Anda di halaman 1dari 12

A.

Konsep Dasar Teori


1. Pengertian Waham
Waham adalah suatu keyakinan yang salah yang dipertahankan secara kuat atau terusmenerus, tapi tidak sesuai dengan kenyataan. Waham adalah termasuk gangguan isi
pikiran. Pasien meyakini bahwa dirinya adalah seperti apa yang ada di dalam isi
pikirannya. Waham sering ditemui pada gangguan jiwa berat dan beberapa bentuk waham
yang spesifik sering ditemukan pada penderita skizofrenia (Yusuf dkk, 2014). Waham
adalah keyakinan yang tidak sesuai dengan kenyataan, tetapi dipertahankan dan tidak
dapat dirubah secara logis oleh orang lain. Keyakinan ini berasal dari pemikiran klien
yang sudah kehilangan kontrol (Depkes RI,2000).
2. Rentang Respon Waham
ADAPTIF
Pikiran logis
Persepsi akurat
Emosi konsisten
Perilaku sesuai
Hubungan sosial

MALADAPTIF
Proses pikir
Kadang ilusi
Emosi+/Perilaku tidak sesuai
Menarik diri

Gangguan proses pikir


WAHAM
HALUSINASI
Kerusakan emosi
Perilaku tidak sesuai
Isolasi sosial

3. Penyebab Perilaku Waham


a. Faktor predisposisi waham
1) Genetis
4) Virus
2) Neuribiologis
5) psikologi
3) Neurotransmitter
b. Faktor presipitasi waham
1) Proses pengolahan informasi yang berlebihan
2) Mekanisme penghantaran listrik yang abnormal
3) Adanya gejala pemicu
c.
4. Proses Terjadinya Waham (Yusuf dkk, 2014)
a. Fase kebutuhan manusia rendah (lack of human need)
d.
Waham diawali dengan terbatasnya berbagai kebutuhan pasien
baik secara fisik maupun psikis. Secara fisik, pasien dengan waham dapat
terjadi pada orang dengan status sosial dan ekonomi sangat terbatas.
Biasanya pasien sangat miskin dan menderita. Keinginan ia untuk
memenuhi kebutuhan hidupnya mendorongnya untuk melakukan
kompensasi yang salah. Hal itu terjadi karena adanya kesenjangan antara
kenyataan (reality), yaitu tidak memiliki finansial yang cukup dengan ideal

b.

c.

d.

e.

f.

diri (self ideal) yang sangat ingin memiliki berbagai kebutuhan, seperti
mobil, rumah, atau telepon genggam.
Fase kepercayaan diri rendah (lack of self esteem)
e.
Kesenjangan antara ideal diri dengan kenyataan serta dorongan
kebutuhan yang tidak terpenuhi menyebabkan pasien mengalami perasaan
menderita, malu, dan tidak berharga.
Fase pengendalian internal dan eksternal (control internal and external)
f.
Pada tahapan ini, pasien mencoba berpikir rasional bahwa apa
yang ia yakini atau apa yang ia katakan adalah kebohongan, menutupi
kekurangan, dan tidak sesuai dengan kenyataan. Namun, menghadapi
kenyataan bagi pasien adalah sesuatu yang sangat berat, karena
kebutuhannya untuk diakui, dianggap penting, dan diterima lingkungan
menjadi prioritas dalam hidupnya, sebab kebutuhan tersebut belum
terpenuhi sejak kecil secara optimal. Lingkungan sekitar pasien mencoba
memberikan koreksi bahwa sesuatu yang dikatakan pasien itu tidak benar,
tetapi hal ini tidak dilakukan secara adekuat karena besarnya toleransi dan
keinginan menjadi perasaan. Lingkungan hanya menjadi pendengar pasif
tetapi tidak mau konfrontatif berkepanjangan dengan alasan pengakuan
pasien tidak merugikan orang lain.
Fase dukungan lingkungan (environment support)
g.
Dukungan lingkungan sekitar yang mempercayai (keyakinan)
pasien dalam lingkungannya menyebabkan pasien merasa didukung, lamakelamaan pasien menganggap sesuatu yang dikatakan tersebut sebagai
suatu kebenaran karena seringnya diulang-ulang. Oleh karenanya, mulai
terjadi kerusakan kontrol diri dan tidak berfungsinya norma (superego)
yang ditandai dengan tidak ada lagi perasaan dosa saat berbohong.
Fase nyaman (comforting)
h.
Pasien merasa nyaman dengan keyakinan dan kebohongannya
serta menganggap bahwa semua orang sama yaitu akan mempercayai dan
mendukungnya. Keyakinan sering disertai halusinasi pada saat pasien
menyendiri dari lingkungannya. Selanjutnya, pasien lebih sering
menyendiri dan menghindari interaksi sosial (isolasi sosial).
Fase peningkatan (improving)
i.
Apabila tidak adanya konfrontasi dan berbagai upaya koreksi,
keyakinan yang salah pada pasien akan meningkat. Jenis waham sering
berkaitan dengan kejadian traumatik masa lalu atau berbagai kebutuhan
yang tidak terpenuhi (rantai yang hilang). Waham bersifat menetap dan sulit
untuk dikoreksi. Isi waham dapat menimbulkan ancaman diri dan orang
lain.

j.
5. Klasifikasi Waham
a. Waham kebesaran
k.
Meyakini bahwa ia memiliki kebesaran atau kekuasaan khusus,
serta diucapkan berulang kali tetapi tidak sesuai kenyataan. Misalnya,

Saya ini direktur sebuah bank swasta lho.. atau Saya punya beberapa
perusahaan multinasional.
l.
m.
b. Waham curiga
n.
Meyakini bahwa ada seseorang atau kelompok yang berusaha
merugikan/mencederai dirinya, serta diucapkan berulang kali tetapi tidak
sesuai kenyataan. Misalnya, Saya tahu..kalian semua memasukkan racun
ke dalam makanan saya.
c. Waham agama
o.
Memiliki keyakinan terhadap suatu agama secara berlebihan,
serta diucapkan berulang kali tetapi tidak sesuai kenyataan. Misalnya,
Kalau saya mau masuk surga saya harus membagikan uang kepada
semua orang.
d. Waham somatik
p.
Meyakini
bahwa
tubuh
atau
bagian
tubuhnya
terganggu/terserang penyakit, serta diucapkan berulang kali tetapi tidak
sesuai kenyataan. Misalnya, Saya sakit menderita penyakit menular
ganas, setelah pemeriksaan laboratorium tidak ditemukan tanda-tanda
kanker, tetapi pasien terus mengatakan bahwa ia terserang kanker.
e. Waham nihilistik
q.
Meyakini bahwa dirinya sudah tidak ada di dunia/meninggal,
serta diucapkan berulang kali tetapi tidak sesuai kenyataan. Misalnya, Ini
kan alam kubur ya, semua yang ada di sini adalah roh-roh.
r.
6. Tanda dan gejala waham
1. Kognitif
a. Tidak mampu membedakan nyata dengan tidak nyata.
b. Individu sangat percaya pada keyakinannya.
c. Sulit berpikir realita.
d. Tidak mampu mengambil keputusan.
2. Afektif
a. Situasi tidak sesuai dengan kenyataan.
b. Afek tumpul.
3. Perilaku dan hubungan sosial
a. Hipersensitif
e. Mengancam
secara
b. Hubungan interpersonal
verbal
f.
Aktivitas tidak tepat
dengan
orang
lain
g. Streotif
dangkal
h. Impulsif
c. Depresif
i. Curiga
d. Ragu-ragu
4. Fisik
a. Kebersihan kurang
c. Sering menguap
b. Muka pucat
d. Berat badan menurun

e. Nafsu makan berkurang


dan sulit tidur
f.
g.
h.
i.
j.
7. Penatalaksanaan Medis Waham
a) Psikofarmakologi waham
b) Psokoterapi
c) ECT tipe katatonik

d) Terapi kelompok, terapi


keluarga dan terapi suportif

e)
B. Konsep Asuhan Kepeawatan
1. Pengkajian
f) Tanda dan gejala dari perubahan isi pikir waham, yaitu pasien menyatakan
dirinya sebagai seorang besar mempunyai kekuatan, pendidikan, atau kekayaan luar
biasa, serta pasien menyatakan perasaan dikejar-kejar oleh orang lain atau
sekelompok orang.
g) Pasien menyatakan perasaan mengenai penyakit yang ada dalam tubuhnya,
menarik diri dan isolasi, sulit menjalin hubungan interpersonal dengan orang lain, rasa
curiga yang berlebihan, kecemasan yang meningkat, sulit tidur, tampak apatis, suara
memelan, ekspresi wajah datar, kadang tertawa atau menangis sendiri, rasa tidak
percaya kepada orang lain, dan gelisah.
h) Beberapa hal yang harus dikaji antara lain sebagai berikut :
a) Status mental
1) Pada pemeriksaan status mental, menunjukkan hasil yang sangat normal,
kecuali bila ada sistem waham abnormal yang jelas.
2) Suasana hati (mood) pasien konsisten dengan isi wahamnya.
3) Pada waham curiga didapatkannya perilaku pencuriga.
4) Pada waham kebesaran, ditemukan pembicaraan tentang peningkatan identitas
diri dan mempunyai hubungan khusus dengan orang yang terkenal.
5) Adapun sistem wahamnya, pemeriksa kemungkinan merasakan adanya
kualitas depresi ringan.
6) Pasien dengan waham tidak memiliki halusinasi yang menonjol/menetap
kecuali pada pasien dengan waham raba atau cium. Pada beberapa pasien
kemungkinan ditemukan halusinasi dengar.
b) Sensorium dan kognisi
1) Pada waham, tidak ditemukan kelainan dalam orientasi, kecuali yang memiliki
waham spesifik tentang waktu, tempat, dan situasi.
2) Daya ingat dan proses kognitif pasien dengan utuh (intact).
3) Pasien waham hampir seluruh memiliki daya tilik diri (insight) yang jelek.
4) Pasien dapat dipercaya informasinya, kecuali jika membahayakan dirinya,
keputusan yang terbaik bagi pemeriksa dalam menentukan kondisi pasien
adalah dengan menilai perilaku masa lalu, masa sekarang, dan yang
direncanakan.
i)
j)
k)
2. Diagnosis
l)
m)

Pohon Masalah
Risiko kerusakan komunikasi verbal
n)
o)
Perubahan proses pikir: waham

r)
s)

p)
q)
Gangguan konsep diri:harga diri rendah
Diagnosis Keperawatan
1. Risiko kerusakan komunikasi verbal berhubungan dengan waham.
2. Perubahan proses pikir: waham berhubungan dengan harga diri rendah.

t)
3. Rencana Intervensi
u)
Intervensi Keperawatan (Purba, 2008).
v) w)
Diagno
x)
Perencanaan
ac)
Tujuan ad)
Kriteria Hasil
N
sa
o. Keperawatan
ag) ah)
Gangg
ai) Tuj
aq) Kriteria
1.
uan proses
uan
Evaluasi:
pikir: Waham
Um
3 Ekspresi wajah
um
bersahabat
4 Ada kontak mata.
:
5 Mau berjabat
aj) Kli
tangan.
en
6 Mau menjawab
dap
salam.
at
7 Klien mau duduk
ak) ber
berdampingan.
ko
8 Klien mau
mu
mengutarakan isi
nik
perasaannya.
asi
den
gan
al)
baik
dan terarah.
am) T
UK
1:
an) Kli
en
dap
at
me
mbi
na
ao) hub
ung

y)

Intervensi

ar) Lakukan
SP 1.
as) Bina
hubungan
saling
percaya
at) dengan
mengguna
kan
prinsip
komunika
si
teraupetik.
Sapa klien
dengan ramah
baik verbal
maupun non
verbal
Perkenalkan
diri dengan
sopan
Tanyakan
nama lengkap
dan nama yang
disukai klien.
Jelaskan tujuan
pertemuan
Jujur dan
menepati janji
Tunjukkan rasa

z)

Rasio
nal
av) H
ub
un
ga
n
sa
lin
g
pe
rc
ay
a
m
en
ja
di
aw)
dasar
int
er
ak
si
se
la
nj
ut
ny
a
da
la

ap)

an
sali
ng
percaya

empati dan
menerima klien
dengan apa
adanya.
au)

m
ax) m
e
m
bi
na
kli
en
da
la
m
be
ri
nt
er
ak
si
ay) de
ng
an
ba
ik
da
n
be
na
r,
se
hi
ng
ga
az) kli
en
m
au
m
en
gu
tar
ak
an
isi
ba)
perasa
annya.

bb)

bc)

bq)

br)

bd)

TUK
2:
be)
Klien
dapat
mengidentifika
sikan
kemampuan
yang dimiliki.

bf) Kriteria
Evaluasi :
1. Klien dapat
mempertahankan
aktivitas seharihari
2. Klien dapat
mengontrol
wahamnya.

bs)

bv) Kriteria
Evaluasi :
1. Kebutuhan klien
terpenuhi
2. Klien dapat
melakukan
aktivitas secara
terarah.

TUK
3:
bt)
Klien
dapat
mengidentifika
si
bu)
kebutu
han yang tidak

bg) Lakukan
SP 2
Beri pujian pada
penampilan dan
kemampuan
klien yang
realistis
Diskusikan
dengan klien
kemampuan
yang dimiliki
pada waktu lalu
dan saat ini.
Tanyakan apa
yang bisa
dilakukan
(kaitkan dengan
aktivitas seharihari dan
perawatan diri)
kemudian
anjurkan untuk
melakukan saat
ini.
Jika klien selalu
bicara tentang
wahamnya
dengarkan
sampai
kebutuhan
waham tidak
ada. Perawat
perlu
memperhatikan
bahwa klien
sangat penting.

Observasi
kebutuhan klien
sehari-hari

Diskusikan
kebutuhan klien yang
tidak terpenuhi
selama dirumah
maupun di RS.

bh)
Reinf
orcement
positif dapat
meningkatka
n
kemampuan
yang dimiliki
oleh klien
dan harga diri
klien.
bi)
bj)
bk)
bl)
Klien
terdorong
untuk
memilih
bm) aktivit
as seperti
sebelumnya
bn)
tentan
g aktivitas
yang pernah
bo)
dimili
ki oleh klien.
bp)
Deng
an
mendengarka
n klien akan
merasa lebih
diperhatikan
sehingga
klien akan
mengungkap
kan
perasaannya
bw) Obser
vasi dapat
mengetahui
kebutuhan
klien.
bx)
Deng
an
mengetahui

dimiliki.

cd)

ce)

cf)

TUK
4:
cg)
Klien
dapat
berhubungan
dengan
realitas.

3. Klien tidak
menggunakan/me
mbicarakan
wahamnya.

ch) Kriteria
Evaluasi :
1. Klien dapat
berbicara dengan
realitas.
2. Klien mengikuti
Terapi Aktivitas
Kelompok.

Hubungkan
kebutuhan yang tidak
terpenuhi dengan
timbulnya waham

Tingkatkan
aktivitas yang dapat
memenuhi kebutuhan
klien dan
memerlukan waktu
dan tenaga.

Atur situasi
agar klien tidak
mempunyai waktu
untuk menggunakan
wahamnya.

Berbicara dengan
klien dalam
konteks realitas
(realitas diri,
realitas orang
lain, waktu dan
tempat).
Sertakan klien
dalam terapi
aktivitas
kelompok:
orientasi realitas.
Berikan pujian
tiap kegiatan
positif yang
dilakukan oleh
klien.
ci)
cj)

kebutuhan
yang tidak
terpenuhi
maka dapat
by)
diketa
hui
kebutuhan
yang akan
diperlukan.
bz)
ca)
Deng
an melakukan
aktivitas
klien tidak
akan lagi
menggunaka
n isi
cb)
waha
mnya.
cc)
Deng
an situasi
tertentu klien
akan dapat
mengontrol
wahamnya.
ck)
Reinf
orcement
adalah
penting untuk
meningkatka
n kesadaran
cl)
klien
akan realitas.
cm) Pujian
dapat
memotivasi
klien
cn)
untuk
meningkatka
n kegiatan
co)
positif
nya.

cp)

cq)

cr) TU
K5
:
Klien

cs)
dapat
menggunakan
obat dengan
benar.

cx)

cy)

cz)

TUK
6:
da)
Klien
dapat
dukungan dari
keluarga.

dd)
de)
df)
dg)
dh)

ct) Kriteria
Evaluasi:
1. Klien dapat
menyebutkan
manfaat, efek
samping dan dosis
obat.
2. Klien dapat
mendemonstrasik
an penggunaan
obat dengan
benar.
3. Klien dapat
memahami akibat
berhentinya
mengkonsumsi
obat tanpa
konsultasi.
4. Klien dapat
menyebutkan
prinsip lima benar
dalam
penggunaan obat.
cu)
db) Kriteria
Evaluasi :
1. Keluarga dapat
membina
hubungan saling
percaya dengan
perawat.
2. Keluarga dapat
menyebutkan
pengertian, tanda
dan tindakan
untuk merawat
klien dengan
waham.

cv) Lakukan
SP 3
Diskusikan
dengan klien dan
keluarga tentang
obat, dosis, dan
efek samping
obat dan akibat
penghentian.
Diskusikan
perasaan klien
setelah minum
obat.
Berikan obat
dengan prinsip
lima benar dan
observasi setelah
minum obat.

Diskusikan
dengan keluarga
tentang :
Gejala waham
Cara merawat
Lingkungan
keluarga
Follow up dan
obat.
Anjurkan
keluarga
melaksanakan
dengan bantuan
perawat.

cw)
Obat
dapat
mengontrol
waham yang
dialami oleh
klien dan
dapat
membantu
penyembuha
n klien.

dc)
Perhat
ian keluarga
dan
pengertian
keluarga akan
dapat
membantu
klien dalam
mengendalik
an
wahamnya.

di)
dj) DAFTAR PUSTAKA
dk)
dl)
dm) Yusuf, Rizky Fitryasari PK, Hanik Endang Nihayati. 2014. Buku Ajar Kesehatan
Keperawatan Jiwa. Jakarta: Salemba Medika
dn) Depkes RI. 2000. Keperawatan Jiwa: Teori dan Tindakan Keperawatan Jiwa.
Jakarta: Depkes RI
do) Purba dkk. (2008) Asuhan Keperawatan Pada Klien dengan Masalah Psikososial.
Medan: USU Press
dp)
dq)
dr)
ds)
dt)
du)
dv)
dw)
dx)
dy)
dz)
ea)
eb)
ec)
ed)
ee)
ef)
eg)
eh)
ei)
ej)
ek)
el)
em)
en)
eo)
ep)
eq)
er)
es)
et)
eu)

ev) LAPORAN KASUS


ew)

ASUHAN KEPERAWATAN PADA PASIEN


ex) DENGAN WAHAM
ey)
ez)
fa)
fb)
fc)

fd)
fe) OLEH
ff) SARTIANI S. BILI, S Kep
fg) 153111046
fh)
fi)
fj)
fk) PROGRAM PROFESI NERS
fl) SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN
fm)
CITRA HUSADA MANDIRI KUPANG
fn) 2016
fo)