Anda di halaman 1dari 3

VIII.

METODE PELAKSANAAN PEKERJAAN PASANGAN


DINDING BATA

PEKERJAAN ARSITEKTUR
PEKERJAAN DINDING
1. PEKERJAAN PASANGAN DINDING BATA
1.1. Lingkup pekerjaan
Meliputi pengadaan bahan dan pemasangan dinding sisi dalam/luar bangunandan
dinding pembatas ruangan, pagar atau sesuai gambar.
1.2. Bahan
1.2.1. Bahan dinding untuk bagian dalam bangunan dan dinding luar
bangunan
Batu bata merah biasa yang dipakai mengalami pembakaran sampai matang, bila
direndam didalam air tetap utuh, tidak pecah atau hancur. Ukuran tebal batu bata
dapat disesuaikan dengan tebal dinding akhir (finish) yang disyaratkan dalam
gambar. Batu bata ringan ataupun jenis lainnya dapat digunakan untuk dinding
jika disetujui oleh Manajemen Konstruksi. Sebelum pekerjaan dimulai,
memberikan contoh bahan kepada Manajemen Konstruksi Pengawas untuk
dimintakan persetujuannya. Contoh batu bata yang telah disetujui
disimpan di
kantor proyek. Apabila bahan yang datang tidak sesuai dengan contoh yang telah
disetujui, maka Manajemen Konstruksi /Pengawas berhak menolak bahan tersebut
dan segera mengeluarkan bahan tersebut dari lokasi proyek dalam waktu 2 kali 24
jam.
1.2.2. Bahan untuk campuran siar bata
Bahan yang dipakai memakai pasir dan semen dengan perbandingan 1: 3 untuk
pekerjaan pasangan bata trassram dan perbandingan 1 : 5 untuk pekerjaan
pasangan bata biasa atau sesuai dengan gambar perencanaan.
1.3. Pelaksanaan
Sebelum batu bata dipasang, batu bata tersebut
direndam dalam air
sampai gelembung udara tidak terlihat lagi. Batu bata yang dipasang
utuh, kecuali untuk pasangan sudut dapat memakai batu bata pecahan.
Mengerjakan pengukuran bangunan (uitzet) secara teliti dan sesuai gambar.
Selama 1 (satu) hari pemasangan dinding bata tidak boleh lebih dari
1 (satu) meter dan pengakhiran pemasangan pada satu hari
dibuat
bertangga menurun dan tidak tegak bergigi, untuk menghindari retaknya
dinding dikemudian hari.
Pada semua pasangan bata batu, satu sama lain
dapat mengikat
dengan sempurna, tidak dibenarkan menggunakan batu bata pecahan
kecuali untuk pasangan sudut/las-lasan.
Pada pasangan batu bata 1 batu dan pasangan yang lebih tebal disusun
sesuai dengan petunjuk/peraturan yang seharusnya.

30 | P a g e

Pada tiap pertemuan tegak lurus terdapat ikatan pemasangan yang


sempurna kecuali di tiap-tiap pertemuan dimana ada tiang-tiang beton
yang merupakan bingkai.
Setiap pertemuan tegak lurus, terdapat ikatan pemasangan yang
sempurna, kecuali ditiap-tiap pertemuan dimana ada tiang-tiang beton
merupakan bingkai.
Bidang dinding yang luasnya lebih dari 10 m2
ditambah kolom dan
balok penguat (beton praktis) dengan ukuran 13x13 cm, pembesian 4 bh
10 mm, beugel (ring) 8 mm tiap jarak 15 cm.
Seluruh keliling kosen-kosen pintu dan jendela,
diberi kolom dan balok
beton dengan ukuran 13x13 cm, pembesian 4 bh 10 mm, beugel (ring)
8 mm tiap jarak 15 cm.
Semua pasangan baru, dijaga tidak terkena sinar matahari langsung dan
Pihak Kami menyediakan karung- karung yang digunakan untuk menutup
pasangan serta keadaannya
basah, selain karung goni, juga dapat
digunakan kajang bogor atau lainnya untuk menutup pasangan tersebut.

Pembuatan lubang pada pasangan dinding untuk steger sama sekali tidak
diperkenankan.
Bagian pasangan dinding yang berhubungan dengan setiap bagian
pekerjaan beton (kolom, balok, listplank beton dan lain-lain) diberi stekstek besi beton 10 mm jarak 60 cm, yang terlebih dahulu ditanam
dengan baik pada bagian kolom beton dan pada bagian yang tertanam
dalam pasangan batu bata sekurang-kurangnya
40 cm, kecuali ditentukan lain oleh Manajemen Konstruksi/Pengawas,
pemasangan stek besi dilakukan sebelum beton dicor.
Di tempat yang akan terdapat kosen pintu, kosen jendela, lubang ventilasi
dan lain-lain, penempatan pasangan batu bata hendaknya disesuaikan.
Lubang-lubang untuk instalasi listrik, plumbing, AC atau lain-lain dimana
diperlukan adanya instalasi listrik, plumbing, AC dan lain-lainnya, yang
ditanam pada dinding, maka
dibuat pahatan secukupnya, pahatan
tersebut setelah dipasang pipa
ditutup dengan adukan yang sama, bila
pahatannya untuk diisi lebih dari 1 (satu) pipa, lubang pahatan tersebut
dibungkus kawat nyamuk.
2. PEKERJAAN PLESTERAN DAN ACIAN DINDING
2.1. Lingkup pekerjaan
a) Termasuk dalam pekerjaan plesteran ini adalah penyediaan tenaga kerja,
bahan-bahan, peralatan termasuk alat-alat bantu dan alat-alat angkut yang
diperlukan untuk melaksanakan pekerjaan plesteran dinding, sehingga dapat
dicapai hasil plesteran yang bermutu baik.
b) Pekerjaan acian dinding dikerjakan pada permukaan dinding, kolom-kolom
beton, balok-balok beton, listplank beton, serta bagian lain yang diplester.
c) Plesteran boleh dikerjakan apabila seluruh instalasi jaringan listrik, telepon,
antenna TV, kabel data, AC, air bersih, air panas, air kotor/ bekas, air hujan,
sudah selesai dipasang.
2.2. Bahan
Bahan yang dipakai untuk plesteran memakai bahan pasir dan semen dengan
komposisi perbandingan 1 : 3 untuk pekerjaan dinding bata trassram dan 1 : 4
untuk pekerjaan dinding bata biasa atau sesuai dengan gambar.
2.3. Pelaksanaan
a) Permukaan dinding yang akan diplester dibersihkan dari kotoran, debu,
partikel lain.
b) Pencampuran menggunakan mesin mixer.
c) Pencampuran air secara bertahap dan diaduk sampai rata selama 3-4
menit.
d) Pekerjaan plesteran dapat dilaksanakan bilamana pekerjaan pasangan
telah selesai dipasang, kolom dan ring balok telah dicor, bobokan untuk
31 | P a g e

instalasi listrik (pipa), AC, instalasi air bersih dan instalasi lainnya telah
ditanam dalam dinding.
e) Dinding pasangan bata yang akan diplester, sebelumnya selalu disirami
air sampai jenuh selama 3 hari, agar adukan plesteran dapat melekat
dengan baik pada dinding.
f)
Plesteran halus (acian) dapat dilaksanakan sesudah plesteran berumur 8 hari
(kering benar).
g) Pasangan kepala plesteran
dibuat pada jarak 100 cm, dipasang tegak
lurus dan menggunakan potongan kecil kayu plywood, untuk patokan
kerataan dinding, potongan plywood tersebut
dilepas apabila kepala
plesteran telah mongering.
h) Ketebalan plesteran mencapai ketebalan permukaan dinding/kolom
yang dinyatakan dalam gambar. Tebal plesteran 15-20 mm. Jika ketebalan
melebihi dari 2 cm diberi tambahan kawat ayam (wire mesh), untuk
memperkuat daya lekat plesteran.
i) Seluruh pertemuan bidang plesteran dengan keliling kosen dibuat tali air
ukuran 5 x 5 mm, atau 6 x 6 mm atau sesuai permintaan, hasil pengerjaan
lurus, rata, rapih, baik dan tidak bergelombang.
j)
Untuk permukaan yang datar, mempunyai toleransi lengkung atau
cembung tidak melebihi 5mm untuk setiap jarak 200 cm. Jika melebihi,
berkewajiban memperbaikinya dengan biaya atas tanggungan Pihak Kami.
k) Kelembaban plesteran dijaga sehingga pengeringan berlangsung
wajar, tidak terlalu tiba-tiba dan membasahi permukaan plesteran
setiap kali terlihat kering dan
dilindungi dari terik matahari langsung
dengan bahan penutup yang dapat mencegah penguapan air secara cepat.
l)
Jika terjadi keretakan sebagai akibat pengeringan yang tidak baik, atau
akibat lainnya, maka plesteran tersebut dibongkar dan diperbaiki sampai
dinyatakan dapat diterima oleh Manajemen Konstruksi / Pengawas dengan
biaya atas tanggungan Pihak Kami. Selama 7 (tujuh) hari setelah
pengacian selesai penyedia
selalu menyiram dengan air sampai jenuh
sekurangkurangnya 1 kali sehari.
m) Sudut-sudut luar dinding : - Seluruh sudut vertical, dikerjakan dengan baik,
tegak dan lurus.
n) Pekerjaan finishing (pengecatan) dapat dilakukan apabila plesteran telah
berumur lebih dari 21 (dua puluh satu) hari, dan plesteran tersebut sudah
benar-benar dalam keadaan kering.

32 | P a g e