Anda di halaman 1dari 3

IX.

METODE PELAKSANAAN PEKERJAAN KOSEN, PINTU


DAN JENDELA

IX. PEKERJAAN KOSEN, PINTU DAN JENDELA KAYU SERTA KACA


1.

Umum
Material kosen, pintu, jendela adalah material yang berkaitan erat dengan
arsitekturnya dan termasuk material halus, finishing yang perlu diperhatikan
prosedurnya baik mulai dari pemasangan sampai pemeliharaannya. Untuk
menghindari resiko salah pemasangan, ukuran dan material kosen maupun
accesoriesnya, untuk itu penyedia memperhatikan hal-hal sebagai berikut :
a) mengadakan pemeriksaan pengukuran di lapangan, agar ukuran kosen
yang dipasang telah disesuaikan dengan ukuran di lapangan dan
membuat shop drawings, lalu diajukan kepada Manajemen Konstruksi dan
Perencana untuk dimintakan persetujuannya.
b) mengajukan contoh-contoh bahan yang digunakan pada proyek ini.
c) Bahan yang cacat dan bernoda tidak boleh digunakan, bahan yang
dipasang sesuai dengan contoh bahan yang sudah disetujui
Perencana/Manajemen Konstruksi.
d) Pekerjaan ini meliputi penyediaan bahan, pengerjaan, pemasangan
alat-alat bantu, alat-alat angkut dari gudang ke lokasi proyek dan
peralatan lainnya.
e) Sebelum kosen dibuat/dipesan,
diwajibkan membuat mock-up kosen,
pintu, jendela dengan skala 1 : 1, lengkap dengan kunci, engsel, kaca
dan finishing melamik di proyek untuk diperiksa dan di ACC terlebih
dahulu oleh Manajemen Konstruksi dan Perencana Arsitektur.
f) Pemasangan kosen dilakukan paling akhir setelah dinding diplester dan
diaci, naad/pertemuan kosen dengan dinding diberi sealent.

2.

Bahan / Material
Bahan yang dipakai menggunakan kayu Kamper Samarinda atau sesuai
dengan gambar / spesifikasi, dan tidak terdapat cacat kayu, ukuran minimal 6
cm x 15 cm dengan double skonengan. Jalusi memakai bahan yang sama,
tebal jadi 1,5 cm.

33 | P a g e

Persiapan
a. Ukuran-ukuran kosen
dicek dahulu berdasarkan gambar dan
kondisi di lapangan, bila perlu ada penyesuaian-penyesuaian /
koreksikoreksi pada gambar. Bila kondisi lapangan dan gambar
kerja
tidak sesuai, harus dilaporkan kepada Manajemen Konstruksi
/Perencana untuk diperiksa.
b.
Untuk ukuran kosen pintu dan daun pintu yang berhubungan
dengan areal luar seperti teras, selasar, balkon, kamar mandi / wc
dan sebagainya, atau yang berhubungan dengan perbedaan peil
lantai, perlu ada penambahan ketinggian kosen dan daun pintu
agar tidak ada celah, pada teras, selasar dan balkon setinggi 2
cm, sedang pada KM/WC/Toilet tingginya ditambah 5 cm atau
sesuai ketinggian perbedaan peil lantai pada tiap pintu kosennya,
demikian juga untuk daun pintunya perlu ditambah. Penambahan
ketinggian kosen/pintu tidak berarti kayunya yang disambung,
tetapi ukuran tinggi kosen/pintu ditambah pada saat pembuatan
kosen dan pintunya, sehingga tidak terjadi tambatan pada

kosen atau pintu. Bila terjadi tambalan, maka kosen dan daun
pintu tersebut dibongkar dan diganti dengan yang baru, biaya
penggantiannya ditanggung oleh Pihak Kami.

Pemasangan
a) Kosen hanya diperkenankan dipasang bila kondisi di lapangan sudah
memadai, pekerjaan-pekerjaan kasar seperti : pengecoran
struktur, pemasangan dinding bata, floor/ rabat beton lantai
dasar, pengerjaan struktur lantai atas, kuda-kuda dan atap sudah
selesai dipasang dan pekerjaan menuju tahap finishing (lebih baik
bila dinding dan lantai sudah di finish).
b)
Kosen-kosen tidak diperkenankan dipasang bila masih dalam
pekerjaanpekerjaan
struktur/persiapan,
untuk
menghindari
kesalahan ukuran dan terjadi kerusakan-kerusakan akibat
benturan.
c)
Kosen-kosen yang sudah dipasang dilindungi dari kerusakankerusakan akibat tabrakan/benturan dengan
ditutup
lembaran
plywood
9
mm
atau
papan,
penutupan
papan/
plywood dipasang/ ditempatkan pada lubang-lubang skonengan,
sehingga tidak merusak permukaan kayu kosen akibat paku,
pemakuan
untuk
lembaran
plywood
pelindung
dengan
menggunakan paku kecil.
d) Kosen-kosen pintu, jendela, bovenlight yang terletak di antara
2
kolom/
dinding, dipasang rapat/presisi, tidak boleh ada
plesteran tambahan atau belah, yang ada hanya boleh untuk tali
air selebar 5 mm.
e)
Tali air dipasang pada seluruh keliling kosen pintu dan jendela
dengan lebar 5 mm tidak difinish cat, pengecatan dinding hati-hati,
agar tali air/naad tersebut tidak terkena lapisan cat
f)
Dalam pemasangan / penyetelan kosen, penggunaan paku yang
dapat merusak permukaan kayu kosen
dihindari, pemakuan
pada tempat yang ada terdapat engsel, atau accessories pintu
atau jendela, sehingga lubang-lubang bekas paku tidak terlihat.
g)
Pada
saat
melakukan
plesteran/acian,
adukan
yang
menempel pada kosen
segera dibersihkan/dicuci sebelum
adukan mengering.

Finishing Akhir
a. Finishing akhir untuk seluruh kosen, daun pintu kayu dan daun
jendela di finish Melamix; material finishing
sudah
dapat
persetujuan
terlebih
dahulu
oleh
Perencana/Manajemen
Konstruksi (lihat spesifikasi pekerjaan pengecatan).
b. Accessories seperti engsel pintu, handle, letak engsel pintu, kunci
pintu, engsel jendela jungkit dan pengunci jendela dan sebagainya,
dan cara pemasangannya
dibuat mock-up terlebih dahulu dan
dimintakan persetujuan dari Arsitek/Manajemen konstruksi.
c. Lebar engsel pintu lebih kecil minimal 5 mm dari lebar daun
pintu/jendela, agar engsel tertanam dengan baik.
d. Letak posisi engsel pintu, engsel jendela, handle, kunci di ACC
terlebih dahulu oleh Arsitek.
e. Posisi engsel jungkit untuk daun jendela tertanam dengan baik,
dan tidak boleh terlihat pada waktu jendela dalam keadaan
tertutup, baik dari dalam, maupun dari luar.
f.
Semua kosen, pintu, jendela yang sudah difinish, dilindungi/dibungkus
dengan plastik.

4. Pekerjaan Daun Pintu Panel


a. Daun pintu panel ini terbuat dari kayu Kamper Samarinda, rangka
vertical, horizontal tengah dan atas setelah diserut halus (ukuran
jadi) dengan ukuran yang sesuai dengan gambar.
b. Sebelum pekerjaan dimulai,
membuat shop-drawing, tentang
bentuk pintu panel beserta ukuran- ukuran dengan skala 1:10,
34 | P a g e

juga digambarkan letak-letak engsel, handle, kunci disertai


dengan ukuranukurannya, lalu diajukan kepada Manajemen
Konstruksi & Arsitek/Perencana untuk disetujui.
c. Daun pintu panel ini dibuat di workshop, untuk itu agar Pihak
Kami mengajukan sub pekerjaan pintu/jendela kepada Arsitek
Perencana/Manajemen Konstruksi untuk disetujui.
d. Pemasangan daun pintu ini dipasang oleh tenaga yang ahli
dalam pemasangan daun pintu, agar hasil pemasangannya benarbenar rapih dan halus.
5. Pekerjaan Daun Pintu Kaea dan Daun Jendela Kaea
- Daun pintu kaca
a) Rangka/frame daun pintu kaca terbuat dari kayu Kamper Samarinda,
ukuran jadi untuk rangka vertical dan horizontal disesuaikan dengan
gambar.
b) Sebelum pekerjaan dimulai mengajukan gambar kerja kepada
Perencana/Manajemen Konstruksi untuk disetujui.
c) Pembuatan daun pintu, dilakukan di workshop.
d) Pemasangan daun pintu dikerjakan oleh tenaga yang ahli dalam
pemasangan daun pintu.
- Daun jendela
a) Rangka/frame daun jendela kaca memakai kayu Kamper Samarinda,
ukuran disesuaikan dengan gambar.
b) Pembuatan daun jendela dilakukan di workshop.
c) Pemasangan daun jendela dikerjakan oleh tenaga yang ahli dalam
pemasangan daun jendela.
d) Pemasangan engsel jungkit
mengikuti petunjuk spesifikasi
teknisnya, sehingga dapat menghasilkan pemasangan yang rapih dan
baik, lancar dibuka dan ditutup.

35 | P a g e