Anda di halaman 1dari 8

1.

Tujuan Intruksional Umum


Mempelajari dan melaksanakan pembuatan kompon karet untuk out sole (sol luar) sepatu
casual.
2. Tujuan Intruksional Khusus
Setelah melaksanakan praktek, mahasiswa diharapkan mampu memahami dengan baik secara
mandiri, tentang berbagai hal yang berhubungan dengan :
a. Menentukan komposisi jenis bahan baku serta khemikalia yang akan digunakan untuk
pembuatan out sole
b. Membuat formula kompon untuk out sole sepatu casual
c. Membuat kompon karet untuk out sole sepatu casual
d. Melaksanakan uji kematangan kompon dengan Rheometer
3. Pokok Bahasan Materi
Proses pembuatan kompon adalah proses pencampuran antara bhan baku karet (karet
alam, karet sintetis, dan elastomer) dengan bahan-bahan kimia karet atau bahan aditif.
a. Bahan penyusun kompon karet
Bahan baku karet yang digunakan untuk membuat kompon karet dapat berupa karet alam
maupun karet sintetis yang mempunyai sifat berbeda-beda satu dengan yang lainnya.
Pemilihan jenis karet yang akan digunakan dalam pengolahan kompon kret akan
menentukan sifat-sifat barang jadi yang akan dihasilkan. Karet alam berasal dari getah
pohon karet yang diolah menjadi RSS, crumb rubber, crepe rubber, reclaimed rubber, dsb.
Karet sintetis merupakan karet tiruan yang dibuat untuk mengganti karet alam atau untuk
keperluan tertentu antara lain : IR, SBR, BR, EPDM, NBR, dan sebagainya.
b. Bahan kimia karet (bahan aditif)
Bahan kimia karet yang digunakan untuk pembuatan kompon karet umumnya terdiri dari :
1) Bahan pemvulkanisasi
Adalah bahan kimia yang dapat bereaksi dengan gugus aktif pada molekul karet
membentuk ikatan silang tiga dimensi. Bahan pemvulkanisasi yang paling umum
digunakan adalah belerang (sulfur), khususnya digunakan untuk memvulkanisasi karet
alam atau karet sintetis jenis SBR, NBR, BR, IR dan EPDM.
2) Bahan pencepat (accelerator)
Adalah bahan kimia yang digunakan untuk mempercepat reaksi vulkanisasi. Bahan
pencepat yang digunakan dapat berupa satu atau kombinasi dari dua atau lebih jenis
pencepat. Pencepat dikelompokkan berdasarkan fungsinya sebagai berikut :
Fungsi
Pencepat Primer

Jenis dan kelompok


Thiazol (semi cepat)
Sulfenamida (cepat ditunda)

Contoh
MBT, MBTS
CBS

Pencepat Sekunder

Guanidine (sedang)
Thiuram (sangat cepat)
Dthiokarbamat (sangat cepat)
Dithiofosfat (cepat)

DPG, DOTG
TMT, TMTD
ZDC, ZMDC
ZBPP

3) Bahan penggiat (activator)


Adalah bahan kimia yang ditambahkan kedalam sistem vulkanisasi dengan pencepat
untuk menggiatkan kerja pencepat. Penggiat yang paling umum digunakan adalah
kombinasi antara Zn O dengan asam stearat.
4) Bahan antidegradant
Adalah bahan kimia yang berfungsi sebagai ozonan dan anti oksidan, yang melindungi
bahan karet dari pengusangan dan meningkatkan usia penggunaannya. Contoh : wax
(anti ozonan), dan senyawa turunan fenol (ionol).
5) Bahan pengisi (filler)
Bahan pengisi ditambahkan kedalam kompon karet dalam jumlah yang cukup besar
dengan tujuan meningkatkan sifat fisik, memperbaiki karakteristik pengolahanan
tertentu dan menekan biaya. Bahan pengisi dibagi dalam dua golongan besar, yaitu :
bahan pengisi yang bersifat penguat (contoh: carbon black, silica, dan silikat) serta
bahan pengisi bukan penguat (contoh: CaCO3, kaolin, BaSO4 dsb).
6) Bahan pelunak (softener)
Adalah bahan kimia yang berfungsi untuk melunakkan karet agar mudah diolah menjadi
kompon karet. Jenis bahan pelunak antara lain jenis aromatic, naftenik, parafinik, ester
dsb.
7) Bahan kimia tambahan
Bahan ini ditambahkan kedalam kompon karet dengan tujuan tertentu dan sesuai dengan
kebutuhan, misalnya : bahan pewarna, bahan penghambat (inhibitor), bahan pewangi
(deodorant), blowing agent, bahan baku olah (homogenizer, peptizer, senyawa
pendispersi, tackifier, dsb).
c. Formulasi kompon
Pada penyusunan formulasi kompon yang penting adalah menentukan jenis atau campuran
karet, kemudian ditentukan jenis bahan pengisi yang akan digunakan. Setelah itu
ditentukan sistem vulkanisasinya, kombinasi bahan pemvulkanisasi, bahan pencepat dan
penggiat. Terakhir ditentukan bahan-bahan kimia tambahan yang diperlukan sesuai dengan
kebutuhan dan tergantung jenis proses selanjutnya dan barang yang akan dibuat.

d. Formula
NEW FORMULA I : OUT SOLE COMPOUND RUBBER
FOR CASUAL SHOES (BLACK COLOURS)
No.

Description

Weight

Phr

Note

(gram)
250

16.67

Raw Material

SIR 3 L

SBR 1502

500

33.3

Raw Material

KBR 01

750

50

Raw Material

Reclaimed Rubber

150

10

Raw Material

Carbon Black

276

16.73

Reinforcing Filler

Silica

360

20.67

Reinforcing Filler

Kalsium

376

22.79

Non Reinforing Filler

Minarex Oil

58

3.52

Softener

Zn O

76

4.61

Activator

10

Stearic Acid

20

1.21

Activator

11

PEG 4000

64

3.88

Activator

12

BHT

20

1.21

Anti Oksidan/Stabilizer

13

MBT (padatan berwarna putih kekuningan)

16.5

1.1

Accelerator

14

MBTS

16.5

1.1

Accelerator

15

TMTM

0.50

0.03

Accelerator

16

SULFUR

30

Total

Vulcanizing Agent

188.82

Design Compound by : Himawan HS


Note :
Added MBT, MBTS, TMTM and Sulfur after compound in cold condition (time : 5-10 minutes)

NEW FORMULA II : OUT SOLE COMPOUND RUBBER


FOR CASUAL SHOES (WHITE COLOURS)
No.

Description

Weight

Phr

Note

(gram)
250

16.67

Raw Material

SIR 3 L

SBR 1502

500

33.3

Raw Material

KBR 01

900

54.54

Raw Material

SILIKA

580

35.15

Filler

Kalsium

376

22.79

Filler

MINAREX OIL

58

3.52

Softener

Zn O

76

4.61

Activator

STEARIC ACID

20

1.21

Activator

PEG 4000

64

3.88

Activator

10

BHT

20

1.21

Anti Oksidan/Stabilizer

11

MBT (padatan berwarna putih kekuningan)

18

1.09

Accelerator

12

MBTS

18

1.09

Accelerator

13

TMTM

0.50

0.03

Accelerator

14

SULFUR

30

1.81

Vulcanizing Agent

15

White Pigment

18

1.09

Pigment

Total

181.99

Design Compound by : Himawan HS


Note :
Added MBT, MBTS, TMTM and Sulfur after compound in cold condition (time : 5-10 minutes)
Isilah : kolom Phr (per hundred rubber) di atas dan cara perhitungannya

P h r=

Berat Bahan
Berat Karet

x 100

Berat Bahan = (Berat Karet/100) x Phr

e. Proses komponding (jelaskan dasar teorinya)


Kompon merupakan campuran dari karet mentah dan bahan-bahan kimia yang belum di
vulkanisasi (Abednego, 1979). Karet mentah terdiri dari dua jenis, yaitu karet alam dan karet
sintetis. Karet alam merupakan karet yang berasal dari getah pohon karet yang di sadap (lateks).
Sedangkan karet sintetis merupakan karet yang terbuat dari polimerisasi berbagai zat monomer.
Sebagian besar karet sintetis dibuat dengan menggunakan bahan baku minyak bumi, gas alam
dan batu bara.
Karet alam maupun karet sintetik tidak dipergunakan dalam keadaan mentah, antara lain
karena tidak kuat dan sebagian mudah teroksidasi. Selanjutnya, karet mentah mengalami
perubahan bentuk yang tetap bila ditarik atau ditekan, yaitu tidak dapat kembali ke bentuk
semula. Dengan kata lain karet mentah tidak elastis (Abednego, 1990).
Proses komponding diawali dengan melakukan mastikasi yaitu pelunakan karet. Proses ini
dilakukan pada mesin two roll mill. Kemudian setelah mastikasi dilakukan proses mixing yaitu
pencampuran antara karet setelah mastikasi dengan bahan bahan kimia.

1) Suhu pembuatan black colours :


Suhu awal mastikasi
: 53C
Suhu akhir mastikasi
: 61,9C
Suhu awal mixing
: 57,1C
Suhu akhir mixing
: 70,3C
Waktu mastikasi : 6-7 menit
Waktu mixing
: 31-32 menit
2) Suhu pembuatan white colours :
Suhu awal mastikasi
: 61,7C
Suhu akhir mastikasi
: 59,2C
Suhu awal mixing
: 48C
Suhu akhir mixing
: 64,2C
Waktu mastikasi : 6-7 menit
Waktu mixing
: 31-32 menit
3) Alat/mesin yang digunakan (uraikan)
Proses komponding ini dilakukan dengan menggunakan mesin open mill yang
memiliki 2 buah roll yang dapat diatur kecepatannya dan juga dapat diatur ketebalannya.
Rolling merupakan suatu proses deformasi dimana ketebalan dari benda kerja direduksi

menggunakan daya tekan dan menggunakan dua buah roll atau lebih. Penggunaan mesin
two roll mill ini menghasilkan kompon karet yang berbentuk lembaran supaya
memudahkan proses selanjutnya yaitu cavity mold.
4) Langkah kerja (uraikan)
1) Menimbang bahan-bahan sesuai dengan formulasi yang telah ditetapkan, yaitu
formulasi kompon untuk sol luar sepatu casual
2) Urutan pembuatan kompon karet sebagai berikut :
(a) Menghidupkan mesin
(b) Melakukan mastikasi
(c) Mengecek suhu awal mastikasi
(d) Mixing
(e) Mengecek suhu akhir mastikasi dan suhu awal mixing
(f) Menambahkan bahan kimia secara bertahap
(g) Meratakan bahan kimia (sobek dan giling)
(h) Mengecek suhu akhir mixing
4. Test Formatif
a. Jelaskan keunggulan karet alam dibandingkan karet sintetis!
b. Pada formula diatas, ternyata bahan baku karet yang digunakan lebih dari satu jenis.
Jelaskan kendala teknologi apa yang kemungkinan dapat terjadi!
a. Keunggulan karet alam dibandingkan karet sintetis adalah memiliki elastisitas yang
sangat baik, tahan terhadap panas, mudah dalam pengolahannya, memiliki daya tahan
yang tinggi terhadap keretakan, dan tidak mudah aus (tidak mudah habis karena gesekan).
b. Bahan baku karet yang digunakan dalam pembuatan karet lebih dari satu yaitu SIR, SBR
dan KBR. Kendala teknologi yang terjadi adalah pada saat pencampuran atau mastikasi
antara karet dan bahan kimia yang digunakan yang menggunakan mesin two roll mill.
Mesin two roll mill bersifat terbuka yang mengakibatkan saat pencampuran karet dengan
bahan kimia yang bersifat bubuk terdapat polusi udara.
5. Referensi (tuliskan referensi yang digunakan)
Riyanto, Rahmat.2012. http://blogriyani.blogspot.co.id/2012/07/rolling-mill-machinea.html. Diakses pada Senin, 27 Juni 2016 pukul 05:21WIB.
Surya.2009. https://www.scribd.com/doc/29548622/Laporan-Pembuatan-Kompon-SolSepatu-Dan-Adhesive2. Diakses pada 13 Juni 2016 pukul 13:24WIB.
Santopo, Himawan Hendro. 1988. Petunjuk Praktikum Ilmu Bahan Karet.
Yogyakarta.