Anda di halaman 1dari 12

Chapter 13 Behavioural Research in Accounting

Oleh : Junica Saputri (22)

1.

Consider a decision task, other than a bankruptcy prediction task, that uses accounting
information (for example making recommendations for share investors). Assume that you
are intending to conduct a Brunswik lens model experiment on your selected decision
task. List seven information cues you think would be important variables to use in making
your decision. Why did you choose these cues? Compare and contrast your list of
information cues with a colleague. Discuss with each other the similarities and differences
in your choices.
Contoh pembuatan keputusan dengan Brunswik lens model yaitu:
Peristiwa : Pembuatan keputusan oleh petugas pinjaman bank untuk memberi atau tidak
memberi pinjaman kepada perusahaan.
Information cue yang digunakan:
1. Rasio keuangan seperti current ratio, acid test ratio, dan working capital
2. Reputasi calon nasabah berdasarkan sejarah kredit masa lalu dan rating credit saat ini
3. Kapasitas perusahaan yaitu tren profit dan cash flow
4. Tujuan peminjaman dana, jika untuk suatu proyek, maka informasi mengenai proyek, risiko,
tingkat pengembalian dan cash flow yang diharapkan dari suatu proyek
5. Utang yang dimiliki perusahaan saat ini baik utang lancar dan non lancar
6. Kolateral (jaminan kredit) yang dimiliki calon nasabah seperti aset yang dapat dijual dan aset
yang mungkin dapat diharapkan seperti : inventory
7. Kondisi ekonomi saat ini yaitu suku bunga dan tingkat inflasi
Tujuan pemilihan ketujuh information cue diatas yaitu untuk menentukan apakah prinsip-prinsip
penilaian kredit berikut terpenuhi, yaitu:
1. Character yaitu sifat atau watak calon debitur
2. Capacity yaitu kemampuan calon nasabah dalam membayar kredit
3. Capital yaitu sumber pembiayan yang dimiliki nasabah terhadap proyek yang akan dibiayai
oleh bank
4. Collateral yaitu jaminan yang diberikan calon nasabah
5. Condition yaitu kredit dinilai dengan kondisi ekonomi sekarang dan masa datang sesuai
sector industri.
Jika berdasarkan analisis atas ketujuh information cue diketahui bahwa calon debitur memenuhi
prinsip penilaian kredit, maka permintaan pinjaman akan diberikan kepada perusahaan.

Sebaliknya, jika analisis atas information cue tidak memenuhi prinsip penilaian kredit, maka
permohonan kredit tidak akan disetujui.

2.

Most human judgement research is undertaken in an experimental setting. How would


you respond to the assertion that experiments cannot be generalised to the real world?
What are the weaknesses and strengths of this research method? ( Hint: See R. J.
Swieringa and K. E. Weick, An assessment of laboratory experiments in accounting,

Journal of Accounting Research, vol. 20, Supplement, 1982, pp. 5693.)


Menurut Swieringa dan Weick ada dua tipe realisme dalam eksperimen akuntansi yaitu
experimental

realism

dan

mundane

realism.

Menurut

Swieringa

&

Weick,

semua

penelitian/eksperimen seharusnya telah menyajikan experimental realism. Namun demikian,


dalam hal korelasi antara events dan hasil di dunia yang sebenarnya, mereka mengidentifikasi
beberapa alasan mengapa mundane realism tidak perlu menjadi syarat awal untuk desain
penelitian/eksperimen.

Eksperimen dapat dilakukan untuk menciptakan kondisi yang sebenarnya tidak ada di dunia
nyata praktik akuntansi untuk menjawab masalah what if-misalnya efek perubahan dalam
permintaan pengungkapan, perubahan dalam penilaian aset

Pengaturan eksperimen memungkinkan isolasi variabel spesifik yang mempengaruhi


keputusan subjek. Faktor tersebut sulit dideteksi melalui pengamatan praktik dunia nyata

Pengaturan eksperimen dapat mengungkap hubungan antara variabel-variabel yang tidak


siap diobservasi di dunia nyata dengan membuat pengaturan lebih real world.

Keunggulan eksperimen ini yaitu adalah untuk lebih memahami dan memprediksi proses
pembuatan keputusan dalam kondisi dimana sesuatu hal belum terjadi. Dengan cara ini,
eksperimen disetting sedemikian rupa sesuai syarat-syarat tertentu untuk mengetahui pengaruh
akuntansi atau non akuntansi terhadap proses pembuatan keputusan dengan lebih baik dan
sekaligus dapat memprediksi keputusan yang mungkin dibuat oleh pembuat keputusan
berdasarkan kondisi dan asumsi tertentu.
Kelemahan cara ini yaitu kemungkinan pengaturan dibuat terlalu berbeda dengan kondisi
dimana auditor atau akuntan bekerja. Akibatnya hasil eksperimen tidak mampu menjelaskan
atau memprediksi keputusan atau tindakan yang mungkin diambil dalam realita sebenarnya.

3.

Use the probabilistic judgement framework to describe an accounting or auditing related


decision task

Probabilistic judgement, berguna untuk situasi akuntansi dimana keyakinan awal mengenai
suatu prediksi atau evaluasi perlu direvisi saat ditemukannya bukti lebih lanjut. Contoh, adanya
perubahan keputusan investasi dari para investor akibat telah adanya kemungkinan hasil
keputusan kasus hukum perusahaan.
Cara yang benar secara normatif untuk merubah keyakinan awal, menurut teori ini adalah
menggunakan Teori Bayess. Contoh teori Bayess (oleh Libby):
Misalnya anda adalah seorang satpam di mall besar. Audit terakhir mengindikasikan bahwa ada
pencurian barang yang dilakukan oleh pegawai sebesar 10% dari penjualan. Oleh karenanya,
anda melakukan wawancara untuk karyawan dengan alat pendeteksi kebohongan. Penelitian
sebelumnya menyatakan bahwa:
a. 2 persen dari karyawan mencuri
b. Kemungkinan karyawan berbohong saat diwawancarai (true positif) ;0.9
c. Kemungkinan karyawan tidak berbohong (false positif) : 0,12
Menurut teori Bayes, kemungkinan bahwa karyawan benar2 mencuri yaitu :
Posterior odds = Likelihood ratio x Prior odds
= (0.9/0.12) x (0.02/0.98)
= 0.153
Probabilitas

4.

= 0.153/(1+0.153) = 13%.

Explain the implications for accounting if decision makers in an accounting context


display any or all of the representativeness, availability, or anchoring and adjustment
rules of thumb.
Implikasi akuntansi jika pembuat keputusan menggunakan aturan praktis berikut:

Representativeness. Aturan ini menyatakan ketika melakukan penilaian probabilitas pada


suatu item tertentu dari populasi tertentu, penilaian orang-orang akan ditentukan dengan
sejauh mana item tersebut mewakili populasi. Semakin mewakili suatu populasi, maka
kemungkinan terjadi akan semakin besar. Penelitian sebelumya telah menyatakan bahwa
penggunaan aturan ini dapat mengarah pada suatu pengambilan keputusan yang buruk
karena pembuat keputusan sering mengabaikan data lain yang relevan atau yang tidak
merupakan bagian dari bentuk yang disajikan. Implikasinya bagi pembuat keputusan yaitu
kemungkinan informasi yang diabaikan dan tidak digunakan. Saat membuat keputusan,
auditor dan akuntan akan menggunakan penilaian dan aturannya sendiri.

Availability. Aturan ketersediaan mengacu pada penilaian probabilitas dari suatu kejadian
berdasarkan kecenderungan dari suatu pembuat keputusan/hal yang ada di dalam pikiran

pembuat keputusan. Konsekuensi dari penggunaan aturan ini adalah kemungkinan yang
terkait dengan kejadian sensasional akan diperkirakan secara berlebihan. Contohnya yaitu
informasi yang terkandung dalam laporan keuangan yang menyatakan bahwa perusahaan
untung dan likuid sehingga shareholder atau calon investor terlalu bersandar pada informasi
ini dan melakukan investasi dengan terburu-buru. Atau sebaliknya ketika perusahaan
mengalami tuntutan hukum, sebelum ada keputusan yang jelas, investor menarik investasi
dengan terburu-buru.

Anchoring and Judgement. Aturan ini mengacu pada proses penilaian umum yang mana
respon umum sebagai acuan dan informasi lain digunakan untuk menyesuaikan respon
tersebut. Konsekuensi dari penggunaan aturan ini adalah kemungkinan penyesuaian yang
tidak tepat pada situasi yang berbeda. Sebagai contoh, berdasarkan audit sebelumnya,
auditor menilai bahwa risiko yang dihadapi perusahaan rendah dan hal ini dijadikan sebagai
patokan untuk melakukan audit selanjutnya. Kemudian terjadi perubahan pada penerapan
internal control dan dibutuhkan penilaian risiko yang lebih tinggi. Namun demikian,
menggunakan patokan risiko awal yang rendah, auditor tidak serta merta menyesuaikan
risiko ke kategori tinggi. Akibatnya, patokan risiko yang rendah dapat menyebabkan audit
jadi tidak efektif dan efisien.

5.

Describe how (and why) the information processing systems of expert accountants might
be different from those of accounting students. How might the expertise of experienced
accounting practitioners be effectively passed on to accounting students?
Newell dan Simon menampilkan kerangka kerja analitis dengan teorinya atas rasionalitas
terbatas. Mereka mengusulkan bahwa manusia memiliki ingatan jangka pendek dengan
kapasitas yang sangat terbatas dan ingatan jangka panjang yang tak terbatas secara virtual.
Struktur dari ingatan ini dan karakteristik tugas dikombinasikan untuk menentukan macammacam masalah yang berbeda yang ditunjukkan dalam memori (representasi kognitif) yang
selanjutnya menentukan bagaimana menyelesaikan masalah. Kemampuan akuntan ahli untuk
memperluas kapasitas memori dalam situasi yang terkait kepada bidangnya sangat konsisten
sebagaimana diuraikan dalam literature.
Lebih jauh lagi, Bouwman menemukan bukti representativeness dalam tugas akuntansi ketika
beliau meminta 15 siswa (pemula) dan 3 akuntan(ahli) untuk menganalisa empat kasus yang
mengandung informasi finansial yang luas untuk menentukan area masalah pokok. Beliau
menemukan bahwa ahli mengikuti strategi terarah berdasarkan dafter cek standar,
kecenderungan kompleks, dan stereotip, dan menghasilkan gambaran keseluruhan suatu

perusahaan. Ketika menemukan pelanggaran stereotip, akuntan ahli berusaha mengungkap


penyebabnya, mencari bukti yang sudah dikonfirmasi dan tidak dikonfirmasi. Di lain pihak, siswa
mengikuti strategi berurut tak terarah yang sederhana, mengevaluasi informasi sesuai urutan,
mencari fakta penting yang dapat menjelaskan situasi. Mereka hanya mencari bukti yang sudah
dikonfirmasi dan tidak berusaha mencari penjelasan sebab-akibat.
Berdasarkan bukti tersebut diketahui bahwa ahli memiliki waktu dan pengalaman yang
digunakan untum membantu mereka semakin mengembangkan keahliannya dibandingkan
siswa. Cara yang dapat digunakan oleh ahli untuk meneruskan keahliannya kepada siswa
diantaranya yaitu dengan melakukan mentoring, sesi pelatihan formal, memberi kesempatan
siswa untuk memperoleh pengalaman di berbagai industri, dan pengawasan regular atas
pekerjaan siswa.

6.

Most people are not good intuitive statisticians. Discuss this statement in an accounting
context, drawing on research using the probabilistic model.
Menurut teori probabilistic judgement, manusia sebagai pembuat keputusan bukanlah ahli
statistic yang baik. Hal ini dikarenakan tugas penilaian membutuhkan aturan perkalian untuk
digunakan sebagaimana dalam teorema Bayes. Menurut literature HJT, manusia sebagai
pembuat keputusan tidak melakukan aturan perkalian dan lebih cenderung mensimplifikasi
masalah dengan menggunakan aditivitas atau heuristis. Lebih jauh lagi, Moskowitz (2005)
menyatakan manusia pada dasarnya adalah cognitive miser, malas untuk berpikir kompleks
sehingga

menyederhanakan

cara

berpikir

melalui

jalan

pintas

yang

disebut

dengan heuristic. Heuristic mental shortcut dengan cara mereduksi problem solving menjadi
simpler judgemental operation. Biasanya heurstic ini digunakan ketika manusia menghadapi
kondisi yang ambigu untuk mengambil keputusan atau terlalu malas untuk mencari data atau
fakta lebih.

7.

Compare and contrast the efficient markets hypothesis and human judgement theory. Are
they inconsistent with each other? Explain.
Baik EMH dan HJT sama-sama berurusan dengan informasi akuntansi dan reaksi atas informasi
akuntansi tersebut. Selain itu, terdapat perbedaan mendasar atas kedua teori yaitu:
Hipotesis Efficient Market

berfokus pada penggunaan isi informasi keuangan dalam

pembuatan keputusan. Selain itu, EMH berurusan dengan perilaku agregat di pasar modal dan
fokus utama EMH yaitu pada tindakan partisipan di pasar modal.

Lebih jauh lagi, EMH

mengidentifikasi informasi baru dan reaksi harga saham terhadap informasi tersebut.

Teori Human Judgement berfokus pada penggunaan informasi akuntansi dari sisi input
akuntansi dalam proses pembuatan keputusan. Selain itu, HJT berurusan dengan perilaku
individu atau kelompok dalam pemrosesan keputusan dengan informasi yang tersedia dan
fokusnya pada semua pengguna informasi. Lebih jauh lagi, HJT mempelajari bagaimana suatu
informasi diterima oleh pembuat keputusan selanjutnya diproses sehingga mencapai keputusan
atas valuasi atau harga saham.
Berdasarkan kesimpulan itu, EMH dan HJT saling komplementer satu dengan yang lain, bukan
inkonsisten.

8.

Does consensus always imply accuracy in studies of accounting decision making? Justify
your answer.
Dalam keadaan tidak adanya solusi model atau solusi yang benar untuk tugas penilaian, para
peneliti dalam bidang akuntansi, dan khususnya auditing, menilai akurasi dengan melihat level
konsensus yang dicapai oleh subjek dalam sebuah tugas penilaian yang diberikan. Konsensus
diindikasikan sebagai akurasi khususnya dalam audit dimana konsensus merepresentasikan
karakteristik yang diinginkan oleh anggota profesi tersebut.
Meskipun demikian, ada perdebatan atas penyamaan akurasi dengan konsensus. Campisi dan
Trotman (1985) melihat level konsensus auditor dalam penilaian terkait going concern,
membenarkan penggunaan konsensus sebagai sebuah pengukuran kualitas atas proses
pengambilan keputusan. Walaupun konsensus mungkin tidak selalu berarti akurasi, diperkirakan
bahwa konsensus pada suatu titik sejalan dengan sekumpulan fakta yang ada di antara auditor,
mengindikasikan bahwa penilaian yang dibuat pada waktu itu benar. Ketika penilaian atas
sesuatu hal dilakukan, auditor bisa saja menggunakan metode yang sama dan menghasilkan
hasil yang sama. Tetapi ketika metode awal yang digunakan cacat, (misal jika secara konsisten
terlau rendah menilai risiko pengendalian internal), maka mungkin ada sebuah konsensus tapi
auditor akan secara konsisten salah.

9.

Why is a model of human behaviour generally superior to human judgements?


Penggunaan model atas human behaviour dianggap lebih baik dibandingkan dengan penilaian
manusia karena menghilangkan banyak kesalahan acak yang mempengaruhi keputusan
manusia seperti kelelahan, sakit, atau konsentrasi kacau. Performa yang lebih baik ini
dikarenakan model terbebas dari factor manusia yang seringkali tidak konsisten dalam
mengaplikasikan aturan dan menitikberatkan fokus pada informasi tertentu saja. Meskipun

demikian, superioritas model atas human behaviour ini hanya berlaku saat aturan yang
ditetapkan adalah benar dan konsisten.

10.

What alternatives exist for improving the format and presentation of accounting
information? What is the research evidence regarding the merit of the various
alternatives?
Pada tahun 1976, Libby mengobservasi tiga pilihan untuk memperbaiki proses pengambilan
keputusan yaitu :

Mengubah penyajian dan jumlah informasi;

Mengedukasi pembuat keputusan;

Mengganti pembuat keputusan dengan model yang diberikan oleh mereka sendiri atau
dengan model pembobotan yang ideal.

Karena pentingnya faktor penyajian, maka secara mengejutkan telah dilakukan beberapa
penelitian untuk menentukan penyajian bentuk akuntansi. Penelitian yang ada cenderung untuk
menguji perubahan radikal pada penyajian laporan keuangan dalam bentuk grafik
multidimensional. Berikut alternative format dan penyajian informasi akuntansi:

Chernoff Faces. Moriarty (1979) menemukan bahwa subjek yang menggunakan informasi
akuntansi menggunakan Chernoff faces berkinerja lebih baik dan bentuk ini menjanjikan
dalam penggunaan.

Blocher, Moffie, dan Zmud menyelidiki dampak dari bentuk penyajian yang berbeda (tabel
dan grafik warna) pada akurasi dan bias dari keputusan internal auditor. Mereka
menemukan bahwa hubungan efektivitas dari bentuk penyajian yang berbeda adalah fungsi
dari sejumlah informasi yang disajikan yang diproses oleh pembuat keputusan. Laporan
dengan grafik kelihatan lebih baik untuk tingkat kerumitan yang rendah dan bentuk tabel
lebih baik untuk tingkat kerumitan yang lebih tinggi.

Davis menyelidiki dampak tiga bentuk grafik yang berbeda dalam bentuk laporan keuangan
(grafik baris, diagram barang, dan diagram pie) dan tabel konvensional. Kajian tersebut
menemukan bahwa tidak ada bentuk yang terbaik dalam seluruh situasi.

Desanctics & Jarvenpan (1989) menilai dampak diagram batang dibandingkan dengan tabel.
Mereka menemukan hanya sedikit peningkatan akurasi dalam penialain peramalan yang
berhubungan

dengan bentuk

grafik

dan

dibutuhkan

membiasakan diri dengan penggunaan format grafik.

waktu pembelajaran

untuk

Wainer dan Thiessen bahwa tidak ada teori yang berkembang dengan baik dan yang telah

teruji secara baik yang dapat digunakan untuk menentukan bentuk penyajian yang tepat
untuk suatu situasi tertentu, adalah benar.

11.

Human judgement theory does not purport to penetrate the black box of cognitive
processing. Verbal protocol research, however, has that ability. What are the strengths
and weaknesses of this research methodology? (Hint: See G. F. Klersey and T. J. Mock,
Verbal protocol research in auditing, Accounting, Organizations and Society, vol. 14, no.
1/2, 1989, pp. 13351.)
Keunggulan dan Kelemahan Verbal Protocol Research yaitu sebagai berikut:
Keunggulan

Informasi yang diturunkan terkait


strategi pengambilan keputusan yang
dipilih dengan penuh kehati-hatian itu
berguna, tetapi bukan untuk proses
pengambilan keputusan yang lebih
inisiatif

Kemampuan prediktif yang digunakan


dalam proses pengambilan keputusan

itu rendah.
Subjek
mungkin
membuat-buat
jawaban tentang bagaimana mereka
mencapai suatu kesimpulan dan
menilai
bukti
menggunakan
pengetahuan yang telah ada tentang
bagaimana
seharusnya
tugas
dilaksanakan.
Validitas
statistikal
yang
dapat
dipertanyakan karena tipikal ukuran
kecil yang digunakan
Kesulitan dalam mengodekan respon
verbal
Sifat kodifikasi yang memakan waktu
membuat penggunaan ukuran sampel
yang kecil.
Pendapat diatas perlu dilihat dalam konteks level familiaritas pengambil keputusan dengan

Dapat mengusut/mencari jejak koneksi


antara pengambil keputusan, proses
pengambilan keputusan dan keputusan
actual yang diambil atau tindakan yang
diambil, yang memungkinkan peneliti
memahami proses kognitif subjek
Proces deskripsi yang bagus dari proses
pengambilan keputusan
Temuan
memungkinkan
simpulan
eksperimen dan rekomendasi ditarik
terkait:
o Kualitas
pengambilan
keputusan
subjek
o Identifikasi aturan keputusan untuk
digunakan dalam expert system atau
untuk diajarkan pada yang lain dalam
suatu profesi
o Mengapa keputusan itu dicapai
o Pengaruh pengaruh pada keputusan,
selain dari proses dan informasi yang
dipertimbangkan

Kelemahan

tugas pengambilan keputusan. Penelitian menyatakan bahwa protokol verbal secara tipikal
tidak sempurna untuk tugas-tugas dimana pengambilan keputusan dengan langkah yang
terlalu familiar sehingga bahkan tidak dikenali. Di sisi lain saat para pengambil keputusan
diminta untuk mendeskripsikan langkah-langkah pengambilan keputusan mereka di dalam

tugas yang tidak familiar, maka mereka cenderung memberikan deskripsi/penjelasan yang jauh
lebih komprehensif dan eksplisit.

12.

Reconcile normative accounting studies and human judgement theory.


Normative accounting theory lebih fokus pada apa yang seharusnya digunakan atau what
should be. Teori ini berupaya untuk mencari resep atas apa yang seharusnya dilakukan
berdasarkan informasi apa saja yang seharusnya dibutuhkan pengguna informasi. Sebaliknya,
human judgement theory lebih fokus kepada penjelasan atas cara bagaimana orang
menggunakan dan memproses bagian informasi akuntansi dalam konteks pembuatan
keputusan tertentu. Lebih jauh lagi, HJT dapat menjelaskan apa yang dibutuhkan oleh pengguna
informasi dan sekaligus mengobservasi dampak praktik akuntansi dan perubahannya atas suatu
informasi.
Titik temu antara kedua teori ini ialah HJT mampu menyelesaikan pertanyaan what if dan
memberikan penjelasan atas praktik akuntansi sekaligus menjawab keperluan informasi apa
yang dibutuhkan pengguna informasi. Informasi ini digunakan sebagai landasan argumen atas
terbentuknya what should be dalam teori normative. Sebagai contohnya, pembuat standar
akan membuat aturan terkait pengungkapan dalam standar akuntansi. Penelitian atas HJT akan
memberi tipe informasi apa saja yang dibutuhkan oleh pengguna dan digunakan dalam proses
pembuatan keputusan. Selanjutnya berdasarkan informasi tersebut, akan muncul argument teori
normative untuk meresepkan tipe informasi tersebut untuk diadopsi dalam standar.

13.

Why do individuals form lobby groups to influence companies behaviour and


information disclosures? What types of information would shareholder groups require to
determine whether company directors should be censured for poor performance?
Kelompok pelobi dibentuk untuk mempengaruhi tindakan atas target kelompok pelobi seperti
perusahaan individu, industry, dan aturan pemerintah. Seringkali formasi kelompok pelobi
memberi sinyal yang cukup untuk menghasilkan perubahan. Level respon akan tergantung pada
persepsi kapasitas kelompok pelobi untuk mempengaruhi perusahaan. Respon manajemen atas
kelompok pelobi umumnya tidak taka da biaya dan dilakukan dengan hati-hati.
Individu membentuk kelompok lobi karena kekhawatiran individual mereka tidak dianggap.
Sebagai kelompok, mereka mendapat perhatian. Informasi yang dicari untuk mengevaluasi
manajemen akan tergantung pada fokus grup. Jika fokusnya adalah perilaku adil terhadap
semua pemegang saham, fokus akan pada kegiatan manajemen sehubungan dengan mayoritas
atau pemegang saham institusional dibandingkan dengan pemegang saham minoritas. Fokus

mungkin pada kinerja secara keseluruhan dan keuntungan masa mendatang; mungkin pada isuisu lingkungan hidup; atau mungkin pada kontribusi kepada masyarakat melalui sistem pajak.
Sekali lagi definisi kinerja yang buruk akan tergantung pada fokus dari kelompok lobi.

14.

What is more important for an organisation the right physical assets or the right
people? Explain.
Baik physical asset dan human asset sama-sama penting untuk operasi efektif organisasi. Tanpa
physical asset perusahaan tidak memiliki sarana prasarana untuk memproduksi atau
menghasilkan jasa. Tetapi aset dibeli, dipergunakan, dan dipelihara oleh manusia. Jika physical
asset nya tepat, tetapi human capital nya kurang skill atau kurang motivasi, maka perusahaan
tidak akan beroperasi sebaik jika memiliki tenaga kerja yang memiliki skill dan termotivasi. Hal
yang sama juga dalam hal aset perusahaan. Jika tidak cocok dengan aktivitas perusahaan maka
campur tangan manusia yang terbaik pun akan normalnya menghasilkan kinerja yang kurang
optimal.
Penelitian cenderung berfokus pada investasi oleh perusahaan dalam physical asset dan return
atas aset tersebut. Seharusnya penelitian juga berfokus pada pertumbuhan pentingnya
intangible asset yang umumnya mewakili modal intelektual. Tetapi akuntansi konvensional
sangat terbatas dalam bagaimana dia mengcapture nilai intangible asset ini dalam laporan
keuangan misalnya biaya yang dikapitalisasi tidak mewakili nilai. Masalah ini dapat menjadi
bahan diskusi tentang bagaimana akuntansi dapat dimodifikasi untuk merefleksikan nilai modal
intelektual.

15.

Accounting is a function of human behaviour and activity. As such, is not all accounting
research behavioural? Justify your answer.
Penelitian akuntansi umumnya mengukur sesuatu yang siap diukur dan mengabaikan yang lain.
Sesuatu yang siap diukur merupakan produk atas aktivitas dan interaksi manusia seperti
pengemabalian atas saham. Bila dinilai dengan cara ini, artinya semua kegiatan akuntansi
merupakan hasil aktivitas manusia mulai dari kinerja perusahaan, informasi yang diukur dan
diungkapkan. Oleh karena itu, seharusnya pemahaman lebih atas pemrosesan keputusan dan
kinerja individu dalam menghasilkan aktivitas eonomi lebih mendapat perhatian. Dengan studi
yang lebih mendalam, pemahaman tentang pilihan pembuatan keputusan akuntansi akan
menjadi lebih jelas.

16.

List nine or more factors that will influence the accounting system adopted by a firm and
the information disclosed. Which of these factors are a direct function of human
behaviour?
Ada beberapa factor fungsi human behaviour yang mempengaruhi adopsi system akuntansi
yaitu:

17.

Teknologi

Industry

Kinerja manajemen dan skema kompensasi

Praktik historis dan harapan pasar

Aturan pemerintah

Persyaratan profesi akuntansi

Persyaratan bursa saham

Persyaratan penyedia utang dan penyandang dana

Hubungan dengan entitas lain

Struktur pelaporan organisasional dan manajemen

Fokus manajemen

What is an industry specialist auditor? Will an industry specialist auditor always perform
better than a non-specialist auditor? Explain.
Auditor spesialis industry tertentu (industry specialist auditor) adalah seorang auditor yang
mengaudit klien dari suatu industry tertentu di seluruh atau sebagian besar waktu mereka. Bukti
penelitian terbaru mengatakan bahwa auditor spesialis mengungguli auditor non-spesialis di
dalam industry tertentu. Namun demikian, di luar pengaturan itu, spesialis sepertinya sulit/tidak
mampu mengungguli auditor lain jika pengetahuan mereka tidak tergeneralisasi. Misalnya, jika
industry baru mirip dengan industry yang merupakan bidang keahlian si auditor spesialis, maka
kita akan memperkirakan auditor spesialis tersebut dapat memanfaatkan lebih banyak
pengetahuan mereka yang ada di dalam pengaturan baru tersebut.
Selain itu, sampai sejauh mana pengetahuan akan tugas itu dimanfaatkan dalam audit. Jika
auditor spesialis mendapatkan pengetahuan spesifik akan tugas dalam suatu pengaturan maka
mereka akan bisa memanfaatkannya dalam pengaturan yang baru, tidak peduli apapun tipe
industrinya

18.

What is the difference between independence in fact and independence in appearance?


Which is more important?

Aturan professional dan legal mensyaratkan auditor untuk patuh terhadap prinsip fundamental
integritas dan objektivitas dan penting bagi auditor untuk menjaga independensinya. Untuk
dapat memenuhi syarat independen, seorang auditor harus memiliki pikiran yang independen
dan penampilan yang independen juga.
Independensi actual atau pikiran yang independen artinya auditor mampu menyatakan
kesimpulannya tanpa kompromi dengan penilaian profesionalnya. Artinya auditor mampu
melaporkan terjadinya misstatement dalam laporan keuangan klien. Sedangkan penampilan
independen artinya auditor mampu terlihat tidak mengkompromikan penilaian profesionalnya.