Anda di halaman 1dari 14

ASUHAN KEPERAWATAN

KEPERAWATAN ANAK
RUANGAN PICU RSUP PROF.DR.R.D.KANDOU
Pada Pasien Dengan Diagnosa DSS

Oleh :
SANTO IMANUEL TONAPA, S.Kep
15014104030

UNIVERSITAS SAM RATULANGI FAKULTAS KEDOKTERAN


PROGRAM STUDI PROFESI NERS
MANADO 2016

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Penyakit Demam Berdarah Dengue adalah penyakit infeksi virus Dengue yang
ditularkan oleh nyamuk Aedes aegypti dan nyamuk Aedes albopictus. Virus Dengue termasuk
genus Flavivirus, famili Flaviviridae, yang dibedakan menjadi 4 serotipe yaitu DEN 1, DEN
2, DEN 3 dan DEN 4. Keempat serotipe virus ini terdapat di Indonesia dan dilaporkan bahwa
serotipe virus DEN 3 sering menimbulkan wabah, sedang di Thailand penyebab wabah yang
dominan adalah virus DEN 2 (Syahrurahman A et al., 1995). Penyakit ini ditunjukkan dengan
adanya demam secara tiba-tiba 2-7 hari, disertai sakit kepala berat, sakit pada sendi dan otot
(myalgia dan arthralgia) dan ruam merah terang, petechie dan biasanya muncul dulu pada
bagian bawah badan menyebar hingga menyelimuti hampir seluruh tubuh. Radang perut bisa
juga muncul dengan kombinasi sakit di perut, rasa mual, muntah-muntah atau diare
(Soewandoyo E., 1998).
Wabah Dengue pertama kali ditemukan di dunia tahun 1635 di Kepulauan Karibia dan
selama abad 18, 19 dan awal abad 20, wabah penyakit yang menyerupai Dengue telah
digambarkan secara global di daerah tropis dan beriklim sedang. Vektor penyakit ini
berpindah dan memindahkan penyakit dan virus Dengue melalui transportasi laut. Seorang
pakar bernama Rush telah menulis tentang Dengue berkaitan dengan break bone fever yang
terjadi di Philadelphia tahun 1780. Kebanyakan wabah ini secara klinis adalah demam
Dengue walaupun ada beberapa kasus berbentuk haemorrhargia. Penyakit DBD di Asia
Tenggara ditemukan pertama kali di Manila tahun 1954 dan Bangkok tahun 1958 (Soegijanto
S., Sustini F, 2004) dan dilaporkan menjadi epidemi di Hanoi (1958), Malaysia (1962-1964),
Saigon (1965), dan Calcutta (1963) (Soedarmo, 2002).
DBD di Indonesia pertama kali ditemukan di Surabaya tahun 1968, tetapi konfirmasi
virologis baru diperoleh tahun 1970. Kasus pertama di Jakarta dilaporkan tahun 1968, diikuti
laporan dari Bandung (1972) dan Yogyakarta (1972) (Soedarmo, 2002). Epidemi pertama di
luar Jawa dilaporkan tahun 1972 di Sumatera Barat dan Lampung, disusul Riau, Sulawesi
Utara, dan Bali (1973), serta Kalimantan Selatan dan Nusa Tenggara Barat (1974). DBD telah
menyebar ke seluruh provinsi di Indonesia sejak tahun 1997 dan telah terjangkit di daerah
pedesaan (Suroso T, 1999). Angka kesakitan rata-rata DBD di Indonesia terus meningkat dari
0,05 (1968) menjadi 8,14 (1983), dan mencapai angka tertinggi tahun 1998 yaitu 35,19 per
100.000 penduduk dengan jumlah penderita sebanyak 72.133 orang (Soegijanto S., 2004).
Selama awal tahun epidemi di setiap negara, penyakit DBD ini kebanyakan
menyerang anak-anak dan 95% kasus yang dilaporkan berumur kurang dari 15 tahun.
Walaupun demikian, berbagai negara melaporkan bahwa kasus-kasus dewasa meningkat
selama terjadi kejadian luar biasa (Soegijanto S., 2004).

1.2 Perumusan Masalah


1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.

Apa pengertian dari Dengue Shock Syndrome (DSS)?


Bagaimana etiologi dari Dengue Shock Syndrome (DSS)?
Bagaimana patofisiologidari Dengue Shock Syndrome (DSS)?
Bagaimana manifestasi klinis dari Dengue Shock Syndrome (DSS)?
Bagaimana klasifikasi dari Dengue Shock Syndrome (DSS)?
Bagaimana pemeriksaan penunjang dari Dengue Shock Syndrome (DSS)?
Bagaimana penatalaksanaan medis dari Dengue Shock Syndrome (DSS)?

8. Bagaimana asuhan keperawatan dari Dengue Shock Syndrome (DSS)?

1.3 Tujuan
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.

Untuk mengetahui pengertian dari Dengue Shock Syndrome (DSS).


Untuk mengetahui etiologi dari Dengue Shock Syndrome (DSS).
Untuk mengetahui patofisiologi dari Dengue Shock Syndrome (DSS).
Untuk mengetahui manifestasi klinis dari Dengue Shock Syndrome (DSS).
Untuk mengetahui klasifikasi dari Dengue Shock Syndrome (DSS).
Untuk mengetahui pemeriksaan penunjang dari Dengue Shock Syndrome (DSS).
Untuk mengetahui penatalaksanaan medis dari Dengue Shock Syndrome (DSS).
Untuk mengetahui asuhan keperawatan dari Dengue Shock Syndrome (DSS).

BAB II

KONSEP MEDIS
2.1 Pengertian
Dengue Shock Syndrome (SSD) / Dengue Syok Sindrom (DSS) adalah kasus deman
berdarah dengue disertai dengan manifestasi kegagalan sirkulasi/ syok/ renjatan. Dengue
Shok Syndrome (DSS) adalah sindroma syok yang terjadi pada penderita Dengue
Hemorrhagic Fever (DHF) atau Demam Berdarah Dengue (DBD).
Dengue Shok Syndrome bukan saja merupakan suatu permasalahan kesehatan
masyarakat yang menyebar dengan luas dan tiba-tiba, tetapi juga merupakan permasalahan
klinis. Karena 30 50 % penderita demam berdarah dengue akan mengalami renjatan dan
berakhir dengan suatu kematian terutama bila tidak ditangani secara dini dan adekuat.

2.2 Etiologi
1. Virus dengue
Virus dengue yang menjadi penyebab penyakit ini termasuk ke dalam Arbovirus
(Arthropodborn virus) group B, tetapi dari empat tipe yaitu virus dengue tipe 1, 2, 3 dan 4
keempat tipe virus dengue tersebut terdapat di Indonesia dan dapat dibedakan satu dari yang
lainnya secara serologis virus dengue yang termasuk dalam genus flavivirus ini berdiameter
40 nonometer dapat berkembang biak dengan baik pada berbagai macam kultur jaringan baik
yang berasal dari sel-sel mamalia misalnya sel BHK (Babby Homster Kidney) maupun sel-sel
Arthropoda misalnya sel aedes Albopictus. (Soedarto, 1990).
2. Vektor
Virus dengue serotipe 1, 2, 3, dan 4 yang ditularkan melalui vektor yaitu nyamuk
aedes aegypti, nyamuk aedes albopictus, aedes polynesiensis dan beberapa spesies lain
merupakan vektor yang kurang berperan.infeksi dengan salah satu serotipe akan
menimbulkan antibodi seumur hidup terhadap serotipe bersangkutan tetapi tidak ada
perlindungan terhadap serotipe jenis yang lainnya (Arief Mansjoer & Suprohaita; 2000; 420).
Nyamuk Aedes Aegypti maupun Aedes Albopictus merupakan vektor penularan virus
dengue dari penderita kepada orang lainnya melalui gigitannya nyamuk Aedes Aegyeti
merupakan vektor penting di daerah perkotaan (Viban) sedangkan di daerah pedesaan (rural)
kedua nyamuk tersebut berperan dalam penularan. Nyamuk Aedes berkembang biak pada
genangan Air bersih yang terdapat bejana-bejana yang terdapat di dalam rumah (Aedes
Aegypti) maupun yang terdapat di luar rumah di lubang-lubang pohon di dalam potongan
bambu, dilipatan daun dan genangan air bersih alami lainnya (Aedes Albopictus). Nyamuk
betina lebih menyukai menghisap darah korbannya pada siang hari terutama pada waktu pagi
hari dan senja hari. (Soedarto, 1990).
3. Host
Jika seseorang mendapat infeksi dengue untuk pertama kalinya maka ia akan
mendapatkan imunisasi yang spesifik tetapi tidak sempurna, sehingga ia masih mungkin
untuk terinfeksi virus dengue yang sama tipenya maupun virus dengue tipe lainnya. Dengue
Haemoragic Fever (DHF) akan terjadi jika seseorang yang pernah mendapatkan infeksi virus
dengue tipe tertentu mendapatkan infeksi ulangan untuk kedua kalinya atau lebih dengan pula
terjadi pada bayi yang mendapat infeksi virus dengue untuk pertama kalinya jika ia telah
mendapat imunitas terhadap dengue dari ibunya melalui plasenta. (Soedarto, 1990).

2.3 Patofisiologi

Virus dengue yang telah masuk ketubuh penderita akan menimbulkan virtemia. Hal
tersebut menyebabkan pengaktifan complement sehingga terjadi komplek imun Antibodi
virus pengaktifan tersebut akan membetuk dan melepaskan zat (C3a, C5a, bradikinin,
serotinin, trombin, Histamin), yang akan merangsang PGE2 di Hipotalamus sehingga terjadi
termo regulasi instabil yaitu hipertermia yang akan meningkatkan reabsorbsi Na+ dan air
sehingga terjadi hipovolemi. Hipovolemi juga dapat disebabkan peningkatkan permeabilitas
dinding pembuluh darah yang menyebabkan kebocoran palsma. Adanya komplek imun
antibodi virus juga menimbulkan Agregasi trombosit sehingga terjadi gangguan fungsi
trombosit, trombositopeni, coagulopati. Ketiga hal tersebut menyebabkan perdarahan
berlebihan yang jika berlanjut terjadi shock dan jika shock tidak teratasi terjadi Hipoxia
jaringan dan akhirnya terjadi Asidosis metabolik. Asidosis metabolik juga disebabkan karena
kebocoran plasma yang akhirnya tejadi perlemahan sirkulasi sistemik sehingga perfusi
jaringan menurun jika tidak teratasi terjadi hipoxia jaringan.
Masa virus dengue inkubasi 3-15 hari, rata-rata 5-8 hari. Virus hanya dapat hidup
dalam sel yang hidup, sehingga harus bersaing dengan sel manusia terutama dalam kebutuhan
protein. Persaingan tersebut sangat tergantung pada daya tahan tubuh manusia.sebagai reaksi
terhadap infeksi terjadi (1) aktivasi sistem komplemen sehingga dikeluarkan zat anafilaktosin
yang menyebabkan peningkatan permiabilitas kapiler sehingga terjadi perembesan plasma
dari ruang intravaskular ke ekstravaskular, (2) agregasi trombosit menurun, apabila kelainan
ini berlanjut akan menyebabkan kelainan fungsi trombosit sebagai akibatnya akan terjadi
mobilisasi sel trombosit muda dari sumsum tulang dan (3) kerusakan sel endotel pembuluh
darah akan merangsang atau mengaktivasi faktor pembekuan.
Ketiga faktor tersebut akan menyebabkan (1) peningkatan permiabilitas kapiler; (2)
kelainan hemostasis, yang disebabkan oleh vaskulopati; trombositopenia; dan kuagulopati
(Arief Mansjoer &Suprohaita; 2000).

2.4 Manifestasi Klinis


1. Demam
Demam terjadi secara mendadak berlangsung selama 2 7 hari kemudian turun
menuju suhu normal atau lebih rendah. Bersamaan dengan berlangsung demam, gejala-gejala
klinik yang tidak spesifik misalnya anoreksia. Nyeri punggung, nyeri tulang dan persediaan,
nyeri kepala dan rasa lemah dapat menyetainya. (Soedarto, 1990).
2. Perdarahan
Perdarahan biasanya terjadi pada hari ke 2 dan 3 dari demam dan umumnya terjadi
pada kulit dan dapat berupa uji tocniguet yang positif mudah terjadi perdarahan pada tempat
fungsi vena, petekia dan purpura. (Soedarto, 1990). Perdarahan ringan hingga sedang dapat
terlihat pada saluran cerna bagian atas hingga menyebabkan haematemesis. (Nelson, 1993).
Perdarahan gastrointestinal biasanya di dahului dengan nyeri perut yang hebat. (Ngastiyah,
1995).
3. Hepatomegali
Pada permulaan dari demam biasanya hati sudah teraba, meskipun pada anak yang
kurang gizi hati juga sudah. Bila terjadi peningkatan dari hepatomegali dan hati teraba kenyal
harus di perhatikan kemungkinan akan tejadi renjatan pada penderita . (Soederta, 1995).

4. Renjatan (Syok)

Permulaan syok biasanya terjadi pada hari ke 3 sejak sakitnya penderita, dimulai
dengan tanda tanda kegagalan sirkulasi yaitu kulit lembab, dingin pada ujung hidung, jari
tangan, jari kaki serta sianosis disekitar mulut. Bila syok terjadi pada masa demam maka
biasanya menunjukan prognosis yang buruk. (Soedarto, 1995).
Selain tanda dan gejala yang ditampilkan berdasarkan derajat penyakitnya, tanda dan
gejala lain adalah :
Hati membesar, nyeri spontan yang diperkuat dengan reaksi perabaan.
Asites.
Cairan dalam rongga pleura (kanan).
Ensephalopati : kejang, gelisah, sopor koma.
Gejala klinik lain yaitu nyeri epigasstrium, muntah muntah, diare maupun obstipasi
dan kejang kejang. (Soedarto, 1995).

2.5 Klasifikasi
Menurut derajat ringannya penyakit, Dengue Haemoragic Fever (DHF) dibagi
menjadi 4 tingkat (UPF IKA, 1994 ; 201) yaitu :
1. Derajat I
Panas 2 7 hari , gejala umum tidak khas, uji taniquet hasilnya positif.
2. Derajat II
Sama dengan derajat I di tambah dengan gejala-gejala pendarahan spontan seperti petekia,
ekimosa, epimosa, epistaksis, haematemesis, melena, perdarahan gusi telinga dan sebagainya.
3. Derajat III
Penderita syok ditandai oleh gejala kegagalan peredaran darah seperti nadi lemah dan cepat
(> 120 / menit) tekanan nadi sempit (< 20 mmHg) tekanan darah menurun (120 / 80 mmHg)
sampai tekanan sistolik dibawah 80 mmHg.
4. Derajat IV
Nadi tidak teraba,tekanan darah tidak terukur (denyut jantung > 140 mmHg) anggota gerak
teraba dingin, berkeringat dan kulit tampak biru.
WHO, 1986 mengklasifikasikan DHF menurut derajat penyakitnya menjadi 4
golongan, yaitu :
a. Derajat I
Demam disertai gejala klinis lain, tanpa perdarahan spontan. Panas 2-7 hari, Uji tourniquet
positif, trombositipenia, dan hemokonsentrasi.
b. Derajat II
Sama dengan derajat I, ditambah dengan gejala-gejala perdarahan spontan seperti petekie,
ekimosis, hematemesis, melena, perdarahan gusi.
c. Derajat III
Ditandai oleh gejala kegagalan peredaran darah seperti nadi lemah dan cepat (> 120 mmHg),
tekanan
darah 120
x/mnt
)
tekanan
nadi
sempit
(0/0) 80/0 80/70 90/70 120/110 120/100 menurun, (120/80).
d. Derajat IV
Nadi tidak teraba, tekanan darah tidak teatur (denyut jantung 140x/mnt) anggota gerak
teraba dingin, berkeringat dan kulit tampak biru.

a.
b.
c.
d.

Derajat (WHO 1997) :


Derajat I : Demam dengan test rumple leed positif.
Derajat II : Derajat I disertai dengan perdarahan spontan dikulit atau perdarahan lain.
Derajat III : Ditemukan kegagalan sirkulasi, yaitu nadi cepat dan lemah, tekanan nadi
menurun/ hipotensi disertai dengan kulit dingin lembab dan pasien menjadi gelisah.
Derajat IV : Syock berat dengan nadi yang tidak teraba dan tekanan darah tidak dapat diukur.

2.6 Pemeriksaan Penunjang


1. Hasil laboratorium
Trombosit menurun <100.000/ (pada hari sakit ke 3 7
Hematokrit meningkat 20% atau lebih
Albumin cenderung menurun
SGOT, SGPT sedikit meningkat
Asidosis metabolik pada lab BGA (pc02 < 35 40 mmHg, HCO3 menurun.
Dengue blat 19m positif 19G positif pada hari ke 6.
NS 1 positif
2. Foto rontgen
-

Pemeriksaan foto thorax RLD (Right Lateral Dext) :


Efusi Pleura (PEI %)

3. USG
Pada pemeriksaan USG biasanya ditemukan :
Asites dan Efusi pleura
Hepatomegali

2.7 Penatalaksaan Medis


1.
2.
3.
4.
-

Sedangkan penatalaksanaan Dengue Haemoragic Fever (DHF) menurut UPF IKA,


1994 ; 203 206 adalah :
Hiperpireksia (suhu 400C atau lebih) diatasi dengan antipiretika dan surface cooling.
Antipiretik yang dapat diberikan ialah golongan asetaminofen,asetosal tidak boleh diberikan
pada :
Umur 6 12 bulan : 60 mg / kali, 4 kali sehari.
Umur 1 5 tahun : 50 100 mg, 4 sehari.
Umur 5 10 tahun : 100 200 mg, 4 kali sehari.
Umur 10 tahun keatas : 250 mg, 4 kali sehari.
Infus cairan ringer laktat dengan dosis 75 ml / kg BB / hari untuk anak dengan BB < 10 kg
atau 50 ml / kg BB / hari untuk anak dengan BB < 10 10 kg bersama sama di berikan
minuman oralit, air bauh susu secukupnya.
Untuk kasus yang menunjukan gejala dehidrasi disarankan minum sebanyak banyaknya
dan sesering mungkin.
Apabila anak tidak suka minum sama sekali sebaiknya jumlah cairan infus yang harus
diberikan sesuai dengan kebutuhan cairan penderita dalam kurun waktu 24 jam yang
diestimasikan sebagai berikut :
100 ml/kgBB/24 jam, untuk anak dengan BB < 25 kg.
75 ml/kgBB/24 jam, untuk anak dengan BB 26 30 kg.
60 ml/kgBB/24 jam, untuk anak dengan BB 31 40 kg.
50 ml/kgBB/24 jam, untuk anak dengan BB 41 50 kg.

5.
-

1.

1)
2)
3)
-

Obat-obatan lain :
Antibiotika apabila ada infeksi sekunder lain.
Antipiretik untuk anti panas.
Darah 15 cc/kgBB/hari perdarahan hebat.
Sedangkan penatalaksanaan Dengue Haemoragic Fever (DHF) menurut UPF IKA,
1994 adalah :
Belum atau tanpa renjatan (Grade I dan II) :
Hiperpireksia (suhu 400C atau lebih) diatasi dengan antipiretika dan surface cooling.
Antipiretik yang dapat diberikan ialah golongan asetaminofen, asetosal tidak boleh diberikan
pada :
Umur 6 12 bulan : 60 mg / kaji, 4 kali sehari.
Umur 1 5 tahun : 50 100 mg, 4 sehari.
Umur 5 10 tahun : 100 200 mg, 4 kali sehari
Umur 10 tahun keatas : 250 mg, 4 kali sehari
Terapi cairan :
Infus cairan ringer laktat dengan dosis 75 ml / kg BB / hari untuk anak dengan BB < 10 kg
atau 50 ml / kg BB / hari untuk anak dengan BB < 10 10 kg bersama sama di berikan
minuman oralit, air bauh susu secukupnya
Untuk kasus yang menunjukan gejala dehidrasi disarankan minum sebanyak-banyaknya dan
sesering mungkin.
Apabila anak tidak suka minum sama sekali sebaiknya jumlah cairan infus yang harus
diberikan sesuai dengan kebutuhan cairan penderita dalam kurun waktu 24 jam yang
diestimasikan sebagai berikut :
100 ml/kgBB/24 jam, untuk anak dengan BB < 25 kg.
75 ml/kgBB/24 jam, untuk anak dengan BB 26 30 kg.
60 ml/kgBB/24 jam, untuk anak dengan BB 31 40 kg.
50 ml/kgBB/24 jam, untuk anak dengan BB 41 50 kg.
Obat-obatan lain : antibiotika apabila ada infeksi lain, antipiretik untuk anti panas, darah 15
cc/kgBB/hari perdarahan hebat.

2. Dengan Renjatan (Grade III) :


1) Berikan infus Ringer Laktat 20 mL/KgBB/1 jam
Apabila menunjukkan perbaikan (tensi terukur lebih dari 80 mmHg dan nadi teraba dengan
frekuensi kurang dari 120/mnt dan akral hangat) lanjutkan dengan Ringer Laktat 10
mL/KgBB/1jam. Jika nadi dan tensi stabil lanjutkan infus tersebut dengan jumlah cairan
dihitung berdasarkan kebutuhan cairan dalam kurun waktu 24 jam dikurangi cairan yang
sudah masuk dibagi dengan sisa waktu (24 jam dikurangi waktu yang dipakai untuk
mengatasi renjatan). Perhitungan kebutuhan cairan dalam 24 jm diperhitungkan sebagai
berikut :
- 100 ml/kgBB/24 jam, untuk anak dengan BB < 25 kg.
- 75 ml/kgBB/24 jam, untuk anak dengan BB 26 30 kg.
- 60 ml/kgBB/24 jam, untuk anak dengan BB 31 40 kg.
- 50 ml/kgBB/24 jam, untuk anak dengan BB 41 50 kg.
2) Apabila satu jam setelah pemakaian cairan RL 20 mL/Kg BB/1 jam keadaan tensi masih
terukur kurang dari 80 mmHg dan andi cepat lemah, akral dingin maka penderita tersebut
memperoleh plasma atau plasma ekspander (dextran L atau yang lainnya) sebanyak 10 mL/
Kg BB/ 1 jam dan dapat diulang maksimal 30 mL/Kg BB dalam kurun waktu 24 jam. Jika
keadaan umum membai dilanjutkan cairan RL sebanyk kebutuhan cairan selama 24 jam
dikurangi cairan yang sudah masuk dibagi sisa waktu setelah dapat mengatasi renjatan.

3) Apabila satu jam setelah pemberian cairan Ringer Laktat 10 mL/Kg BB/ 1 jam keadaan tensi
menurun lagi, tetapi masih terukur kurang 80 mmHg dan nadi cepat lemah, akral dingin maka
penderita tersebut harus memperoleh plasma atau plasma ekspander (dextran L atau lainnya)
sebanyak 10 Ml/Kg BB/ 1 jam. Dan dapat diulang maksimal 30 mg/Kg BB dalam kurun
waktu 24 jam.
Bila pasien sudah masuh dalam tahap DSS (Dengue Syok Syndrom) yaitu pada grade
3 atau 4 maka penatalaksanaan yang terpentingadalah pengelolaan cairan diantaranya
adalah : Resusitasi volume pada DSS Pilihan cairan colume intra verkuler dan kemampuan
menyumpal vaskuler. Cepat mempertahankan volume vaskuler, bertahan lama didalam intra
vaskuler sehingga cepat mengatasi syok.
Hal hal yang perlu dipertahankan dalam tubuh / cairan pada DSS :
1) Kristaloid
R/C
NacL 0,9%
Tujuan : memperbaiki volume extra vaskuler seperti pada diare akut dengan dehidrasi.
2) Koloid
HES
Wida HES
Voluven
Fima HES, dll.
Efek yang menguntungkan :
- Dapat meningkatkan ankotik plasma.
- Dapat meningkatkan volume darah.
- Dapat membatasi kebocoran vaskuler
3) Kolaborasi Medis Pemberian terapi /oksigen.
4) Transfusi komponen darah
Komponen yang biasa dipakai FFP : 15 cc / kg BB.
Bila terdapat trombositopeni beratTrombosit konsentrit (Trombo < 30.000 / m3).
5) Obat Obatan (Kolaborasi Medis)
Pemberian Antibiotika
Pemberian obat antipiretik
Imunoglobolin intravena (Gamaras)
Bichat Bila asidosis metabolik

BAB III
KONSEP KEPERAWATAN

3.1 Pengkajian
a. Identitas : Umur, Alamat (daerah endemis, lingkungan rumah / sekolah ada yang terkena
DB)
b. Riwayat Kesehatan
1) Keluhan utama (keluhan yang dirasakan pasien saat pengkajian) : panas, muntah, epistaksis,
pendarahan gusi.
2) Riwayat kesehatan sekarang (riwayat penyakit yang diderita pasien saat masuk rumah sakit) :
kapan mulai panas?
3) Riwayat kesehatan yang lalu (riwayat penyakit yang sama atau penyakit lain yang pernah
diderita oleh pasien)
4) Riwayat kesehatan keluarga (riwayat penyakit yang sama atau penyakit lain yang pernah
diderita oleh anggota keluarga yang lain baik bersifat genetic atau tidak)
5) Riwayat tumbuh kembang: adakah keterlambatan tumbuh kembang?
6) Riwayat imunisasi
c.
1)
2)
a)
b)
c)

g)

Pemeriksaan Fisik
Keadaan umum : kesadaran, vital sign, status nutrisi (berat badan, panjang badan, usia)
Pemeriksaan per system
System persepsi sensori :
Penglihatan : edema palpebra, air mata ada/tidak, cekung/normal
Pengecapan : rasa haus meningkat/tidak, tidak lembab/kering
System persyarafan : kesadaran, menggigil, kejang, pusing
System pernafasan : epistaksis, dispneu, kusmaul, sianosis, cuping hidung, odem pulmo,
krakles
System kardiovaskuler : takikardi, nadi lemah dan cepat/tak teraba, kapilary refill lambat,
akral hangat/dingin, epistaksis, sianosis perifer, nyeri dada
System gastrointestinal :
Mulut : membrane mukosa lembab/kering, pendarahan gusi
Perut : turgor?, kembung/meteorismus, distensi, nyeri, asites, lingkar perut?
Informasi tentang tinja : warna (merah, hitam), volume, bau, konsistensi, darah, melena
System integument : RL test (+)?, petekie, ekimosis, kulit kering/lembab, pendarahan bekas
tempat injeksi?
System perkemihan : bak 6 jam terakhir, oliguria/anuria

d.
1)
2)
3)
4)
5)
6)
7)
8)
9)

Pola Fungsi Kesehatan


Pola persepsi dan pemeliharaan kesenian : sanitasi?
Pola nutrisi dan metabolism : anoreksi, mual, muntah
Pola eliminasi :
Bab : frekuensi, warna (merah?, hitam?), konsistensi, bau, darah
Bak : frekuensi, warna, bak 6 jam terakhir?, oliguria, anuria
Pola aktifitas dan latihan
Pola tidur dan istirahat
Pola kognitif dan perceptual
Pola toleransi dan koping stress
Pola nilai dan keyakinan
Pola hubungan dan peran

d)
e)
f)

10) Pola seksual dan reproduksi


11) Pola percaya diri dan konsep diri

3.2 Diagnosa Keperawatan


1. Hipertermi berhubungan dengan proses infeksi virus dengue (viremia).
2. Kekurangan volume cairan berhubungan dengan perpindahan cairan dari intravaskuler ke
ekstravaskuler.
3. Ketidak seimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan intake
inadekuat.
4. Resiko syok hipovolemik berhubungan dengan permeabilitas membran meningkat.
5. Resiko cedera (perdarahan) berhubungan dengan trombisitopenia.

3.3 Intervensi
1. Hipertermi berhubungan dengan Proses Infeksi Virus Dengue (Viremia)
v Tujuan : Suhu tubuh normal kembali setelah mendapatkan tindakan perawatan.

v Kriteria hasil : Suhu tubuh antara 36 37


, membran mukosa basah, nadi dalam batas normal (80 100
x/mnt), Nyeri otot hilang.
v Intervensi :
a. Berikan kompres (air biasa / kran). Rasional : mengurangi panas dengan pemindahan panas secara konduksi. Air
hangat mengontrol pemindahan panas secara perlahan tanpa menyebabkan hipotermi atau menggigil.
b. Berikan / anjurkan pasien untuk banyak minum 1500 2000 cc/hari (sesuai toleransi). Rasional : Untuk
mengganti cairan tubuh yang hilang akibat evaporasi.
c. Anjurkan keluarga agar mengenakan pakaian yang tipis dan mudah menyerap keringat pada klien. Rasional :
Memberikan rasa nyaman dan pakaian yang tipis mudah menyerap keringat dan tidak merangsang peningkatan
suhu tubuh.
d. Observasi intake dan output, tanda vital (suhu, nadi, tekanan darah) tiap 3 jam sekali atau lebih sering. Rasional :
Mendeteksi dini kekurangan cairan serta mengetahui keseimbangan cairan dan elektrolit dalam tubuh. Tanda
vital merupakan acuan untuk mengetahui keadaan umum pasien.
e. Kolaborasi : pemberian cairan intravena dan pemberian obat antipiretik sesuai program. Rasional : Pemberian
cairan sangat penting bagi pasien dengan suhu tubuh yang tinggi. Obat khususnya untuk menurunkan panas
tubuh pasien.

2. Kekurangan Volume Cairan berhubungan dengan Perpindahan Cairan Dari


Intravaskuler Ke Ekstravaskuler
v Tujuan : Tidak terjadi devisit voume cairan / Tidak terjadi syok hipovolemik.
v Kriteria : Input dan output seimbang, Vital sign dalam batas normal (TD 100/70 mmHg, N: 80
120 x/mnt), Tidak ada tanda presyok, Akral hangat, Capilarry refill < 3 detik, Pulsasi kuat.
v Intervensi :
a. Observas vital sign tiap 3 jam / lebih sering. Rasional : Vital sign membantu mengidentifikasi
fluktuasi cairan intravaskuler
b. Observasi capillary Refill.Rasional : Indikasi keadekuatan sirkulasi perifer
c. Observasi intake dan output. Catat jumlah, warna, konsentrasi, BJ urine.Rasional : Penurunan
haluaran urine pekat dengan peningkatan BJ diduga dehidrasi.
d. Anjurkan untuk minum 1500-2000 ml /hari (sesuai toleransi). Rasional : Untuk memenuhi
kebutuhan cairan tubuh peroral
e. Kolaborasi : Pemberian cairan intravena, plasma atau darah. Rasional : Dapat meningkatkan
jumlah cairan tubuh, untuk mencegah terjadinya hipovolemic syok.
3. Ketidak Seimbangan Nutrisi Kurang Dari Kebutuhan Tubuh berhubungan dengan Intake
In Adekuat
v Tujuan : Tidak terjadi gangguan kebutuhan nutrisi.

v Kriteria : Tidak ada tanda-tanda malnutrisi, tidak terjadi penurunan berat badan, Nafsu makan
meningkat, porsi makanan yang disajikan mampu dihabiskan klien, mual dan muntah
berkurang.
v Intervensi :
a. Kaji riwayat nutrisi, termasuk makanan yang disukai. Rasional : Mengidentifikasi defisiensi,
menduga kemungkinan intervensi.
b. Observasi dan catat masukan makanan pasien. Rasional : Mengawasi masukan
kalori/kualitas kekurangan konsumsi makanan.
c. Timbang BB tiap hari (bila memungkinkan). Rasional : Mengawasi penurunan BB /
mengawasi efektifitas intervensi.
d. Berikan / Anjurkan pada klien untuk makanan sedikit namun sering dan atau makan diantara
waktu makan. Rasional : Makanan sedikit dapat menurunkan kelemahan dan meningkatkan
masukan juga mencegah distensi gaster.
e. Berikan dan Bantu oral hygiene. Rasional : Meningkatkan nafsu makan dan masukan peroral.
f. Hindari makanan yang merangsang (pedas / asam) dan mengandung gas.Rasional :
Menurunkan distensi dan iritasi gaster.
g. Jelaskan pada klien dan keluarga tentang penting nutrisi/ makanan bagi proses penyembuhan.
h. Sajikan makanan dalam keadaan hangat.
i. Anjurkan pada klien untuk menarik nafas dalam jika mual.
j. Kolaborasi dalam pemberian diet lunak dan rendah serat.
k. Observasi porsi makan klien, berat badan dan keluhan klien.
4. Resiko Syok Hipovolemik berhubungan dengan Permeabilitas Membran Meningkat
v Tujuan : Tidak terjadi syok hipovolemik.
v Kriteria : Tanda Vital dalam batas normal.
v Intervensi :
a. Monitor keadaan umum pasien. Rasional : Untuk memonitor kondisi pasien selama
perawatan terutama saat terjadi perdarahan. Perawat segera mengetahui tanda-tanda presyok /
syok.
b. Observasi vital sign setiap 3 jam atau lebih. Rasional : Perawat perlu terus mengobaservasi
vital sign untuk memastikan tidak terjadi presyok / shock.
c. Jelaskan pada pasien dan keluarga tanda perdarahan, dan segera laporkan jika terjadi
perdarahan. Rasional : Dengan melibatkan psien dan keluarga maka tanda-tanda perdarahan
dapat segera diketahui dan tindakan yang cepat dan tepat dapat segera diberikan.
d. Kolaborasi : Pemberian cairan intravena. Rasional : Cairan intravena diperlukan untuk
mengatasi kehilangan cairan tubuh secara hebat.
e. Kolaborasi : pemeriksaan : HB, PCV, trombo. Rasional : Untuk mengetahui tingkat
kebocoran pembuluh darah yang dialami pasien dan untuk acuan melakukan tindakan lebih
lanjut.
5. Resiko Cedera (Perdarahan) berhubungan dengan Trombisitopenia
v Tujuan : Tidak terjadi perdarahan selama dalam masa perawatan.
v Kriteria : TD 100/60 mmHg, N: 80 100 x/menit reguler, pulsasi kuat, tidak ada perdarahan
spontan (gusi, hidung, hematemesis dan melena), trombosit dalam batas normal
(150.000/uL).
v Intervensi :
a. Anjurkan pada klien untuk banyak istirahat tirah baring (bedrest). Rasional : Aktifitas pasien
yang tidak terkontrol dapat menyebabkan terjadinya perdarahan.

b. Berikan penjelasan kepada klien dan keluarga tentang bahaya yang dapat timbul akibat dari
adanya perdarahan, dan anjurkan untuk segera melaporkan jika ada tanda perdarahan seperti
di gusi, hidung(epistaksis), berak darah (melena), atau muntah darah (hematemesis). Rasional
: Keterlibatan pasien dan keluarga dapat membantu untuk penaganan dini bila terjadi
perdarahan.
c. Antisipasi adanya perdarahan : gunakan sikat gigi yang lunak, pelihara kebersihan mulut,
berikan tekanan 5-10 menit setiap selesai ambil darah dan Observasi tanda-tanda perdarahan
serta tanda vital (tekanan darah, nadi, suhu dan pernafasan). Rasional : Mencegah terjadinya
perdarahan lebih lanjut.
d. Kolaborasi dalam pemeriksaan laboratorium secara berkala (darah lengkap).Rasional :
Dengan trombosit yang dipantau setiap hari, dapat diketahui tingkat kebocoran pembuluh
darah dan kemungkinan perdarahan yang dialami pasien.
e. Monitor tanda-tanda penurunan trombosit yang disertai tanda klinis. Rasional : Penurunan
trombosit merupakan tanda adanya kebocoran pembuluh darah yang pada tahap tertentu
dapat menimbulkan tanda-tanda klinis seperti epistaksis, ptike.
f. Monitor trombosit setiap hari.
g. Kolaborasi dalam pemberian transfusi (trombosit concentrate).

DAFTAR PUSTAKA

http://www.scribd.com/doc/39010502/Dengue-Shock-Syndrome
http://basuto.wordpress.com/2010/03/28/dss-dengue-syok-syndrom/
http://karyatulisilmiahkeperawatan.blogspot.com/2009/01/demam-berdarahdengue-dbd-dan-asuhan.html
http://makalahmudah.blogspot.com/2009/12/tandar-asuhan-keperawatan-kliendengan.html