Anda di halaman 1dari 23

FISTULA VESIKOVAGINAL

A. PENDAHULUAN
Fistula merupakan saluran atau komunikasi abnormal, biasanya antara
dua organ dalam atau dari suatu organ ke permukaan tubuh. Fistula vesikovaginal
terjadi karena terbentuknya saluran abnormal yang menghubungkan kandung
kemih dengan vagina.1,2,3,4,5
Pada negara berkembang penyebab tersering fistula vesikovaginal adalah
persalinan yang memanjang (partus lama), sedangkan pada negara maju trauma
akibat pembedahan ginekologik menjadi penyebab utama terbentuknya
fistula.2,3,4,5,6
Fistula vesikovaginal merupakan kelainan yang cukup memberikan
dampak yang serius dalam kehidupan penderita. Banyak penderita diceraikan
oleh suaminya, terpisah dari kegiatan sosial dalam masyarakat, tidak dapat
senggama dengan suaminya sebagaimana mestinya.3
B. EPIDEMIOLOGI
Insidens fistula vesikovaginal tidak diketahui secara pasti karena banyak
kasus fistula yang tidak dilaporkan akibat penderita tidak berobat ke fasilitas
kesehatan, tetapi diperkirakan sebesar 0.3 2%. Lawson melaporkan sebanyak
97,9% fistula urogenital di Negeria disebabkan oleh kasus obstetrik dan sebagian
besar akibat partus lama, sedangkan di United Kingdom 69.9% berhubungan

dengan tindakan pembedahan ginekologik, sedangkan 12,6% berhubungan


dengan kasus obstetrik.2,3,7
C. ANATOMI
Vesika urinaria (buli-buli) merupakan organ berongga yang terdiri atas
tiga lapis otot detrusor yang saling beranyaman. Di sebelah dalam adalah otot
longitudinal, di tengah merupakan otot sirkuler, dan paling luar merupakan otot
longitudinal. Mukosa buli-buli terdiri atas sel-sel trasisional. Pada dasar buli-buli
kedua muara ureter dan meatus uretra internum membentuk suatu segitiga yang
disebut trigonum buli-buli.8

Gambar 1. Anatomi vesika urinaria pada wanita.9

Buli-buli berfungsi menampung urin dari ureter dan kemudian


mengeluarkannya melalui uretra dalam mekanisme miksi (berkemih). Dalam
menampung urin, buli-buli mempunyai kapasitas maksimal yaitu pada orang
dewasa kurang lebih 300 450 ml, sedangkan pada anak-anak menurut formula
dari Koff adalah:8
Kapasitas buli-buli = {umur (tahun) + 2} x 30 ml
Pada saat kosong, buli-buli terletak di belakang simfisis pubis dan pada
saat penuh berada di atas simfisis sehingga dapat dipalpasi dan diperkusi. Bulibuli yang terisi penuh memberikan rangsangan pada saraf aferen dan
menyebabkan aktivasi pusat miksi di medula spinalis segmen sakral S2-4. Hal ini
akan menyebabkan kontraksi otot detrusor, terbukanya leher buli-buli, dan
relaksasi sfingter uretra sehingga terjadilah proses miksi.8
Vagina adalah tuba fibromuskular yang dapat berdistensi. Organ ini
merupakan jalan lahir bayi dan aliran menstrual, fungsinya adalah sebagai organ
kopulasi perempuan. Panjang vagina sekitar 8 10 cm. Organ ini menghadap
uterus pada sudut sekitar 450 dari vestibula genitalia ekternal dan terletak antara
kandung kemih dan uretra di sisi anterior dan rektum di sisi posterior. Dinding
vagina tersusun dari adventesia terluar, satu lapisan otot polos, dan epitelium
skuamosa bertingkat nonkeratinisasi yang dikenal sebagai lapisan vaginal. Sel-sel
pada lapisan vaginal memiliki reseptor yang terikat pada membran untuk
estrogen. Sebelum pubertas dan setelah menopause, jika konsentrasi estrogen
darah rendah, lapisan vagina menjadi tipis dan hampir seluruhnya terdiri dari sel3

sel basal. Selama masa reproduksi dan karena pengaruh estrogen, lapisan vaginal
menjadi tebal dan terdiri dari 40 lapisan sel basal, sel intermediet, dan sel

superfisial.10

Gambar 2. Anatomi vagina dan hubungannya dengan vesika urinaria.9

Vagina dilembabkan dan dilumasi oleh cairan yang berasal dari kapilar
pada dinding vaginal dan sekresi dari kelenjar-kelenjar sekviks. pH cairan
vaginal bergantung pada kadar estrogen. Pada masa reproduksi suasana vagina
bersifat asam (pH 3,5 4,0). Karena stimulasi estrogen, sel-sel mukosa
menyimpan glikogen yang akan dimetabolisme menjadi asam laktat oleh bakteri
normal vaginal. Sebelum pubertas dan setelah menopause, sedikit stimulasi
estrogen mengakibatkan sedikit akumulasi glikogen dalam sel-sel mukosa dan
pH-nya menjadi basa. Suasana yang asam dan epitelium yang tebal melindungi
6

vagina dari infeksi bakteri berbahaya. Jika kadar estrogen rendah, seperti pada
anak perempuan prepubertas dan perempuan menopause, vagina lebih rentan
terhadap infeksi. Infeksi juga sering terjadi pada perempuan dimasa reproduksi
jika bakteri normal vaginal diganggu atau dihancurkan oleh alat kontrasepsi
kimia atau antibiotik. 10
D. ETIOLOGI
Fistula vesikovaginal dapat terjadi akibat tindakan obstetri maupun
ginekologik.
1. Obstetri
a. Pada bidang obstetri penyebab tersering dari fistula vesikovaginal adalah
persalinan macet dan memanjang akibat dari panggul yang tertekan dan
malpresentasi dari janin. Leher kandung kemih dan vagina mengalami
kompresi antara tulang pubis dan kepala janin dalam waktu yang lama dan
akhirnya mengalami nekrosis. Kira-kira 5 sampai 7 hari kemudian ketika
nekrosis terlepas maka terbentuklah fistula. Kasus seperti ini banyak
terjadi pada wanita yang melahirkan pada usia muda dimana panggulnya
belum mencapai pertumbuhan yang maksimal.2,3,4,5,6,7,11

Gambar 3. Fistula vesikovaginal akibat persalinan macet. Uretra bagian proksimal dan leher kandung
kemih yang sudah tidak ada, tampak kateter melewati uretra.5

b. Ruptur uteri yang terjadi selama persalinan dapat melibatkan dinding


kandung kemih dan jika kerusakan ini tidak ditemukan dan diperbaiki
maka fistula akan terbentuk.2,3
c. Seksio sesarea dapat menjadi penyebab dari fistula dimana operasi yang
berulang akan meningkatkan risiko terjadinya trauma pada kandung
kemih. 2,3,5
d. Forsep dapat menyebabkan trauma kandung kemih selama rotasi pada
proses pengeluaran janin.2,3
2. Ginekologik
a. Operasi ginekologi yang paling sering menimbulkan komplikasi fistula
adalah

histerektomi

transabdominal,

disusul

oleh

histerektomi

transvaginal, serta operasi ginekologi lainnya. Timbulnya fistula pada


tindakan histerektomi akibat dari beberapa faktor, yaitu:3
1)

Kurangnya pengalaman atau kurang hati-hatinya operator dalam


membebaskan kandung kemih dari portio-vagina.

2) Kegagalan mengenal jaringan kandung kemih waktu melakukan


hemostatis pada puncak kandung kemih dengan jahitan.
3) Kegagalan mengenal adanya cedera kandung kemih waktu tindakan
operasi.
4) Terputarnya kandung kemih karena mioma yang besar atau oleh
endometriosis.3

Gambar 4. Fistula vesikovaginal posthisterektomi.5

b. Radioterapi dapat menyebabkan fistula vesikovaginal dalam beberapa


bulan hingga 2 tahun berkaitan dengan terbentuknya jaringan yang
nekrosis. 2,3,4,5
c. Trauma akibat penusukan, kanker saluran genitalia bawah, batu kandung
kemih dan perforasi akibat alat kontrasepsi dalam rahim diketahui dapat
membentuk suatu fistula vesikovaginal.2,5
E. GEJALA KLINIS
Perembesan urin yang tidak terkontrol ke vagina merupakan gejala utama
dan penanda adanya suatu fistula genitourinaria. Pasien mungkin mengeluhkan
inkotinensia urin atau peningkatan pengeluaran sekret vagina yang terjadi setelah
operasi panggul atau radioterapi pada panggul dengan atau tanpa operasi
sebelumnya. 2,3,4,5,6,7
Waktu antara terbentuknya fistula sampai timbulnya gejala klinis
bergantung pada etiologi dari fistula vesikovaginalis. Laserasi dinding vagina
anterior berkaitan dengan fistula obstetri biasanya timbul dalam 24 jam setelah
persalinan. Kira-kira 90% fistula genitourinaria yang timbul akibat operasi
panggul menimbulkan gejala dalam 7 sampai 30 hari setelah operasi. Berbeda
dengan fistula vesikovaginalis akibat radiasi yang timbul karena nekrosis
devaskularisasi yang berkembang lambat dan biasanya tampak dalam 30 hari
sampai 30 tahun kemudian. 2,3,5,6

10

Pada fistula vesikovaginal yang lama bisa terjadi vaginitis dan timbul
ekskoriasi pada perineum akibat iritasi oleh urin. Sebagian besar fistula
vesikovaginal mempunyai ukuran yang terbesar dalam jurusan melintang,
sedangkan fistula traumatik memiliki ukuran terbesar dalam jurusan membujur.
Fistula yang besar tidak selalu lebih sulit untuk diperbaiki, yang sulit ditutup
adalah fistula yang timbul akibat nekrosis. 2,5,6
F. DIAGNOSIS
Anamnesis dan pemeriksaan ginekologik dengan spekulum dapat
menetapkan jenis dan tempat fistula yang berukuran besar. Keluhan utama pasien
dengan fistula vesikovaginal adalah perembesan urin ke vagina. Jumlah urin
yang merembes berbeda tiap pasien, tergantung dari ukuran fistula. Jumlah urin
yang keluar ketika berkemih dapat

bervariasi, tergantung dari ukuran dan

volume urin yang merembes. Misalnya pada fistula vesikovaginal yang


berukuran besar, urin tidak dikeluarkan seluruhnya oleh karena adanya urin yang
merembes ke vagina. Sedangkan pada fistula vesikovaginal yang berukuran kecil
atau sangat kecil (pinpoint) perembesan/ drainase urin ke vagina dapat bersifat
intemiten yang dipengaruhi oleh posisi. Pada posisi supine, misalnya ketika tidur,
jumlah drainase urin ke vagina yang dikeluhkan oleh pasien lebih sedikit
dibandingkan dengan posisi duduk atau berdiri. 2,5,6
Pasien juga dapat mengeluh adanya gejala sistitis yang berulang, iritasi
kulit perineum karena basah, infeksi jamur, atau yang lebih jarang nyeri pelvik.

11

Nyeri pada kasus fistula vesikovaginal jarang terjadi kecuali jika terdapat iritasi
kulit atau fistula akibat terapi radiasi.2,5,6,7

Gambar 5. Fistula vesikovaginal pada pemeriksaan fisis. Fistula vesikovaginal dengan ukuran
besar tampak di apeks vagina setelah histerektomi. Fistula vesikovaginal pada gambar ini telihat
berwarna merah jambu yang kemerahan (reddish pink); menunjukkan mukosa vesika urinaria
yang menonjol ke vagina.5

Suatu cara yang sederhana membantu membuat diagnosa ialah dengan


memasukkan methylen blue sebanyak 30 ml ke dalam rongga vesika. Segera
akan terlihat methilen biru keluar dari fistula ke dalam vagina (dye test).
Pewarnaan pada bagian distal (introitus) mengarah ke inkontinensia urin atau
fistula uretrovaginal, sedangkan pewarnaan di bagian proksimal mendukung
suatu fistula vesikovaginal. 2,3,5,6,7,12
Tes tampon (double dye test) dapat membantu diagnosis fistula traktus
urinarius. Tampon diletakkan di vagina, lalu diberikan phenazopyridine oral.
Selanjutnya dimasukkan methylen blue ke dalam vesika urinaria. Jika tampon
berubah warna menjadi kuning-jingga pada puncaknya, maka hal tersebut
mendukung suatu fistula ureterovaginal. Perubahan warna menjadi biru pada
12

bagian tengah tampon mengarah ke fistula vesikovaginal, sedangkan apabila


perubahan warna menjadi biru terjadi di bagian bawah tampon maka hal tersebut
mendukung suatu fistula uretrovaginal. 2,3,5
Pemerikasaan endoskopi dapat dilakukan pada pasien yang dicurigai
suatu fistula vesikovaginal. Fistula yang masih imatur dapat terlihat sebagai suatu
edema yang terlokalisasi tanpa adanya ostium yang jelas, sedangkan fistula yang
sudah matur memiliki ukuran ostium yang bervariasi. 3-5,9

Gambar 6. Endoskopi suatu fistula vesikovaginal. Pasien yang sama pada gambar .
fistula terlihat dari arah vesika urinaria. Fistula tersebut terlihat cukup besar untuk melihat vagina
(V) melalui vesika urinaria (B; Bladder).5

Pada beberapa kasus, banyak lubang kecil dan kavitas di sekitar dinding
vesika urinaria bagian posterior yang mengalami trauma, sehingga fistula yang
sebenarnya dengan ukuran yang kecil sulit untuk diidentifikasi. Pada kasus
demikian dapat digunakan kateter uretra sebagai panduan melewati fistula.
Visualisasi kateter pada vagina memastikan lokasi fistula yang sebenarnya baik
pada vesika urinaria maupun pada sisi genital. Sistouretroskopi tidak hanya dapat

13

menentukan ada tidaknya fistula, tetapi juga bisa menilai ukuran, ada tidaknya
fistula kolateral, dan lokasi orifisium uretra yang berhubungan dengan fistula. 3,5

Gambar 7. Konfirmasi suatu fistula vesikovaginal. Sebuah kateter uretra tampak melewati jalur
fistula pada endoskpoi ini. Fistula vesikovagina berada di dinding vesika urinaria bagian posterior
(lokasi fistula vesikovaginal yang sering setelah histerektomi). Ureter kanan tampak pada gambar
(tanda panah).5

Pemeriksaan sistografi atau sistouretrografi sebaiknya dilakukan untuk


mengevaluasi suatu fistula vesikovaginal. Sistogram secara obyektif dapat
menentukan ada tidaknya fistula serta lokasi fistula tersebut. Pada pengisian
vesika urinaria bahan kontras biasanya segera mengisi vagina dengan gambaran
opak yang menunjukkan adanya fistula vesikovaginal. Fistula vesikovaginal pada
sistografi paling baik dilihat dengan proyeksi lateral karena vesika urinaria dan
vagina tidak tampak tumpang tindih (gambar 8 ). Jalur fistula vesikovaginal yang
sebenarnya dapat terlihat dengan proyeksi lateral (gambar 9).5

14

Gambar 8 . Sistogram suatu fistula vesikovaginal. A. Proyeksi lateral dari suatu fistula
vesikovaginal post histerektomi. B. Proyeksi anteroposterior. Bahan kontras tampak opak dan
mengisi vagina yang tumpang tindih dengan vesika urinaria.5

Gambar 9. Sistografi proyeksi lateral menunjukkan jalur fistula vesikovagina.5

Hingga 12% fistula vesikovaginal akibat operasi disertai dengan cedera


ureter atau fistula ureterovaginal. Oleh karena itu penting dilakukan pemeriksaan
traktus urinarius bagian atas. Urografi intravena berperan dalam hal tersebut.
Pada sebuah penelitian sebanyak 216 pasien dengan fistula vesikovaginal akibat
persalinan macet, hampir 50% didiagnosis dengan kelainan traktus urinarius
bagian atas dengan urografi intravena; kaliektasis ditemukan pada 71% kasus,
tetapi hampir 10% ditemukan dengan unit ginjal yang tidak fungsional. Jika
dicurigai suatu fistula ureterovaginal atau ureter bagian distal tidak tervisualisasi
15

dengan baik pada urografi intravena, maka dapat dilakukan pielografi retrograd
(gambar 10).5

Gambar 10 . Algoritma untuk diagnosis suatu fistula vesikovaginal (VVF; vesicovaginal fistula).
CT, computed tomography; IVU, intravenous urography; RPG, retrograde pyelography; VCUG,
voiding cystourethrography. 5

16

Gambar 11 . CT scan dari suatu fistula vesikovaginal. Setelah bahan kontras dimasukkan
intravena, tampak gambaran dengan densitas tinggi baik pada vesika urinaria maupun vagina
yang mendukung kea rah fistula vesikovaginal. Tanda panah menunjukkan adanya hubungan
fistula antara vesika urinaria bagian anterior dengan vagina bagian posterior. 5

G. PENANGANAN
Tujuan penanganan fistula vesikovaginal adalah menghentikan secara
cepat perembesan urin ke vagina dengan pengembalian fungsi urinarius dan
genital. Efek fisik dan psikis dari suatu inkontinensia urin akibat fistula
vesikovaginal sangat besar karena beban akibat kondisi basah yang terus
menerus, bau yang tidak sedap, infeksi vagina dan vesika urinaria, dan gangguan
terkait lainnya. 3,5,12
1. Penanganan Konservatif
Penanganan konservatif berupa pemasangan kateter jangka panjang
pada vesika urinaria. Penanganan ini dapat digunakan pada fistula
vesikovaginal yang berukuran kecil, vaskularisasi baik, dan tidak ada iritasi.
Kateter dipasang melalui uretra dan dilakukan drainase urin dengan

17

mempertahankan kateter selama 10 hari serta diberikan kortison 100 mg setiap


hari (Collins, 1960). Setelah 10 hari kateter dilepas, diharapkan fistula
menutup sendiri, apabila tidak menutup maka dilakukan tindakan operasi.3
Kateterisasi vesika urinaria dapat mengatasi perembesan urin ke
vagina untuk sementara sebelum penanganan definitif diberikan. Akan tetapi
kateterisasi sering tidak bisa mengatasi perembesan urin ke vagina, khususnya
pada fistula yang berukuran besar atau pada hiperaktivitas dari otot detrusor.
Selain itu, kateterisasi dapat menyebabkan iritasi dan nyeri pelvik.5
Atrofi jaringan akibat defisiensi hormon atau infeksi kronik dapat
mempengaruhi penutupan fistula secara spontan. Oleh karena itu sebagai
terapi tambahan pada kateterisasi, dapat diberikan terapi antibiotik dan terapi
pengganti estrogen untuk memfasilitasi penutupan fistula secara spontan. 2,5

2. Penanganan Operatif
a. Waktu Pembedahan
Waktu perbaikan fistula vesikovaginal yang tepat masih dalam
perdebatan. Kebanyakan ahli memakai waktu 3 6 bulan pasca
terbentuknya fistula. Hal ini untuk memungkinkan terjadinya resolusi dari
proses inflamasi akut dan edema jaringan. Beberapa sarjana seperti Collins,
Pents, Jones (1960) melakukan operasi reparasi fistula pada minggu ke-2
dan ke-3 (setelah penderita diberi kortison 100 mg tiap hari selama 10
hari). Hal ini dilakukan terutama untuk fistula karena trauma operasi
ginekologi. Intervensi dini (2 3 minggu setelah terbentuknya fistula)

18

dilakukan dengan pertimbangan dampak sosial dari perembesan urin yang


berkepanjangan akibat fistula vesikovaginal.3,5,13
Kontraindikasi perbaikan dini fistula vesikovaginal adalah fistula
akibat radiasi, trauma obstetri, atau fistula yang gagal diperbaiki
sebelumnya. Hal tersebut disebabkan oleh karena jaringan yang nekrosis
memerlukan waktu beberapa bulan untuk tenang. Perbaikan fistula juga
ditunda hingga beberapa bulan setelah perbaikan fistula yang sebelumnya
gagal agar terjadi resolusi dari proses inflamasi setelah operasi. 5,12
b. Persiapan Operasi
1)Keadaan umum penderita diperbaiki, termasuk persiapan fisik maupun
mental untuk menjalani operasi.
2)Daerah genitalia eksterna dan fistula dirawat, bila ada tanda-tanda
radang diberikan antibiotik oral atau lokal.
3)Sebelum operasi dilakukan pemeriksaan untuk menentukan ukuran,
lokasi, dan mobilisasi dari fistula, jika perlu dalam anestesi.
4)Pemeriksaan urograf untuk mengetahui ada tidaknya hidronefrosis
atau hidroureter.
c. Pilihan Cara Operasi
Pertimbangan utama dalam memlih pendekatan abdominal atau
vagina dalam reparasi fistula vesikovaginal adalah kenyamanan
operator. Untuk memperbaiki fistula vesikovaginal umumnya dilakukan
operasi melalui vagina (transvaginal), karena lebih mudah dan
mempunyai komplikasi kecil untuk penderita, seperti dikemukakan oleh

19

Moir. Di bagian Kebidanan dan Kandungan Fakultas Kedokteran


Universitas Indonesia/ Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo umumnya
operasi dikerjakan transvaginal. Hanya satu kali dikerjakan operasi
transvesikal pada penderita yang dikirim dari Langsa Aceh. Fistula yang
dihadapi tersebut tinggi sekali dan perlekatan-perlekatan menyulitkan
medan operasi. Kasus tersebut terjadi sesudah tindakan dengan
cunam.3,12
Pendekatan abdominal dipertimbangkan apabila diperlukan
prosedur abdominal tambahan misalnya sistoplasti untuk vesika urinaria
yang tidak bisa meregang, perbaikan cedera ureter, atau keadaan
patologi yang lain di abdomen. 2,3,12
d. Prinsip Reparasi Fistula
1)
Lubang fistula harus dapat dilihat secara keseluruhan dengan
membuat beberapa jahitan penunjang pada tepi fistula.
2)
Dilakukan insisi pada pinggir fistula lalu dibebaskan dinding
vagina dari mukosa sejauh 1 cm atau lebih.
3)
Pelepasan mukosa vagina dari dasarnya pada daerah fistula
sepanjang 1 2 cm dari pinggir fistula tersebut sehingga fistula
menjadi cukup mobile dari jaringan sekitarnya.
4)
Dilakukan penjahitan submukosa vesiko dengan benang Dexon
atau Vikryl no. 3.0, begitu pula dengan lapisan otot, lalu mukosa
vagina dengan benang Dexon atau Vikryl no. 1.
5)
Hindari timbulnya ketegangan jaringan dalam penjahitan.3
e. Teknik Operasi

20

Penderita dalam posisi litotomi dan Tredelenburg, lalu labium


majus kanan dan kiri dibuka dengan melakukan fiksasi sementara pada
kain duk yang dipakai untuk menutup daerah sekitar lapangan operasi.
Kemudian dipasang spekulum Sims dan cahaya lampu operasi
diarahkan ke dalam liang vagina sehingga dengan mudah seluruh fistula
dan sekitarnya dapat dilihat dengan jelas. Dibuat empat jahitan
penunjang kira-kira cm dari pinggir fistula.3,12
Dilakukan insisi pada pinggir fistula, melingkari fistula tersevut.
Kemudian mukosa vagina dilepaskan dari dasarnya mulai dari pinggir
insisi tadi sejauh 1 cm atau lebih. Bila pembesaran ini berhasil maka
akan terlihat lubang dari fistula tersebut lebih kecil dari semula. Perlu
diperhatikan bahwa pada pelepasan mukosa vagina dari dasarnya jangan
sampai

melukai

mukosa

vesika

urinaria

karena

menimbulkan

perdarahan yang difus sehingga dapat menimbulkan bekuan darah yang


akan mempersulit drainase urin pasca operatif.3
Submukosa vesika urinaria ditutup dengan dengan Dexon no. 3.0
secara interuptus. Jahitan selalu dimulai dari pinggir lateral kanan atau
kiri lebih dulu agar lebih mudah mengetahui bahwa fistula tersebut telah
tertutup dengan baik. Setelah itu dilanjutkan dengan benang Dexon
jahitan/ lapisan kedua, yaitu tunika muskularis juga secara interuptus.
Lalu vesika urinaria diisi dengan cairan methylen blue sebanyak 100
150 cc untuk mengetahui masih adanya kebocoran atau tidak. Apabila

21

tidak ada kebocoran, mukosa vagina dijahit dengan Dexon no. 3.0 atau
Vicryl no. 3.0.3
Vesika urinaria dikosongkan dengan memasang kateter yang
khusus digunakan untuk fistula (kateter warna putih, apabila diisi maka
dapat dilihat cairan didalamnya) yang telah dilubangi beberapa lubang
di ujungnya. Kateter ini difiksasi pada labium majus dengan jahitan dan
dihubungkan dengan water suction selama 10 hari.3,12
f. Interposisi Jaringan
Interposisi jaringan dapat digunkan pada fistula akibat radiasi
atau kualitas jaringan yang tidak baik setelah perbaikan. Sebuah
penelitian (Evans, dkk) melaporkan penggunaan flap pada perbaikan
transabdominal. Pada penggunaan flap angka keberhasilan mencapai
100%

dibandingkan

dengan

yang

tidak

menggunakan

flap

(keberhasilannya hanya 64%). Pada pendekatan abdominal interposisi


biasanya dilakukan dengan menggunakan omentum. Sedangkan pada
pendekatan vaginal dapat digunakan flap Martius (bulbocavernosus
flap), peritoneum, labium, gluteal, dan grasilis.2,14
g. Perawatan Pasca Operasi
Perawatan pasca operasi tidak kalah pentingnya dari teknik
operasi damalm keberhasilan penatalaksanaan reparasi fistula. Penderita
sebaiknya tidur berbaring dan vesika urinaria dikosongkan dengan
memasang kateter melali uretra yang dihubungkan dengan water
suction. Kateter dipertahankan selama 12 15 hari, penderita diberi
minum 2,5 3 liter per hari.3

22

Keberhasilan cara tersebut kurang kebih 98% (Moir, 1956). Akan


tetapi Keettel dan Sehring (1978) mempunyai keberhasilan mencapai
94,2% dengan cara memasang kateter selama 10 hari dan penderita
boleh jalan-jalan (ambulans) dan dijaga agar jangan ada retraksi pada
daerah reparasi fistula. Selama perawatan pasca operasi penderita diberi
makanan lunak tanpa serat dan tidak melakukan pemeriksaan dalam
selama perawatan. Penderita dilarang melakukan senggama selama
kurang lebih 2 bulan pasca operasi. Beberapa sarjana selain memasang
kateter melalui uretra juga melalui suprapubik dan dilepas pada hari ke7. Di Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo perawatan pasca operasi pada
pasien dengan fistula vesikovaginal dilakukan dengan memakai metode
Moir. Selain itu diberikan pula antibiotik oral (untuk mencegah infeksi
saluran kemih) dan kontrasepsi oral selama 1 2 bulan sebelum dan
sesudah reparasi. Hasil yang dicapai 92,8% berhasil dengan satu kali
reparasi.3

23