Anda di halaman 1dari 6

Mechanical Engineering

wahyukurniawan.web.id

1.3 SHIELDED METAL ARC WELDING


1.3.1 Proses
Shielded metal arc welding (SMAW) adalah sebuah proses mencairkan dan
mengabungkan logam dengan pemanasan melalui busur yang dibentuk antara stick
elektroda tertutup dan logam, seperti yang ditunjukkan pada Gambar 1,10. Hal ini
sering disebut stick welding. Pemegang elektroda terhubung melalui kabel las ke
salah satu terminal dari sumber listrik, dan benda kerja terhubung melalui kabel
kedua ke terminal lain dari sumber daya (Gambar 1.10a).
Prinsipnya adalah, core wire, memberikan arus listrik sehingga terjadi
kontak antara core wire dengan benda kerja. Sudut antara ujung core wire dengan
benda kerja dinamakan busur (arc). Akibat panas yang dihasilkan pada busur
menyebabkan core wire dan fluks mencair sebagai tetesan (Gambar 1.10b). Logam
cair mengumpul pada permukaan lasan dan mengeras ke dalam logam las. Fluks cair
ringan, di sisi lain mengapung di atas permukaan kolam dan mengeras menjadi
lapisan terak di bagian atas logam las.

1.3.2 Fungsi electrode


Elektroda mengandung berbagai bahan kimia dan bahkan serbuk logam
dalam rangka untuk melakukan satu atau lebih fungsi, yaitu :
a. Perlindungan. Memberikan perisai gas untuk melindungi logam cair dari udara.
Untuk jenis elektroda selulosa, yaitu (C6H10O5)x. merupakan campuran gas H2,

Teknologi Pengelasan 1
Mechanical Engineering
wahyukurniawan.web.id

CO, H2O, dan CO2 yang dihasilkan ketika selulosa didalam elektroda
dipanaskan dan terurai. Untuk elektroda jenis batu kapur (CaCO3), gas CO2 dan
terak CaO terbentuk ketika batu kapur terurai. Hal ini sering digunakan untuk
logam las yang rentan terhadap retak hidrogen, seperti high-strength steels.
b. Deoxidasi, yaitu menyediakan deoxidizers dan fluxing agents untuk
menghilangkan oksigen dan membersihkan logam las. Terak solid yang
terbentuk melindungi lasan yang sudah padat dan juga logam las yang masih
panas dari oksidasi.
c. Arc Stabilization, yaitu menyediakan stabilisator busur untuk membantu
menjaga busur agar tetap stabil. Busur adalah gas ion (plasma) yang
mengalirkan arus listrik. Arc Stabilization adalah senyawa yang mudah terurai
menjadi ion-ion di busur, seperti potassium oksalat dan lithium carbonate.
Senyawa tersebut mampu meningkatkan konduktivitas listrik busur dan
membantu agar arus listrik lebih lancar.
d. Penambahan logam, yaitu menyediakan unsur-unsur dan / atau serbuk logam
ke kolam las. Fungsinya yaitu membantu mengontrol komposisi logam las dan
membantu meningkatkan laju deposisi.

1.3.3 Keuntungan dan Kerugian


Peralatan pengelasan relatif sederhana, portabel, dan murah jika dibandingkan
dengan proses pengelasan busur yang lainnya. Untuk alasan ini, SMAW sering
digunakan untuk pemeliharaan, perbaikan, dan konstruksi lapangan. Namun,
pelindung gas pada SMAW tidak cukup bersih untuk logam reaktif seperti
aluminium dan titanium. Tingkat deposisi dibatasi oleh fakta bahwa elektroda
cenderung lebih panas dan jatuh ketika digunakan arus pengelasan yang terlalu
tinggi. Panjang elektroda terbatas (sekitar 35 cm) sehingga membutuhkan pengantian
elektroda, lebih lanjut mengurangi tingkat produksi secara keseluruhan.

Teknologi Pengelasan 2
Mechanical Engineering
wahyukurniawan.web.id

1.4 GAS–TUNGSTEN ARC WELDING


Gas–tungsten arc welding (GTAW) adalah sebuah proses mencairkan dan
mengabungkan logam dengan memanaskan logam melalui busur yang dipasang
antara elektroda tungsten dan logam, seperti yang ditunjukkan pada Gambar 1.11.
Torch elektroda tungsten terhubung ke silinder gas pelindung dan juga terhubung ke
salah satu terminal dari sumber daya, seperti yang ditunjukkan pada Gambar 1.11a.
Elektroda tungsten biasanya terhubung dengan sebuah pendingin melalui pipa air
tembaga, yang disebut contact tube, seperti ditunjukkan pada Gambar 1.11b. Hal ini
bertujuan agar pada saat pengelasan arus dari sumber listrik untuk memasukkan
elektroda dan elektroda yang akan didinginkan dijaga agar tidak terlalu panas.
Selanjutnya agar dapat terjadi arus listrik maka ujung terminal lainnya dihubungkan
ke benda kerja. Gas pelindung melewati body torch dan diarahkan oleh sebuah nosel
ke kolam las untuk melindungi dari udara sehingga model perlindungan dari udara
ini jauh lebih baik daripada GTAW. Gas yang biasanya digunakan sebagai pelindung
adalah argon atau helium.

Teknologi Pengelasan 3
Mechanical Engineering
wahyukurniawan.web.id

1.4.2 Polaritas
Gambar 1,12 menunjukkan tiga polaritas yang berbeda dalam GTAW.
a. Direct-Current Electrode Negative (DCEN). Disebut juga polaritas lurus,
adalah polaritas yang paling umum di GTAW. elektroda terhubung ke terminal
negatif dari catu daya. Seperti ditunjukkan dalam Gambar 1.12a, elektron
dipancarkan dari elektrode tungsten dan dipercepat saat meninggalkan busur.
Selanjutnya jumlah yang signifikan dari energi, yang disebut fungsi kerja,
diperlukan oleh elektron yang akan dipancarkan dari elektroda. Ketika elektron
memasuki benda kerja, sejumlah energi yang setara dengan fungsi kerja
dilepaskan (efek pemanasan electron berada pada benda kerja). Inilah sebabnya
mengapa di GTAW dengan DCEN daya yang lebih besar (sekitar dua-pertiga)
terletak pada akhir pekerjaan busur dan kurang (sekitar sepertiga) pada akhir
elektroda. Model ini dapat mengerjakan untuk lasan yang relatif sempit dan
dalam.
b. Direct-Current Electrode Positive (DCEP). Disebut juga polaritas terbalik.
elektroda dihubungkan ke terminal positif dari sumber listrik. Seperti yang
ditunjukkan pada Gambar 1.12b, efek pemanasan elektron berada di elektroda
tungsten bukan di benda kerja. Akibatnya, lasan dangkal dihasilkan dan
berdiameter besar, water-cooled electrodes harus digunakan untuk mencegah
ujung elektroda mencair.

Teknologi Pengelasan 4
Mechanical Engineering
wahyukurniawan.web.id

Ion positif dari gas pelindung membombardir benda kerja, seperti


ditunjukkan pada Gambar 1.13, dan menghasilkan permukaan las yang bersih.
Oleh karena itu, DCEP dapat digunakan untuk pengelasan lembaran tipis seperti
aluminium dan magnesium, di mana penetrasi yang mendalam tidak diperlukan.
c. Alternating Current (AC). penetrasi cukup baik dan tindakan pembersihan
oksida dapat diperoleh dengan baik, seperti yang diilustrasikan pada Gambar
1.12c. Hal ini sering digunakan untuk pengelasan paduan aluminium.

1.4.3 Elektroda
Elektroda tungsten dengan 2% cerium atau torium memiliki emisivitas
elektron yang lebih baik, kapasitas aliran-arus, dan tahan terhadap kontaminasi
daripada elektroda tungsten murni. Akibatnya, busur awal adalah busur yang lebih
mudah dan lebih stabil. Emisivitas elektron mengacu pada kemampuan ujung
elektroda untuk memancarkan elektron. Sebuah emisivitas elektron lebih rendah
menunjukkan diperlukan suhu elektroda ujung yang lebih tinggi untuk mengeluarkan
elektron dan karenanya lebih berisiko ujungnya mencair.

1.4.4 Shielding Gases


Argon dan helium keduanya dapat digunakan untuk perlindungan. Tabel 1.2
daftar properti dari beberapa gas pelindung. Seperti ditunjukkan, ionization potential
masing-masing untuk argon dan helium adalah 15,7 dan 24,5 eV (elektron volt).
Karena lebih mudah untuk mengionisasi argon daripada helium, dengan
menggunakan argon inisiasi busur lebih mudah dan penurunan tegangan busur lebih
rendah, dan juga karena argon lebih berat daripada helium, maka lebih efektif
melindungi dan daya tahan yang lebih daripada helium. Dengan DCEP atau AC,
argon juga memiliki kemampuan pembersihan oksida lebih besar daripada helium.
Keuntungan ini ditambah bahwa biaya argon lebih rendah dibandingkan helium.

Teknologi Pengelasan 5
Mechanical Engineering
wahyukurniawan.web.id

1.4.5 Keuntungan dan Kerugian


Gas–tungsten arc welding cocok untuk mengabungkan bagian yang tipis
karena panas yang dihasilkan terbatas. Laju pemakanan dari logam filler dapat diatur
sehingga memungkinkan variasi dari perpaduan antara logam dasar dan logam filler.
Oleh karena itu, kontrol cairan dan masukan energi untuk pengelasan dapat dicapai
tanpa mengubah ukuran las. Karena proses GTAW adalah proses pengelasan sangat
bersih, dapat digunakan untuk pengelasan logam reaktif, seperti titanium dan
zirkonium, aluminium, dan magnesium.
Namun, tingkat deposisi GTAW rendah. arus las yang berlebihan dapat
menyebabkan pencairan elektrode tungsten dan hasil dalam inklusi tungsten pada
logam las menjadi getas. Namun, dengan menggunakan pemanasan pada logam
filler, laju deposisi dapat ditingkatkan. Dalam proses hot-wire GTAW, kawat
dimasukkan ke dalam dan berhubungan dengan kolam lasan sehingga resistensi
pemanasan dapat diperoleh dengan melewatkan arus listrik melalui kawat.

Teknologi Pengelasan 6