Anda di halaman 1dari 15

LAPORAN AKHIR

PRAKTIKUM SISTEM TELEKOMUNIKASI DIGITAL


Adaptive Delta Demodulator

Oleh:
AKHMAD ZAINUAR ALI
TT - 2A
NIM: 1431130174

PROGRAM STUDI TEKNIK TELEKOMUNIKASI


JURUSAN TEKNIK ELEKTRO
POLITEKNIK NEGERI MALANG
2016
1

Daftar isi
10-1 Kurikulum Tujuan...........................................................................................................3
10-2 Teori Kurikulum..............................................................................................................3
10-3 Langkah Percobaan.........................................................................................................8
10-4 Hasil Percobaan.............................................................................................................10
10-5 Analisa Data..................................................................................................................14
10-6 Kesimpulan...................................................................................................................15

10.1 Tujuan Kurikulum


10.1.1
10.1.2
10.1.3
10.1.4

Untuk memahami teori pengoperasian adaptif delta demodulasi.


Untuk memahami bentuk gelombang sinyal ADM demodulasi.
Desain dan implementasi ADM demodulator.
Pengukuran dan penyesuaian ADM demodulator.

10.2 Teori Kurikulum


10.2.1 Operasi Teori ADM Demodulasi
Dalam bagian 9, kami menggunakan struktur delta modulator dan (t)
dikendalikan sirkuit untuk melaksanakan modulator ADM dan kami juga tahu
bahwa sinyal ADM termodulasi adalah semacam sinyal TTL. Gambar 10-1
adalah diagram blok ADM demodulator. Dalam gambar 10-1, kita dapat
melihat bahwa demodulator ADM terdiri oleh sampling, kemiringan controller,
tingkat mendeteksi algoritma, integrator dan low-pass filter. Kemiringan
controller dan tingkat mendeteksi algoritma terdiri dari adjuster tingkat
kuantisasi, yang dapat mengontrol gain dari integrator dalam demodulator
delta. Karena gain dari integrator akan mempengaruhi distorsi sinyal pulih,
dan gain dari integrator dikendalikan oleh adjuster tingkat kuantisasi, oleh
karena itu, dalam rangka untuk mendapatkan sinyal pulih dengan distorsi yang
rendah, kita perlu merancang tingkat kuantisasi yang baik adjuster.
Tujuan utama dari desain ADM adalah untuk mengurangi efek lereng
overload. Dengan kata lain, itu berarti ketika kemiringan sinyal input terlalu
besar, maka ADM akan meningkatkan tingkat kuantisasi (), yang dapat
mengurangi efek kemiringan yang berlebihan. Selain itu, ketika variasi sinyal
input lambat, ADM akan menurunkan tingkat kuantisasi untuk mengurangi
kesalahan. Oleh karena itu, ADM adalah teknik yang memanfaatkan kenaikan
dari jangkauan dinamis dari tingkat kuantisasi untuk mengurangi distorsi
sinyal.

10.2.2 Pelaksanaan ADM Demodulator

Gambar 10-2 adalah rangkaian dasar ADM demodulator. Sinyal ADM


yang termodulasi diinput dari D-jenis flip-flop, dimana D-jenis flip-flop adalah
sampler. Setelah itu sinyal output dari flip-flop akan dikirim ke merdu
amplifier dan tingkat adjuster. Tujuannya adalah untuk mengubah gain dari
amplifier merdu sesuai dengan perbedaan antara x sinyal input (t) dan sinyal
referensi Xs (t). Jika perbedaan antara sinyal input dan sinyal referensi sangat
besar, maka adjuster tingkat akan mengubah gain dari amplifier merdu
sehingga nilai (t) akan menjadi besar. Di sisi lain, jika perbedaan antara
sinyal input dan sinyal referensi sangat kecil, maka adjuster tingkat akan
mengurangi gain dari amplifier merdu sehingga nilai (t) akan menjadi kecil.
Dengan keunggulan ini, ketika variasi frekuensi sinyal input besar, maka kita
dapat meningkatkan nilai (t) untuk mencegah terjadinya kemiringan yang
berlebihan. Dan ketika variasi frekuensi sinyal input kecil, maka kita dapat
menurunkan nilai (t) untuk mengurangi kesalahan. Oleh karena itu, akhirnya,
kita dapat memperoleh sinyal pulih, yang mirip dengan sinyal asli pada
integrator.

Gambar 10.2 Diagram sirkuit dasar CVSD Demodulator

Gambar 10.3 Diagram sirkuit Adaptive Delta Demodulator


Gambar 10-3 merupakan bagian dari diagram rangkaian ADM demodulator.
Alasan utama adalah diagram sirkuit pada gambar 10-3 mirip dengan diagram
rangkaian delta demodulator dalam bab 8, oleh karena itu, bacalah bab 8 untuk
teori pengoperasian sirkuit ini. Dalam bab ini, kita terutama membahas auto
dikendalikan dari (t) nilai. Karena modulator ADM adalah modifikasi dari
delta modulator, yang digunakan untuk meningkatkan terjadinya kemiringan
yang berlebihan. Dan kemudian sirkuit lereng-dikendalikan terkait dengan
gain dari integrator dan gain dari integrator tersebut terkait dengan saklar
analog. Alasannya adalah saluran saklar analog terkait dengan resistor R4
untuk R7 apakah seri dengan resistor R8 atau tidak. Pada saat yang sama,
switching saluran saklar analog dikendalikan oleh pin A dan pin B. Oleh
karena itu, sebagai mirip dengan pasal 9, kita akan fokus pada pelaksanaan
rangkaian dikendalikan dari (t) nilai dengan menambahkan sirkuit untuk pin
A dan pin B.

Gambar 10-4 (a) adalah sirkuit yang dikendalikan dari (t) nilai. Dalam
gambar 10-4 (a), UI adalah inverter. U5 dan U6 terdiri counter sinkron,
namun, CLK dari flip-flop adalah positif tepi memicu dan CLK counter adalah
tepi negatif memicu. Oleh karena itu, dalam rangka sinkronisasi flip-flop dan
meja, kita perlu menambahkan inverter. Menghubungkan titik A dan titik B
pada gambar 10-4 (a) ke titik A dan titik B dari saklar analog pada gambar 103. Sejak dengan mengubah nilai-nilai titik A dan titik B, kita dapat mengubah
penguatan dari integrator, dan kemudian kita juga dapat mengubah besarnya
periode antara kemiringan output integrator dan output dari modulator delta.
Gambar 10-4 (b) adalah bentuk gelombang sinyal output dari setiap titik uji.
titik uji A adalah sinyal ADM termodulasi; titik uji B adalah gelombang sinyal
output Q dari U5, yang akan beroperasi dengan titik uji A dengan
"pengecualian OR" (XOR), yaitu D = A + (U5) hasil Q .Asa dari rangkaian
pada gambar 10-4 ( a) memanfaatkan meja sinkron sebagai detektor pulsa dan
kait, sehingga, hasil uji titik C dan uji titik F akan mirip satu sama lain. titik uji
G adalah "DAN" antara uji titik D dan uji titik E. Ketika tes titik G adalah nol,
counter akan mengatur ulang. Pada saat ini, keluaran dari counter adalah nol
dan mengacu integrator dalam gambar 10-3, gain akan

Av =

R 11
R 4 + R 5+ R 6+R 7+R 8

(10-1)
Ketika A: B = 01, gain
Av =

R 11
R 5+ R 6+ R 7+ R 8

(10-2)
Ketika A: B = 10, gain
Av =

R 11
R 6+ R 7+ R 8

(10-3)
Ketika A: B = 11, gain
6

Av =

R 11
R 7+ R 8

(10-4)
Gambar 10.4 (a) Diagram sirkuit auto gain controller.

Gambar 10.4 (b) Bentuk gelombang sinyal output dari setiap titik uji auto gain
kontroler.
Gambar 10.4 Diagram sirkuit dan sinyal output bentuk gelombang dari auto gain
kontroler.
Dari persamaan di atas, kita tahu bahwa ketika nilai counter menjadi
lebih besar, keuntungan dari integrator juga menjadi lebih besar. Jika nilai
output dari counter lebih besar dari 3 tetapi belum me-reset ke nol, maka
7

counter akan memuat nilai output ke counter, yang berarti kenaikan akan
selalu maksimal. counter hanya akan mengatur ulang sampai pin CLR adalah
"LOW". Dengan metode ini, kita dapat mencapai kontrol auto gain dari
integrator. Perbedaan antara modulasi delta dan adaptif delta modulator adalah
bahwa gain dari integrator dari modulator delta adalah tetap. Namun, delta
modulator adaptif akan mengubah gain dari integrator sesuai dengan sinyal
termodulasi di masa sekarang dan masa lalu. Dalam bab ini, counter yang kita
gunakan adalah counter 2-bit, oleh karena itu, hanya ada 4 variasi dari nilainilai kenaikan. Dalam rangka untuk mendapatkan nilai-nilai selisih lebih, kita
hanya perlu mengubah counter dan saklar analog.

10.3 Langkah Percobaan


10.3.1 Untuk melaksanakan rangkaian delta modulasi adaptif seperti pada gambar 9-3
atau merujuk untuk mencari DCT9-1 pada GOTT modul DCT-6000-05 untuk
menghasilkan sinyal delta termodulasi. Pada audio port input sinyal (Audio
I/P), masukan 1 V amplitudo dan 500 Hz frekuensi gelombang sinus.
Berikutnya pada port input CLK (CLK I / P), masukan 5 V amplitudo dan 64
kHz sinyal TTL.
10.3.2 Untuk menerapkan rangkaian delta demodulator adaptif seperti pada gambar
10-3 atau lihat gambar DCT 10-1 pada GOTT modul DCT-6000-05.

10.3.3 Hubungkan sinyal termodulasi delta (ADM O / P) pada gambar DCT9-1 ke


port input (ADM I / P) dari demodulator delta adaptif pada gambar DCTI0-1.
Pada port input CLK (CLK I / P) dari delta demodulator adaptif, masukan 5 V
amplitudo dan 64 kHz sinyal TTL. Kemudian dengan menggunakan osiloskop,
amati pada bentuk gelombang sinyal output port output sinyal sampling (TP1),
unipolar-to-bipolar (TP2), pemilihan gain A (TP3), port output kemiringan
controller (TP5), port input dari low-pass filter (TP6) dan port output dari
sinyal audio (Audio O / P). Akhirnya, mencatat hasil diukur dalam tabel 10-1.
10.3.4 Menurut sinyal masukan dalam tabel 10-1, ulangi langkah 3 dan mencatat
hasil yang diukur dalam tabel 10-1.
10.3.5 Untuk menerapkan rangkaian delta modulasi adaptif seperti pada gambar 9-3
atau merujuk untuk mencari DCT9-1 pada GOTT modul DCT-6000-05 untuk
menghasilkan sinyal delta termodulasi. Pada audio port input sinyal (Audio I /
P), masukan 1 V amplitudo dan 500 Hz frekuensi gelombang sinus.
8

Berikutnya pada port input CLK (CLK I / P), masukan 5 V amplitudo dan 256
kHz sinyal TTL.
10.3.6 Hubungkan sinyal termodulasi delta (ADM O / P) pada gambar DCT9-1 ke
port input (ADM I / P) dari demodulator delta adaptif pada gambar DCT10-1.
Pada port input CLK (CLK I / P) dari delta demodulator adaptif, masukan 5 V
amplitudo dan 256 kHz sinyal TTL. Kemudian dengan menggunakan
osiloskop, amati pada bentuk gelombang sinyal output dari TP1, TP2, TP3,
TP5, TP6 dan Audio O / P. Akhirnya, mencatat hasil diukur dalam tabel 10-2.
10.3.7 Menurut sinyal masukan dalam tabel 10-2, ulangi langkah 6 dan mencatat
hasil yang diukur dalam tabel 10-2.

10.4 Hasil Percobaan


Tabel 10-1 Hasil percobaan ADM demodulator dengan 64 kHz sinyal CLK.
Sinyal masukan ADM
Modulator
500 Hz

Keluaran Sinyal Gelombang


TP1

TP2

1V

TP3

TP4

TP5

TP6

Audio O/P

Tabel 10-1 Hasil percobaan ADM demodulator dengan 64 kHz sinyal CLK. (lanjutan)
Sinyal masukan ADM
Modulator
1 kHz

Keluaran Sinyal Gelombang


TP1

TP2

10

1V

TP3

TP4

TP5

TP6

Audio O/P

Tabel 10-2 Hasil percobaan ADM demodulator dengan 256 kHz sinyal CLK.
Sinyal masukan ADM
Keluaran Sinyal Gelombang
Modulator
500 Hz
TP1
TP2

11

1V

TP3

TP4

TP5

TP6

Audio O/P

12

Tabel 10-2 Hasil percobaan ADM demodulator dengan 256 kHz sinyal CLK.
(lanjutan)
Sinyal masukan ADM
Modulator

1 kHz
1V

Keluaran Sinyal Gelombang


TP1

TP2

TP3

TP4

TP5

TP6

Audio O/P

13

10.5 Analisa Data


Pada percobaan 64 KHz Adaptive Delta Demodulator input 500Hz.
1. TP1 bentuk gelombang outputnya adalah glombang kotak dimana gelombang outputnya
melebar pada saat inputnya terletak pada bit 0. Gelombangnya juga sangat smooth dan
sangat rapi. Pada TP2 perbedaan gelombang outputnya nampak saat input melakukan transisi,
dimana gelombang output akan membesar/ melebar.
2. TP3 dan TP5 bentuk outputnya sama karena nilai v/div mereka juga sama yaitu samadengan
5v. Pada TP3 dan TP5 perbedaan gelombang outputnya akan terlihat ketika input melakukan
transisi sehingga bit 0 pada output akan melebar. Pada TP4 gelombang outputnya datar dan
hanya segarisseperti pada TP5 saat percobaan Adm Modulator.
3. TP6 gelombang outputnya tidak jelas menunjukkan perbedaan pada gelombang inputnya saat
bertransisi, namun ada beberapa gelombang yang lebih besar pada saat periode gelombang
inputnya lambda. Ketika ADM o/p output gelombangnya memiliki bentuk sama dengan
input, namun bentuknya tidaklah smooth.
Pada percobaan 64 KHz Adaptive Delta Demodulator input 1KHz
1. TP1 bentuk gelombang outputnya adalah glombang kotak dimana gelombang outputnya akan
besar/ melebar pada saat inputnya terletak pada bit 0 dengan v/div=2v. Gelombangnya juga
sangat tidak smooth dan sangat tidak rapi jika dibandingkan saat input sinyal 500kHz dan
pada TP2. Pada TP2 perbedaan gelombang outputnya nampak saat input melakukan transisi,
dimana gelombang output akan membesar/ melebar saat input lambda.
2. TP3 dan TP5 bentuk outputnya sama karena nilai v/div mereka juga sama yaitu samadengan
5v. Pada TP3 dan TP5 perbedaan gelombang outputnya akan terlihat ketika input melakukan
transisi sehingga bit 0 pada output akan melebar. Pada TP4 gelombang outputnya pada bit
1 akan mengecil saat outputnya pada bt 0.
3. TP6 gelombang outputnya tidak jelas menunjukkan perbedaan pada gelombang inputnya saat
bertransisi, namun ada beberapa gelombang yang miring dan tidak beraturan. Ketika ADM
o/p output gelombangnya memiliki bentuk sama dengan input, namun bentuknya tidaklah
smooth seperti pada saat input 500 Hz.
Pada percobaan 256 KHz Adaptive Delta Demodulator input 500Hz
1. TP1 bentuk gelombang outputnya adalah gelombang kotak, namun pada percobaan kali ini
saat 256 KHz output gelombang terlihat sama dan tidak smooth, jadi tidak ada perbedaan
sedikitpun ketika input pada bit0 atau bit1, dengan v/div= 2v. Pada TP2 bentuk
gelombangnya adalah gelombang segitiga namun ia berbentuk landai dan gelombang output
akan membesar saat inputnya melakukan transisi ketika lambda.
2. TP3 dan TP5 bentuk gelombangnya pada output sama karena v/div mereka juga sama yaitu
samadengan 5v. TP3 dan TP5 perbedaan gelombang outputnya akan terlihat ketika input
melakukan transisi sehingga bit 0 pada output TP3 akan melebar dan bit 1 pada output
TP5 akan melebar pula. Pada TP4 gelombang outputnya smooth tetapi tidak terlihat berbeda.
3. Kemudian saat TP6 gelombang outputnya berbentuk sama seperti pada TP2, namun dia tidak
rapi dan tidak smooth seperti pada TP2. Ketika ADM o/p output gelombangnya bentuknya
sama dengan input namun sedikit mengecil saat awal gelombang muncul, bentuknya bergerigi
dan smooth.
Pada percobaan 256 KHz Adaptive Delta Demodulator input 1KHz.
14

1. TP1 bentuk gelombang outputnya adalah gelombang kotak, namun pada percobaan kali ini
saat 256 KHz dengan input 1KHz, output gelombang yang dihasilkan terlihat lebih besar jika
dibandingkan saat praktikum dengan input 500Hz dengan v/div=2v. Pada TP2 bentuk
gelombangnya adalah gelombang segitiga namun ia berbentuk landai dan gelombang output
akan membesar saat inputnya melakukan transisi ketika lambda sama saat praktikum
dengan input 500Hz.
2. TP3 outputnya lebih besar jika dibandingkan dengan TP2 dan TP4 namun hasil outputnya
sama dengan saat praktikum 500Hz, bit 0 pada output TP3 melebar pada saat gelombang
input mengalami transisi lambda. Besarnya gelombang output pada TP4 dan TP5 sama dan
lbih smooth jika dibandingkan dengan input saat praktikum 500Hz.
3. TP6 gelombang outputnya berbentuk sama seperti gelombang inputnya, namun dia tidak rapi
dan tidak smooth seperti pada input 500Hz. Ketika ADM o/p output gelombangnya bentuknya
sama dengan input namun sedikit mengecil saat gelombang input melakukan transisi
lambda

10.6 Kesimpulan

Audio sinyal melewati sebuah LPF yang dapat menghilangkan semua sinyal yang tidak
diinginkan.
Input sinyal sebuah komparator adalah sinyal audio dan sinyal segitiga. Kemudian output
komparator adalah sinyal kotak.
Jika perbedaan sinyal input dan refrensi sinyal sangat besar, maka pengaturan level akan diubah
menjadi gain oleh tunable amp. Jadi hasil (t) akan besar.
Output ADM o/p Demodulator saat 256KHz (TTL) lebih smooth dan noise lebih kecil jika
dibandingkan 64KHz.
Frekuensi audio akan mempengaruhi rapat- renggang nya sinyal output.

15