Anda di halaman 1dari 7

Audit Atas Siklus Akuisisi Modal Dan Pembayaran Kembali :

Studi Kasus
I.

Latar Belakang
Kebijakan permodalan perusahaan harus dapat mempertimbangkan kebutuhan
ekonomis perusahaan tersebut, serta manfaat yang dapat diperoleh tanpa membebani
keuangan perusahaan. Sumber modal perusahaan dibagi menjadi dua, yaitu sumber
internal dan eksternal.
Modal yang berasal dari sumber internal adalah modal atau dana yang dibentuk
atau dihasilkan di dalam perusahaan. Sumber modal tersebut diantaranya laba ditahan
serta depresiasi. Alasan perusahaan menggunakan sumber modal internal diantaranya
karena tidak adanya kewajiban untuk membayar bunga atas dana yang dipakai, setiap
saat tersedia jika diperlukan serta biaya pemakaian yang relatif murah. Sedangkan
sumber modal eksternal adalah sumber modal yang berasal dari luar perusahaan dan
berasal dari kreditur dan pemilik, peserta atau penanam saham di perusahaan. Sumber
modal eksternal diantaranya penerbitan saham preferen, saham biasa (modal sendiri)
serta hutang obligasi, hipotek, wesel bayar (modal asing). Alasan penggunaan sumber
modal eksternal diantaranya jumlah dana yang digunakan tidak terbatas dan bersifat
fleksibel.
Salah satu sumber modal yang biasa digunakan oleh perusahaan adalah hutang.
Kebijakan penggunaan utang sebagai sumber modal perusahaan menjadi sangat penting
karena akan muncul biaya utang yang menjadi risiko finansial dari perusahaan tersebut.
Apabila sebuah perusahaan tidak mampu mengolah utangnya dengan baik, maka bisa

II.

dipastikan kondisi finansial perusahaan tersebut buruk.


Landasan Teori
Siklus akusisi modal dan pembayaran kembali berfokus pada akuisisi sumber daya
modal melalui utang berbunga dan ekuitas pemilik dan pembayaran kembali modal
tersebut. Dalam siklus ini juga tercakup pemmbayaran utang dan dividen. Siklus akusisi
modal dan pembayaran kembali memiliki empat karakteristik, diantaranya :
1. Jumlah transaksi yang mempengaruhi saldo akun hanya sedikit, tetapi setiap
transaksi biasanya sangat material, misalnya obligasi yang diterbitkan perusahaan
biasanya memiliki nilai nominal yang cukup besar, tetapi obligasi tersebut jarang
diterbitkan,
2. Tidak dimasukkannya atau salah saji suatu transaksi bisa sangat material, yang
cukup menjadi perhatian bagi auditor,
3. Muncul hubungan legal antara entitas klien dengan pemegang saham, obligasi,
atau pemilikan dokumen sejenis, dalam hal ini auditor harus berhati-hati dalam
persyaratan legal perjanjian utang dan modal, dan
4. Terdapat hubungan langsung antara akun bunga dan dividen dengan utang dan
ekuitas, sehingga harus dilakukan verifikasi beban bunga dan utang bunga terkait
secara berkesinambungan,

Sebagai bagian dari prosedur penilaian risiko, auditor harus mempelajari transaksi akusisi
modal saat mencoba memahami bisnis dan industry klien.
Akun-akun dalam siklus akusisi modal dan pembayaran kembali bergantung pada
jenis bisnis yang dioperasikan perusahaan dan bagaimana operasi ini didanai. Akun-akun
tersebut diantaranya:

Utang dagang
Utang hipotek
Utang obligasi
Beban bunga
Utang bunga

Kas di bank
Modal saham biasa & preferen
Utang dividen
Saldo laba
Saham treasuri

Salah satu akun dalam siklus akusisi modal dan pembayaran kembali adalah
wesel bayar. Wesel bayar adalah kewajiban legal kepada kreditur, yang dijamin atau tidak
dijamin dengan aset dan dikenakan bunga. Periode wesel bayar ini dantara satu bulan
sampai dengan satu tahun, atau bahkan bisa lebih lama dengan berbagai macam aset
yang bisa diigunakan sebagai jaminan.
Dalam hal ini, auditor biasanya memasukkan pengujian atas pokok pinjaman
dan pembayaran bunga sebagai bagian dari audit atas wesel bayar karena pembayaran
dicatat dalam jurnal pengeluaran kas. Tujuan dari audit atas wesl bayar ini adalah untuk
menentukan apakah:
Pengendalian internal atas wesel bayar sudah memadai,
Transaksi pembayaran pokok dan bunga dalam wesel bayar diotorisasi dengan

benar dan dicatat sesuai enam tujuan audit terkait transaksi, dan
Kewajiban atas wesel bayar dan beban bunga dan utang berjalan yang terkait
dinyatakan dengan wajar seperti ditentukan dalam tujuh dari delapan tujuan audit
terkait saldo (nilai realisasi tidak diterapkan dalam akun kewajiban).
Metodologi untuk mendesain pengujian perincian saldo dalam siklus akusisi

modal dan pembayaran kembali (wesel bayar) yaitu :


1. Mengidentifikasi risiko bisnis klien yang mempengaruhi wesel
bayar.
2. Menentukan salah saji yang dapat diterima dan menilai risiko
bisnis klien untuk wesel bayar.
3. Menilai risiko pengendalian atas wesel bayar.
4. Mendesain dan melakukan pengujian pengendalian dan
pengujian substantif atas transaksi.

5. Mendesain dan melakukan prosedur analitis atas wesel

Tahap I

Tahap II

bayar.
6. Mendesain pengujian perincian atas wesel bayar untuk
memenuhi tujuan audit terkait saldo (prosedur audit, jumlah

Tahap III

sampel, sampel yang dipilih, penetapan saldo).


Pengendalian yang penting untuk wesel bayar diantaranya:
Otorisasi yang memadai atas penerbitan wesel bayar baru, yang
menjadi tanggung jawab dewan direktur atau manajemen level atas
dan telah disetujui dalam Rapat Umum Pemegang Saham,
Pengendalian yang memadai atas pembayaran kembali pokok
pinjaman dan bunganya, yang seharusnya maenjadi fokus dalam
siklus akusisi modal dan pembayaran kembali,
Dokumen dan pencatatan yang memadai, dan
Verifikasi independen secara periodik, degan melakukan rekonsiliasi
buku besar yang dilakukan oleh karyawan yang tidak bertanggung
jawab atas pencatatan wesel bayar (pokok serta bunganya).
III.

Studi Kasus

PT XXX mengeluarkan hipotek 20 tahun pada tanggal 17 Juni 2013 senilai Rp


2.600.000.000,00 dan menjaminkan satu-satunya bangunan pabriknya. Setelah
penerbitan hipotek, setiap bulan perusahaan melakukan pembayaran sebesar Rp
20.000.000,00 kepada pemegang hipotek. Tahun ini merupakan tahun pertama kalinya
perusahaan mengeluarkan hipotek.

Studi Kasus :
Auditor dapat melakukan pengujian atas pengendalian internal penerbitan hipotek,
diantaranya:
a. Melakukan pemeriksaan atas penerbitan hipotek, apakah sesuai prosedur
(melalui RUPS) serta telah dilakukan otorisasi oleh manajemen level atas.
b. Mempersiapkan jadwal pemeriksaan lengkap untuk berkas permanen hipotek
tersebut sehingga didapatkan informasi yang akurat mengenai hipotek yang
diterbitkan sehingga akan mempermudah audit yang akan dilakukan pada
masa yang akan datang. Informasi-informasi yang dapat digali dari hipotek
tersebut menyangkut unsur legalitas penerbitannya seperti harga pembelian,
tanggal pembelian, daftar-daftar perjanjian, barang yang dijadikan jaminan
hipotek, jadwal amortisasi pokok dan bunga hipotek. Hal ini dapat dipermudah
jika auditor memiliki kemampuan dalam aplikasi komputer yang mampu
memperhitungkan hal-hal tersebut diatas.
c. Audit atas hipotek, beban bunga serta bunga yang harus dibayarkan harus
dilakukan bersama-sama karena ketiga akun tersebut saling terkait sehingga
kemungkinan salah saji klien dapat diketahui lebih cepat dan lebih efektif
d. Dalam laporan keuangan, standar akuntansi mengharuskan pengungkapan
hal-hal yang berkaitan dengan hipotek, seperti persyaratan dalam hipotek
termasuk suku bunga, tanggal jatuh tempo, informasi pembayaran lima tahun,
aset yang dijaminkan, dan jadwal amortisasi. Dengan demikian, auditor dapat
menentukan apakah pengungkapan klien atas hipotek yang diterbitkan telah

lengkap dan akurat.


Melakukan verifikasi atas penerbitan hipotek, diantaranya:
a. Apakah penerbitan hipotek telah diotorisasi oleh manajemen level atas (atau
RUPS).
b. Mendapatkan berkas permanen hipotek yang berisi jumlah pembayaran, suku
bunga, jaminan.
c. Konfirmasi dengan lembaga pinjaman mengenai hipotek tersebut (apaha

sesuai dengan berkas permanen yang diterima dari klien).


d. Uji kewajaran atas beban bunga.
Melakukan prosedur analitis
Auditor harus melakukan prediksi independen atas biaya bunga, menggunakan
rata-rata hipotek yang beredar dan rata-rata tingkat bunga, sehingga dapat
dievaluasi apakah beban bunga telah wajar dan telah diakui.

Prosedur Analitis
Menghitung kembali perkiraan

beban bunga berbasis pada rata-rata tingkat

Salah Saji Yang Mungkin Terjadi


Salah saji atas beban bunga dan

utang bunga

bunga utang dan keseluruhan hipotek


bulanan

Membandingkan hipotek beredar

Salah saji hipotek

yang diterbitkan oleh perusahaan sejenis

Membandingkan total saldo hipotek,

Salah saji atas beban bunga dan

beban bunga, dan utang bunga atas hipotek

utang bunga

dari perusahaan sejenis

Melakukan pengujian terperinci atas saldo


Titik awal dalam audit hipotek ini adalah jadwal hipotek dan utang bunga yang
didapatkan dalam berkas permanen dari klien. Berkas permanen tersebut termasuk
informasi terperinci untuk seluruh transaksi yang terjadi sepanjang tahun atas pokok
pinjaman dan bunga, saldo awal dan saldo akhir untuk hipotek dan beban bunga
serta informasi lainnya seperti tanggal jatuh tempo, tingkat bunga dan aset yang
dipakai sebagai jaminan. Dua tujuan penting untuk audit terkait saldo atas hipotek
adalah:
a. Hipotek yang diterbitkan sudah dimasukkan (existence) dan
b. Hipotek dalam daftar telah dicatat dengan akurat (accuration)
Berikut ini beberapa prosedur yang digunakan untuk menguji kelengkapan
penerbitan hipotek:

Prosedur Umum Pengujian

Keterangan

Terkait Saldo

Hipotek benar-

Perincian Saldo

Melakukan konfirmasi atas

benar ada (keberadaan)

hipotek kepada kreditur

Memeriksa duplikat salinan

RUPS atas persetujuan pinjaman

Memeriksa duplikat salinan

Penghitungan

bunga berjalan dalam

hipotek untuk pokok pinjaman dan

untuk tingkat bunga dan

skedul sudah sesuai

tingkat bunganya

Melakukan konfirmasi

jumlah hipotek dapat

hipotek, tingkat bunga, dan tanggal

net present-value

Tujuan Audit

hipotek untuk otorisasi

Memeriksa notulensi hasil

Hipotek dan

(akurat)

menggunakan teknik

terakhir pembayaran kepada


pemegang hipotek

Menghitung kembali hutang


bunga

Memeriksa hipotek yang

diterbitkan sudah

dibayar untuk menentukan apakah

dilakukan untuk

dimasukkan dalam

merupakan kewajiban pada tanggal

menemukan apakah

skedulnya

neraca

ada kesalahan dalam

Hipotek yang

Prosedur ini

(kelengkapan)

Melakukan konfirmasi bank

penerbitan hipotek.

standar yang memasukkan referensi


khusus atas keberadaan hipotek dari

Hipotek sesuai

bank di mana klien berbisnis

Menelusuri total hipotek ke

dengan skedul hipotek

buku besar

dalam berkas permanen

dan sesuai dengan buku


besar (kecocokan
perincian)

Hipotek
diklasifikasikan dengan

Memeriksa tanggal jatuh

benar (klasifikasi)

tempo pada duplikat hipotek

Menelaah apakah terdapat

hipotek atau utang dari pihak terkait

Memeriksa hipotek untuk

Klien memiliki

kewajiban membayar

menentukan apakah klien memiliki

hipotek (kewajiban)

kewajiban membayar

Selain itu, penyajian dan pengungkapan sangat penting dalam hipotek karena
GAAP mensyaratkan bahwa penjelasan tambahan (footnote disclosure) harus
cukup menggambarkan persyaratan hipotek yang beredar dan aset yang djadikan
jaminan atas utang tersebut. Sebagai contoh perlu diungkapkan dalam penjelasan
tambahan jika pinjaman tersebut mensyaratkan restriksi signifikan atas aktivitas
IV.

perusahaan seperti provisi saldo atau restriksi pembayaran dividen.


Simpulan
Seperti dikemukakan di atas, siklus akuisisi modal dan pembayaran kembali
mempunyai karakteristik yang unik, diantaranya jumlah transaksi dalam satu tahun hanya
sedikit namun masing-masing transaksi memiliki nilai yang cukup material, sehingga
dapat mempengaruhi desain dan performa pengujian atas siklus ini. Akun-akun dalam
siklus ini diantaranya hipotek, obligasi serta modal saham biasa dan preferen.
Tujuan audit atas siklus ini diantaranya untuk menentukan apakah sistem
pengendalian atas siklus ini telah memadai, apakah transaksi yang terjadi dalam siklus ini
telah diotorisasi dengan benar serta apakah pembayaran beban telah sesuai dengan
kewajiban (beban bunga, dividen) yang ditimbulkan akibat dari transaksi dalam siklus ini.
Sedangkan tujuan audit terkait saldo atas siklus akuisisi modal dan pembayaran
kembali diantaranya keberadaan, akurasi, kelengkapan, kecocokan perincian, klasifikasi

V.

pisah batas, dan kewajiban.


Daftar Pustaka

Elder, Randal J., Mark S. Beasley, Alvin A. Arens (2011). Jasa Audit dan
Assurance : Pendekatan Terpadu (Adaptasi Indonesia). Terj. Amir Abadi Jusuf.
Jakarta : Salemba Empat.
www.eprints.uny.ac.id/8028/2/BAB%201-08408147014.pdf

Syahid, Imam. Definisi Sumber Modal (2013).


http://ekonomi.kompasiana.com/wirausaha/ 2013/04/29/modal-oh-modal-saat-

berwirausaha-555870.html
Apriono, Andi. Sumber Modal (2009).
http://ilmumanajemen.wordpress.com/2009/01/17/ sumber-modal/

Disusun Oleh :
Bagus Dwi

Kussetyawan

1411080010

S-1 Akuntansi
Intensif

Auditting II

Anda mungkin juga menyukai