Anda di halaman 1dari 63

Halaman Prancis

PANDUAN PENYUSUNAN
PROPOSAL KEGIATAN PENERAPAN
ILMU PENGETAHUAN DAN TEKNOLOGI DI DAERAH
(IPTEKDA) LIPI

(Program Bottom-Up 2009)


ii
PANDUAN PENYUSUNAN
PROPOSAL KEGIATAN PENERAPAN
ILMU PENGETAHUAN DAN TEKNOLOGI DI DAERAH
(IPTEKDA) LIPI

(Program 2009)

LEMBAGA ILMU PENGETAHUAN INDONESIA

iii
© 2008 Indonesian Institute of Sciences (LIPI)
Sekretariat Iptekda-LIPI

Katalog dalam Terbitan

Panduan Penyusunan Proposal Kegiatan Penerapan Ilmu Pengetahuan dan


Teknologi di Daerah (Iptekda) LIPI (Program Bottom Up 2009)/Tim
Pelaksana Iptekda-LIPI. – Jakarta : LIPI Press, 2008.
vii + 56 hlm.; 14,8 x 21 cm

Layouter : Siti Kania Kushadiani


Cover Design : Junaedi Mulawardana

Diterbitkan oleh:
LIPI Press, anggota Ikapi
Jl. Gondangdia Lama 39, Menteng, Jakarta 10350
Telp. (021) 314 0228, 314 6942. Fax. (021) 314 4591
E-mail: bmrlipi@centrin.net.id
lipipress@centrin.net.id
press@lipi.go.id

iv
KATA PENGANTAR

Sebagai bentuk tanggung jawab LIPI kepada masyarakat


diwujudkan melalui penyediaan akses dan pengambangan
pemanfaatan iptek utamanya pada usaha mikro kecil dan
menengah (UMKM) di seluruh wilayah Indonesia. Program ini
disebut program IPTEKDA-LIPI yang dimulai sejak tahun 1998
yang masih berlanjut sampai sekarang, meliputi hampir di
semua provinsi di Indonesia, bahkan sejak tahun 2000 kerjasama
pelaksanaan program ini telah melibatkan para peneliti dari
berbagai perguruan tinggi di daerah.
Program IPTEKDA-LIPI dirancang secara dinamis untuk
membudayajan dan mengembangkan UMKM dengan azas
mendidik (bukan charity), berorientasi alih teknologi tepat guna,
ekonomis, dan berkelanjutan sesuai dengan kearifan (potensi)
lokal di masing-masing daerah, Berhubung program ini bersifat
dinamis, maka diperlukan panduan baku yang dinamis pula.
Khususnya untuk buku panduan penyusunan proposal yang
setiap tahunnya disempurnakan sesuai dengan perkembangan
berbagai variabel yang mempengaruhi keberhasilan pelaksanaan
program.
Kami harapkan keberadaan buku panduan penyusunan
proposal program IPTEKDA-LIPI yang ke XII tahun 2009 ini
akan menjadi acuan yang lebih baik dari sebelumnya. Besar
harapan kami dengan buku panduan ini akan membawa
keberhasilan yang lebih optimal bagi pelaksanaan program
IPTEKDA-LIPI ke XII nantinya.

Jakarta, Agustus 2008


Sekretaris Utama LIPI
selaku ketua tim pelaksana
Program IPTEKDA-LIPI

Prof. Dr. Rochadi Abdulhadi

v
vi
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ………………………………… v


DAFTAR ISI …………………………………………… vii
BAB I PENDAHULUAN ………………………………. 1
1.1 LATAR BELAKANG ...................................... 1
1.2 TUJUAN ........................................................ 3
1.3 SASARAN ...................................................... 4
1.4 KRITERIA KEGIATAN ................................. 4
1.5 KELUARAN .................................................. 5
1.6 UKURAN KEBERHASILAN ........................... 5
BAB II KEBIJAKAN …………………………………... 7
2.1 KEBIJAKAN UMUM ..................................... 7
2.2 KEBIJAKAN TEKNIS ……………………… 8
BAB III PROPOSAL KEGIATAN ............................... 9
3.1 BAGIAN AWAL ............................................. 9
3.2 BAGIAN ISI .................................................. 9
BAB IV SELEKSI ............................................................ 15
4.1 KRITERIA DAN BOBOT PENILAIAN
(MENGIKUTI INDIKATOR KEBERHASILAN) 15
4.2 PELAKSANA SELEKSI …………………….. 15
4.3 JADWAL KEGIATAN SELEKSI ……………. 16
4.4 PROSES SELEKSI ......................................... 16
4.5 ALUR SELEKSI ............................................ 17
4.6 HASIL SELEKSI ........................................... 17
BAB V PENUTUP ……………………………………... 19
LAMPIRAN-LAMPIRAN .............................................. 21

vii
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG

Saat krisis ekonomi melanda Indonesia 1998 Usaha Mikro


Kecil dan Menengah (UMKM) telah dapat menjadi tumpuan
dalam menampung tenaga kerja yang tergeser karena banyak
pemutusan hubungan kerja dari perusahaan yang tutup usaha.
Meskipun demikian UMKM tidak terlepas dari permasalahan
yang menahun yaitu daya saing yang masih sangat rendah,
pemodalan yang sangat terbatas, teknologi yang tertinggal, akses
informasi dan komunikasi sangat kurang, kreatifitas dan inovasi
untuk bersaing pada tataran lebih tinggi masih sangat lemah.
Banyak permasalahan yang harus dibenahi. Kebijakan
pemerintah maupun program dari lembaga pemerintah maupun
litbang pun harus benar-benar menyentuh akar permasalahan
yang dihadapi sektor ini. Jangan sampai kebijakan yang dibuat
justru membuat ketergantungan sektor ini pada bantuan
pemerintah Untuk itu, setiap kebijakan pemberdayaan UMKM
hendaknya memperhatikan akar permasalahan UMKM.
Sementara ini kelompok usaha mikro, kecil dan menengah
(UMKM) merupakan kelompok terbesar (99,8 %) dari total
usaha di Indonesia yang berjumlah sekitar 46 juta unit.
Kelompok UMK ini ternyata menyerap tenaga kerja yang jauh
lebih besar dari jumlah tenaga kerja yang diserap kelompok
usaha besar, dan memainkan peran yang tidak kecil dalam
perekonomian nasional. Oleh karena itu layak perhatian
ditujukan untuk mendukung perkembangan sektor UMKM ini.
Memahami hal tersebut LIPI sebagai institusi keilmuan dan
teknologi merasa terpanggil untuk memberikan kontribusi dalam
memberdayakan dan memajukan daya saing UMKM melalui
Kegiatan Penerapan dan Pemanfaatan Iptek di Daerah (Iptekda).
LIPI dalam melaksanakan Program Iptekda sebagai realisasi dari

1
salah satu tanggung jawabnya yaitu tanggung jawab kepada
masyarakat. Selain itu LIPI sebagai Institusi Nasional
memberikan layanan yang berskala luas bukan hanya sekedar
untuk kepentingan internal LIPI.
Kegiatan dalam program Iptekda dikemas dalam sebuah
skema yang inovatif, bertujuan untuk memberdayakan UMKM
melalui introduksi ilmu dan teknologi serta penyediaan dana
awal yang bersifat berkelanjutan. Pengertian berkelanjutan
dimaksudkan agar usaha tersebut dapat memiliki efek ganda
(multiplier effect) dengan memanfaatkan fasilitas yang
diberikan melalui kegiatan Iptekda. Fasilitasi tersebut
diharapkan dapat dikembangkan pada sejumlah UMKM.
Sementara itu pertimbangan lain dalam skema kegiatan Iptekda
LIPI ini, mempertimbangkan pula potensi sumber daya lokal
yang memberikan kemudahan akses terhadap bahan baku. Akan
tetapi lebih dari itu memungkinkan secara optimal dapat
memanfaatkan sumber daya manusia dan teknologi lokal yang
dikembangkan oleh Perguruan Tinggi (PT) di daerah.
Melalui program yang strategik antara LIPI, Lembaga
Litbang di daerah dan PT, sangat dimungkinkan untuk
menyediakan dukungan Iptek secara maksimal kepada UMKM
binaan sehingga proses inovasi dapat dipercepat dan dengan
biaya produksi serta operasional yang lebih efisien mengingat
sifatnya yang terdesentralisasi. Sejauh ini kegiatan Iptekda LIPI
telah mampu memberdayakan lebih dari 60% UMKM
binaannya menjadi usaha produktif yang menguntungkan dan
sumber penyedia lapangan kerja di daerah. Lebih dari itu,
mengingat kegiatannya yang dilandasi Iptek, program ini telah
pula mampu menjadi salah satu akselerator kegiatan inovatif di
daerah.
Pencapaian dan keberhasilan atas program kegiatan Iptekda
LIPI ini menjadi sangat penting dan relevan bila dikaitkan
sasaran Millenium Development Goals (MDGs). Indonesia dan
semua negara anggota PBB diharapkan untuk mengembangkan
berbagai upaya yang serius agar mampu mengurangi jumlah
penduduk miskin dan kekurangan pangan hingga 50% pada

2
tahun 2015. Mengantisipasi kesepakatan ini, pemerintah
memang telah menempatkan masalah peningkatan keefektifan
program penanggulangan kemiskinan sebagai salah satu
prioritas dalam Rencana Kerja Pemerintah (RKP) tahun 2008.
Dengan demikian berbagai program pemberdayaan UMKM
seperti kegiatan Iptekda LIPI seyogyanya akan terus
dikedepankan, disempurnakan dan ditingkatkan keefektifannya
melalui pengembangan skema dan institusionalisasi program.
Melalui upaya penguatan semacam ini, kegiatan Iptekda LIPI
diharapkan mampu secara berkelanjutan memberdayakan
UMKM binaannya dalam meningkatkan pendapatan dan
menciptakan lapangan kerja yang dapat diandalkan di daerah
sehingga secara efektif dapat berpartisipasi membantu
pemerintah dalam mengurangi tingkat pengangguran dan angka
kemiskinan.
Kegiatan Iptekda LIPI dikemas untuk menjadi salah satu
solusi pengentasan kemiskinan melalui pemberdayaan UMKM.
Pemberdayaan yang mengedepankan kombinasi dukungan iptek,
permodalan, bisnis, dan berkelanjutan diharapkan lebih mampu
membuktikan bahwa buah dari Iptek dapat dipetik dan
bermanfaat nyata bagi masyarakat.
Secara lebih rinci penyusunan proposal untuk dipertimbangkan
memperoleh pembiayaan Iptekda LIPI diuraikan pada bab
berikut.

1.2 TUJUAN
Tujuan penerapan Kegiatan Iptekda LIPI Program bottom
up adalah untuk :
1) Meningkatkan kemampuan UMKM yang ada serta
menumbuhkembangkan UMKM yang produktif (termasuk
bidang jasa), melalui pemanfaatan ilmu pengetahuan dan
teknologi serta membina usaha yang berkelanjutan.
2) Meningkatkan kemampuan sumber daya manusia (SDM), di
daerah dan mendekatkan lembaga penelitian dengan UMKM
serta sebaliknya.

3
3) Menciptakan lapangan kerja di daerah serta memanfaatkan
produk unggulan/spesifik daerah.
4) Menumbuhkan embrio lembaga pemberdayaan (intermediasi)
UMKM di daerah dan mengembangkan pola pemberdayaan
UMKM.
5) Menciptakan akses bagi UMKM dalam perspektif diseminasi
Iptek, pengentasan kemiskinan dan kesetaraan gender.

1.3 SASARAN
Sasaran dari Program Iptekda LIPI bottom up adalah:
1) Terwujudnya UMKM yang produktif dan berkembang;
2) Tersedianya tambahan lapangan kerja baru dan produk yang
meningkat mutunya;
3) Terwujudnya hubungan kerja antara lembaga penelitian dan
dunia usaha/industri;
4) Tersebarnya pelaksanaan Iptekda yang berhasil ke berbagai
daerah lain;
5) Tersedianya model pemberdayaan dan akses pemanfaatannya
oleh berbagai pihak.
Kelompok yang menjadi target penerapan kegiatan Iptekda LIPI
bottom-up tahun 2009, adalah :
1) UMKM yang telah berproduksi dan berpotensi untuk
berkembang (utama)
2) UMKM baru yang akan dibentuk untuk memproduksi
komoditi dalam jumlah terbatas dengan nilai jual tinggi.
3) UMKM yang telah berproduksi/baru akan dibentuk,
memanfaatkan tenaga terampil/terdidik yang belum bekerja
serta melibatkan tenaga kerja wanita.

1.4 KRITERIA KEGIATAN


Kegiatan program Iptekda LIPI bottom up tahun 2009 harus
memenuhi ketentuan:

4
A. Kegiatan yang bersifat produksi
1) Penerapan Iptek yang produktif dan ramah lingkungan,
berasal dari hasil riset maupun yang telah tersedia informasi-
nya ataupun yang telah tersedia di pasaran.
2) Kegiatan tidak bersifat penelitian atau eksperimen dan harus
bisa menunjukkan perbaikan teknologi yang ada di tingkat
UMKM.
3) Kegiatan dengan prinsip usaha berkelanjutan dan bersifat
inovatif (proses, produk, dan strategik);
4) Kegiatan yang diusulkan terkait dengan bidang tugas dan
kompetensi lembaga pelaksana dan koordinator pelaksana;
5) Kegiatan yang bertolak dari keunggulan daerah atau keunikan
produk;
B. Kegiatan Jasa
Kegiatan khusus pelatihan untuk peningkatan produktivitas
UMKM.

1.5 KELUARAN
Keluaran kegiatan Iptekda LIPI program bottom-up tahun
2009 berupa:
1) UMKM yang kegiatan usahanya dapat berlangsung
berkelanjutan dan dapat mengembalikan fasilitas yang telah
diberikan;
2) Tulisan bersifat teknis/ilmiah atau produk yang dapat
dipatenkan.

1.6 UKURAN KEBERHASILAN


Penilaian keberhasilan akan didasarkan pada:
1) Perencanaan;
a. Teknologi yang diminati masyarakat dan sudah terbukti
handal (well proven);
b. Bahan baku tersedia dilokasi;
c. Tenaga kerja tersedia;

5
d. Pemilihan UMKM secara tepat (bukan usaha yang ber-
skala besar, sudah beroperasi dengan kegiatan yang
sama).
2) Pelaksanaan;
a. Teknologi berfungsi dan dimanfaatkan;
b. Dapat melakukan reparasi minor;
c. Dapat berproduksi secara kontinyu;
d. Produk laku dipasarkan;
e. Mampu menghasilkan peningkatan pendapatan;
f. Taat asas dan sesuai dengan isi proposal yang telah
disetujui pembiayaannya.
3) Pasca pelaksanaan;
a) Usaha produksi terpelihara dan berfungsi secara
berkelanjutan serta berkembang dengan nilai ≥ tingkat
suku bunga deposito bank.
b) Mampu memenuhi kewajiban pengembalian fasilitas;
c) Kualitas SDM meningkat.

6
BAB II
KEBIJAKAN

2.1 KEBIJAKAN UMUM


Untuk kegiatan Iptekda LIPI yang berlokasi di satu propinsi
dengan domisili pengusul besarnya dana alih teknologi (untuk
pengadaan peralatan/barang dan operasionalisasinya) minimal
70% dan untuk dana operasional pelaksanaan maksimal sebesar
30%. Di luar Provinsi pengusul, dana untuk peralatan/barang-
barang minimal 60% dan untuk operasional pelaksanaan
maksimal 40%;
1) Besar pagu anggaran untuk alih ilmu/teknologi maksimal Rp
140.000.000
2) Untuk mengelola dana alih teknologi dibentuk kelembagaan
di daerah lokasi kegiatan dengan melibatkan secara aktif
orang di daerah, personil lembaga pelaksana dan Tim
Pelaksana Iptekda LIPI dalam bentuk badan hukum;
3) Mendayagunakan teknologi yang telah terbukti/teruji
keandalannya (well proven) sesuai dengan kondisi setempat
dan menghasilkan produk (barang dan jasa) yang memiliki
segmen pasar serta dapat menangkap peluang pasarnya;
4) Kegiatan Program Iptekda LIPI bottom up diarahkan untuk:
a. Menumbuhkan UMKM yang produktif melalui sistem
usaha berkelanjutan dan penguatan usaha (UMKM yang
sudah ada);
b. Memberikan prioritas pada UMKM yang bersifat income
generating serta penciptaan lapangan kerja baru dan
melibatkan tenaga kerja wanita;
c. Memanfaatkan dan mengembangkan potensi daerah serta
bersifat pemecahan masalah meliputi: hubungan kerja,
kelembagaan/institusi, ilmu dan teknologi, ekonomi dan
usaha/kegiatan berkelanjutan.
5) Kegiatan program Iptekda LIPI bottom up diharapkan dapat:

7
a. Memperoleh dukungan pemerintah daerah setempat dan
didukung oleh personil pelaksana yang memiliki
kompetensi di bidangnya, serta kesinambungan dukungan
teknologi oleh lembaga pengusul.
b. Memiliki akses informasi pasar dan teknologi.
6) Kegiatan program Iptekda LIPI bottom up diprioritaskan
untuk kegiatan yang produktif, memiliki potensi pasar yang
luas dan didukung oleh usaha pemasaran yang baik, serius
dan konsisten;
7) Hal yang bersifat spesifik akan ditentukan oleh tim Panel
Seleksi Proposal;
8) Bagi para Koordinator Pelaksana yang sedang melaksanakan
kegiatan Iptekda 2008, tidak diperkenankan mengajukan
usulan baru, kecuali usulan tersebut bersifat penguatan dan
telah disetujui oleh Koordinator Wilayah (Korwil).

2.2 KEBIJAKAN TEKNIS


1) Proposal harus menyertakan kesediaan tertulis dari mitra
UMKM dan menyatakan kesediaan menghadirkan mitra
UMKM pada saat seleksi tahap II, disamping itu ada
peryataan tertulis dari UMKM bahwa mereka memang benar
membutuhkan teknologi yang diusulkan dalam proposal
dengan menyebutkan alasannya;
2) Lembaga Pengusul tidak diperkenankan menunjuk calon
Koordinator Pelaksana yang sedang atau akan menempuh
pendidikan/pelatihan/tugas-tugas lainnya yang dapat meng-
ganggu pelaksanaan dalam tahun kegiatan yang diusulkan;
3) Koordinator Wilayah (Korwil) Iptekda LIPI akan melakukan
monitoring dua kali selama kegiatan berjalan dan dua kali
pasca kegiatan;
4) Lembaga Pengusul bertanggung jawab penuh terhadap
pengelolaan kegiatan dan hasil-hasilnya.

8
BAB III
PROPOSAL KEGIATAN
Penulisan proposal kegiatan Program Iptekda LIPI bottom
up tahun 2009 harus mengikuti sistematika sesuai dengan format
yang ditetapkan. Proposal yang tidak sesuai dengan petunjuk
Buku panduan tidak akan dinilai.
Format sistematika penulisan dimaksud adalah sebagai
berikut:

3.1 BAGIAN AWAL


1) Lembar depan, berisi judul kegiatan dan lembaga pengusul.
2) Lembar pengesahan, berisi judul kegiatan, lokasi kegiatan,
nama/alamat/nomor telepon/e-mail lembaga pelaksana, jum-
lah biaya, tanggal dan tempat dibuatnya usulan, tanda tangan
pimpinan lembaga pelaksana, serta tanda tangan atasan
pimpinan lembaga pelaksana.
3) Pernyataan dukungan oleh pemerintah daerah setempat.

3.2 BAGIAN ISI


3.2.1 Proposal Teknis
3.2.1.1 Latar Belakang
Bagian ini berisi justifikasi pemilihan usulan kegiatan
(dilengkapi data dan informasi pendukung) termasuk uraian
tentang permasalahan yang ada, upaya-upaya apa saja yang telah
dilaksanakan oleh pihak-pihak lain dalam masalah itu, dan
uraian tentang potensi serta kondisi awal daerah lokasi (desa,
kecamatan, hingga kabupaten/kota) yang terkait dengan kegiatan
yang diusulkan. Bagi lembaga pengusul yang telah/pernah
mendapat kegiatan Iptekda LIPI agar mencantumkan status
kegiatan termaksud hingga saat ini.

9
3.2.1.2 Tujuan dan Sasaran
Bagian ini menjelaskan tujuan yang hendak dicapai dengan
kegiatan ini secara rinci dan jelas yang intinya merupakan
pemecahan masalah secara tuntas beserta sasaran yang akan
dicapai ketika pekerjaan ini selesai.
3.2.1.3 Uraian Teknis
1) Deskripsi tentang pelaksanaan kegiatan yang akan dikerja-
kan di lokasi;
2) Uraian teknologi proses produksi yang dipilih (termasuk
diagram balok proses yang dimaksud), skala produksi, dan
rincian tentang masing-masing peralatan yang digunakan
dalam proses tersebut, dan alasan pemilihan teknologi
tersebut ;
3) Apabila usulan berupa jasa seperti pelatihan, maka
kurikulum pelatihan, informasi tentang
4) target group, jumlah target group harus disertakan;
5) Uraian teknologi yang akan diintroduksikan dengan
menunjukkan bahwa teknologi dimaksud adalah proven
technology (teknologi tersebut telah digunakan dimana saja
dan tunjukkan dengan contoh-contoh/ foto untuk yang
bersifat perangkat keras).
6) Uraian penyediaan bahan baku dan penanganannya apabila
bahan baku tersebut sifatnya fluktuatif dalam hal harga dan
musim;
7) Uraian kondisi dan jumlah UMKM yang akan dilibatkan
pada usulan kegiatan Iptekda, disarankan lebih dari satu
UMKM. Apabila hanya satu UMKM perlu dilengkapi
alasan khusus;
8) Uraian profil UMKM berisikan data tentang jumlah
produksi, berapa tahun melakukan produksi tersebut, luas
pasarnya, jumlah tenaga kerja dan peralatan/barang-barang
yang dimiliki saat ini (termasuk nama, alamat, status unit
usaha, dan lain-lain);

10
9) Uraian peran pendamping atau instansi pendukung dengan
jelas tentang siapa, dari mana, lamanya bertugas, dan tugas-
tugasnya dalam kegiatan;
10) Uraian kesesuaian kegiatan yang akan dilaksanakan dengan
pengalaman dan bidang yang ditekuni oleh calon
mitra/binaan;
11) Uraian pemanfaatan dana secara rinci tahun pertama dan
pascatahun pertama yang akan dilaksanakan sesuai dengan
kelayakan usaha (Lampiran II), kejelasan status pembagian/
penguasaan pengelolaan dana dan hasil-hasilnya antara
lembaga pelaksana/pendamping dan UMKM binaan;
12) Uraian mekanisme kerjasama antara Yayasan/Badan
Hukum lainnya dan calon UMKM binaan;
13) Uraian daya saing (competitiveness) produk yang akan
dihasilkan terhadap produk sejenis yang sudah ada di pasar
dari berbagai aspek seperti mutu, harga, bentuk, dan
kemasan;
14) Uraian potensi pasar dan strategi pemasaran produk yang
akan dihasilkan.
15) Rencana capaian peningkatan produktivitas jika teknologi
telah diintroduksi
3.2.1.4 Personalia
Uraian tentang personalia yang akan terlibat, meliputi :
nama, pendidikan, kompetensi/bidang keahlian, jenis kelamin,
unit kerja, dan tugas-tugasnya, dilengkapi dengan riwayat hidup
yang bersangkutan sebagai lampiran.
3.2.1.5 Proposal Biaya
Uraian rinci biaya yang diperlukan beserta peruntukannya,
dilengkapi dengan analisis kelayakan usaha yang diusulkan.
Contoh Pengisian : (hanya digunakan untuk contoh)

11
Penghitungan termasuk
PPN 10 % dan PPn ps.22
sebesar 1.5 % dari nilai
pembelian dan inflasi

KEBUTUHAN BIAYA
I. Dana untuk Alih Teknologi

Jumlah Harga
No Uraian Jumlah
Satuan Satuan (Rp)
1. DOC ayam petelur 3.000 ekor 5.000 15.000.000
2. Pakan Starter 1hr-8 mg 8.000 kg 3.050 24.400.000
3. Vaksin 3.000 ekor 2.250 6.750.000
4. Obat 6 paket 825.000 4.950.000
5. Pakan grower 8-12 mg 9.000 kg 2100 18.900.000

Jumlah 70.000.000
Catatan:
a. Dana alih teknologi tidak dapat digunakan untuk kegiatan sewa lahan dan
atau sewa bangunan;
b. Dana alih teknologi tidak dapat digunakan untuk membayar upah/tenaga
kerja.

II. Dana untuk Operasional Pelaksana


2.1 Gaji / Upah
Jumlah Alokasi Honor/Bulan Jumlah
No Uraian
Orang Waktu (Rp)
1. Koordinator 1 10 bulan 500.000 5.000.000
2. Pelaksana 2 10 bulan 250.000 5.000.000
3. Teknisi 1 10 bulan 250.000 2.500.000

Jumlah 12.500.000

Penghitungan termasuk PPh ps.21


sebesar 15 %

12
Disesuaikan dengan
SKB Menkeu tentang
Perjalanan Dinas

2.2 Perjalanan
Biaya Satuan Jumlah
No Kota Tujuan Volume
(Rp) (Rp)
1. Pengambilan DOC dari JCI
Buduran-Bojonegoro 2 X PP 1.00.000 2.000.000
2. Monitoring,evaluasi,perguliran &
transportasi 8 X PP 1.000.000 8.000.000
Jumlah 10.000.000
Catatan :
i. Perjalanan dengan menggunakan mobil dinas tidak mendapatkan
penggantian;
ii. Perjalanan dengan menggunakan transportasi umum harus melampirkan
bukti pengeluaran (tiket);
iii. Lokasi perjalanan disesuaikan dengan kegiatan yang ada;
iv. Penginapan harus melampirkan bukti penginapan (hotel, losmen, dst)
sesuai dengan SKB Menkeu tentang Perjalanan Dinas.

2.3 Lain-lain (Pelatihan, ATK, Dokumentasi, Pembuatan


laporan)
Harga satuan Harga Total
No Uraian Volume
(Rp) (Rp)
1. Pelatihan 500.000
2. ATK dan buku 1.500.000
3. Dokumentasi .... paket 1.000.000
4. Laporan 1.000.000

Jumlah 4.000.000

REKAPITULASI BIAYA
Dana untuk alih teknologi minimal (70%) Rp 70.000.000
Dana untuk Operasional Pelaksanaan
maximal (30%)
Gaji/Upah Rp 12.500.000
Perjalanan Rp 10.000.000
Lain-lain (Pelatihan,ATK, Dokumentasi Rp 4.000.000
pembuatan laporan)
Jumlah Rp 96.500.000

13
Proposal harus diajukan secara resmi oleh Kepala Puslit/
Pusat/UPT di lingkungan LIPI, dan oleh Kepala Lembaga
Penelitian/Lembaga Pengabdian Pada Masyarakat/Dekan
Fakultas di lingkungan Perguruan Tinggi dalam bentuk hard
copy rangkap 5 (lima) dan soft copy ditujukan kepada:
Sekretariat Iptekda LIPI
d.a. Biro Perencanaan dan Keuangan, LIPI
Sasana Widya Sarwono Lantai 6,
Jalan Jenderal Gatot Subroto Kav. 10,
Jakarta Selatan 12710
Tel. (021) 5225711 Ext. 384, 385, 508, 329
website: http://www.iptekda.lipi.go.id

14
BAB IV
SELEKSI

4.1 KRITERIA DAN BOBOT PENILAIAN (MENGIKUTI


INDIKATOR KEBERHASILAN)
Bobot (%)
No. Kriteria
Satuan Total
1. Kelayakan Teknis 30
1.1 Teknologi yang diminati UMKM dan sudah well proven 10
1.2 Pemilihan UMKM secara tepat (sudah beroperasi 10
dengan kegiatan yang diusulkan)
1.3 Kelayakan teknis produksi 10
2. Keterkaitan dengan pembangunan di daerah 15
2.1 Pendayagunaan potensi lokal (minat, bahan baku, 10
tenaga kerja, teknologi, dan permodalan)
2.2Dukungan komitmen pemerintah daerah 5
3. Kelayakan SDM 20
3.1 Kompetensi pelaksana, dengan menyertakan rekam 15
jejak (track record) dibidang yang diusulkan.
3.2 Komitmen lembaga pengusul (disertai lembar 5
pernyataan resmi kepala lembaga pengusul yang
menyatakan dukungan penuh dan berkomitmen
terhadap proposal dan pelaksanaan serta tidak akan
mengalihkan dana untuk kegiatan lain).
4. Kelayakan Ekonomi 35
4.1 Peluang pasar 10
4.2 Strategi Pemasaran 10
4.3 Sustainabilitas usaha produktif/kelayakan biaya 15
Total 100 100

4.2 PELAKSANA SELEKSI


1) Seleksi dilakukan oleh Tim Seleksi yang dibentuk dan
dipimpin oleh Ketua Tim Pelaksana.
Susunan keanggotaan:
Tim Seleksi terdiri atas:
a) Seorang ketua merangkap anggota.
b) Seorang sekretaris merangkap anggota.

15
c) Beberapa orang anggota.
2) Tim Seleksi berhak meminta bantuan nara sumber yang
memiliki kompetensi dalam menilai proposal tersebut.

4.3 JADWAL KEGIATAN SELEKSI


1) Penyebaran Buku Panduan, 18 Agustus 2008
2) Batas akhir penyerahan proposal, 5 September 2008
3) Rapat Seleksi I, 11-12 September 2008
4) Rapat Seleksi II (seleksi & pembahasan), 13-14 Oktober
2008, 20-21 Oktober 2008, 24-25 Oktober 2008, dan 31
Oktober – 1 November 2008
5) Perbaikan proposal, 7 November 2008
6) Rapat Seleksi III, 11 November 2008
7) Pengumuman hasil seleksi, 14 November 2008

4.4 PROSES SELEKSI


1) Seleksi Tahap I akan menghasilkan 2 (dua) kategori
keluaran yaitu:
a) Proposal diteruskan ke Seleksi II;
b) Proposal ditolak.
2) Seleksi Tahap II dimaksudkan untuk menghadirkan
pengusul kegiatan bersama mitra UMKM untuk menjelaskan
proposalnya di depan Tim Seleksi. Seleksi ini akan
menghasilkan 3 (tiga) kategori :
a) Proposal diusulkan untuk dibiayai;
b) Proposal diusulkan dibiayai setelah diperbaiki;
c) Proposal ditolak.
3) Seleksi Tahap III dimaksudkan untuk membahas proposal
hasil perbaikan (sesuai dengan saran dan catatan dari hasil
seleksi II) tanpa harus mengundang pengusul.
4) Hasil akhir akan diumumkan secara resmi kepada seluruh
lembaga pengusul kegiatan oleh Sekretariat Iptekda LIPI.

16
4.5 ALUR SELEKSI

PENYERAHAN
5 September 2008 PROPOSAL

11-12 September 2008 SELEKSI TAHAP I

13-14 Oktober 2008


SELEKSI TAHAP II
20-21 Oktober 2008
24-25 Oktober 2008
31 Oktober –1 Nov.2008
PERBAIKAN
7 November 2008 PROPOSAL

SELEKSI TAHAP III


11 November 2008 (EVALUASI AKHIR)

14 November 2008 PENGUMUMAN


HASIL

4.6 HASIL SELEKSI


1) Hasil penilaian Tim Seleksi akan menjadi acuan dalam
menentukan apakah kegiatan yang diusulkan layak atau
tidak layak untuk dimintakan pembiayaannya;
2) Hasil seleksi akan diumumkan secara resmi kepada lembaga
pengusul, selambat-lambatnya tanggal 14 November 2008
dan akan ditayangkan dalam website Iptekda:
http://www.iptekda.lipi.go.id;
3) Keputusan hasil seleksi bersifat mutlak dan tidak diadakan
surat-menyurat.

17
Buku panduan penyusunan proposal kegiatan Penerapan
Ilmu Pengetahuan dan Teknologi di Daerah (Iptekda) LIPI ini
dimaksudkan sebagai acuan dalam penyusunan proposal
kegiatan, sehingga proposal yang diusulkan akan sesuai dengan
tujuan dan kebijakan program. Buku Panduan juga digunakan
dalam penilaian setiap proposal dan membandingkannya dengan
proposal yang lain, sehingga dapat membantu baik pengusul
proposal, tim panel seleksi maupun tim pelaksana dalam
melaksanakan monitoring dan evaluasi kegiatan. Proposal yang
tidak mengikuti ketentuan dalam buku panduan, tidak akan
diseleksi.

18
BAB V
PENUTUP

Buku panduan penyusunan proposal kegiatan Penerapan


Ilmu Pengetahuan dan Teknologi di Daerah (Iptekda) LIPI ini
dimaksudkan sebagai acuan dalam penyusunan proposal
kegiatan, sehingga proposal yang diusulkan akan sesuai dengan
tujuan dan kebijakan program. Buku Panduan juga digunakan
dalam penilaian setiap proposal dan membandingkannya dengan
proposal yang lain, sehingga dapat membantu baik pengusul
proposal, tim panel seleksi maupun tim pelaksana dalam
melaksanakan monitoring dan evaluasi kegiatan. Proposal yang
tidak mengikuti ketentuan dalam buku panduan, tidak akan
diseleksi.

19
20
LAMPIRAN

21
LAMPIRAN 1
( Format Usulan Kegiatan)

PROPOSAL KEGIATAN IPTEKDA LIPI


(Program Bottom-Up Tahun 2008)

(Judul Kegiatan)

(Nama, Alamat, Telp., Fax, e-mail Lembaga Pengusul)

Kota dan Tahun Pembuatan Proposal

22
(Judul Proposal)

1) Latar Belakang

2) Tujuan dan Sasaran

23
3) Uraian TeknisPersonalia

• Deskripsi Kegiatan pelaksanaan kegiatan


• Teknologi proses produksi
• Skala produksi dan alasannya
• Peralatan yang digunakan dalam produksi
• Uraian tentang teknologi yang akan diintroduksikan
• Penyediaan bahan baku dan penanganannya
• Jumlah UMKM yang akan dilibatkan dan alasannya
• Profil UMKM / UMKM-UMKM yang akan dilibatkan
• Instansi pendamping dan perannya
• Kesesuaian kegiatan dengan pengalaman calon mitra kerja
• Pemanfaatan dana usaha berkelanjutan dalam bentuk
kelayakan ekonomi usaha
• Competitiveness (daya asing) produk yang akan dihasilkan
• Peluang pasar :
- Potensi pasar
- Cara memasarkan produk
• Rencana pengelolaan dana investasi
• Perkiraan dampak sosial ekonomi kegiatan

24
4) Personalia
No. a) Nama a) Pendidikan Tugas Dalam Jenis
b) Unit Kerja b) Bidang Keahlian Kegiatan Kelamin
1. a)* a)
b) b)
2. a)* a)
b) b)
3. a)* a)
b) b)
Dst a)* a)
b) b)
* Dibuka kesempatan untuk memanfaatkan personalia yang berasal dari
LIPI bagi pengusul dari luar LIPI

5) Kebutuhan Biaya
a) Dana untuk investasi
Jumlah Harga
No. Uraian Jumlah
Satuan Satuan

25
b) Dana untuk Operasional Pelaksana
(1) Gaji Upah: Untuk PNS mengikuti aturan yang
berlaku.Untuk Non PNS mengikuti aturan UMK/UMP
setempat
Jumlah Alokasi Honor/
No. Uaraian Jumlah
Orang Waktu Bulan
1 Koordinator
2 Pelaksana *)
3 Teknisi **)
*) Maksimum 2 orang
**) Maksimum 2 orang dari Puslit/Pusat/UPT dan 2 orang teknisi lokal.

(2) Perjalanan (mengikuti aturan Menkeu No. 45/PMK.05/


2007 dan per Dirjen No. Per-34/PB/2007)
No Kota Tujuan Volume Biaya Satuan Jumlah

(3) Lain-lain (Koordinasi, Pelatihan, ATK, Pembuatan


Laporan, Tel/Fax, dll).
No. Uraian Volume Harga Satuan Jumlah

26
LAMPIRAN 2

27
28
PENJELASAN
UNTUK PENGISIAN ANALSIS KELAYAKAN USAHA.

IPTEKDA adalah kegiatan untuk mendorong munculnya


usaha baru yang ekonomis dengan memanfaatkan teknolgi yang
telah ada dan telah terbukti dapat diterapkan dengan ekonomis.
Oleh karena itu perhitungan Kelayakan Usaha menjadi
pertimbangan yang sangat penting. Dalam menyusun Kelayakan
Usaha, dengan format sederhana seperti diatas (Lihat Contoh
Format Kelayakan Usaha), maka perlu diperhatikan hal berikut.
I. WAKTU
1) Dalam mengisi kelayakan usaha, perhatikan jadwal / termin
pencairan dana dari Pengelola IPTEKDA LIPI ke Pelaksana
Kegiatan IPTEKDA. Menginga pencairan dana tidak
sekaligus 100 %, maka penyusunan Kelayakan Usaha juga
mempertimbangkan jangka waktu pencairan dana tsb.
2) Khusus untuk kegiatan yang memerlukan waktu sebelum
hasil dapat di jual/diperdagangkan, misal kegiatan
peternakan, perikanan, kegiatan budidaya dsb yang
memerlukan waktu sejak dari proyek dimulai sampai panen
dan penjualan produk, maka Analisis Kelayakan usaha juga
perlu memperhatikan waktu yang dperlukan untuk
mendapatkan hasil dari kegiatan yang mengunakan investasi
IPTEKDA ini.
II. PAJAK
1) Dalam semua proses perhitungan biaya, memperhatikan
segala kemungkinan beban pajak yang harus dibayarkan.

III.BIAYA

Biaya adalah semua ongkos yang haris dikeluarkan oleh


pengelola usaha untuk memproduksi produk yang di
rencanakan. Oleh karena itu, perhitungan BIAYA ini perlu
29
dilakukan dengan cermat untuk melihat apakah benar usaha
yang diusulkan akan menguntungkan atau tidak.
1) Dalam melakukan Analisis Kelayakan TIDAK ADA
BIAYA untuk evaluasi yang dilakukan oleh Pengelola
IPTEKDA LIPI. Biaya evaluasi ini merupakan tanggungan
dari Pengelola IPTEKDA LIPI.
2) Dalam menghitung biaya tenaga kerja, perhatikan besaran
biaya tenaga kerja yang berlaku lokal (di tempat usaha akan
digerakkan). Besaran biaya tenaga kerja ini, sebaiknya
mengacu pada upah minimum setempat.
3) Biaya energi (listrik, bahanbakar lainnya) untuk
menjalankan aktivitas, terutama aktivitas proses produksi /
usaha manufaktur – sering merupakan biaya yang signifikan
tetapi sering lupa diperhitungkan.
IV. HARGA JUAL
1) Sebuah pabrik, bagaimanapun kecilnya – kecuali kalau
menjual langsung produknya sendiri- tidak mungkin
menjual produknya dengan harga seperti harga eceran
dipasar. Secara sederhana perlu diperhitungkan harga jual
dari pabrik sedemikian rupa, sehingga besar biaya produk
sampai di pengguna akhir, misal transportasi, keuntungan
pedagang, dsb, sehingga harga akhir masih bersaing dengan
harga produk yang telah ada dipasar.
V. PENJUALAN
1) Sebagai suatu usaha yang baru tumbuh, maka kemungkinan
PRODUK tidak terjual sekaligus dalam bulan 1 (sampai
beberapa bulan) sangat mungkin terjadi. Oleh karena itu
dalam memperhtungkan PENJUALAN KOTOR perlu
dipertimbangkan berapa % dari produk akan terjual dalam
bulan-bulan pertama usaha baru tsb. SANGAT JARANG
terjadi sebuah unit usaha baru berhasil menjula produk 100
% dalam bulan pertama berproduksi.

30
2) Oleh karena itu, dalam melakukan ANALISIS
KELAYAKAN USAHA, maka pengusul perlu memper-
timbangkan MODAL KERJA secara cermat. Perhitungan
ini juga akan memperlihatkan kapan usaha tsb dapat mulai
mengangsur modal bergulirnya.
Catatan Penting :
Banyak usaha baru, yang awalnya diperkirakan akan
menguntungkan, ternyata tidak dapat berkembang karena
KEKURANG TELITIAN dalam memperhitungkan biaya.
Sering terjadi, biaya-biaya yang dianggap kecil tidak
diperhitungkan karena ingin memperlihatkan keuntungan yang
baik, padahal pengaruh berbagai biaya yang kecil ini atas
kelangsungan usaha, sangat besar.

31
LAMPIRAN 3

DAFTAR RIWAYAT HIDUP PELAKSANA


1) Nama : (tulis nama lengkap)
2) Tempat & Tgl.
Lahir : (cukup jelas)
3) Jenis Kelamin : (cukup jelas)
4) Pendidikan : (tulis tingkat pendidikan terakhir dan
bidang/spesialisasinya)
5) Agama : (cukup jelas)
6) Alamat Rumah : (cukup jelas)
No. Telp. : (cukup jelas)
7) Alamat Kantor : (cukup jelas)
No. Telp. : (cukup jelas)
8) Riwayat
Pekerjaan : (tulis pengalaman pekerjaan yang
terkait dengan topik usulan secara
kronologis dan kedudukan Saudara
dalam pekerjaan termaksud/silakan
gunakan lembar lain bila lembar ini
tidak cukup).

Keterangan ini dibuat dengan sebenar-benarnya dan


apabila tidak benar sanggup menanggung segala risiko yang
diakibatkannya.

……………., … …………. 2007


Yang membuat,

……………………………………….
(Nama dan tanda tangan)

32
MENTERI KEUANGAN
REPUBLIK INDONESIA
SALINAN
PERATURAN MENTERI KEUANGAN
NOMOR 45/PMK.05/2007
TENTANG
PERJALANAN DINAS JABATAN DALAM NEGERI BAGI PEJABAT
NEGARA, PEGAWAI NEGERI, DAN PEGAWAI TIDAK TETAP
MENTERI KEUANGAN,

Menimbang : a. bahwa pembiayaan untuk perjalanan dinas harus sesuai


dengan kebutuhan nyata, dan memenuhi kaidah-kaidah
pengelolaan keuangan negara;
b. bahwa Menteri Keuangan telah menetapkan Peraturan
Menteri Keuangan Nomor 96/PMK.02/2006 tentang
Standar Biaya Tahun Anggaran 2007;
c. bahwa ketentuan yang menyangkut biaya perjalanan dinas
jabatan sebagaimana dimaksud dalam Keputusan Menteri
Keuangan Nomor 7/KMK.02/2003 tentang Perjalanan
Dinas Dalam Negeri bagi Pejabat Negara, Pegawai Negeri,
dan Pegawai Tidak Tetap, perlu ditinjau kembali dan
disesuaikan dengan standar biaya tersebut pada huruf b;
d. bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana dimaksud
pada huruf a, b, dan c, perlu menetapkan Peraturan Menteri
Keuangan tentang Perjalanan Dinas Jabatan Dalam Negeri
bagi Pejabat Negara, Pegawai Negeri, dan Pegawai Tidak
Tetap;
Mengingat : 1. Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1974 tentang Pokok-
Pokok Kepegawaian (Lembaran Negara Republik
Indonesia Tahun 1974 Nomor 55,Tambahan Lembaran
Negara Republik Indonesia Nomor 3041) sebagaimana
telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 43 Tahun
1999 (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1999
Nomor 169, Tambahan Lembaran Negara Republik
Indonesia Nomor 3890);

33
2. Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan
Negara (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2003
Nomor 47, Tambahan Lembaran Negara Republik
Indonesia Nomor 4286);
3. Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2004 tentang
Perbendaharaan Negara (Lembaran Negara Republik
Indonesia Tahun 2004 Nomor 5, Tambahan Lembaran
Negara Republik Indonesia Nomor 4355);
4. Undang-Undang Nomor 15 Tahun 2004 tentang
Pemeriksaan Pengelolaan dan Tanggung jawab Keuangan
Negara (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004
Nomor 66, Tambahan Lembaran Negara Republik
Indonesia Nomor 4400);
5. Keputusan Presiden Nomor 42 Tahun 2002 tentang
Pedoman Pelaksanaan Anggaran Pendapatan dan Belanja
Negara (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2002
Nomor 73, Tambahan Lembaran Negara Republik
Indonesia Nomor 4214), sebagaimana telah diubah dengan
Keputusan Presiden Nomor 72 Tahun 2004 (Lembaran
Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 92,
Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor
4418);
6. Keputusan Presiden Nomor 20/P Tahun 2005;
MEMUTUSKAN:
Menetapkan : PERATURAN MENTERI KEUANGAN TENTANG
PERJALANAN DINAS JABATAN DALAM NEGERI BAGI
PEJABAT NEGARA, PEGAWAI NEGERI, DAN PEGAWAI
TIDAK TETAP.
BAB I
KETENTUAN UMUM
Pasal 1
Dalam Peraturan Menteri Keuangan ini, yang dimaksud
dengan:
1. Pejabat Negara, Pegawai Negeri Sipil, dan Pegawai Tidak
Tetap adalah Pejabat Negara, Pegawai Negeri Sipil, dan
Pegawai Tidak Tetap sebagaimana dimaksud dalam
Undang-Undang Nomor 43 Tahun 1999 tentang perubahan
atas Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1974 tentang Pokok-
pokok Kepegawaian;

34
2. Pegawai Negeri adalah Pegawai Negeri Sipil, Anggota
Tentara Nasional Indonesia (TNI), dan Anggota Kepolisian
Negara Republik Indonesia (Polri).
3. Pegawai Tidak Tetap adalah Pegawai yang diangkat untuk
jangka waktu tertentu guna melaksanakan tugas
pemerintahan dan pembangunan yang bersifat teknis
profesional dan administrasi sesuai dengan kebutuhan dan
kemampuan organisasi dalam kerangka sistem
kepegawaian, yang tidak berkedudukan sebagai pegawai
negeri.
4. Pejabat yang Berwenang adalah Pengguna Anggaran/Kuasa
Pengguna Anggaran atau pejabat yang diberi wewenang
oleh Pengguna Anggaran/Kuasa Pengguna Anggaran di
lingkungan Kementerian Negara/Lembaga.
5. Perjalanan dinas dalam negeri yang selanjutnya disebut
perjalanan dinas adalah perjalanan ke luar tempat
kedudukan baik perseorangan maupun secara bersama yang
jaraknya sekurang-kurangnya 5 (lima) kilometer dari batas
kota, yang dilakukan dalam wilayah Republik Indonesia
untuk kepentingan Negara atas perintah Pejabat yang
Berwenang, termasuk perjalanan dari tempat kedudukan ke
tempat meninggalkan Indonesia untuk bertolak ke luar
negeri dan dari tempat tiba di Indonesia dari luar negeri ke
tempat yang dituju di dalam negeri.
6. Lumpsum adalah uang yang dibayarkan sekaligus.
7. Biaya RiiI adalah biaya yang dikeluarkan sesuai dengan
bukti pengeluaran yang sah.
8. Perhitungan Rampung adalah perhitungan biaya perjalanan
yang dihitung sesuai kebutuhan riil berdasarkan ketentuan
yang berlaku.
9. Surat Perintah Perjalanan Dinas yang selanjutnya disebut
SPPD adalah surat perintah kepada Pejabat Negara,
Pegawai Negeri, dan Pegawai Tidak Tetap untuk
melaksanakan perjalanan dinas.
10. Wilayah Jabatan adalah wilayah kerja dalam menjalankan
tugas.
11. Tempat Kedudukan adalah tempat/kota kantor/satuan kerja
berada.
12. Tempat Bertolak adalah tempat/kota melanjutkan
perjalanan dinas ke tempat tujuan.

35
13. Tempat Tujuan adalah tempat/kota yang menjadi tujuan
perjalanan dinas.
14. Detasering adalah penugasan sementara waktu.
Pasal 2
Pejabat Negara, Pegawai Negeri, dan Pegawai Tidak Tetap
yang akan melaksanakan perjalanan dinas harus terlebih dahulu
mendapat persetujuan/perintah atasannya.
Pasal 3
(1) Dalam penerbitan SPPD harus memperhatikan hal-hal
sebagai berikut:
a. Pejabat yang Berwenang hanya dapat memberikan
perintah perjalanan dinas untuk perjalanan dinas dalam
Wilayah Jabatannya;
b. dalam hal perjalanan dinas ke luar Wilayah Jabatannya,
Pejabat yang Berwenang harus memperoleh
persetujuan/perintah atasannya.
(2) Dalam hal Pejabat yang Berwenang akan melakukan
perjalanan dinas, SPPD ditandatangani oleh:
a. atasan langsungnya sepanjang Pejabat yang Berwenang
satu Tempat Kedudukan dengan atasan langsungnya;
b. dirinya sendiri atas nama atasan langsungnya dalam hal
pejabat tersebut merupakan pejabat tertinggi pada
Tempat Kedudukan pejabat yang bersangkutan setelah
memperoleh persetujuan/ perintah atasannya.
BAB II
PERJALANAN DINAS JABATAN
Pasal 4
(1) Perjalanan dinas jabatan merupakan perjalanan dinas dari
Tempat Kedudukan ke tempat yang dituju dan kembali ke
Tempat Kedudukan semula.
(2) Dalam perjalanan dinas jabatan sebagaimana dimaksud
pada ayat (1) termasuk pula perjalanan yang dilakukan
dalam hal:
a. detasering di luar Tempat Kedudukan;
b. ditugaskan untuk menempuh ujian dinas/ujian jabatan
yang diadakan di luar Tempat Kedudukan;

36
c. diharuskan menghadap Majelis Penguji Kesehatan
Pegawai Negeri atau menghadap seorang dokter penguji
kesehatan yang ditunjuk yang berada di luar Tempat
Kedudukan, untuk mendapatkan surat keterangan dokter
tentang kesehatannya guna kepentingan jabatan;
d. untuk mendapatkan pengobatan di luar Tempat
Kedudukan berdasarkan keputusan Majelis Penguji
Kesehatan Pegawai Negeri;
e. harus memperoleh pengobatan di luar Tempat
Kedudukan berdasarkan surat keterangan dokter karena
mendapat cedera pada waktu/karena melakukan tugas;
f. ditugaskan mengikuti pendidikan dinas di luar Tempat
Kedudukan;
g. menjemput/mengantarkan ke tempat pemakaman
jenazah pejabat negara/pegawai negeri yang meninggal
dunia dalam melakukan perjalanan dinas;
h. menjemput/mengantarkan ke tempat pemakaman
jenazah pejabat negara/pegawai negeri yang meninggal
dunia dari Tempat Kedudukan yang terakhir ke kota
tempat pemakaman.
BAB III
BIAYA PERJALANAN DINAS JABATAN
Pasal 5
(1) Biaya perjalanan dinas jabatan sebagaimana dimaksud
dalam Pasal 4 ayat (1), terdiri:
a. uang harian yang meliputi uang makan, uang saku, dan
transport lokal;
b. biaya transport pegawai;
c. biaya penginapan;
(2) Khusus untuk keperluan sebagaimana dimaksud dalam
Pasal 4 ayat (2) huruf g dan h, selain biaya sebagaimana
dimaksud pada ayat (1) juga diberikan biaya
menjemput/mengantar jenazah, terdiri:
a. biaya pemetian;
b. biaya angkutan jenazah.
(3) Biaya perjalanan dinas sebagaimana dimaksud pada ayat
(1), digolongkan dalam 6 (enam) tingkat, yaitu:
a. Tingkat A untuk Pejabat Negara (Ketua/Wakil Ketua
dan Anggota Lembaga Tinggi Negara, Menteri dan
setingkat Menteri);

37
b. Tingkat B untuk Pejabat Negara Lainnya dan Pejabat
Eselon I;
c. Tingkat C untuk Pejabat Eselon II;
d. Tingkat D untuk Pejabat Eselon III/Gol. IV;
e. Tingkat E untuk Pejabat Eselon IV/Gol. III;
f. Tingkat F untuk PNS Gol. II dan I.
(4) Penyetaraan tingkat biaya perjalanan dinas sebagaimana
dimaksud pada ayat (3) di lingkungan Kementerian
Pertahanan/TNI ditetapkan oleh Menteri Pertahanan dan di
lingkungan Kepolisian Negara Republik Indonesia oleh
Kepala Kepolisian Republik Indonesia, setelah
berkoordinasi dengan Menteri Keuangan.
(5) Biaya perjalanan dinas sebagaimana dimaksud pada ayat
(1) dan (2) diberikan berdasarkan tingkat perjalanan dinas
sebagaimana dimaksud pada ayat (3), dengan pengaturan
sebagai berikut:
a. Uang Harian, sebagaimana tercantum pada Lampiran I;
b. Fasilitas Transport, sebagaimana tercantum pada
Lampiran II;
c. Fasilitas dan Kelas Penginapan, sebagaimana tercantum
pada Lampiran III;
d. Biaya Pemetian dan Angkutan Jenazah, termasuk yang
berhubungan dengan pengruktian/pengurusan jenazah,
sebagaimana tercantum pada Lampiran IV;
e. Perkiraan Biaya Penginapan Berdasarkan Tarif Rata-
rata Hotel, sebagaimana tercantum pada Lampiran V.
Pasal 6
(1) Biaya perjalanan dinas jabatan dibebankan pada anggaran
kantor/satuan kerja yang mengeluarkan SPPD
bersangkutan.
(2) Pejabat yang Berwenang memberi perintah perjalanan
dinas agar memperhatikan ketersediaan dana yang
diperlukan untuk melaksanakan perjalanan tersebut dalam
anggaran kantor/satuan kerja berkenaan.
Pasal 7
Pejabat Negara, Pegawai Negeri, dan Pegawai Tidak Tetap
dilarang menerima biaya perjalanan dinas jabatan rangkap (dua
kali atau lebih) untuk perjalanan dinas yang dilakukan dalam
waktu yang sama.

38
Pasal 8
Perjalanan dinas jabatan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 4
ayat (1) diberikan biaya-biaya sebagai berikut:
1. uang harian, biaya transport pegawai, dan biaya penginapan
untuk perjalanan dinas sebagaimana dimaksud dalam Pasal
4 ayat (1) dan ayat (2) huruf a, b, c, dan e;
2. Biaya transport pegawai, untuk perjalanan dinas
sebagaimana dimaksud pada Pasal 4 ayat (2) huruf d dan f,
dengan uang harian yang dapat diberikan setinggi-
tingginya 30% (tiga puluh persen) dari Uang Harian bagi
yang ditugaskan mengikuti pendidikan dinas di luar
Tempat Kedudukan;
3. uang harian, biaya transport pegawai/keluarga, dan biaya
penginapan sebanyak-banyaknya 4 (empat) orang, serta
biaya pemetian dan angkutan jenazah untuk perjalanan
dinas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 4 ayat (2) huruf g
dan h.
Pasal 9
Uang harian dalam rangka perjalanan dinas jabatan dan biaya
pemetian jenazah sebagaimana dimaksud dalam Pasal 5 ayat
(1) dan (2) dibayarkan secara lumpsum dan merupakan batas
tertinggi.
Pasal 10
Biaya transport pegawai dan biaya penginapan dalam rangka
perjalanan dinas jabatan serta biaya angkutan jenazah
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 5 ayat (1) dan (2)
dibayarkan sesuai dengan Biaya Riil.
Pasal 11
(1) Uang harian dan biaya penginapan perjalanan dinas jabatan
diberikan:
a. untuk perjalanan dinas yang memerlukan waktu
sekurang-kurangnya 6 (enam) jam;
b. menurut banyak hari yang digunakan untuk
melaksanakan perjalanan dinas;
c. selama 2 (dua) hari untuk transit menunggu
pengangkutan lanjutan dalam hal harus berpindah ke
alat angkutan lain;
d. selama-lamanya 3 (tiga) hari di Tempat Bertolak
ke/datang dari luar negeri;

39
e. selama-lamanya 10 (sepuluh) hari di tempat yang
bersangkutan jatuh sakit/berobat dalam hal pegawai
yang sedang melakukan perjalanan dinas jatuh sakit;
f. selama-lamanya 90 (sembilan puluh) hari dalam hal
pegawai melakukan tugas detasering;
g. selama-lamanya 7 (tujuh) hari setelah diterima
keputusan tentang perubahan detasering menjadi
penugaspindahan;
h. selama-lamanya 3 (tiga) hari di tempat penjemputan
jenazah dan selama-lamanya 3 (tiga) hari di tempat
pemakaman jenazah dalam hal jenazah tersebut tidak
dimakamkan di tempat kedudukan
almarhum/almarhumah yang bersangkutan untuk
pejabat negara/pegawai yang meninggal saat
melaksanakan perjalanan dinas;
i. selama-lamanya 3 (tiga) hari di tempat pemakaman
jenazah pejabat negara/pegawai yang meninggal dan
dimakamkan tidak di tempat kedudukan
almarhum/almarhumah yang bersangkutan.
(2) Dalam hal perjalanan dinas jabatan dilakukan secara bersama-
sama untuk melaksanakan suatu kegiatan tertentu,
penginapan/hotel untuk seluruh pejabat negara/pegawai dapat
menginap pada hotel/penginapan yang sama, sesuai dengan
kelas kamar penginapan/hotel yang telah ditetapkan untuk
masing-masing pejabat negara/pegawai negeri.
(3) Perjalanan dinas jabatan pulang dan pergi yang memakan
waktu kurang dari 6 (enam) jam, diberikan biaya perjalanan
dinas setinggi-tingginya sebesar 60% (enam puluh persen)
dari uang harian sebagaimana tercantum dalam Lampiran I
Peraturan Menteri Keuangan ini.
Pasal 12
Dalam hal perjalanan dinas jabatan menggunakan kapal
laut/sungai untuk waktu sekurang-kurangnya 24 jam (dua puluh
empat) jam, maka selama waktu transportasi tersebut kepada
Pejabat Negara/Pegawai hanya diberikan uang harian.
Pasal 13
(1) Selain Pejabat Negara, Pegawai Negeri, dan Pegawai Tidak
Tetap, dapat melakukan perjalanan dinas atas perintah Pejabat
yang Berwenang, dan biaya perjalanan dinasnya digolongkan
dalam tingkat sebagaimana dimaksud dalam Pasal 5 ayat (3)
menurut tingkat pendidikan/kepatutan/ tugas yang
bersangkutan.

40
(2) Pegawai Negeri Golongan I dapat melakukan perjalanan
dinas dalam hal mendesak/khusus, seperti dalam hal tenaga
teknis tidak diperoleh di tempat bersangkutan.
(3) Pegawai Tidak Tetap yang melakukan perjalanan dinas
untuk kepentingan negara, digolongkan dalam tingkat
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 5 ayat (3) di atas oleh
Pejabat yang Berwenang sesuai dengan tingkat
pendidikan/tugas yang bersangkutan.
Pasal 14
(1) Biaya perjalanan dinas dibayarkan sebelum perjalanan
dinas jabatan dilaksanakan.
(2) Dalam hal perjalanan dinas jabatan harus segera
dilaksanakan, sementara biaya perjalanan dinas belum
dapat dibayarkan, maka biaya perjalanan dinas dapat
dibayarkan setelah perjalanan dinas selesai.
Pasal 15
(1) Dalam hal jumlah hari perjalanan dinas jabatan ternyata
melebihi jumlah hari yang ditetapkan dalam SPPD, pejabat
yang berwenang dapat mempertimbangkan tambahan uang
harian dan biaya penginapan sepanjang kelebihan tersebut
bukan disebabkan kesalahan/kelalaian pejabat
negara/pegawai negeri bersangkutan.
(2) Tambahan uang harian dan biaya penginapan sebagaimana
dimaksud pada ayat (1), tidak dapat dipertimbangkan untuk
hal-hal sebagaimana dimaksud dalam Pasal 11 ayat (1)
huruf d, e, f, g, h dan i.
(3) Dalam hal jumlah hari menunggu sambungan dengan alat
angkutan lain ternyata lebih dari 2 (dua) hari sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 11 ayat (1) huruf c, maka Pejabat
yang Berwenang dapat mempertimbangkan pemberian
tambahan uang harian dan biaya penginapan sepanjang
kelebihan tersebut bukan disebabkan kesalahan/kelalaian
pejabat negara/pegawai negeri bersangkutan.
(4) Dalam hal jumlah hari perjalanan dinas ternyata kurang
dari jumlah hari yang ditetapkan dalam SPPD, maka
pejabat negara/pegawai negeri yang bersangkutan wajib
menyetorkan kembali kelebihan uang harian dan biaya
penginapan yang telah diterimanya.

41
(5) Ketentuan penyetoran kembali kelebihan uang harian dan
biaya penginapan sebagaimana dimaksud pada ayat (4) di
atas tidak berlaku untuk hal-hal sebagaimana dimaksud
dalam Pasal 11 ayat (1) huruf g.
BAB IV
PELAKSANAAN DAN PERTANGGUNGJAWABAN
PERJALANAN DINAS JABATAN
Pasal 16

(1) Perjalanan dinas dilakukan berdasarkan SPPD yang


diterbitkan oleh Pejabat yang Berwenang menurut contoh
sebagaimana tercantum pada Lampiran VI Peraturan
Menteri Keuangan ini.
(2) Pejabat yang Berwenang hanya dapat menerbitkan SPPD
untuk perjalanan dinas yang biayanya dibebankan pada
anggaran yang tersedia pada kantor/satuan kerja berkenaan.
(3) Dalam hal SPPD ditandatangani oleh atasan langsung
pejabat yang berwenang sebagaimana dimaksud dalam
Pasal 3 ayat (2) huruf b, maka pembiayaan perjalanan dinas
dapat dibebankan pada kantor/satuan kerja Pejabat yang
Berwenang tersebut.
(4) Pejabat yang Berwenang dalam menerbitkan SPPD
sekaligus menetapkan tingkat golongan perjalanan dinas
dan alat transport yang digunakan untuk melaksanakan
perjalanan yang bersangkutan dengan memperhatikan
kepentingan serta tujuan perjalanan dinas tersebut.
Pasal 17
(1) Perkiraan besarnya jumlah biaya perjalanan dinas
dituangkan dalam rincian biaya perjalanan dinas
sebagaimana tercantum pada Lampiran VII Peraturan
Menteri Keuangan ini.
(2) Penyusunan rincian perjalanan dinas sebagaimana
dimaksud pada ayat (1), dilakukan dengan mempedomani
ketentuan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 5 ayat (5).
Pasal 18
Pejabat/Pegawai yang melakukan perjalanan dinas wajib
menyampaikan dokumen pertanggungjawaban biaya.
Pasal 19
Dokumen pertanggungjawaban biaya sebagaimana dimaksud
pada Pasal 18 terdiri dari SPPD beserta bukti pengeluaran
untuk biaya transport dan biaya penginapan.

42
Pasal 20
(1) Pejabat yang Berwenang bertanggungjawab atas ketertiban
pelaksanaan Peraturan Menteri Keuangan ini dalam
lingkungan Kementerian/Lembaga masing-masing.
(2) Pejabat yang Berwenang wajib membatasi pelaksanaan
perjalanan dinas untuk hal-hal yang mempunyai prioritas
tinggi dan penting serta mengadakan penghematan dengan
mengurangi frekuensi, jumlah orang, dan lamanya
perjalanan.
(3) Pejabat yang Berwenang dan Pejabat/Pegawai yang
melakukan perjalanan dinas bertanggung jawab
sepenuhnya atas kerugian yang diderita oleh negara sebagai
akibat dari kesalahan, kelalaian atau kealpaan yang
bersangkutan dalam hubungannya dengan perjalanan dinas
dimaksud.
(4) Terhadap kesalahan, kelalaian, dan kealpaan sebagaimana
dimaksud pada ayat (3) dapat dikenakan tindakan berupa:
a. tuntutan ganti rugi sesuai dengan ketentuan perundang-
undangan yang berlaku;
b. hukuman administratif dan tindakan-tindakan lainnya
menurut ketentuan yang berlaku.
BAB V
LAIN - LAIN
Pasal 21
(1) Ketentuan-ketentuan lainnya bagi Pejabat Negara, Pegawai
Negeri, dan Pegawai Tidak Tetap yang melaksanakan
perjalanan dinas pindah dari Tempat Kedudukan yang lama
ke Tempat Kedudukan yang baru, diatur dengan Peraturan
Menteri Keuangan tersendiri.
(2) Ketentuan-ketentuan bagi Pegawai Negeri yang karena
jabatannya harus melakukan perjalanan dinas tetap dalam
Wilayah Jabatannya diberikan tunjangan perjalanan dinas
tetap, yang diatur dengan Peraturan Menteri Keuangan
tersendiri.
Pasal 22
(1) Ketentuan-ketentuan dalam Peraturan Menteri Keuangan
ini berlaku untuk perjalanan dinas dalam negeri yang
dibiayai dari APBN yang belum diatur dengan ketentuan
yang lebih tinggi dari Peraturan Menteri Keuangan ini.

43
(2) Pengaturan lebih lanjut yang diperlukan dalam rangka
pelaksanaan Peraturan Menteri Keuangan ini ditetapkan
oleh Direktur Jenderal Perbendaharaan.
Pasal 23
Pada saat Peraturan Menteri Keuangan ini mulai berlaku,
Keputusan Menteri Keuangan Nomor 7/KMK.02/2003
sepanjang menyangkut perjalanan dinas jabatan bagi Pejabat
Negara, Pegawai Negeri, dan Pegawai Tidak tetap, dinyatakan
tidak berlaku.
BAB VI
PENUTUP
Pasal 24

Peraturan Menteri Keuangan ini mulai berlaku pada tanggal


ditetapkan.
Agar setiap orang mengetahuinya, memerintahkan
pengumuman Peraturan Menteri Keuangan ini dengan
penempatannya dalam Berita Negara Republik Indonesia.

Ditetapkan di Jakarta
pada tanggal 25 April 2007
MENTERI KEUANGAN

SRI MULYANI INDRAWATI

Lampiran .....................

44
45
46
47
48
49
50
51
52
53
54
55
56