Anda di halaman 1dari 18

PEDOMAN PELAYANAN RUJUKAN RS.

A.DEFINISI
Prof. Dr. Soekidjo Notoatmodjo (2008) mendefinisikan sistem rujukan sebagai suatu
sistem penyelenggaraan pelayanan kesehatan yang melaksanakan pelimpahan tanggung
jawab timbal balik terhadap satu kasus penyakit atau masalah kesehatan secara vertikal (dari
unit yang lebih mampu menangani), atau secara horizontal (antar unit-unit yang setingkat
kemampuannya). Sederhananya, sistem rujukan mengatur darimana dan harus kemana
seseorang dengan gangguan kesehatan tertentu memeriksakan keadaan sakitnya.
Prinsip dalam melakukan rujukan adalah memastikan keselamatan dan keamanan pasien
saat menjalani rujukan. Pelaksanaan rujukan pasien dapat dilakukan intra rumah sakit atau
antar rumah sakit atau institusi pelayanan kesehatan lainnya .
Pelaksanaan rujukan hanya boleh dilakukan oleh staf medis dan staf keperawatan yang
kompeten serta petugas profesional lainnya yang sudah terlatih.
B.TUJUAN

Panduan Rujukan ke Dalam atau ke Luar Rumah Sakit dibuat dengan tujuan :
1. Terlaksananya prosedur rujukan kesehatan sesuai standar
2. Terlaksananya prosedur standar teknis dan administrasi untuk rujukan kasus
3. Terlaksananya prosedur standar teknis dan administrasi untuk rujukan spesimen atau
Penunjang Diagnostik lainnya
4. Terlaksananya sistem pencatatan dan pelaporan rujukan pasien
5. Terlaksananya prosedur standar teknis dan administrasi untuk rujukan didalam rumah
sakit.
6. Peningkatan keselamatan pasien dalam upaya pelayanan kesehatan di rumah sakit
C.RUANG LINGKUP

Menurut lingkup pelayanan sistem rujukan terdiri dari:


1. Rujukan Medik
Rujukan pelayanan yang meliputi upaya penyembuhan/ kuratif dan pemulihan/ rehabilitatif.
Jenis Rujukan Medik:
a. Transfer Of Patient
Pengiriman

pasien

rujukan

harus

dilaksanakan

sedini

mungkin

untuk

perawatan dan pengobatan lebih lanjut ke sarana pelayanan yang lebih


lengkap.Unit pelayanan kesehatan yang menerima rujukan harus merujuk

kembali pasien ke sarana kesehatan yang mengirim, untuk mendapatkan


pengawasan pengobatan dan perawatan termasuk rehabilitasi selanjutnya.

b. Transfer Of Speciman

Pemeriksaan:
Bahan spesimen atau penunjang diagnostik lainnya yang dirujuk dikirimkan
ke laboratorium atau fasilitas penunjang diagnostik rujukan dan lebih lengkap
guna mendapat pemeriksaan laboratorium atau fasilitas penunjang diagnostik

yang tepat.
Pemeriksaan Konfirmasi.
Sebagian spesimen yang telah di periksa di laboratorium Rumah Sakit
dikonfirmasi ke laboratorium yang lebih mampu untuk divalidasi hasil
pemeriksaan pertama.

c. Transfer Of Knowladge
Peningkatan pengetahuan tenaga medis atau non medis agar menjadi lebih
kompeten atau ahli digunakan untuk meningkatkan mutu pelayanan.
Kegiatan menambah pengetahuan dan ketrampilan dapat berupa
magang atau pelatihan di Rumah Sakit yang lebih lengkap.

2. Rujukan Kesehatan
Rujukan kesehatan adalah hubungan dalam pengiriman bahan ke fasilitas yang lebih mampu
dan lengkap. Rujukan ini umumnya berkaitan dengan upaya peningkatan kesehatan
(promotif) dan pencegahan (preventif).
Pelayanan rujukan dari dan ke Rumah Sakit bekerja sama dengan rumah sakit lain dan
layanan kesehatan lain untuk sistem rujukan dapat dilakukan karena beberapa sebab :
1. Keterbatasan fasilitas, sarana , prasarana ,sumber daya dan kompetensi yang belum
dapat dipenuhi secara optimal untuk mencapai standar pelayanan minimal yang
dibutuhkan dan menjadi persyaratan . Pengertiannya dalam hal ini seperti :
Fasilitas dan peralatan kesehatan belum dimiliki

atau karena keterbatasan

kompetensi sumber daya belum bisa dilakukan. Sehingga rumah sakit merujuk
pasien tersebut ke rumah sakit yang lebih tinggi tingkat kemampuannya, atau
menerima rujukan dari rumah sakit atau pelayanan kesehatan lain.
Terjadi lonjakan permintaan yang sangat signifikan akibat : wabah
secara pandemic atau endemic, bencana alam , terror yang
mengakibatkan terjadinya banyak korban dan kondisi force majeure
lain

yang mengakibatkan kapasitas RS tidak lagi memadai sehingga

pelayanan terpaksa harus dirujuk keluar

dengan pertimbangan

utama : keselamatan pasien.


Kerusakan fungsional peralatan / malfungsi / sehingga diagnosa tidak
dapat ditegakkan dan berpengaruh terhadap kualitas pelayanan dan
keselamatan pasien
2. Jenis pelayanan lain yang secara regulasi harus dirujuk pada institusi
pelayanan kesehatan lain yang ditunjuk dan dipandang berkompeten di
bidangnya oleh pemerintah dengan pertimbangan kompetensi, fasilitas
yang lebih memadai dan atau penanganan khusus pada pasien dengan
tingkat keahliaan subspesialistik/tertentu. Dalam hal ini rujukan harus
dilakukan ke RS yang sudah menjalin kerjasama dengan RS .
3. Rujukan pasien atau spesimen ke fasilitas pelayanan kesehatan yang lebih tinggi dan atau
lengkap hanya dapat dilakukan apabila :

Dari hasil pemeriksaan medis, sudah terindikasi bahwa keadaan pasien tidak

dapat diatasi;
Pasien memerlukan pelayanan medis spesialis dan atau subspesialis yang tidak

tersedia di fasilitas pelayanan semula;


Pasien memerlukan pelayanan penunjang medis yang lebih lengkap yang tidak

tersedia di fasilitas pelayanan semula;


Pasien atau keluarganya menyadari bahwa rujukan dilaksanakan karena alasan

medis;
Rujukan dilaksanakan ke fasilitas pelayanan kesehatan terdekat yang diketahui
mempunyai tenaga dan sarana yang dibutuhkan menurut kebutuhan medis atau

penunjang medis sesuai dengan rujukan kewilayahan;


Rujukan tanpa alasan medis dapat dilakukan apabila suatu rumah sakit
kelebihan pasien ( jumlah tempat tidur tidak mencukupi);

D. TATA LAKSANA
Dalam prosedur merujuk pasien ada dua pihak yang terlibat yaitu pihak
yang merujuk dan pihak yang menerima rujukan. Untuk memperlancar kegiatan
tersebut maka diperlukan panduan atau tata laksana merujuk pasien

Dibawah ini akan diuraikan Standart Operasional Prosedur yang terkait dengan
merujuk pasien.
1. TRANSFER OF PATIENT
I.1.RUJUKAN DI DALAM RUMAH SAKIT

Transfer pasien didalam rumah sakit terdiri dari:


a. Transfer pasien dari UGD ke Rawat inap, ICU, ICCU, PICU, NICU, HND,
Kamar Operasi, radiologi.
b. Transfer pasien dari rawat inap ke ICU, ICCU, PICU, NICU, HND, Kamar
Operasi.
c. Transfer pasien dari ICU ke rawat inap, HND, Kamar Operasi, Radiologi.
d. Transfer pasien dari poliklinik ke UGD
e. Transfer pasien antar unit rawat inap.
I.2. RUJUKAN DILUAR RUMAH SAKIT :
Transfer pasien dari RS ke rumah sakit / instansi kesehatan lain atau sebaliknya.
Penatalaksanaan Transfer of patient dapat dilakukan dengan standar operasional
prosedur sebagai berikut
I.

PENGATURAN TRANSFER

Rumah Sakit memiliki petugas transfer eksternal RS yang terdiri dari dokter,
perawat yang berkompeten memiliki sertifikat PPGD atau ACLS, dan driver
yang memiliki

serifikat BLS yang tergabung dalam tim ambulance emergency.

A. Metode transfer yang ada di RS


1. Layanan antar jemput pasien: merupakan layanan/jasa umum khusus untuk pasien
RS dengan tim transfer dari UGD, dimana tim tersebut akan menjemput pasien
dari rumah atau dari tempat kejadian untuk dibawa ke RS xxx, atau dari RS
xxx dirujuk ke rumah sakit lain. Transfer yang menggunakan ambulance dibagi
menjadi dua yaitu ambulance emergency dan ambulance transport sesuai kondisi
dan kebutuhan pasien.
2. Transfer internal atau didalam rumah sakit dari UGD ke Unit Khusus seperti ICU,
ICCU, NICU, PICU, HND dan kamar bedah dilakukan oleh 2 orang perawat
yang kompeten bersertifikat PPGD atau ACLS, sedangkan transfer pasien dari
UGD ke rawat inap yang lainnya atau ke ruang radiologi dapat dilakukan oleh
perawat dan petugas kesehatan (sesuai kondisi pasien).

Transfer pasien dari rawat inap ke ICU, ICCU, PICU, NICU, HND dan Kamar
Bedah atau sebaliknya, serta transfer pasien antar unit rawat inap dilakukan
oleh 1 2 orang perawat yang kompeten bersertifikat BLS atau ACLS.
3. RS xxx memiliki sistem resusitasi, stabilisasi dan transfer untuk pasien-pasien
kritis.
4. Untuk tim Ambulance emergency siap ditempat sewaktu-waktu bila diperlukan
menjemputan atau pengantaran pasien emergency.
B. Keputusan Melakukan Transfer
1.

Lakukan pendekatan yang sistematis dalam proses transfer pasien

2.

Awali dengan pengambilan keputusan untuk melakukan transfer,


kemudian lakukan stabilisasi pre transfer dan manajemen transfer.

3.

Mencakup

tahapan:

Monitoring

dan

evaluasi,

komunikasi,

dokumentasi, penyerahan pasien antar unit dalam rumah sakit maupun


kerumah sakit rujukan/penerima pasien.
4.

Tahapan yang penting dalam proses menerapkan proses transfer yang


aman adalah dengan penjelasan kepada pasien dan keluarga pasien serta
persiapan melakukan transfer.

5.

Pengambilan
dipertimbangankan

keputusan
dengan

untuk
matang

melakukan
karena

transfer

transfer

harus

berpotensi

mengekspos pasien dan personel rumah sakit akan resiko bahaya


tambahan, serta menambah kecemasan keluarga dan kerabat pasien.
6.

Pertimbangkan resiko dan keuntungan dilakukannya transfer, Jika


risikonya lebih besar, sebaiknya jangan melakukan transfer.

7.

Dalam transfer pasien, diperlukan personel yang terlatih dan kompeten,


peralatan dan kendaraan khusus.

8.

Terdapat 2 alasan untuk melakukan transfer pasien keluar rumah sakit


xxx, yaitu:

a. Transfer untuk penanganan dan perawatan spesifik lebih lanjut


Merupakan situasi emergency dimana sangat diperlukan transfer yang
efisien
untuk tatalaksana pasien lebih lanjut, yang tidak dapat disediakan RS
xxx.

Pasien harus stabil dan teresusitasi dengan baik sebelum dilakukan


transfer.
Pasien ditransfer masuk dalam kategori emergency.
b. Transfer antar rumah sakit untuk alasan non medis ( karena ruangan
penuh, fasilitas yang diperlukan pasien tidak tersedia atau karena
permintaan pasien atau keluarga)
Terdapat beberapa kondisi dimana permintaan atau kebutuhan akan
tempat tidur ruang rawat inap melebihi suplai sehingga diputuskan
tindakan untuk mentransfer pasien ke unit atau rumah sakit lain.
Kondisi pasien yang membutuhan fasilitas tertentu tetapi di rumah
sakit xxx tidak tersedia
Pasien atau keluarga yang ingin dirujuk ke rumah sakit yang dekat
dengan tempat tinggalnya atau yang memiliki keluarga di rumah sakit
yang dituju.
9.

Saat keputusan transfer telah diambil, dokter jaga UGD akan


memberikan informasi kepada pasien/keluarga.

10. Petugas UGD akan menghubungi rumah sakit yang dituju/dipilih


keluarga untuk merujuk pasien. Bila rumah sakit dapat menerima pasien,
petugas UGD akan memberitahu kepada pasien/keluarga.
11. Proses transfer pasien akan dicatat dalam RM monitoring dan
handover kondisi pasien akan dilakukan menggunakan RM transfer yang
akan diserahkan kepada rumah sakit yang dituju.
12. Bila keputusan transfer sudah dibuat, petugas akan berkoordinasi
dengan tim ambulan.
C. Stabilisasi sebelum transfer
1. Meskipun berpotensi tambahan terhadap pasien, transfer yang
aman dapat dilakukan.
2. Transfer sebaiknya tidak dilakukan bila kondisi pasien belum
stabil
3. Hal yang penting dilakukan sebelum transfer
a. Amankan patensi jalan nafas
b. Beberapa pasien mungkin membutuhkan intubasi atau trakeostomi.

c. Terdapat jalur akses vena yang adekuat.


d. Pengukuran tekanan darah yang kontinu merupakan yang terbaik untuk
monitor pasien.
e. Jika terdapat pneumo thorak, selang drainage dada/WSD tidak boleh
diklem.
f. Pasang kateter urin dan NGT jika diperlukan.
g. Pemberian terapi tidak boleh ditunda saat pelaksanaan transfer.
4. Tim transfer harus familiar dengan peralatan yang ada dan secara
independen menilai kondisi pasien.
5. Seluruh peralatan dan obat-obatan harus dicek ulang oleh petugas
transfer.
II. PENDAMPINGAN PASIEN SELAMA TRANSFER

Langkah-langkah pendampingan pasien selama transfer


1. Pasien dengan sakit berat/kritis harus didampingi oleh minimal 2 tenaga medis.
2. Kebutuhan akan jumlah medis atau petugas yang mendampingi pasien, bergantung
pada kondisi atau situasi klinis dari setiap kasus (tingkat/derajat beratnya penyakit
atau kondisi pasien).
3. Sebelum melakukan transfer, petugas yang mendampingi harus paham dan mengerti
akan kondisi pasien.
4. Petugas yang melakukan transfer eksternal RS untuk pasien dengan sakit berat/kritis
harus kompeten, terlatih dan berpengalaman.
5. Keselamatan adalah parameter yang penting selama proses transfer.
Transfer Intra Rumah Sakit
1. Pemantauan kondisi pasien, pelatihan dan petugas yang berkompeten diaplikasikan
pada transfer intra dan antar rumah sakit
2. Sebelum transfer, lakukan pertimbangan mengenai risiko dan keuntungannya.
3. Sediakan kapasitas cadangan oksigen dan daya baterai yang cukup untuk
mengantisipasi kejadian emergency.
4. Peralatan listrik harus terpasang ke sumber daya (stop kontak) dan oksigen sentral
digunakan selama perawatan di unit tujuan.
III. PEMANTAUAN OBAT OBATAN DAN PERALATAN SELAMA PASIEN KRITIS

1. Pasien dengan kebutuhan perawatan kritis memerlukan pemantauan selama proses


transfer.
2. Peralatan pemantauan harus tersedia dan berfungsi dengan baik sebelum transfer
standar minimal untuk transfer pasien antara lain:
a. Kehadiran dokter, perawat yang berkompeten memiliki sertifikat PPGD atau
ACLS, dan driver yang memiliki serifikat BLS yang tergabung dalam ambulance
emergency.
b. Mempertahankan dan mengamankan jalan nafas
c. Terpasangnya jalur intravena
d. Saturasi oksigen
e. Pemantauan end tidal carbon dioxide pada pasien dengan ventilator.
3. Kateterisasi vena sentral tidak wajib tetapi membantu memantau filling status (status
volume pembuluh darah) pasien sebelum transfer. Akses vena sentral diperlukan
dalam pemberian obat inotropic dan vasopressor.
4. Pada pasien dengan pemasangan ventilator, lakukan pemantauan suplai oksigen,
tekanan pernafasan (airways pressure), dan pengaturan ventilator.
5. Petugas transfer yang terlibat harus memastikan ketersediaan obat-obatan yang
diperlukan.
6. Hindari penggunaan tiang dengan selang infuse yang terlalu banyak agar akses
pasien tidak terhalang.
7. Penggunaan tabung oksigen harus aman dan terpasang dengan baik.
8. Petugas transfer harus familiar dengan seluruh peralatan yang ada di ambulance.
9. Seluruh peralatan harus kokoh, tahan lama dan ringan.
10. Peralatan listrik harus dapat berfungsi dengan menggunakan baterai (saat tidak
disambungkan dengan stop kontak atau listrik).
11. Monitor yang portable harus mempunyai layar yang jernih dan terang dan dapat
memperlihatkan elektrokardiogram (EKG).
12. Alarm dari alat harus terlihat jelas dan terdengar dengan cukup jelas.
13. Ventilator mekanik yang portable harus mempunyai (minimal):
a. Alarm yang berbunyi jika terjadi tekanan tinggi atau terlepasnya alat dari tubuh
pasien.
b. Mampu menyediakan tekanan air ekspirasi positif (Positive End expiratory
pressure/PEEP)
c. Pengukuran rasio inspirasi:ekspirasi, frekuensi pernafasan permenit, dan volume

tidal.
d. Mampu menyediakan ventilasi tekanan terkendali

(pressure controlled

ventilation) dan pemberian tekanan positif berkelanjutan (continous positive


airways pressure)
14. Semua peralatan harus terstandarisasi sehingga terwujudnya suatu proses transfer
yang lancar dan tidak adanya penundaan dalam pemberian terapi atau obat-obatan.
15. Catatlah status pasien, tanda-tanda vital, pengukuran pada monitor, tatalaksana yang
diberikan, dan informasi klinis lainnya yang terkait. Pencatatan ini harus dilengkapi
selama transfer pada RM monitoring.
16. Pasien harus dipantau secara terus menerus selama transfer dan dicatat dilembar RM
monitoring.
17. Monitor, ventilator harus terlihat sepanjang waktu oleh petugas dan harus dalam
posisi aman dibawah level pasien.
IV.ALAT TRANSPORTASI UNTUK TRANSFER PASIEN ANTAR RS
1. Gunakan mobil ambulan Emergency SMC xxx . Mobil dilengkapi soket listrik,
suplai oksigen, defibrillator dan monitor, suction, tensi meter digital dan peralatan
lain.
2.

Sebelum melakukan transfer, pastikan kebutuhan untuk melakukan transfer


terpenuhi (seperti suplai oksigen, baterai cadangan dan lain-lain).

3. Standar peralatan diambulans:


a. Suplai oksigen
b. Suction
c. Baterai cadangan
d. Tensimeter
e. Alat kejut jantung (defibrillator)
4. Ptugas transfer atau SDM pendamping dapat memberi saran mengenai kecepatan
ambulans yang diperlukan, dengan mempertimbangkan kondisi klinis pasien.
5. Keputusan untuk menggunakan sirine diserahkan kepada driver ambulance
emergency dengan tujuan untuk memfasilitasi transfer yang lancar dan segera
dengan akselerasi dan deslerasi yang minimal.
6. Pendampingan oleh polisi dapat dipertimbangkan pada area yang sangat padat
penduduknya atau pada bencana.
7. Petugas harus tetap duduk selama transfer dan menggunakan sabuk pengaman

disamping pasien.
8. Jika terdapat kegawatdaruratan medis dan pasien membutuhkan intervensi segera,
berhentikan ambulan ditempat yang aman dan lakukan tindakan yang diperlukan.
Jika petugas diperlukan untuk turun dari kendaraan atau ambulan, gunakanlah
pakaian yang jelas terlihat oleh pengguna jalan lainnya.
V.DOKUMENTASI & PENYERAHAN PASIEN TRANSFER ANTAR RS
1. Lakukan pencatatan yang jelas dan lengkap dan harus mencakup :
a. Kondisi pasien
b. Alasan melakukan transfer
c. Nama konsultan yang merujuk dan yang menerima rujukan
d. Status klinis pre transfer
e. Detail tanda vital, pemeriksaan fisik, dan terapi yang diberikan selama transfer
berlangsung.
2. Rekam medis harus mengandung:
a. Resume singkat mengenai kondisi klinis pasien, sebelum, selama, dan setelah
transfer termasuk kondisi medis yang terkait dan terapi yang diberikan.
b. Data untuk proses audit, tim transfer harus mempunyai salinan datanya.
3. Harus ada prosedur untuk menyelidiki masalah-masalah yang terjadi selama proses
transfer, termasuk penundaan transportasi.
4. Petugas transfer harus memperoleh informasi yang jelas mengenai lokasi rumah sakit
yang dituju sebelum mentransfer pasien.
5. Saat tiba di rumah sakit tujuan harus ada proses serah terima pasien antara tim
transfer dengan pihak rumah sakit yang menerima yang akan bertanggung jawab
terhadap perawatan pasien selanjutnya.
6. Proses serah terima pasien harus mencakup pemberian informasi mengenai riwayat
penyakit pasien tanda vital, hasil pemeriksaan penunjang (laboratorium, radiologi),
terapi yang telah diberikan, dan kondisi klinis selama transfer.
7. Hasil pemeriksaan laborat, radiologi dan yang lainnya harus dideskripsikan dan
diserah terimakan kepada petugas rumah sakit tujuan.
8. Setelah menyerahkan pasien petugas transfer dibebastugaskan dari kewajiban
merawat pasien.
VI. KOMUNIKASI SAAT TRANSFER PASIEN ANTAR RUMAH SAKIT

Pasien dan keluarganya harus diberitahu mengenai alasan transfer dan lokasi rumah sakit
tujuan.
1. Pastikan bahwa rumah sakit tujuan dapat dan setuju untuk menerima pasien sebelum
dilakukan transfer.
2. Kontak pertama dilakukan oleh perawat yang bertanggung jawab terhadap pasien
kepada petugas atau staf rumah sakit yang dituju untuk melaporkan kondisi pasien
dan memastikan adanya ruang perawatan yang diperlukan/sesuai permintaan
pasien.perawat bertugas sebagai komunikator utama sampai transfer selesai
dilakukan.
a. Jika selama transfer terjadi pergantian jaga perawat yang ditunjuk, berikan
penjelasna mengenai kondisi pasien yang ditransfer dan lakukan penyerahan
tanggung jawab kepada perawat yang menggantikan.
b. Harus memberikan informasi terbaru mengenai kebutuhan perawatan pasien
kepada rumah sakit tujuan.
3. Petugas transfer harus berkomunikasi dengan rumah sakit asal dan tujuan mengenai
penanganan medis yang diperlukan dan memberikan update perkembangannya.
2. STANDART

OPERASIONAL

PROSEDUR

MERUJUK

SPESIMEN

DAN

PENUNJANG DIAGNOSTIK LAINNYA


Pemeriksaan spesimen dan penunjang diagnostik lainnya dapat dirujuk
apabila pemeriksaannya memerlukan peralatan medik/tehnik pemeriksaan
laboratorium dan penunjang diagnostik yang lebih lengkap.Spesimen dapat
dikirim dan diperiksa dengan atau tanpa disertai pasien yang bersangkutan.
Rumah sakit atau unit pelayanan kesehatan yang menerima rujukan spesimen
tersebut harus mengirimkan laporan hasil pemeriksaan spesimen yang telah
diperiksanya.

a. Prosedur Klinis:

Menyiapkan pasien/spesimen untuk pemeriksaan lanjutan.


Untuk spesimen, perlu dikemas sesuai dengan kondisi bahan yang akan dikirim
dengan memperhatikan aspek sterilitas, kontaminasi penularan penyakit, keselamatan

pasien dan orang lain serta kelayakan untuk jenis pemeriksaan yang diinginkan.
Memastikan bahwa pasien/spesimen yang dikirim tersebut sudah sesuai dengan

kondisi yang diinginkan dan identitas yang jelas.


Berikan informasi tentang tujuan,
alasan dan besarnya biaya dilakukannya
pemeriksaan tersebut.

Siapkan inform consent untuk tindakan yang memerlukan persetujuan.

b. Prosedur Administratif:

Mengisi format pemeriksaan spesimen/penunjang diagnostik lainnya secara cermat


dan jelas, informasi jenis spesimen/penunjang diagnostik, pemeriksaan yang yang
diinginkan, identitas pasien dan diagnosa sementara, tujuan rujukan serta identitas

unit pengirim.
Mencacat informasi yang diperlukan di buku register unit untuk pemeriksaan

laboratoriun atau penunjang diagnostik yang diinginkan,


Mengirim format pemeriksaan spesimen ke Instalasi laboratorium, apabila rujukan

yang diinginkan ditujukan pada laboratorium luar rumah sakit,


Menyimpan format pemeriksaan penunjang diagnostik pada status list pasien, apabila
yang dibutuhkan adalah penunjang diagnostik.

3. STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR RUJUKAN DI DALAM RUMAH


SAKIT
Rujukan didalam rumah sakit adalah sistem pelayanan kesehatan yang dilakukan
didalam rumah sakit itu sendiri. Rumah Sakit xxx melakukan sistem rujukan didalam rumah
sakit dalam upaya pelayanan rawat inap dengan:
a.
b.
c.
d.
e.
f.

Instalasi Radiologi
Instalasi Laboratorium
Instalasi Rehabilitasi Medis
Instalasi Gizi
Instalasi Kamar Operasi
Unit Hemodialisa

Tata laksana rujukan di dalam RS :


a. Prosedur Klinis:

Menyiapkan pasien/spesimen untuk pemeriksaan lanjutan.


Untuk spesimen, perlu dikemas sesuai dengan kondisi bahan yang akan dikirim
dengan memperhatikan aspek sterilitas, kontaminasi penularan penyakit, keselamatan

pasien dan orang lain serta kelayakan untuk jenis pemeriksaan yang diinginkan.
Memastikan bahwa pasien/spesimen yang dikirim tersebut sudah sesuai dengan

kondisi yang diinginkan dan identitas yang jelas.


Berikan informasi tentang tujuan,
alasan dan besarnya biaya dilakukannya

pemeriksaan tersebut.
Siapkan inform consent untuk tindakan yang memerlukan persetujuan.

b. Prosedur Administratif:

Mengisi format pemeriksaan spesimen/penunjang diagnostik lainnya secara cermat


dan jelas, informasi jenis spesimen/penunjang diagnostik, pemeriksaan yang yang
diinginkan, identitas pasien dan diagnosa sementara, tujuan rujukan serta identitas

unit pengirim.
Mencacat informasi yang diperlukan di buku register unit untuk pemeriksaan

laboratoriun atau penunjang diagnostik yang diinginkan,


Mengirim format permintaan pemeriksaan spesimen ke Instalasi laboratorium
Mengirimkan format permintaan pemeriksaan penunjang diagnostik pada status list

pasien, apabila yang dibutuhkan adalah penunjang diagnostik.


Mengkomunikasikan dan mengkoordinasikan rencana tindakan /

pemeriksaan

diagnostik ke unit yang akan menerima rujukan , menentukan waktu dan kesiapan

pengantaran pasien
Dan langkah lain sesuai SOP

F. DOKUMENTASI
Pendokumentasian pasien yang dirujuk di Rumah Sakit xxx ke rumah sakit lain:
1.

Dokumentasi pada RM FRP tentang surat rujukan pasien

2.

RM 20 serah terima pasien saat transfer

3.

RMJ3,7B,7F monitoring pasien saat transfer

4.

RM18 &7C ttg resume pasien


DASAR HUKUM

Sebagai acuan dasar pertimbangan dalam penerbitan Panduan Rujukan Pasien di


rumah sakit diperlukan peraturan perundang-undangan yang mendukung ( legal aspek).
Beberapa ketentuan perundang-undangan yang digunakan adalah sebagai berikut :
1. Undang Undang No. 44 tahun 2009 tentang Rumah Sakit.
2. Undang Undang No. 36 tahun 2009 tentang Kesehatan.
3. Surat Keputusan Yayasan Rumah Sakit

BAB V
TATA LAKSANA

Dalam prosedur merujuk pasien ada dua pihak yang terlibat yaitu pihak
yang merujuk dan pihak yang menerima rujukan. Untuk memperlancar kegiatan
tersebut maka diperlukan panduan atau tata laksana merujuk pasien
Dibawah ini akan diuraikan Standart Operasional Prosedur yang terkait dengan
merujuk pasien.
RUJUKAN KELUAR RUMAH SAKIT

1. STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR MERUJUK PASIEN


a. Prosedur Klinis:

1)

Melakukan anamnesa, pemeriksaan fisik dan pemeriksaan penunjang medis untuk

2)

menentukan diagnosa utama dan diagnosa banding.


Memberikan tindakan medis pra rujukan sesuai kasus berdasarkan Standar Prosedur

3)

Operasional (SPO).
Memberikan informasi pada pasien/ keluarga pentingnya merujuk pasien ke layanan
kesehatan yang lain. Berikan kesempatan pada pasien/ keluarga untuk memilih

4)
5)

Rumah Sakit yang dikehendaki.


Memutuskan Rumah Sakit tujuan rujukan.
Untuk pasien gawat darurat harus didampingi petugas Medis /Paramedis yang

6)

kompeten dibidangnya dan mengetahui kondisi pasien.


Pastikan pasien tersebut mendapat pelayanan ditempat Rumah Sakit rujukan

b. Prosedur Administratif:

1)
2)
3)
4)

Dilakukan setelah pasien diberikan tindakan medis pra-rujukan.


Membuat catatan rekam medis pasien.
Memberikan Informed Consent (persetujuan/penolakan rujukan)
Membuat surat rujukan pasien rangkap dua. Lembar pertama dikirim ke tempat

5)
6)

rujukan bersama pasien yang bersakutan. Lembar kedua disimpan sebagai arsip.
Mencatat identitas pasien pada buku register pasien.
Menyiapkan sarana transportasi (ambulans) dan sedapat mungkin lancar menjalin

7)

komunikasi dengan tempat tujuan rujukan.


Pengiriman pasien ini sebaiknya dilaksanakan setelah diselesaikan administrasi

keuangan pada pasien yang bersangkutan.


4. STANDART OPERASIONAL PROSEDUR MERUJUK SPESIMEN DAN PENUNJANG
DIAGNOSTIK LAINNYA
Pemeriksaan spesimen dan penunjang diagnostik lainnya dapat dirujuk
apabila pemeriksaannya memerlukan peralatan medik/tehnik pemeriksaan
laboratorium dan penunjang diagnostik yang lebih lengkap.Spesimen dapat
dikirim dan diperiksa dengan atau tanpa disertai pasien yang bersangkutan.
Rumah sakit atau unit pelayanan kesehatan yang menerima rujukan spesimen

tersebut harus mengirimkan laporan hasil pemeriksaan spesimen yang telah


diperiksanya.

a. Prosedur Klinis:
1)
2)

Menyiapkan pasien/spesimen untuk pemeriksaan lanjutan.


Untuk spesimen, perlu dikemas sesuai dengan kondisi bahan yang akan dikirim
dengan

memperhatikan

aspek

sterilitas,

kontaminasi

penularan

penyakit,

keselamatan pasien dan orang lain serta kelayakan untuk jenis pemeriksaan yang
3)

diinginkan.
Memastikan bahwa pasien/spesimen yang dikirim tersebut sudah sesuai dengan

4)

kondisi yang diinginkan dan identitas yang jelas.


Berikan informasi tentang tujuan, alasan dan besarnya biaya dilakukannya

5)

pemeriksaan tersebut.
Siapkan inform consent untuk tindakan yang memerlukan persetujuan.

b. Prosedur Administratif:
1)

Mengisi format pemeriksaan spesimen/penunjang diagnostik lainnya secara cermat


dan jelas, informasi jenis spesimen/penunjang diagnostik, pemeriksaan yang yang
diinginkan, identitas pasien dan diagnosa sementara, tujuan rujukan serta identitas

2)

unit pengirim.
Mencacat informasi yang diperlukan di buku register unit untuk pemeriksaan

3)

laboratoriun atau penunjang diagnostik yang diinginkan,


Mengirim format pemeriksaan spesimen ke Instalasi laboratorium, apabila rujukan

4)

yang diinginkan ditujukan pada laboratorium luar rumah sakit,


Menyimpan format pemeriksaan penunjang diagnostik pada status list pasien,
apabila yang dibutuhkan adalah penunjang diagnostik.

RUJUKAN DI DALAM RUMAH SAKIT


Rujukan didalam rumah sakit adalah system pelayanan kesehatan yang dilakukan didalam
rumah sakit itu sendiri.
Rumah Sakit Panti Nirmala melakukan system rujukan didalam rumah sakit dalam upaya
pelayanan rawat inap dengan:
g.
h.
i.
j.
k.
l.

Instalasi Radiologi
Instalasi Laboratorium
Instalasi Rehabilitasi Medis
Instalasi Gisi
Instalasi Kamar Operasi
Unit Hemodialisa

Berikut tata laksana rujukan di dalam rumah sakit


5. LANGKAH- LANGKAH MERUJUK PASIEN
Upaya untuk kemudahan dan kelancaran tata laksana merujuk pasien , maka
diharapkan petugas memperhatikan langkah-langkah sebagai berikut:
a. Tentukan tempat rujukan.
b. Berikan informasi pada keluarga dan penderita.
c. Siapkan dan sertakan dokumentasi tertulis tentang data sosial, diagnosa,
pengobatan (terapi yang pernah diberikan kepada pasien, tindakan yang
dilakukan, hasil-hasil pemeriksaan).
d. Kirimkan informasi pada tempat yang dituju:
1) Beritahukan bahwa akan ada penderita yang akan dirujuk.
2) Minta petujuk apa yang perlu dilakuakn dalam rangka persiapan dan selama
dalam perjalanan ke tempat rujukan.
e. Siapkan pasien.
f. Siapkan ambulans.
g. Siapkan petugas yang akan merujuk.
h. Pengiriman penderita dengan aman.

BAB VI
DOKUMENTASI
Untuk pendokumentasian pasien yang dirujuk di Rumah Sakit ....ke rumah sakit lain:
5.

Dokumentasi pada RM .....1 untuk rawat inap, RM .... pada ruang IPI

6.

RM .... pesanan pasien keluar

7.

Lembar rujukan

Untuk rujukan bahan laboratorium atau penunjang diagnostik lain:


1. Buku ekspedisi / buku register laborat untuk pengiriman bahan
2. Lembar Permintaan pemeriksaan laborat
3. Lembar permintaan radiologi/ MRI

BAB VII
PENUTUP
Panduan ini disusun untuk menjadi acuan pelaksanaan merujuk pasien sesuai prosedur
di RS.... Tentunya masih banyak kekurangan dan kelemahan dalam pembuatan panduan ini,
kerena terbatasnya pengetahuan dan kurangnya rujukan atau referensi.
Tim penyusun banyak berharap para pembaca memberikan kritik dan saran yang
membangun kepada tim penyusun demi kesempurnaan panduan di kesempatan berikutnya.
Semoga panduan ini berguna bagi tim Akses ke Pelayanan dan Kontinuitas Pelayanan
Rumah Sakit ... pada khususnya juga untuk para pembaca pada umumnya.