Anda di halaman 1dari 10

STRATEGI PEMBELAJARAN BAHASA ARAB

DENGAN METODE SAM’IYAH-SYAFAWIYAH


Oleh : Munirul Abidin, M.Ag
A. Muqaddimah
Menurut kebanyakan orang Indonesia, belajar bahasa Arab
lebih sulit daripada belajar bahasa asing lainnya, seperti bahasa
Inggris, Jerman, bahkan Madura sekalipun. Bahkan banyak di antara
mahasiswa yang menganggap bahasa Arab sebagai momok yang
menakutkan, sehingga ketika mendengar kata “bahasa Arab”
mereka langsung merinding. Demikian itu karena bahasa Arab
memiliki struktur bahasa yang lebih rumit dan bervariatif
dibandingkan dengan bahasa-bahasa lainnya. Perubahan
kalimatnya juga lebih banyak daripada bahasa-bahasa asing
lainnya, sehingga dianggap sulit oleh para pemula, apalagi yang
.memiliki semangat belajar rendah dan kurang termotivasi
Pada dasarnya, setiap anak manusia mempunyai kemampuan
untuk menguasai setiap bahasa, termasuk bahasa Arab, walaupun
dalam kadar dan dorongan yang berbeda. Adapun diantara
perbedaan-perbedaan tersebut adalah tujuan-tujuan pengajaran
yang ingin dicapai, kemampuan dasar yang dimiliki, motivasi yang
ada di dalam diri dan minat serta ketekunannya. Karena itu,
problem pembelajaran bahasa Arab di perguruan tinggi yang
mewajibkan kepada seluruh mahasiswanya untuk belajar bahasa
Arab adalah adanya motivasi belajar yang bervariatif dari
mahasiswa. Sebagian di antara mereka ada yang memiliki motivasi
kuat untuk belajar, sebagian ada yang setengah-setengah dan
sebagian lain ada yang tidak memiliki motivasi sama sekali karena
terpaksa atau dipaksa. Maka dari itu, hal pertama yang harus
dilakukan oleh para pengajar bahasa Arab sebelum memulai
pembelajaran adalah membangkitkan motivasi belajar mahasiswa
agar mereka tertarik dengan bahasa Arab. Setiap pengajar harus
bisa meyakinkan kepada mahasiswanya bahwa bahasa Arab itu
penting, belajar bahasa Arab itu mudah, menyenangkan dan
mengasyikkan. Hal tersebut menuntut para pengajar bahasa Arab
untuk selalu kreatif dalam menciptakan strategi-strategi baru dalam
pembelajaran bahasa Arab, agar mahasiswa tertarik dan selalu
.termotivasi untuk belajar

(B.Prinsip-prinsip Pengajaran Bahasa Arab (asing


Belajar bahasa asing, termasuk bahasa Arab, berbeda dengan
belajar bahasa Ibu. Menurut Ahmad (1979) ada dua hal yang
membedakan antara belajar bahasa asing dan belajar bahasa ibu:
(1) Pengajaran Belajar bahasa ibu memiliki tujuan yang hidup, yaitu
sebagai alat komunikasi untuk mencapai sesuatu yang diinginkan
dalam hidupnya, oleh karena itu motivasi untuk belajarnya sangat
tinggi. Sementara itu belajar bahasa asing, seperti bahasa Arab
(bagi non Arab), pada umunya mempunyai tujuan sebagai alat
komunikasi dan ilmu pengetahuan (kebudayaan). Namun bahasa
asing tidak dijadikan sebagai bahasa hidup sehari-hari, oleh karena
itu motivasi belajar Bahasa Arab lebih rendah daripada bahasa ibu.
Padahal besar kecilnya motivasi belajar Bahasa Arab mempengaruhi
hasil yang akan dicapai. (2) Ketika seorang anak kecil belajar
bahasa ibu, otaknya masih bersih dan belum mendapat pengaruh
bahasa-bahasa lain, oleh karena itu ia cenderung dapat berhasil
dengan cepat. Sementara ketika orang non-Arab belajar Bahasa
Arab, ia telah lebih dahulu menguasai bahasa ibunya, baik lisan,
tulis, maupun bahasa berpikirnya. Karena itu ketika belajar bahasa
Arab mengalami kesulitan, karena ia harus menyesuaikan sistem
bahasa ibu kedalam sistem bahasa Arab, baik sistem bunyi, struktur
kata, struktur kalimat maupun sistem bahasa berpikirnya. Karena
itu, ada beberapa prinsip utama yang harus diperhatikan dalam
.pengajaran bahasa asing
Menurut As-Sya’labi (1983) ada lima prinsip dasar dalam
pengajaran bahasa asing, yaitu prinsip prioritas dalam proses
penyajian, prinsip koreksitas dan umpan balik, prinsip bertahap,
.prinsip penghayatan, serta korelasi dan isi
Prinsip Prioritas.1
Prinsip prioritas, merupakan hal-hal harus diprioritaskan dalam
pembelajaran bahasa asing, sebelum hal-hal lainnya. Dalam
pembelajaran Bahasa Arab misalnya, ada prinsip-prinsip prioritas
dalam penyampaian materi pengajaran, yaitu; pertama,
mengajarkan, mendengarkan, dan bercakap sebelum menulis.
Kedua, mengakarkan kalimat sebelum mengajarkan kata. Ketiga,
menggunakan kata-kata yang lebih akrab dengan kehidupan sehari-
hari sebelum mengajarkan bahasa sesuai dengan penutur Bahasa
.Arab
Mendengar dan berbicara sebelum menulis. Prinsip ini berangkat.a
dari asumsi bahwa pengajaran bahasa yang baik adalah
pengajaran yang sesuai dengan perkembangan bahasa yang
alami pada manusia, yaitu setiap anak akan mengawali
perkembangan bahasanya dari mendengar dan memperhatikan
kemudian menirukan. Hal itu menunjukkan bahwa kemampuan
mendengar/menyimak harus lebih dulu dibina, kemudian
kemampuan menirukan ucapan, lalu aspek lainnya seperti
.membaca dan menulis
Mengajarkan kalimat sebelum mengajarkan bahasa.b
Dalam mengajarkan struktur kalimat, sebaiknya mendahulukan
mengajarkan struktur kalimat/nahwu, baru kemudian masalah
struktur kata/sharaf. Dalam mengajarkan kalimat/jumlah
sebaiknya seorang guru memberikan hafalan teks/bacaan yang
.mengandung kalimat sederhana dan susunannya benar
Menggunakan kata-kata yang lebih akrab dengan keidupan.c
sehari-hari sebelum mengajarkan kata-kata yang jauh dari
jangkauan pelajar. Berdasarkan prinsip ini, maka sebaiknya
seorang guru bahasa Arab dapat memilih kata dan kalimat yang
isinya mudah dimengerti oleh peserta didik dan mengandung
.kalimat inti saja, bukan kalimat yang panjang dan bertele-tele
(‫ )الدقة‬Prinsip Korektisitas.1
Prinsip koreksitas adalah prinsip yang mengharuskan guru
untuk melakukan koreksi terhadap pencapaian bahasa pelajar.
Seorang guru bahasa Arab hendaknya jangan hanya bisa
menyalahkan pada peserta didik, tetapi ia juga harus mampu
melakukan pembetulan dan membiasakan pada peserta didik untuk
:kritis pada hal-hal berikut
Korektisitas dalam pengajaran fonetik. Pengajaran aspek.a
keterampilan ini melalui latihan pendengaran dan ucapan. Jika
peserta didik masih sering melafalkan bahasa ibu, maka guru
harus menekankan latihan melafalkan dan menyimak bunyi
huruf Arab yang sebenarnya secara terus-menerus dan fokus
.pada kesalahan peserta didik
Korektisitas dalam pengajaran sintaksis. Struktur kalimat dalam.b
bahasa satu dengan yang lainnya pada umumnya terdapat
banyak perbedaan. Karena itu, korektisitas ditekankan dalam hal
ini, supaya pengaruh struktur bahasa ibu terhadap Bahasa Arab
diketahui perbedaan dan persamaannya. Misalnya, dalam
bahasa Indonesia kalimat akan selalu diawali dengan kata benda
(subyek), tetapi dalam bahasa Arab kalimat bisa diawali dengan
.( ‫ ) فعل‬kata kerja
Korektisitas dalam pengajaran semiotik. Dalam bahasa.c
Indonesia pada umumnya setiap kata dasar mempunyai satu
makna ketika sudah dimasukan dalam satu kalimat. Tetapi,
dalam bahasa Arab, hampir semua kata mempunyai arti lebih
dari satu, yang lebih dikenal dengan istilah mustarak (satu kata
banyak arti) dan mutaradif (berbeda kata sama arti). Oleh
karena itu, guru bahasa Arab harus menaruh perhatian yang
besar terhadap masalah tersebut. Ia harus mampu memberikan
solusi yang tepat dalam mengajarkan makna dari sebuah
.ungkapan karena kejelasan petunjuk
(‫ ) التدرج‬Prinsip Berjenjang.3
Prinsip berjenjang adalah prinsip yang mengharuskan pengajaran
bahasa Arab dilakukan secara bertahap, sedikit demi sedikit sesuai
dengan tingkat kemampuan siswa. Jika dilihat dari sifatnya, ada 3
kategori prinsip berjenjang. Pertama, pergeseran dari yang konkrit
ke yang abstrak, dari yang global ke yang detail, dari yang sudah
diketahui ke yang belum diketahui. Kedua, ada kesinambungan
antara apa yang telah diberikan sebelumnya dengan apa yang akan
ia ajarkan selanjutnya. Ketiga, ada peningkatan bobot pengajaran
terdahulu dengan yang selanjutnya, baik jumlah jam maupun
.materinya
.Jenjang Pengajaran mufrodat.a
Tahap pertama yang harus dilakukan pengajar bahasa Arab
adalah mengajarkan mufrodat atau kosa kata. Pengajaran kosa kata
hendaknya mempertimbangkan dari aspek penggunaannya bagi
peserta didik, yaitu diawali dengan memberikan materi kosa kata
yang banyak digunakan dalam keseharian dan berupa kata dasar.
Selanjutnya memberikan materi kata sambung. Hal ini dilakukan
agar peserta didik dapat menyusun kalimat sempurna sehingga
.terus bertambah dan berkembang kemampuannya
.(Jenjang Pengajaran Qowaid (Morfem.b
Dalam pengajaran Qowaid, baik Nahwu maupun Sharaf juga
harus mempertimbangkan kegunaannya dalam
percakapan/keseharian. Dalam pengajaran Qawaid Nahwu misalnya,
harus diawali dengan materi tentang kalimat sempurna (Jumlah
Mufiidah), namun rincian materi penyajian harus dengan cara
.mengajarkan tentang isim, fi’il, dan huruf
(‫ ) دللة المعانى‬Tahapan pengajaran makna.c
Dalam mengajarkan makna kalimat atau kata-kata, seorang
guru bahasa Arab hendaknya memulainya dengan memilih kata-
kata/kalimat yang paling banyak digunakan/ditemui dalam
keseharian meraka. Selanjutnya makna kalimat lugas sebelum
.makna kalimat yang mengandung arti idiomatic
C. Metode Pengajaran Bahasa Arab
Salah satu aspek penting yang menentukan keberhasilan
dalam pembelajaran bahasa Arab adalah metode pembelajaran.
Dalam pepatah arab dikatakan: metode lebih penting daripada
materi, dan guru lebih penting daripada metode. Pernyataan ini
menggambarkan bahwa metode yang baik dapat mengantarkan
keberhasilan dalam pembelajaran bahasa Arab. Bahkan jika
materinya kurang bagus, tetapi disampaikan dengan cara yang baik
akan lebih bagus hasilnya daripada materi yang bagus tetapi
disampaikan dengan metode yang kurang bagus. Karena itu,
penerapan metode pembelajaran yang baik dalam pembelajaran
merupakan suatu keharusan dan setiap guru diwajibkan untuk
mampu menerapkan berbagai macam metode pembelajaran dalam
.pengajaran bahasa Arab
Penerapan metode pengajaran tidak akan berjalan dengan
efektif dan efisien sebagai media pengantar materi pengajaran bila
penerapannya tanpa didasari dengan pengetahuan yang memadai
tentang metode itu. Sehingga metode bisa saja akan menjadi
penghambat jalannya proses pengajaran, bukan komponen yang
menunjang pencapaian tujuan, jika tidak tepat aplikasinya. Oleh
karena itu, penting sekali untuk memahami dengan baik dan benar
.tentang karakteristik suatu metode
Secara umum metode pengajaran bahasa Arab dapat
digolongkan menjadi dua macam, yaitu: metode tradisional/klasikal
dan metode modern. Metode pengajaran bahasa Arab tradisional
adalah metode pengajaran bahasa Arab yang terfokus pada
“bahasa sebagai budaya ilmu” sehingga belajar bahasa Arab berarti
belajar secara mendalam tentang seluk-beluk ilmu bahasa Arab,
baik aspek gramatika/sintaksis (Qowaid nahwu), morfem/morfologi
(Qowaid as-sharf) ataupun sastra (adab). Metode pengajaran
bahasa Arab modern adalah metode pengajaran yang berorientasi
pada tujuan bahasa sebagai alat. Artinya, bahasa Arab dipandang
sebagai alat komunikasi dalam kehidupan modern, sehingga inti
belajar bahasa Arab adalah kemampuan untuk menggunakan
bahasa tersebut secara aktif dan mampu memahami
ucapan/ungkapan dalam bahasa Arab. Metode yang lazim
digunakan dalam pengajarannya adalah metode langsung (tariiqah
al - mubasysyarah). Munculnya metode ini didasari pada asumsi
bahwa bahasa adalah sesuatu yang hidup, oleh karena itu harus
dikomunikasikan dan dilatih terus sebagaimana anak kecil belajar
.bahasa
Metode Qowa’id dan tarjamah (Tariiqatul al Qowaid Wa.1
(Tarjamah
Metode ini sering juga disebut metode klasik/tradisional.
Penerapan metode ini lebih cocok jika tujuan pengajaran bahasa
Arab adalah sebagai kebudayaan, yaitu untuk mengetahui nilai
sastra yang tinggi dan untuk memiliki kemampuan kognitif yang
terlatih dalam menghafal teks-teks serta memahami apa yang
terkandung di dalam tulisan-tulisan atau buku-buku teks, terutama
:buku Arab klasik. Ciri-ciri metode ini adalah
Peserta didik diajarkan membaca secara detail dan mendalam.a
tentang teks-teks atau naskah pemikiran yang ditulis oleh
para tokoh dan pakar dalam berbagai bidang ilmu pada masa
lalu baik berupa sya’ir, naskah (prosa), kata mutiara
.((alhikam), maupun kiasan-kiasan (amtsal
Penghayatan yang mendalam dan rinci terhadap bacaan.b
sehingga peserta didik memiliki perasaan koneksitas terhadap
nilai sastra yang terkandung di dalam bacaan. (bahasa Arab -
.(bahasa ibu
Menitikberatkan perhatian pada kaidah gramatika (Qowa’id.c
.Nahwu/Sharaf) untuk menghafal dan memahami isi bacaan
Memberikan perhatian besar terhadap kata-kata kunci dalam.d
menerjemah, seperti bentuk kata kiasan, sinonim, dan
meminta peserta didik menganalisis dengan kaidah
gramatikal yang sudah diajarkannya (mampu menerjemah
(bahasa ibu ke dalam Bahasa Arab
Peserta tidak diajarkan menulis karangan dengan gaya.e
bahasa yang serupa / mirip, dengan gaya bahasa yang dipakai
para pakar seperti pada bacaan yang telah dipelajarinya,
terutama mengenai penggunaan model gaya bahasa, al –
itnab at Tasbi’ al Istiarah yang merupakan tren / gaya bahasa
.masa klasik
Adapun aplikasi dari Metode Qowa’id dan tarjamah dalam proses
:pembelajaran adalah sebagai berikut
Guru mulai mendengarkan sederetan kalimat yang panjang.a
yang telah dibebankan kepada peserta didik untuk
menghafalkan pada kesempatan sebelumnya dan telah
.dijelaskan juga tentang makna dari kalimat-kalimat itu
Guru memberikan kosa kata baru dan menjelaskan maknanya.b
ke dalam bahasa local/bahasa ibu sebagai persiapan materi
.pengajaran baru
Selanjutnya guru meminta salah satu peserta didik untuk.c
membaca buku bacaan dengan suara yang kuat (Qiroah
jahriah) terutama menyangkut hal-hal yang biasanya peserta
didik mengalami kesalahan dan kesulitan dan tugas guru
.kemudian adalah membenarkan
Kegiatan membaca teks ini diteruskan hingga sekuruh peserta.d
didik mendapat giliran. e.Setelah itu siswa yang dianggap
paling bisa untuk menterjemahkan, kemudian selanjutnya
.diarahkan pada pemahaman struktur gramatikanya12
(Metode langsung (al Thariiqatu al Mubaasyarah.1
Penekanan pada metode ini adalah pada latihan percakapan
terus-menerus antara guru dan peserta didik dengan menggunakan
bahasa Arab tanpa sedikitpun menggunakan bahasa ibu, baik dalam
menjelaskan makna kosa kata maupun menerjemah, (dalam hal ini
dibutuhkan sebuah media). Perlu menjadi bahan revisi disini adalah
bahwa dalam metode langsung, bahasa Arab menjadi bahasa
pengantar dalam pengajaran dengan menekankan pada aspek
.(penuturan yang benar ( al - Nutqu al – Shahiih
Ada beberapa prinsip yang harus diperhatikan dalam
:penerapan metode langsung ini
Pada tahap awal materi pengajaran ditekankan pada latihan oral.a
((syafawiyah
Materi dilanjutkan dengan latihan menuturkan kata-kata.b
sederhana, baik kata benda ( isim) atau kata kerja ( fi’il) yang
.sering didengar oleh peserta didik
Materi dilanjutkan dengan latihan penuturan kalimat sederhana.c
dengan menggunakan kalimat yang merupakan aktifitas peserta
.didik sehari-hari
Peserta didik diberikan kesempatan untuk berlatih dengan cara.d
.Tanya jawab dengan guru/sesamanya
Materi Qiro’ah harus disertai diskusi dengan bahasa Arab, baik.e
dalam menjelaskan makna yang terkandung di dalam bahan
.bacaan ataupun jabatan setiap kata dalam kalimat
Materi gramatika diajarkan di sela-sela pengajaran,namun tidak.f
.secara mendetail
Materi menulis diajarkan dengan latihan menulis kalimat.g
.sederhana yang telah dikenal/diajarkan pada peserta didik
Selama proses pengajaran hendaknya dibantu dengan alat.h
peraga/media yang memadai. Penutup Sebagai penutup, bahwa
alur makalah ini lebih menekankan tentang pentingnya: Seorang
guru (pendidik) sebaiknya memahami prinsip - prinsip dasar
pengajaran bahasa Arab diatas sebagai bahasa asing dengan
menggunakan metode yang memudahkan peserta didik dan
tidak banyak memaksakan peserta didik ke arah kemandegan
berbahasa. Adapun bagi bagi seorang siswa, bahwasanya belajar
bahasa apapun, semuanya membutuhkan proses, banyak
.latihan dan banyak mencoba
D. Strategi Pembelajaran Sam’iyah Syafawiyah
Ada beberapa strategi yang dapat diterapkan dalam
pembelajaran bahasa Arab melalui metode sam’iyyah syafawiyah
agar pembelajaran di dalam kelas lebih bersemangat dan
:bervariatif. Di antaranya adalah

Mendengar, mengulang dan melatih: istifhamat, mufrodat.1


yaumiyah, dhamair, hitungan, jam, hari dan sebagainya. (bias
.(dengan tape recorder atau langsung dari pengajar

:Langkah-langkahnya adalah sebagai berikut

Berikan beberapa kosa kata baru kepada mahasiswa dengan.a


cara diucapkan secara langsung dengan suara keras satu
.persatu hingga mahasiswa faham dan hapal

Beri pertanyaan kepada siswa tentang kosa kata baru itu.b

.secara berulang-ulang

Berikan variasi pertanyaan dengan beberapa kata istifham.c

.yang berbeda-beda

.Ulangi pertanyaan itu hingga beberapa kali.d

Suruhlah beberapa mahasiswa untuk maju ke depan secara.e


bergantian, agar bertanya kepada teman-temannya, tentang
.mufradat yang baru diajarkan

Gabungkan beberapa pertanyaan dengan pelajaran yang.f

.telah diajarkan sebelumnya


.(’Mendengar dan menulis (imla.1

:Langkah-langkahnya adalah sebagai berikut

.Suruhlah mahasiswa untuk menyiapkan buku tulis.a

.’Berikan arahan (aturan) tentang pelaksanaan imla.b

Bacalah teks yang diimlakkan (didektekan) dengan suara.c

.keras

Berilah hitungan pada masing-masing penggal kata yang.d

.dibaca. Misalnya, saya baca sekali atau dua kali

Setelah semua kata dibaca, ulangilah sekali lagi dari awal.e

.hingga akhir

Mendengar dan menceritakan ulang, baik secara lisan maupun.1

.tulis

:Langkah-langkahnya adalah sebagai berikut

Ceritakan secara lisan suatu kisah pendek dengan bahasa.a

.yang sesuai dengan tingkat kemampuan mahasiswa

Ulangilah kisah itu hingga mahasiswa faham dengan apa.b

.yang anda ceritakan

Suruhlah mahasiswa untuk menceritakan ulang kisah yang.c


telah anda ceritakan itu dalam bentuk tulis, dengan bahasa
.sesuai kemampuan mereka sendiri

Suruhlah mahasiswa maju satu persatu secara bergantian,.d


untuk membaca atau menceritakan ulang kisah tersebut
.dengan atau tanpa teks

Mendengar dan melihat, lalu menceritakan ulang dalam bentuk.1

.tulis dan lisan


:Langkah-langkahnya adalah sebagai berikut

Sampaikan kepada mahasiswa tentang tujuan pembelajaran.a

.yang akan dicapai

(Setelkan kaset atau video tentang suatu cerita (film.b

Setelah selesai, suruhlah mahasiswa untuk menceritakan.c

.ulang film yang mereka lihat dalam bentuk tulis

Suruhlah beberapa mahasiswa secara bergantian maju ke.d


depan untuk menceritakan ulang apa yang mereka lihat, baik
.dengan cara membaca atau tanpa teks

.Mendengar, melihat dan menjawab pertanyaan.1

:Langkah-langkahnya adalah sebagai berikut

Sampaikan kepada mahasiswa tentang tujuan pembelajaran.a

.yang akan dicapai

Berilah beberapa pertanyaan kepada mahasiswa tentang isi.b


cerita yang akan diperdengarkan atau pertontonkan dalam
bentuk tulis. Pertanyaan bias berupa multiple choice atau
.easy

Setelkan kaset atau video tentang cerita yang pertanyaannya.c

.telah diberikan

Setelah kaset atau video selesai diputar, berilah kesempatan.d

.kepada mahasiswa untuk melengkapi jawaban

Bahaslah pertanyaan-pertanyaan yang disampaikan satu.e

.persatu dengan mahasiswa

Daftar Pustaka
Abdurrahman al – Qadir Ahmad, Thuruqu Ta’alim al – Lughah al –.1
.‘Arabiyah, Maktabah al – Nahdah, al – Mishriyah, Kaira ; 1979
Ahmad al – Sya’alabi, Tarikh al – Tarbiyah al – Islamiyah, Cet. 11,.2
.Kaira: tnp., 1961
Ahmad Syalaby, Ta’lim al – Lughah al ‘Arabiyah lighairi al – ‘Arab,.3
.Maktabah al – Nahdhah al – Mishriyah, Kairo ; 1983
Anis Farihah, Nazhriyaat Hal Lughah, dar al – Kitab al – Ubnany,.4
.Beirut, dar al – Kitab al – Ubnany, 1973
Ibrahim Muhammad ‘Atha, Thuruqu Tadris al – Lughah al –.5
‘Arabiyah Wa al – Tarbiyah al – Diniyah, Maktabah al – Nahdhah al –
.Mishriyah, Kairo 1996 M / 1416 H
Jassem Ali Jassem, Thuruqu Ta’lim al – Lughah al – ‘arabiyah Li al –.6
.(Ajanib, (Kuala Lumpur : A.S Noorden, 1996
Kamal Ibrahim Badri dan Mahmud Nuruddin, Nadzkarah Asas al –.7
Ta’lim al – Lughah al – ajnubiyah, LIPIA, Jakarta, 1406 H
Muhammad Jawwad Ridla, Tiga Aliran Utama Teori Pendidikan.8
Islam (perspektif sosiologi-filosofis). P.T Tiara Wacana, Yogyakarta:
.2002
Munir, Nizhamu Ta’lim al – Lughah al – ‘Arabiyah fi al – Ma’had al –.9
.Islamiyah, Darul Huda, Skripsi, 1996
Munir M.Ag., Pengajaran Bahasa Arab Sebagai Bahasa Asing,.10
yang terkumpul dalam buku yang berjudul Rekonstruksi dan
Modernisasi Lembaga Pendidikan Islam. Global Pustaka Utama,
.Yogyakarta: 2005
Munir, M.Ag., dkk, Rekonstruksi dan Modernisasi Pendidikan.11
,Islam, Global Pustaka Utama, Yogyakarta, 2005