Anda di halaman 1dari 17

LAPORAN PENDAHULUAN DAN ASUHAN KEPERAWATAN PADA KLIEN

DENGAN DIAGNOSA
TONSILITIS

RUANG IBS
RSUD NGUDI WALUYO WLINGI

STASE KEPERAWATAN BEDAH

Disusun oleh :
DIDA HAFIZAH ASMARABBIAH

PROGRAM PENDIDIKAN PROFESI NERS


FAKULTAS ILMU KESEHATAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG
2016

LEMBAR PENGESAHAN
Laporan pendahuluan dan asuhan keperawatan di ruang IBS RSUD Ngudi
Waluyo Wlingi yang disusun oleh :
Nama : Dida Hafizah Asmarabbiah
Telah diperiksa dan disahkan sebagai salah satu tugas profesi Ners Departemen
Keperawatan Dasar.

Wlingi, Januari 2016


Mahasiswa (Ners Muda)

(Dida H. Asmarabbiah)

Mengetahui,
Pembimbing Akademik

Pembimbing Klinik

LAPORAN PENDAHULUAN TONSILITIS


A. PENGERTIAN
Tonsilitis merupakan inflamasi atau pembengkakan akut pada tonsil atau amandel
(Reeves, Roux, Lockhart, 2001). Tonsilitis adalah peradangan tonsil palatina yang
merupakan bagian dari cincin Waldeyer. Cincin Waldeyer terdiri atas susunan kelenjar
limfa yang terdapat di dalam rongga mulut yaitu : tonsil faringeal (adenoid), tonsil
palatina (tosil faucial), tonsil lingual (tosil pangkal lidah), tonsil tuba Eustachius
(lateral band dinding faring /Gerlachs tonsil ) (Soepardi, Effiaty Arsyad,dkk, 2007).
Tonsilitis akut adalah radang akut yang disebabkan oleh kuman streptococcus
beta hemolyticus, streptococcus viridans dan streptococcus pyogenes, dapat juga
disebabkan oleh virus (Mansjoer,2000).
Tonsilektomi adalah suatu tindakan pembedahan dengan mengambil atau
mengangkat tonsil untuk mencegah infeksi selanjutnya (Shelov, 2004).
B. KLASIFIKASI
Macam-macam tonsillitis menurut Imam Megantara (2006)
1. Tonsillitis akut
Disebabkan oleh streptococcus pada hemoliticus, streptococcus viridians, dan
streptococcus piogynes, dapat juga disebabkan oleh virus
2. Tonsilitis falikularis
Tonsil membengkak dan hiperemis, permukaannya diliputi eksudat diliputi bercak
putih yang mengisi kipti tonsil yang disebut detritus. Detritus ini terdapat leukosit,
epitel yang terlepas akibat peradangan dan sisa-sisa makanan yang tersangkut.
3. Tonsilitis Lakunaris
Bila bercak yang berdekatan bersatu dan mengisi lacuna (lekuk-lekuk) permukaan
tonsil.
4. Tonsilitis Membranosa (Septis sore Throat)
Bila eksudat yang menutupi permukaan tonsil yang membengkak tersebut
menyerupai membrane. Membran ini biasanya mudah diangkat atau dibuang dan
berwarna putih kekuning-kuningan.
5. Tonsilitis Kronik
Tonsillitis yang berluang, faktor predisposisi : rangsangan kronik (rokok,
makanan) pengaruh cuaca, pengobatan radang akut yang tidak adekuat dan
hygiene mulut yang buruk.
C. ANATOMI FISIOLOGI

Amandel atau tonsil merupakan kumpulan jaringan limfoid yang banyak


mengandung limfosit dan merupakan pertahanan terhadap infeksi. Tonsil terletak
pada kerongkongan di belakang kedua ujung lipatan belakang mulut. Ia juga bagian
dari struktur yang disebut Ring of Waldeyer (cincin waldeyer). Kedua tonsil terdiri
juga atas jaringan limfe, letaknya di antara lengkung langit-langit dan mendapat
persediaan limfosit yang melimpah di dalam cairan yang ada pada permukaan dalam
sel-sel tonsil.

Gambar 1
Anatomi Tonsil (Pearce,2006 )
Tonsil terdiri atas:
1. Tonsil fariengalis, agak menonjol keluar dari atas faring dan terletak di belakang
koana
2. Tonsil palatina, dilapisi oleh epitel berlapis gepeng tanpa lapisan tanduk.
3. Tonsil linguais, epitel berlapis gepeng tanpa lapisan tanduk
Tonsil berfungsi mencegah agar infeksi tidak menyebar ke seluruh tubuh
dengan cara menahan kuman memasuki tubuh melalui mulut,hidung, dan
kerongkongan, oleh karena itu tidak jarang tonsil mengalami peradangan. Peradangan
pada tonsil disebut dengan tonsilitis, penyakit ini merupakan salah satu gangguan
Telinga Hidung & Tenggorokan (THT). Kuman yang dimakan oleh imunitas seluler
tonsil dan adenoid terkadang tidak mati dan tetap bersarang disana serta
menyebabkan infeksi amandel yang kronis dan berulang (Tonsilitiskronis). Infeksi
yang berulang ini akan menyebabkan tonsil dan adenoid bekerja terus dengan
memproduksi sel-sel imun yang banyak sehingga ukuran tonsil dan adenoid akan
membesar dengan cepat melebihi ukuran yang normal. (Pearce,2006 ; Syaifuddin,
2006).

D. ETIOLOGI
Penyebab tonsilitis menurut (Firman S, 2006) dan (Soepardi, Effiaty
Arsyad,dkk, 2007) adalah infeksi kuman Streptococcus beta hemolyticus,
Streptococcus viridans, dan Streptococcus pyogenes. Dapat juga disebabkan oleh
infeksi virus.
E. PATOFISIOLOGI

Bakteri atau virus memasuki tubuh melalui hidung atau mulut. Amandel atau
tonsil berperan sebagai filter, menyelimuti organisme yang berbahaya tersebut. Hal
ini akan memicu tubuh untuk membentuk antibody terhadap infeksi yang akan datang
akan tetapi kadang-kadang amandel sudah kelelahan menahan infeksi atau virus.
Kuman menginfiltrasi lapisan epitel, bila epitel terkikis maka jaringan limfoid
superficial mengadakan reaksi. Terdapat pembendungan radang dengan infiltrasi
leukosit poli morfonuklear. Proses ini secara klinik tampak pada korpus tonsil yang
berisi bercak kuning yang disebut detritus. Detritus merupakan kumpulan leukosit,
bakteri dan epitel yang terlepas, suatu tonsillitis akut dengan detritus disebut tonsillitis
falikularis, bila bercak detritus berdekatan menjadi satu maka terjadi tonsillitis
lakunaris. Tonsilitis dimulai dengan gejala sakit tenggorokan ringan hingga menjadi
parah. Pasien hanya mengeluh merasa sakit tenggorokannya sehingga berhenti makan.
Tonsilitis dapat menyebabkan kesukaran menelan, panas, bengkak, dan kelenjar
getah bening melemah didalam daerah sub mandibuler, sakit pada sendi dan otot,
kedinginan, seluruh tubuh sakit, sakit kepala dan biasanya sakit pada telinga. Sekresi
yang berlebih membuat pasien mengeluh sukar menelan, belakang tenggorokan akan
terasa mengental. Hal-hal yang tidak menyenangkan tersebut biasanya berakhir setelah
72 jam.
Bila bercak melebar, lebih besar lagi sehingga terbentuk membran semu
(Pseudomembran), sedangkan pada tonsillitis kronik terjadi karena proses

radang

berulang maka epitel mukosa dan jaringan limfoid terkikis. Sehingga pada proses
penyembuhan, jaringan limfoid diganti jaringan parut. Jaringan ini akan mengkerut
sehingga ruang antara kelompok melebar (kriptus) yang akan diisi oleh detritus,
proses ini meluas sehingga menembus kapsul dan akhirnya timbul perlengketan
dengan jaringan sekitar fosa tonsilaris. Pada anak proses ini disertai dengan pembesaran
kelenjar limfe submandibula. (Reeves, Roux, Lockhart, 2001).

F. MANIFESTASI KLINIK
Tanda dan gejala Tonsilitis menurut (Smeltzer & Bare, 2000) ialah sakit
tenggorokan, demam, ngorok, dan kesulitan menelan. Sedangkan menurut Effiaty
Arsyad Soepardi,dkk (2007) tanda dan gejala yang timbul yaitu nyeri tenggorok,
tidak nafsu makan, nyeri menelan, kadang-kadang

disertai

otalgia,

demam

tinggi, serta pembesaran kelenjar submandibuler dan nyeri tekan.

G. KOMPLIKASI
Komplikasi tonsilitis akut dan kronik yaitu :
1. Abses pertonsil
Terjadi diatas tonsil dalam jaringan pilar anterior dan palatum mole,
abses ini terjadi beberapa hari setelah infeksi akut dan biasanya disebabkan oleh
streptococcus group A ( Soepardi, Effiaty Arsyad,dkk. 2007 ).
2. Otitis media akut
Infeksi dapat menyebar ke telinga tengah melalui tuba auditorius
(eustochi) dan dapat mengakibatkan otitis media yang dapat mengarah
pada ruptur spontan gendang telinga ( Soepardi, Effiaty Arsyad,dkk. 2007 ).
3. Mastoiditis akut
Ruptur spontan gendang telinga lebih jauh menyebarkan infeksi ke dalam
sel-sel mastoid ( Soepardi, Effiaty Arsyad,dkk. 2007 ).
4. Laringitis
Merupakan proses peradangan dari membran

mukosa

yang

membentuk larynx. Peradangan ini mungkin akut atau kronis yang disebabkan
bisa karena virus, bakter, lingkungan, maupunmkarena alergi (Reeves, Roux,
Lockhart, 2001).
5. Sinusitis
Merupakan suatu penyakit inflamasi atau peradangan pada satua atau
lebih dari sinus paranasal. Sinus adalah merupakan suatu rongga atau ruangan
berisi udara dari dinding yang terdiri dari membran mukosa
6. Rhinitis
Merupakan penyakit inflamasi membran mukosa dari cavum nasal dan
nasopharynx ( Reeves, Roux, Lockhart, 2001 ).

H. PENATALAKSANAAN

Penatalaksanaan pasien tonsilitis menurut ( Mansjoer, 2000) yaitu :


1. Penatalaksanaan tonsilitis akut
a. Antibiotik golongan penicilin atau sulfanamid selama 5 hari dan obat kumur
atau obat isap dengan desinfektan, bila alergi dengan diberikan eritromisin
atau klindomisin.
b. Antibiotik yang adekuat untuk mencegah infeksi sekunder, kortikosteroid untuk
mengurangi edema pada laring dan obat simptomatik.
c. Pasien diisolasi karena menular, tirah baring, untuk menghindari komplikasi
kantung selama 2-3 minggu atau sampai hasil usapan tenggorok 3x negatif.
d. Pemberian antipiretik.
2. Penatalaksanaan tonsilitis kronik
a.Terapi lokal untuk hygiene mulut dengan obat kumur / hisap.
b.
Terapi radikal dengan tonsilektomi bila terapi medikamentosa atau terapi
konservatif tidak berhasil.
The American Academy of Otolaryngology Head and Neck Surgery Clinical Indikators
Compendium tahun 1995 menetapkan indikasi dilakukannya tonsilektomi yaitu:
1) Serangan

tonsilitis

lebih dari tiga kali

per

tahun

walaupun telah

mendapatkan terapi yang adekuat


2) Tonsil hipertrofi yang menimbulkan maloklusi gigi dan menyebabkan
gangguan pertumbuhan orofasial
3) Sumbatan jalan nafas yang berupa hipertrofi tonsil dengan sumbatan jalan
nafas, sleep apnea, gangguan menelan, dan gangguan bicara.
4) Rinitis dan sinusitis yang kronis, peritonsilitis, abses peritonsil, yang
tidak berhasil hilang dengan pengobatan.
5) Napas bau yang tidak berhasil dengan pengobatan
6)

Tonsilitis berulang yang disebabkan oleh bakteri grup A Sterptococcus


hemoliticus

7) Hipertrofi tonsil yang dicurigai adanya keganasan

8)

Otitis media efusa / otitis media supurataif (Soepardi, Effiaty Arsyad,dkk.


2007)

Tonsilektomi menurut ( Nettina, 2006 ) yaitu:


1) Perawatan pra Operasi :
a) Lakukan pemeriksaan telinga, hidung, dan tenggorok secara seksama dan
dapatkan kultur yang diperlukan untuk menentukan ada tidak dan sumber
infeksi.
b) Ambil spesimen darah untuk pemeriksaan praoperasi untuk menentukan
adanya resiko perdarahan : waktu pembekuan, pulasan trombosit, masa
protrombin, masa tromboplastin parsial.
c) Lakukan pengkajian praoperasi :
Perdarahan pada anak atau keluarga, kaji status hidrasi, siapkan anak secara
khusus untuk menghadapi apa yang diharapkan pada masa pascaoperasi, gunakan
teknik- teknik yang sesuai dengan tingkat perkembangan anak ( buku, boneka,
gambar ), bicaralah pada anak tentang hal- hal baru yang akan dilihat di kamar
operasi, dan jelaskan jika terdapat konsep-konsep yang salah, bantu orang tua
menyiapkan anak mereka dengan membicarakan istilah yang umum terlebih
dahulu mengenai pembedahan dan berkembang ke informasi yang lebih spesifik,
yakinkan orang tua bahwa tingkat komplikasi rendah dan masa pemulihan
biasanya cepat, anjurkan orang tua untuk tetap bersama anak dan membantu
memberikan perawatan.
2) Perawatan pascaoperasi :
a) Kaji nyeri dengan sering dan berikan analgesik sesuai indikasi.
b) Kaji dengan sering adanya tanda-tanda perdarahan pascaoperasi
c) Siapkan alat pengisap dan alat-alat nasal packing untuk berjaga-jaga seandainya
terjadi kedaruratan.
d) Pada saat masih berada dalam pengaruh anestesi, beri posisi telungkup atau semi
telungkup dengan kepala dimiringkan kesamping untuk mencegah aspirasi
e)

Biarkan pasien memperoleh posisi yang nyaman sendiri setelah ia sadar


(orangtua boleh menggendong anak)

f) Pada awalnya pasien dapat mengalami muntah

darah lama. Jika diperlukan

pengisapan, hindari trauma pada orofaring.


g)

Ingatkan pasien untuk tidak batuk atau membersihkan tenggorok kecuali jika
perlu.

h) Berikan asupan cairan yang adekuat; beri es batu 1 sampai 2 jam setelah
sadar dari anestesi. Saat muntah susah berhenti, berikan air jernih dengan hatihati.
i)

Tawarkan jus jeruk dingin disaring karena cairan itulah yang paling baik
ditoleransi pada saat ini, kemudian berikan es loli dan air dingin selama 12
sampai 24 jam pertama.

j) Ada beberapa kontroversi yang berkaitan dengan pmberian susu dan es krim pada
malam pembedahan : dapat menenangkan dan mengurangi pembengkakan, tetapi
dapat meningkatkan produksi mukus yang menyebabkan anak lebih sering
membersihkan tenggorokanya, meningkatkan resiko perdarahan.
k) Berikan collar es pada leher, jika didinginkan. (lepas collar es tersebut, jika
pasien menjadi gelisah ).
l) Bilas mulut pasien dengan air dingin atau larutan alkalin.
m) Jaga agar anak dan lingkungan sekitar bebas dari drainase bernoda darah
untuk membantu menurunkan kecemasan.

I. ASUHAN KEPERAWATAN
A. Pengkajian Fokus
1. Fokus pengkajian
a. Wawancara
1) Kaji adanya riwayat penyakit sebelumnya (tonsillitis)
2) Apakah pengobatan adekuat
3) Kapan gejala itu muncul
4) Bagaimana pola makannya
5) Apakah rutin / rajin membersihkan mulut

b. Pemeriksaan fisik
a) Intergritas Ego
Gejala : Perasaan takut, khawatir
Tanda : ansietas, depresi, menolak.
b) Makanan / Cairan
Gejala : Kesulitan menelan
Tanda : Kesulitan menelan, mudah terdesak, inflamasi
c) Hygiene
Tanda : kebersihan gigi dan mulut buruk
d) Nyeri / Keamanan
Tanda : Gelisah, perilaku berhati-bati
Gejala : Sakit tenggorokan kronis, penyebaran nyeri ke telinga
e) Pernapasan
Gejala : Riwayat menghisap asap rokok (mungkin ada anggota keluarga yang
merokok ), tinggal di tempat yang berdebu.
2. Pemeriksaan penunjang
a. Tes Laboratorium
Tes laboratorium ini digunakan untuk menentukan apakah bakteri yang ada
dalam tubuh pasien dengan tonsilitis merupakan bakteri grup A,
pemeriksaan

jumlah

leukosit

dan

kemudian

hitung jenisnya, serta laju endap darah.

Persiapan pemeriksaan yang perlu sebelum tonsilektomi adalah :


1) Rutin : Hemoglobine, lekosit, urine.
2) Reaksi alergi, gangguan perdarahan, pembekuan.
3) Pemeriksaan lain atas indikasi (Rongten foto, EKG, gula darah, elektrolit, dan
sebagainya.
b. Kultur
Kultur dan uji resistensi bila diperlukan.
c.Terapi
Dengan menggunakan antibiotik spectrum lebar dan sulfonamide, antipiretik, dan
obat kumur yang mengandung desinfektan. (Soetomo, 2004)

B. Diagnosa Keperawatan
1. Pre Operasi
a. Resiko

perubahan

nutrisi

dengan intake tidak adekuat.

kurang

dari

kebutuhan

tubuh berhubungan

b. Peningkatan suhu tubuh berhubungan dengan respon inflamasi.


c. Cemas

berhubungan

dengan

kurang

pengetahuan

akan dilakukannya

tonsilektomi.
2. Post Operasi
a. Nyeri akut berhubungan dengan insisi bedah, diskontinuitas
jaringan.
b. Resiko tidak efektif bersihan jalan nafas berhubungan dengan
penumpukan sekret.
c. Resiko kekurangan volume cairan berhubungan dengan adanya
perdarahan
d. Resiko infeksi berhubungan dengan pemajanan mikroorganisme.
C. Intervensi Keperawatan
1. Pre Operasi
a. Dx 1 : Resiko perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan
dengan anoreksia. Tujuan : kebutuhan nutrisi terpenuhi. Kriteria hasil :
kebutuhan nutrisi pasien adekuat, tidak ada tanda malnutrisi, mampu
menghabiskan makanan sesuai porsi yang diberikan
Intervensi :
1) Awasi masukan dan berat badan sesuai indikasi
Rasional

Memberikan

informasi

sehubungan

dengan kebutuhan

nutrisi dan keefektifan terapi


2) Auskultasi bunyi usus
Rasional : Makanan hanya dimulai setelah bunyi usus membaik
3) Mulai dengan makanan kecil dan tingkatkan sesuai toleransi
Rasional

Kandungan

makanan

dapat

mengakibatkan

ketidaktoleransian, memerlukan perubahan pada kecepatan


4) Berikan diet nutrisi seimbang ( makanan cair atau halus ) atau makanan
selang sesuai indikasi
Rasional : mempertahankan nutrisi yang seimbang

b. Dx 2 : Peningkatan suhu tubuh berhubungan dengan respon inflamasi Tujuan :


setelah dilakukan tindakan keperawatan diharapkan suhu tubuh normal, Kriteria hasil
: suhu tubuh normal ( 36C-37C ) tubuh tidak terasa panas,pasien tidak gelisah.
Intervensi :
1) Pantau suhu tubuh pasien, perhatikan menggigil atau diaphoresis. Rasional :
suhu 38,1C-41,1C menunjukan infeksius
2) Pantau suhu lingkungan, batasi/ tambahan linen tempat tidur sesuai indikasi
Rasional : Suhu ruangan harus diubah untuk mempertahankan suhu mendekati
normal
3) Berikan kompres mandi hangat, hindari penggunaan alkohol
Rasional : Dapat membantu menurunkan suhu tubuh
4) Berikan antipiretik
Rasional : obat antipiretik sebagai obat penurun demam
c. Dx 3: Cemas berhubungan dengan kurang pengetahuan akan dilakukanya
tonsilektomi. Tujuan : cemas berkurang atau hilang. Kriteria hasil : kecemasan
berkurang, pasien tampak tenang. Intervensi :
1) Jelaskan prosedur bedah kepada anak dan orang tua dengan menggunakan
bahasa yang sederhana.
Rasional : informasi yang demikian dapat mengurangi rasa takut dan kecemasan
dengan mempersiapkan anak dan orang tua.
2) Jelaskan bahwa tergantung waktu pembedahan, anak mungkin tidak
diberi makan atau minum setelah tengah malam pada hari pembedahan
dilakukan untuk mencegah anak muntah dan aspirasi selama pembedahan.
Rasional : anak mungkin terjadi takut jika ia tidak memperoleh makanan atau
minuman sepanjang malam, atau pagi hari sebelum pembedahan.
3) Jelaskan kepada orang tua bahwa pembedahan mungkin tidak dilakukan jika
anak memiliki tanda dan gejala infeksi akut, termasuk peningkatan suhu,
hidung terdapat sekret, dan nyeri pada telinga pada hari pembedahan.
Rasional : pembedahan tidak dapat dilakukan dalam kondisi ini, sehubungan dengan
risiko septikemia atau infeksi meluas.

4) Beri tahu orang tua tentang kemungkinan lama pembedahan dan

tempat

mereka menungggu selama prosedur dan periode pemulihan.


Rasional : tidak mengetahui berapa lama pembedahan berlangsung dapat membuat
orang tua cemas selama pembedahan.
5) Jelaskan kepada anak dan orang tua tentang kemungkinan kondisi pasca
operasi
Rasional : memahami apa yang akan terjadi setelah prosedur, dapat mengurangi rasa
cemas
2. Post Operasi
a. Dx 1 : Nyeri akut berhubungan dengan insisi bedah, diskontinuitas
jaringan. Tujuan : tidak ada masalah tentang nyeri , nyeri dapat hilang atau
berkurang. Kriteria hasil : Melaporkan nyeri berkurang, ekspresi wajah tampak
rileks.
Intervensi :
1) Lakukan pengkajian nyeri secara komprehensif termasuk lokasi,
karakteristik, durasi, frekuensi, kualitas dan faktor presipitasi.
Rasional : sebagai dasar penentuan intervensi berikutnya
2) Ajarkan teknik non farmakologi dengan distraksi / latihan nafas
dalam.
Rasional : teknik distraksi/latihan nafas dalam dapat mengurangi nyeri
3) Tingkatkan istirahat pasien
Rasional : istirahat dapat melupakan dari rasa nyeri
4) Anjurkan klien untuk mengurangi nyeri dengan: Minum air dingin atau
es, Hindarkan makanan panas, pedas, keras dan melakukan teknik
relaksasi
Rasional : tindakan non analgesik diberikan dengan cara alternatif untuk mengurangi
nyeri dan menghilangkan ketidaknyamanan
5) Ciptakan lingkungan tenang dan nyaman
Rasional : menurunkan sterss dan rangsangan berlebihan,
meningkatkan istirahat

b.

Dx 2 : Resiko tidak efektif bersihan jalan nafas berhubungan dengan penumpukan


secret Tujuan : jalan nafas efektif. Kriteria hasil : setelah dilakukan tindakan keperawatan,
resiko ketidakefektifan jalan nafas dapat teratasi ditandai dengan tidak adanya secret.
Intervensi :
1) Pantau irama / frekuensi irama pernafasan
Rasional

pernafasan

dapat

melambat

dan

frekuensi ekspirasi memanjang

dibanding inspirasi
2) Auskultasi bunyi nafas, cata adanya bunyi nafas, misalnya mengi, krekles, atau
ronkhi
Rasional : bunyi nafas krekles dan ronkhi terdengar pada inspirasi dan atau
ekspirasi pada respon terhadap pegumpulan secret
3) Kaji

pasien

untuk

posisi

yang

nyaman,

misalnya peninggian

kepala tempat tidur, duduk pada sandaran tempat tidur


Rasional : peninggian kepala tempat tidur mempermudah fungsi pernafasan
4) Dorong pasien untuk mengeluarkan lendir secara perlahan Rasional :
membersihkan

jalan

nafas

dan

membantu mencegah komplikasi

pernafasan
c.

Resiko

kekurangan

volume

cairan

berhubungan

dengan perdarahan yang

berlebihan. Tujuan : kebutuhan cairan terpenuhi. Kriteria hasil : setelah dilakukan tindaka
keperawatan resiko kekurangan volume cairan dapat teratasi ditandai dengan tanda vital
stabil, membran mukosa lembab, turgor kulit baik, kapiler refill cepat. Intervensi :
1) Kaji / ukur dan catat jumlah perdarahan
Rasional : potensi kekurangan cairan, khususnya jika tidak ada tambahan cairan
2) Awasi tanda-tanda vital
Rasional : perubahan tekanan darah, nadi dapat digunakan untuk perkiraan kehilangan
darah
3) Catat respon fisiologis individual pasien terhadap perdarahan, misalnya perubahan
mental, kelemahan, gelisah, ansietas, pucat, berkeringat, peningkatan suhu.
Rasional : simtomatologi dapat berguna dalam mengukur berat badan atau
lamanya episode perdarahan

4) Awasi batuk dan bicara karena akan mengiritasi luka dan menambah perdarahan
Rasional : aktifitas batuk dan bicara meningkatkan tekana intra abdomen dan
dapat mencetuskan perdarahan langit- langit.
d. Resiko infeksi berhubungan dengan pemajanan mikroorganisme.
Tujuan : menyatakan pemahaman penyebab atau fakto resiko individu
Kriteria hasil : mengidentifikasi intervensi untuk mencegah atau menurunkan resiko infeksi,
tidak ada tanda-tanda infeksi, tanda-tanda vital normal.
Intervensi :
1) Pantau tanda-tanda vital.
Rasional : Jika ada peningkatan suhu tubuh kemungkinan infeksi
2) Lakukan perawatan luka aseptik dan lakukan pencucian tangan yang baik.
Rasional : Mencegah risiko infeksi
3) Lakukan perawatan terhadap prosedur invasive.
Rasional : Mengurangi infeksi nosocomial
4) Kolaborasi untuk pemberian antibiotik.
Rasional

Mencegah perkembangan mikroorganisme pathogen

PATHWAY TONSILITIS
Kuman (Streptococcus beta hemolyticus, Streptococcus
viridans, dan Streptococcus pyogenes), Virus
Reaksi antigen dan antibody dalam tubuh tidak dapat
melawan antigen kuman
Virus dan bakteri menginfeksi tonsil

Epitel terkikis
Inflamasi tonsil
Pembengkakan tonsil
Sumbatan jalan nafas
Tonsilektomi
Pre Operasi

Nyeri saat menelan

Respon
Inflamasi

Kurang
pengetahua

Anoreksia
MK : Nyeri

MK : Nyeri

Post Operasi

Efek Anastesi

Kerja syaraf
menurun

Terputusnya
pembuluh darah
Perdarahan

Terputusnya
jaringan

Luka terbuka

Intake tidak
adekat
MK : Resiko
perubahan nutrisi :
Kurang dari keb
tubuh

Reflek batuk dan


menelan menurun
Penumpukan sekret

MK : Resiko
Bersihan jalan nafas
tidak efektif

MK : Resiko
kekurangan
cairan

Pemajanan
mikroorganisme

MK : Resiko
Infeksi