Anda di halaman 1dari 60

LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN

TEKNIK PEMBENIHAN IKAN MOLA (Hipopthalmicthys molitrix)


DI BALAI BESAR PENGEMBANGAN BUDIDAYA AIR TAWAR
(BBPBAT) SUKABUMI-JAWA BARAT

OLEH ;
AGUNG WIJARENI
06.54869.01185.07

BUDIDAYA PERAIRAN
FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN
UNIVERSITAS MULAWARMAN
SAMARINDA
2009
LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN

TEKNIK PEMBENIHAN IKAN MOLA (Hipopthalmicthys molitrix)


DI BALAI BESAR PENGEMBANGAN BUDIDAYA AIR TAWAR
(BBPBAT) SUKABUMI-JAWA BARAT

Di susun oleh :
AGUNG WIJARENI
06.54869.01185.07
BUDIDAYA PERAIRAN

Disetujui dan Di sahkan


Pada Tanggal……………….

Ketua Jurusan Pembimbing


Budidaya Perairan Praktek KerjaLapangan

Dr. Ir. Asfie Maidie M.Fish.Sc Ir. Deni Udayana M.Si


NIP. 131 390 NIP. 131 875 834
RIWAYAT HIDUP

Penulis yang memiliki nama lengkap Agung Wijareni dilahirkan sebagai anak
ketiga dari tiga bersaudara dari pasangan Bapak Surani Marthinus W.D. S.Pd dan Ibu Sri
Astuti pada 16 Maret 1989 di Kabupaten Bulungan, Kalimantan Timur. Semasa hidupnya
penulis menempuh pendidikan di SD 032 Gunung Putih (1994-2000), SLTP Negeri 3
Tanjung Palas (2000-2003), SMA Negeri I Tanjung Selor (2003-2006), dan sejak tahun
2006 hingga sekarang penulis masih menempuh pendidikan Program Sarjana di Fakultas
Perikanan dan Ilmu Kelautan, jurusan Budidaya Perairan, Universitas Mulawarman,
Samarinda.
Sebagai salah satu syarat untuk menyelesaikan studi pada program studi Budidaya
Perairan, penulis membuat laporan PKL yang berjudul “PEMBENIHAN IKAN MOLA
(Hypopthalmichtys molitrix) DI BALAI BESAR PENGEMBANGAN BUDIDAYA
AIR TAWAR (BBPBAT) SUKABUMI, JAWA BARAT” dibawah bimbingan Moch.
Wawan Rusmana selaku pembimbing lapangan dan Ir. Deni Udayana M.Si selaku dosen
pembimbing praktek kerja lapangan.
KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat ALLAH SWT, yang telah melimpahkan
Rahmat-NYA sehingga penulis dapat menyelesaikan penyusunan Laporan Praktek Kerja
Lapangan ini sesuai dengan waktu yamg direncanakan. Laporan PKL ini disusun sebagai
salah satu syarat mendapat gelar Sarjana di Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan,
Universitas Mulawarman, Samarinda.
Oleh karena itu, pada kesempatan ini penulis ingin menyampaikan ucapan terima
kasih kepada :
1. Dr. Ir. Asfie Maidie M.Fish.Sc selaku ketua jurusan program studi
Budidaya Perairan FPIK UNMUL, Samarinda.
2. Deny Udayana S.Pi selaku dosen pembimbing PKL atas petunjuk, arahan,
dan bimbingannya dalam PKL ini.
3. Ir. Maskur selaku kepala Balai Besar Pengembangan Budidaya Air Tawar
(BBPBAT) Sukabumi yang telah menerima penulis dalam PKL disini.
4. Bapak Jaka Trenggana S.Pi yang telah membantu penerimaan penulis
dalam PKL di BBPBAT.
5. Bapak Moch. Wawan Rusmana selaku pembimbing lapangan, terima
kasih pak telah membantu, membimbing dan mengarahkan penulis selama PKL
diBBPBAT.
6. Bapak Adi Sucipto S.Pi, Cecep Muharam dan Ir.Yade Sukmajaya M.Si
(team CARP) yang telah memberikan bimbingan dan membagi ilmu kepada
penulis selama melaksanakan PKL.
7. Segenap staf dan karyawan BBPBAT Sukabumi yang telah membantu
kelancaran penulis dalam PKL.
8. Bapak dan ibu tercinta yang telah memberi dorongan baik moril maupun
materil, serta doa tulusnya. Untuk kakak2 ku tercinta terima kasih ya, I LOVE U
ALL..!!
9. Rekan-rekan seperjuangan dari kampoeng Samarinda, Frans buka
kordennya dulu dunk hahahaha, Wahyu gokil, gafi jangkung rrrrrrrrrr…., mamaQ
Sandra, icha uncit, makasih sista n bro selalu ada untuk support aq selama qta
bersama di kampoeng orang, maaf suka ngerepotin kalian semua, thanks a lot for
everything…!!
10. Rekan-rekan seperjuangan selama di BBPBAT, (CARP COMMUNITY)
Vian, Iqbal, Hendrik black, Riki unyil, Toni Alex, Anggara, Santi, Annas wong
tegal (lu gokil banget c..), nak2 ikan Hias Puji, Suhud, Yogi, Ika, (BRAWIJAYA
UNIVERSITY) Galih, Wahyu, Arief, Imam, Guntur, Nayla, Vivi, ngga lupa
temanQ dikost si “cungkring” Rama (JEND.SOEDIRMAN UNIVERSITY), ibu
kostQ (Cicoh), Aa’ Yudi, teteh Wiwit, Ade Agil, iyo, sidik n semua teman2 di
komoditas lain yang ngga bisa q sebutin satu-persatu, makasih dah mewarnai hari-
hariq selama PKL, dah bantu aq juga, maaf ya q suka cerewetin kalian
semua,hehehehe….
11. Terakhir…..untuk semua teman-temanQ diFPIK UNMUL khususnya nak
06… kompak selalu ya teman, GOOD LUCK semuanya..!!!
Penulis menyadari bahwa penyusuan laporan PKL ini masih jauh dari sempurna,
karena keterbatasan penulis. Semoga apa yang telah penulis berikan dapat memberikan
manfaat bagi yang membaca.

Samarinda, februari 2009

Penulis
DAFTAR ISI

HALAMAN PENGESAHAN…………………………………………………………….
RIWAYAT HIDUP……………………………………………………………………….
KATA PENGANTAR……………………………………………………………………
DAFTAR ISI……………………………………………………………………………..

BAB I. PENDAHULUAN
A. Latar Belakang…………………………………………………………………….
B. Tujuan PKL……………………………………………………………………….
C. Manfaat PKL……………………………………………………………………..

BAB II. TINJAUAN PUSTAKA


A. Klasifikasi dan Morfologi Ikan Mola…………………………………………….
B. Siklus Hdup dan Reproduksi……………………………………………………..
C. Habitat Ikan Mola………………………………………………………………...
D. Pembenihan Ikan Mola…………………………………………………………...
a. Pemeliharaan
Induk…………………………………………………………..
b. Seleksi
Induk…………………………………………………………………
c. Persiapan Wadah untuk
Telur………………………………………………..
d. Persiapan
Pemijahan………………………………………………………….
e. Pemberokan…………………………………………………………………
..
f. Penyuntikan…………………………………………………………………
..
g. Pemijahan dan
Pembuahan…………………………………………………..
h. Penetasan
Telur………………………………………………………………
i. Perawatan
Larva………………………………………………………………
E. Persiapan Kolam Pendederan…………………………………………………
a. Pengeringan Dasar Kolam……………………………………………………
b. Perbaikan Pematang dan Pintu Air…………………………………………..
c. Pengapuran dan Pemupukan…………………………………………………
d. Pengisian Air…………………………………………………………………
e. Penebaran…………………………………………………………………….
f. Pemeliharaan Benih………………………………………………………….
g. Kualitas Air…………………………………………………………………..
• Suhu……………………………………………………………………

• Derajat keasaman (pH)
…………………………………………………..
• Oksigen Terlarut (DO)
……………………………………………………
• Kadar
Alkalinitas…………………………………………………………
• Kadar Amonia (NH3)
……………………………………………………
F. Hama dan Penyakit…………………………………………………………….
a. Hama…………………………………………………………
……………….
b. Penyakit
……………………………………………………………………...
• Penyakit non
parasit………………………………………………………
• Penyakit
parasit………………………………………………………….
G. Pemanenan …………………………………………………………………….

BAB III. KEADAAN UMUM LOKASI PRAKTEK


A. Kondisi Wilayah…………………………………………………………………
B. Sejarah BBPBAT……………………………………………………………….
C. Struktur Organisasi…………………………………………………………….
D. Sumberdaya Manusia………………………………………………………….
E. Sarana dan Prasarana…………………………………………………………..
F. Metode PKL……………………………………………………………………..
G. Metode Pengumpulan Data……………………………………………………
H. Metode Pengolahan Data………………………………………………………

BAB IV. METODOLOGI PKL


A. Waktu dan Tempat Pelaksanaan……………………………………………….
B. Alat dan Bahan………………………………………………………………….
C. Cara Kerja………………………………………………………………………
a. Penyuntikan…………………………………………………………………
.
b. Pemijahan…………………………………………………………………
….
c. Perhtungan
Telur………………………………………………………………
d. Pengukuran Kualitas
Air………………………………………………………
• Pengukran
Suhu…………………………………………………………..
• Pengukuran pH (Derajat Keasaman)
……………………………………..
• Pengukuran DO (Oksigen Terlarut)
………………………………………
• Pengukuran Amonia (NH3)
………………………………………………
• Pengukuran
Alklinitas…………………………………………………….

BAB V. HASIL DAN PEMBAHASAN


A. Kegiatan pembenihan……………………………………………………………
• Pemeliharaan
Induk…………………………………………………………..
• Seleksi
Induk………………………………………………………………….
• Pemberokan…………………………………………………………………
...
• Persiapan Wadah
Penetasan………………………………………………….
• Penimbangan dan
Penyuntikan………………………………………………
• Pemijahan dan
Pembuahan……………………………………………………
• Penetasan dan Perawatan
Larva………………………………………………
• Tingkat Kelangsungan
Hidup………………………………………………..
B. Persiapan Kolam Pendederan…………………………………………………
• Pengeringan Dasar Kolam…………………………………………………….
• Perbaikan Pematang dan Pintu Air…………………………………………..
• Pemupukan dan Pemasukan Air……………………………………………..
C. Penebaran dan Pemeliharaan………………………………………………….
• Pendederan I………………………………………………………………….
• Pendederan II…………………………………………………………………
D. Kualitas Air………………………………………………………………………
E. Pengendalan Hama dan Penyakit………………………………………………
F. Pemanenan ………………………………………………………………………

BAB VI. KESIMPULAN DAN SARAN


A. Kesimpulan………………………………………………………………………
B. Saran ……………………………………………………………………………..

DAFTAR PUSTAKA……………………………………………………………………
LAMPIRAN-LAMPIRAN………………………………………………………………
BAB I. PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Ikan merupakan bahan pangan yang berprotein tinggi,murah dan mudah di cerna
oleh tubuh. Sebagian besar masyarakat kita di Indonesia sudah mengenal berbagai jenis
ikan, baik ikan konsumsi dan ikan yang bernilai eksport, bahkan para
petani(pembudidaya) petani pun sudah beralih sebagai pembudidaya ikan, baik ikan air
laut, ikan air payau maupun ikan air tawar.
Dilihat ditinjau dari sektor perikanan air tawar yang terus berkembang pesat dari
waktu ke waktu dengan berbagai jenis ikan yang di budidayakan, salah satunya adalah
ikan mola ( hypopthalminchtys molitrix ) merupakan jenis ikan air tawar yang bernilai
ekonomis penting dan baru dikenal oleh para pembudidaya ikan di Indonesia, meski ikan
ini telah lama di datangkan (introduksi) dari negeri china.
Lambatnya usaha budidaya ikan mola ( Hypopthalminchtys molitrix ) ini di
sebabkan oleh kurangnya sumber benih yang baik dan teknologi pembenihan ikan mola
secara intensif.Untuk memenuhi permintaan tersebut maka perlu adanya penyediaan
benih yang tepat jumlah, tepat waktu, dan tepat mutunya. Oleh sebab itu, kegiatan
pembenihan ikan mola secara intensif perlu di kembangkan,dalam rangka memenuhi
kebutuhan pembudidaya, dan permintaan pasar baik dalam kualitas maupun kuatitas yang
memadai Berdasarkan hal tersebut diatas,maka penulis mengambil judul Teknik
pembenihan ikan mola ( Hypopthalminchtys molitrix ) .

B. Tujuan PKL
a. Mengetahui dan menerapkan teknik pemijahan ikan
mola.
b. Mengetahui Hatching Rate (HR) dan Survival Rate
(SR) dari larva dan benih ikan mola.
c. Untuk mengetahui teknologi yang di terapkan
dalam pembenihan ikan mola di Bali Besar Pengembangan Budidaya Air
Tawar ( BBPBAT ) Sukabumi Jawa Barat

C. Manfaat PKL
a. Penulis dapat menambah pengetahuan di lapangan
khususnya mengenai teknik pembenihan ikan mola, mulai dari pemilihan
induk hingga tahap pendederan.
b. Bagi perguruan tinggi dapat menjadi sumbangan
data ilmiah dan wawasan untuk penelitian selanjutnya.
c. Bagi pembaca umumnya dapat menjadi sumbangan
ilmu bagi yang memerlukan.
BAB II. TINJAUAN PUSTAKA

A. Klasifikasi dan Morfologi Ikan Mola


Menurut Balai Besar Pengembangan Budidaya Air Tawar ( BBPBAT ) Sukabumi
( 2000 ) bahwa klasifikasi ikan mola berdasarkan ilmu taksonomi hewan dan sifat-
sifatnya termasuk kedalam :
Kingdom : Animalia
Phyllum : Chordata
Class : Actinopterygii
Ordo : Cyprini form
Sub ordo : Cyprinoidea
Family : Hypopthalminchthyane
Genus : Ctenophdryngodon
Spesies :: Hypophthalmichthys molitrix
Ikan mola bisa disebut juga dengan sebutan Silver carp yang termasuk jenis ikan
plankton feeder atau pemakan plankton, sehingga ikan ini dapat di pakai sebagai
pengendali kesuburan perairan umum ( Badan Riset Kelautan dan Perikanan, 2003 ) .
Bentuk tubuh ikan mola memanjang agak pipih dan bersisik kecil-kecil . kepala
Lancip dengan moncong timbul membulat dan rahang bawah agak menonjol ke depan.
mulut terletak di ujung tengah ( terminal ) dan dapat di sembulkan ( potaktil ) di ujung
bagian dalam mulut terdapat gigi kerongkongan ( pharyngeal teeth ) yang tersusun dari
tiga baris gigi geraham.
Seluruh tubuh ikan mola di tutupi oleh sisik kecil-kecil yang berwarna silver
( keperak-perakan ) dengan bagian punggung berwarna lebih gelap. Ikan mola
mempunyai sirip punggung ( dorsal ) tinggi kecil dengan sebuah jari-jari yang agak keras,
tetapi tidak tajam sedangkan jari-jari lainnya lemah. Letak sirip punggung bersebrangan
dengan permukaan sirip perut. ( Ventral ). Sirip dubur ( anal ) mempunyai ciri seperti
sirip punggung yakni berjari lemah ( Arie,2004 )

B. Siklus Hidup dan Reproduksi


Menurut ( Khairuman,dkk.2002 ) Bahwa siklus hidup ikan dimulai dari
perkembangan di dalam gonad ( ovarium pada ikan betina yang menghasilkan telur dan
testis pada ikan jantan yang menghasilkan spermatozoa ) . pemijahan ikan mola sampai
saat ini terjadi pada awal sampai akhir musim penghujan dan sampai saat ini masih belum
dapat dilaksanakan sepanjang tahun .
Salah satu sifat dari telur ikan mola adalah mengambang (melayang), telur-telur
ikan mola tersebut berbentuk bulat, bening dan ukurannya seragam. Embrio akan tumbuh
di dalam telur yang di buahi oleh spermatozoa, antara 24-36 jam kemudian telur tersebut
akan menetas dan tumbuh menjadi larva. Larva ikan mola mempunyai kantung kuning
telur atau yolksac yang berfungsi sebagai cadangan makanan dan akan habis selama 4-6
hari, ukuran larva tersebut adalah 0,5-0,6 mm dengan bobot antara 18-20 mg.
Larva kemudian berubah menjadi benih kebul ( benih yang siap di tebar ) dan
benih kebul tersebut akan membutuhkan makanan dari luar untuk kelangsungan
hidupnya, pakan alami untuk benih kebul ikan mola adalah plankton. Setelah 2-3 minggu
kebul berubah menjadi benih burayak yang berukuran 3-5 cm dan bobot 0,5-2,5
gram,berubah menjadi gelondongan, dan akan tumbuh terus menjadi induk setelah 6
bulan (12-24 bulan) di pelihara. Induk-induk ikan mola tersebut bersifat plankton feeder
atau pemakan plankton dan dapat mengendalikan kesuburan perairan, ( Balai Besar
Pengembangan Budidaya Air Tawar Sukabumi,2000 ).

C. Habitat Ikan Mola


Habitat ikan mola menyukai atau hidup pada kondisi perairan dengan suhu 25-30c,
pH 6,5-8,5 dengan ketinggian tempat 150-800m diatas permukaan air laut ( dpl ) ikan
mola jika di pelihara didalam perairan yang kaya akan phytoplankton dapat mencapai
ukuran maksimal panjang 120 cm dan beratnya dapat mencapai 20 kg , ( BBPBAT
Sukabumi, 2000 ) .

D. Pembenihan Ikan Mola


a. Pemeliharaan induk
Induk yang akan di pijahkan di pelihara dalam kolam berukuran 300-500 m2.
Dengan kepadatan 02-0,5 kg/m2 kolam induk dilengkapi dengan aliran air yang terus
menerus mengalir dan mempunyai kedalaman ± 1m. Pemberian pakan untuk induk
berupa pelet komersial sebanyak 3% bobot biomass/hari dengan frekuensi pemberian
pakan 3 kali sehari ( BBPBAT Sukabumi, 2000 ).
Menurut Hardiyanto dkk (2004), pemeliharaan induk ikan mola dilakukan secara
monokultur karena bila polikultur dikhawatirkan akan dapat mengganggu ikan
lainnya.

b. Seleksi Induk
Menurut Khairuman, dkk ( 2002 ). Keberhasilan pemijahan sangat di tentukan
oleh kematangan gonad telur induk-induk yang di pelihara di dalam kolam
pematangan induk selama 1,5 bulan biasanya sudah mengalami pematangan gonad
dan telur.
Menurut Khairuman dkk (2004), ciri-ciri induk yang baik adalah sebagai berikut :
• Sehat, tidak cacat dan tidak luka
• Umur induk 1.5-3 tahun
• Sisik tersebar teratur dan berukuran agak besar
• Sisik tidak terluka atau cacat
• Bentuk ukuran tubuh seimbang, tidak terlalu gemuk atau kurus
• Tubuh tidak terlalu keras dan lembek
• Perut lebar dan datar
• Ukuran tubuh relative tinggi
• Bentuk ekor normal, cepat terbuka, pangkal ekor relative lebar dan tebal
• Kepala relative kecil dan moncongnya lancip, terutama pada induk betina
• Jarak lubang dubur relative dekat dengan pangkal ekor

Sedangkan ciri-ciri induk ikan mola yang baik dan siap untuk di pijahkan adalah
sebagai berikut :
Tabel 1 . Ciri-ciri Induk ikan mola jantan dan betina yang matang gonad
No Jantan Betina

1. Perut bagian atas lebih kasar, jika di Perut bagian bawah membesar kearah
bandingkan betina anus bila diraba terasa lembek
2. Bila perut di urut kearah lubang Bila perut di tekan atau di urut ke bagian
kelamin akan keluar cairan berwarna lubang kelamin akan keluar telur.
putih .
3. Kelamin membengkak dan berwarna Lubang kelamin tampak kemerahan dan
merah agak kemerahan
4. Tepi sirip dada agak memerah

c. Persiapan Wadah Untuk Telur


Wadah penetasan telur yang akan di gunakan perlu di persiapkan terlebih dahulu
sebelum ikan memijah, wadah yang bisa di gunakan untuk penetasan telur dan
preawatan larva adalah bak fiber dan aquarium. Wadah tersebut di bersihkan dan di
keringkan setelah itu di masukan air yang bersih dan di beri aerasi.

d. Persiapan pemijahan
Sebelum ikan dipijahkan secara stripping, induk diletakkan pada kolam
pemijahan. Bak/kolam ini tidak khusus digunakan untuk memijahkan ikan mola,
melainkan dapat digunakan untuk memijahkan ikan lain sperti ikan mas (Cyprinus
carpio), dan lainnya.

e. Pemberokan
Menurut Joko Suseno ( 1984 ) setelah induk ikan yang di pilih dari kolam induk
induk yang akan di pijahkan tersebut di tempatkan dalam kolam pemberokan terlebih
dahulu. Pemberokan dilakukan selama ± 1-2 hari, pemberokan bertujuan untuk
mengurangi lemak pada kantung pembungkus telur dan kotoran ( feces ) dalam perut
ikan keluar untuk meyakinkan hasil seleksi induk betina. Apabila perut betina terus
membuncit setelah di puasakan maka di pastikan ikan tersebut matang gonad dan
mengandung telur namun sebaliknya apabila kempis berarti buncitnya perut ikan
bukan karena adanya telur melainkan makanan. Kolam yang di gunakan untuk
pemberokan terbuat dari bak beton dengan ukuran 1 x 2 x 05 m.
Setelah selesai pemberokan maka induk yang matang gonad selanjutnya di
timbang untuk dapat menentukan jumlah hormon yang akan di gunakan atau di
suntikan. Peralatan penimbangan berupa timbangan gantungan berkapasitas 25 kg,
dan karung yang akan di gunakan untuk wadah penimbangan ( wadah ikan ).

f. Penyuntikan
Menurut Khairuman, dkk ( 2002 ) Perangsang pemijahan dengan cara
penyuntikan hormone ovaprim, hormone gonadotropin, dan ekstrak kelenjar hipofisa
ke induk pemijahan. Penyuntikan ikan mola induk betina. dilakukan dua kali dengan
selang waktu penyuntikan pertama dan ke dua adalah 6-7 jam. Penyuntikan pertama
dengan dosis ⅓ bagian, sisanya di berikan pada penyuntikan ke dua yang bertujuan
membantu proses ovulasi.
Teknik penyuntikan dilakukan dengan tiga cara, yaitu dengan cara intramuskuler (
penyuntikan pada bagian punggung ), secara cranial ( penyuntikan pada bagian kepala
atau dekat kepala ), dan secara intra prional ( penyuntikan pada bagian perut ).
Penyuntikan pada ikan mola dilakukan dengan cara intramuskuler ( pada bagian
punggung ) dengan memasukan jarum suntik di belakang sirip punggung pada posisi
miring 45O ke arah kepala ikan, di tekan sampai ke urat darah.

g. Pemijahan dan Pembuahan


Menurut Balai Besar Pengembangan Budidaya Air Tawar, ( 2000 ). Pemijahan
ikan dapat dilakukian dengan tiga cara yaitu :
1. Pemijahan alami adalah pemijahan yang terjadi tanpa pemberian rangsangan
hormone dan proses ovulasinya secara alami
2. Pemijahan semi alami adalah pemijahan yang terjadi dengan memberikan
rangsangan hormone, tetapi proses ovulasinya secara alami.
3. Pemijahan buatan adalah pemijahan terjadi dengan pemberian rangsangan
hormone dan proses ovulasinya, serta proses pembuahannya terjadi secara buatan
atau striping.
Kegiatan pemijahan pada ikan mola dilakukan secara buatan atau striping /
pengurutan telur dan sperma pada 6-7 jam setelah penyuntikan kedua. Pembuahan
dilakukan dengan mencampurkan telur dan sperma pada baki plastik dengan
menggunakan bulu ayam.

h. Penetasan Telur
Telur hasil pembuahan di tetaskan dalam aquarium yang sudah disiapkan. Proses
penetasan telur memerlukan pergantian air yang kontinyu, penyiponan air dan
memakai aerasi yang kuat, telur ikan mola akan menetas setelah ± 36 jam. ( Balai
Besar Pengelola Budidaya Air Tawar Sukabumi, 2000 ).
Saat fase ini kita bisa menghitung derajat penetasan telur. Derajat penetasan telur
adalah persentase jumlah telur yang berhasil menetas menjadi larva dari jumlah telur
yang berhasil dibuahi. Menurut Effendi (1997), penetasan merupakan saat terakhir
dari masa inkubasi yaitu sebagai hasil beberapa proses, sehingga embrio keluar
derajat penetasan telur dapat dihitung dengan rumus :

HR =
∑larvayangh idup x100 %
∑teluryangd ibuahi
i. Perawatan Larva
Setelah telur menetas, larva di pelihara hingga berumur 5-7 hari, larva ini tidak
diberi pakan tambahan hingga saat di tebar di kolam pendederan, karena larva masih
memiliki cadangan makanan atau yolksec selain itu organ pencernaannya belum
lengkap dan sempurna, ( Badan Riset Kelautan Dan Perikanan 2003 ).
Selama perawatan larva juga dapat dihitung derajat kelangsungan hidup larva.
Menurut Nikolski (1969), mortalitas dipengaruhi oleh factor luar dan dalam. Factor
luar meliputi kondisi abiotik, kompetisi antar spesies, tingginya jumlah populasi
dalam ruang gerak yang sama serta penanganan yang kurang baik. Sedangkan factor
dari dalam meliputi umur dan daya penyesuaian diri. Menurut Effendi (1979), rumus
kelangsungan hidup larva adalah :
Nt
SR = x100 %
No
Keterangan :
SR = tingkat kelangsungan hidup (%)
Nt = jumlah total ikan yang hidup pada akhir pemeliharaan (ekor)
No = jumlah ikan pada awal pemeliharaan (ekor)

E. Persiapan Kolam Pendederan


Menurut Khaeruman,dkk ( 2002 ) sebelum melalui kegiatan pemeliharaan benih
ikan, maka lahan yang akan di gunakan harus dipersiapkan terlebih dahulu. Pendederan
ikan misalnya dilakukan dalam tiga tahap. yaitu :
Pendederan pertama (PI) untuk mendapatkan benih dengan ukuran 1-2 cm, pendederan
kedua (PII), untuk mendapatkan benih ukuran 2-3 cm dan pendederan ke tiga (PIII) untuk
mendapatkan benih 3-5 cm.
Untuk persiapan kolam pendederan I maka perlu dilakukan kegiatan yang
mengikuti pengeringan kolam, perbaikan pematang dan pintu air, pengapuran dan
pemupukan, pengisian air.
a. Pengeringan Dasar Kolam
Pengeringan dasar kolam dimaksudkan untuk menguapkan atau menguraikan
senyawa-senyawa beracun yang berada di dasar kolam, dari hasil dekomposisi bahan-
bahan organic oleh organisme pembusuk, Oleh khaeruman dkk ( 2002 ).
Pengeringan air kolam dilakukan dengan cara air dikeluarkan melalui pintu
pengeluaran air (outlet) dengan membuka pintu air agar air keluar dengan sendirinya.
Jika kolam tersebut sudah kering, maka kolam dibiarkan selama 3 sampai 5 hari
tergantung cuaca sampai/hingga tanah dasar kolam menjadi retak-retak.

b. Perbaikan pematang dan pintu air


Perbaikan pintu air sangatlah penting dilakukan untuk mencegah kebocoran, dan
juga memperbaiki pematang yang mengalami kebocoran, agar pada saat penebaran
benih tidak lolos keluar dari kolam atau hewan-hewan liar tidak masuk ke dalam
kolam sebagai predator. dan kompetitor. Memperbaiki pematang yang bocor
dilakukan dengan cara pematang yang bocor di gali untuk mengetahui ke bocoran
yang pasti, setelah itu di perbaiki dengan menggumpal tanah sampai menjadi padat
( Balai Besar Pengembangan Budidaya Air Tawar Sukabumi 2000 ).
Pintu pemasukan air dan pengeluaran air sangatlah penting pada kolam
pemeliharaan ikan untuk menjaga sirkulasi air kolam sehingga kualitas air dapat
selalu terpelihara ( Eddy Arfianto dan Evi liviawati, 1992 ) Untuk itu pintu air perlu
diperbaiki jika kedapatan pintu air mengalamai kerusakan agar pengaliran air tidak
terhambat. Untuk mencegah masuknya ikan lain ke dalam kolam atau lolosnya ikan
dari kolam pemeliharaan, maka sebaiknya pada pintu pemasukan di pasang atau di
lengkapi dengan saringan yang terbuat dari jaring, happa atau kawat ram.

c. Pengapuran dan Pemupukan


Untuk memberikan hasil yang lebih baik setelah proses pengeringan kolam
biasanya dikombinasikan dengan pengapuran ( Eddy Aprianto da Evi Liviawati
1992 ) Selain membunuh parasit yang ada pengapuran juga bertujuan untuk
meningkatkan pH tanah. Pengapuran biasanya dilakukan siang hari yaitu jam 10.00
sampai jam 12.00 dengan jenis kapur yang biasanya di gunakan adalah jenis kapur
pertanian. Dosis kapur yang digunakan tergantung dari kondisi lingkungan setempat,
namun dosis yang umum di gunakan adalah 500 - 1000 kg/Ha
Seperti yang kita ketahui bahwa pupuk yang di berikan tidak langsung di makan
oleh ikan. Penggunaan pupuk ini dimaksudkan untuk menyuburkan tanah dan
perairan, agar menumbuhkan pakan alami berupa phytoplankton dan organisme
makanan ikan yang kemudian akan di jadikan pakan oleh ikan sebagai sumber
makanan alami. Pupuk yang biasanya di gunakan untuk pemupukan adalah pupuk
organic dan pupuk anorganik dengan dosis untuk pupuk organic 600 – 1000 gr/m2
dan untuk pupuk anorganik 25-50gr/m2, ( Khaeruman,dkk 2002 )

d. Pengisian Air
Setelah pemupukan selesai, maka kolam diairi setinggi 20 cm dan di biarkan
beberapa hari, tujuan yang ingin di capai adalah memberikan kesempatan kepada
pupuk tersebut bereaksi untuk menumbuhkan phytoplankton, dan organisme makanan
ikan untuk tumbuh dengan baik ( Khairuman,dkk,2002 ) tujuan lain adalah untuk
menetralisir kemungkinan timbulnya racun atau sisa-sisa bahan kimia dari pupuk
yang di gunakan.
Air yang di gunakan untuk pemeliharaan sebaiknya air yang bersih dan bebas dari
pencemaran atau limbah pabrik, sebaiknya air yang di gunakan berasal dari sungai,
sumur, dan danau atau waduk, pengisian air dilakukan atau di biarkan selama 5
sampai 7 hari agar pakan alami dapat tumbuh dengan baik.

e. Penebaran
Penebaran benih dilakukan jika pakan alami yang tersedia dari hasil proses
pemupukan sudah cukup memadai, biasanya penebaran dilakukan ketika suhu sedang
rendah, yakni pada pagi atau sore hari agar benih yang di tebar tidak mengalami stres
( Khairuman,dkk,2002 ) pada pendederan I padat tebar yang dilakukan, yaitu 100
ekor/m2 ( Balai Besar Pengembangan Budidaya Air Tawar Sukabumi, 2000 )
Sebelum dilakukan penebaran perlu dilakukan aklimatisasi atau penyesuaian
terhadap lingkungan baru atau suhu air. Aklimatisasi dilakukan dengan cara :
1. Larva atau benih yang berada dalam wadah dihanyutkan kedalam air, dan
masukan air kolam sedikit demi sedikit
2. Tuangkan benih ikan ke dalam kolam secara perlahan-lahan dan biarkan benih
ikan keluar dengan sendirinya dari dalam wadah ke dalam kolam.

f. Pemeliharaan Benih
Menurut Khairuman, dkk ( 2002 ). Kegiatan penting selama masa pemeliharaan
adalah pemberian makanan tambahan, pencegahan dan pengontrolan terhadap hama
dan penyakit, pengontrolan kebocoran pada pematang, dan pengontrolan saringan di
pintu pemasukan dan pengeluaran. Lama pemeliharaan larva ikan mola selama ± 14-
21 hari dan selama pemeliharaan diberikan pakan tambahan berupa pelet dalam
bentuk tepung atau pelet yang di basahi air sehingga membentuk pasta, jumlah
makanan yang di berikan sebanyak 3-5% perhari dari total benih yang di pelihara
( Khairuman, dkk, 2002 ).

g. Kualitas Air
Menurut Eddy Afrianto dan Evi Liviawaty ( 1992 ). Air merupakan media paling
vital bagi kehidupan ikan, suplai air yang memadai akan memecahkan berbagai
masalah dalam budidaya ikan secara intensif, yaitu dengan cara menghanyutkan
kumpulan dari bahan buangan dan bahan beracun, sehingga kondisi air tetap optimal
terpelihara, selain jumlahnya, kualitas yang memenuhi syarat merupakan salah satu
kunci keberhasilan budidaya ikan.
Ada beberapa parameter kualitas air yang biasanya diamati untuk menentukan
kualitas suatu perairan diantaranya adalah :
• Suhu
Suhu merupakan parameter yang sangat penting dan berpengaruh tehadap suatu
perairan ( Khairuman, dkk,2002 ). Suhu yang sangat dibutuhkan pada saat
penetasan antara 24-28OC dan suhu normal (optimum) untuk kehidupan ikan mola
adalah 25-30OC. Penurunan suhu juga dapat mempengaruhi pertumbuhan,
semakin tinggi suhu air maka semakin berkurang kadar oksigen terlarut di dalam
air yang akan menyebabkan pertumbuhan ikan terhambat (Khairuman dkk,
2002 ).
• Derajat keasaman ( pH )
Derajat keasaman di sebut puissance of the Hydrogen merupakan ukuran
Konsentrasi ion hydrogen yang menunjukan asam atau basa nya suatu perairan.
Sebagian besar ikan akan beradaptasi dengan baik terhadap lingkungan perairan
yang mempunyai derajat keasaman ( pH ) berkisar antara 5-9, ( Eddy Afrianto dan
evi Liviawaty,1992 ). Nilai pH normal untuk penetasan telur dan pemeliharaan
larva atau benih berkisar antara 7,5-8, sedangkan bila di bawah 5 dan diatas 9
maka pertumbuhan ikan mola terganggu.

• Oksigen Terlarut ( DO )
Menurut Eddy.A dan Evi . L . ( 1992 ). Oksigen adalah salah satu faktor pembatas
penting dalam budidaya ikan. Ketersediaan oksigen terlarut dalam air sangat di
pengaruhi oleh suhu, pH, dan karbon dioksida ( CO2 ). Semakin tinggi suhu air
maka semakin berkurang kadar oksigen terlarut didalam air, kadar oksigen yang
di butuhkan oleh ikan mola berkisar antara 5-8 ppm.
• Kadar Alkalinitas
Nilai alkalinitas suatu perairan sering dipakai sebagai petunjuk atau indikator
kesuburan perairan. Kadar alkalinitas yang normal untuk penetasan dan
pemeiharaan larva berkisar 36-38 ppm.
• Kadar Amoniak (NH3)
Kadar amoniak yang layak untuk kolam perawatan dan aquarium penetasan tidak
lebih dari 2 ppm.

F. Hama dan Penyakit


Pengendalian hama dan penyakit pada kolam bertujun untuk :
• Untuk pencegahan dan pengendalian
• Untuk pemberantasan
a. Hama
Menurut Eddy Afrianto dan Evi Liviawaty ( 1992 ). Hama adalah hewan yang
berukuran lebih besar dan mampu menimbulkan gangguan pada ikan. Hama dikenal
juga sebagai predator ( pemangsa ) dan penyaing ( competitor ) yang hidup di air dan
di darat. Hama yang sering menyerang benih ikan antara lain adalah : Ular, burung,
berang-berang ( lingsang ), ikan mujair (Tilapia massambica), ikan buas dan
sebagainya,dan manusia juga di masukan ke dalam golongan hama pemangsa, karena
dengan sengaja manusia mengambil atau mencuri ikan yang di pelihara. Hama terbagi
menjadi dua, yaitu :
 Golongan predator seperti ular, ikan besar, dan lain-lain yang secara
langsung membunuh atau memangsa ikan yang di pelihara.
 Golongan competitor yaitu organisme air yang terkadang memakan benih
ikan yang berukuran lebih kecil, namun binatang ini dapat menyaingi
kehidupan ikan, persaingan tersebut dapat terjadi dalam hal mendapatkan
pakan, mensuplai oksigen, dan ruang gerak.

Pencegah hama ini dilakukan secara mekanis yakni membunuh langsung hama
yang ditemukan ditempat pemeliharan ikan, melokalisir seluruh areal kolam agar
hama tidak dapat masuk dan memasang saringan pada pintu penyaluran air.

b. Penyakit
Menurt Sacihan (1972), penyakit ikan adalah segala sesuatu yang dapat
menimbulkan ganguan pada ikan baik secara langsung maupun tidak langsung.
Penyakit terbagi menjadi dua, yaitu :
 Penyakit non parasit
Penyakit ini disebabkan kondisi lingkungan yang kurang baik yaitu sifat fisika
air, sifat kimia air dan pakan yang kurang cocok.
 Penyakit parasit
Penyakit yang menyebabkan kematian ikan mola, dapat digolongkan menjadi
beberapa bagian, antara lain disebabkan oleh bakteri, parasit, jamur, protozoa
dan cacing.
Pencegahan penyakit dapat dilakukan dengan kapur tohor dosis 50gr/m2 dengan
cara direndam di kolam selama 2-3 hari, sedangkan untuk pemberantasan dengan
menggunakan metelyneblue (MB) 1ml/10ml air untuk penyakit yang disebabkan oleh
jamur dan protozoa. Sedangkan penyakit yang di sebabkan oleh cacing dan udang
renik dapat menggunakan formalin dengan dosis 1ml /10ml air dengan perendaman 1
menit (Balai Besar Pngembangan Budidaya Air Tawar,2002).

G. Pemanenan
Menurut Khairuman, dkk (2002).pemanenan dilakukan setelah benih mencapai
ukuran yang siap untuk di dederkan ke pendederan berikutnya, biasanya benih telah
berumur 2-3 minggu dari saat penebaran.
Sebaiknya pemanenan dilakukan pada saat suhu masih rendah, yakni pada pagi
hari atau sore hari. Pemanenan biasanya dilakukan dengan dua cara, yakni panen seleksi
dan panen total. Panen seleksi, yaitu panen dengan cara memilih dan airnya tidak di
surutkan secara total pemanenan ini biasanya dilakukan pada ikan-ikan induk. Sedangkan
panen total, yaitu memanen semua ikan yang berada dalam kolam tersebut, pemanenan
ini biasanya dilakukan pada benih dan induk ikan. Menurut Hardiantho, et al (2002),
panen dilakukan dengan cara :
• Kolam dikeringkan atau disurutkan airnya sedikit demi sedikit agar ikan tidak
stress akibat tekanan air yang berubah drastis.
• Setelah air surut, biasanya ikan mola tersebut berkumpul di kemalir dan kobakan
(tempat berkumpulnya ikan jika air sedang surut). Kemudian ikan tersebut
diambil dengan ancho, skopnet dan seser ( lambit ) dan dipindahkan ke
hapa/tempat penampungan sementara. Setelah itu baru dipindahkan ke bak-bak
semen.
• Ukuran benih ikan saat pendederan I biasanya panjang sekitar 1-3 cm.
BAB III. KEADAAN UMUM LOKASI PRAKTEK

A. Kondisi Wilayah
Balai Besar Pengembangan Budidaya Air Tawar ( BBPBAT ) Sukabumi Terletak
di kota Sukabumi, Provinsi Jawa barat. Lokasi ini terletak kurang lebih 3,5 km dari pusat
kota Sukabumi. BBPBAT merupakan Unit Pelaksanaan Teknis ( UPT ) Direktorat
Jendral Perikanan Budidaya, Departemen Kelautan dan Perikanan..
Secara Geografis, Letak BBPBAT Sukabumi berada pada ketinggian 700 m dari
permukaan laut ( DPL ) dengan curah hujan rata-rata 2500-3000 mm/tahun dengan
kisaran suhu antara 20-27OC, secara umum topografi kompleks BBPBAT relative landai
dengan sebagian besar kemiringan kearah selatan dengan kisaran 0%-5%. Sedangkan
kemiringan 2%-5% terutama terlihat pada lahan yang telah di manfaatkan untuk
perkolaman dan fasilitas budidaya yang lain. Sumber air berasal dari sungai Panjalu,
Sungai Cipelang dan sungai Cisarua yang keduanya berasal dari kaki gunung Gede.
BBPBAT Sukabumi Memiliki luas lahan sekitar 25,6 ha yang terdiri dari lahan seluas 3
ha digunakan untuk areal perkantoran , 7 ha sebagai areal perkolaman dan 15,6 Ha di
gunakan sebagai sawah dan kebun.
B. Sejarah BBPBAT
Balai Besar Pengembangan Budi daya Air Tawar Sukabumi di bangun pada tahun
1920 dengan nama Cultur school / Landbouw school ( Dibawah pemerintahan Belanda )
yang berakhir sampai pada tahun 1942. Setelah adanya pergantian kekuasaan
pemerintahan di bawah pemerintah Jepang, maka pada tahun 1943-1945 di rubah menjadi
Noogakko. Setelah masa kemerdekaan, nama tersebut diganti menjadi Sekolah Pertanian
Menengah.
Pada tahun 1954-1967 namanya di ubah menjadi Pusat Pelatihan Perikanan dan
menjadi “ Training Center Perikanan “ pada tahun 1968-1975. Pada tahun 1976-1978
namanya kembali di ubah menjadi Pangkalan Pengembangan Pola Keterampilan
Budidaya Air Tawar. Tahun 1978-2006 menjadi Balai Budidaya Air Tawar (BBAT)
Sukabumi. Dan pada tahun 2006 sampai sekarang menjadi Balai Besar Pengembangan
Budidaya Air Tawar ( BBPBAT ).
Berdasarkan SK. Mentri Kelautan dan Perikanan nomor Per. 06/Men/ 2006
tanggal 12 Januari bahwa BBPBAT Sukabumi merupakan Unit Pelaksanaan Teknis
Departemen Kelautan dan Perikanan di bidang budidaya air tawar yang berada di bawah
dan bertanggung jawab kepada direktur Jenderal Perikanan Budidaya. Tugas pokok
BBPBAT Sukabumi adalah melaksanakan penerapan teknik budidaya air tawar,
pengelolaan kesehatan ikan serta pelestarian sumberdaya ikan dan lingkungan..

C. Struktur Organisasi
Struktur Organisasi BBPBAT berdasarkan SK menteri Kelautan dan Perikanan
nomor Per. 06/Men/2006 Tanggal 12 Januari 2006, terdiri dari kepala balai, bagian tata
usaha, bidang standarisasi dan informasi, bidang pelayanan teknik serta kelompok jabatan
fungsional. Perekayasa, Litkayasa,Pengawas benih, Pengawas Perikanan, Pengendali
hama penyakit, analis kepegawaian, Pranata humas dan pustakawan. Stuktur organisasi
BBPBAT Sukabumi tertera pada gambar I.
KEPALA
BALAI BESAR
PENGEMBANGAN
BUDI DAYA AIR TAWAR

Bagian tata usaha

Sub bagian Sub bagian


keuangan Umum

Bidang Standarisasi dan


Bidang Pelayanan Teknik
informasi

Seksi Seksi Seksi Seksi Sarana


Standarisasi informasi Sarana Lapangan laboratorium

Kelompok Jabatan Fungsional


( Perekayasa / Litkayasa / Pengawas / PHPI / Analis
Kepeg./ Pranata humas / Pustakawan )

Gambar. 1 Struktur Organisasi BBPBAT sukabumi Berdasarkan SK mentri


Kelautan dan Perikanan Nomor Per.06/Men/2006 Tanggal 12 Januari 2006.

D. Sumberdaya Manusia
BBPBAT Sukabumi Memiliki 122 Personil yang mencakup tenaga teknis.
Berdasarkan propesi dan Pendidikannya, sumberdaya manusia di BBPBAT sukabumi Di
kelompokan seperti yang tertera dalam tabel 2
Table 2. Keragaman Sumberdaya manusia di BBPBAT Sukabumi

Pendidikan
S2. S1/D4 D3 SMA SMP SD
No Profesi Jumlah
1 STRUKTURAL
Kepala Balai 1 1
Pelayanan teknik 1 6 1 2 4 14
Sub Bagian tata usaha 1 1 2 24 4 5 37
Standarisasi dan 2 1 8 11
informasi
2 FUNGSIONAL
Perekayasa/litkayasa 4 11 2 23 40
Pengawas Benih 1 5 6
Pengawas Budidaya 3 3
PHPI 2 2
Analisis Kepegawaian 1 1
Pustakawan 1 1
Honorer 1 3 2 6
Jumlah 6 23 6 72 4 11 122

E. Sarana dan Prasarana


Sarana dan Prasarana di gunakan untuk mendukung keseluruhan kegiatan balai
yang di gunakan untuk menjalankan kegitan Pembenihan, pembesaran dan perekayasaan
ikan serta pelayanan kepada masyarakat dan administrasi seperti yang tertera dalam tabel
4 berikut ini.
Table 3. Sarana dan prasarana Utama Dan penunjang yang ada di BBPBAT
Sukabumi
No Sarana Luas ( M2 ) Jumlah Buah
A PANTI BENIH DAN PERKILAMAN
1 Panti benih nila dan betutu 513 1
2 Panti benih Udang Galah 337 1
3 Panti Benih Patin,Ikan Lele,gurame dan 414 1
Baung
4 Panti Benih Kodok 98 1
5 Panti Benih Mas,Koong,Jelawat dan Mola 106 1
6 Panti Benih Ikan Hias 375 1
7 Kolam Air Deras,Cisaat-Sukabumi 58 28
8 Keramba Jaring Apung,Cirata-Cianjur 182 32
9 Areal Perkolaman 100.000 132
B LABORATORIUM
1 Lab. Kesehatan Ikan 180 1
2 Lab. Kualitas Air 200 1
3 Lab. Pakan 150 1
4 Karantina 375 1
C FASILITAS PENUNJANG
1 Perkantoran 2,467 1
2 Perpustakaan 200 1
3 Aula Pertanian 224 2
4 Wisma Tamu 14
5 Rumah Jaga 43
6 Koprasi Mina karya 1
7 Fasilitas Olahraga 1
8 Masjid 1
9 Generator ( 80 kva ) 1
10 Generator ( 12 KVA ) 2
11 Kendaraan roda Empat 6
12 Kendaraan roda dua 13

F. Metode PKL
Metode magang yang digunakan adalah dengan berpartisipasi secara langsung
dalam kegiatan-kegiatan yang dilakukan di Balai Besar Pengembangan Budidaya Air
Tawar (BBPBAT) Sukabumi serta melakukan pengamatan langsung terhadap aktivitas-
aktivitas di Balai.
G. Metode Pengumpulan Data
Metode pengumpulan data dalam PKL ini yaitu dengan pengumpulan data primer
dan data sekunder.
a. Data Primer
Data primer di peroleh dengan melakukan observasi, yaitu dilakukan dengan cara
Pengamatan melalui keterlibatan langsung dalam kegiatan pembenihan ikan mola (
Hypopthalminchthys molitrix ) yang meliputi teknik pemijahan, pemeliharaan larva,
kualitas air dan teknik pemanenan. Data primer juga di peroleh dengan melakukan
wawancara langsung, yaitu dengan cara melakukan tanya jawab dengan teknisi
maupun pegawai yang ada di balai besar pengembangan budidaya air tawar
( BBPBAT ) Sukabumi (Jawa barat).

b. Data Sekunder
Pengumpulan data sekunder dilakukan dengan cara mencari, mengumpulkan dan
mencatat data-data yang ada di Balai Besar Pengembangan Budidaya Air Tawar
( BBPBAT ) Sukabumi Jawa barat, Serta dari instansi atau sumber-sumber lain yang
terkait.

H. Metode Pengolahan Data


Pengolahan data dilakukan dengan cara data yang di dapatkan dilapangan atau
wawancara dengan teknisi lapangan yang dikaitkan dengan materi atau literatur terkait,
kemudian di sajikan dalam bentuk tabulasi dan deskriptif. Metode deskriptif digunakan
untuk mengolah data dalam bentuk hasil kegiatan, sementara metode tabulasi digunakan
untuk mengolah data yang disajikan dalam bentuk angka atau kuantitas.

BAB IV. METODE PRAKTEK KERJA LAPANGAN

A. Waktu dan Tempat pelaksanaan


Praktek kerja lapangan ini dilaksanakan selama 30 hari, mulai dari tanggal 27
januari sampai dengan 25 februari 2009. kegiatan PKL ini dilaksanakan di Balai Besar
Pengembangan Budidaya Air Tawar (BBPBAT) Sukabumi Jl. Selabintana No.37
Sukabumi-Jawa Barat.

B. Alat dan Bahan


Alat yang di gunakan dalam praktek kerja lapangan ( PKL ) akhir dapat di lhat
pada tabel 4 berikut :
Table 4. Alat yang di Gunakan dalam praktek kerja lapangan ( PKL ).
No Nama Alat Jumlah Kegunaan
1 Jarum Suntik 3 Buah Untuk menyuntik ikan
2 Bulu Ayam Secukupnya Untuk mengaduk Sperma dan telur
3 Skop net 6 Buah Untuk Menangkap larva ikan
4 Kain/ serbet 1 Buah Untuk Membungkus ikan yang di suntik
5 Waskom Besar 2 Buah Wadah inkubasi
6 Piring Mangkok 2 Buah Wadah penampungan Sperma
7 Gelas 1 Buah Untuk Takaran
8 Gelas Ukur 1 Buah Untuk pengambilan sampel
9 Timbangan 1 Buah Untuk menimbang ikan
10 Lamit/serokan 2 Buah Untuk menangkap ikan
11 Baki plastik 3 Buah Tempat pengadukan telur dan sperma
12 Selang 2 Buah Untuk menyipon dan mengisi air di
akuarium
13 Ember 3 Buah Untuk mengambil ikan
16 Plastik packing Secukupnya Untuk packing
17 Cangkul 2 Buah Untuk memperbaiki kolam
18 Aret 2 Buah Untuk membersihkan rumput
19 Akuarium 36 Buah Untuk tempat penetasan telur
20 Ancho 2 Buah Untuk menangkap ikan
21 Happa 1 Buah Untuk menyimpan atau tempat
penampungan sementara
22 Timbangan analitik 1 Buah Untuk mengukur berat larva
24 Penggaris 1 Buah Untuk mengukur panjang larva
25 PH meter 1 Buah Untuk Mengukur PH tanah
26 Termometer 1 Buah Untuk mengukur suhu Air
27 DO meter 1 Buah Untuk mengukur oksigen terlarut dalam
air
28 Spektrofotometer 1 Buah Untuk menghitung absorbance dari
amoniak dan nitrit
Bahan yang di gunakan dalam praktek kerja lapangan ( PKL ) Akhir dapat di lihat
pada table 5 berikut.:
Table 5. Bahan Yang di gunakan dalam praktek kerja lapangan ( PKL )
No Bahan Jumlah Keterangan

1 Hormone perangsang 3,47 Ml Untuk merangsang ikan


(Ovaprim) Untuk di Campurkan dengan sperma
2 NaCI 0,9% 1 Liter Sebagai makanan ikan
3 Pakan Secukupnya Untuk Pemijahan (2 betina dan 2
4 Ikan Mola 4 Ekor jantan)
5 Tissue Secukupnya Untuk Mengeringkan Air pada perut
ikan
6 Pupuk Kandang 500-1000 Untuk memupuk kolam
gram/m2

C. Cara kerja
a. Penyuntikan
Penyuntikan ikan mola (Hypopthalminchthys molitrix) dilakukan dengan cara
sebagai berikut :
1. Induk betina ikan mola yang sudah di berok di timbang terlebih dahulu untuk
mengetahui beratnya, agar dapat menentukan berapa dosis ovaprim yang akan
diperlukan.
2. Setelah induk di timbang kemudian dilakukan penyuntikan
3. penyuntikan dilakukan tepat pada bagian punggung atau di belakang sirip
punggung dengan kemiringan jarum suntik 45O ke arah kepala ikan
4. Setelah 6-7 jam kemudian lalu dilakukan penyuntikan ke dua yang bertujuan
untuk membantu proses ovulasi.
5. induk yang sudah di suntik akan memijah atau di striping setelah 5-6 jam
kemudian.

b. Pemijahan
Pemijahan ikan mola dilakukan secara buatan atau striping dengan cara :
1. Alat dan bahan yang akan di gunakan di persiapkan terlebih dahulu
2. Pengurutan pertama dilakukan pada induk jantan untuk mengambil spermanya,
dan di tampung pada wadah yang berisi cairan NaCI 0,9% sebanyak 10 ml
3. Setelah itu pengurutan ke dua pada induk betina untuk mengeluarkan telurnya,
yang selanjutnya di campur dengan sperma lalu diaduk hingga merata dengan
menggunakan bulu ayam.
4. setelah selesai kemudian di lakukankan pencucian dan mengaktifkan sperma
dengan menggunakan air, agar telur bersih dari darah atau sperma yang tersisa
atau yang tidak berhasil membuahi telur.
5. Setelah selesai pembilasan, telur dimasukan ke dalam wadah berupa Waskom
besar yang berisi air dan di beri aerasi, perendaman atau inkubasi ini dilakukan
selama ± 15 menit dengan di aduk-aduk, yang bertujuan untuk mengembangkan
telur sampai maksimal dan mempunyai ukuran yang seragam.
6. Setelah telur mengembang dengan sempurna atau seragam kemudian telur di
masukan ke dalam wadah penetasan telur.

c. Perhitungan telur
1. Takaran telur yang di gunakan yaitu, gelas ukuran dengan volume 250 mil
2. telur yang di hitung diambil sampelnya sebanyak 50 ml kemudian di hitung
jumlahnya Setelah itu telur-telur di jumlahkan dengan cara jumlah telur yang 50
mil dikalikan dengan jumlah volume takaran gelas kemudian dikalikan dengan
jumlah akuarium.

d. Pengukuran Kualitas air


• Pengukuran Suhu
Pengukuran suhu dengan menggunakan termomether, caranya bagian ujung
termomether di ikat dengan tali kemudian termomether dicelupkan kedalam air
kurang lebih 3-5 menit, setelah itu hasil pengukuran bisa dlihat pada skala
termomether pengukuran suhu dilakukan sebanyak tiga kali, yaitu pagi siang dan
sore hari.

• Pengukuran pH ( Derajat Keasaman)


pH diukur dengan menggunakan pH meter, dengan cara ujung pH meter di
celupkan ke dalam air kolam yang di ukura selama ± 3- 5 menit, Setelah iyu nilai
pH dapat dilihat pada layer pH meter.

• Pengukuran DO ( Oksigen Terlarut )


1. Alat yang akan di gunakan untuk pengukuran DO di siapkan, sebelumnya
alat tersebut di kalibrasi terlebihdahulu ( menetralkan ) Untuk mengetahui
hasil pengukuran secara pasti.
2. Setelah itu di celupkan ke dalam air yang akan di ukur kandungan DO
nya, pencelupan dilakukan pada bagian ujung alat tersebut selama 4-5 menit
3. hasil pengukuran dapat dilihat pada layar DO meter.

• Pengukuran Amonia (NH3)


1. Pengendapan
 Ambil 100 ml sample dalam Erlenmeyer
 Tambah 1 ml ZnSO4 10% dan 1 ml NaOH 6 N
 Kocok, biarkan mengendap
2. Pengukuran
 Ambil 50 ml hasil pengendapan kedalam tabung Nessler
 Tambahkan 1-2 tetes garam Rochelle
 Tambahkan 0,5 ml Nessler B dan 0,5 ml Nessler A
 Kocok, biarkan 10 menit
 Ukur Absorbance dengan panjang gelombang 425 nm
• Pengukuran Alkalinitas
1. Alat
 Erlenmeyer
 Gelas ukur 50 ml
 Botol polietilen tetes 125 ml berisi HCl 0,025 N yang telah
ditetapkan kenormalannya
 Botol polietilen tetes 50 ml berisi larutan indicator BCGMR
 Botol polietilen tetes 50 ml berisi larutan indicator penolftalen
2. Prosedur
 50 ml sample + 2-3 tetes PP kalau berwarna, titrasi dengan buret berisi
dengan HCl sampai hilang (a ml)
 Tambahkan 1-2 tetes BCGMR
 Titrasi lagi dengan HCl sampai berubah warna dari hijau ke pink (b
ml).
3. Perhitungan
 Alkalinitas, mg CaCO3/L = A x N x 50 x 1000
Ml sample
Ket : A = ml larutan asam yang digunakan (a + b)
N = normalitas standar asam
BAB V. HASIL DAN PEMBAHASAN

A. Kegiatan Pembenihan
a. Pemeliharaan induk
Induk Ikan mola di Balai Besar Pengembangan Budi daya Air Tawar ( BBPBAT)
Sukabumi di pelihara pada kolam berpematang beton dengan dasar kolam tanah yang
berukuran 25x20x1,5m2 Dengan kepadatan 2 ekor/m2. Induk jantan dan induk betina di
pelihara secara bersamaan dalam satu kolam.
Pemberian pakan di lakukan dengan menggunakan pakan buatan ( pelet )
sebanyak 3% bobot biomasa perhari dengan frekuensi pemberian pakan 2 kali sehari,
yaitu pagi hari jam 08.00 wib dan sore hari jam 16.00 wib.

b. Seleksi Induk
Seleksi induk ikan mola yang matang gonad dilakukan dalam kolam induk pada
saat kegiatan panen berlangsung. sebelumnya air pada kolam induk di keringkan atau di
surutkan hingga ketinggian 30 cm untuk mempermudah penangkapan, penangkapan
induk ikan mola dilakukan tanpa dengan menggunakan alat tangkap melainkan dengan
tangan biasa.
Induk ikan mola yang di tangkap selanjutnya di seleksi kematangan gonadnya.
Induk jantan dan induk betina yang sudah diseleksi ditampung dalam bak pemijahan,
sedangkan induk yang belum matang gonad dimasukkan kembali ke dalam kolam. Ciri-
ciri induk ikan mola yang matang gonad dan siap untuk di pijahkan dapat dilihat pada
tabel 6 di bawah ini.

Tabel 6 Ciri-ciri induk ikan mola yang matang gonad


No Induk Jantan Induk Betina
11 Perut terasa kasar jika di Perut bagian bawah membesar dan
bandingkan dengan betina diraba terasa lembek, jika di bandingakan
dengan jantan
2. Bila perut di urut kearah lubang Bila perut di urut kea rah lubang kelamin
kelamin maka akan keluar cairan akan keluar telur
yang berwarna putih atau sperma
3. Tepi sirip dada agak memerah Lubang kelamin agak kemerahan dan
dan kasar menonjol

c. Pemberokan
Induk ikan mola yang matang gonad dari hasil seleksi di tampung pada bak
penampungan untuk dilakukan pemberokan induk selama satu hari secara bersamaan
antara jantan dan betina, bak pemberokan terbuat dari beton berukuran 3x1,5 x0,5 m3
Kolam ini tidak hanya untuk pemberokan ikan mola saja melainkan dapat di gunakan
untuk kegiatan pemijahan ikan-ikan lain seperti ikan mas,Grass carp, dll. Pemberokan ini
dilakukan selama satu hari untuk meyakinkan kematangan gonad dari hasil seleksi..

d. Persiapan wadah penetasan


Wadah penetasan telur ikan mola yang akan di gunakan di siapkan terlebih dahulu
sebelum kegiatan pemijahan berlangsung. Wadah penetasan telur yang digunakan berupa
akuarium berukuran 0,6x0,4x0,4 m. wadah penetasan telur tersebut di bersihkan dengan
sabun deterjen dan di bilas dengan air hingga bersih kemudian di keringkan selama satu
hari. Wadah penetasan telur kemudian di isi air yang bersih dan diberi aerasi untuk
menambah atau mensuplai oksigen terlarut kedalam air.

e. Penimbangan dan penyuntikan


Setelah selesai pemberokan, induk yang matang gonad selanjutnya di timbang
dapat menentukan berapa jumlah hormone perangsang dengan merk dagang ovaprim
yang akan di gunakan atau di suntikan. Induk ikan mola yang di timbang adalah induk
betina. Peralatan penimbang berupa timbangan gantung berkapasitas 25 kg dan plastik
yang di gunakan sebagai wadah ikan untuk penimbangan. Berat induk betina I adalah 0,7
kg dan betina II adalah 3,2 kg.
Setelah selesai penimbangan maka dilakukan penyuntikan dengan menggunakan
hormone ovaprim dengan dosis 0,6m/kg Induk betina. Dosis tersebut di gunakan untuk 2
kali penyuntikan, penyuntikan pertama dengan dosis 1/3 dari total volume ovaprim dan
penyuntikan ke dua dengan dosis 2/3 dari total volume ovaprim. Penyuntikan induk
jantan juga di lakukan dengan dosisi setengah dari dosis induk betina. Adapun berat
induk dan dosis ovaprim yang di gunakan dapat dilihat pada tabel 7 berikut ini
Tabel 7 Data berat induk betina dan penyuntikan ikan mola dengan menggunakan
hormone ovaprim di BBPBAT Sukabumi.
Bobot Induk Total Penyuntika Interval Waktu Jumlah telur
volume penyuntik Ovulasi
(kg) n yang di
ovariu an ( Jam )
I II
m ( Jam ) hasilkan
( cc)
3,2 2 0,7 1,3 6 11.30 197.790
0,7 0,42 0,14 0,28 6 11.30 76.340

Penyuntikan induk ikan mola dilakukan secara intramusculer di bagian kiri atau
kanan pada belakang sirip punggung dengan posisi jarum suntik membentuk sudut 30O
kearah kepala dan sejajar dengan panjang tubuh. Waktu ovulasi akan terjadi sekitar 6-7
jam setelah penyuntikan kedua dan di tandai dengan perkembangan lubang genital yang
memerah dan membengkak, serta perut yang semakin membesar dan lembek dan akan
keluar telur bila dilakukan pengurutan pada bagian perut kearah lubang genitalnya

f. Pemijahan dan pembuahan


Pemijahan induk ikan mola dilakukan secara buatan ( striping /pengurutan telur
dan sperma ). Setelah ada tanda-tanda atau waktunya untuk ovulasi, sebelumnya
dilakukan pengurutan pada induk jantan terlebih dahulu untuk pengambilan spermanya.
Sperma induk jantan yang diambil di campurkan dengan larutan sodium Klorida
( NaCI 0,9% ) sebanyak 200 ml. selanjutnya dilakukan pengurutan pada induk betina
dengan cara induk di tangkap secara hati-hati, kemudian induk di lap dengan tisue pada
bagian perut dan sekitar lubang genitalnya hingga kering. Selanjutnya perut induk ikan
di urut perlahan-lahan kearah genitalnya dan telur yang di keluarkan di tampung dalam
baskom kecil atau baki kecil.
Di usahakan pada saat pengurutan sperma pada induk jantan dan telur pada induk
betina tidak boleh terkena air sebelum melakukan pembuahan. Karena apabila telur yang
belum di buahi terkena air maka telur tersebut akan segera mengeras dan lubang mikrofil
akan tertutup dan sperma tidak bisa masuk sehingga telur tidak akan terbuahi. Demikian
pula sperma tidak dapat hidup lama di dalam air, larutan NaCI selain untuk
mengencerkan juga berfungsi untuk memperpanjang umur sperma agar tidak cepat mati.
Pembuahan telur ikan mola dilakukan di luar ovum dengan cara mencampurkan
sperma kedalam telur, kemudian di aduk secara perlahan-lahan dengan menggunakan
bulu ayam hingga merata selama kurang lebih 5 menit.
Setelah selesai pembuahan telur kemudian di cuci dengan cara memasukan air
bersih secukupnya dan di aduk-aduk dengan bulu ayam, kemudian di tiriskan atau di
diamkan dan di buang airnya. Kegiatan ini dilakukan berulangkali sampai telur benar-
benar bersih, hal ini bertujuan untuk membuang sperma yang tidak berhasil membuahi
karena jika tidak di buang maka akan mencemari media penetas. Setelah selesai
pembilasan, telur kemudian di masukan ke dalam baskom besar yang sudah di beri airasi
untuk proses pengembangan telur agar telur dapat mengembang dengan sempurna, proses
ini dilakukan selama15 sampai 20 menit.
Perhitungan pengambilan telur dilakukan dengan menggunakan gelas sample (@
250 ml), dengan rincian tiap 50 ml sample telur yang didapat adalah 1.735 butir. Total
gelas yang diambil adaalh 30 gelas dengan rincian, 8 gelas sample untuk induk I, dan 22
gelas untuk induk II. Tiap gelas menghasilkan 8.675 butir, sehingga jumlah telur masing-
masing induk adalah sebesar 76.340 butir, 197.790 butir, dan jumlah semua telur yang
dihasilkan adalah 274.130 butir telur.

g. Penetasan dan perawatan larva


Apabila pembilasan atau pencucian telur telah selesai telur kemudian di tebar ke
wadah penetasan telur yang telah di siapkan yaitu akuarium. Wadah penetasan yang di
gunakan sebanyak 30 buah untuk akuarium. Dengan kepadatan telur pada setiap
akuarium sebanyak 8.675 butir.
Telur ikan mola yang terbuahi oleh sperma akan berubah warna menjadi bening,
bulat dan tampak jelas adanya inti sel telur yang berwarna ke coklatan. Sedangkan telur
yang tidak terbuahi berwarna putih susu atau putih pucat atau telur sudah mati. Telur
yang terbuahi akan berkembang sedikit demi sedikit hingga menetas menjadi larva.
Telur ikan mola menetas setelah 36 jam dan menjadi larva, larva tersebut dapat di
pelihara di akuarium. Larva ikan mola di pelihara selam 6 hari tanpa di beri pakan
tambahan, karena larva tersebut masih memiliki cadangan makanan atau yoiksac hal
penting yang perlu di pelihara selama penetasan telur dan pemeliharaan larva adalah suhu
air tetap terjaga, aerasi, penyiponan dan pergantian air.
Untuk mengetahui derajat penetasan telur dilakukan dengan perhitungan Hatching
rate ( HR ), dengan menggunakan rumus :

HR =
∑larvayangh idup x100 %
∑teluryangd ibuahi

table 8. Derajat Penetasan telur ikan mola (hypophthalmicthys molitrix)


No Induk Jumlah total Telur Jumlah telur yang HR %
menetas
1 Induk 1 76.340 39.360 51,56
2 Induk 2 197.790 112.728 56,99

Berdasarkan tabel diatas maka dapat disimpulkan bahwa nilai derajat penetasan
telur relative rendah. Selanjutnya larva tersebut di tebar pada kolam pendederan I untuk
pemeliharaan lebih lanjut.

h. Tingkat kelangsungan hidup ( SR )


Tingkat kelangsungan hidup adalah kemampuan untuk menyelesaikan daur
hidupnya secara keseluruhan dari pengaruh factor luar dan factor dalam dari
lingkungannya. Untuk dapat menghitung tingkat kelangsungan hidup ( SR ) dapat
menggunakan rumus sebagai berikut :
Nt
SR = x100 %
No
Keterangan :
SR = tingkat kelangsungan hidup (%)
Nt = jumlah total ikan yang hidup pada akhir pemeliharaan (ekor)
No = jumlah ikan pada awal pemeliharaan (ekor)

Untuk lebih jelasnya tentang tingkat kelangsungan hidup dapat dilihat pada tabel berikut :
Table 9. Derajat kelangsungan hidup ikan mola (hypophthalmicthys molitrix)
No Induk Jumlah total Jumlah total telur yang SR %
Larva hidup menetas
1 Induk 1 36.040 39.360 91,56
2 Induk 2 99.330 112.728 88,11

Dengan melihat tabel data pendederan ikan mola diatas, maka jumlah
kelangsungan hidup atau SR tinggi. Dan hasil yang di peroleh cukup baik dan
memuaskan.

B. Persiapan kolam pendederan


Selama masa pemijahan, penetasan telur dan pemeliharaan larva berlangsung.
Selama itu pula di persiapkan kolam pendederan I, maka kolam tersebut sudah siap di
pakai. Untuk persiapan kolam pendederan I, maka perlu dilakukan kegiatan-kegiatan
yang meliputi pengeringan dasar kolam, perbaikan pematang dan pintu air,
pemupukan,dan pengisian air.

a. Pengeringan dasar kolam


Kolam yang di gunakan untuk pendederan I adalah kolam yang sudah di
panenikan nya , kemudian kolam tersebut dipersiapkan Untuk pendederan I pada ikan
mola. Kolam tersebut yang sudah kering di biarkan selama 3 hari dan dasar kolam retak-
retak.

b. Perbaikan pematang dan pintu air


Perbaikan dan pintu air sangatlah penting, agar pada saat penebaran benih tidak
lolos keluar dari kolam atau hewan-hewan liar dan ikan-ikan liar yang masuk kedalam
kolam predator dan competitor perbaikan pematang yang bocor dengan cara pematang di
gali dengan menggunakan linggis atau cangkul untuk mengetahui kebocoran yang pasti,
setelah itu lubang atau kebocoran tersebut di sumbat dengan tanah dan di siram lagih
dengan air. Agar mengetahui bahwa pematang tersebut masih bocor atau tidak kemudian
di timbun lagi dengan tanah hingga padat
Pintu pemasukan air dan pengeluaran air sangantlah penting pada kolam
pemeliharaan ikan agar untuk menjaga sirkulasi air kolam agar kualitas air dapat selalu
terjaga. Untuk itu pintu air perlu di perbaiki jika kedapatan kerusakan atau pipa
kemasukan yang tersumbat, agar pengaliran air tidak terhambat
Pada pintu pemasukan air dilengkapi dengan Happa hijau yang di bungkus pada pipa
pemasukan air, sedangkan pada pintu pengeluaran di pasang happa hitam yang sudah di
lapisi atau diapait dengan kayu dengan berbentuk empat persegi panjang dan pipa
pengeluaran air juga dilengkapi dengan penyutiknya agar hewan liar tidak dapat masuk
kedalam kolam.

c. Pemupukan dan pemasukan air


Setelah kolam kelihatan retak-retak maka dilanjutkan dengan pemupukan.
Pemupukan dilakukan untuk menumbuhkan plankton bagi benih ikan mola yang akan di
pelihara. Pemupukan ini dengan menggunakan pupuk organic (kotoran unggas) sebanyak
enam karung dengan dosis 600 gram/m2 pemupukan kolam ini tanpa di kombinasikan
dengan penyampuran, kondisi tanah pada kolam atau tanah sangat netral, yaitu :
Sebelum dilakukan pemupukan, terlebih dahulu di masukan air setinggi 40 Cm
lalu dilakukan pemupukan dengan cara pupuk yang masih berada dalam karung di
masukan ke dalam kolam atau pada sudut-sudut kolam lalu di bocor-bocorkan. Hal ini di
maksudkan karena pupuk kandang atau kotoran unggas tersebut sangat panas, maka
pemupukan di sertai dengan pengisian air. Setelah itu air di naikan setinggi 100cm dan di
biarkan selama 3 hari maka pupuk tersebut akan bereaksi dan menumbuhkan pakan alami
berupa plankton untuk larva ikan mola.
C. Penebaran dan pemeliharaan.
Penebaran benih ikan mola dilakukan pada saat pakan alami sudah tersedia dalam
kolam dan larva juga sudah siap di tebar. Penebaran benih ikan mola dilakukan pada pagi
hari jam 07.30, karena suhu pada saat itu masih dingin sehingga benih tidak mudah
stress. Sebelum penebaran dilakukan Aklimatisasi terlebih dahulu. Pendederan I yang
diamati adalah pendederan benih yang sudah ada pada kolam C21. Penebaran awal
pendederan ini adalah tanggal 5 Februari.
Selama masa pemeliharaan benih ikan mola maka dilakukan kegiatan seperti
pencegahan hama, pengontrolan ke bocoran, pematang dan pengontrolan saringan pada
pintu pemasukan dan pengeluaran air.
a. Pendederan I
Setelah larva berumur 6 hari, larva ditebar di kolam pendederan I. Selama
kegiatan pendederan I untuk ikan mola tanpa diberi pakan tambahan berupa pelet,
karena di dalam kolam masih ada pakan alami dan pada satu minggu kemudian
dilakukan pemupukan susulan lagi. Hal ini dikarenakan bahwa ikan mola adalah
bersifat pemakan plankton (plankton feeder) pemupukan susulan dengan pupuk
organic sebanyak 4 karung dengan berat masing-masing 50 kg. Jumlah benih yang di
tebar untuk pendederan 1 sebanyak 140.000 ekor pada kolam C21. Lama
pemeliharaan benih ikan mola pada pendederan I selama 11 hari. Dan selama
pemeliharaan di usahakan sirkulasi air selalu terjaga. Panjang rata-rata benih mola
pada PI adalah 1,83 cm dan berat rata-ratanya adalah 0,07 gr.

b. Pendederan II
Pendederan II adalah rangkaian kegiatan pemeliharaan benih ikan mola hasil dari
pendederan I yang telah dipelihara selama 11 hari di kolam pendederan dengan hasil
ukuran panjang rata-rata adalah 2,85 cm dan berat rata-ratanya adalah 0,28 gr.
Penebaran benih pada pendederan II dilakukan pada pagi hari dengan kepadatan
benih di kolam C4 sebanyak 21.000 ekor dan C22 sebanyak 65.000 ekor. Derajat
kelangsungan hidup benih mola dari PI ke PII adalah :
Nt
SR = x100 %
No
86 .000
SR = x100 %
140 .000
SR = 61,42 %

D. Kualitas air
Selama masa pemeliharaan benih ikan mola, pengelolaan kualitas air selau
terkontrol dengan baik agar iakan tidak mengallami stres atau kematian akibat kurangnya
pengelolaan kualitas air. Pengelolaan kualitas air pada kolam pendederan ikan mola
dilakukan dengan carqa memasukan air melalui pintu inlet dan pengeluaran air melalui
pintu outlet, hal ini dimaksudkan agar terjadi sirkulasi air dalam kolam dan suplai
oksigen kedalam kolam tercukupi.
Hasil pengukuran kualitas air, derajat kesamaan ( pH ), alkalinitas, ammonia,
suhu dan oksigen terlarut ( DO) pada kolam pendederan I (kolam C21) di BBPBAT
Sukabumi, dapat dilihat pada table 10.
Tabel 10. data pengukuran kualitas air
No. Parameter Pagi Siang
inlet outlet inlet outlet
1 DO 3,30 ppm 3,03 ppm 6,04 ppm 6,27 ppm
2 pH 6,81 6,74 7,55 7,41
3 NH3 0,46 ppm 0,47 ppm 0,27 ppm 0,25 ppm
4 Alkalinitas 58,48 ppm 57,62 ppm 60,20 ppm 61,92 ppm
5 Suhu 23,1º C 23,2º C 24,7º C 24,9º C

Berdasarkan tata pada tabel di atas maka nilai pH normal tetapi DO rendah untuk
pertumbuhan ikan mola, suhu juga normal, alkalinitas tinggi, dan NH3 normal.

E. Pengendalian hama dan penyakit


Selama masa pemeliharaan benih ikan mola yang dilkukan di Balai Besar
Pengembangan Budidaya Air Tawar sukabumi, Tidak terdapat adanya penyakit yang
menyerang benih ikan mola. Pencegahan terhadap hama dan penyakit aalah dengan
menjaga agar kondisi air tetap optimal dan berada pada batas yang wajar bagi
pemeliharaan benih ikan mola. Melakukan pengontrolan setiap saat pada lokasi
pemeliharaan untuk mencegah hama yang masuk dalam lokasi pemeliharaan

F. Pemanenan
Pemanenan dilakukan setelah benih ikan mencapai ukuran tertentu, sesuai dengan
yang di harapkan atau sesuai dengan permintaan pembeli. Pada praktek pembenihan ikan
mola, pemanenan benih ikan mola pendederan I dilakukan setelah berumur 11 hari (sejak
tanggal 5 februari-16 februari). Benih ikan mola yang di panen ini sudah mencapai 1-3
cm. sebelum pemanenan terlebih dahulu menyiapkan alat-alat yang di gunakan seperti
ember,skopnet, sabitan, atau serokan,ancho happa,untuk penampungan sementara, dan
pipa saringan yang di pasang pada pipa pengeluaran air.
Pemanenan dilakukan pada pagi hari jam 08.00 sampai jam 10.00 WIB.
Sebelumnya air sudah di surutkan pada pagi hari. Pemanenan dilkukan dengan cara air di
surutkan secara perlahan –lahan supaya ikan tidak stress akibat tekanan air yang berubah
secara mendadak atau drastis, setelah air surut ikan akan berkumpul pada kamalir( coren )
yang terbuat dari semen.
Setelah ikan berkumpul di coren atau pada kubakan kolam atau kolam kecil pada
pintu pengeluaran, kemudian ikan di tangkap dengan menggunakan anco dan skopnet dan
di isi dalam ember lalu di tampung pada happa atau sudah di siapkan untuk penampungan
sementara. Setelah selesai pemanenan, benih ikan yang di tampung di happa di pindahkan
ke bak penampungan. Hasil dari pemanenan pada kolam C21 adalah sebanyak 86.000
ekor (HR = 61,42%).

BAB VI. KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan
Berdasarkan hasil praktek kerja apangan ( PKL ) akhir di Balai Besar
Pengembangan Budi daya Air Tawar ( BBPBAT ) Sukabumi Tentang Teknik
pembenihan ikan mola dapat di simpulkan sebagai berikut:
1. Pemijahan ikan mola dapat dilakukan secara buatan dengan menggunakan
hormone ovaprim.
2. Pemijahan ikan mola dilakukan secra buatan Cukup baik karena bisa dapat
mengetahui berupa target produksi yang harus di hasilkan
3. Penyuntikan induk betina pada ikan mola dilakukan sebanyak 2 kali dengan
interval waktu 6 jam. Dosis ovaprim yang digunakan sebesar 0,6 ml/kg, pada
penyuntikan pertama digunakan ⅓ dari total dosis dan penyuntikan yang kedua
dengan volume ⅔ dari total dosis.
4. Larva menetas setelah masa inkubasi 36 jam dari pembuahan. Larva yang
menetas dipelihara dalam akuarium.
5. Ikan mola merupakan salah satu ikan pemakan plankton,maka sangat baik di
budidayakan sebagain pengendali kesuburan perairan.

B. Saran
Pemijahan ikan mola masih terbatas dilakukan pada musim penghujan, sehingga
produksi larvanya masih terbatas pada musim tersebut. Agar Pembenihan ikan mola
dilakukan dengan terus menerus dan dapat memenuhi permintaan pembudidaya. serta
mendapatkan hasil yang optimal, maka sebaiknya penanganan terhadap induk, calon
induk, pakan dan kualitas air lebih di tingkatkan. Factor penanganan induk dalam kolam
menjadi demikian penting khususnya pemberian pakan alami, seperti plankton.

DAFTAR PUSTAKA

Agritekno, S.2002. Teknik Kawin Suntik Ikan Ekonomis. Penebar Swadaya. Jakarta.
Balai Budidaya Air Tawar Sukabumi. 2002. Pembenihan Ikan Mola (Hypopthalmichthys
molitrix). Balai Budidaya Air Tawar Sukabumi
Balai Budidaya Air Tawar Sukabumi. 2004. Nutrisi Benih dan Pembesaran. Balai
Budidaya Air Tawar Sukabumi
Djatmika, D. H. 1986. Usaha Perikanan Air Deras. CV. Simplek. Jakarta
Effendi, M. I. 1978. Biologi Ikan I Study Natural History. Fakultas Perikanan IPB.
Effendi, M. I. 1979. Metodologi Biologi Perikanan. Cetakan Pertama Yayasan Dewi Sri.
Bogor
Effendi, R. 2004. Pengantar Aquaqultur. Penebar Swadaya. Jakarta
Hardiyanto, D. Hidayat, M. W. Rusmana, T. Juanda. 2004. Produksi Benih Dan CAlon
Induk Ikan Baung, Mola Dan Koan. Dalam Proyek Pengembangan Rekayasa
Teknologi BBAT Sukabumi. Hasil Penelitian Tidak Dipublikasikan.
Hardjamulia, A. dan A. suherman, 1980. Teknik Hypofisa Beberapa Jenis Ikan Air
Tawar. Dalam Prosiding Lokakarya Teknik Tepat Guna Pengembangan Budidaya
Ikan Air Tawar. Jakarta.
Khairuman. Bambang, G dan Dodi, S. 2002. Budidaya Ikan Mas Secara Intensif.
Agromedia Pustaka. Jakarta
Santoso, B. 1993. Petunjuk Praktis Budidaya Ikan Mas. Kanisius. Yogyakarta
Sucipto. A. 2004. Produksi Calon Induk Ikan Mas. Hasil Penelitian di BBAT Sukabumi
TIdak Dipublikasikan.
Sutisna, D. H. dan Sutarmanto, R. 1995. Pembenihan Ikan Air Tawar. Kanisius.
Yogyakarta

LAMPIRAN-LAMPIRAN

LAMPIRAN 1.
Perhitungan Derajat Penetasan Telur/Hatching Rate (HR) :
HR =
∑larvayangh idup x100 %
∑teluryangd ibuahi

39 .360
Induk I. HR = x100 %
76 .340

HR = 51,56 %

112 .728
Induk II. HR = x100 %
197 .790

HR = 56,99 %

Perhitungan Derajat Kelangsungan Hidup Larva/Survival Rate (SR) :


Nt
SR = x100 %
No

36 .040
Induk I. SR = x100 %
39 .360

SR = 91,56 %

99 .330
Induk II. SR = x100 %
112 .728

SR = 88,11 %

LAMPIRAN 2. FOTO KEGIATAN SELAMA PKL


LAMPIRAN 3. FOTO ALAT-ALAT