Anda di halaman 1dari 96

MINERAL NON LOGAM

KELOMPOK 2 :
1. APRILLIA TRIASI 03021181320016

KELAS

2. SRI DESDITA K

03021181320032

KELAS

3. EPI

03021181320078

KELAS

4. KHOLID FADULLAH

03021181320080

KELAS

5. RUSMAYADE PUTRI R 03021281320004

KELAS

FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS SRIWIJAYA
2016

PEMBAHASAN

1. Intan
A. Keadaan Umum

Intan atau berlian adalah mineral yang secara kimia merupakan bentuk
Kristal atau alotrop dari karbon. Intan terkenal karena memiliki sifat-sifat fisika
yang istimewa, terutama factor kekerasannya dan kemampuannya mendispersikan
cahaya. Sifat-sifat ini yang membuat intan digunakan dalam perhiasan dan
berbagai penerapan di dalam dunia industry.
Intan ditemukan di alam dalam bentuk batu yang masih kasar, sehingga
harus melalui beberapa proses terlebih dahulu agar tercipta sebagai perhiasan
yang berkilau untuk kemudian menjadi barang yang komersil.
Intan terutama ditambang di Afrika tengah dan selatan, walaupun
kandungan intan yang signifikan juga telah ditemukan di Kanada, Rusia,Brasil,
dan Australia. Sekitar 130 juta "carat" (26.000 kg) intan ditambang setiap tahun,
yang berjumlah kira-kira 9 miliar dollar Amerika Serikat. Selain itu, hampir empat
kali berat intan dibuat di dalam makmal sebagai intan sintetik (synthetic
diamond).
Di Indonesia intan sering terdapat sebagai endapan aluvial bersama
dengan kuarsa, korundum dan sikron. Di Indonesia terdapat di Martapura

(Kalimantan Selatan) dalam batuan yang disebut Breksi Pemali dan di daerah
Landak, Sekayan, Sanggau ( Kalimantan Barat, Kalimantan Tengah, Kecamatan
Permata Intan ). Ditempat ini terdapat kampong yang bernama kampong Sungai
Gula tempat pemukiman penambang intan tradisional. Kebanyakan intan dari
Kalimantan mempunyai warna. Warna yang digemari adalah warna Air Laut yang
berwarna putih, agak kebiruan seperti air laut, yang berwarna lebih biru disebut
Air Hujan harganya sangat mahal. Warna kuning merupakan intan yang paling
murah. Semuanya ditemukan pada atau hasil dari endapan alluvial di sungai
purba. Jenis endapan intan yang lain adalah endapan pipabreksi yang disebut
endapan kimberlit, misalnya yang dijumpai di Kimberly (Afrika) dan Australia
Barat.
Endapan kimberlit ini mempunyai ciri bahwa mineral olivin yang
berasosiasi teelah mengalami proses serpentinisasi. Intan yang ditemukan di
Kalimantan dan yang ukurannya paling besar adalah intan Trisakti dengan 166,72
karat. Jenis intan ini ditemukan di Kabupaten Cempaka tahun 1965. Intan ini
digosok di Amsterdam.
Intan yang ditemukan di Indonesia baik untuk permata antara lain di
daerah:
Riau: Sungai Siabu, Kmper, Bangkinang (berupa indikasi endapan
alluvial).
Kalimantan

Barat:

Muara

Mengkiang

(sebagai

rombakan

pada

endapanaluvial).
Kalimantan Tengah: Kampung Sungai Gula, Kecamatan Permata Intan
Barito Utara (merupakan endapan intan letakan pada alluvial). Purukcau,
Murungraya: Sei Pinang (semuanya merupakan endapan intan letakan
pada alluvial). Pujo, cabang Sungai Bohot (berupa indikasi pada komplek
batuan ultrabasa yang dikelilingi oleh batu pasir dan serpih yang
mengandung batubara.
Kalimantan Selatan: Kabupaten Martapura, Simpang Empat (antara
kampong Mataram dan Sungkai, pinggir Jalan. Raya Banjarmasin
Kandangan (terdapan andapan kerikil pada daerah dataran banjir, telah
diusahakan oleh masyarakat.

Kalimantan Timur: Sekatak Bunyi (berupa indikasi pada endapan alluvial),


Kabupaten Kutai, Kecamatan Longiran, Sungai Babi: Kabupaten Kutai
sekitar Kampung Tionghoan cabang sungai sebelah kanan.
Seperti yang kita ketahui harga intan dipasaran sangat mahal karena dalam
proses pencarian sangat sulit dan barang tersebut bisa dibilang barang yang
langka. Tidak seperti barang tambang yang lain misalnya emas yang bisa dibilang
masih muda ditemukan bila dibandingkan dengan intan. Juga tidak semua daerah
di Indonesia dapat ditemukan sebagai tempat pertambangan intan yang cukup
dikenal oleh masyarakat adalah kalimantan selatan. Proses pencarian dilakukan
baik yang secara tradisional ataupun cara modern dengan menggunakan mesinmesin yang canggih.
B. Cara Penambangan
Penambangannya dengan pembuatan lubang dalam dimana terdapatnya
intan dengan peralatan sederhana.
Pencarian intan dilakukan dengan cara membuat atau menggali lubang
didalam tanah yang sudah tentu mengandung intan. Ada dua macam lubang yaitu
lubang surut dan lubang dalam. Lubang surut kedalamannya antara satu sampai
setengah meter sedangkan lubang dalam dapat mencapai sepuluh meter atau lebih.
Untuk menghancurkan tanahnya pada mulanya hanya digali dengan tenaga
manusia, tetapi saat sekarang sudah ada yang mempergunakan pompa semprot
seperti yang sudah dilakukan di daerah penambangan rakyat di daerah Sungai
Gula, Kecamatan Permata Intan.
Pemisahan tanah dengan intan dilakukan dengan dulang (= lingganan)
yang terbuat dari kayu. Tempat mendulang batu dan tanah dinamakan
pendulangan. Pendulangan yang ada disekitar Martapura ialah di Cempaka, Banyu
Ireng, Ampar Tikar, Pendarapan dan Banjarbaru. Disekitar proyek Riam Kanan
terdapat pendulangan Mandikapau, Awang Bangkal, Tiwingan, Rantau Bujur dan
Rantau Alayung.Dimasa yang akan mendatang nanti kemungkinan penambangan

intan akan dilakukan dengan cara atau menggunakan mekanik yang lebih canggih
lagi untuk menggali intan tersebut.
C. Syarat Penjualan ( Mineral yang Komersial )
Untuk membedakan intan asli dan palsu perlu pengalaman. Harga atau
nilai sebuah intan ditentukan 4 faktor utama (bias disebut 4 C yaitu berat (carat),
warna (colour), kejernihan atau kebersihan (clarity), dan bentuk ashan (cut). Intan
dengan berat 0,5-2.0 karat sangat ideal karena mudah dijual, serta dipakainya
tidak terlalu mencolok. Sedangkan intan berwarna meskipun dari warna buatan
tetapi lebih berharga dan lebih mahal dari pada intan yang bening. Kejernihan
sebuah intan diartikan bahwa intan tersebut tidak mengandung atau mempunyai
cacat, termasuk pengotoran seperti gelembung atau mineral lain.

D. Cara Pengolahan
Bahan galian yang tadi yaitu intan diasah dengan bentuk asahn fasit,
misalnya berlian, markis, pendelop dan briolet. Di antara bentuk tersebut fasit
berlian adalah jenis yang paling umum, sehingga intan yang demikian disebut
pula dengan nama berlian. Di zaman sekarang banyak pedagang intan berlian
membuat istilah intan dan berlian. Menurut para pedagang yang disebut intan
adalah yang tidak gemerlapan atau Nampak suram, walaupun kedua permata itu
sama-sama diasah dalam bentuk asahan fasit. Pendapat yang dilontarkan para
pedagang tersebut sebetulnya tidak benar.
Bentuk asahan berlian bermacam-macam antara lain berlian Swiss
(sederhana), berlian gunting, berlian raja (standar), berlian mawar, berlian magna,
berlian bintang bersinar. Intan yang berukuran kecil biasanya diasah dengan
menggunakan bentuk asahan berlian sederhana yang hanya mempunyai fasit meja,
fasit mahkota dan fasit pavilium. Sedangkan intan yang berukurab besar diasah
dengan menggunakan bentuk asahan berlian standar atau berlian lain yang
mempunyai fasit meja, bintang, mahkota, sabuk atas, sabuk bawah, pavilion dan
kulet.

Mengasah intan dengan menggunakan bentuk asah fasit, pengaturan sudut


fasit sangat penting. Hal yang sama juga dengan sudut antara mahkota dan
pavilion merupakan kunci gemerlapnya bagi intan yang bersangkutan.
Perbandingan panjang, lebar dan tinggi juga merupakan factor yang harus
diperhatikan. Apabila salah satu dari tiga factor tersebut dilupakan, maka intan
tere=sebut kurang gemerlapan. Lebih-lebih apabila ketiga factor tersebut
dilupakan, maka sebuah berlian akan nampak suram seperti sebuah potongan atau
pecahan gelas yang kurang nilai jualnya.
Intan ini termasuk batu permata yang jarang dan sukar ditemukan,
sehingga dibuat suatu sintesis dan imitasina. Di antara intan-intan dan imitasinya
yang terkenal dan banyak beredar di toko-toko permata adalah:

Fabulit (strontium fifanat), Titanium (rutil).


Linobat (litium niobat), Nilam Putih, Spinel Putih, Sirkon.
Sirkonia (sirkon kubus), Diamonair.
YAG (yttrium alumunium garnet).
YIG (yttrium ion garnet), GGG (gogolinium gallium garnet).
Djevalit (sirkonia Amerika Serikat).
Paionit (sirkonia Rusia).

E. Pemanfaatan Intan
a) Sebagai Perhiasan
Penggunaan utama diamond (intan) adalah sebagai perhiasan. Intan
merupakan mineral yang secara kimia merupakan bentuk kristal atau
alotrop dari karbon. Intan terkenal karena memiliki sifat fisika yang
istimewa yaitu kekerasannya dan kemampuannya mendispersikan cahaya.
Ini yang menyebabkan intan digunakan sebagai perhiasan.
b) Sebagai Pemotong Kaca
Diamond atau intan digunakan sebagai pemotong kaca. Teksturnya yang
sangat keras yang menyebabkan mengapa diamond (intan) digunakan
sebagai pemotong kaca.
c) Sebagai Hiasan (lukisan)

Selain digunakan sebagai perhiasan, diamond (intan) juga digunakan


sebagai hiasan. Dengan aplikasi teknologi tingkat tinggi pada pembuatan
intan dapat memungkinkan guna mengkombinasikan cita rasa seni,
perancangan, dan keunikan tersendiri.Ahli-ahli dari Pusat Penelitian IST
Institut Fraunhofer bekerja sama dengan Winter CVD Technik GmbH
Hamburg telah berhasil menciptakan suatu jenis terbaru dalam wujud
perhiasan intan, yaitu : lukisan dari intan (picture diamond) dengan
nama produk : VALIUDIAMOND.
2. Korundum (Al2O3)
A. Keadaan Umum

Korundum (dari Bahasa

Tamil: kurundam)

adalah kristal aluminium

oksida dan merupakan salah satu mineral pembentuk batuan. Secara alami mineral
ini jernih, tapi dapat memiliki warna yang berbeda dengan adanya zat pengotor.
Spesimen yang transparan digunakan sebagai batu permata, yang disebut rubi jika
berwarna merah dan safir jika berwarna selain merah. Selain kekerasannya,
korundum dikenal karena densitasnya yang tinggi (4,02 g/cm), yang sangat tinggi
untuk

suatu

mineral

transparan

yang

tersusun

dari

unsur

ber-massa

atom rendah aluminium dan oksigen.


Mineral korundum memiliki dua varietas, yaitu permata merah korundum
yang dikenal sebagai ruby dan semua warna lain korundum yang dikenal sebagai
safir.

.
Korundum Safir

Korundum Ruby
Korundum alam adalah mineral kedua terkeras setelah berlian yang masih
empat kali lebih keras dari mineral ini. Kekerasan korundum dapat dikaitkan
dengan ikatan alumunium dan oksigen yang kuat dan pendek. Ikatan ini meranrik
oksigen dan alumunium atom berdekatan, membuat kristal tidak hanya keras tapi
juga cukup padat untuk mineral yang hanya terdiri dari dua elemen ringan.
Korundum memiliki warna yang bervariasi, yaitu warna putih (tidak
bewarna), biru, merah, kuning, hijau, coklat abu-abu, ungu dan merah muda.
Komposisi kimia dari mineral korundum adalah Al2O3. Nama mineralnya adalah
alumina dan dalam bidang pertambangan keramik dan teknik material senyawa ini
lebih banyak disebut dengan nama alumina.
Terbentuk pada batuan metamorf, yaitu sebagai mineral asesori dalam batu
gamping kristalin, sekis-moka dan genes. Dapat juga dalam lingkungan batuan

beku, khususnya sienit dan sienit nefelin, dalam pegmatit, retas lamprofir dan
pada lingkungan sedimen yaitu dalam pasir,, kerikil-kerikil di sungai. Mineral
korundum ini berasosiasi dengan calcite, zoisite, feldspars, micas dan garnets.
Sampai saat ini Indonesia belum ditemukan endapan korundum yang
potensial. Tempat yang sudah diketahui keberadaanya antara lain :
a) Kalimantan tengah : S.Busang, Kp. Jujang, Kab Barito, Kab, Kab. Barito
Hulu (cukup baik untuk permata, jenis ruby dan safir terdapat dalam
endapan sungai, bentuk membundar tanggung sampai baik) ; S.Tuhup
(baik untuk permata, sebagai endapan Placer di daerah pendulangan intan).
b) Kalimantan Selatan : Simpang Empat, Martapura Kab. Banjar ( terdapat
pada endapan sungai di daerah pendulangan intan ).

B. Cara Penambangan
Pada umumnya korundum didapatkan berasosiasi dengan intan, oleh sebab
itu penambangan korundum sama dengan penambangan intan. Pencarian intan
dilakukakn dengan cara membuat atau menggali lubang di dalam tanah yang
sudah tentu mengandung intan. Ada dua macam lubang, yaitu lubang surut dan
lubang dalam. Lubang surut kedalamannya antara satu sampai setengah meter
sedangkan ludang dalam dapat dicapai sepuluh meter atau lebih. Untuk
menghancurkan tanahnya pada mulanya hanya digali dengan tenaga manusia
tetapi saat sekarang sudah ada yang menggunakan pompa semprot.
C. Cara Pengolahan
Pengolahan yang paling umum dilakukan adalah penerapan panas.
Kebanyakan atau malah semua ruby di pasaran bawaah diolah dengan panas pada
batu mentah untuk meningkatkan warna, menghilangkan semburat ungu, bercak
biru dan sutra. Pengolahan panas ini biasanya dilakukan pada suhu sekitar 1800
derajat celcius. Beberapa ruby mengalami proses pemanasan tabung rendah, yaitu
ketika batu dipanaskan di atas arang dengan suhu sekitar 1.300 derajat celcius
selama 20 sampai 30 menit. Benang sutra hanya akan rusak sebagian ketika warna
ditingkatkan.

Pengolahan lain yang menjadi lebih umu dalam beberapa tahun terakhir
adalah pengisian kaca timah. Mengisi retakan di dalam ruby dengan kaca timah
( atau bahan sejenisnya ) secara dramatis meningkatkan transparansi batu,
membuat batu ruby yang tadinya tidak cocok menjadi cocok untuk dipasang
dalam perhiasan. Proses ini dilakukan dalam empat langkah yaitu :
a) Batu-batu mentah dipoles dulu untuk menghilangkan semua kotoran
permukaan yang dapat mempengaruhi proses.
b) Batu mentah dibersihkan dengan hidrogen flouride.
c) Proses pemanasan pertama dilakukan tanpa penambahan isian. Proses
pemanasan akan menghilangkan kotoran di dalam retakan. Meskipun ini
dapat dilakukan pada suhu sekitar 1400 derajat celcius, pemanasan ini
bisanya dilakukan pada suhu 900 derajat celcius karena sutra rutil masih
utuh.
d) Proses pemanasan kedua dilakukan dalam oven listrik dengan adiktif
kimia yang berbeda. Campuran lain terbukti sukses, namun sebagian besar
kaca bubuk yang mengandung timah umum digunakan saat ini. Ruby
dicelupkan ke dalam minyak, kemudian ditutupi dengan bubuk, ditanam
pada ubin, dan ditempatkan dalam oven dengan suhu sekitar 900 derajat
celcius selama satu jam dalam atmosfer oksidasi. Bubuk bewarna orange
berubah pada saat pemanasan menjadi pasta transparan hingga kuning,
yang mengisi semua retakan. Setelah pendinginan warna pasta sepenuhnya
menjadi transparan dan secara dramatis meningkatkan transparansi ruby
secara keseluruhan.
Jika sebuah warna perlu ditambahkan, bubuk kaca dapat ditingkatkan
dengan tembaga atau oksida logam lainnya serta unsur-unsur seperti natrium.
Kalsium, kalium dan lain-lain.
D. Pemanfaatan Korundum
Berikut merupakan beberapa manfaat dari mineral korundum :
a) Abrasive
Kekerasan ekstrim korundum membuatnya sangat berguna sebagai
abrasif. Hancur korundum diproses untuk menghilangkan kotoran dan

kemudian disaring untuk menghasilkan butiran seragam ukuran dan


bubuk. Ini digunakan untuk media grinding, polishing senyawa, kertar
pasir, gerinda, dan aplikasi pemotongan lainnya.
b) Sebagai Perhiasan ( dibuat Ruby dan Sapphire )
Kebanyakan orang yang akrab dengan korundum, namun sangat
sedikit orang yang tahu dengan nama mineralnya, sebaliknya mereka tahu
itu dengan nama ruby dan safir. Sebuah spesimen batu permata
berkualitas dari korundum dengan warna merah tua dikenal dengan
ruby. Sebuah korundum batu permata berkualitas dengan warna biru
disebut safir. Korundum tak bewarna dikenal sebai safir putih.
Korundum dari warna lain dikenal sebagai safir mewah.

3. Grafit
A. Keadaan Umum
Grafit umumnya berwarna hitam hingga abu-abu tembaga, kekerasan 1 2
(skala Mohs), berat jenis 2,1 2,3, tidak berbau dan tidak beracun, serta tidak
mudah larut, kecuali dalam asam hidroflorik atau aqua regia mendidih. Proses
dekomposisi berlangsung lambat pada suhu 6000C dan dalam kondisi oksida atau
pada suhu 3.5000C bila kondisi bukan oksida.
Grafit adalah mineral yang dapat berasal dari batuan beku, sedimen, dan
metamorf. Grafit adalah suatu modifikasi dari karbon dengan sifat yang mirip
logam ( penghantar panas dan listrik yang baik ). Secara kimia, grafit sama
dengan intan karena keduanya berkomposisi karbon, yang membedakannya
adalah sifat fisik. Intan dikenal sangat keras, langka, dan transparan, sedangkan
grafit agak lunak, mudah ditemukan, dan opak.
Menurut Kuzvart (1984) grafit dapat terjadi secara proses magnetik awal,
kontak magmatik, hidrotermal, metamorfogenik, dan residual.
Belum ditemukan daerah yang berpotensi di Indonesia. Sampai saat ini
Indonesia masih megimpor grafit.
Secara alamiah, grafit ditemukan di Sri Langka, Kanada dan Amerika
Serikat. Grafit juga disebut sebagai timbal hitam.

4. Pasir Kuarsa
A. Keadaan Umum

Pasir Kuarsa
Pasir kuarsa memengang peranan penting bagi industri, baik sebagai bahan
baku utama maupun sebagai bahan penolong. Sebagai bahan baku utama, pasir
kursa dipakai oleh industri semen, kaca lembaran, botol dan pecah bela, email
sedangkan sebagai bahan baku penolong dipakai dalam pengecoran logam dan
industri lainnya.
Pasir kuarsa yang juga dikenal dengan nama pasir putih merupakan hasil
pelapukan batuan yang mengandung mineral utama seperti kuarsa dan felsfar hasil
pelapukan kemudian tercuci dan terbawa oleh air atau air yang diendapakn ditepitepi sungai, danau atau laut.
Di Alam pasir kuarsa ditemukan dengan kemurnian yang bervarisi
tergantung kepada proses terbentuknya disamping adanya material lain yang ikut
selama proses pengendapan material pengotor tersebut bersifat sebagai pemberi
warna pada pasir kuarsa dan dari tersebut dapat diperkirakan derajat
kemurniannya.
Pada umumnya pasir kuarsa ditemukan dengan ukuran butian yang
berfariasi dalam distribusi yang melebar mulai dari fraksi halus (0,06mm) sampai
dengan ukuran kasar (2mm).

Pasir kuarsa adalah bahan galian yang terdiri atas kristal-kristal silika
(SiO2) dan mengandung senyawa pengotor yang terbawa selama proses
pengendapan. Pada umumnya senyawa pengotor yang terbawa selama proses
pengendapan tersebut terdiri atas oksida besi, oksida kalsium, oksida alkali, aksida
magnesium, lempung dan zat organik hasil pelapukan hasil hewan dan tumbuhan
Secara umum pasir kuarsa indonesia mempunyai komposisi kimia sebagai berikut
SiO2

: 55,30 99,87%

Fe2O3 : 0,01 9,14%


Al2O3 : 0,01 19,00%
TiO2

0,01 - 0,49%

CaO

0,01 3,24%

MgO

0,01 - 0,26%

K2O

0,01 17,00%

Perseberan mineral kuarsa di Indonesia ditemukan di Banda aceh (provinsi


Nanggroe Aceh Darussalam), sungai Asahan dan Kisaran (Provinsi Sumatera
Utara), Provinsi Sumatera Selatan, Provinsi Bengkulu, Provinsi Lampung,
Provinsi Jawa Barat, Tuban dan sepanjang pantai utara Jawa Timur, Bangkalan
(Provinsi Jawa Timur), Martapura (Provinsi Kalimantan Selatan), dan Povinsi
Kalimantan Timur.
B. Cara Penambangan
Secara umum, penambangan pasir kuarsa yaitu dengan cara tambang
terbuka dengan cara kering dan cara basah menggunakan monitor (hydraulic
mine). Pemilihan metode bergantung kepada proses pengolahan, dan letak sebaran
endapan. Tahapan kegiatan penambangan meliputi pengupasan tanah penutup
dilanjutkan dengan kegiatan penggalian pasir kuarsa serta pemuatan dan
pengangkutan.
C. Syarat Penjualan

Persyaratan pasir kuarsa yang digunakan untuk setiap industri tidak dapat
secara pasti yang paling utama adalah harus menjamin kemurnian minimum
dengan pembatasan pada oksida pengotornya.
Dalam pemanfaatan pasir kuarsa dalam pembuatan felo silicon dan silicon
karbid harus memenuhi syarat sebagai berikut :
a) Mengandung SiO2 (minimum) 98%.
b) Besi oksida (maksimum) 0,3%.
c) Bebas dari pyrit (FeS2).
D. Cara pengolahan
Pada dasarnya pengolahan/pencucian pasir kuarsa dapat dimaksudkan
untuk

menghilangkan

zat

pengotor,

meningkatkan

kadar

SiO2

atau

memisahkan/mengubah ukuran butir untuk memperolah spesifikasi yang


diinginkan.

Tingkat

pengolahan

pasir

kuarsa

ditentukan

oleh

jenis

penggunaannya.
E. Pemanfaatan Pasir Kuarsa
Pemanfaatan pasir kuarsa adalah sebagai berikut :

Industri gelas dan kaca


Sebagian besar formula gelas kaca yang diproduksikan untuk komersil

terdiri dari kuarsa/silika soda dan garam dapur. Sebagian bahan baku pasir kuarsa
merupakan oksida pembentuk gelas pada proses pembuatannya terhadap formula
gelas kaca kadang-kadang ditambahkan oksida-oksida lain untuk mendapatkan
sifat produk gelas kaca yang diinginkan seperti
AlO3 dan B2O3 untuk menambah ketahanan terhadap kimia
Oksida-oksida krom, kobal, besi, atau Nikel sebagai bahan pewarna
Oksida belerang untuk memperbaiki proses peleburan dalam pembuatan
gelas yang dicairkan
Dalam industri kaca spesifikasi pasir kuarsa yang digunakan bergantung
kepada jenis produknya < ada 4 jenis produk gelas kaca yang beredar dipasaran
yaitu kaca lembaran, gelas kemasan, gelas rumah tangga, gelas ilmu pengetahuan
dan keteknikan.

a) Kaca lembaran
Dibidang konstruksi bangunan pemakaian kaca sudah sangat
meluas terutama kaca lembaran, kaca gelombang, kaca balok untuk
keperluan kombinasi sinar difusi gelas fiber untuk mengatur tata suara
gedung pertunjukan atau keperluan lain yang membutuhkan sifat tembus
cahaya atau tembus pandang
Untuk menghasilkan kaca mutu tinggi, kaca lembaran harus
dipoles rata halus kedua permukaannya mengkilap dengan cara polhised
plate glass tetapi harganya mahal karena mmbutuhkan banyak waktu dan
biaya dalam pemolesannya walau menggunakan mesin sekalipun setelah
tahun 1559 ditemukan kaca prima dengan cara float proses dengan biaya
paling rendah dari polhised plate glass.
Ada dua jenis kaca yang sudah diketahui yaitu jenis indoflot dan
kaca berpola atau kaca es keduanya sudah dikembangkan dengan teknik
yang lebih modern di PT. Asahimas.
b) Kaca Indoflot
Kaca indoflot dibuat dengan cara pengembangan cairan kaca diatas
cairan logam. Sifat istimewa yang dimilikinya adalah:
1. Kedua permukaannya rata, sejajar sempurna dan bebas distorsi
2.

baik untuk banyangan langsung maupun dipantulkan.


Benda yang ada dibalik kaca akan terlihat terang dan jernih karena

kaca ini bersifat transparansi dan transmitansi yang tinggi.


3. Permukaan lebih berkilau dari pada polished plate glass karena
dipoles dengan api.
4. Tebal kaca dimungkinkan sampai 19 mm dengan dimensi lebih
besar sehingga memudahka perencanaan kaca yang besar.
c) Kaca penasap ( kaca berpola /es)
Kaca penasap merupakan kaca warna yang dibuat dengan proses
pengambangan. Warna kaca diperoleh dengan cara memasukan zat
pewarna kedalam cairan kaca-kaca yang sedang diproses
Kaca penasap dapat mengurangi panas dan silau cahaya yang
masuk, seerta mempunyai daya tembus pandang rendah sekali yang
memberi rasa nyaman bagi yang ada didalam ruangan. Kaca jenis ini
sangat cocok dipakai di daerah tropis terutama untuk pemakaian:

Arsitektur interior dan eksterior rumah, perkantoran pusat perkantoran


dan sejenisnya.

Mebel.

Dinding partisi dan sebagainya.

d) Gelas kemasan
Gelas kemasan digunakan untuk pengemasan produk industri
makanan dan industri farmasi. Untuk pengemasan makanan dan minuman
dapat digunakan botol yang berwarna dan tidak berwarna
Untuk kemasan obat-obatan diperlukan botol yang tahan terhadap
kimia yaitu jenis botol sulfatasi dan pipa jenis boro silikat untuk ampul
dan vial.
e) Gelas keperluan alat rumah tangga
Gelas keperluan alat rumah tangga dapa berupa piring, mangkok,
dan cangkir termasuk gelas perhiasan, gelas kristal dan gelas lainnya
f) Industri lainya
Pengunaan gelas-gelas di Ilmu Pengetahuan dan keteknikan secara
langsung memacu penerapan teknologi maju dalam industri gelas kaca.
Industri mobil, pesawat terbang, motor boat banyak mengunakan
gelas kaca berteknologi tinggi seperti kaca laminasi, kaca diperkeras, kaca
berkawat listrik kaca pengaman lengkung, isolasi, gelas fiber yang
dimanfaatkan sebagai plastik
Dibidang kelistrikan, gelas digunakan untuk penerangan, tranmisi
daya perhubungan dan elektronika. Produk dari kaca ini adalah penghantar
listrik, gelas isolator listrik tabung sinar katoda gelas resistor gelas penaha
sinar ultrasonik tabung sinar katoda radar, televisi kmputer gelas

laboratorium dan lain-lain.


Industri semen
Di industri semen, pasir kuarsa digunakan sebagai bahan pelengkap untuk

pembuatan semen porland yaitu sebagai pengontrol kandungan silika dalam


semen yang duhasilkan .
Jumlah pasir kuarsa yang dicampur dengan bahan baku semen lainnya
bervarisi bergantung kepada kandungan silika bahan baku semen lainnya akan
tetapi secara umu dapat ditentukan dengan komposisi atau perbandingan 66,5
pasir kuarsa untuk 1 ton produk semen.

Industri pengolahan dan bata tahan api

Pasir kuarsa yang dipakai di industri pengecoran berfungsi sebagai pasir


cetak dan faundry, sementara itu di industri tahan api pasir kuarsa merupakan
bahan baku utama persyaratan umum yang dipakai dikedua industri tersebut
antara lain kandungan silika distribusi ukuran dan bentuk butiran.

Industri keramik
Pasir kuarsa di Industri keramik digunakan sebagai bahan mentah untuk

pembuatan badan keramik bersama-sama dengan kaolin, ball clay felsfar dan lainlain penggunaan yang utama adalah sebagai bahan keramik saniter.
Pasir kuarsa dipakai karena mempunya sifatnya yang baik untuk bahan
pengurus sehingga mempermudah proses pengeringan, mengontorl penyusutan
dan memberi kerangka pada badan keramik
Secara umum keramik terdiri atas bahan anorganik ukan logam berfase
kristalin dan atau campuran dengan logam Yang proses produksinya memerlukan
pemanasan cukup tinggi berdasarkan fungsi dan strukturnya, produk kramik
dibagi menjadi dua tipe yaitu keramik konvensional dan keramik maju.

Industri lainnya

Beberapa kegunaan pasir kuarsa dalam industri lainnya yaitu sebagi berikut :
a)
b)
c)
d)
e)
f)

Bahan pengisi dalam industri cat


Bahan pengeras dalam industri karet
Bahan ampelas dalam industri gerinda
Bahan penghilang karat dalam industri logam
Bahan penyaring dalam industri penjernihan air
Bahan baku pembuatan fero silicon Carbida

5. Arsen
A. Keadaan Umum
Arsenik muncul dalam tiga bentuk allotropic, yaitu kuning, hitam dan abuabu, bentuk stabil adalah perak abu-abu, rapuh kristal padat. Hal tarnishes cepat di
udara, dan pada suhu tinggi dapat membakar dan membentuk awan putih arsenik
trioksida. Bentuk metalik rapuh, tharnishes dan ketika dipanaskan dengan cepat
akan mengoksidasi untuk arsen trioksida, yang memiliki bau bawang putih.
Bentuk non logam kurang reaktif tapi dapat larut ketika dipanaskan dengan asam
oksidator kuat dan basa.

Ini adalah bahan metaloid yang terkenal beracun dan memiliki tiga bentuk
alotropik; kuning, hitam, dan abu-abu. Arsenik dan senyawa arsenik digunakan
sebagai pestisida, herbisida, insektisida, dan dalam berbagai aloy.
Arsenik secara kimiawi memiliki karakteristik yang serupa dengan Fosfor,
dan sering dapat digunakan sebagai pengganti dalam berbagai reaksi biokimia dan
juga beracun. Ketika dipanaskan, arsenik akan cepat teroksidasi menjadi oksida
arsenik, yang berbau seperti bau bawang putih. Arsenik dan beberapa senyawa
arsenik juga dapat langsung tersublimasi, berubah dari padat menjadi gas tanpa
menjadi cairan terlebih dahulu. Zat dasar arsenik ditemukan dalam dua bentuk
padat yang berwarna kuning dan metalik, dengan berat jenis 1,97 dan 5,73.
Berbagai macam senyawa :
Asam arsenat (H3AsO4)
Asam arsenit (H3AsO3)
Arsen trioksida (As2O3)
Arsin (Arsen Trihidrida AsH3)
Kadmium arsenida (Cd3As2)
Galium arsenida (GaAs)
Timbal biarsenat (PbHAsO4)
Arsen (As) dialam ditemukan berupa mineral, antara lain arsenopirit,
nikolit, orpiment, enargit, dan lain-lain. Demi keperluan industri mineral, arsen
dipanaskan terlebih dahulu sehingga As berkondensasi menjadi bentuk padat.
B. Pemanfaatan Arsen
Dulu senyawa Arsen (As) berupa copper arsenite digunakan sebagai
pewarna hijau pada wallpaper. Arsen (As) banyak digunakan sebagai pengawet
kayu Maupun sebagai bahan pembuatan berbagai macam peralatan dibidang
pertanian, antara lain bahan pembuatan pestisida, insektisida, herbisida, algasida,
rodentisida pupuk, dan sterilan tanah.
Selain itu Arsen (As) juga digunakan sebagai komponen pengobatan
penyakit yang disebabkan oleh parasit, pembuatan obat doping ( doping agent),
bahan pembuatan bronzing dan senjata. As anorganik biasanya untuk

mengawetkan kayu dalam bentuk CCA, Arsen (As) digunakan ntuk mencegah
serangan insekta dan pembusukan pada kayu. Arsen (As) juga digunakan sebagai
bahan campuran pewarna cat rambut, pigmen, berbagai macam mainan anak,
pembungkus makanan,pewarna baju, serta berbagai jens campuran logam (alloys).
Dalam jumlah yang kecil, Arsen (As) digunakan sebagai campuran
pembuatan bahan gelas, logam, dan alat elektronik, serta sebagai bahan
pembuatan transistor.
Berbagai senyawa Arsen (As) yang penting adalah white arsenic,
orpiment, realgar, paris green, calcium arsenat, dan lead hydrogen arsenate.
Orpiment dan realgar adalah sebagai bahan pembuatan pigment cat. Namun
karena reaktivitas dan toksisitasnya tinggi, penggunaannya dilarang. Galliumarsenida sangat penting sebagai bahan semi konduktor dalam integrated circuits,
sedangkan dioada laser mampu mengubah aliran listrik menjadi sinar.
Monosodium methyl arsenat adalah bentuk As organic yang kurang toksik sebagai
pengganti Pb-arsenat sebagai bahan berbagai keperluan di bidang pertanian.
Dalam bidang kesehatan, Arsen (As) digunakan sebagai bahan
pembuatan arsphenamine sebagai obat penyakit sifilis, trioksida-arsenat untuk
terapi kanker dan sebagai bahan pembuatan Fowlers solution untuk pengobatan
penyakit psoriasi.
Penggunaan Arsen (As) sebagai bahan pembuatan pestisida untuk
meracuni tikus telah dilarang. Hal ini dikarenakan terganggunya kesehatan
manusia dalam proses produksi
6. Fluorpars
A. Keadaan Umum

Fluorspar adalah bentuk mineral kalsium fluorida, CaF2. Fluorite milik


mineral halida. Fluorite mengkristal dalam kebiasaan kubik isometrik, meskipun
bentuk isometrik oktahedral dan lebih kompleks yang tidak biasa. Elemen
substitusi untuk kalsium kation sering mencakup unsur-unsur tertentu langka bumi
(REE) seperti itrium dan cerium. Zat besi, sodium, dan barium juga kotoran
umum. Beberapa fluor dapat diganti oleh anion klorin.
Fluorspar adalah mineral berwarna-warni, baik dalam cahaya tampak dan
ultraviolet, dan batu memiliki kegunaan hias dan lapidary. Fluorite mengkristal
dalam motif kubik. Kristal kembar adalah umum dan menambah kompleksitas
kebiasaan kristal diamati. Fluorite memiliki empat pesawat belahan dada
sempurna yang membantu fragmen menghasilkan oktahedral.
Fluorspar adalah mineral yang sangat populer, dan secara alami terjadi
pada semua warna dari spektrum. Ini adalah salah satu mineral berwarna paling
beragam dalam kerajaan mineral, dan warna mungkin sangat intens dan hampir
listrik. Fluorite murni adalah tidak berwarna; variasi warna yang disebabkan oleh
berbagai kotoran. Beberapa warna yang sangat berwarna, dan sangat cantik di
besar kristal yang terbentuk baik, yang fluorit sering bentuk. Kadang-kadang
mewarnai disebabkan oleh hidrokarbon, yang dapat dihapus dari spesimen dengan
pemanasan.
Terbentuk melalui proses hidrotermal, dan dijumpai dalam urat-urat, baik
sebagi mineral utama maupun sebagai mineral geng bersama mineral-mineral

bijih metalik, khususnya timbal dan perak. Umumnya dalam dolomit dan
batugamping ; dan dapat pula terbentuk pada lingkungan batuan beku dan
pegmatit. Berasosiasi dengan beberapa mineral, antara lain kalsit, dolomit,
gipsum, selestit, barit, kuarsa, galena, sfalerit, kasiterit, topas, turmalin, dan apatit.
Fluorspar, terdapat di Illinois, Kentucky, Derbyshire, Jerman selatan,
selatan Perancis, dan Rusia, dan merupakan sumber utama fluor,
Fluorite dianggap sebagai endapan dalam lapisan khususnya mineral
metalik dimana biasanya dijumpai sebagai bagian dari gangue yaitu batuan yang
dianggap sebagai mineral danmungkin juga dianggap terkait dengan galena,
sphalerite, barite, quartz dan calcite.
B. Pemanfaatan Fluorspars
Penggunaan utama adalah dalam metalurgi, keramik dan industri kimia;
Namun, optik, lapidary dan kegunaan lain juga penting. Fluorspar, nama yang
digunakan untuk fluorit ketika dijual sebagai bahan massal atau dalam bentuk
olahan, dijual dalam tiga kelas yang berbeda (asam, keramik dan metalurgi).
a) Asam Kelas Fluorspar
Asam kelas fluorspar adalah bahan kemurnian tinggi yang digunakan oleh
industri kimia. Ini berisi lebih dari 97% CaF2. Sebagian besar fluorspar yang
dikonsumsi di Amerika Serikat adalah kelas asam bahkan jika digunakan dalam
aplikasi kelas yang lebih rendah. Hal ini digunakan terutama dalam industri kimia
untuk memproduksi asam fluorida (HF). HF tersebut kemudian digunakan untuk
memproduksi berbagai produk yang meliputi: bahan kimia fluorocarbon, agen
busa bertiup, pendingin dan berbagai bahan kimia fluoride.
b) Keramik Kelas Fluorspar
Keramik kelas fluorspar mengandung antara 85% dan 96% CaF2. Banyak
dari materi ini digunakan dalam pembuatan kaca khusus, keramik dan enamel.
Fluorspar digunakan untuk membuat glasir dan perawatan permukaan yang
menghasilkan permukaan mengkilap keras, permukaan terbuat dr batu baiduri dan
sejumlah penampilan lain yang membuat benda-benda kaca konsumen lebih

menarik atau lebih tahan lama. Permukaan memasak non-stick yang dikenal
sebagai Teflon dibuat menggunakan fluorine berasal dari fluorit.
c) Metallurgical Kelas Fluorspar
Metalurgi kelas fluorspar mengandung antara 60 dan 85% CaF2. Banyak
dari materi ini digunakan dalam produksi besi, baja dan logam lainnya. Fluorspar
dapat berfungsi sebagai fluks yang menghilangkan kotoran seperti belerang dan
fosfor dari logam cair dan meningkatkan fluiditas terak. Antara 20 dan 60 pon
fluorspar digunakan untuk setiap ton logam yang diproduksi. Di Amerika Serikat
produsen banyak logam menggunakan fluorspar yang melebihi kelas metalurgi.
d) Optical Kelas Fluorite
Spesimen fluorit dengan kejelasan optik yang luar biasa telah digunakan
sebagai lensa. Fluorite memiliki indeks bias yang sangat rendah dan dispersi yang
sangat rendah. Kedua karakteristik memungkinkan lensa untuk menghasilkan
gambar yang sangat tajam. Hari ini, daripada menggunakan kristal fluorit alami
untuk

memproduksi

lensa

ini,

kemurnian

tinggi

fluorit

dilebur

dan

dikombinasikan dengan bahan lain untuk menghasilkan sintetik "fluorit" lensa


berkualitas lebih tinggi. Lensa ini digunakan dalam peralatan optik seperti
mikroskop, teleskop dan kamera.
e) Lapidary Kelas Fluorite
Spesimen fluorit dengan warna yang luar biasa dan kejelasan yang sering
digunakan oleh lapidaries untuk memotong batu permata dan membuat objek hias.
Spesimen berkualitas tinggi dari fluorit membuat batu faceted indah; Namun,
mineral itu begitu lembut dan memotong begitu mudah bahwa batu tersebut bisa
dijual sebagai spesimen kolektor atau digunakan dalam perhiasan yang tidak akan
dikenakan dampak atau abrasi. Fluorite juga dipotong dan diukir menjadi objek
hias seperti patung-patung kecil dan vas. Ini sering diperlakukan dengan lapisan
atau impregnasi untuk meningkatkan stabilitas mereka dan melindungi mereka
dari goresan.
7. Kriorit
A. Keadaan Umum

Kriolit adalah sejenis campuran dari aluminium ,natrium dan juga kalsium
florida. Aluminium ini diperoleh dari pelapisan bauksit yang berwarna merah.
Kriolit adalah salah satu bahan baku penunjang yang sangat penting yang
digunakan sebagai elektrolit dalam proses elektrolisa peleburan aluminium.
Kriolit dapat melarutkan alumina dalam jumlah yang besar. Kriolit ditambahkan
ke dalam pot reduksi pada saat pengoperasian awal (start-up) pot reduksi dengan
banyak yang telah ditentukan sesuai dengan standar pada pengoperasian awal
(start-up) pot reduksi. Pada saat pot beroperasi secara normal akan terjadi
pembentukan kriolit yang dipengaruhi oleh reaksi tertentu yang terjadi di dalam
pot reduksi.
Di Indonesia, jumlah cadangan kriolit yang telah diselidiki adalah 2,5 juta
ton endapan (kadar P2O5 = 0,17-43%. Keterdapatannya di provinsi Aceh, Jawa
Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, Sulawesi Utara, Sulawesi Tengah dan NTT,
sedangkan tempat lainnya adalah Sumatera Utara, Kalimantan dan Irian Jaya.
B. Pemanfaatan Klorit
Kriolt dapat digunakan sebagai katoda dalam pembuatan bejana besi dan
juga untuk peleburan alumunium.

8. Yodium
A. Keadaan Umum

Yodium (iodine) merupakan halogen yang terberat dan aktid didapatkan


pada tumbuhan laut dan mata/air sumber garam (brine). Yodium sebagai bahan
galian berasosiasi dengan cekungan minyak bumi dan gas bumi ataupun ada pada
mata air garam. Yodium terdapat bersama dengan bromium. Secara garis besar
terjadinya yodium diawali sewaktu bitumenal batuan berubah menjadi minyak
bumi, maka larutan yodium dan bromium ke dalam air yang menyertai minyak.
B. Cara Penambangan
Yodium yang mempunyai nilai ekonomis diperoleh dengan pengeboran.
Penyelidikannya yang dapat dilakukan ialah dengan membuat sumur-sumur,
pemboran pada antiklinal yang mempunyai air garam yang berasal dari air laut.
C. Pengolahan Yodium
Air tanah yang didapat, yodium yang di absorbsi, kemudian dilarutkan di
dalam NaOH, diikat dengan tembag kemudian diolah untuk mendapatkan
berbagai hasil yaitu, yodium murni untuk antiseptik, KJ, NaJ, NH4J,Ch4J
(jodoform).
D. Pemanfaatan Yodium
Hasil yodium yang diperoleh di atas dipakai untuk industri kimia dan
sebagai bahan obat-obatan untuk emulsi fotografi, film,kertas, untuk laboratorium
dipakai sebagai reagen, mencegah penyakit gondok. Pemisah yodium dari air
didasarkan atas perbedaan berat jenis atau perbedaan suhu penguapan.

9. Brom
A. Keadaan Umum
Brom adalah satu-satunya unsur cair non logam. Brom adalah cairan
kental, mudah bergerak, cairan berwarna coklat kemerahan, mudah menguap pada
suhu kamar menjadi uap merah dengan bau yang sangat tajam., menyerupai klor,

dan memiliki efek iritasi pada mata dan tenggorokan. Brom mudah bercampur
dengan pelarut non polar seperti CS2 dan CCl4. Atau brom mudah larut dalam air
atau karbon disulfida, membentuklarutan berwarna merah, tidak sekuat klor tapi
lebih kuat dari iod. Dapat bersenyawa dengan banyak unsur dan memiliki efek
pemutih.
Ketika brom tumpah ke kulit, akan menimbulkan rasa yang amat pedih.
Brom mengakibatkan bahaya kesehatan yang serius, dan peralatan keselamatan
kerja harus diperhatikan selama menanganinya.Brom terdapat sebagai bromida,
dalam jumlah yang jauh lebih kecil bersama klorida.Terdapat dalam senyawa
logam bromide. Senyawa ini juga ditemukan di air laut, endapan garam, dan air
mineral. Ditemukan di perairan laut Mati dengan kadar 4500 - 5000 ppm. Garamgaram bromine juga diperoleh dari Arkansas. Secara alami, brom mudah
ditemukan pada air laut. Kandungan brom tertinggi terdapat pada air Laut Mati
yang berada di Israel. Dalam satu liter air di Laut Mati terdapat kurang lebih 5
gram brom. Dari sumber tanaman, brom dapat ditemukan pada rumput laut, ubi
kayu, kubis, ubi jalar, dan sebagainya.
B. Pengolahan
Secara teknis brom dihasilkan terutama dari garam singkiran. Garamgaram ini dilarutkan dalam air dan kemudian diuapkan. Sebagian besar dari
garam-garamnya menghablur, sedangkan MgBr2 masih tertinggal dalam larutan
(Mutterlauge). Selanjutnya gas klorin dialirkan ke dalam Mutterlauge ini, dengan
reaksi seperti berikut:
MgBr2(s) + Cl2(g) MgCl2(aq) + Br2(g)
Bromin yang terjadi dimurnikan dengan penyulingan. Bromin berupa zat cair
berwarna cokelat tua, memberikan uap merah cokelat yang berbau rangsang.
C. Pemanfaatan
Dalam bentuk cair, brom memiliki aroma yang sangat menyengat dan
cenderung tidak enak dan reaktif. Kadang brom ditemukan pada beberapa jenis

obat. Namun pemakaian tepung brom sudah dilarang oleh Organisasi Kesehatan
Dunia (WHO). Mineral ini lebih banyak diketahui memiliki risiko terhadap
kesehatan ketimbang memberikan kegunaan dalam kesehatan manusia.

10. Klor
A. Keadaan Umum
Klorin adalah unsur yang umum di Bumi, tetapi tidak ditemukan secara
alami dalam keadaan murni karena sangat reaktif dan cenderung membentuk
senyawa dengan unsur-unsur lainnya. Pada suhu kamar dan tekanan normal,
klorin adalah gas kuning-hijau yang lebih berat dari udara.
Meskipun beberapa senyawa yang sangat penting untuk berbagai bentuk
kehidupan termasuk manusia dalam bentuk unsur, gas sangat beracun. Klorin
digunakan dalam industri untuk memproduksi plastik, insektisida, dan obatobatan; untuk membersihkan air untuk minum dan kolam renang; dan sebagai
agen pemutih dalam industri kertas.
B. Pengolahan
Unsur klorin diproduksi dalam industri terutama oleh elektrolisis larutan
garam (natrium klorida). Proses membagi garam ke dalam unsur-unsurnya,
dengan natrium bergabung dengan air untuk membentuk natrium hidroksida dan
klorin diproduksi sebagai gas. Ada beberapa cara sederhana menghasilkan unsur
di laboratorium, misalnya, oleh aksi asam sodium atau kalsium hipoklorit, atau
dengan mencampur asam klorida dan kalium permanganat.

11. Belerang
A. Keadaan Umum

Belerang (sulfur) adalah unsur non-logam multivalen, berlimpah, tidak


berasa dan tidak berbau. Dalam bentuk alami, belerang berbentuk kristal padat
berwarna kuning. Meskipun belerang terkenal karena baunya yang mirip telur
busuk, bau ini sebenarnya berasal dari gas hidrogen sulfida (H2S), bukan dari
belerang murni.Belerang memiliki kristalografi kompleks. Tergantung pada
kondisinya, alotrop belerang membentuk beberapa struktur kristal yang berbeda
. Kehidupan di bumi mungkin terjadi karena kehadiran belerang yang
berkontribusi pada pembentukan berbagai asam amino yang merupakan
pembangun dasar kehidupan.Belerang terjadi secara alami di dekat gunung berapi.
Banyak mineral belerang (sulfida) yang dikenal seperti pirit, markasit, stibnit,
galena, cinnabar, kalkopirit, bornit, penlandit, milerit, dan molibdenit.
B. Cara Penambangan
Penambangan endapan belerang dapat dikerjakan dengan cara tambang
terbuka. Penggalian belerangnya dapat dilakukan dengan alat-alat sederhana atau
dapat pula dengan tambang semprot. Apabila jumlah endapan belerang sedikit
maka penambangannya dapat dilakukan secara manual dengan menggunakan
peralatan antara lain: cangkul, linggis, ganco dan keranjang dan dilaksanakan
dengan tenaga manusia.
Untuk endapan belerang yang ditutupi oleh lapisan penutup yang cukup
tebal, cara penambangannya dapat dilakukan dengan cara Frash Process, yaitu
dengan pemboran kemudian dimasukan air panas (suhu 335 F) kedalam endapan

belerang. Melalui pipa-pipa kondensasi dipompakan keluar dan ditampung dan


diendapkan. Tahap berikutnya disublimasi untuk mendapatkan belerang yang
bersih.
Belerang dapat diperoleh secara langsung di kawah gunung atau dari
deposit belerang di bawah tanah dengan cara Frasch. Belerang juga dapat
dipisahkan dari hidrokarbon (gas alam) yang mengandung H2S dalam kadar
tinggi. Sebagai contoh, di Kanada terdapat sumber gas alam yang mengandung
H2S 30%. Belerang dari gas alam diperoleh dengan cara mereaksikan gas H2S
tersebut dengan gas SO2 yang diperoleh dari pembakaran belerang di udara.
S(g) + O2(g) SO2(g)
2H2S(g) + SO2(g) 3S(s) + 2H2O(l)
Pengambilan belerang dari deposit belerang dalam perut bumi dilakukan
dengan proses Frasch, yaitu dengan memompakan air super panas bertekanan
tinggi (pada kondisi tekanan tinggi ini, air dibuat bersuhu sekitar 147oC) sehingga
belerang meleleh (titik leleh belerang 120oC). Adanya tekanan tinggi
mengakibatkan lelehan belerang keluar melalui pori-pori tanah dan membeku di
permukaan tanah.
C. Cara Pengolahan
Cara pengolahan belerang tergantung dari jenis endapannya dan hasil yang
diinginkan. Untuk belerang yang berbentuk kristal dapat langsung dimasukkan
kedalam autiklat dimasukkan/ditambahkan solar, air dan NaOH, kemudian
dipanaskan dengan memasukkan uap air panas dengan tekanan 3 atmosfer selama
30-60 menit. Pemisahan akan terjadi karena belerang mempunyai titik lebur yang
lebih rendah dibandingkan dengan mineral-mineral pengotornya. Hasilnya yang
berupa belerang cair dialirkan melalui filter dan kemudian dicetak.
Untuk belerang jenis lumpur, pengolahannnya perlu dilakukan secara
floatasi terlebih dahulu sebelum dimasukkan kedalam autoklaf. Tujuan dari
floatasi adalah untuk meningkatkan kadar belerang dan memisahkan senyawasenyawa besi sulfat dan silikat dari larutan. Cara pengolahan lain untuk belerang

jenis ini dengan cara pelarutan dan penghabluran dengan menggunakan pelarut
karbon disulfida, dimethyl disulfit atau larutan hidrokarbon berat lainnya.
Untuk pengolahan belerang secara sederhana dapat dilakukan dengan jalan
memanaskan bongkah-bongkah belerang didalam wajan besi atau alumunium
yang berdiameter 80-100 cm diatas tungku sederhana yang terbuat dari tanah
liat/andesit. Pemanasan dilakukan dengan kayu atau kompor minyak tanah sambil
diaduk-aduk, sesudah belerang mencair kemudian disaring dengan kantongkantong yang terbuat dari kain. Selanjutnya ditampung dalam tabung-tabung
bambu sebagai alat cetaknya
D. Pemanfaatan Belerang
Seperti yang dijelaskan sebelumnya bahwa pemanfaatan sulfur atau belerang
cukup banyak dilakukan di Indonesia pada berbagai industri besar seperti industri
bahan kimia yaitu pembuatan asam sulfat, industri gula, industri ban, industri cat,
industri karet, industri tekstil, industri korek api, bahan peledak, pabrik kertas, dan
lain sebagainya.
Penggunaan terbesar belerang yaitu sekitar 78% untuk pembuatan asam
sulfat. Seperti yang kita ketahui memang asam sulfat merupakan bahan yang
sangat penting bagi kemajuan industri suatu Negara. Setiap industri selalu
memerlukan asam sulfat baik sebagai bahan pelarut, memberikan suasana asam,
sebagai pereaksi, dan sebagainya. Dengan demikian, semakin besar penggunaan
asam sulfat suatu Negara, maka akan semakin maju pula industri suatu Negara
karena asam sulfat adalah indikator yang baik terhadap kekuatan industri suatu
Negara. Secara tidak langsung dapat kita simpulkan bahwa semakin banyak pula
kebutuhan belerang untuk memenuhi konsumsi asam sulfat tersebut.

12. Fosfat
A. Keadaan Umum

Fosfat merupakan unsur dalam suatu batuan beku (apatit) atau sedimen
dengan kandungan fosfor ekonomis yang biasanya dinyatakan sebagaibone
phosphate of lime (BPL) atau triphosphate of lime (TPL) atau berdasarkan
kandungan P2O5. Menurut Kasno, dkk (2009) yang akan dijelaskan lebih rinci
daripada pengertian sebelumnya Fosfat merupakan jenis batuan yang mengandung
mineral dan ion fosfat dalam struktur kimianya. Jenis batuan ini dikenal dengan
nama batuan fosfat atau rock phosphate.
Batuan fosfat ini memiliki berbagai formasi geologi seperti batuan
sedimen, batuan beku, batuan metamorfik, dan guano. Perlu teman-teman ketahui
juga kalau fosfat alam dapat dibedakan menjadi tiga macam berdasarkan prosesproses pembentukannya, yaitu:

Fosfat primer: terbentuk dari pembekuan magma alkali yang mengandung


mineral fosfat apatit, terutama fluor apatit (Ca5(PO4)3F). Apatit sendiri
dibedakan atas Chlorapatite (3Ca3(PO4)2CaCl2) dan Flour apatite

(3Ca3(PO4)2CaF2.
Fosfat sedimenter (marin): merupakan endapan fosfat sedimen yang
terendapkan di laut dalam, lingkungan alkali, dan lingkungan yang tenang.
Fosfat alam terbentuk di laut dalam bentuk kalsium fosfat yang disebut
phosphorit. Bahan endapan ini dapat ditemukan dalam endapan yang
berlapis-lapis hingga ribuan milpersegi. Elemen P berasal dari pelarutan
batuan, sebagian P diserap oleh tanaman, dan sebagian lagi terbawa oleh
aliran ke laut dalam.

Fosfat guano: merupakan hasil akumulasi sekresi burung pemakan ikan


dan kelelawar yang terlarut dan bereaksi dengan batu gamping karena
pengaruh air hujan dan air tanah

B. Cara Penambangan
Di Indonesia, eksplorasi fosfat dimulai sejak tahun 1919. Umumnya,
kondisi endapan fosfat guano yang ada ber-bentuk lensa-lensa, sehingga untuk
penentuan jumlah cadangan, dibuat sumur uji pada kedalaman 2 -5 meter.
Selanjutnya, pengambilan conto untuk analisis kandungan fosfat. Eksplorasi rinci
juga dapat dilakukan dengan pemboran apabila kondisi struktur geologi total
diketahui. Sebaran endapan fosfat di daerah Madura tersebar setempat setempat
mengisi rekahan, dolina dan gua - gua, dalam jumlah yang kecil - kecil, umumnya
terdapat pada batugamping terumbu Formasi Madura (Tpm) sebagian kecil pada
batugamping lempungan Formasi Pasean (Tmp) dan batugamping berlapis
Formasi Bulu (Tmb).
Keberadaan senyawa fosfat dalam air sangat berpengaruh terhadap
keseimbangan ekosistem perairan. Bila kadar fosfat dalam air rendah (< 0,01 mg
P/L), pertumbuhan ganggang akan terhalang, kedaan ini dinamakan oligotrop.
Sebaliknya bila kadar fosfat dalam air tinggi, pertumbuhan tanaman dan ganggang
tidak terbatas lagi (kedaaan eutrop), sehingga dapat mengurangi jumlah oksigen
terlarut air. Hal ini tentu sangat berbahaya bagi kelestarian ekosistem perairan.
C. Syarat Penjualan
Konversi fosfat alam menjadi pupuk P yang mudah larut memerlukan
biaya tinggi. oleh karena itu penggunaan fosfat alam yaitu sebagai pupuk secara
langsung (direct application phosphate rock/DAPR). Tidak semua fosfat alam
dapat digunakan untuk direct application. Penggunaan fosfat alam secara langsung
sebagai pupuk diharapkan mempunyai efektivitas yang sama dengan pupuk P
yang mudah larut. Efektivitas fosfat alam ditentukan oleh beberapa faktor antara
lain reaktivitas, ukuran butiran, pH tanah, dan respon/tanggap tanaman.
Fosfat alam yang mempunyai reaktivitas atau kelarutan yang relatif tinggi
dapat digunakan secara langsung sebagai pupuk pada lahan kering masam. Fosfat

alam juga dapat digunakan di lahan sawah masam bukaan baru atau lahan sulfat
masam dengan syarat kadar Fe dalam fosfat alam rendah.
D. Cara Pengolahan
Batuan fosfat adalah senyawa kompleks, kandungan mineral yang prinsip
yaitu flourapatite, yang mengandung calsium, fosfat, flouride dan elemen atau
grup yang lain dan terikat bersama-sama di dalam latice kristal. Jika batuan
direaksikan dengan asam mineral yang kuat, maka latice kristal dipecah dan
kandungan fosfat akan terlarut sebagai asam fosfat. Batuan fosfat dari gudang di
haluskan di dalam ballmill sebelum direaksikan dengan larutan asam sulfat.
Reaksi ini dijalankan di dalam reaktor alir tangki berpengaduk. Hasil reaksi yang
berupa latutan asam fosfat dan padatan gipsum dipisahkan di filter. Gipsum
sebgai hasil samping disimpan di gudang, filtrat yang mengandung asam sulfat
dipekatkan di evaporator sampai konsentrasi asam fosfat menjadi 75 %, dan
cairan hasil pencucian cake di recycle ke reaktor.
E. Pemanfaatan Fosfat
Lebih dari 90% produksi fosfat di Indonesia, khususnya kalsiumfosfat
Ca3(PO4)2, digunakan untuk keperluan industri pupuk, baik pupuk alam maupun
pupuk buatan. Sisanya dikonsumsi oleh berbagai industri seperti kaca lembaran,
karet, industri kimia, dan lain-lain. Penggunaan fosfor dalam bentuk unsur
digunakan untuk keperluan fotografi, korek api, bahan peledak dan lain-lain.
Terdapat dua tipe dari unsur fosfor, yaitu fosfor putih dan fosfor merah.
Fosfor putih hampir tidak larut dalam air, larut dalam alkohol dan larutan organik
tertentu. Fosfor putih digunakan dalam pembuatan asam fosfat (H3PO4) dan bila
dicampurkan dengan lelehan metal seperti timah dan tembaga menghasilkan alloy
tertentu (special alloy), fosfor dalam bentuk ferro fosfor digunakan dalam
berbagai industri metallurgi, untuk memperoleh logam dengan standar dan
keperluan tertentu. Deposit fosfat yang ditemukan di Indonesia mempunyai kadar
rendah sampai sedang, meskipun pada lokasi tertentu dapat mencapai kadar 40%
P2O5. Terdapat pada daerah yang terpencar, berupa endapan fosfat gua atau

batugamping fosfatan. Belum ditemukan deposit dalam jumlah yang cukup besar,
kecuali untuk diusahakan dalam skala kecil.

13. Halit
A. Keadaan Umum

Terbentuknya batu garam (Halite) ini umumnya akibat dari penguapan


air yang mengandung garam seperti air laut yang banyak mengandung ion-ion
Na+ (Sodium) dan Cl- (Cloride).
Pada saat mineral-mineral garam tersebut mencoba menerobos batuan di
atasnya, batuan-batuan di atasnya akan sedikit terlipat dan akan membentuk
jebakan dimana minyak bumi dan gas akan berakumulasi. Bahkan tidak jarang
pula mineral garam tersebut mampu menerobos sampai ke permukaan atau
menerobos lantai samudera jika mineral garam tersebut ditemukan di lautan
(offshore).
Pada saat bagian atas dari garam tersebut kontak dengan air laut maka
garam tersebut mulai melarut dan kadang-kadang meninggalkan bentuk depresi
atau runtuhan di sekelilingnya dan kadang pula rekahan tersebut menyebar dari
pusat. Rekahan tersebut kemudian berkembang menjadi patahan dan akhirnya
patahan tersebut bisa menjadi jalan untuk fluid berpindah dari satu tempat ke
tempat yang lain. Fenomena seperti ini banyak dijumpai di Teluk Meksiko dan
Timur Tengah dimana pembentukan salt dome ini sangat menguntungkan untuk
minyak bumi dan gas dapat berakumulasi.
Pembentuk rock salt

Terbentuknya batu garam ini umumnya akibat dari penguapan air yang
mengandung garam seperti air laut yang banyak mengandung ion-ion Na +
(Sodium) dan Cl- (Cloride). Batu garam ini umumnya terbentuk di daerah danau
yang mengering akibat penguapan, teluk-teluk yang relative tertutup, daerah
estuarine yang ada di daerah arid, daerah-daerah di dekat laut seperti lagoon dan
lain-lain. Pada jaman dulu dalam skala waktu geologi, sejumlah air yang sangat
besar seperti misalnya Laut Mediterania atau laut yang mampu memasuki
cekungan Michigan di Era Paleozoic (600-230 juta tahun yang lalu) menguap
dan menghasilkan sedimen batu garam yang sangat tebal dan luas.
B. Pemanfaatan halite
Batu garam sangat membantu menjebak minyak bumi atau gas yang sering
dijumpai di Teluk Meksiko dan daerah-daerah Timur Tengah. Batu tersebut adalah
batu garam atau yang sering dikenal sebagai rock salt dan termasuk ke dalam
batuan sediment. Batu garam ini terbentuk dari kumpulan mineral yang sering
disebut halite. Mineral halite mempunyai rumus kimia NaCl. Akan tetapi batu
garam bisa juga mengandung pengotor-pengotor dan umumnya yang berasosiasi
dengan batu garam tersebut adalah anhydrite (CaSO4), gypsum (CaSO4.2H 2O),
dan juga sylvite (KCl)
14. Asbes
A. Keadaan Umum

Asbestos (asbes) adalah bentuk serat mineral silika termasuk dalam


kelompok serpentine dan amphibole dari mineral-mineral pembentuk batuan,
termasuk:actinolite,amosite

(asbes

coklat,

cummingtonite,

grunnerite),

anthophyllite, chrysotile (asbes putih), crocidolite (asbes biru), tremolite, atau


campuran yang sekurang-kurangnya mengandung salah satu dari mineral-mineral
tersebut.
Di lingkungan alam, asbes dapat ditemukan bersamaan dengan serpentin,
yakni sebagai hasil ubahan hidrothermal dari batuan ultra basa yang kaya
magnesium (peridotit dan dunit). Asbes ini dalam jumlah sedikit juga bisa terjadi
dari hasil pelapukan batuan gamping magnesium (dolomit). Persebaran asbes di
Indonesia, ditemukan di Kebumen (Provinsi Jawa Tengah dan Weda, pulau
Halmahera (Provinsi Maluku Utara).
Penggunaan asbes dalam kehidupan sehari-hari: untuk produk tahan api
dan tahan asam, untuk isolasi listrik, lapisan rem mobil, sumbu kompor, kaos
lampu, dan lembaran atap asbes.
Walaupun sudah jelas mineral asbes terdiri dari silikat-silikat kompleks,
tetapi dalam menulis komposisi mineral asbes terdapat perbedaan. Semula
dianggap bahwa silikatnya terdiri dari molekul Si11O12. Akan tetapi berdasarkan
hasil penyelidikan sinar-X, sebenarnya silikat-silikat itu terdiri dari molekulmolekul Si4O11.
B. Cara Penambangan
Operasi asbes paling chrysotile pertambangan dilakukan secara tambang
terbuka. Serangkaian spiral teras datar, atau bangku, dipotong menjadi sisi interior
miring lubang. Ini digunakan baik sebagai platform kerja dan sebagai jalan untuk
mengangkut bijih dan keluar dari pit. Deposito asbes bijih yang kendur dari
batuan sekitarnya dengan pengeboran-hati dan peledakan bahan peledak. Puingpuing batuan yang dihasilkan dimuat ke besar karet-lelah truk angkut dan dibawa
keluar tambang. Beberapa operasi menggunakan teknik penggalian disebut caving
blok, di mana bagian dari deposit bijih sedang memotong-sampai runtuh karena
beratnya sendiri dan meluncur ke bawah parasut ke dalam truk angkut menunggu.

C. Syarat Penjualan

Yang banyak digunakan dalam industri adalah asbes jenis krisotil.


Perbedaan dalam serat asbes selain karena panjang seratnya berlainan, juga karena
sifatnya yang berbeda. Satu jenis serat asbes pada umumnya dapat dimanfaatkan
untuk beberapa penggunaan yaitu dari serat yang berukuran panjang hingga yang
halus.
Pembagian atas dasar dapat atau tidaknya serat asbes dipintal ialah :
a) Serat asbes yang dipintal, digunakan untuk :
Kopling, tirai dan layar, gasket, sarung tangan, kantong-kantong
asbes, pelapis ketel uap, pelapis dinding, pakaian pemadam
kebakaran, pelapis rem, ban mobil, bahan tekstil asbes, dan lain

lain.
Alat pemadam api, benang asbes, pita, tali, alat penyam-bung pipa
uap, alat listrik, alat kimia, gasket keperluan laboratorium, dan

pelilit kawat listrik.


b) Serabut yang tidak dapat dipintal terdiri atas:
Semen asbes untuk pelapis tanur dan ketel serta pipanya, dinding,

lantai, alat-alat kimia dan listrik


Asbes untuk atap;
Kertas asbes untuk lantai dan atap, penutup pipa isolator-isolator

panas dan listrik;


Dinding-dinding asbes untuk rumah dan pabrik, macam-macam

isolasi, gasket, ketel, dan tanur.


Macam-macam bahan campuran lain yang menggunakan asbes
sangat halus dan kebanyakan asbes sebagai bubur.

Asbes amfibol yang biasa digunakan sebagai bahan serat tekstil adalah
dari jenis varitas krosidolit. Hal ini berhubungan dengan daya pintalnya yang
sesuai dengan kebutuhan industri tekstil. Krisotil dan antagonit termasuk ke dalam
golongan asbes serpentin. Krisotil juga merupakan jenis asbes yang sangat
penting dalam industri pertekstilan.
C.Syarat Penjualan
Serat asbes yang dinilai sesuai dengan beberapa faktor. Salah satu faktor
yang paling penting adalah panjang mereka, karena ini menentukan aplikasi mana

mereka dapat digunakan dan, karena itu, nilai komersial mereka. Sistem grading
yang paling umum untuk serat asbes chrysotile disebut Quebec Standar metode
klasifikasi kering.
Standar ini mendefinisikan nilai sembilan dari serat dari Kelas 1, yang
merupakan terpanjang, untuk Kelas 9, yang merupakan terpendek. Pada ujung
atas skala, Kelas 1 sampai 3 disebut serat panjang dan berkisar dari 0,74 di (19,0
mm) dengan panjang turun menjadi 0,25 di (6,0 mm) panjang. Kelas 4 sampai 6
disebut serat menengah, sementara Kelas 7 sampai 9 disebut serat pendek. Kelas 8
dan 9 serat berada di bawah 0,12 in (3,0 mm) panjang dan diklasifikasikan
berdasarkan kepadatan longgar mereka daripada panjang mereka.
Faktor-faktor lain untuk membangun kualitas serat asbes termasuk tes
untuk menentukan tingkat pemisahan serat atau keterbukaan, kapasitas
memperkuat serat dalam beton, dan debu dan isi granula. Aplikasi khusus
mungkin memerlukan standar kontrol kualitas lainnya dan tes.
D. Cara pengolahan
Bijih mengandung asbes hanya sekitar 10%, yang harus hati-hati
dipisahkan dari batu untuk menghindari patah serat sangat tipis. Metode yang
paling umum pemisahan disebut penggilingan kering. Dalam metode ini,
pemisahan utama dilakukan dalam sebuah kehancuran dan vakum aspirating
operasi di mana serat asbes yang secara harfiah tersedot keluar dari bijih. Ini
diikuti dengan serangkaian operasi pemisahan sekunder untuk menghilangkan
debu batu dan puing-puing kecil lainnya. Bijih hancur dari layar pertama adalah
makan melalui crusher detik, yang mengurangi potongan bijih menjadi sekitar
0,25 di (6,0 mm) diameter atau kurang. Bijih kemudian jatuh pada layar lain 30jala bergetar dan mengulangi proses yang diuraikan.
Proses penghancuran dan vakum aspirasi dari serat asbes diulang dua kali
lagi. Setiap kali potongan bijih semakin kecil sampai serat asbes lalu ditangkap
dan bijih tersisa sangat kecil sehingga jatuh melalui layar dan akan dibuang.

Proses empat langkah juga memisahkan serat asbes dengan panjang. Serat
terpanjang yang rusak bebas dari batuan sekitarnya di crusher pertama dan yang
disedot dari layar pertama. Serat panjang pendek yang rusak gratis dan ditangkap
pada setiap set berturut-turut penghancur dan layar, sampai serat terpendek
ditangkap pada layar terakhir. Serat asbes dan bahan lain yang ditangkap dari
setiap layar dilakukan disuspensikan dalam aliran udara dan dijalankan melalui
empat pemisah siklon terpisah. Puing-puing berat dan partikel debu batu jatuh ke
tengah aliran udara berputar dan putus bagian bawah pemisah. Udara kemudian
melewati empat set terpisah dari filter, yang menangkap serat asbes panjang yang
berbeda untuk kemasan.
15. Talk
A.Keadaan Umum

Talek merupakan mineral metamorf yang dihasilkan dari mineral


magnesium seperti piroksen, amfibol, olivin, dan mineral serupa lainnya dengan
adanya karbon dioksida dan air. Hal ini biasa dikenal sebagai karbonasi talek atau
steatisasi dan memproduksi sederetan cadas yang dikenal sebagai karbonat talek.
Talek biasanya terbentuk melalui hidrasi dan karbonasi serpentin.
Beberapa studi telah menunjukkan bahwa talek berhubungan dengan
kejadian kanker paru, kulit, dan ovarium. Talek dieksploitasi di sejumlah negara
seperti di Eropa, Amerika Serikat, dan Republik Rakyat Tiongkok.
B. Cara Penambangan

Proses penambangan Talk biasanya dilakukan dengan cara penambangan


terbuka (Open Pit Mining), namun pada zaman sekarang, cara penambangan
bawah tanah untuk penambangan juga sering diterapkan, terutama dengan alasan
tertentu, yakni karena masalah letak lokasi endapan Talk berada.
Talk juga memiliki tingkat kelicinan yang luar biasa, sehingga peralatan
yang digunakan untuk menambangnya adalah berupa peralatan yang memiliki
spesifikasi khusus, sehingga dapat memperkecil masalah yang akan ditimbulkan
oleh kondisi Talk tersebut. Kendaraan pengangkut yang digunakan juga harus
dilapisi dengan rantai, agar terhindar dari permasalahan slip pada saat
pengangkutan Talk, selain itu, kecuraman lereng juga harus diperhatikan, lebih
baiknya jika lereng tersebut dib uat tidak terlalu curam (tajam).
Pada umumnya peralatan yang digunakan untuk menambang Talk
bersifat sederhana, sedangkan operasinya menggunakan sumuran tegak (vertical
shaft) dengan kedalaman 1000 feet. Penambangan Talk yang seringkali
digunakan adalah shrinkage stoping konvensional dengan sistem room and
pillar. Sedangkan untuk endapan Talk yang berlapis, penyangga kayu
seringkali dibutuhkan untuk memproduksi hasil tambang yang bermutu baik dan
lunak.
Untuk memproduksi bongkah kasar sebelum dipasarkan, biasanya
dilaksanakan dengan menggunakan metode pemboran konvensional dan
peledakan. Hal ini dilaksanakan untuk jenis Talk yang keras. Namun,
memerlukan penanganan yang istimewa untuk menghindarkan berkurangnya
kecerahan (brightness) Talk. Pengambilan material untuk keperluan blok atau
bongkah, atau untuk membentuk batuan yang berdimensi, dilakukan dengan
menggunakan bahan peledak yang rendah (minimum).

C.Syarat Penjualan
Talk merupakan salah satu mineral dengan kemampuan adaptasi paling tinggi.
Hal ini berarti tingkat kemurnian Talk
pemasarannya.
a) Industri Kosmetik

tidak mempengaruhi tingkat

Agar mutunya sangat baik dan mahal harganya, maka penggunaan Talk
yang dilakukan di bidang industri kosmetik, haruslah bebas dari pengotor yang
nampak kemurniannya, warnanya halus putih murni, bebas bakteri, daya
serapnya tinggi, besar butirnya 99% - 200 mesh, LOI tidak kurang dari 5%, daya
larut pada asam tidak kurang dari 2,5%.
Beberapa standar untuk kosmetik agar Talk bermutu tinggi antara
lain :
1) Johnson and Johnson Australia, pada produk Mt Filton
- Dapat melarutkan asam (1,25% );
- Bulk density
(20 25 pcf );
- Licin, dan tidak kasar, serta melekat pada kulit;
- Fe2O3
(0,3% );
- Min 200 mesh
(98,5% );
- Min 100 mesh
(100% ).
2) Kosmetik dari British Pharmacoepia
- Sangat putih bedak atau tepungnya;
- Netral (Acidity Alkality Test );
- Menyerap asam; (1% maksimal )
- Menyerap Air; (0,5% )
- Kekeringan (105); ( 1% maksimal )
- Pembakaran (1000). ( 6% )
3) Standar Talk untuk kosmetik dari United States Pharmaceopia and
Dispensatory of the United States adalah sebgai berikut :
- Sangat putih atau putih keabu abuan;
- Berbentuk tepung kristalin;
- Manis manis melekat pada kulit;
- Bebas dari kekasaran;
- Pembakaran; ( 5% )
- Melarutkan atau menyerap asam; ( 1% maksimal )
- Bebas dari larutan besi di air;
- Menyerap air. ( 0,5% maksimal ).
Kegunaan Talk pada industri kosmetik memiliki fungsi yang bermacam
macam, seperti bedak bayi, pemurnian pada tepung halus, penahan bau pada
pewarna muka, anti-bau badan, dan masih banyak lagi.
b) Industri Keramik
Untuk Talk yang lunak dan masif juga bebas dari pengkristalan mineral

pengganggu, terutama sekali untuk spesifikasi yang minimal :


-Besar butir

: 95% lolos 325 mesh


99% lolos 200 mesh
- Warna sudah dibakar : Kuning muda atau putih
-SiO2
: Minimal 60%
-MgO
: Minimal 30%
-Al2O3
: Maksimal 2,5%
-CaO
: Maksimal 1,0%
-Fe2O3
: Maksimal 1,5%
-Alkalis nominal
: 0,4%
-LOI
: Maksimal 6,0%
-Acid Soluble Lime : Maksimal 1,0%
Sementara itu, Talk dengan kandungan Al yang tinggi digunakan dalam
porselen listrik, antara lain :
- MgO
: 30%
- LOI
: -5%
- CaO, Fe2O3, dan Alkalis
: < 15% Untuk bahan isolasi :
- CaO
: Maksimal 2,0%
- Fe2O3
: Maksimal 0,3%
- Al2O3
: Maksimal 4,0%
Sedangkan spesifikasi untuk steatite dari MSBM adalah :
-

Fe2O3
CaO
Al2O3

: 1,5%
: 1,5%
: 4,0%

D. Cara Pengolahan
Penggilingan Talk secara tradisional menghasilkan produk Talk dengan
kemurnian yang rendah, sehingga cara ini mulai ditinggalkan. Saat ini,
pengolahan Talk dilakukan dengan cara yang lebih modern, sehingga pada
proses pengolahan Talk yang salah satunya berupa penggilingan, meliputi
beraneka ragam pengolahan, seperti buih, sedimentasi, hydro-cleaning, magnetic
separator kering basah, pemutihan besaran butir secara sentrifugal,. Pengeringan
dengan penyemprotan, dan penggerusan dengan teknik baru. Penggerusan teknik
baru ini dimaksudkan untuk mendapatkan ukuran partikel yang sangat kecil dan
menghindarkan dari pengotoran terhadap warna putih.

Umumya kualitas Talk ditentukan oleh butiran partikel dan warna.


Namun, dalam pengolahannya sangat rumit. Hal ini disebabkan sulitnya
mendapatkan warna putih yang diinginkan, dan warna putih ini seringkali
dikotori oleh peralatan penggerusan. Untuk mengatasi hal tersebut, media
penggerusan sebaiknya menggunakan bahan keramik, mengingat bahwa bahan
galian Talk itu lunak.
Tahap pertama dalam penggilingan bijih Talk untuk menghasilkan ukuran
partikel lebih besar dari 100 mesh menggunakan peralatan pengeruk awal /
primary crusher. Pada tahap ini biasanya digunakan jaw crusher.
Selanjutnya dilakukan pengayakan untuk memisahkan butiran berukuran
besar dari yang kecil. Butiran yang masih berukuran besar diremuk lagi dengan
menggunakan peremuk kedua (secondary crusher), sedangkan yang sudah
berukuran lebih kecil dapat langsung digerus gar berukuran lebih halus. Pada
peremukan

kedua

biasanya

digunakan

gyratory

crusher

sebagai

alat

peremuknya. Tahap selanjutnya adalah memisahkan Talk dari mineral-mineral


pengotor dengan flotasi. Butiranbutiran Talk diapungkan dengan pembuihan,
sedangkan mineral pengotornya diendapkan.
Tahap selanjutnya memisahkan Talk yang menempel pada buih dengan
cara pengentalan (thickening). Air yang keluar dari alat pengental (thickener)
dibuang. Sedangkan butiran Talknya diolah dengan filter untuk mendapatkan
gumpalan butir butir Talk yang berupa cake. Untuk menghasilkan Talk yang
kering dilakukan dengan cara mengeringkan cake kedalam alat pengering
(dryer).
Dalam pengolahannya, apabila terdapat mineralmineral besi dalam Talk, maka
mineral pengotor tersebut dapat dipisahkan dengan menggunakan alat pemisah
magnetik (magnetic separator). Mineralmineral besi akan tertarik oleh magnet,
sehingga Talk terbebas dari mineral pengotornya. Dalam proses pengolahan Talk,
semakin banyak mineral pengotor yang terdapat pada Talk, maka akan semakin
panjang proses pengolahannya.
E. Pemanfaatan Talk
Talk merupakan salah satu mineral dengan kemampuan adaptasi paling

tinggi. Hal ini berarti tingkat kemurnian Talk tidak mempengaruhi tingkat
pemasarannya. Sebagai contoh, Talk dengan tingkat kemurnian rendah, ternyata
menunjukkan kecenderungan naik yang sangat tinggi dalam penggunaannya.
Talk merupakan salah satu mineral industri yang memiliki fungsi sebagai bahan
pengisi, pelapis, ataupun sebagai pitch - control agent. Sehingga Talk dapat
digunakan sebagai berikut : Industri Kosmetik, Industri Keramik, Cat, Plastik,
Insektisida, dll.
Talk dengan rumus kimia Mg3 Si4 O10 (OH)2 merupakan kelompok
mineral hydrous magnesium silicate, berwarna putih, putih kehijauan, abu-abu
atau kecoklatan. Dilapangan menunjukkan perlapisan yang sangat tipis,
kenampakan seperti bersisik, memperlihatkan foliasi. Talk mempunyai tingkat
kekerasan 1 (dipakai sebagai indeks Skala Mohs), mudah dibentuk tetapi tidak
elastis, perlapisannya mengkilat seperti berlemak, tidak larut dalam air dan tidak
terbakar, mempunyai berat jenis 2,58-2,83, penghantar panas kurang baik. Talk
terbentuk dari hasil alterasi mineral magnesium silikat dalam batuan beku
ultrabasa, dumdum didapatkan pada batuan hasil proses metamorfose regional
khususnya pada batuan sekis.
Talk juga dapat terbentuk oleh proses metasomatisme pada marmer
dolomitan. Talk yang mutunya baik berasal dari batuan induk dolomit. Mineral
talk umumnya berasosiasi dengan tremolit (Ca Mg5 Si8 O22 (OH)) = hydrous
calcium magnesium silicate, aktinolit (Ca2 (Mg, Fe)5 Si8 O22 (OH)2) = hydrous
calcium magnesium iron silicate, dan mineral malihan lainnya. Talk yang
merupakan hasil ubahan hidrotermal metamorfose sudah dapat terbentuk pada
temperatur 300o C atau lebih.

16.Mika
A.Keadaan Umum

Mika adalah sejenis mineral. Kata "mika" berasal dari kata bahasa Latin
micare, "bergemerlapan", sebab mineral satu ini terlihat gemerlap (khususnya saat
berskala kecil). Mika memiliki bentuk lamela berkilap hitam.
Penyelidikan terhadap deposit mika dapat dilakukan dengan penyelidikan
keadaan geologi didaerah yang diduga terdapatnya mika tersebut.Kemudian
dilakukan pemboran sumur-sumur,parit-parit,dan lobang-lobang eksplorasi. Lalu
hasil dari contoh-contoh pemboran itu diteliti dilaboratorium melalui analisa
kimia dan analisa mikroskopis bijih.
B.Cara Penambangan
Sedangkan, Penambangan mika dapat dilakukan dengan cara open pit
mining(penambangan terbuka) dan pengambilannya dapat dilakukan dengan
bucket.Tetapi, penambangan dengan cara underground juga sering dilakukan di
Kanada dengan kedalaman lebih dari 500 feet.Dalam penambangan ini harus
dijaga supaya mika jangan sampai terbuka, misalnya hati-hati melakukan
pemboran dan peledakan deposit mika.
C. Pengolahan
Karena tahan panas, mikalah yang digunakan (bukannya kaca) dalam
berbagai jendela untuk kompor dan pemanas minyak tanah. Mika juga dipakai
untuk memisahkan konduktor listrik dalam kabel yang dirancang untuk memiliki
sebuah tingkat tahan api agar menyediakan integritas sirkuit. Idenya adalah
mencegah bersatunya konduktor yang terbuat dari logam agar tidak terjadi

korsleting sehingga kable tetap operasional saat kebakaran terjadi, ini penting
untuk berbagai aplikasi seperti penerangan darurat.
Ilit atau mika lempung memiliki kapasitas tukar kation untuk lempung 2:1.
Ion-ion K+ di antara lapisan-lapisan mika mencegah pembengkakan dengan
menghalangi molekul air.
Penggunaan mika yang lain adalah sebagai substrat dalam produksi
permukaan saput tipis yang ultra flat (seperti permukaan emas). Meski permukaan
saput terendapkan masih kasar dikarenakan kinetik endap, bagian belakangnya
saput (film) pada antarmuka mika-film menyediakan kedataran yang amat sangat
(ultra flat), ketika saput dihilangkan dari substrat.
Mika dari tambang lalu dipisah-pisahkan berdasarkan ukuran(1inci atau
2inci). Kemudian mika di bersihkan dari batuan pengotornya dengan cara
memukul,memotong,menggiling serta

mengkonsentreernya. Pengerjaan

ini

membutuhkan keahlian khusus karena lembaran-lembaran mika ini mudah pecah.


Harga dari mika ini tergantung pada ukurannya.
D. Pemanfaatan Mika
Beberapa merk pasta gigi menyertakan mika putih serbuk yang berfungsi
sebagai sebuah ampelas (abrasi) yang ringan untuk membantu pemolesan
permukaan gigi, serta menambahkan keindahan bersifat kosmetik ke pasta gigi
yang tampak lebih berkilauan. Gemerlap dari mika digunakan pula dalam riasan,
karena membuat kulit tampak berseri-seri dengan jernih atau menolong
menyamarkan ketidaksempurnaan.
17. Magnesit
1. Keadaan Umum
Nama kimia dari magnesit yaitu MgCO3, Magnesium Karbonat, dijumpai
dalam bentuk kompak dan mikrokristalin, bentuk rhombohedral, jarang
didapatkan, warna putih, kuning, atau abu abu, kadang kadang
memperlihatkan kenampakan seperti porselin dengan fraktur konkoidal.

Kristal magnesit umumnya terbentuk oleh proses dolomitisasi hidrotermal


batu gamping ganggang atau penggantian dolomit amfibolit, piroksenit, diabas,
peridotit, riolit, basalt dan granit.

Magnesit dapat ditemukan dalam mineral sekunder dan biasanya


berasosiasi dengan batuan sedimen atau batuan metamorfik, berasal dari endapan
marin, kecuali brukit. Magnesit ditemukan didalam batuan serpentin. Magnesit
umumnya jarang ditemukan dalam bentuk mineral, tetapi secara utuh terdapat
pada larutan padat siderit (FeCO3) bersama-sama Mn dan Ca yang dapat
menggantikan unsur Mg. Mineral magnesit keterdapatannya berasosiasi dengan
batuan ubahan, sehingga cadangan magnesit akan mengikuti pola cadangan bahan
ubahan tersebut. Batuan atau mineral yang mengandung magnesit adalah dolomit
(CaMg(CO3)2, magnesit zedin (MgCO3), epsonil (MgSO4)7H2O, dan brukit
(Mg(OH)2
Magnesium karbonat yang mengkristal dalam sistem trigonal, dimanasistem
trigonal yaitu menghalangi 3 Crystal Habits 2/m adalah format yang pada
umumnya raksasa (masive) seperti daun, fiberous dan mengejar menuju batu
karang yang berjaringan halus. Kristal adalah sangat jarang,, tetapi ketika
ditemukan adalah dalam wujud rombohedron atau prisma bersudut enam dengan
suatu penghentian pinacoid. Perpecahan sempurna di tiga arah yang membentuk
rombohedron. Belahan conchoidal ke tidak seimbang. Karakteristik yang lainnya
berbuih dengan mudah hanya di panas melemahkan zatair-khlor.

Di Indonesia mineral magnesit dijumpai antara lain :

a. Daerah Istimewa Aceh : Daerah Kr.Jreue Kab.Aceh Besar (cukup baik, berupa
urat urat pada batuan ultrabasa berasosiasi dengan talk)
b. Nusa Tenggara Timur : P. Moa (berasosiasi dengan peridotit serpentinit).
c. Timor Timur : Desa Vemasse dan Laleia antara Manatuto, Baucau (mengisi
rekahan pada batuan ultrabasa, kadar MgO = 6,75 9,24%).
d. Sulawesi Tenggara: P.Padamarang (berasosiasi dengan batuan ultrabasa,
peridotit serprntinit yang berumur Pra Tersier); P. Lambasina (berasosiasi
dengan batuan ultrabasa, peridotit serpentinit yang berumur Pra Tersier).
B. Cara Penambangan Magnesit
Teknik penambangan magnesit sama seperti penambangan kaolin yaitu
penambangannya dapat dilakukan dengan tiga cara yaitu:
1.

Tambang terbuka (open pit)

2.

Tambang semprot (hydraulicking)

3.

Tambang dalam (underground mining)


Dua cara yang pertama lebih banyak diterapkan dibanding cara yang ketiga.

Pada tambang terbuka, pengupasan tanah penutup dilakukan dengan alat


sederhana atau dengan alat mekanis (bulldoser, scrapper, dan lain lain). Endapan
magnesitnya dapat digali dengan menggunakan excavator antara lain : backhoe
ataupun shovel, kemudian dimuat kedalam truck dan diangkut ke pabrik
pengolahan. Pada cara tambang semprot setelah pengupasan tanah penutup lalu
disemprot

dengan

menggunakan

pompa

air

bertekanan

tinggi.

Hasil

penyemprotan berbentuk lumpur yaitu campuran magnesit dengan air. Kemudian


lumpur tersebut dipompakan ke tempat pengolahan dengan pipa pipa.
C. Pengolahan Dan Pemanfaatan Magnesit
1. Pengolahan
Magnesit hasil dari penambangan dibersihkan dari pengotor/ kontaminan.
Tahap berikutnya disemprot dengan air untuk menghilangkan kotoran yang masih
menempel. Proses lanjutan dapat diperlakukan seperti pada kaolin. Keterdapatan
magnesit alam sangat terbatas, sehingga untuk memenuhi kebutuhan dibuat
magnesit sintesis dari dolomit atau gamping dolomitan (dikenal sebagai seawater
magnesia).
2. Pemanfaatan

Magnesit digunakan untuk bahan tahan api dimanamagnesit yang telah


dipanasi dan mengandung kurang dari 1% CO2 banyak digunakan untuk
pembuatan batu bata yang tahan api. Magnesit adalah bahan utama refraktori
yang digunakan dalam tungku-tungku temperatur tinggi, dapat menahan karat
pada pembuatan baja. Magnesit juga digunakan untuk bahan industri semen,
bahan isolasi, pertanian, peternakan, dan industri karet.
18. Yarosit

A. Keadaan umum

Yarosit adalah salah satu jenisn mineral yang sering ditemukan di berbagai
daerah yang berdekatan kawasan gempa atau kejadian vulkanik. Komponen
mineral yarosit terdiri dari hidroksida dan kalium besi. Ini adalah termasuk dalam
senyawa sulfat yang banyak ditemukan pada daerah yang mengandung sumber air
panas alami.
Salah satu tempat penemuan mineral yarosit yang pernah di ungkap di
Indonesia adalah di kawasan Ciater. Ciater adalah salah satu daerah di Jawa Barat
yang memiliki sumber pemandian air panas alamu terbanyak di Indonesia. Bila
kita melihat maka kemungkinan mineral ini juga ditemukan di Jepang, dimana
kawasan Jepang memiliki banyak sumber air panas alamu.
Hingga saat ini mineral yarosit memang tidak populer dibanding dengan
jenis mineral lain. Mineral yarosit memiliki bentuk yang tidak teraturm berkilau
tapi tidak terlalu terang. Warna mineral yarosit lebih kusam dengan warna dasar
kuning. Mineral ini mudah dihancurkan dan tidak terlalu keras.

B. Pemanfaatan Mineral Yarosit


1. Pembuatan Komponen Termistor
Termistor adalah salah satu komponen elektronik yang bekerja khusus
untuk mengatasi berbagai masalah perangkat elektronik dengan suhu. Termistor
menjadi salah satu komponen elektronik yang masih didapatkan dengan cara
impor.
2. Pembuatan Keramik
Salah satu jenis keramik yang diolah dari bahan mineral juga bisa terbuat
dari manfaat yarosit. Kandungan Fe2O3 pada yarosit diolah menjadi keramik
dengan komponen jaringan yang lebih tebal dan padat. Kombinasi bahan yarosit
dengan bahan lain tetap diperlukan untuk menghasilkan keramik yang tahan
terhadap perubahan suhu dan kepadatan.
3. Batu Perhiasan
Di luar negeri yarosit juga sering dipakai untuk produksi perhiasaan
seperti cincin, kalung, gelang dan berbagai asesoris lainnya. Mineral ini diolah
dengan bahan campuran tanpa perlu melakukan permisahan mineral dengan batu
yang mengandung yarosit. Bahan yarosit yang tampak kusam dan tidak menarik
bisa diolah lebih menarik dan mengkilap.
4. Mendukung Proses Metalurgi
Produksi metalurgi untuk menghasilkan seng tanpa kandungan besi harus
memakai yarosit. Hal ini dilakukan untuk membentyk produksi seng yang mudah
dibentuk dengan kandungan mineral besi yang lebih sedikit sehingga
menguntungkan untuk pemakai dan produksi seng itu sendiri. Manfaat yarosit
sangat penting untuk produksi seng terutama jenis seng dari bahan olahan logam
lain.
19. Oker
A. Keadaaan Umum
Oker adalah tanah yang lunak terdiri dari campuran oksida besi dan bahan
yang liat kadang terdapat juga karbonat dan pasir kuarsa halus. Selain itu,
disebutkan pula bahwa oker adalah tanah liat yang cukup banyka mengandung
oksida logam dipergunakan sebagai bahan cat. Oksida besi yang telah digerus
halus dan dapat dipergunakan sebagai bahan ctat disebut juga oker. Oker yang

berwarna agak coklat atau kekuning-kuningan menagndung bijih besi dalam


bentuk limonit (=2Fe2O3 3H2O), yang berwarna merah mengandung hematite
Fe2O3.

Diantaranya terdapat bermacam tingkatan warna yang kehitam-hitaman


disebabkan oleh C atau Ti, dan apabila berwarna agak ungu karena menagndung
Mn atau Cu.
Di pasaran/masyarakat dikenal 2 jenis oker yaitu oker gemuk bilamana
oker tersebut banyak mengandung banyak tanah liat dan oker kurus apabila oker
tersebut banyak mengandung banyak pasir dan sedikit tanah liat. Pada umumnya
oker dinilai bukan dari susunan kimianya, tetapi dari kenyataannya di dalam
praktek setelah dicampur dengan minyak dan dipulaskan.
Oker dari Ciater, Telaga warna, dan Karaha terdapat di lereng-lereng bekas
Gunung api. Oleh karena itu oker terjadi karena proses hodrothermal yang semula
membawa bijih oksida besi dari batuan gunung api, yang dalam hal ini biasanya
bersifat basa.
Di Indonesia cukup banyak proses hihrothermal baik yang terjadi pada
Tersier maupun selam zaman Kuarter. Walaupun demikian tempat dimana oker
dketemukan belum banyak. Beberapa tempat tersebut antara lain:

Jawa Barat : Ciater, Telaga Warna, Kawah Karaha, Kuningan dekat


Cipasung
Jawa Timur : Kampak, Panggul, Kab. Pacitan; Songgoriti Kab. Malang
B. Cara Penambangan
Oker keterdapatannya ditunjukan oleh adanya singkapan di permukaan.
Oleh karenanya penambangan oker dapat dilakukan dengan cara tambang terbuka
dengan peralatan yang sederhana. Untuk deposit yang terbentuk gang penambangan dilakukan dengan system gophering.
C. Pengolahan dan Pemanfaatan Oker
Sebelum oker digiling, kotoran yang ada harus dibuang terlebih dahulu,
kemudian dilakukan penggilingan. Untuk memisahkan fraksi dari serbuk dapat
dilakukan penyedotan sehingga nantinya diperoleh dalam bentuk tepung. Pada
waktu tertentu proses pembakaran diperlukan guna mendapatkan warna tertentu.
Pada saat pembakaran besi hidrat yang semula berwarna kekuningan akan
berybah menjadi merah karena airnya menguap dan berbentuk besi oksida. Pada
pembakaran diudara yang lebih lama dan suhu yang lebih tinggi, ferro akan
berubah menjadi ferri oksida yang warnanya merah tua. Oker dimanfaatkan
sebagai bahan utama cat merah, dapat pula untuk member warna pada ubin atau
sebagia luluh. Sebagai cat merah, oker dicampur dengan minyak cat.
20. Fluorit
A. Keadaan Umum

Fluorit [CaF] ( juga disebut fluor- tiang kapal) adalah suatu mineral yang
terdiri atas kalsium fluoride, CaF2. Mineral Fluorit adalah suatu mineral yang
sifat kristalnya isometrik dengan bentuk kubus, meskipun octahedral dan format
isometrik lebih rumit tidaklah luar biasa. Kelahiran kembar Kristal adalah umum
dan menambahkan kompleksitas kepada mengamati kebiasaan kristal. Fluorit
mempunyai warna bening atau putih, warna ungu, biru, biru kehijau hijauan,
hijau, kuning, kuning kecoklat-coklatan, merah muda, atau merah. Fluorit juga
mempunyai kekerasan 4, berat jenis 3,18, dengan kilau seperti kaca dan
belahannya yang sempurna (111), mempunyai daya larut sedikit di dalam air.
Terbentuk melalui proses hidrotermal, dan dijumpai dalam urat-urat, baik
sebagi mineral utama maupun sebagai mineral geng bersama mineral-mineral
bijih metalik, khususnya timbal dan perak. Umumnya dalam dolomit dan
batugamping ; dan dapat pula terbentuk pada lingkungan batuan beku dan
pegmatit. Berasosiasi dengan beberapa mineral, antara lain kalsit, dolomit,
gipsum, selestit, barit, kuarsa, galena, sfalerit, kasiterit, topas, turmalin, dan apatit.
Deposit batu Fluorite ditemukan di banyak lokasi di seluruh dunia.
Beberapa temuan paling signifikan terletak di Argentina, Austria, Canada, China,
England,

France,

Germany, Mexico,

Morocco,

Myanmar

(Burma), Namibia, Russia, Spain, Switzerland, dan United States.


Varietas unik Chlorophane Fluorite ditemukan dalam jumlah yang
sangat terbatas di Amelia Court House, Virginia; Franklin, New Jersey; tambang
Bluebird di Arizona, USA; Gilgit, Pakistan; Mont Saint-Hilaire, Quebec, Canada
dan di Nerchinsk di Pegunungan Ural Rusia.
Varietas batu Fluorite dengan pita/band ungu-biru dan putih yang juga
dikenal sebagai Blue John ditambang dari Castleton di Derbyshire, Inggris.
Hanya jumlah kecil saja dari Blue John yang ditambang setiap tahunnya untuk
digunakan sebagai batu permata dan hiasan. China baru-baru ini menjadi sumber
batu Fluorite yang warna dan polanya mirip dengan Fluorite Blue John.

B. Pemanfaatan Flourite
Fluorite memiliki berbagai macam kegunaan. Penggunaan utama adalah
dalam metalurgi, keramik dan industri kimia; Namun, optik, lapidary dan
kegunaan lain juga penting. Fluorspar, nama yang digunakan untuk fluorit ketika
dijual sebagai bahan massal atau dalam bentuk olahan, dijual dalam tiga kelas
yang berbeda (asam, keramik dan metalurgi).
21. Ball Clay
A. Keadaan Umum

Ball clay adalah jenis lempung yang tersusun dari mineral kaolinit yang
bentuk kristalnya tidak sempurna, ilit, kuarsa dan mineral lain yang mengandung
karbon. Apabila sifat-sifat fisik ball clay tersebut lebih rendah dari standart maka
lempung tersebut disebut bond clay. Ball clay dan Bond clay hampir tersebar
merata diseluruh indonesia.
Termasuk jenis tanah liat sekunder yang mempunyai tingkat plastisitas yang
tinggi karena terdiri dari partikel yang sangat halus, mempunyai daya ikat dan
daya alir yang sangat baik. Mempunyai titik lebur antara 12500C s/d 13500C.
Karena sangat plastis, ball clay tidak dapat dibentuk sehingga hanya dapat dipakai
sebagai bahan campuran pembuatan massa tanah liat siap pakai.
Ball Clay dan Bond Clay termasuk tanah liat sekunder atau sedimen yang
merupakan jenis tanah liat hasil pelapukan batuan feldspatik yang berpindah jauh
dari batuan induknya karena tenaga eksogen, dan dalam perjalanan bercampur
dengan bahan-bahan organik maupun anorganik sehingga merubah sifat-sifat
kimia maupun fisika tanah liat tersebut.

Ball Clay dapat ditemukan hampir diseluruh daerah di Indonesia,


diantaranya
a.

Sumatera Barat

b. Sumatera Selatan
c.

Riau

d. Jawa Tengah
e.

Jawa Barat

f.

Jawa Timur

g. Kalimantan Barat
h. Kalimantan Tengah
i.

Kalimantan Selatan

j.

Sulawesi Utara

B. Cara Penambangan
Ball Clay dan Bond Clay merupakan bahan galian yang lunak dan dapat
dijumpai dekat permukaan atau agak dalam dari permukaan. Apabila terdapat
didekat permukaan, cara penambangan dilakukan dengan sistem kuari, dan
apabila jauh dari permukaan sistem penambangan dengan cara gophering atau
membuat sumur. Peralatan yang dipergunakan cukup sederhana, walaupun
demikian apabila dikehendaki dapat dilakukan dengan alat mekanis.
C. Pengolahan dan Pemanfaatan Ball Clay
Ball clay dan Bond clay yang bersifat plastis dan tahan panas, banyak
digunakan untuk:
a.

Bahan industri keramik dan bata tahan api

b. Campuran makanan ternak (pelet)


Dalam pembuatan badan keramik Ball clay berfungsi sebagai penambah
plastis sedangkan dalam glasir sebagai pengikat. Ball clay biasanya digunakan
untuk pembuatan keramik putih yang memiliki plastisitas tinggi dan tegangan
patah yang baik.

22. Fire Clay


A. Keadaan Umum

Fire clay adalah mineral yang terdiri dari mineral kaolinit yang bentuk
kristalnya tidak sempurna, dengan mengandung sedikit mika atau ilit, kuarsa, dan
mineral lempung yang bersifat lunak dan tidak mempunyai perlapisan. Lempung
tersebut mempunyai nilai PCE >19, sehingga tahan terhadap suhu tinggi (>15000
C) tanpa adanya pembentukan masa gelas. Fireclay terbentuk karena soil yang
tertimbun oleh sedimen lain di daratan atau cekungan lakustrin ataupun delta yang
umumnya mengandung batubara.
B. Cara Penambangan
Teknik

penambangan

yang

digunakan

dengan

sistem

quarry

dan

isolator,

dll.

penambangan sederhana, dengan peralatan sederhana seperti linggis.


C. Pemanfaatan Fire Clay
Penggunaan

fire

clay

terutama

untuk

refraktori,

Potensi fireclay terdapat di Sumatera Selatan, Jawa Barat, Kalimantan Selatan,


Kalimantan Timur, dan Sulawesi Selatan.
23. Zeolit
A. Keadaan Umum
Zeolit adalah mineral aluminosilikat mikropori umumnya digunakan
sebagai penyerap komersil. Istilah zeolit awalnya diberikan tahun 1754 oleh

mineralog Swedia, Axel Fredrik Cronstedt, yang mengamati kalau saat bahan
stilbite dipanaskan, ia menghasilkan sejumlah besar uap dari air yang telah diserap
oleh bahan tersebut. Berdasarkan hal ini, ia menyebut bahan tersebut zeolit,
dari bahasa yunani zeo yang berarti mendidih dan lithos yang berarti batu. Zeolit
digunakan didunia industri sebagai pemurni air, katalis dan reprosesing nuklir.
Pemanfaatan utamanya sebagai produksi deterjen laundry. Mereka juga digunakan
dalam kedokteran dan pertanian.

Zeolit alami terbentuk saat batuan vulkanis dan lapisan abu bereaksi
dengan air bawah tanah yang mengandung alkalin. Zeolit juga mengkristal dalam
lingkungan pasca mengendap dalam periode lama dari ribuan hingga jutaan tahun
di cekungan laut dangkal. Zeolit yang ditemukan di alam jarang sekali yang murni
dan sudah tercemar berbagai jenis mineral, logam, quartz dan zeolit jenis lain.
Atas alasan ini, zeolit yang diperoleh secara alami dikeluarkan dari banyak
aplikasi komersial dimana keseragaman dan kemurnian diperlukan.
Saat ini, produksi tahunan zeolit alami dunia sekitar 4 juta ton. 2.6 juta ton
diantaranya dipasarkan ke China untuk digunakan dalam industri beton. Eropa
Timur, Eropa Barat, Australia dan Asia adalah pemimpin utama dalam memasok
kebutuhan zeolit alami dunia. Hanya 57,400 metrik ton zeolit (hanya 1% dari
produksi dunia) saja yang mampu dihasilkan Amerika Utara; dan hanya baru-baru
ini saja Amerika Utara menyadari potensi pasar dari zeolit.
B. Pemanfaatan Zeolit
Zeolit sintetis digunakan sebagai katalis industri petrokimia, sebagai
contoh dalam pemecahan katalitis cairan dan pemecahan air. Zeolit memecah
molekul dalam ukuran-ukuran kecil, yang menyebabkan perubahan struktur dan

reaktivitasnya. Bentuk hidrogen dari zeolit (yang disediakan oleh pertukaran ion)
adalah asam padat kuat dan dapat menjadi wadah reaksi terkatalis asam, seperti
isomerisasi, alkilasi dan pemecahan. Modalitas aktivasi spesifik sebagian besar
katalis zeolit yang digunakan dalam penerapan petrokimia melibatkan reaksi situs
asam Lewis Kuantum-kimia.
Zeolit dapat pula digunakan sebagai kolektor panas matahari dan untuk
lemari es adsorpsi. Dalam penerapan ini, adsorpsi panasnya yang tinggi dan
kemampuan untuk menghidrasi dan mengdehidrasi sambil mempertahankan
stabilitas struktur dieksploitasi. Sifat higroskopis dikopel dengan reaksi
eksotermis (penghasil panas) inheren saat bertransisi dari bentuk dehidrasi
menjadi hidrasi membuat zeolit alami berguna dalam mengambil panas buangan
dan energi panas matahari.
Thomsonit adalah mineral zeolit yang digunakan untuk perhiasan. Nodul
thomsonit memiliki cincin-cincin konsentrik dengan kombinasi warna hitam,
putih, jingga, pink, merah dan banyak arsiran hijau. Beberapa nodul memiliki
cemaran tembaga dan yang paling langka adalah thomsonit yang memiliki mata
tembaga. Saat dipoles lapidari, thomsonit kadang menunjukkan chatoyansi.
Zeolit dapat digunakan sebagai pengayak molekul dalam pemompaan
vakum gaya cryosorpsi.

Baik zeolit sintetik maupun alami telah digunakan pada nutrisi hewan
terutama untuk meningkatkan kinerja dan berdasarkan pada sifat fisikokimia
dasarnya, mereka juga diuji dan ditemukan berguna dalam mencegah keracunan

amonia dan logam berat serta asupan unsur radioaktif dan peluruhan kerangka
metabolik.Zeolit adalah filter amonia yang efektif, namun harus digunakan
dengan hati-hati, khususnya dengan karang koral tropis yang sensitif pada kimia
dan suhu air.
B. Cara Penambangan
Secara umum, penambangan zeolit dilakukan secara tambang terbuka.
Peralatan yang digunakan dapat yang sederhana hingga mekanis, tergantung
kepada kapasitas produksi (skala menengah ke atas), penggalian zeolit dengan
cara pemboran dan peledakan tidak dapat dihindari, mengingat kekerasan zeolit
cukup tinggi.
Tahap penambangan zeolit terdiri atas :
1. Pengupasan tanah penutup.
2. Penggalian zeolit, manual atau dengan pemboran dan peledakan.
3. Pemuatan.
4. Pengangkutan.
Produk tambang zeolit berukuran 20 30 cm, atau sesuai dengan mesin
peremuk utama yang digunakan.
C. Cara Pengolahan
Pengolahan zeolit dilakukan dalam dua tahapan, yaitu pengecilan ukuran
dan proses aktivasi.
1. Pengecilan Ukuran
Pengecilan ukuran dilakukan melalui beberapa tingkatan, yaitu mulai dari
peremukan (crushing) sampai dengan penggerusan (grinding).
Tahapan ini adalah untuk memperoleh ukuran produk sesuai dengan tujuan
pemanfatan. Produk yang dihasilkan dapat secara langsung digunakan (bidang
pertanian dan peternakan) atau diproses aktivasi terlebih dahulu.
Tingkatan dan peralatan yang digunakan dalam tahap pengecilan ukuran adalah :
Peremukan : Crusher dan screen (ayakan) dan Ukuran produk 3 cm.

2. Aktivasi
Proses aktivasi bertujuan untuk meningkatkan sifat-sifat khusus zeolit
dengan membuang unsur pengotor yang terdapat di dalam zeolit. Ada dua cara
yang digunakan dalam proses aktivasi zeolit, yaitu pemanasan dan kimia.
a) Pemanasan
Pemanasan dilakukan dalam suatu tungku putar (rotary kiln)
dengan menggunakan hembusan udara panas pada suhu 200 400 oC
anatar 2-3 jam, tergantung kandungan unsur pengotor, serta stabilitas zeolit
terhadap panas.
Stabilitas ini dipengaruhi oleh jenis mineral zeolit yang
terkandung, atau rasio atom Si dan Al.
b) Kimia
Aktivasi secara kimia dilakukan dengan cara peredaman dan
pengadukan zeolit dalam suatu larutan asam (H2SO4 atau HCl) atau larutan
soda kaustik (NaOH). Mineral mordenit dan klinoptilolip akan melepaskan
ion Al 3+. Perubahan konsentrasi asam berakibat perubahan perbandingan
atao Si dan Al
24. Kaolin
A. Keadaan Umum

kaolin adalah salah satu mineral industri yang berpotensi cukup di


Indonesia. Yang terbesar dan terbaik berada di Pulau Bangka dan Belitung.
Produksi kaolin di Indonesia dapat dikatakan sebagian besar sudah dapat
memasok keperluan di dalam negeri, kecuali untuk keramik bermutu tinggi yang

mengharuskan persyaratan ketat. Kaolin merupakan massa batuan yang tersusun


dari material lempung dengan kandungan besi yang rendah, dan umumnya
berwarna putih atau agak keputihan. Kaolin mempunyai komposisi hidrous
alumunium silikat (2H2O.Al2O3.2SiO2), dengan disertai mineral penyerta.
Potensi kaolin di Indonesia sekitar 66,21 juta ton yang terdiri dari 12,95
juta ton cadangan terbukti, 26,57 juta ton cadangan terunjuk dan 26,70 ton
cadangan tereka. Potensi cadangan tersebut tersebar di beberapa daerah, seperti
Kalimantan Barat, Kalimantan Selatan, Bangka dan Belitung dengan mutu cukup
baik terutama untuk digunakan sebagai bahan baku keramik dan pengisi (filler).
Daerah lainnya terdapat di Sumatera, Jawa dan Sulawesi Utara.
B. Cara Penambangan
Endapan kaolin dapat ditambang dengan dua cara, yaitu tambang terbuka
(open pit mining) atau dengan tambang semprot (hydraulicking). Sama halnya
dengan eksplorasi, penerapan metode penambangan kaolin didasarkan kepada
kondisi endapan. Pengupasan tanah penutup pada tambang terbuka dilakukan
dengan menggunakan alat sederhana secara manual atau menggunakan alat
mekanis, seperti bulldozer, scraper dan lain-lain. Selanjutnya, lapisan kaolin digali
dengan menggunakan excavator (backhoe atau power hovel) dan diangkut ke
pabrik pengolahan dengan menggunakan truk. Penambangan dengan cara
semprot, setelah tanah penutup dikupas, endapan kaolin disemprot dengan
menggunakan monitor, hasilnya berupa lumpur kaolin kemudian dipompakan ke
tempat pengolahan melalui pipa-pipa.
C. Cara Pengolahan
Mineral penganggu dalam kaolin antara lain adalah oksida besi, pasir
kuarsa, oksida titanium dan mika. Pengolahan kaolin adalah untuk membuang
mineral pengganggu, dan untuk memperoleh butir-butir halus, tingkat keputihan
yang tinggi, kadar air tertentu, pH tertentu dan sifat-sifat lain. Proses pengolahan
kaolin tergantung jumlah dan jenis mineral pengotor serta spesifikasi yang
dibutuhkan. Untuk hal khusus dengan persyaratan ketat misal untuk bahan pengisi
(filler) atau pelapis (coating) pengolahan dilakukan secara khusus pula.

D. Pemanfaatan Kaolin
Berdasarkan karakteristiknya, kaolin dapat digunakan sebagai bahan baku
utama atau bahan baku penolong di berbagai industri. Pemakain utama kaolin
dalam industri keramik, kertas, cat, karet, sepatu, sabun dan pestisida. Industri lain
juga memanfaatkan kaolin dalam industri kosmetik, pasta gigi, farmasi, pupuk,
absorbent, logam, barang-barang untuk bangunan, dan lain-lain. Dalam industri
kertas kaolin digunakan sebagai bahan pengisi atau pelapis agar permukaan
menjadi kuat dan halus. Kaolin sebagai bahan pengisi juga dipakai di industri cat,
karet dan ban.
Pada industri keramik digunakan sebagai bahan baku utama. Pemakaian
kaolin di industri tersebut berkisar antara 15-40%.
25. Feldspar
A. Keadaan Umum
Feldspar berasal dari bahasa jerman yaitu field dan spath. Field berarti
bidang dan spath yang berarti suatu batu karang yang tidak berisi. Fieldspathic
mengacu pada material yang berisi feldspar. Feldspar adalah nama kelompok
mineral yang terdiri atas Kalium (potasium:K), Natrium(sodium:Na), dan kalsium
alumino silikat. Pada umumnya kelompok mineral ini terbentuk oleh proses
pneumatolistis dan hydrothermal yang membentuk urat pegmatite. Pegmatit hanya
tersusun oleh alkali feldspar dan kuarsa.
Feldspar di temukan pada batuan beku, batuan erupsi, dan metamorfosa,
baik yang bersifat asam maupun basa. Batuan granit mengandung 60% feldspar
yang berasosiasi dengan kuarsa, mika khlorit, beryl, dan rutil, sedangkan pada
batuan pegmatit berasosiasi dengan kuarsa, mika dan topaz.
Seluruh jenis feldspar umumnya mempunyai sifat fisik yang hampir sama,
yaitu nilai kekerasan sekitar 6 6, 5 skala mohs dan berat jenisnya sekitar 2, 4
2, 8 gram/ml, sistem kristal antara triklin atau monoklin, sedangkan warna
bervariasi mulai dari putih keabu-abuan, merah jambu, coklat kuning dan hijau.
Feldspar dapat membentuk tanah liat karena proses pelapukan kimiawi.
Sebaran feldspar di Indonesia, sebaran batuan ini hampir terdapat di
seluruh negara Indonesia dengan bentuk endapan berbeda dari satu daerah dengan

daerah lain tergantung jenis endapan. Menurut data dari Direktorat Inventarisasi
Sumberdaya Mineral menunjukkan cadangan terukur (proved), tereka (probable)
dan terindikasi (possible) masing-masing sebesar 271.693, 11.728 dan 56.561 ribu
ton.
Sebaran feldspar Nusa Tenggara Timur antara lain:
a) Terdapat didaerah Wolosoko, Kecamatan

Wolowaru, Maubasa, Kecamatan

Ndori. Dengan jumlah deposit sumber daya hipotetik dari

masing masing

kecamatan adalah:
b) Kecamatan Wolowaru sebesar 2.000.000 ton
c) Kecamatan Lio Timur 500 ton
d) Terdapat didaerah Paga, Sikka dengan jumlah sumber daya hipotetik 2.100.000
e) Terdapat didaerah Desa Tawui, Sumba Timur dengan jumah sumber daya tereka
13.884.000.
B. Cara Penambangan
Cara penambangannya tergantung dimana bahan galian feldspar itu
berada. Bisa dengan cara penambangan terbuka (open pit mining) atau quarying
operation, dan dapat juga dengan penambangan dalam (underground mining).
Penambangan bahan galian feldspar lebih banyak di lakukan dengan cara tambang
terbuka. Penambangan didahului dengan pengupasan lapisan feldspar akan di
lakukan penambangan secara selektif.
Penambangan selanjutnya dilakukan dengan sistem teras (bench sistem),
dengan ketinggian dan lebar teras 3x5 m. Sistem penambangan ini dapat
menghasilkan suatu front penambangan yang aman dan memudahkan pekerjaan
selanjutnya. Lapisan tanah penutup atau endapan feldspar yang berkualitas rendah
di buang/dipindahkan ke suatu tempat yang tidak mengganggu jalannya
penambangan.
C. Pengolahan
Endapan feldspar yang baik dan halus digali dan di sortir di tempat
penggalian. Setelah di sortir, kemudian diangkut ke tempat penimbunan (gudang).

Pengngkutan dari tempat penambangan ke gudang penimbunan bisa di lakukan


dengan tenaga manusia, dan dengan menggunakan peralatan tengki (untuk lokal).
Dari gudang, bahan galian di angkut ke konsumen dengan ,menggunakan
truk. Penjualan di lakukan dengan harga loko gudang, dengan demikian
pengangkutan ke tempat pabrik di lakukan oleh pembeli. Sebelum di pasarkan
dilakukan pemeriksaan laboratorium atas beberapa contoh yang di ambil dari stok
yang ada di gudang.
D. Pemanfaatan Feldspar
Mutu feldspar di tentukan oleh kandungan oksida kimia K 2O dan Na2O
yang relatif tinggi (di atas 6%), oksida Fe 2O3, dan TiO2. Feldspar dari alam setelah
diolah dapat dimanfaatkan untuk batu gurinda dan feldspar olahan untuk
keperluan industri tertentu.
Feldspar di gunakan di berbagai industri, banyak di perlukan sebagai
bahan pelebur/perekat pada suhu tinggi dalam pembuatan keramik halus seperti
barang pecah belah, saniter, isolator dan juga di gunakan dalam industri
gelas/kaca. Di Amerika feldspar juga termasuk dalam bahan campuran pembersih
peralatan rumah tangga.
Kegunaan Feldspar untuk industri
1. Industri Keramik
Jenis feldspar yang di gunakan dalam industri keramik adalah
orthoklas/mikrolin dan albit/plagioklas asam (natrium feldspar). feldspar dalam
bentuk plagioklas basa dengan kadar kalium tinggi tidak di pakai. Persyaratan
untuk industri keramik berdasarkan standar nasional indonesia (SNI) adalah: SNI
NO. 1145 1984.
2. Industri Gelas
Dalam industri gelas terdapat beberapa persyaratan khusus yang harus
dipenuhi, yaitu :
a. Syarat kimia atau komposisi oksida (%)
- SiO2, antara 68,00 69,99%
- Al2O3, di atas 17%
- (K2O + Na2O), di atas 11%
- Fe2O3, antara 0,1 0,2%

b. Syarat fisik
Ukuran butir: + 16 mesh 0, + 20 mesh 1%, maksimum, - 100 mesh
25%, maksimum
3. Industri Gelas Amber
- Kalium feldspar 99,5% berukuran 20 mesh
- Fe2O3 (maksimum) = 0,05
- K2O lebih dari 10%
- Al2O3 lebih dari 18%. Silika bebas (maksimum = 6%)
- CaO (maksimum) = 2%
4. Industri Kaca Lembaran
- AlO3 lebih besar dari 18%
- Fe2O3 lebih kecil dari 0,8%
- K2O (alkali komponen) lebih besar 10%
5. Penggunaan sebagai bahan pengisi (fillter) di utamakan yang ukuran
butirnya berkisar antara 200 mesh sampai 10 mikeron.
26. Bentonit
A. Keadaan Umum
Bentonit : mempunyai komposisi utama mineral lempung, 86 % terdiri
atasmontmorilonitMg2 Al10Si24O60(OH)12 (Na,Ca). Ada dua jenis bentonit yaitu,
Natrium Bentonit dan Calsium, Magnesium bentonit.
a. Ciri-ciri bentonit di lapangan :
1. warna : abu-abu, coklat muda agak putih, putih kekuningan
2. kilap : lilin
3. bila diraba agak licin seperti sabun,
4. bila kering membentuk rekah-rekah, bila basah membentuk masa bubur.
b. Ganesa Mineral
1. Proses Pelapukan
Hasil dekomposisi kimia batuan silika akibat pengaruh air
tanah.Bila batuan asal adalah batuan beku asam mengandung Alumina
tinggi (plagioklas, kalium feldspar, biotit, muscovit) yang sangat
berperan dalam pembentukan montmorilonit. Pada proses ini terjadi
reaksi ion hidrogen dalam air tanah dengan mineral silikat. Ion
H+ berasal dari pembusukan zat organik oleh bakteri.
2. Proses alterasi Hidrothermal

Larutan hidrothermal yang menerobos rekahan akan bereaksi


dengan batuan dinding.Pada awalnya larutan bersifat asam yang
mengandung Cl, S, CO2, Si, setelah bereaksi dengan batuan dinding
berubah dari asam basa.
Terjadinya montmorilonit karena adanya unsur magnesium dan kalsium.
3. Proses transformasi (devitrivikasi)
Merupakan proses ubahan dari abu vulkanis yang mempunyai
komposisi gelas akan menjadi mineral lempung , akan lebih sempurna
bila terjadi pada danau, cekungan sedimentasi.Material abu vulkanis
yang terendapkan akan bercampur dengan mineral sedimen laut (misal
batupasir).
4. Proses pengendapan/sedimen kimia
Montmorilonit terbentuk sebagai endapan dalam suasana basa
dalam suatu cekungan, dimana karbonat dan silika mempunyai PH
tinggi,

seperti

antapulgit,

montmorilonit

(mengandung

larutan

silika)yang dalam beberapa hal dapat terendapkan sebagai kristobalit


atau senyawa aluminium, magnesium
c. Penyebaran Mineral
1. Jabar: Karangnunggal, Manonjaya,Kowalu(Tasikmalaya
2. Jateng: Sangiran, Sragen, Wonosegoro, Semarang Selatan
3. DIY: Nanggulan
4. Jatim: Pacitan, Trenggalek, Tulungagung, Malang
5. SumSel : Muara Tiga (Tanjung Enim), Bangka
6. Sulut : Manado
7. Kalteng : Barito Utara
B. Pemanfaatan Mineral Bentonit
Kegunaan bentonit :
1. Lumpur Pemboran
2. Menaikkan daya suspensi air pembilas
3. Pembawa kotoran ke atas
4. Pendingin dan pelumas mata bor
5. Menahan kotoran bor agar tetap berada dalam cairan pembilas sehingga
tidak mengendap walaupun kegiatan pemboran berhenti.
6. Menahan tekanan air gas maupun minyak yang keluar dari formasi
batuan yang ditembus.

B. Syarat Penjualan ( Mineral yang Komersial)


1. Syarat bentonit Na (API/Amerika Petroleum Institute)
b. Kekentalan untuk larutan 10 gram dlm 350 ml air paling sedikit 8 cp
c. Hilang dalam pengeringan kertas filter utk larutan 10 grm dlm 350
ml air paling banyak 14 ml
d. Sisa yang tertampung 200 mesh maksimum 2,5 %
e. Kelembaban maksimum 12 %
2. OCMA: Oil Companies Materials Association
a. Kekentalan dlm larutan 9,5 grm bentonit dlm 100 ml cairan paling
sedikit 15 cp.
b. Hilang melalui kertas filter utk larutan 7,5 grm dlm 100 ml air
maksimum 15 %
c. Kandungan uap air maksimum 15 %
d. Sisa pada 200 mesh pd penyaringan basah maksimum 2,5 %
e. Lolos 100 mesh pd penyaringan kering minimum 98 %
C. Cara Pengolahan
Pengolahan bentonit :
a. Peremukan hingga mencapai ukuran 0,25 inch
b. Pengeringan pada 480oF, tidak boleh > 750oF sebab akan merusak
karakteristik koloidal bentonit.dengan alat rotary dryer. Pengurangan
kadar air dari 30 % 8 %
c. Penggilingan dan pengemasan : digiling dengan mikro grinder,untuk
memisahkan butir 200 mesh digunakan Classifyer.
D. Pemanfaatan Mineral Bentonit
Kegunaan bentonit :
1. Lumpur Pemboran
2. Menaikkan daya suspensi air pembilas
3. Pembawa kotoran ke atas
4. Pendingin dan pelumas mata bor
5. Menahan kotoran bor agar tetap berada dalam cairan pembilas sehingga
tidak mengendap walaupun kegiatan pemboran berhenti.
6. Menahan tekanan air gas maupun minyak yang keluar dari formasi
batuan yang ditembus.
27. Gypsum
A. Keadaaan Umum

Gipsum (CaSO4.2H2O) mempunyai kelompok yang terdiri dari gypsum


batuan, gipsit alabaster, satin spar, dan selenit. Gipsum umumnya berwarna putih,
namun terdapat variasi warna lain, seperti warna kuning, abu-abu, merah jingga,
dan hitam, hal ini tergantung mineral pengotor yang berasosiasi dengan gypsum.
Gipsum umumnya mempunyai sifat lunak, pejal, kekerasan 1,5 2 (skala mohs),
berat jenis 2,31 2,35, kelarutan dalam air 1,8 gr/l pada 00C yang meningkat
menjadi 2,1 gr/l pada 400C, tapi menurun lagi ketika suhu semakin tinggi.
Gipsum terbentuk dalam kondisi berbagai kemurnian dan ketebalan yang
bervariasi. Gipsum merupakan garam yang pertama kali mengendap akibat proses
evaporasi air laut diikuti oleh anhidrit dan halit, ketika salinitas makin bertambah.
Sebagai mineral evaporit, endapan gypsum berbentuk lapisan di antara batuanbatuan sedimen batugamping, serpih merah, batupasir, lempung, dan garam batu,
serta sering pula berbentuk endapan lensa-lensa dalam satuan-satuan batuan
sedimen. Gipsum dapat diklasifikasikan berdasarkan tempat terjadinya (Berry,
1959), yaitu: endapan danau garam, berasosiasi dengan belerang, terbentuk sekitar
fumarol volkanik, efflorescence pada tanah atau goa-goa kapur, tudung kubah
garam, penudung oksida besi (gossan) pada endapan pirit di daerah batugamping.
B. Cara Pengolahan
Dapat dikelompokkan menjadi dua sesuai dengan pemanfaatannya :
a. Gypsum mentah : gypsum dari tambang dilakukan proses peremukan,
pengayakan, penggilingan dan pd 49
b. Gypsum hasil kalsinasi. : Prosesnya gypsum hasil penambangan dilakukan
peremukan,kemudian dikalsinasi pd temperatur 97oC menghasilkan gypsum
hemi hidrat (stucco/plaster paris) : CaSO4. 0,5 H2 O.

Pada temperatur 1700C berubah menjadi hemihidrat.


CaSO4.2H2O ----> CaSO4 0,5 H2O + 1,5 H2 O
Pada temperatur 200oC akan terbentuk plaster anhidrous kalsium sulfat,
bersifat kurang plastis, keras dan kuat.
CaSO42H2O -------> CaSO4 + H2O
Pada temperatur 5000C dihasilkan insoluble anhidrit atau dead burning
gypsum. Bila ditambahaccelerator akan dihasilkan plaster (keenes cement)
CaSO5 2 H2O ---------> CaO + SO3 + 2 H2O
Pada temp 9000Cdihasilkan masa sangat padat, keras, ketahanan tinggi.
c. Gypsum Sintetis :
a) Dari air laut : air laut mengandung SO4, bila ditambah Ca++(dari larutan
hasil buangan pabrik soda abu, atau dari Ca(OH)2)
b) Air kawah mengandung SO4
CaCO3+ air kawah ------> CaSO4, + 2H2O.
Setiap literair kawah, menghasilkan 80 gram gipsum.
c) Dari pembakaran batubara menghasilkan gas SO3, bila disemprot dg
Ca(OH)2 :
SO3 + Ca(OH)2 + H2O ------> CaSO4+ 2H2
C. Pemanfaatan Mineral Gipsum
Penggunaan gipsum dapat digolongkan menjadi dua macam:
1. Yang belum mengalami kalsinasi Dipergunakan dalam pembuatan semen
Portlanddan sebagai pupuk. Jenis ini meliputi 28% dari seluruh volume
industri.
2. Yang mengalami proses kalsinasi.Sebagian besar digunakan sebagai
bahan bangunan, bahan dasar untuk pembuatan kapur, tuangan logam, gigi
palsu, bedakdan sebagainya. Jumlahnya meliputi 75% dari seluruh volume
perdagangan.Gipsum sebagai perekat mineral mempunyai sifat yang lebih
baik dibandingdengan perekat organic sebab tidak menimbulkan
pencemaran udara, murah, tahanapi, dan tahat terhadap zat kimia
Gipsum mempunyai banyak kegunaan dari zaman prasejarah hingga
sekarang, beberapa kegunaan gipsum yaitu :
a) Drywall
b) Bahan perekat.
c) Sebagai pupuk tanah

28. Dolomit
A. Keadaan Umum

Dolomit termasuk rumpun mineral karbonat, mineral dolomit murni secara


teoritis mengandung 45,6% MgCO3 atau 21,9% MgO dan 54,3% CaCO3 atau
30,4% CaO. Rumus kimia mineral dolomit dapat ditulis meliputi CaCO3.MgCO3,
CaMg(CO3)2 atau CaxMg1-xCO3, dengan nilai x lebih kecil dari satu
Dolomit berwarna putih keabu-abuan atau kebiru-biruan dengan kekerasan
lebih lunak dari batugamping, yaitu berkisar antara 3,50 - 4,00, bersifat pejal,
berat jenis antara 2,80 - 2,90, berbutir halus hingga kasar dan mempunyai sifat
mudah menyerap air serta mudah dihancurkan.
Madiapoera, T (1990) menyatakan bahwa penyebaran dolomit yang cukup
besar terdapat di Propinsi Sumatera Utara, Sumatera Barat, Jawa Tengah, Jawa
Timur dan Madura dan Papua. Di beberapa daerah sebenarnya terdapat juga
potensi dolomit, namun jumlahnya relatif jauh lebih kecil dan hanya berupa lensalensa pada endapan batugamping.
1. Propinsi Nangroe Aceh Darussalam; Aceh Tenggara, desa Kungki berupa
marmer dolomit. Cadangan masih berupa sumberdaya dengan kandungan
MgO = 19%.
2. Propinsi Sumatera Utara; Tapanuli Selatan, desa Pangoloan, berupa lensa
dalam batugamping. Cadangan berupa sumberdaya
MgO = 11 - 18%.

dengan kandungan

3. Propinsi Sumatera Barat; Daerah Gunung Kajai. (antara Bukittinggi Payakumbuh).

Umur

diperkirakan

Permokarbon.

4. Propinsi Jawa Barat; daerah Cibinong, yaitu di Pasir Gedogan. Dolomit di


daerah ini umumnya berwarna putih abu-abu dan

putih serta termasuk

batugamping dolomitan yang bersifat keras, kompak dan kristalin.


5. Propinsi Jawa Tengah; 10 km timur laut Pamotan. Endapan batuan dolomit
dan batugamping dolomitan.
6. Propinsi Jawa Timur;
a) Gn. Ngaten dan Gn. Ngembang, Tuban, formasi batu-gamping Pliosen.
MgO = 18,5% sebesar 9 juta m3, kandungan MgO = 14,5% sebesar 3
juta m3;
b) Tamperan, Pacitan. Cadangan berupa sumberdaya dengan cadangan
sebesar puluhan juta ton. Kandungan MgO = 18%;
c) Sekapuk, sebelah Utara Kampung Sekapuk (Sedayu Tuban). Terdapat
di Bukit Sekapuk, Kaklak dan Malang, formasi gamping umur Pliosen,
ketebalan 50 m, bersifat lunak dan berwarna putih. Cadangan sekitar 50
juta m3; Kandungan MgO di Sekapuk (7,1 - 20,54%); di Sedayu (9,9521,20 %); dan di Kaklak (9,5 - 20,8%);
d) Gunung Lengis, Gresik. Cadangan sumberdaya, dengan kandungan
MgO = 11,1- 20,9 %, merupakan batuan dolomit yang bersifat keras,
pejal, kompak dan kristalin;
e) Socah, Bangkalan, Madura; satu km sebelah Timur Socah. Cadangan
430 juta ton dan sumberdaya. Termasuk Formasi Kalibeng berumur
Pliosen, warna putih, agak lunak, sarang. Ada di bawah batugamping
dengan kandungan MgO 9,32 -20,92%.
f) Pacitan, Sentul dan Pancen; batugamping dolomitan 45,5 - 90,4%,
berumur Pliosen. Di Bukit Kaklak, Gresik endapan dolomit terdapat
dalam formasi batu-gamping Pliosen, tebal + 35 m dan jcadangan
sekitar 70 juta m3.
g) Propinsi Sulawesi Selatan; di Tonassa, dolomit berumur Miosen dan
merupakan lensa-lensa dalam batugamping.
h) Propinsi Papua; di Abe Pantai, sekitar Gunung Sejahiro, Gunung Mer
dan Tanah Hitam; kandungan MgO sebesar 10,7-21,8%,
merupakan lensa-lensa dan kantong-kantong dalam batugamping.

dan

B. Syarat Penjualan ( Mineral yang Komersial)


Klasifikasi dolomit dalam perdagangan mineral industri didasarkan
atas kandungan unsur magnesium, Mg (kimia), mineral dolomit (mineralogi) dan
unsur kalsium (Ca) dan magnesium (Mg). Kandungan unsur magnesium ini
menentukan nama dolomit tersebut. Misalnya, batugamping mengandung 10 %
MgCO3 disebut batugamping dolomitan, sedangkan bila mengandung 19 %
MgCO3 disebut dolomit
29. Kalsit
A. Keadaan Umum
Kalsit merupakan mineral utama pembentuk batugamping, dengan unsur
kimia pembentuknya terdiri dari kalsium (Ca) dan karbonat (CO3), mempunyai
sistem kristal Heksagonal dan belahan rhombohedral, tidak berwarna dan
transparan.Unsur kalsium dalam kalsit dapat tersubtitusi oleh unsur logam sebagai
pengotor yang dalam prosentasi berat tertentu membentuk mineral lain. Dengan
adanya substitusi ini ada perubahan dalam penulisan rumus kimia yaitu CaFe
(CO3)2 dan MgCO3 (subtitusi Ca oleh Fe), CaMgCO3, Ca2MgFe (CO3)4
(subtitusi oleh Mg dan Fe) dan CaMnCO3 (substitusi oleh Mn).

Sifat fisika dari kalsit adalah bobot isi 2,71; kekerasan 3 (skala Mohs);
bentuk prismatik; tabular; pejal; berbutir halus sampai kasar; dapat terbentuk

sebagai stalaktit, modul tubleros, koraloidal, oolitik atau pisolitik. Warna kalsit
yang tidak murni adalah kuning, coklat, pink, biru, lavender, hijau pucat, abu-abu,
dan hitam.
Dilihat dari kejadiannya, kalsit secara umum berkaitan erat dengan batugamping dan aktifitas magma, namun berdasarkan data hasil penelitian baru
diketahui di sepanjang pantai barat Sumatera, Jawa bagian selatan dan utara
(sebagian kecil). Bentuk endapan dapat datar, bukit atau berupa lensa. Cadangan
yang diketahui merupakan klasifikasi cadangan tereka di daerah Indarung (10,1
juta ton), Sumatera Barat (10 juta ton) dan Begelan di Kabupaten Purwokerto (0,1
Juta ton).

30.Rijang
A. Keadaan Umum

Rijang (SiO2) adalah batuan endapan silikat kriptokristalin dengan


permukaan yang licin (glassy). Rijang biasanya sering di sebut sebagai batu api
oleh orang awam. Rijang terbentuk di lautan dalam dan batuan ini sering di
gunakan sebagai batu permata karena memiliki warna yang biasanya cerah seperti
merah hati.
Rijang merupakan batuan sedimen yang di endapkan di laut dalam (zona
abyssal), yang berdasarkan kandungan fosil renik radiolaria (Wakita,dkk 1996)
menunjukan bahwa batuan ini berumur kapur atas, sedangkan batu gamping

merah adalah endapan plankton gampingan yang mungkin terkumpul pada


bagian-bagian meninggi.
Perlapisan rijang tersusun oleh sisa organisme penghasil silika seperti
diatom dan Radiolaria. Endapan tersebut dihasilkan dari hasil pemadatan dan
rekristalisasi dari lumpur silika organik yang terakumulasi pada lautan yang
dalam. Saat organisme tersebt mati cangkang mereka di endapkan perlahan di
dasar laut dalam yang kemudian mengalami akumulasi yang masih saling lepas.
Beberapa perlapisan rijang belum tentu berasal dari bahan organik, Bisa saja
berasal dari Prasipitasi silika yang berasal dari dapur magma yang sama pada
basaltik bawah laut (lava bantal) yang mengalami presipitasi bersama dengan
perlapisan rijang.
Lumpur

tersebut

bersama-sama

terkumpul

di

bawah

zona-zona

plangktonik radiolaria dan diatom saat hidup di permukaan air laut dengan suhu
yang hangat. Material-material tersebut diendapkan jauh dari busur daratan hingga
area dasar samudra, saat suplai sedimen terrigenius rendah, dan pada bagan
terdalam dari dataran abissal terdapat batas ini dinamakan Carbonate
Compensation Depth (CCD), dimana akumulasi material-material carcareous
tidak dapat terbentuk.
Hal ini dikarenakan salah satu sifat air adalah air dingin akan mengikat
lebih banyak Co2 dibanding dengan air hangat. Di laut, terdapat satu batas yang
jelas dimana kandungan Co2 di bawah lebih tinggi. Dibawah batas tersebut,
kandungan Co2 sangat tinggi akibatnya organisme yang mengandung karbonat
akan larut di CCD sehingga tidak akan mengendapkarena tidak akan pernah ke
dasar laut. Carbonate Compensation Depth ini teletah sekitar kedalaman 2500
meter atau 2,5 kilometer di bawah permukaan laut. Diatas Carbonate
Compensation Depht, sekitar 2000 meter, terdapat suatu daerah yang di sebut
lysoclyne. Disini, sebagian karbonat sudah mulai larut sebagian. Beberapa
perlapisan rijang belum tentu berasal dari bahan organik. Bisa saja berasal dari
presipita silika yang berasal dari dapur magma pada basaltik bawah laut (lava
bantal) yang mengalami presipitasi bersamaan dengan perlapisan rijang
Secara umum dianggap bahwa batuan ini terbentuk sebagai hasil
perubahan kimiawi pada pembentukan batuan endapan erkompresi, pada proses

diagenesis. Ada teori yang mengatakan bahwa bahan serupa geliatin yang mengisi
rongga sedimen, misalnya lubang ayang di gali oleh mollusca, yang kemudian
akan berubah menjadi silikat. teori ini dapat menjelaskan bentuk kompleks yang
di temukan pada rijang.
Rijang banyak tersebar di indonesia, diantaranya Daerah istimewah aceh,
Jawa barat, Jawa tengah, Jawa timur, Kalimantan barat, Kalimantan selatan,
Sulawesi selatan dan Nusa tenggara timur.
B. Cara Penambangan
Metode penambangan yang digunakan biasanya adalah tambang terbuka
atau open pit,dikarenakan harga pasar rijang yang tidak begitu tinggi. Open pit
adalah bukaan yang di buat di permukaan tanah, bertujuan untuk mengambil bijih
dan akan dibiarkan tetap terbuka (tidak di timbun kembali) selama engambilan
bijih masih berlangsung.
Untuk mencapai badan bijih yang umumnya terletak di kedalaman,
diperlukan pengupasan tanah/batuan penutup (waste rock) dalam jumlah yang
besar. Tujuan utama dari oprasi pertambangan adalah untuk menambang dengan
biyaya yang serendah mungkin sehingga mencapai keuntungan yang maksimal.
C. Pemanfaatan Rinjang
Batu rijang ini biasanya digunakan untuk indikator dalam laut (abyssal)
dan pada zaman batu, rrijang banyak di gunakan untuk membuat senjata dan
peralatan seperti pedang, mata anak panah,pisau,kapak, dan lain-lain. Tetapi yang
paling populer rijang digunakan untuk ornamen-ornamen dan batu permata.
31. Piropilit
A. Keadaan Umum
Pyrophyllite (Piropilit) adalah material dengan kandungan silika yang
tinggi dan memiliki ketersediaan cukup banyak (jutaan ton) dan berada pada
kawasan luas (ratusan hektar) di Indonesia.
Piropilit adalah paduan dari alumunium silikat, yang mempunyai rumus
kimia Al2O3.4SiO2H2O. Mineral yang termasuk piropilit adalah kianit, andalusit,

dan diaspor. Bentuk kristal piropilit adalah monoklin serta mempunyai sifat fisik
dan kimia yang mirip dengan talk.
Piropilit terbentuk umumnya berkaitan dengan formasi andesit tua yang
memiliki kontrol struktur dan intensitas ubahan hidrotermal yang kuat. Piropilit
terbentuk pada zone ubahan argilik lanjut (hipogen), seperti kaolin, namun
terbentuk pada temperatur tinggi dan pH asam.
Piropilit adalah paduan dari alumunium silikat, yang mempunyai rumus
kimia Al2O3.4SiO2H2O. Mineral yang termasuk piropilit adalah kianit, andalusit,
dan diaspor. Bentuk kristal piropilit adalah monoklin serta mempunyai sifat fisik
dan kimia yang mirip dengan talk. Piropilit terbentuk umumnya berkaitan dengan
formasi andesit tua yang memiliki kontrol struktur dan intensitas ubahan
hidrotermal yang kuat. Piropilit terbentuk pada zone ubahan argilik lanjut
(hipogen), seperti kaolin, namun terbentuk pada temperatur tinggi dan pH asam.
Piropilit terdapat di beberapa tempat yang diakibatkan munculnya formasi
andesit tua, seperti di Pulau Sumatera, Jawa Barat, Jawa Timur, Nusa Tenggara
Barat, dan Pulau Sulawesi.
B. Pemanfaatan Piropilit
Kegunaan piropilit adalah untuk pakan ternak, industri kertas sebagai
pengganti talk, pengganti bahan beton, dan lain-lain.
Kegunaan bahan Pyrophyllite:
1. Mewujudkan

beton

ramah

lingkungan

(green

concrete).

Hal ini disebabkan karena mengurangi penglepasan CO2 ke udara sebagai


salah satu penyebab rusaknya lapisan ozon.
2. Meningkatkan kekuatan tekan beton.
Setelah dilakukan metode pengujian tekan terhadap benda uji laboratorium
dan analisis data dengan uji anova serta regresi sehingga dapat diketahui
hubungan antara penambahan pyrophyllite dan kekuatan beton yang
dihasilkan mencapai hingga 42 persen.
3. Penghematan Semen.
Dengan meningkatnya kuat tekan beton terlihat pada indikasi penghematan
penggunaan semen.
4. Menurunkan biaya produksi beton.

Penggunaan pyrophyllite bisa menurunkan fc` target yang bisa berdampak


pada pengurangan penggunaan semen bahkan menurunkan biaya produksi
beton dan mengurangi emisi gas CO2.
5. sebagai bahan baku industri keramik dan porselin.
32. Kuarsit
A. Keadaan Umum
Kuarsit termasuk jenis batuan metamorfosa yang kaya akan mineralmineral kuarsa. Dapat terbentuk dari urat-urat kuarsa, batu pasir kuarsa atau batu
pasir yang tersemen oleh silica dan kemudian mengalami proses metamorfosa
akibat tekanan dan temperatur yang tinggi selama jangka waktu tertentu. Kuarsit
bersifat sangat keras, kompak, masif dan kristalin. Dapat juga mempunyai
laminasi yang sangat halus sampai kasar dan bahkan dapat berukuran
kerikil. Warnanya bervariasi dari putih, kelabu, hijau, kemerahan sampai
kecoklatan atau campuran dari warna terang. Sifatnya transparan sampai opak.
Pecahnya tidak rata, konkoidal atau menyuban (splintery)

Kuarsit adalah batuan metamorf yang terbentuk nonfoliated oleh


metamorfosis dari batu pasir kuarsa murni. Panas intens dan tekanan dari
metamorfosis menyebabkan butir kuarsa untuk kompak dan menjadi erat
intergrown satu sama lain, sehingga kuarsit sangat keras dan padat. Kuarsit
biasanya putih atau abu-abu, tetapi dapat warna cahaya lain tergantung pada
kotoran di batu pasir tua. Ia memiliki kilau kaca, seperti yang diharapkan
mempertimbangkan dalam batu pasir kuarsa memiliki kilau vitreous atau kaca.
Ketika cuaca kuarsit dapat memiliki penampilan granular, tetapi permukaan yang
baru patah bahkan istirahat di permukaan karena melanggar melewati butir kuarsa
intergrown, menunjukkan penampilan granular pada permukaan yang baru saja

patah. Terbentuk oleh proses panas dan tekanan tinggi pada metamorfosis regional
dan metamorfosis kontak di endapan batu pasir, sehingga menjadi kuarsit. Kuarsit
sangat tahan terhadap pelapukan dan erosi.
33.

Zircon

A. Keadaan Umum

Zirkon adalah batu mineral dengan beberapa macam warna dengan rumus
kimia ZrSiO4 (zirkonium silikat) yang mempunyai kemampuan mendispersikan
cahaya sehingga kelihatan berkilauan yang hanya kalah dari kilauan intan.
Mineral utama yang mengandung unsur zirkonium adalah zirkon/zirkonium
silika (ZrO2.SiO2) dan baddeleyit/zirkonium oksida (ZrO2). Kedua mineral ini
dijumpai dalam bentuk senyawa dengan hafnium. Zirkon terbentuk sebagai
mineral ikutan ( Accessory mineral ) pada batuan terutama yang mengandung NaFeldspar seperti batuan beku asam ( granit dan syenit ) atau pada batuan
metamorf.
Secara ekonomis zirkon banyak dijumpai dalam bentuk butiran dan terdapat
pada sedimen sungai ataupun pantai yang secara umum zirkon terdapat secara
bersama-sama dan terkonsentrasi dalam mineral titanium, monazite, xenotim,
kasiferit, magnesit, pyrite, dan mineral sulfide lainnya.
Zirkon mengandung unsur besi, kalsium sodium, mangan, dan unsur
lainnya yang menyebabkan warna pada zirkon bervariasi, seperti putih bening
hingga kuning, kehijauan, coklat kemerahan, kuning kecoklatan, dan gelap,
sisitim kristal monoklin, prismatik, dipiramida, dan ditetragonal, kilap lilin sampai
logam, belahan sempurna tidak beraturan, kekerasan 6,5 7,5, berat jenis 4,6
5,8, indeks refraksi 1,92 2,19, hilang pijar 0,1%, dan titik lebur 2.5000C.
Batu yang tergolong dalam batu zirkon akan berubah-ubah warnanya jika
dipanaskan. Batu zirkon yang berwarna biru pucat dinamakan starlites dan yang

berwarna merah kecoklatan disebut hyacinth. Adapun karakteristik fisik mineral


zirkon, yaitu:
1.
2.
3.
4.

Berwarna warna coklat, merah, kuning, hijau, biru, hitam, dan tidak berwarna.
Berkilap tidak fleksible.
Sifat terhadap cahaya adalah transparan ke tembus cahaya.
Bersudut empat sistem hablur; 4/m 2/m 2/m Crystal Habits: dipyramidal dan

5.
6.
7.

seperti prisma/aneka warna.


Perpecahan tak jelas di dua arah, seperti prisma/aneka warna.
Belahan Hardness yang tidak seimbang adalah 7.5
Specific Gravity adalah 4.6-4.7 Associated Mineral Streak yang putih albite,

8.

biotit, akik merah tua, xenotime dan monazite.


Karakteristik yang lain adalah kadang-kadang kristal berpijar dan yang lebih
gelap mungkin (adalah) radioaktif dalam kaitan takmurnian dari unsur-unsur
bumi yang jarang. Indeks biasnya adalah 1.92 2.

B. Cara Penambangan
Berdasarkan tipe endapan zircon yang merupakan endapan alluvial,
penambangan dilakukan dengan menggunakan kapal keruk, bulldozer, dragline,
dan peralatan lainnya yang biasanya digunakan untuk menambang bijih alluvial.
Di Pulau Bangka, Pulau Belitung, dan Pulau Karimun Kundur, zircon ditambang
bersama-sama dengan kasiterit. Penambangan dilakukan oleh PT. Timah dengan
cara:
a. Tambang semprot (konvensional dan tambang besar)
Sesuai dengan namanya, penggalian endapan pada tambang semprot
dilakukan dengan menggunakan semprotan air yang bertekanan tinggi dengan
menggunakan alat penyemprot yang dinamakan monitor atau water jet atau giant.
Kekuatan tekanan disesuaikan dengan jenis material yang digali. Tekanan ini bisa
sampai 10 atm. Syarat utama pemakaian cara penambangan dengan tambang
semprot adalah harus tersedia banyak air, baik untuk penggaliannya maupun
untuk pengolahannya.
b. Kapal keruk (tambang mekasnis)
Cara penambangan ini digunakan bila endapan terletak di bawah permukaan
air, misalnya di lepas pantai, sungai, danau, atau lembah yang tersedia banyak.
Sistem penggalian dengan kapal keruk dapat dibedakan menjadi tiga
macam, yaitu :

a.

Sistem

tangga,

yaitu

pengerukannya

dengan

membuat

atau

membentuktangga atau jenjang.


b.

Sistem tekan, yaitu cara pengerukan dengan menekan tangga sampai


pada kedalaman tertentu, kemudian maju secara bertahap tanpa
membentuk tangga.

c.

Sistem kombinasi, yaitu gabungan dari kedua sistem di atas.

C. Syarat Penjualan (Mineral yang Komersial)


Pada umumnya zircon mengadung unsur besi, kalsium, sodium, mangan,
dan unsur lainnya yang membuat zircon dapat membiaskan cahaya menyerupai
intan. Zircon merupakan sumber dari oksida zirkonium (ZrO

2),

salah satu bahan

yang paling tahan api. Sehingga sangat baik digunakan sebagai pelapis tungku
peleburan baja.
D. Cara Pengolahan
Setelah ditambang, mineral utama misalnya kasiterit dan emas yang
mengandung zircon kemudian diolah untuk dipisahkan. Pengolahan zircon
termasuk sangat kompleks karena selain memisahkannya dari mineral
pengganggu (gangue minerals), tetapi juga dipisahkan dari mineral-mineral berat
lainnya. Pengolahan zircon yang merupakan mineral accesoris kasiterit dan
mineral berat lainnya dilakukan oleh PT. Timah dalam dua tahap, yaitu:
a. Pegolahan di tambang
Pengolahan disini dilakukan dengan menggunakan sluice box dan jig.
Tujuan pengolahan tersebut adalah untuk menghasilkan konsentrat kasiterit
beserta mineral ikutannya, termasuk zircon.
b. Pengolahan di pusat pencucian timah
Pengolahan dilakukan terhadap konsentrat tambang. Perlatan yang
digunakan terdiri atas alat pemisahan gravitasi (meja goyang, classifier, jig),
pemisahan listrik (high tension separator) dan pemisahan magnet (rapid magnetic
separator). produk pengolahan adalah kasiterit, ilmenit, monazite, dan zircon.

Pasir zircon yang berasal dari hasil samping pertambangan emas dan timah
memiliki kadar zircon rendah (marginal) anatar 30-45% sehingga perlu dilakukan
peningkatan akadar dengan cara konsentrasi gravitasi berdasarkan perbedaan berat
jenis dengan perkiraan criteria konsentrasi. Perangkat yang sering digunakan pada
proses ini antara lain shaking table, jig, panning, sluice box, humprey spiral, atau
hydrocyclone.
E. Pemanfaatan dan Penggunaan
Penggunaan zirkon sangat bervariasi dan berguna sebagai mineral pada
industri logam dan non logam antara lain :
a.

Tepung Zirkon
Pada industri keramik berfungsi sebagai glaser opak ( opacifier glazes )

sebesar 13 %, karena zirkon memiliki indeks refraksi yang cukup tinggi, sehingga
dapat menghasilkan keramik putih dan keramik warna yang bermutu tinggi.
Sebagai frits-enamel yang berfungsi untuk melapisi logam baja atau besi tuang
sehingga tahan terhadap gesekan dan anti korosif.
Pada industri gelas senyawa zirkon berfungsi sebagai fused-zirkon yang
dapat menghasilkan gelas dengan komposisi khusus seperti gelas fiber, gelas
Televisi warna dan lain-lain.
b.

Foundri ( Pasir Cetak )


Pada industri cetakan zirkon berfungsi sebagai penghantar panas yang baik,

tidak reaktif terhadap logam lain, permukaan bersih dan berbentuk bulat sehingga
membutuhkan bahan lebih sedikit jika digunakan sebagai binder. Meskipun terjadi
peningkatan panas zirkon masih tetap stabil, dimana tingkat keasamannya ( PH )
zirkon adalah netral
c.

Abrasif
Senyawa zirkon dapat juga berfungsi sebagai material abrasif yaitu alumina-

zirconia. Zirkon ini banyak dipergunakan pada industri logam seperti steel-billet,
automotif sebagai bit pada mesin pemotong atau bola penggerus. Pasir zirkon juga
dapat berfungsi sebagai pengganti sand-blast untuk menggantikan pasir kuarsa
dan silika
d.

Kimia Zirconium

Pada industri kimia senyawa ini berfungsi sebagai bahan untuk zirconium
sulfat ( H2ZrO2 (SO4)2 3H2O ) yang dapat menghasilkan turunan dari senyawa
zirconium yang memiliki berbagai manfaat dan kegunaan seperti pada industri
tekstil, pemurnian logam Al dan Mg serta moderator neutron.
e.

Logam Paduan ( Alloy )


Logam zirconium dengan kemurniannya yang mendekati 100% dapat

diperoleh melalui cara reduksi zirconium-tertrachlorida dengan sodium yang


berwarna abu-abu dan bersifat lunak, secara umum logam zircon dapat
dipergunakan pada :
1.

Labaratorium Analistis.

2.

Pipa Keluaran Gas.

3.

Detonator bahan peledak.

4.

Foil pada lampu sorot dan lampu blitz kamera.

5.

Tabung penukar panas.


Logam paduan zirkon yang diproduksi berbentuk sebagai sponge palte cold

rolled dan powder. Istilah untuk paduan atau alloy daripada zirkon adalah
zircolay-2 dan zircolay-4 yang didalamya terdapat beberapa unsur logam lanilla
seperti timah, besi dan lain-lain.
f.

Zirkon sebagai Batu Mulia ( Gemstone)


Zirkon yang mempunyai variasi warna dapat digunakan sebagai batu mulia,

seperti :
- Putih bening ( Matara diamond)
- Jacinth atau hyacinth yang berwarna orange, merah, atau coklat.
- Jargon atau jaargon (kuning ataupun hijau)
- Starlite (berwarna biru sebagai hasil dari pemanasan zirkon yang
berwarna merah kecoklatan)
g.

Refraktori
Zirkon dapat dibuat menjadi bata tahan api yang digunakan untuk melapisi

tungku peleburan baja dan gelas. Zirkon yang digunakan ada dua jenis, yaitu AZS
refraktori dan zirkonia-mullit. Pemakaian kedua bahan ini sebagai refraktori
karena secara kimia mempunyai sifat netral serta ketahanan terhadap panas
mendadak yang sangat baik. Zirkonia-mullit digunakan dalam bentuk batangan

dan nodul yang disusun secara beraturan. Pemakaian zircon secara langsung untuk
refraktori pada umumnya digunakan sebagai ladle brick. Refraktori ini dapat
digunakan pada suhu hingga 3600 derajat Fahrenheit.
h.

Sebagai Obat Penyembuhan


Zircon dipercaya sangat baik untuk kesehatan, khususnya dalam mengobati

alergi kulit, masalah paru-paru, dan meredam sakit encok. Zircon dapat
meningkatkan aktivitas hati, limpa dan pancreas. Zircon juga dipercaya dapat
membuat hati pemiliknya tenang.

F. Pemasaran dan Keterdapatan


Penghasil Zircon terbesar berada di Thailand, Srilanka dan Kamboja. Tetapi
Zircon juga dapat ditemukan di Myanmar, Vietnam, Tanzania, Perancis dan
Australia. Sedangkan Bangkok merupakan pusat pengasahan dan pemasaran
Zircon terbesar di dunia.
Untuk di Indonesia sendiri, potensi zirkon menyebar di Sumatera Selatan,
Sumatera Utara, Kepulauan Riau, dan Kalimantan bagian barat. Potensi ini
mengikuti penyebaran kasiterit, yang dikenal dengan nama tin belt.
34.

Wollastonit

A. Keadaan Umum

Wollastonit adalah mineral kalsium inosilikat (CaSiO3) yang dapat


mengandung sejumlah kecil besi, magnesium, dan mangan sebagai pengganti
kalsium. Wollastonit ini biasanya berwarna putih. Wollastonit terbentuk ketika

batu gamping yang tidak murni dikenai suhu dan tekanan yang tinggi, kadangkadang ditambah dengan adanya cairan silica-bearing seperti dalam skarn atau
batuan metamorf kontak. Mineral ikutan yang terbentuk termasuk garnet,
vesuvianit, diopsid, tremolit, epidot, plagioklas feldspar, piroksen dan kalsit.
Wollastonit dinamakan berdasarkan nama seorang kimiawan Inggris dan
mineralogi William Hyde Wollaston (1766-1828).
Beberapa sifat yang membuat wollastonit sangat berguna adalah kecerahan
dan keputihannya yang tinggi , kelembaban dan penyerapan minyak yang rendah,
serta konten volatil yang rendah. Dalam CaSiO3 murni, masing-masing
komponen mineral berat: 48,3% CaO dan 51,7% dari SiO2. Dalam beberapa
kasus, sejumlah kecil besi (Fe), dan mangan (Mn), dan jumlah yang lebih kecil
dari magnesium (Mg) pengganti kalsium (Ca) dalam formula mineral (misalnya,
Rhodonite).
B.

Cara Penambangan
Wollastonit ditambang dengan menerapkan metode penambangan open pit,

yakni metode penambangan terbuka yang diterapkan untuk penambangan bijih


(ore).
C.

Syarat Penjualan
Wollastonit sebenarnya tidak memiliki cirri eksotis yang membuat kolektor

menginginkannya, namun Wollastonite memiliki sift tahan panas atau api


dikarenakan Wollastonite mengandung kalsit dan silica.
D.

Cara Pengolahan
Wollastonite dan diopside memiliki struktur kristal yang sama, untuk itu

pemisahannya dapat dilakukan dengan metode flotasi. Dodesil asam amina


klorida sebagai kolektor dan inhibitornya asam tanat sangat efektif membuat
wollastonite mengambang.
E.

Pemanfaatan dan Penggunaan

Adapun pemanfaatan dari Wollastonite antara lain:

a. Wollastonite digunakan di banyak industri, terutama oleh pabrik genteng


yang telah dimasukkan ke dalam pembuatan keramik untuk meningkatkan
banyak aspek, dan ini adalah karena sifat peremaja yang bebas dari
konstituen yang mudah menguap, keputihan, dan bentuk partikel acicular
b. Dalam pembuatan keramik, wollastonite dapat mengurangi krasing, retak,
dan cacat glasir.
c. Dalam aplikasi metalurgi, wollastonite berfungsi sebagai fluks untuk
pengelasan, sumber kalsium oksida, kondisioner terak, dan untuk
melindungi permukaan logam cair selama pengecoran kontinyu baja
d. Sebagai aditif dalam cat, itu meningkatkan daya tahan film cat, bertindak
sebagai pH penyangga, meningkatkan ketahanan terhadap pelapukan,
mengurangi gloss, mengurangi konsumsi pigmen, dan bertindak sebagai
flatting dan menangguhkan agen.
e. Dalam plastik, wollastonite meningkatkan daya tarik dan kekuatan lentur ,
mengurangi konsumsi resin, dan meningkatkan stabilitas termal dan dimensi
pada

suhu

yang

tinggi.

perawatan

permukaan

digunakan

untuk

meningkatkan adhesi antara wollastonite dan polimer untuk yang


ditambahkan
F.

Pemasaran dan Keterdapatan


Pada tahun 2010, produsen utama Wollastonite adalah Cina (300.000 ton),

India (120.000 t), Amerika Serikat (67.000 t), Meksiko (30.000 t) dan Finlandia
(16.000). Finlandia telah lama menjadi pemasok utama Eropa dari wollastonite,
namun pada tahun 2003 ia bergabung dengan Spanyol dengan volume produksi
yang sebanding. Di Amerika Serikat, wollastonite ditambang di Willsborn, New
York dan Gouverneur, New York, telah ditambang secara komersial di North
Western Meksiko . Sebaran Wollastonit Cina AS Finlandia India Meksiko120.000
ton 300.000 Ton 67.000 Ton 30.000 Ton 16.000 Ton
Perkiraan produksi dunia bijih wollastonite mentah di kisaran 530.000
menjadi 550.000 ton pada tahun 2010. Cadangan Dunia wollastonite diperkirakan
melebihi 90 juta ton, dengan cadangan kemungkinan sekitar 270 juta ton. Namun,
banyak deposito besar belum disurvei belum. Amerika Serikat adalah yang kedua
produsen terbesar wollastonite setelah Republik Rakyat Cina.

Untuk di Indonesia sendiri, Wollastonite banyak tersebar di Sumatera bagian


Brat.
35.

Tawas

A.

Keadaan Umum Tawas


Tawas (Alum) adalah kelompok garam rangkap berhidrat berupa kristal

dan bersifat isomorf. Kristal tawas ini cukup mudah larut dalam air, dan
kelarutannya berbeda-beda tergantung pada jenis logam dan suhu. Alum
merupakan salah satu senyawa kimia yang dibuat dari dari molekul air dan dua
jenis garam, salah satunya biasanya Al2(SO4)3. Alum kalium, juga sering dikenal
dengan alum, mempunyai rumus formula yaitu K2SO4.Al2(SO4)3.24H2O. Alum
kalium merupakan jenis alum yang paling penting.

Alum kalium merupakan senyawa yang tidak berwarna dan mempunyai


bentuk kristal oktahedral atau kubus ketika kalium sulfat dan aluminium sulfat
keduanya dilarutkan dan didinginkan. Larutan alum kalium tersebut bersifat asam.
Alum kalium sangat larut dalam air panas. Ketika kristalin alum kalium
dipanaskan terjadi pemisahan secara kimia, dan sebagian garam yang terdehidrasi
terlarut dalam air.
B.

Cara Penambangan
Tawas diperoleh dari logam Aluminium yang ditambang dengan metode

tambang terbuka dengan peralatan sederhana.


C.

Syarat Penjualan
Agar dapat digunakan sebagaimana fungsinya, maka tawas harus

mengandung unsure belerang sebagai bahan baku asam sulfat.

D.

Cara Pengolahan

Untuk mendapatkan tawas, maka sulfur trioksida yang dihasilkan harus


didinginkan dan dilarutkan dalam larutan asam sulfat 98% yang kemudian
diencerkan dengan air.
E.

Pemanfaatan dan Penggunaan

Tawas dapat digunakan sebagai penjernih air seperti


sedimentasi (water treatment) karena tawas yang dilarutkan
dalam

air

mampu

mengikat

kotoran-kotoran

dan

mengendapkan kotoran dalam air sehingga menjadikan air


menjadi jernih. Selain digunakan sebagai penjernih air, tawas
juga dapat digunakan sebagai zat aditif untuk antiperspirant
(deodorant). Tawas juga merupakan komponen dari foamite yang digunakan
dalam alat pemadam kebakaran. Larutan yang mengandung tawas digunakan pada
berbagai benda seperti kayu, kain, dan kertas untuk meningkatkan ketahanannya
terhadap api.
F.

Pemasaran dan Keterdapatan

Bahan baku dalam pembuatan tawas, yakni belerang dapat dijumpaid beberapa
provinsi di Indonesia, diantaranya di Sumatera Utara, Lampung, Jawa Barat, jawa
Tengah, Jawa Timur, Sulaweisi Utara, Maluku, dll.
36.

Batu Kuarsa

A.

Keadaan Umum Batu Kuarsa

Batu kuarsa adalah batu kristal mineral yang terbuat dari silicon dioxide
(ketika silicon dan oxygen menyatu) dan merupakan mineral kedua (setelah
feldspar) yang paling banyak dan yang paling umum ditemukan di kerak kontinen
bumi (mencakup 12% dari keseluruhan). Mineral ini memiliki struktur kristal
heksagonal yang terbuat dari silika trigonal terkristalisasi (silikon dioksida, SiO2),
dengan skala kekerasan Mohs 7 dan densitas 2,65 g/cm. Bentuk umum kuarsa
adalah prisma segienam yang memiliki ujung piramida segienam.
B.

Cara Penambangan
Batu kuarsa ditambang dengan metode penambangan terbuka. Setelah

ditambang, dicuci, dan dispesifikasi dengan menggunakan saringan menurut besar


atau kecilnya ukuran butiran.
C.

Syarat Penjualan
Batuan kuarsa harus mempunyai kandungan silica yang cukup besar dan

kandungan pengotor yang sedikit agar dapat dimanfaatkan


D.

Cara Pengolahan
Proses pengolahan batu kuarsa tergantung pada kegunaan serta persyaratan

yang dibutuhkan baik sebagai bahan baku maupun untuk langsung digunkan.
Untuk memperoleh spesifikasi yang dibutuhkan dilakukan upaya pencucian untuk
menghilangkan senyawa pengotor. Untuk mendapatkan ukuran yang halus
diperlukan penggilingan, misalnya untuk industry gelas.
E.

Pemanfaatan dan Penggunaan

Kuarsa digunakan dalam aplikasi elektronik karena sifat fisiknya. Kuarsa


adalah salah satu dari beberapa mineral yang piezoelektrik, yang berarti bahwa
ketika tekanan diterapkan pada kuarsa, muatan listrik positif dibuat disalah satu
ujung kristal dan muatan listrik negatif pada lainnya. Hal ini juga sangat
piroelektrik

yang

berarti

bahwa

perubahan

suhu

dapat

menyebabkan

pengembangan muatan positif dan negatif dalam kristal. Sifat fisik tersebut
membuat kuarsa menjadi berharga dalam aplikasi elektronik. Kuarsa digunakan
karena transparan, tangguh, dan tidak berubah komposisi kimia. Karena sifat
piezoelektrik yang kuarsa digunakan untuk pengukur tekanan, osilator, resonator,
dan stabilisator gelombang; karena kemampuannya untuk memutar bidang
polarisasi cahaya dan transparansi dalam sinar ultraviolet ini digunakan dalam
panas sinar lampu, prisma, dan lensa spectrographic.
Dalam

kegiatan

industri,

penggunaan

pasir

kuarsa sudah

berkembang meluas, baik langsung sebagai bahan baku utama


maupun

bahan

ikutan.

Sebagai

bahan

baku

utama,

misalnya

digunakan dalam industri gelas kaca, semen, tegel, mosaik keramik,


bahan baku fero silikon, silikon carbide bahan abrasit (ampelas dan
sand blasting). Sedangkan sebagai bahan ikutan, misal dalam industri
cor,

industri

perminyakan

dan

pertambangan,

bata

tahan

api

(refraktori), dan lain sebagainya.

Dari segi lainnya, batu kuarsa dinilai memiliki beberapa manfaat atau
kegunaan, diantaranya adalah dipercaya menjadi jimat, bisa menyimpan informasi
yang bisa diakses dengan memegang kartu tersebut. Batu ini juga dipercaya bisa
menyembuhkan penyakit dan menumbuhkan keharmonisan serta keselarasan
rumah tangga. Selain itu batu kuarsa juga dikatakan memiliki koneksi atau
hubungan antara dimensi fisik manusia dan dimensi pikiran manusia.
F.

Pemasaran dan Keterdapatan


Kuarsa ditemukan di banyak negara pada berbagai lingkungan geologi.

Produsen utama kristal kuarsa alami adalah Amerika Serikat (terutama Arkansas)
dan Brasil. Alam kuarsa jarang digunakan seperti yang ditemukan di alam
(terutama dalam aplikasi listrik), kecuali sebagai batu permata. Sumber utama

untuk kristal kuarsa untuk industri adalah Kanada, Brasil, Jerman, Afrika Selatan,
Venezuela dan Madagaskar.
Penyebaran kuarsa di Indonesia tersebar diberbagai daerah seperti terlihat
pada Tabel dibawah ini.
Tabel Penyebaran kuarsa
Provinsi
Bangka Belitung
Kepulauan Riau
Lampung

37.

Perlit

A.

Keadaan Umum Perlit

Lokasi
Lepar Pongok, Gantung, Tanjung Pandan
Karimun, Natuna, Lingga
Desa Margosari, Desa Panggungrejo, Desa
Sukamulya

Perlite merupakan batuan vulkanik yang sebagian besar tersusun atas silika
glass (SiO2) tanpa adanya struktur kristal. Perlite merupakan produk dari proses
pendinginan cepat dari magma berkomposisi riolit membentuk tipe batuan riolit
glass yang amorf atau tanpa Kristal.
B.

Cara Penambangan
Perlite ditambang menggunakan metode tambang terbuka seperti ripping

atau peledakan, atau keduanya. Jika perlite yang lembut dan rapuh, terbreksikan,
atau secara luas jointed, ripping digunakan dengan penghematan biaya yang
signifikan. Peledakan diperlukan di mana perlit tidak dapat langsung rusak
menggunakan rippers, tapi perawatan harus dilakukan untuk mencapai
fragmentasi tanpa produksi denda berlebihan atau materi besar. Setelah rusak dan
kadang-kadang hancur, perlite dimuat di truk atau ban berjalan dengan front-end
loader, excavator, atau pencakar untuk transportasi ke pabrik pengolahan.
pertambangan selektif digunakan untuk meminimalkan riolit terkait atau obsidian.
Jika tekstur perlite bervariasi, sering dicampur untuk menghasilkan karakteristik
penggilingan konsisten dan untuk memenuhi spesifikasi pasar.
C.

Pemanfaatan dan Penggunaan

jumlah kecil dari perlit digunakan dalam pengecoran, isolasi kriogenik, dan di
keramik sebagai aditif tanah liat. Hal ini juga digunakan oleh industri bahan
peledak. Karena stabilitas termal dan mekanik, tidak ada toksisitas, dan resistensi
yang tinggi terhadap serangan mikroba dan pelarut organik, perlite banyak
digunakan dalam aplikasi bioteknologi. Perlite ditemukan menjadi dukungan yang
sangat baik untuk imobilisasi biocatalysts seperti enzim untuk bioremediasi dan
penginderaan aplikasi.

D.

Pemasaran dan Keterdapatan


Amerika Serikat adalah salah satu produsen terbesar di dunia dan konsumen

dari perlit kasar dan diperluas perlite. Sejumlah negara barat termasuk Utah dan
Oregon menghasilkan perlite, dengan New Mexico menjadi negara perlitememproduksi paling penting. Negara-negara lain yang menghasilkan sejumlah
besar perlit kasar dan diperluas mencakup China, Yunani, Italia, Filipina, Meksiko
dan Turki.

38.

Garam Batu

A.

Keadaan Umum Garam Batu


Tambang garam adalah usaha pertambangan ekstraksi garam batu atau halite

dari deposit. Berbeda dengan garam yang dipanen dari laut, garam ini ditambang
selayaknya bahan tambang bebatuan. Tambang garam terdapat di area dimana
pernah terdapat badan air yang kemudian mongering.
B.

Cara Penambangan

Penambangan garam batu yang terdapat pada kedalaman 500-1200 kaki di bawah
tanah dapat dilakukan secara tambang dalam, sedangkan pengambilan garam batu
dilakukan dengan member kemudian meledakkannya dengan dinamit berkekuatan
rendah. Selain dilakukan dengan pemboran dan peledakan, garam batu juga bias
diambil dengan cara melarutkan garam lalu dipompa ke permukaan.

C.

Syarat Penjualan
Garam biasa (NaCl) sangat mudah larut dan beberapa bercampur dengan

kalsium klorida, kalsium sulfat, sulfat, magnesium bromide,dan magnesium


sulfat.
D.

Cara Pengolahan

Bongkahan garam batu ditumbuk (crushing) dengan tooth rolls dan disaring
menurut ukuran yang diinginkan (dengan revolving, inclinedimpact, vibrating
screens) kemudian dibungkus. Bila garam tidak murni, maka pemurnian dpat
dilakukan dengan cara memansakan garam tersebut hingga 300 derajat
Fahrenheit. Pada temperature tersebut kotoran (sodium sulfat) akan menguap.
E.

Pemanfaatan dan Penggunaan

a. dipergunakan sebagai garam dapur, dalam industry gula, dan industry bahan
makanan
b. digunakan untyk membuat bahan-bahan kimia berat, misalnya alkali-soda,
sebagai sumber klorim, soda ash, kaustik soda, natrium sulfat, dll.
c. digunakan dalam industry kulit, bahan perekat, tekstil, sabun, minyak nabati
dan hewani, gelas, dan keramik.
d. digunakan sebagai pembungkus es, sebagai zeolit dalam regenerator
e. untuk menstabilkan dan mengendapkan debu-debu jalan
f. sebagai fluks dalam metalurgi untu membuat persenyawaan klor dari logamlogam.
39.

Clay

A.

Keadaan Umum Clay


Lempung atau clay merupakan material yang terdiri dari mineral kaya

alumina, silica, dan air. Mineral lempung meliputi kaolin, haloisit, illit, vermikulit,
bentonit, dll. Sumber utama dari mineral lempung adalah pelapukan kimiawi dari
batu yang mengandung feldspar ortoklas, feldspar plagioklas, dan mika.
B.

Cara Penambangan

Untuk penambangan clay digunakan proses ripping karena clay sangat luna.
Material dipungut dengan menggunakan excavator kemudian diangkut dengan
dumptruck menuju stockpile atau langsung menuju tempat crusher. Jika lokasi
tambang jauh dari pabrik maka digunakan belt conveyor sebagai alat transportnya
tentunya setelah material di crusher.
C.

Syarat Penjualan
Clay tersusun terutama oleh mineral kaolinit. Kaolin berasal dari proses

pelapukan pada permukaan bumi atau hasil larutan hydrothermal. Sifat yang
utama dari clay adalah keplastisitasannya.
D. Cara Pengolahan
Di tempat penambangan clay diadakan pemilihan antara yang baik dan yang
kurang baik. Yang dianggap baik dapat langsung diolah dan yang kurang baik
dapat dicampur higga sesuai. Kotoran yang ada harus dibuang, baik itu mineral
asing,ataupun sisa tumbuhan atau bahan organic. Bahan ini kemudian ditambah
airdicampur atau dilumatkan sehingga tampak plastis dan merata lalu ditimbun
berbentuk kerucut. Dalam bentuk yang demikian air yang berlebih akan mengalir.
Bahan ini siap dicetak dan selanjutnya dikeringkan di udara bebas sebelum
dimasukkan ke dapue pembakaran.
E. Pemanfaatan dan Penggunaan
a. Dalam industry kertas, clay berfungsi sebagai pengisi dan pelapis
b. Pada industry keramik, clay merupakan bahan baku utama sebagai bodi dari
keramik dan juga untuk membuat white ware
c. Dalam industry refractory, clay berfungsi sebagai perekat untuk bata tahan api
yang mempunyai kekuatan tinggi
F. Pasaran dan Keterdapatannya
Produsen clay dunia adalah Amerika Serikat, Meksiko, Brasil, Inggris,
Kanada, dll. Amerika Serikat mengekspor hamper setengah dari seluruh produksi
di dunia.

Penyebaran clay di Indonesia meliputi daerah yang sangat luas, seperti


Bangka Belitung, Riau, Lampung, Sumut, Sumsel, Aceh, Banten, Papua,
Kalimantan Barat, Kalimantan Tengah, Nusa Tenggara Barat, dll.
40.

Batu Gamping Untuk Semen

A.

Keadaan Umum Batu Gamping

Batu gamping (batu kapur) merupakan salah satu bahan galian industri. Batu
kapur atau limestone, adalah sedimen yang banyak mengandung organisme laut
yang telah mati yang berubah menjadi kalsium karbonat. Sumber utama dari
calcite ini adalah organisme laut. Secara kimia, batugamping terdiri atas Kalsium
karbonat (CaCO3). Di alam tidak jarang pula dijumpai batugamping magnesium.
Kadar magnesium yang tinggi mengubah batugamping dolomitan dengan
komposisi kimia CaCO3MgCO3.
Adapun sifat dari batugamping adalah sebagai berikut :
a. Warna

: Putih,putih kecoklatan, dan putih keabuan

b. Kilap

: Kaca, dan tanah

c. Goresan

: Putih sampai putih keabuan

d. Bidang belahan

: Tidak teratur

e. Pecahan

: Uneven

f. Kekerasan

: 2,7 3,4 skala mohs

g. Berat Jenis

: 2,387 Ton/m3

h. Tenacity

: Keras, Kompak, sebagian berongga

B.

Cara Penambangan

Dalam skala industri , penambangan batu gamping Indonesia dilakukan


dengan cara tambang terbuka (kuari). Tanah penutup (overburden) yang terdiri
dari tanah liat, pasir, dan koral dikupas terlebih dahulu. Pengupasan dapat dengan
menggunakan bulldozer atau power scraper. Kemudian dilakukan pemboran dan
peledakan sampai di dapat ukuran bongkah yang sesuai. Untuk bongkah yang
terlalu besar perlu di bor dan diledak-ulang (secondary blasting). Pengambilan
bongkah batu gamping biasanya dilakukan dengan wheel loader, lalu dimuat ke
alat transportasi (dump truck, belt conveyor, lori dan lain-lain).
C.

Syarat Penjualan
Batu gamping yang akan diolah menjadi semen harus dicampur dengan zat

additive lain agar memiliki komposisi yang sesuai agar semen yang dihasilkan
tidak terlalu lama kering.
D. Cara Pengolahan
Secara umum proses pengolahan batu gamping menjadi semen terdiri atas:
1. Raw material preparation
a.

mining
yaitu tahapan penyiapan bahan baku semen, yakni batu gamping dan clay
b. crushing
yakni proses penghancuran material awal dengan alat crusher
c. preblending
yakni pencampuran material untuk mrnghomogenkan material sehingga
d.

didapatkan kualitas material yang sesuai dengan bagian quality control


raw material grinding
yakni tahap penggilingan pertamamenggunakan alat raw mill

e.

raw mill blending


raw mill masuk ke silo untuk menjalani proses selanjutnya yaitu
pencampuran. Produk dari pencampuran ini akan menjadi klin feed
f. burning atau clinkerization
di tahap ini raw meal akan mengalami kalsinasi di kalsiner dan clinkerisasi
di klin.
g. cement atau finish grinding
pada tahap ini clinker akan digiling bersama bahan additive lain untuk
menjadi semen.bahan additive itu adalah gypsum yang berfungsi menjaga

agar waktu pengerasan semen saat dicampur air tdiak terlalu cepat. Bahan
lain yang ditambahkan antara lain limestone, flyash, trass, dan pozzolan.
h. packing dan dispatch
semen di pak dan siap dijual dalam bentu curah maupun dalam bag
E.

Pemanfaatan dan Kegunaanya


Adapun pemanfaatan dari batu gamping diantaranya adalah :
a. Bahan bangunan
Bahan bangunan yang dimaksud adalah kapur yang dipergunakan untuk

plester, adukan pasangan bata, pembuatan semen tras ataupun semen merah.
Biasanya dipakai Bahan Galian Gamping yg keras dan pejal berhablur halus dan
mempunyai daya tekan 800-2500 kg/cm2.
b.

Bahan penstabilan jalan raya


Pemaklaian kapur dalam bidang pemantapan fondasi jalan raya termasuk

rawa yang dilaluinya. Kapur ini berfungsi untuk mengurangi plastisitas,


mengurangi penyusutan dan pemuaian fondasi jalan raya
c.

Sebagai pembasmi hama


Sebagai warangan timbal (PbAsO3) dan warangan kalsium (CaAsO3) atau

sebagai serbuk belerang untuk disemprotkan.


d.

Bahan pupuk dan insektisida dalam pertanian


Apabila ditaburkan untuk menetralkan tanah asam yang relatife tidak

banyak air, sebagai pupuk untuk menambah unsur kalsium yang berkurang akibat
panen, erosi serta untuk menggemburkan tanah. Kapur ini juga dipergunakan
sebagai disinfektan pada kandang unggas, dalam pembuatan kompos dan
sebagainya.
e.

Penjernihan air
Dalam penjernihan pelunakan air untuk industri , kapur dipergunakan

bersama-sama dengan soda abu dalam proses yang dinamakan dengan proses
kapur soda.
f.

Batu Gamping (caco3) Sebagai Pupuk Alternatif Penetralisir Keasaman


Tanah

Semua material yang mengandung senyawa Ca dapat digunakan sebagai


bahan pengkapuran untuk menetralisir keasaman tanah, yaitu meningkatkan pH
tanah yang pada dasarnya menambahkan Ca dan menurunkan Al.
g.

Batugamping keprus sebagai campuran agregat pada lapis pondasi agregat


kelas B
Bertujuan untuk mengkaji kemungkinan pemakaian batugamping keprus

sebagai bahan campuran agregat pada lapis pondasi agregat kelas B.


h.

Batugamping sebagai bahan baku semen


Batu gamping sebagai salah satu bahan baku pembuatan semen, dengan

eksplorasi yang tidak bijaksana, lambat laun warisan dunia yang unik dan
terbentuk ribuan tahun ini akan hilang dan hanya menjadi cerita anak cucu kita
kelak, jika kita tidak ikut membantu melestarikannya.