Anda di halaman 1dari 3

Pada tanggal 21 Oktober 2015 kami bersama melakukan wawancara sebuah

keluarga mengenai permasalahan yang terjadi dengan suatu keluarga. Pada wawancara
ini kami hanya bisa mewawancarai suami dari keluarga ini karena istrinya sudah tidak
tinggal lagi bersama selama tujuh bulan terakhir ini. Kami di berikan kesempatan untuk
bisa mendengar dan mengetahui permasalahan keluarga ini walaupun kami tidak bisa
membantu memberikan solusi.
Pada kesempatan wawancara ini kami bertemu dengan bapak Wilhelmus Tutu di
kediamannya di kompleks perumahan Brimob Medaeng. Beliau sudah menikah selama
19 tahun bersama istrinya dan memiliki tiga orang anak. Dia tinggal sendiri di rumah
dinasnya setelah istrinya memutuskan untuk bekerja di Bali. Ketiga anaknya tinggal di
rumah ibu mertuanya karena jarak sekolah lebih dekat dengan rumah ibu mertuanya.
Selama 18 tahun hidup keluarga bapak Wilhelmus hidup tanpa banyak
permasalahan dan begitu akrab. Walaupun ketiga anaknya tinggal bersama ibu mertua
mereka tapi tiap hari setelah pulang kerja mereka berdua pasti mengunjunginya.
Sekarang juga demikian walaupun dia sendiri setiap hari pak Wilhelmus selalu pergi
mengunjungi ketiga anaknya.
Permasalahan mulai terjadi ketika ankanya yang pertama kecelakaan. Pada
waktu itu anaknya sedang mngunjungi temannya di rumah sakit. Sepulang dari sana
musibah itu terjadi. Anaknya dan pacarnya jatuh dari sepeda motor da kakinya
mengalami patah tulang.
Pada saat itu dia dan istrinya harus mengeluarkan banyak biaya untuk mengobati
anaknya. Anaknya harus segera dioperasi setelah kecelakaan dan biayanya harus segera
dilunasi. Kalau tidak langsung dioperasi pada saat itu maka akan mengalami banyak
pendarahan di kakinya.
Mereka terpaksa mengambil hampir semua dari tabungan untuk mebiayai
pengobatan anaknya. Bapak Wilhelmus harus mengajukan pinjaman ke koperasi untuk
menambah biaya pengobatan anaknya. Pada saat itu dia dan istrinya merasa banyak
sekali pengeluaran dan belum termasuk biaya terapi terapi selanjutnya.

Pada suatu saat pak Wilhelmus sudah merasa dia hampir kehabisan biaya dan
dengan banyak pertimbangan dia harus menjual tanahnya di kampung. Walaupun harga
tanah tidak seberapa tapi dia merasa sedikit terbantu walaupun semua hasil penjualan
tanah sepenuhnya digunakan untuk pengobatan anaknya.
Setelah anaknya berangsur angsur pulih permasalahan berikutnya datang dari
dia dan istrinya. Mereka sudah banyak menghabiskan uang tabungan dan mereka harus
membayai sekolah ketiga anaknya. Ketiga anaknya semua sekolah di swasta dan tidak
ada dari ketiganya sekolah di sekolah negeri. Masalah biaya ini menjadi masalah utama
yang muncul di keluarga mereka.
Bapak Wilhelmus merasa kalau semua uang gajinya digunakan untuk
membiayai uang bulanan ketiga anaknya belum lagi harus membiayai keperluan di
rumah ibu mertuanya. Untuk mempunyai tabungan atau menyimpan uang untuk
tabungan dia merasa susah sekarang karena banyak kebutuhan yang dia harus tanggung.
Pak wilhelmus menambahkan untuk mengirim uang untuk ibunya di kampung dia
sedikit kesulitan. Dia juga tidak bisa melarang istrinya karena uang gaji istrinya
digunakan sendiri istrinya untuk keperluanya sendiri dan melunasi cicilan kendaraanya
sendiri.
Permasalahan semakin menjadi rumit ketika bulan Desember tahun 2014 dia
bersama kedua anaknya pulang kampung setelah hampir 20 tahun dia tidak pernah
kembali pulang ke kampung. Istrinya merasa kalau dia menghabiskan tabungan saja
pulang dan harus membawa anak anak yang termasuk memakan banyak biaya.
Istrinya pada saat dia pulang pergi ke bali dengan alasan berlibur ke rumah saudaranya.
Setelah pulang dari kampung halaman, istri pak Wilhelmus belum juga balik dari
Bali. Pada saat dia kembali menghubungi untuk meminta istrinya pulang ke Surabaya,
istrinya memberitahu untuk bekerja di Bali dengan alasan temannya mengajaknya kerja
di sana. Istrinya sempat balik ke Surabaya hanya untuk mengambil barang barangnya
saja dan kemudian kembali ke Bali. Dia susah membujuk untuk tetap tinggal dengan
asalan bagaimana anak anak nanti, tapi karena dia merasa istrinya terlalu keras kepala
dia mengizinkan.

Setelah hampir dua bulan istrinya bekerja di bali pak Wilhelmus pergi ke Bali
dengan maksud untuk menemui istrinya kembali dan mengajaknya untuk pulang. Tapi
istrinya tetap menolak. Hampir seminggu dia di bali dan harus balik ke Surabaya
dengan hasil yang sia sia.
Semakin lama mereka saling menyalahkan kenapa mau kerja di Bali mungkin
ada orang lain yang mau menemani istrinya. Semakin lama bapak Wilhelmus merasa
membiarkan istrinya di sana dan tidak tidak memikirkaknya lagi dan memberikan
semua keputusan pada istrinya tanpa banya melarangnya lagi. Sampai sekarang istrinya
masih di Bali dan mereka belum bissa menemukan solusi untuk bisa kembali bersama
dan mereka masih sering kontak walaupun tidak sesering dulu waktu awal istrinya
pindah ke Bali.