Anda di halaman 1dari 18

SISTEM INFORMASI MANAJEMEN PUBLIK

MAKALAH
Untuk memenuhi tugas mata kuliah Sistem Informasi Manajemen Bisnis-1
Program Studi Manajemen Semester V

Oleh :

DIKKI APRIANTA GINTING S


( 1415310041)
Dosen Pembimbing :

Rizal Ahmad, SE.,M.Si

FAKULTAS EKONOMI & BISNIS


UNIVERSITAS PEMBANGUNAN PANCA BUDI
MEDAN
2015

BAB I
PENDAHULUAN
1.1

LATAR BELAKANG
Seiring perkembangan jaman sistem manajemen adalah salah satu

komponen penting dari teknologi informasi yang menggunakan teknologi untuk


mendukung operasi dan manajemen. Dalam arti yang sangat luas, istilah sistem
informasi yang sering digunakan merujuk kepada interaksi antara orang, proses
algoritmik, data, dan teknologi Dalam hal ini, istilah ini digunakan untuk merujuk
tidak hanya pada penggunaan organisasi teknologi informasi dan komunikasi
(TIK), tetapi juga untuk cara di mana orang berinteraksi dengan teknologi ini
dalam mendukung proses bisnis. Alter berpendapat untuk sistem informasi
sebagai tipe khusus dari sistem kerja.
Sistem kerja adalah suatu sistem di mana manusia dan/atau mesin
melakukan pekerjaan dengan menggunakan sumber daya untuk memproduksi
produk tertentu dan/atau jasa bagi pelanggan. Sistem informasi adalah suatu
sistem kerja yang kegiatannya ditujukan untuk pengolahan (menangkap,
transmisi, menyimpan, mengambil, memanipulasi dan menampilkan) informasi.
Sistem informasi manajemen didefinisikan sebagai suatu sistem berbasis
komputer yang menyediakan informasi bagi beberapa pemakai yang mempunyai
kebutuhan yang serupa. Informasi menjelaskan perusahaan atau salah satu sistem
utamanya mengenai apa yang telah terjadi di masa lalu, apa yang sedang terjadi
sekarang dan apa yang mungkin terjadi di masa depan. Informasi tersebut tersedia
dalam bentuk laporan periodik, laporan khusus dan output dari simulasi
matematika. Informasi digunakan oleh pengelola maupun staf lainnya pada saat
mereka membuat keputusan untuk memecahkan masalah (Mc. Leod, 1995).

1.2

RUMUSAN MASALAH
1. Apakah yang di maksud dengan sistem informasi dan apa fungsinya?
2. Bagaimana ruang lingkupnya Sistem Informasi Manajemen?
3. Peran Baru SIM dalam Organisasi?
4. Sistem Informasi Menajemen Publik (SIMP)?

5. Bagaimana Proses Penggunaan SIMP Dalam Meningkatkan Mutu


Layanan Publik
6. Klasifikasi Data Yang Biasa Digunakan Untuk Kepentingan SIMP
7. Apa kaitan Sistem Informasi dengan Sektor Publik atau organisasi
public?

1.3

TUJUAN
Adapun tujuan makalah ini ialah :
1. Memahami

konsep-konsep

teoritis

tentang

Sistem

Informasi

Manajemen (SIM).
2. Mengerti dan mampu mengidentifikasi kebutuhan informasi pada
setiap tingkatan dalam organisasi.
3. Memiliki kemampuan untuk mengambarkan dan melakukan analisis
berbagai sistem informasi dalam organisasi.
4. Mengetahui bagaimana kebijakan publik dalam sistem informasi.
1.4

MANFAAT
Adapun manfaat makalah ini ialah :
1. Dapat menambah wawasan bagi pembaca.
2. Menambah Ilmu pengetahuan mengenai Sistem Informasi Manajemen
Publik sehingga dapat mengaplikasikannya kedalam kehidupan.

BAB II
PEMBAHASAN

2.1

SISTEM INFORMASI
Informasi yang dihasilkan oleh sistem informasi dapat berguna bagi

manajamen, maka analis sistem harus mengetahui kebutuhan-kebutuhan informasi


yang dibutuhkannya, yaitu dengan mengetahui kegiatan-kegiatan untuk masingmasing tingkat (level) manajemen dan tipe keputusan yang diambilnya.
Berdasarkan pada pengertian-pengertian diatas, maka terlihat bahwa tujuan
dibentuknya Sistem Informasi Manajemen atau SIM adalah supaya organisasi
memiliki informasi yang bermanfaat dalam pembuatan keputusan manajemen,
baik yang meyangkut keputusan-keputusan rutin maupun keputusan-keputusan
yang strategis. Sehingga SIM adalah suatu system yang menyediakan kepada
pengelola organisasi data maupun informasi yang berkaitan dengan pelaksanaan
tugas-tugas organisasi.
Beberapa kegunaan/fungsi sistem informasi antara lain adalah sebagai berikut:
1. Meningkatkan aksesibilitas data yang tersaji secara tepat waktu dan akurat
2. Menjamin tersedianya kualitas dan keterampilan dalam memanfaatkan system
informasi secara kritis.
3. Mengembangkan proses perencanaan yang efektif.
4. Mengidentifikasi kebutuhan-kebutuhan akan keterampilan pendukung sistem
informasi.
5. Menetapkan investasi yang akan diarahkan pada sistem informasi.
6. Mengantisipasi dan memahami konsekuensi-konsekuensi ekonomis dari
system informasi dan teknologi baru.
7. Memperbaiki produktivitas dalam aplikasi pengembangan dan pemeliharaan
sistem.

8. Organisasi menggunakan sistem informasi untuk mengolah transaksitransaksi, mengurangi biaya dan menghasilkan pendapatan sebagai salah satu
produk atau pelayanan mereka.
9. Bank menggunakan system informasi untuk mengolah cek-cek nasabah dan
membuat berbagai laporan rekening koran dan transaksi yang terjadi.

2.2

PENGERTIAN SISTEM INFORMASI MANAJEMEN


Berikut ini pengertian SIM (Management Information Systems, MIS)

menurut beberapa pakar dibidangnya. Pengertian Sistem Informasi Manajemen


menurut Laudon dan Laudon (2008) adalah : Suatu susunan komponenkomponen

yang

terintegrasi

&

bekerja

secara

bersama-sama

untuk

mengumpulkan, memproses, menyimpan dan menyebarkan informasi untuk


mendukung pengambilan keputusan, koordinasi, control, analisis dan visualisasi
dalam sebuah organisasi. Sedangkan menurut Davis (2009) adalah: Suatu
sistem

operasional

yang

melaksanakan

beraneka-ragam

fungsi

untuk

menghasilkan keluaran yang berguna bagi pelaksana operasi dan manajemen


organisasi yang bersangkutan. Menurut Stoner, 1996. SIM merupakan metode
formal yang menyediakan informasi yag akurat dan tepat waktu kepada
manajemen untuk mempermudah proses pengambilan keputusan dan membuat
organisasi dapat melakukan fungsi perencanaan , operasi secara efektif dan
pengendalian.
Dari definisi-definisi di atas, dapat ditarik kesimpulan, bahwa Sistem
Informasi Manajemen adalah suatu sistem yang dirancang untuk menyediakan
informasi guna mendukung pengambilan keputusan pada kegiatan manajemen
dalam suatu organisasi. Atau bisa kita jabarkan bahwa Sistem Informasi
Manajemen adalah serangkaian sub sistem informasi yang menyeluruh dan
terkoordinasi dan secara rasional terpadu yang mampu mentransformasi data
sehingga menjadi informasi lewat serangkaian cara guna meningkatkan
produktivitas yang sesuai dengan gaya dan sifat manajer atas dasar kriteria mutu
yang telah ditetapkan. Dengan kata lain SIM adalah sebagai suatu sistem berbasis
komputer yang menyediakan informasi bagi beberapa pemakai dengan kebutuhan

yang sama. Parapemakai biasanya membentuk suatu entitas organisasi formal,


perusahaan atau sub unit dibawahnya.

2.3

RUANG LINGKUP SISTEM INFORMASI MANAJEMEN


SIM bukan merupakan hal baru. Ruang lingkup SIM sebenarnya tertuang

pada tiga kata pembentuknya, yaitu sistem, informasi, dan manajemen.


Sistem merupakan kumpulan elemen yang saling berhubungan satu sama lain
yang membentuk satu kesatuan dalam usaha mencapai suatu tujuan.
Di dalam perusahaan, yang dimaksud elemen dari sistem adalah
departemen-departemen internal, seperti persediaan barang mentah, produksi,
persediaan barang jadi, promosi, penjualan, keuangan, personalia; serta pihak
eksternal seperti supplier dan konsumen yang saling terkait satu sama lain dan
membentuk satu kesatuan usaha. Informasi adalah hasil pemrosesan data yang
diperoleh dari setiap elemen sistem tersebut menjadi bentuk yang mudah
dipahami dan merupakan pengetahuan yang relevan yang dibutuhkan oleh orang
untu menambah pemahamannya terhadap fakta-fakta yang ada. Informasi bagi
setiap elemen akan berbeda satu sama lain sesuai dengan kebutuhannya masingmasing Manajemen terdiri dari proses atau kegiatan yang dilakukan oleh
pengelola perusahaan seperti merencanakan (menetapkan strategi, tujuan dan arah
tindakan), mengorganisasikan, memprakarsai, mengkoordinir dan mengendalikan
operasi untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan.

2.4

PERAN BARU SIM DALAM ORGANISASI


SIM adalah penerapan sistem informasi di dalam organisasi untuk

mendukung informasi-informasi yg dibutuhkan oleh semua tingkatan manajemen.


Kumpulan dari interaksi sistem-sistem informasi yang bertanggung jawab
mengumpulkan dan mengolah data untuk menyediakan informasi yang berguna
untuk semua tingkatan manajemen di dalam kegiatan pelaksanaan dan
pengendalian. SIM berhubungan dengan pengolahan informasi yang didasarkan
oleh komputer (user) yang menghasilkan sebuah informasi. dilihat dari besar
kecilnya sebuah organisasi meliputi:

1. Sistem Informasi Keuangan / Akutansi, Yaitu menyediakan informasi tentang


keuangan.
2. Sistem informasi Pemasaran (Marketing), Yaitu menyediakan informasi
tentang pemasaran sebuah organisasi.

Didalam suatu organisasi, Sistem Informasi Manajemen dipergunakan pada tiga


tingkatan manajemen :
1. Manajemen tingkat bawah, Sistem Informasi Manajemen dipergunakan
untuk keperluan pengendalian operasional. Pada tingkatan ini SIM
dipergunakan dengan tujuan untuk penghematan disegala bidang yang
mungkin untuk dilakukan. Contohnya pencetakan rekening listrik oleh
PLN. Penerapan SIM dalam hal ini akan menghasilkan penghematan baik
waktu maupun tenaga kerja.
2. Tingkatan manajemen menengah, penerapan SIM dipergunakan untuk
keperluan pengendalian manajemen. Tugas seorang manajer menengah
ialah mengelola semua sumberdaya milik organisasi agar benar-benar
dipergunakan untuk mencapai tujuan yang sudah ditetapkan oleh
manajemen puncak oleh semua personilnya secara efektif dan efisien.
Untuk dapat melaksanakan tugas seperti ini manajer harus mempunyai
segala macam informasi tentang segala kegiatan organisasi dalam
operasinya sehari-hari. Dalam hal inilah SIM dapat berperanan secara
nyata untuk membantu manajer. Hal ini disebabkan karena komputer
mempunyai kemampuan untuk menyimpan sejumlah besar data dengan
mudah, dan menggali informasi yang terkandung didalamnya secara cepat.
3. Manajemen tingkat puncak, yang tugas utamanya adalah untuk membuat
perencanaan yang strategis.
4. Sistem informasi pada suatu organisasi berada didalam suatu departemen
tersendiri, departemen sistem informasi/departemen pengolahan elektronik
(Electronic Data Processing)

Manajer SI / controller

Manajer kantor (office manager)

Bendaharawan (treasurer)

Asisten bendaharawan (assistant treasure)

Sekretaris (secretary)

Manajer perencanaan / pengendalian (manger of planning and


controls)

2.5

Direktur keuangan (vice-president finance)

SISTEM INFORMASI MENAJEMEN PUBLIK (SIMP)


Suatu organisasi publik akan menjalankan fungsi-fungsi operasi yang

harus berjalan dalam organisasi tersebut untuk mencapai tujuan dari


penyelenggaraan pelayanan itu sendiri. fungsi-fungsi operasi dalam organisasi
Publik meliputi fungsi operasi dalam pelayanan. Untuk menjalankan fungsi-fungsi
operasi tersebut dibutuhkan manajemen di mana sudah barang tentu fungsi-fungsi
manajemennya harus dapat berjalan dengan baik. Fungsi-fungsi manajemen yang
harus berjalan dalam menggerakan fungsi operasi untuk mencapai tujuan yang
diharapkan sekurang-kurangnya meliputi fungsi planning, organizing, staffing,
directing, evaluating, coordinating, dan budgeting.
Fungsi menajemen memiliki tingkat kompleksitas yang tinggi dan tingkat
relasional yang kompleks antar fungsi operasi ketika harus menjalankan fungsi
operasi tersebut yang di bangun dalam organisasi publik. Ketika fungsi operasi
dalam organisasi berjalan sesuai fungsi manajemen, maka akan terjadi lalulintas
data dan informasi yang saling terkait dan saling membutuhkan sehingga tingkat
kompleksitas relasional antar fungsi tersebut kelihatan sekali. Kompleksitas
relasional data dan informasi tersebut meliputi tahap-tahap pengumpulan data,
klasifikasi data, pengolahan data supaya berubah bentuk, sifat, dan kegunaan
menjadi informasi, interpretasi informasi, penyimpanan informasi, penyampaian
informasi atau transmisi kepada pengguna dan penggunaan informasi untuk
kepentingan manajemen organisasi.
Tahapan kompleksitas relasional data dan informasi memungkinkan
ditempuhnya delapan tahap penting dalam penanganan informasi, yaitu penciptan
informasi, pemeliharaan saluran informasi, transmisi informasi, penerimaan
informasi, penyimpanan informasi, penelusuran informasi, penggunaan informasi

dan penilaian kritis serta umpan balik. Tahap-tahap tersebut menjadi sebuah
bentuk Sistem Informasi Manajemen Publik .
Sistem Informasi Manajemen Publik (SIMP) adalah sistem yang didisain
untuk kebutuhan manajemen dalam upaya mendukung fungsi-fungsi dan aktivitas
manajemen pada suatu organisasi publik. Jenis data dan fungsi-fungsi operasi
disesuaikan dengan kebutuhan manajemen.

Kendala dan keunggulan organisasi publik


Kendala SIM pada organisasi Publik :
1. Penngunaan sim memerlukan biaya yang besar
2. Sdm pegawai yang kurang mahir penggunaan komputer
3. SIM public memerlukan waktu pengujian dan pengembangan yang berlarutlarut
4. Belum

mapannya

strategi

serta

tidak

memadainya

anggaran

yang

dialokasikan
5. SIM public memerlukan waktu pengujian dan pengembangan yang berlarutlarut
Keunggulan SIM pada Organisasi Publik :
1) Memudahkan dalam pengambil keputusan
2) Di sector public, SIM public tidak hanya digunakan untuk memantau
lingkungan tetapi sebagai actor eksternal yang berarti untuk berinteraksi dan
bahan memonitor focus organisasi.Akuntabilitas yang meningkat di sector
public sering mengamanatkan bahwa SIM public menyediakan akses langsung
bagi actor resmi di luar organisasi

Adapun komponen-komponen sistem informasi manajemen publik dalah:


Sistem informal meliputi sistem diskursus dan interaksi antara individu dan
kelompok kerja organisasi.
1. Sistem formal meliputi sistem aturan, batasan organisasi, dan batasan
wewenang.
2. Sistem komputer formal meliputi aktivitas organisasi melalui formalasasi
dan pemrograman.

3. Sistem komputer informal dikaitkan dengan penanganan komputer secara


personal dan pengunaan sistem formal.
4. Sistem eksternal, formal, dan informal tidak ada organisasi yang hidup
dalam isolasi dan keterkaitan antara organisasi dengan lingkungan
eksternal yang terjadi.

Ada beberapa pendekatan yang digunakan untuk mengidentifikasikan


organisasi publik:
1. Organisasi publik sebenarnya identik dengan administrasi pemerintahan.
2. Organisasi public dikaitkan pada peraturan Negara, dibiayai oleh keuangan
Negara, dan dioperasionalisasikan oleh aparat yang mempunyai jenjang
karier terentu.
3. Sifat-sifat administrasi organisasi publik berorientasi publi.
4. Administrasi Negara yang berbentuk organisasi publik memiliki ciri
khusus dalam melaksanakan kebijakan publik.
5. Organisasi publiK memfokuskan pada sifat PUBLICNESS.

2.6

PROSES PENGGUNAAN (SIMP) DALAM MENINGKATKAN


MUTU LAYANAN PUBLIK
Sistem Informasi Manajemen Publik (SIMP) adalah sistem yang didisain

untuk kebutuhan manajemen dalam upaya mendukung fungsi-fungsi dan aktivitas


manajemen pada suatu organisasi publik. Maksud dilaksanakannya SIMP adalah
sebagai pendukung kegiatan fungsi manajemen ; planning, organizing, staffing,
directing, evaluating, coordinating, dan budgeting dalam rangka menunjang
tercapainya sasaran dan tujuan fungsi-fungsi operasional dalam organisasi publik.
Dengan adanya SIMP organissi publik akan merasakan beberapa manfaat sebagai
berikut, pertama, tersedianya sistem pengeloaan data dan informasi publik. Kedua,
terintegrasinya data dan informasi publik untuk mendukung proses pengambilan
keputusan. Ketiga, tersedianya data dan informasi publik yang lengkap bagi
seluruh stakholders yang berkepentingan dalam bidangnya. SIMP digunakan oleh
penggunanya sebagai alat bantu pengambil keputusan dan oleh pihak lain yang

tergabung dalam inter-organizational information system sehingga organisasi


publik dapat berinteraksi dengan pihak berkepentingan (stakeholders)
Nilai penting SIMP adalah : Sistem Informasi yang berbasis computer
(computer-based information systems) memungkinkan pendelegasian kegiatan
rutin. Teknologi informasi memungkinkan pengolahan data secara lebih akurat
dan andal. Pembuatan keputusan akan ditunjang dengan pilihan alternatif yang
lebih objektif dengan data pendukung yang lengkap Monitoring dan evaluasi
memerlukan penyerapan informasi secara cepat dan efisien. Dari uraian di atas,
dapat dijelaskan bahwa SIMP sangat berguna dalam meningkatkan mutu layanan
publik

2.7

KLASIFIKASI DATA YANG BIASA DIGUNAKAN UNTUK


KEPENTINGAN SIMP
Data adalah Semua fakta, petunjuk, indikasi, dan informasi baik dalam

bentuk tulisan (karakter), angka (digital, gambar (analog termasuk peta)), media
magnetic, dokumen, dan bentuk lain yang didapat dari hasil penyelidikan umum
dan eksplorasi. Informasi adalah Rangkuman data yang telah mengalami proses
pengolahan dan atau interpretasi yang disajikan dalam bentuk peta, laporan baik
hard copy maupun soft copy
Jenis Data Berdasarkan :

Sumber : Internal, eksternal

Tahapan Kegiatan : Primer, sekunder

Sifat : Dasar, Olahan, Interpretasi

Bentuk : Fisik, Non fisik/elektronik

Kerahasiaan :Terbuka, tertutup

Deskripsikan Fungsi Manajemen Informasi


Dalam konteks :
1. Manajemen Data
Fungsi manajemen system informasi dalam konteks manajeman data
menyiratkan

suatu

kumpulan

data

yang

terorganisasi

beserta

tatacara

penggunaannya yang mencakup lebih jauh dari sekedar penyajian. Keberhasilan

manajemen system informasi dalam kontek menajemn data bergantung pada tiga
faktor utama yaitu keserasian dan mutu data, pengorganisasian data dan tatacara
penggunannnya. Perkembangan fungsi manajemen system informasi dalam
konteks manajeman data dapat dilihat pada tiga hal pokok yaitu cara pengumpulan
dan pemasukan data, cara penyimpanan dan pengambilan data serta cara
penerapan data.
Pengelolaan data Suatu kegiatan yang dilakukan secara professional dan
terpusat, meliputi penyimpanan, penataan, pengolahan dan pemanfaatan.
1. Monitoring : Sistem Informasi adalah suatu sistem konseptual yang
memungkinkan manajer untuk mengendalikan dan memonitor system fisik
perusahaan yang digunakan untuk mentrans-formasikan sumber daya input
menjadi sumber daya output.
2. Pengambilan keputusan : Manajemen informasi dalam pengambilan
keputusan adalah Sistem Pendukung Keputusan (SPK) yang tidak
ditekankan untuk membuat keputusan, melainkan melengkapi kemampuan
untuk mengolah informasi yang diperlukan untuk membuat keputusan.
Dengan kata lain, sistem pendukung keputusan membantu manusia dalam
proses membuat keputusan, bukan menggantikan perannya dalam
mengambil keputusan.

Manfaat yang dihasilkan dari manajemen informasi SPK :

Memperbesar kemampuan pengambil keputusan untuk memproses


informasi dan pengetahuan.

Memperbesar kemampuan pengambil keputusan dalam menangani


permasalahan yang kompleks, berskala besar, dan menggunakan banyak
waktu.

Memperpendek waktu pengambilan keputusan.

Meningkatkan reliabilitas dari hasil keputusan dan outcome.

Mendorong pelaksanaan eksplorasi bagi pengambil keputusan.

Memberikan pendekatan baru dalam proses berpikir mengenai lingkup


permasalahan dan konteks keputusan.

Membangkitkan bukti baru dalam mendukung sebuah keputusan atau


konfirmasi dari asumsi yang sudah ada.

Menghasilkan keunggulan strategis dan kompetitif di dalam persaingan


antar organisasi. termasuk kemampuan grafik menyeluruh atas pertanyaan
pertanyaan pengandaian.

Evaluasi Dan Penilaian


Manajemen informasi dalam konteks evaluasi dan penilaian member manfaat.
Kegiatan monitoring-evaluasi yang dilakukan secara internal dapat diintegrasikan
ke public dengang dukungan manajemen system informasi. Manajemen system
informasi akan meningkatkan akuntabilitas program lembaga/ organisasi.
Keterlibatan publik melalui dukungan manajemen system informasi akan
meningkatkan kinerja program lembaga/organisasi.

Mengontrol Kualitas
Manajemen informasi dalam konteks Kontrol terhadap kualitas memungkinkan
untuk melakukan proses pengumpulan dan evaluasi fakta/evidence untuk
menentukan apakah suatu sistem informasi telah melindungi aset, menjaga
integritas data, dan memungkinkan tujuan organisasi tercapai secara efektif
dengan menggunakan sumber daya secara efisien.

Meningkatkan Daya Kompetensi


Sistem informasi adalah suatu sistem di dalam suatu organisasi yang
mempertemukan kebutuhan pengolahan transaksi harian, mendukung operasi,
bersifat manajerial, dan kegiatan strategi dari suatu organisasi dan menyediakan
kepada pihak luar tertentu dengan laporan-laporan yang diperlukan. Oleh karena
itu sangat jelas bahwa menajeman system informasi akan berdampak kepada
peningkatan daya saing komptensi.

2.8

PEMBANGUNAN

SISTEM

INFORMASI

MANAJEMEN

DI

SEKTOR PEMERINTAH
Walaupun sudah lebih 20 tahun Sistem Informasi dikenal di Indonesia,
implementasi di kantor pemerintah (baik pusat maupun daerah) relatif masih
rendah dibandingkan dengan sektor swasta .Hal tersebut disebabkan selain karena
adanya hambatan di dalam birokrasi, yaitu mulai dari UU, kebijakan pusat dan
daerah, sampai pada organisasi dan tata kerja yang tidak mudah untuk diubah atau
disempurnakan, juga karena keterbatasan yang dimiliki pada kantor pemerintah
mendorong implementasi sistem informasi sesuai dengan batasan yang ada.
Berbeda dengan kondisi di kantor pemerintah, implementasi sistem informasi di
sektor swasta tidak memiliki hambatan yang berarti, sehingga lebih mudah
melakukan penyesuaian di dalam pemanfaatan sistem informasi.
Bagi sektor swasta, sistem informasi serta business process reengineering
dimanfaatkan untuk mencari solusi yang optimal di dalam meningkatkan efisiensi
dan kualitas kerja. Berdasarkan pengalaman dan pengamatan selama ini, masih
rendahnya implementasi sistem informasi pada kantor pemerintah disebabkan
antara lain karena:
1. Belum adanya satuan kerja di suatu kantor pemerintah yang secara
struktural bertanggungjawab di dalam pembangunan dan pengembangan
sistem informasi ;
2. Keterbatasan di dalam penguasaan sistem informasi diatasi dengan suatu
solusi yang it oriented sehingga berakibat berkembangnya pulau-pulau
sistem informasi;
3. Rancangan sistem informasi berkembang secara parsial sesuai dengan
kebutuhan masing-masing entitas kantor pemerintahan (satuan kerja),
sehingga sulit untuk di-integrasikan;
4. Sistem informasi dilaksanakan secara mandiri di masing-masing satuan
kerja tanpa adanya koordinasi sistem informasi antar satuan kerja,
termasuk membangun informasi yang bukan menjadi tanggung jawab
satuan kerja pembangun sistem;

5. Data dan informasi yang dibuat dan berada di luar kewenangan/tupoksi


suatu satuan kerja/lembaga tidak dapat dijamin keakuratan dan
tanggungjawab kelayakannya, sehingga akan menjadi suatu area yang
berisiko tertinggi;
6. Belum terbangunnya budaya bekerja dengan suatu pola yang saling
terintegrsi di lingkungan kantor pemerintah;
7. keterbatasan kemampuan sumberdaya manusia untuk pengelolaan sistem
informasi.

Pelaksanaan sistem informasi pada kantor pemerintah dapat diselenggarakan jika:


1. Ada suatu proses kerterbukaan serta manajemen data dan informasi yang
tertib serta terencana;
2. Birokrasi tidak lagi menjadi suatu hambatan;
3. Pembangunan sistem informasi dikembalikan pada tupoksi masing-masing
organisasi satuan pemerintahan;
4. Perlu dibuat suatu strategi dan kebijakan pendukung agar sistem informasi
dapat diselaraskan dengan birokrasi yang ada di sektor swasta;
5. Perlu peningkatan sumberdaya manusia;
6. Perlu adanya change management di lingkungan kantor pemerintahan.

BAB III
PENUTUP
3.1

KESIMPULAN
Sistem Informasi ialah kombinasi dari Teknologi informasi dan aktivitas

orang yang menggunakan teknologi tersebut untuk tujuan mendukung operasi dan
manajemen. Sistem Informasi Manajemen

(SIM) adalah penerapan sistem

informasi di dalam organisasi untuk mendukung informasi-informasi yg


dibutuhkan oleh semua tingkatan manajemen.
Sistem Informasi Manajemen Publik (SIMP) adalah sistem yang didisain
untuk kebutuhan manajemen dalam upaya mendukung fungsi-fungsi dan aktivitas
manajemen pada suatu organisasi publik. Maksud dilaksanakannya SIMP adalah
sebagai pendukung kegiatan fungsi manajemen ; planning, organizing, staffing,
directing, evaluating, coordinating, dan budgeting dalam rangka menunjang
tercapainya sasaran dan tujuan fungsi-fungsi operasional dalam organisasi publik.
Dengan adanya SIMP organissi publik akan merasakan beberapa manfaat
sebagai berikut, pertama, tersedianya sistem pengeloaan data dan informasi
publik. Kedua, terintegrasinya data dan informasi publik untuk mendukung proses
pengambilan keputusan. Ketiga, tersedianya data dan informasi publik yang
lengkap bagi seluruh stakholders yang berkepentingan dalam bidangnya. SIMP
digunakan oleh penggunanya sebagai alat bantu pengambil keputusan dan oleh
pihak lain yang tergabung dalam inter-organizational information system sehingga
organisasi publik dapat berinteraksi dengan pihak berkepentingan (stakeholders)
Nilai penting SIMP adalah : Sistem Informasi yang berbasis computer
(computer-based information systems) memungkinkan pendelegasian kegiatan
rutin. Teknologi informasi memungkinkan pengolahan data secara lebih akurat
dan andal. Pembuatan keputusan akan ditunjang dengan pilihan alternatif yang
lebih objektif dengan data pendukung yang lengkap Monitoring dan evaluasi
memerlukan penyerapan informasi secara cepat dan efisien. Dari uraian di atas,
dapat dijelaskan bahwa SIMP sangat berguna dalam meningkatkan mutu layanan
publik

3.2.

SARAN
Dari penguraian di atas, kita telah dapat mengetahui tujuan penggunaan

SIM di organisasi publik. Saran penulis atas tujuan masing-masing organisasi


tersebut adalah agar dapat menerapkan SIM secara benar dan sesuai tujuan yang
telah direncanakan. Pembuatan makalah ini sangat jauh dari kesempurnaan,
karena keterbatasan sumber yang kami peroleh. Sehingga isi dari makalah ini
masih bersifat umum, oleh karena itu kami harapkan agar pembaca bisa mecari
sumber yang lain guna membandingkan dengan pembahasan yang kami buat,
guna mengoreksi bila terjadi kelasahan dalam pembuatan makalah ini.

DAFTAR PUSTAKA

http://prayogayudha.blogspot.co.id/2013/11/sistem-informasimanajemen.html

http://nurjatiwidodo.lecture.ub.ac.id/files/2012/10/Kel-1-Pengertian-danRuang-Lingkup-Manajemen-Sistem-Informasi.pdf

http://nurjatiwidodo.lecture.ub.ac.id/files/2012/10/Kel-4-InformasiManajemen-Publik-dan-Kebijakan-Publik-dalam-Sistem-Informasi.pdf

http://publicadministrationur2013.blogspot.co.id/2014/06/penerapansistem-informasi-manajemen.html

http://fadhilayani.blogspot.co.id/2013/11/tujuan-sim-pada-organisasipublik-dan.html

http://arihendra.tumblr.com/post/11318314910/manajemen-sisteminformasi-publik-SIMP

http://www.academia.edu/5305738/Makalah_Sistem_Informasi_Manajem
en_Management_Information_System