Anda di halaman 1dari 26

LAPORAN

OBSERVASI BUDIDAYA JAMUR MERANG DAN OLAHAN


KERIPIK JAMUR MERANG
Laporan ini disusun guna memenuhi tugas mata kuliah Studi Kelayakan Bisnis

Dosen Pengampu : Ismani M, Pd

Disusun Oleh :

1. Danar Ramadhaningtyas ( 084091301 )


2. Muhtar Romadlon ( 08409131017 )
3. Natalia Eny W ( 084091310 )
4. Hany Sofiana ( 084091310 )
5. Aji Santosa ( 084091310 )

D3 Akuntansi

FAKULTAS ILMU SOSIAL DAN EKONOMI

UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA

2010
KATA PENGANTAR

Segala puji bagi Allah Tuhan semesta alam, atas karunianya Studi kelayakan Bisnis
yang kami lakukan di Polaman Argorejo Sedayu Bantul Daerah Istimewa Yogyakarta ini
dapat terselesaikan dengan baik. Sholawat serta salam semoga tercurah kepada Nabi
Muhammad SAW. Tak lupa penyusun juga mengucapkan terima kasih kepada anggota
kelompok kami yang telah membantu menyelesiakan tugas ini karena tanpa bantuan teman
– teman observasi dan pengerjaan SKB ini tidak akan selesai dengan baik.
Selama survey berlangsung kami berusaha mengumpulkan data semaksimal mungkin,
akan tetapi kami merasa masih banyak kekurangan dalam Observasi kami. Oleh karena itu
kelompok kami menerima kritik dan saran yang membangun secara terbuka. Akhir kata
kami ucapkan terima kasih telah memberikan waktu kepada kami untuk mempresentasikan
SKB kami ini.

Wates 13 Mei 2010


DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL.........................................................................................................
KATA PENGANTAR.......................................................................................................
DAFTAR ISI.....................................................................................................................
BAB I................................................................................................................................

A.............HASIL OBSERVASI BUDIDAYA JAMUR MERANG DAN OLAHAN


KERIPIK JAMUR MERANG.....................................................................................

1......................................................................................PROFIL PERUSAHAAN
.................................................................................................................................

2....................................................................................TUJUAN PERUSAHAAN
.................................................................................................................................
.................................................................................................................................

B..................................ASPEK – ASPEK DALAM STUDI KELAYAKAN BISNIS


......................................................................................................................................

1...................................................................................................ASPEK HUKUM
.................................................................................................................................

2..................................................................ASPEK PASAR DAN PEMASARAN


.................................................................................................................................

3....................................................................................................ASPEK TEKNIS
.................................................................................................................................

4.........................................................................................ASPEK MANAJEMEN
.................................................................................................................................

5..................................................................... ASPEK SOSIAL DAN EKONOMI


.................................................................................................................................

6...........................................................................................ASPEK KEUANGAN
.................................................................................................................................

7.....................................................................ASPEK DAMPAK LINGKUNGAN


.................................................................................................................................

BAB II...............................................................................................................................

A..................................................................................PENDIRIAN PERUSAHAAN

1.....................................................................PENDIRIAN CV JAMUR KREESS


.................................................................................................................................

2................................................................................................................TUJUAN
.................................................................................................................................

B............................................PENILAIAN DALAM BERBAGAI ASPEK-ASPEK:

1...................................................................................................ASPEK HUKUM
.................................................................................................................................
2.........................................................................................ASPEK PEMASARAN
.................................................................................................................................

3...........................................................................................ASPEK KEUANGAN
.................................................................................................................................

4...............................................................................ASPEK TEKNIS PRODUKSI


.................................................................................................................................

5...................................................ASPEK SOSIAL, EKONOMI DAN BUDAYA


.................................................................................................................................

6.....................................................................ASPEK DAMPAK LINGKUNGAN


.................................................................................................................................

PENUTUP.........................................................................................................................
BAB I

A. HASIL OBSERVASI BUDIDAYA JAMUR MERANG DAN OLAHAN


KERIPIK JAMUR MERANG
1. Profil Perusahaan
Kelompok tani “Lestari Makmur” yang beralamat di Polaman Argorejo Sedayu Bantul
Daerah Istimewa Yogyakarta yang didirikan 7 tahun yang lalu yang di kelola oleh bapak
Sumarjan, yang melakukan kegiatan di bidang argobisnis jamur merang melalui budidaya
sampai dengan pengolahan jamur merang siap saji seperti bakso jamur, dan kerpik
jamur.Usaha tersebut merupakan usaha perorangan, yang usaha ini dimulai sejak 1 April
2004 yang dimulai dari 4 kumbung ( rumah jamur ) dengan jumlah pengelola 4 orang
tenaga kerja yang berasal dari alumni PT. Tuwuh Agung Yogyakarta.
Agrobisnis jamur merang menggunakan limbah padi, jerami, bekatul, dolomite dan
kapas, dari budidaya jamur merang yang hanya menggunakan dari hasil limbah pertanian
dapat menghasilkan jamur merang yang memiliki nilai jual tinggi . Kelompok tani “lestari
makmur” memilih untuk membudidayakan jamur merang. Sebab iklim Polaman Argorejo
Sedayu relatif beriklim panas. Oleh karena itu lebih cocok untuk pertumbuhan jamur
merang. Selain itu harga per kg jamur merang lebih tinggi daripada jamur tiram putih Saat
ini harga jual jamur kualitas super Rp 12.000 - Rp 14.000 per kilogram sedangkan jamur
kualitas biasa Rp 8.500 per kg. Bahkan, saat permintaannya melonjak dan pasar belum
bisa memenuhi, harga jual jamur merang di atas Rp 15.000 kilogram. Jamur merang
merupakan komoditas pertanian yang termasuk dalam bidang Holtikultura.
Lebih lanjut kami tanya tentang olahan jamur, bapak sumarjan memaparkan bahwa
olahan jamur itu sendiri masih di buat dengan cara yang tradisional dan pemasaranya
masih dalam lingkup daerah bantul

2. Tujuan Perusahaan
Dengan adanya kelompok tani jamur merang “ Lestari Makmur” diharapkan :
1. dapat menyediakan pasokan jamur merang untuk wilayah yogyakarta
2. dapat menyediakan olahan jamur merang khusunya keripik jamur merang di
dareah bantul dan sekitarnya
3. membantu Perekonomian masyarakat dan dapat meningkatkan pendapatan
masyarakat sekitar.

3. Waktu Observasi
Observasi ini kami lakukan dengan cara melakukan wawancara langsung dengan
bapak Sumarjan selaku Pemilik usaha jamur merang yang sekaligus yang membuat keripik
jamur merang tersebut. Observasi kami lakukan 4 kali pada bulan april 2010. Pada
opservasi yang ke 4 kami di perlihatkan prosedur cara pembuatan keripik jamur.
B. ASPEK – ASPEK DALAM STUDI KELAYAKAN BISNIS
1. Aspek Hukum
Pendirian usaha budidaya jamur merang ini telah memperoleh izin – izin sebagai
berikut :
a. Izin Mendirikan Bangunan (IMB)
b. Surat Izin Tempat Usaha (SITU)
c. SP (sertifikat yang diberikan pada individu)
d. Izin Gangguan

2. Aspek Pasar dan Pemasaran


Kebutuhan akan keripik jamur merang cukup banyak khusunya diwilayah sedayu
bantul, namun bapak Sumarjan mengatakan bahwa dirinya tidak bisa memenuhi permintan
pasar karena terhambat oleh waktu, tenaga yang telah tersita untuk melakukan kegiatan
pelatihan – pelatihan mengenai pertanian.
a. segmentasi pasar
segmentasi pasar keripik jamur lebih ke masyarakat kecil yang ada di sekitar daerah
sedayu, namun secara keseluruhan tidak ada pembatasan kalangan mana saja yang
menjadi target pemasaran keripik jamur ini.
b. Kebutuhan dan keinginan konsumen
Dasar dari usaha bapak Sumarjan adalah budidaya jamur maka bapak Sumarjan
mencoba membuat olahannya sendiri dan ternyata olahan keripik jamur di minati
banyak orang yang pada saat itu sangat sedikit produsen yang memproduksi keripik
jamur tersebut. Kebutuhan pasar akan keripik jamur mulai melonjak namun hal itu
tidak diimbangi dengan produksi yang sesuai dengan permintan pasar karena
keterbatasan biaya dan tenaga kerja.
c. Target
Target penjualan keripik sangat tergantung hasil dari jamur itu sendiri, bila hasil jamur
kualitasnya kurang baik maka secara otomatis produksi keripik jamur juga banyak , ini
di sebabkan bahan baku dari pembuatan keripik jamur ini berasal dari jamur – jamur
yang kualitasnya no 2. Apabila jamur yang kualitas 1 di buat keripik maka
disayangkan karena harga jual jamur basah kualitas no 1 ini cukup mahal yakni 12.000
– 14.000 per kilogram.namun secara umum produksi keripik jamur untuk rata - rata
tiap produksi ditargetkan sbb :

1 kumbung menghasilkan 2,7 kwintal, maka kira – kira jamur yang dibuat
keripik :
1/3 X 2,7 = 0,9 kwintal atau 90 kg ( per kumbung )
Karena bapak marjan memiliki 8 kumbung maka :
8 X 90 kg = 720 kg ( jamur basah ).
Jamur kering = kira - kira 600 kg
Maka 600 kg X 3 kali panen = 1.800 kg per tahun
Kemudian dengan 1.800 kg tersebut dibuat keripik dengan harga Rp.30.000 per
kg

Untuk mengetahui kondisi pasar yang menunjukkan seberapa besar pasar yang mungkin
digunakan untuk memasarkan produk, maka di gunakan pendekatan market share.
Menghitung Market Share

• Metode trend garis lurus

METODE PERAMALAN
Metode garis lurus

Tahun Y X XY ( X )2 X2Y X4

2004 1800 -3 -5400 9 16200 81


2005 1900 -2 -3800 4 7600 16
2006 1950 -1 -1950 1 1950 1
2007 2000 0 0 0 0 0
2008 2010 1 2010 1 2010 1
2009 2100 2 4200 4 8400 16
2010 2200 3 6600 9 19800 81
∑ 13960 0 1660 28 55960 196

Maka : rumus dasar : y = a + bx

a= = = 1994.285714 dibulatkan 1994.28

b= = = 59.28571429 dibulatkan 59.28

menghitung ramalan penjualan atas dasar ramalan

Y= 1994.28 + 59.29 X tahun 2011 sampai dengan 2012


Tahu X a b Bx Y
n
2004 -3 1994.28 59.29 -177.87 1816.41
2005 -2 1994.28 59.29 -118.58 1875.7
2006 -1 1994.28 59.29 -59.29 1934.99
2007 0 1994.28 59.29 0 1994.28
2008 1 1994.28 59.29 59.29 2053.57
2009 2 1994.28 59.29 118.58 2112.86
2010 3 1994.28 59.29 177.87 2172.15

jadi ramalan penjualan di 2011 : 1994.28 + 59.29 ( 4 ) = 2231.44


2012 : 1994.28 + 59.29 ( 5 ) = 2290.73

SKP produk NS atas dasar persamaan garis lurus : Y= 1994.28 + 59.29 X

no Tahun Rill ( X ) Ramalan ( Y ) (X-Y) ( X - Y )2


1 2004 1800 1816.41 -75.7 5730.49
2 2005 1900 1875.7 -34.99 1224.3001
3 2006 1950 1934.99 -44.28 1960.7184
4 2007 2000 1994.28 -53.57 2869.7449
5 2008 2010 2053.57 -102.86 10580.1796
6 2009 2100 2112.86 -72.15 5205.6225
7 2010 2200 2172.15 2200 4840000
4845730.49

SKP = = 832.01

• Metode garis lengkung


persamaan 1 : 13960 = 7a + 28c 4 55840 = 28a + 784c
persamaan 3 : 55960 = 28a + 196c 1 55960 = 28a + 196c
120 = -588c
120/588 = c
0.204 = c

masukkan kerumus 1 : 13960 = 7a + 28c


13960 = 7a + 28 ( 0.204 )
13960 = 7a + 5.712
13954.29 = 7a
1993.47= a

persamaan 2 : 1660 = 28b


59.29 = b

jadi persamaan garis lengkung yang akan digunakan untuk meramalkan


Y= 1993.47 + 59.29X + 0.204X2

Tahun X a b bx x2 c cx2 Y

2004 -3 1993.47 59.29 -177.87 9 0.204 1.836 1817.436


2005 -2 1993.47 59.29 -118.58 4 0.204 0.816 1875.706
2006 -1 1993.47 59.29 -59.29 1 0.204 0.204 1934.384
2007 0 1993.47 59.29 0 0 0.204 0 1993.47
2008 1 1993.47 59.29 59.29 1 0.204 0.204 2052.964
2009 2 1993.47 59.29 118.58 4 0.204 0.816 2112.866
2010 3 1993.47 59.29 177.87 9 0.204 1.836 2173.176

jadi ramalan penjualan di 2011 : 1993.47 + 59.29 ( 4 ) = 2233.89


2012 : 1993.47 + 59.29 ( 5 ) = 2295.02

menghitung SKP Produk atas dasar persamaan garis lengkung

no Tahun Rill ( X ) Ramalan (X-Y) ( X - Y )2


(Y)
1 2004 1800 1817.436 -17.436 304.014096
2 2005 1900 1875.706 24.294 590.198436
3 2006 1950 1934.384 15.616 243.859456
4 2007 2000 1993.47 6.53 42.6409
5 2008 2010 2052.964 -42.964 1845.905296
6 2009 2100 2112.866 -12.866 165.533956
7 2010 2200 2173.176 26.824 719.526976
1023.541072

SKP = = 12.09

3. Aspek Teknis.
Letak usaha kelompok tani lestari makmur berada di 2 tempat , pertama di belakang
rumah yang mana ada 4 kumbung, dan yang kedua berada di sawah sekitar 1 kilometer
dari rumah. Volume hasil produksi per tahun mencapai kira – kira:
( 270 kg – 90 kg ) 8 kumbung x 4 kali panen = 21.6 kw atau 2160 kg
1. Teknik pembuatan
Berikut adalah cara pembuatan keripik jamur merang :
a. Bahan – bahan yang diperlukan
- Jamur merang
- Tepung beras
- Air secukupnya
- Minyak Goreng
b. Bumbu – bumbu
- 6 siung bawang putih
- 1 sendok ketumbar
- 1 sendok garam

c. cara pembuatan keripik jamur merang


- Campur bumbu halus dengan air, aduk rata, campur dengan jamur yang
sudah di iris tipis - tipis, ratakan, diamkan lebih kurang 5 menit sampai
bumbu meresap
- Tiriskan jamur berbumbu sambil agak diperas agar tidak terlalu basah
- Lumuri jamur dengan tepung beras sampai rata, goreng sedikit-sedikit
sampai matang dan kering
- Setelah itu tiriskan kembali diamkan 1 hari agar keripik jamur ini dingin
- Setelah itu goring kembali hingga garing dan berwarna kecoklatan
- Kemas dalam lemasan

4. Aspek Manajemen
1. Perencanaan
Dalam melakukan usaha ini pak merencanakan dalam 5 tahun modal akan
kembali

2. Pengorganisasian
Penasehat : Bapak camat sedayu
Bapak lurah desa Argorejo sedayu
Ketua : Sumarjan
Sekretaris : Subandi
Bendahara : Ny. Dasinah
Seksi – seksi
- Tekhnik budidaya : Suwit Dayoko
- Tekhnik pengomposan : Jefri
- Tekhnik pesteurisasi : Budi Kristanto
- Tekhnik Pembenihan : Untung Pribadi
- Pengadaa Bahan Baku : Darmaji
- Pemasaran : Tumino
- Pengolahan Hasil : Ny. Tutik

5. Aspek Sosial dan Ekonomi


3. Manfaat bagi masyarakat sekitar dan lingkungan.
• Menciptakan lapangan kerja baru bagi masyarakat sekitar.
• Menghidupkan warung-warung di sekitarnya.
4. Manfaat bagi pemerintah daerah.
• Memberi contoh kepada masyarakat lainnya untuk ikut serta
menciptakan lapangan kerja baru.
6. Aspek Keuangan
1. kebutuhan dana investasi

a. Modal Tetap dan Modal Kerja


Berdasarkan pada hasil penelitian dibutuhkan dana investasi sebanyak
Rp216,200,000 dengan rincian sebagai berikut:

Modal Tetap

no Uraian Jumlah Unit Biaya per unit jumlah


1 lahan belakang rumah 150 m2 Rp 140.000 Rp 21,000,000
lahan perkebunan 200 m2 Rp 140.000 Rp 28,000,000
2 Kumbung 8 Rp 3.000.000 Rp 24,000,000
3 peralatan : sekop,ember, Rp 4.000.000 Rp 4,000,000
cangkul, penggorengan, dll
Total Rp 77,000,000

Modal Kerja Penanaman jamur


Per produksi

no Uraian Jumlah Biaya per unit jumlah


Unit
1 bahan baku 1800 Rp 14,000 Rp 25,200,000
2 Biaya pemeliharaan 8 Rp 700,000 Rp 5,600,000
Kumbung
3 Biaya Tenaga kerja 7 Rp 500,000 Rp 3,500,000
4 biaya air Rp 500,000 Rp 500,000
Total Rp 34,800,000

modal kerja pembuatan keripik per 3 bulan

no Keterangan harga
1 jamur merang mentah 14000 / kg
2 Tepung Terigu 11700 / kg
3 Tepung Beras 5300 / kg
4 Air secukupnya
5 Minyak goreng 1000 ml
6 Garam 1800 gr
7 Bawang putih 5000 /kg

b. Perolehan Modal
• Modal Sendiri
• Modal dari pemerintah daerah
7. Aspek AMDAL
Produk yang dihasilkan oleh Kelompok tani “Lestari Makmur” adalah produk jamur yang
jauh dari unsur kimia berbahaya, sehingga limbah yang dihasilkan sangat ramah lingkungan.
Oleh karena itu, tidak ada permasalahan serius terkait dengan limbah. Justru bahan baku
pembuatan jamur merang ini berasal dari limbah merang ( batang padi )

8. Kesimpulan (Penutup)
Berdasarkan survey yang kami lakukan pada kelompok tani ” Lestari Makmur” kami
berkesimpulan bahwa usaha tersebut memiliki prospek yang baik. Namun kami melihat
kurang optimalnya produksi tersebut, hal ini dapat di lihat dari proses produksi yang
masih sederhana, pemasaran yang kurang maksimal, keuangan yang belum dikelola
dengan baik
BAB II
A. PENDIRIAN PERUSAHAAN
1. PENDIRIAN CV JAMUR KREESS

PENDAHULUAN

Pada penyusunan Studi Kelayakan Bisnis CV JAMUR KREES, kita


memperoleh ide dari Kelompok tani “Lestari Makmur” yang di kelola oleh bapak
Sumarjan, yang beralamat di Polaman Argorejo Sedayu Bantul Daerah Istimewa
Yogyakarta.Industri ini mempunyai prospek bisnis ke depan yang tinggi dan dapat
dijadikan sebagai referensi ide untuk kami, terkait dengan kemajuan dan kelancaran
perusahaan yang terus meningkat dari tahun ke tahun. Kami telah melakukan observasi
langsung ke usaha itu dan juga wawancara dengan pemilik beberapa waktu yang lalu.
Berdasarkan hasil observasi yang telah kami lakukan, kami memiliki inspirasi
untuk merencanakan usaha yang sama seperti Kelompok tani “Lestari Makmur”.
Usaha yang kami rencanakan dengan bentuk badan usaha yaitu CV yang akan kami
beri nama CV JAMUR KREES yang dikelola oleh 5 orang. Didirikan di Jl Tentara
Genie Pelajar Magelang.
Berikut ini akan kami sajikan aspek-aspek dalam pembuatan dan penilaian
studi kelayakan bisnis CV JAMUR KREES. Ada beberapa aspek dimana masing-
masing aspek saling berkaitan. Secara umum prioritas aspek-aspek yang perlu
dilakukan studi kelayakan adalah:
1. Aspek Hukum
2. Aspek Pemasaran
3. Aspek Keuangan
4. Aspek Teknis/Operasi
5. Aspek Manajemen/Organisasi
6. Aspek Ekonomi Sosial
7. Aspek AMDAL
1. Aspek Hukum
Aspek hukum digunakan untuk memberikan ke absahan bagi usaha yang di jalankan
sehingga dalam usaha ini tidak mengalami kesulitan dalam menjalankan usahanya.
Dokumen yang perlu diteliti keabsahan, kesempurnaan, dan keasliannya meliputi :
izin-izin yang dimiliki, sertifkat tanah atau dokumennya lainnya yang mendukung
kegiatan usaha tersebut.
Kegagalan dalam penelitian aspek ini akan berakibat ketidaksempurnaannya hasil
penelitian, dengan kata lain apabila ada dokumen yang tidak sah atau tidak sempurna
pasti akan menimbulkan masalah dikemudian hari. Dalam praktik usaha yang kami
lakukan bentuk hukumnya adalah CV atau perseroan komenditer.
a. Pemilik usaha
Muhtar Romadlon
Aji Santosa
Hanny Sofiana
Danar Ramadaningtyas
Natalia Eny W
b. Tanda Daftar Perusahaan
Tanda Daftar Perusahaan harus dimiliki setiap perusahaan yang didirikan di
Indonesia. Biasanya pengurusan Tanda Daftar Perusahaan pada saat perusahaan
mengurus akta pendirian perusahaan tersebut.
c. Izin-izin perusahaan yang dimiliki meliputi
1) Surat Izin Usaha Perdagangan (SIUP)
2) Surat Izin Usaha Industri (SIUI)
3) Izin domisili dari Pemda setempat
4) Izin gangguan
5) Izin Mendirikan Bangunan (IMB)
d. Keabsahan Dokumen lainnya meliputi
1) Status hukum tanah
Kepemilikan tanah atas nama pemilik perusahaan
2) Kendaraan bermotor
Keaslian surat-surat kendaraan yang digunakan unutk usaha tersebut yaitu :
a) bukti pemilikan kendaraan bermotor
b) harga beli (faktur dan kuitansi)
3) Harga tanah sekarang dan prediksi dimasa yang akan datang
Harga tanah sekarang kurang lebih Rp 200.000 / meter2
Prediksi di masa yang akan datang selama 5 tahun Rp 350.000 / meter2
2. ASPEK PEMASARAN
Tujuan dari aspek pemasaran adalah:
a. Untuk meningkatkan penjualan dan laba
b. Untuk menguasai pasar
c. Untuk mengurangi saingan
d. Untuk menaikkan prestise produk
e. Untuk memuaskan konsumen

Segmentasi Pasar
Pasar bagi produk Jamur Kreess adalah orang secara umum. Segmentasi pasarnya
adalah selera mereka (konsumen). Bisa juga konsumen diklasifikasi berdasarkan
karakter dan kondisi dimana mereka berada. Namun, segmentasi pasar bagi produk
Jamur Kreess tidak begitu dipermasalahkan.

Posisi Pasar
Jamur Kreess merupakan salah satu makanan yang masih belum banyak dikenal
masyarakat. Jamur Kreess jenis makanan yang dapat dikonsumsi oleh semua umur,
mempunyai rasa yang bervarian, harga terjangkau dan dapat dikonsumsi disetiap
waktu.
Produk Jamur Kreess tidak menggunakan bahan kimia yang membahayakan bagi
kesehatan konsumen. Produk ini dapat bertahan lama yang diperkirakan bertahan 3
bulan sehingga dapat dikonsumsi dalam jangka waktu yang relatif lama.

Strategi Bauran Pemasaran


Bentuk starategi bauran pemasaran yang akan dilakukan :
1. Strategi produk
Strategi produk yang dilakukan oleh CV Jamur Kreess dalam mengembangakan
suatu prduk adalah sbb :
a. Logo dam motto
Logo yang digunakan sebagai berikut

Motto : CEMILAN SEHAT NGGAK BUAT GENDUT


b. Merek
KRIPIK JAMUR MERANG

1. ASPEK KEUANGAN

a. Menghitung kebutuhan investasi


produksi setiap 3 bulan 450 x 20 9000

untuk memproduksi 450 produk dibutuhkan :

a Bahan Baku
No Keterangan Per Kg Harga per Kg Jumlah
1 Jamur Merang 450 Rp 12,000 Rp 5,400,000
2 Tepung Terigu 100 Rp 11,700 Rp 1,170,000
3 Tepung Beras 100 Rp 10,600 Rp 1,060,000
4 Minyak goreng 150 Rp 10,000 Rp 1,500,000
5 Bumbu - bumbu 5 Rp 7,200 Rp 36,000
6 Bawang putih 25 Rp 20,000 Rp 500,000
7 Tepung Gandum 100 Rp 9,000 Rp 900,000
Rp 10,566,000
Jadi Biaya Bahan Baku per unit yaitu Rp 1,174.00

a) Biaya Tenaga Kerja Langsung

Jumlah Karyawan Gaji per orang Gaji per hari


2 Rp 10.000 Rp 20.000

Jadi Biaya Tenaga Kerja Langsung per unit yaitu Rp 2.

b) Biaya Overhead Pabrik

No Keterangan Biaya per Bulan Biaya per Tahun


1 Biaya Listrik Rp 100,000 Rp 1,200,000
2 Biaya Air Rp 80,000 Rp 960,000
3 Biaya Telpon Rp 50,000 Rp 600,000
4 Biaya Depresiasi Tanah dan bangunan Rp 15,000,000
5 Biaya Depresiasi Peralatan Rp 700,000
6 Biaya Depresiasi Kendaraan Rp 2,000,000
7 Biaya Promosi Rp 500,000
Rp 20,960,000

Jadi Biaya Overhead Pabrik per unit yaitu Rp 31.05

1) Biaya administrasi dan umum sebesar Rp 150.000 / bulan.

2) Gaji staff

a) Administrasi 2 orang @ Rp 1000.000 setiap bulan.

b) Pemasaran 1 orang @ Rp 600.000 setiap bulan.


3) Gaji pimpinan setiap bulan Rp 700.000.

4) Data penunjang sebagai berikut :

a) Proses produksi 1 hari.

b) Barang jadi di simpan di gudang 2 hari.

c) Penjualan 1 hari.

d) Kas minimal untuk berjaga – jaga Rp 2.000.000.

Perhitungan kebutuhan investasi :


Modal tetap :
1. Tanah dan bangunan 150 m2 @ Rp 400.000 Rp 60,000,000
3. Peralatan Rp 4,000,000
5. Kendaraan Rp 13,000,000

Kebutuhan modal Tetap per periode produk Rp 77,000,000


Modal Kerja :
1. Bahan Baku : Rp 10.566.000 x 4 hari Rp 42,264,000
2. BTKL : Rp 20.000 x 4 hari Rp 80,000
3. BOP : 9000 x Rp 31,05 X 4 hari Rp 1,117,800
4. Biaya adm dan umum : Rp 150.000 / 25 hari x 4 hari Rp 24,000
5. Gaji administrasi : Rp 1.000.0000 / 25 hari x 4 hari Rp 160,000
6. Gaji pemasaran : Rp 600.000 / 25 hari x 4 hari Rp 96,000
7. Gaji pimpinan : Rp 800.000 / 25 hari x 4 hari Rp 128,000
8. Kas minimal Rp 2,000,000

Kebutuhan modal kerja per periode produk Rp 45,869,800


Total Modal Kerja dan Modal Tetap Rp 122,869,800

b. sumber pemenuhan modal

1
. Modal Muhtar Romadlon berupa uang tunai Rp 30,000,800
2
. Modal Aji santosa berupa uang tunai Rp 20,800,000
Kendaraan Rp 13,000,000
3
. Modal hanny sofiana berupa uang tunai Rp 20,000,000
Peralatan Rp 2,000,000
4. Modal Danar Ramadaningtyas berupa uang tunai Rp 12,276,000
5. Modal Natalia E berupa Uang tunai Rp 24,793,000
Total Rp 122,869,800
c. Arus kas seumur hidup

1) Asumsi Penjualan
a) Asumsi yang digunakan untuk menaksir penjualan selama 5 tahun
b) Asumsi Penjualan
c) Penjualan naik 10 % setiap tahun

Tahun 1 432.000 unit x Rp1.500 = Rp 648.000.000


Tahun 2 475.200 unit x Rp1.500 = Rp 712.800.000
Tahun 3 522.720 unit x Rp1.500 = Rp 784.080.000
Tahun 4 574.992 unit x Rp1.500 = Rp 862.488.000
Tahun 5 632.491 unit x Rp1.500 = Rp 948.736.500

2) Asumsi Biaya Bahan Mentah


a) Jumlah Bahan Mentah per unit produk Rp 657
b) Harga Bahan Mentah naik 5 % setiap tahun

BM Tahun 1 432.000 unit x Rp 657 = Rp 283.824.000


BM Tahun 2 475.200 unit x Rp 690 = Rp 327.816.720
BM Tahun 3 522.720 unit x Rp 724 = Rp 378.628.312
BM Tahun 4 574.992 unit x Rp 761 = Rp 437.315.700
BM Tahun 5 632.491 unit x Rp 799 = Rp 505.099.474

3) Asumsi Biaya Tenaga Kerja Langsung


a) BTKL naik 5% setiap tahun
b) BTKL per unit produk sebesar Rp 40

432.00
BTKL Tahun 1 0 unit x Rp 40 = Rp 17.280.000
475.20
BTKL Tahun 2 0 unit x Rp 42 = Rp 19.958.400
522.72
BTKL Tahun 3 0 unit x Rp 44 = Rp 23.051.952
574.99
BTKL Tahun 4 2 unit x Rp 46 = Rp 26.625.005
632.49
BTKL Tahun 5 1 unit x Rp 49 = Rp 30.751.871

4) Asumsi Biaya Overhead Pabrik


a) BOP naik 5 % setiap tahun
b) Jumlah BOP per unit produk Rp 61

BOP Tahun 1 432.000 unit x Rp 61 = Rp26.352.000


BOP Tahun 2 475.200 unit x Rp 64 = Rp30.436.560
BOP Tahun 3 522.720 unit x Rp 67 = Rp35.154.227
BOP Tahun 4 574.992 unit x Rp 71 = Rp40.603.132
BOP Tahun 5 632.491 unit x Rp 74 = Rp46.896.603

5) Asumsi Biaya Administrasi dan Umum


a) Biaya Administrasi dan Umum naik 5 % setiap tahun.
b) Biaya Administrasi dan Umum tahun 1 : Rp 150.000 x 12
Rp 1.800.000
c) Biaya gaji bagian Administrasi : Rp 1.200.0000 x 12
Rp 4.400.000
d) Biaya gaji bagian umum : Rp 500.000 x 12
Rp 6.000.000
e) Biaya gaji pimpinan : Rp 700.000 x 12
Rp 8.400.000
Rp 30.600.000
Tahun 1 sebesar Rp 30.600.000
sebesar Rp 32.130.000
sebesar Rp 33.736.500
sebesar Rp 35.423.325
sebesar Rp 37.194.491

6) Depresiasi modal tetap

Depresiasi menggunakan metode garis lurus.


Keterangan Harga Nilai Sisa UE Depresiasi
Perolehan
1. Tanah 1000 m @ Rp 100.000 Rp 100.000.000 - - -
2. Gedung Rp 200.000.000 Rp 40.000.000 20 Rp 8.000.000
3. Peralatan Rp 10.500.000 Rp 3.000.000 5 Rp 1.500.000
4. Mesin Rp 80.000.000 Rp 15.000.000 10 Rp 6.500.000
5. Kendaraan Rp 35.000.000 Rp 10.000.000 10 Rp 2.500.000
Jumlah Depresiasi Rp 18.500.000

7) Perhitungan Arus Kas Operasional (AKO) dan NPV

1 2 3 4 5
Penjualan Rp 648.000.000 Rp 712.800.000 Rp 784.080.000 Rp 862.488.000 Rp 948.736.500
Biaya :
1. BBB Rp 283.824.000 Rp 327.816.720 Rp 378.628.312 Rp 437.315.700 Rp 505.099.474
2. BTKL Rp 17.280.000 Rp 19.958.400 Rp 23.051.952 Rp 26.625.005 Rp 30.751.871
3. BOP Rp 26.352.000 Rp 30.436.560 Rp 35.154.227 Rp 40.603.132 Rp 46.896.603
4. Biaya Adm & Umum Rp 30.600.000 Rp 32.130.000 Rp 33.736.500 Rp 35.423.325 Rp 37.194.491
5. Depresiasi Rp 18.500.000 Rp 18.500.000 Rp 18.500.000 Rp 18.500.000 Rp 18.500.000
Total Biaya Rp 376.556.000 Rp 428.841.680 Rp 489.070.990 Rp 558.467.161 Rp 638.442.438
Laba Kotor Rp 271.444.000 Rp 283.958.320 Rp 295.009.010 Rp 304.020.839 Rp 310.294.062
Pajak 28% Rp 76.004.320 Rp 79.508.330 Rp 82.602.523 Rp 85.125.835 Rp 86.882.337
Laba Bersih Rp 195.439.680 Rp 204.449.990 Rp 212.406.487 Rp 218.895.004 Rp 223.411.725
Depresiasi Rp 18.500.000 Rp 18.500.000 Rp 18.500.000 Rp 18.500.000 Rp 18.500.000
AKO Rp 213.939.680 Rp 222.949.990 Rp 230.906.487 Rp 237.395.004 Rp 241.911.725
Rp 347.101.750
Rp 589.013.475
DF 20% 0,8333 0,6944 0,5787 0,4823 0,4019
PV Kas bersih Rp 178.275.935 Rp 154.816.473 Rp 133.625.584 Rp 114.495.610 Rp 236.724.515

Keterangan :
Aliran Kas Terminal
a. Pengembalian Modal Kerja Rp 27.101.750
b. Taksiran Aktiva Tetap tahun ke 5 :
- Tanah Rp 110.000.000
- Gedung Rp 150.000.000
- Peralatan Rp 3.000.000
- Mesin Rp 40.000.000
- Kendaraan Rp 17.000.000
Arus Kas Terminal Rp 347.101.750

2. ASPEK TEKNIS/OPERASI
Analisis dari aspek operasi adalah untuk menilai kesiapan perusahaan dalam
menjalankan usahanya dengan menilai ketepatan lokasi,luas produksi,dan layout serta
kesiagaan mesin yang akan digunakan.
tujuan dilakukannya analisis ini adalah:

1. Perusahaan dapat menentukan lokasi yang tepat untuk usaha.


2. perusahaan dapat menentukan lay-out yang sesuai dengan proses produksi yang
dipilih, sehingga dapat memberikan efisiensi.
3. perusahaan dapat menentukan teknologi yang paling tepat dalam menjalankan
produksi.
4. perusahaan dapat menentukan metode persediaan yang terbaik untuk dijalankan
sesuai dengan bidang usahanya.
5. Agar perusahaan dapat menentukan kualitas tenaga kerja yang dibutuhkan sekarang
dan dimasa yang akan datang.

Penentuan Lokasi Usaha


Pertimbangan dalam menentukan letak lokasi sebagai berikut :

a. Jarak dengan pasar/konsumen yang relatif dekat.


b. Berdekatan dengan Bahan baku.
c. Tersedianya tenaga kerja
d. Adanya sarana dan prasarana
e. Sikap masyarakat sekitar.
f. Kemudahan untuk melakukan perluasan lokasi.
g. Adanya fasilitas penunjang.
h. Peraturan daerah setempat.

Penilaian lokasi ini memberikan berbagai keuntungan baik dari segi finansial maupun
non-finansial,
Keuntungan tersebut antara lain:

1. Pelayanan terhadap konsumen lebih memuaskan.


2. Kemudahan memperoleh tenaga kerja yang diinginkan.
3. Kemudahan memperoleh bahan baku.
4. Kemudahan untuk memperluas lokasi usaha.
5. Memiliki harga ekonomis di masa yang akan datang.
6. Meminimalkan terjadinya konflik, terutama dengan masyarakat dan pemerintahan
setempat.

Lay Out
Lay-out merupakan suatu proses dalam penentuan bentuk dan penempatan fasilitas yang

dapat menentukan efisiensi produksi/operasi.Keuntungan-keuntungan nya yaitu:

1. Memberikan ruang gerak yang memadai untuk beraktifitas dan pemeliharaan.


2. Pemakaian ruangan yang efisien.
3. Mengurangi biaya produksi dan investasi.
4. Aliran material lancar.
5. pengangkutan material dan barang jadi yang rendah
6. Kebutuhan persediaan yang rendah
7. Memberikan kenyamanan, kesehatan dan keselamatan kerja yang lebih baik.

Perlu menentukan hal-hal sebagai berikut untuk menentukan lay out


a. Kapasitas dan tempat yang di butuhkan
b. Peralatan untuk menangani material bahan
c. Keleluasaan dan kenyamanan tempat kerja
d. Pertimbangan untuk memindahkan informasi/ komunikasi
e. Tingkat kesulitan pemindahan alat dan bahan

Teknologi yang Digunakan


yang perlu diperhatikan dalam pemilihan teknologi :
1. Ketepatan teknologi dengan bahan baku.
2. Keberhasilan teknologi di tempat lain.
3. Pertimbangan teknologi lanjutan.
4. Besarnya biaya investasi dan biaya pemeliharaan.
5. Kemampuan tenaga kerja dan kemungkinan pengembangan.
3. ASPEK MANAJEMEN / ORGANISASI
Tujuan perusahaan lebih mudah tercapai jika memenuhi tahapan dalam proses
manajemen yang tergambar dari masing masing fungsi yang ada dalam manajemen.
Fungsi manajemen tersebut dapat di jelaskan sebagai berikut :
1. Perencanaan
Adalah proses menentukan arah yang akan di tempuh dan kegiatan yang diperlukan
untuk mecapai tujuan yang telah di tetapkan
2. Pengorganisasian
Tujuannya adalah supaya tertata jelas antara tugas wewenang dan tanggung
jawab,serta hubungan kerja dengan sebaik mungkin dalam bidangnya masing
masing
3. Pelaksanaan
Dalam menjalankan organisasi pimpinan menggerakkan bawahannya untuk
mengerjakan pekerjaan yang talah ditentukan
4. Pengawasan
Proses untuk mengukur dan menilai apakah telah sesuai dengan rencana

Masing masing fungsi tidak dapat berjalan sendiri sendiri karena kaitan antara satu
fungsi dengan lainnya sangat erat.

4. ASPEK EKONOMI DAN SOSIAL


Kegiatan usaha yang dijalankan akan memberikan dampak positif di bidang
ekonomi dan social.dengan adanya investasi ini lebih ditekankan kepada masyarakat
khususnya dan pemerintah umumnya yang dapat memberikan peluang untuk
meningkatkan pendapatan masyarakat,bagi pemerintah memberikan pemasukan berupa
pendapatan,

Dampak yang akan timbul antara lain :


a. Ekonomi
aspek ekonomi untuk pemilik yaitu dapat meningkatkan pendapatan.
Sedangkan untuk masyarakat luas yaitu:
 Memberikan peningkatan kepada masyarakat terutama bagi mereka
yang diterima di perusahaan dan di luar lokasi.
 Kehadiran usaha ini akan mengubah pola hidup masyarakat.
 Akan mendapat penghasilan ganda.
 Membuka kesempatan kerja bagi masyarakat dan mengurangi
pengangguran.

b. Sosial
Dampak sosial dengan adanya usaha ini antara lain dapat meningkatkan etos kerja
masyarakat sekitar dan memancing agar bisa menciptakan ide ide usaha lain sehingga
daerah sekitar akan lebih maju.
5. ASPEK AMDAL
Dampak yang timbul dari suatu proses produksi pada suatu usaha sangat penting sekali
untuk diperhatikan dan diperhitungkan sebelum memulai usaha. Untuk itu perlu
dilakukannya studi AMDAL sebelum usaha keripik jamur ini dilakukan.mengingat suatu
kegiatan seperti ini akan mempengaruhi lingkungan sekitar,baik untuk dampak sekarang
maupun yang akan datang.
Tujuan dan kegunaan studi AMDAL :
1. Terhadap air
Dalam usaha ini,limbah akan muncul dari sisan air pencucian jamur dan alat
pengolahannya sehingga jika di buang secara sembarangan akan berakibat sangan
buruk,seperti air yang jernih akan berubah jadi keruh sehingga tidak dapat digunakan
lagi untuk masyarakat sekitar.penyelasaian yang dapat dilakukan antara lain dengan
membuat saluran pembuangan dan memasang filter sehingga air yang keluar dari
pembuangan dan sudah di olah telah menjadi bersih.
1. Terhadap manusia
Dampaknya antara lain :
 Berubahnya perilaku masyarakat di sekitar lokasi akibat berubahnya struktur
penduduk
 Rusaknya adat istiadat masyarakat seiring perubahan perkembangan di daerah
tersebut
Penyelesaiannya adalah dengan membiasakan kepada seluru komponen perusahaan
yang ada untuk membiasakan berbudaya aman,tertib dan sehat.