Anda di halaman 1dari 9

LAPORAN EKPLORASI PERIKANAN TANGKAP

PRAKTIK LAPANG TERPADU PSP 2013 KABUPATEN PANGKEP

KINERJA UNIT PENANGKAPAN IKAN


DENGAN PENDEKATAN MANAJEMEN OPERASI PENANGKAPAN IKAN
MENGGUNAKAN ALAT TANGKAP BAGANG PERAHU DI PULAU BALLANG
LOMPO KABUPATEN PANGKEP
AFRA FATIN ARINDY
L231 10 004

PROGRAM STUDI PEMANFAATAN SUMBERDAYA PERIKANAN


JURUSAN PERIKANAN
FAKULTAS ILMU KELAUTAN DAN PERIKANAN
UNIVERSITAS HASANUDDIN
MAKASSAR
2013

I.

EKSPLORASI PERIKANAN TANGKAP

Eksplorasi sumberdaya perikanan dapat didefinisikan sebagai kegiatan yang


bertujuan untuk memperoleh informasi dan menghasilkan sumberdaya perikanan
yang berada di perairan sebagai salah satu upaya pemanfaatan potensi sumberdaya
perairan secara optimal.
Penangkapan adalah kegiatan memproduksi ikan dengan menangkap
(catch) dari perairan di daratan seperti sungai, danau, waduk dan rawa, serta
perairan laut seperti perairan pantai dan laut lepas..
Penangkapan (fishing) adalah usaha melakukan penangkapan ataupun
pengumpulan ikan dan jenis-jenis aquatic resources lainnya, dengan dasar
pemikiran bahwa ikan dan aquatic resources tersebut mempunyai nilai ekonomi.
(Sudirman & Achmar Mallawa, 2004)
Sekitar 100.000 tahun yang lalu manusia telah melakukan kegiatan
penangkapan dengan menggunakan tangan Kemudian berkembang secara
berlahan dengan menggunakan alat yang sangat tradisional, yang terbuat dari
berbagai jenis bahan seperti batu, kayu, tulang dan tanduk Seiring perkembangan
kebudayaan, manusia mulai bisa membuat perahu sampan Setelah ditemukannya
mesin

uap

pada

thn

1769,

maka

penangkapan

ikan

ikut

terpengaruh

perkembangannya. Mesin tersebut tidak hanya digunakan untuk menggerakkan


kapal, tetapi pada th. 1860 mesin tsb digunakan pula untuk menarik berbagai jenis
alat tangkap seperti jaring dan long line. Memasuki abad ke-21 berbagai negara
telah berlomba dalam melakukan modernisasi teknologi penangkapan ikan.
Perkembangan Teknik Penangkapan ikan:

1. Perubahan usaha penangkapan dari seekor demi seekor ke arah usaha


penangkapan dalam jumlah yang banyak. Misal: hand line long line
2. Perubahan dari fishing ground ke arah yang lebih jauh dari pantai, sehingga
terjadi pula perubahan dari depth perairan (dari perairan dangkal ke perairan yang
lebih dalam). Misal: adanya kapal penangkap ikan yang mampu menjangkau ratusan
mil.
3. Penggantian tenaga manusia dengan tenaga mesin. Ketiga hal diatas
menunjukkan perkembangan from tradisional fishing to industrial fishing.

II. METODE PENGAMBILAN DATA


Praktik lapang ini dilaksanakan pada tanggal 25-27 Oktober 2013 di Pulau
Ballang Lompo, Kabupaten Pangkajene dan Kepulauan.
Alat yang digunakan yaitu satu unit kapal bagan perahu, satu unit kapal
pengantar, kamera, alat tulis menulis, dan mistar ukur. Sedangkan bahan yang
digunakan yaitu ikan hasil tangkapan selama proses praktik dilaksanakan.
Pengambilan data dilakukan melalui metode observasi dan wawancara
langsung di lapangan terhadap alat tangkap bagan perahu (Boat Lift net). Metode ini
dilakukan

untuk

mengetahui

proses

ekplorasi

dalam

menentukan

daerah

penangkapan dalam suatu system operasi penangkapan ikan pada alat tangkap
bagan perahu yang diikuti.
Adapun data yang diambil saat praktek lapang yaitu, cara penentuan daerah
penangkapan (fishing ground).
A. METODE PENANGKAPAN
Pengoperasian bagan perahu di lokasi praktik dilakukan oleh 4 orang ABK
dan seorang kapten kapal (istilah pemimpin di kapal bagan perahu di lokasi
kegiatan) yang bertangung jawab tehadap seluruh operasi penangkapan yang
dilakukan. Kapten kapal tersebut sekaligus merupakan juragan atau pemilik kapal.

III. KINERJA OPERASI PENANGKAPAN


Persiapan penangkapan dilakukan mulai dari pukul 17.00 17.30. jam 17.45
kapal bagang perahu mulai berangkat menuju fishing ground. Saat menuju fishing
ground yaitu pukul 18.15 lampu terluar dinyalakan untuk melihat kondisi lampu
apakah dapat berfungsi dengan baik apa tidak. Pada pukul 18.30 kapal tiba di
fishing ground.
Pemberat diturunkan pada pukul 19.20. Kemudian jarring diturunkan jam
19.25 yang dimulai dari sisi depan kanan kapal dan berakhir pada sisi kiri belakang
kapal. Setelah semua jarring dipasang kemudian pemberat diturunkan agar jarring
tidak melayang dan kapal tenggelam. Selanjutnya pada pukul 19.30 jaring selesai
dipasang, kemudian jarring diturunkan secara perlahan dengan mengolor tali
menggunakan roll. Pukul 19.45 jaring selesai di pasang. Pukul 20.15 lampu bagian
belakang dimatikan, kemudian bagian depan dan tengah. Dan secara bersamaan
lampu merah dinyalakan. Pukul 20.20 jaring dinaikkan (hauling 1), dimulai daei sisi
belakang terluar. Hasil penangkapan dari hauling 1 yaitu ikan tembang sebanyak 2
basket dan cumi-cumi setengah basket.
Dalam pengoperasian bagan perahu di lokasi praktik, dilakukan dua kali
hauling. Setelah melakukan penangkapan, nelayan kembali ke fishing base pada
jam 1 dini hari dan tiba satu jam kemudian. Dan dilanjutkan dengan di antar ke
daratan menggunakan kapal pengantar.

IV. PERBEDAAN JUMLAH PRODUKSI TERHADAP MUSIM


Perbedaan hasil tangkapan dikarenakan Selat Makassar bagian Selatan
merupakan perairan yang relatif subur bila dibandingkan dengan perairan lainnya di
Indonesia. Penyuburan perairan Selat Makassar terjadi sepanjang tahun baik pada
musim barat maupun pada musim timur. Pada musim barat penyuburan terjadi
karena adanya run off dari daratan Kalimantan maupun Sulawesi dalam jumlah
besar akibat curah hujan yang cukup tinggi, sedangkan pada musim timur
penyuburan terjadi akibat adanya penaikan massa air dalam (upwelling) di beberapa
lokasi di Selat Makassar (Ilahude, 1978). Klorofil-a merupakan pigmen penting yang
terdapat pada fitoplankton untuk proses fotosintesis. Klorofil-a juga merupakan salah
satu parameter indikator tingkat kesuburan perairan. Tinggi rendahnya kandungan
klorofil-a di laut sangat dipengaruhi oleh faktor oseanografi perairan seperti arus,
suhu, salinitas, nitrat, dan fosfat (Afdal dan Riyono, 2004). Kandungan nutrien
perairan sangat berkaitan erat dengan konsentrasi klorofil-a dimana semakin tinggi
kandungan nutrien perairan maka semakin tinggi juga konsentrasi klorofil-a.
Sebaliknya di perairan bebas, faktor suhu perairan mempunyai hubungan terbalik
dengan konsentrasi klorofil-a. Umumnya pada lokasi upwelling (dimana suhu
perairan relatif lebih rendah dibanding dengan sekitarnya) terdapat konsentrasi
klorofil-a yang relatif lebih tinggi. Wyrtki (1961) menjelaskan bahwa di pantai barat
laut Australia SPL pada musim barat yaitu 29oC dan mengalami penurunan menjadi
24oC pada musim timur (Juli Agustus) saat terjadi upwelling. Ilahude (1978)
menjelaskan bahwa selama angin musim tenggara (Agustus) upwelling terjadi
secara rutin di Selat Makassar bagian Selatan. Terjadinya upwelling menyebabkan
salinitas tinggi, SPL rendah, densitas tinggi, oksigen relatif rendah dan fosfat tinggi

terutama pada batas bawah dari lapisan homogen. Pada batas atas (lapisan
permukaan) efek upwelling tidak begitu jelas. Kondisi tersebut tergantung pada
kekuatan atau intensitas upwelling. Distribusi plankton dan klorofil juga menunjukkan
pengaruh pada upwelling dan drainase pesisir terhadap produktivitas Selat
Makassar bagian Selatan.

V. RANGKUMAN
Berdasarkan hasil praktek dapat disimpulkan bahwa nelayan bagang perahu
di pulau ballang lompo menentukan daerah fishing ground berdasarkan pengalaman
dan informasi dari nelayan yang lain. Hal ini dilakukan karena kurangnya teknologi
yang digunakan oleh nelayan untuk menentukan daerah penangkapan fishing
ground.

DAFTAR PUSTAKA

Afdal, Riyono H. 2004. Sebaran klorofil-a kaitan dengan kondisi hidrologi


selat Makassar. Oceanologi dan Limnologi Indonesia 36: 69-82
Ilahude A.G., 1978. On the lactors affecting the productivity 01 the southern
Makassar Strait. Mar. Res. Indonesia, 21, 81-107.
Sudirman dan Achmar Mallawa. 2004. Teknik Penangkapan Ikan. Jakarta: PT
Rineka Cipta.
Wyrtki K., 1961. Physieal oeeanography of the south-east Asian waters. Naga
reporto Seripps Inst. Oeeanogr. Univ, Calit. , 2, 1195.