Anda di halaman 1dari 8

Pemeran Tokoh :

Agus Hadi M = Pak Gito dan Umar Bakri

Yanu Yuliani = Ibu Satiem Dan Amoy

Dini = Dinda

Mila Mariam = Michel

Muhammad Fikri = Emen

Raihlah Mimpi-mimpimu Matahari

Singkat cerita di sebuah sekolah yang bernama “Maraih Mimpi” ada sebuah
kelas sebut saja kelas matahari terdapat murid-murid yang nakal dan tidak biasa
diatur, sudah banyak guru yang mengundurkan diri karena tidak tahan oleh tingkah
laku murid-murid itu. Suatu hari, ada seorang guru wanita yang nekat masuk ke
dalam kelas yang lebih pantas disebut lubang harimau itu.

Bu Satiem : “ Selamat pagi anak-anak..!!”

Murid-murid : “ Pagi Bu…!!”

Bu Satiem : (duduk di kursinya) “ Baiklah anak-anak buka buku kalian


halaman………”(dalam hati : Oow.. apa ini?)

Bu satiem : (merasakan sesuatu yang kental dan sangat lengket sekali)

Visco : “ Kenapa Bu?”

Bu Satiem : (memandang mereka dengan ekspresi muka yang


marah)

Bu Satiem : “ Kalian….” (geramnya sambil berdiri namun bersamaan


dengan itu celananya sobek)

Ibu Satiem memeriksa belakang roknya dan ternyata roknya sobek terkena
lem yang menempel di kursi, lalu ia cepat-cepat pergi sambil menutupi bagian
belakang roknya dengan tasnya.

Murid-murid : “ Dadah Ibu…” (sambil tertawa dan melambaikan tangan)


Sejak kejadian itu Ibu Satiem mengundurkan diri dan sejak saat itu pula
Kepala Sekolah mulai turun tangan untuk mengatasi permasalahan ini. Keesokan
harinya Kepala Sekolah masuk ke dalam kelas matahari sambil membawa soal-soal
ulangan untuk kelas matahari.

Michel : “ Kepala sekolah dating…!!”

Visco : “ Ready ?”

Amoy, Emen, Dinda : “ Oke…!!”

Pak Gito : “ Selamat Pagi “

Murid-murid : “ Pagi Pak”

Pak Gito : “Kalian anak-anak nakal sekarang kalian ulangan” (membuka


kacamatanya dan menyimpanya di meja)

Visco dan Amoy menghampiri Pak Gito

Visco : “Mari saya bantu membagikan kertas ulangannya pak”

Saat Pak Gito ingin menyerahkan soal ulangan, Visco sengaja tidak
memegang dengan benar hingga soal-soal ulangan tersebut terjatuh. Di saat itu
pula Amoy menukar kacamata Pak Gito dengan yang palsu.

Visco : “ Aduh maaf pak saya ga sengaja” (sambil memunguti soal-soal


yang terjatuh bersama Pak Gito)

Visco : “ Ini soal kamu” (sambil membagikan soal tersebut kepada


teman-temannya)

Visco : “ Ayo kita ulangan…!!!”

Amoy, Michel, Emen : (bersorak riang gembira)

Emen : “Tunggu dulu Visco!!”

Dinda : “ Ada apa lagi Emen?”

Emen : (menghampiri Pak Gito)

Emen : “Pak, minum dulu biar ga seret!!”(sambil membawa segelas air


teh)

Emen : “Apa pun ulangannya minumnya ?”

Visco, Dinda, Michel : “Air teh si Ema!!” (tertawa terbahak-bahak)

Pak Gito : ‘Terimakasih Emen!!” (sambil meminum air teh tersebut)


Tak lama kemudian setelah Pak Gito meminum air teh tersebut, Pak Gito
merasa sakit perut dan berlari ke toilet karena air the tersebut ternyata sudah di
beri obat pencuci perut oleh Emen dan karena kacamatnya telah di tukar dengan
yang palsu sehingga ketika berlari Pak Gito menabrak pintu kelas. Di saat Pak Gito
sedang di toilet murid-murid pun asik bercontek ria.

Setelah sekian menit meraka bercontek ria tiba-tiba Visco mengeluarkan HP


dan menelepon seseorang, lalu Emen, Dinda, Amoy, dan Michel pun langsung
menghampiri Visco.

Visco : “ Halo teman!! Ini soal yang sangat sulit malah mungkin lebih
sulit dari soal yang lain. Siapakah nama Bupati Lebak?

Amoy : “Bodohnya kamu ini, masa nama Bupati Lebak saja kamu tidak
tahu!!”

Emen, Dinda, Michel : (menyoraki Visco)

Setelah mereka selesai mengerjakan tak lama kemudian Pak Gito datang dan
langsung duduk di kursinya. Lalu Dinda pun menghampiri Pak Gito .

Dinda : “ Pak itu kan kacamata saya!”

Pak Gito : “Looh kalau begitu kacamata saya di mana?”

Dinda : “Itu Pak di meja” (menunjuk ke arah kacamata Pak Gito)

Pak Gito : (mengambil dan memakai kacamatanya)

Pak Gito : “Waktu sudah habis, ayo cepat kumpulkankertas ulangannya!”

Murid-murid : (menumpulkan kertas ulangan ke Pak Gito)

Pak Gito : “Oh iya, Emen kamri kamu!”

Emen : “ Ada apa Pak?” (sambil menghampiri Pak Gito)

Pak Gito : “Kamu saya tunjuk sebagai perwakilan dari kelas Matahari ini
untuk membagikan brosur ini. Tolong bagikan ya!!”

Emen : “Baik Pak”


Sorenya, di sebuah taman Emen sedang duduk menyemir sepatu
pelanggannya. Ia memang bekerja sambilan sebagai penyemir sepatu untuk
membantu orang tuannya.

Emen : “Isi TTS Pak?”

Umar Bakri : “Iya De.. Hmm 10 mendatar, tanggal 2 Mei itu hari apa ya?”

Emen : “ Hari ulang tahun saya pak!!”

Umar Bakri : “ U-L-A-N-G-T-A-H-U-N Iya-iya kamu benar de, pas nih 10 kata!”

Umar Bakri : “Selanjutnya yaitu 7 menurun, makhluk yang paling


menyeramkan?”

Emen : “ Shincan pak..!!”

Umar Bakri : “ Loh ko Shincan?”

Emen : “Iya pak dia kan sangat menyeramkan di pandang oleh kedua
orang tuanya karena dia nakal sekali!!”

Umar Bakri : “ Waah benar juga ya kamu!!”

Emen : “ Ada pertanyaan lain Pak?”

Umar Bakri : “ Sudah terisi semua de! Terimakasih ya!”

Emen : “ Iya pak sama-sama. Sudah selesai nih Pak sepatunya!”

Umar Bakri : “ Kamu sekolah di mana de?”

Emen : “Di sekolah Meraih Mimpi Pak! Oia Bapak sedang mencari
pekerjaan ya?”

Umar Bakri : “ Iya, ko kamu bias tahu?”

Emen : “ Kelihatan pak dari mukanya suram!!” (tertawa)

Umar Bakri : “Enak saja kamu!!”

Emen : “Oia ini Pak ada brosur lowongan pekerjaan di sekolah saya”
(menyodorkan brosur kepada Umar Bakri)

Umar Bakri : “Wahh terima kasih ya de, Oia ini bayarannya!!” (member uang
kepada Emen)

Emen : “Yasudah kalau begitu Pak saya mau cari pelanggan yang lain.
Permisi Pak”
Keesokan harinya di sekolah murid kelas Matahari mendapatkan sebuah
berita ynag mengejutkan bahwa pihak sekolah sudah menemukan guru yang cocok
untuk kelas Matahari.

Michel : “Woi, teman-teman !!” (sambil menghampiri Visco, Emen, Dinda,


dan Amoy yang sedang asik mengobrol)

Dinda : “Ada apa Michel ?”

Michel : “Aku punya berita ..!”

Emen dan Visco : “Berita tentang apa ?” (sambil menengok ke arah Michel)

Michel : “Ada guru baru yang akan mengajar kita!!”

Amoy : “Lalu memangnya kenapa kalau ada guru baru ? Bukannya


setiap ada guru baru kita selalu usilin ?”

Michel : “Benar juga sih!! Tetapi aku merasa ada yang berbeda dengan
guru baru ini”

Visco : “Sudahlah mungkin itu hanya perasaan kamu saja kali !!”

Dinda : “Ehh, Emen coba kamu periksa apakah guru itu sedang menuju
kesini apa tidak?”

Emen : (Emen pun berlari keluar kelas untuk memeriksa)

Emen : “Heii, teman-teman guru baru itu sedang menuju kemari !!”

Visco : “Ayo teman-teman saatnya kita beraksi !! hahaha…”

Mereka pun bersiap untuk menyambut kedatangan guru baru tersebut


dengan segala cara-cara jailnya. Setelah mereka melakukan persiapan yang
sempurna guru baru itu pun datang.

Umar Bakri : (membuka pintu sambil mengucapkan salam namu ia sudah


menyadari akan di lempari kertas namun ia menangkisnya
dengan raket )

Murid-murid : “Yaaahhhh….” (dengan ekspresi wajah kecewa)

Umar Bakri : “Selamta pagi anak-anak !! “ (sambil duduk di kursinya dan ia


pun kembali menghindari jebakan yang du buat oleh –murid-
murid tersebut)
Murid-murid : “Yaaaahhhhh gagal lagi dehh !!” (dengan ekspresi wajah yang
lebih kecewa)

Umar Bakri : “ Dengar ya anak-anak, kalian tidak akan bias berhasil mengerjai
saya..!!”

Visco : “Sebenarnya Bapak itu siapa ?”

Umar Bakri : “Perkenalkan anak-anak saya guru baru yang akan mengajar
kalian. Nama saya Umar Bakri !” (sambil menulis namanya di
papan tulis)

Visco : “Seperti nama took kue Umar Bakery !!”

Murid-murid : (tertawa terbahak-bahak)

Umar bakri : “Itu Bakery saya Bakri dasar bodoh!!”

Murid-murid : (terdiam tanpa kata)

Umar Bakri : “ Saya sudah dengar dari Pak kepala sekolah soal tingkah laku
kalianyang sangat buruk, belagu, bodoh, dan jail. Mau sampai
kapan kalian seperti ini ?”

Murid_murid : “Kapan saja boleh !!”

Umar Bakri : “ Begitu…? Kalian mempunyai masa depan yang seharusnya


sukses, tetapi kalau saat ini kalian masih seperti ini, kalian tidak
akan bias menggapai cita-cita kalian. Kalian tidak akan menikmati
kesuksesan, jika kalian tidak berubah menjadi lebih baik !!”

Murid-murid : (terdiam dan merenungi perkataan dari Pak Umar Bakri )

Umar Bakri : “ Kalian ingin berubah ? Ingin pintar? Ingin naik kelas dengan
nilai yang memuaskan ? “

Murid-murid : “ Mau Pak !” (dengan wajah yang memelas)

Umar Bakri : “Hanya ada satu cara yaitu BELAJAR !! Dan juga merubah sikap
kalaian menjadi lebih baik, tidak jail lagi, dan tidak malas belajar.
Kalian bisa ?” (sambil mengejutkan Emen)

Emen : “Bisa Pak.. eh bisa, bias…” (dengan gaya latah)

Uamar Bakri : “Kalau begitu kalian harus mengikuti aturan main dalam
pelajaran saya yaitu mengikuti pelajaran saya dengan baik ..!!
Mengerti ?”

Murid-murid : “Mengerti Pak !”


Mulai saat itu murid-murid yang nakal tersebut berangsur-angsur mulai
berubah, mereka tidak lagi jail terhadap guru lagi dan mulai rajin belajar. Kehadiran
Pak Umar Bakri mampu menyadarkan murid-murid yang dulu terkenal dengan
kejailannya, sekarang mereka lebih sopan dan bias mengikuti pelajaran dengan
baik. Dan sampai pada akhirnya setelah 5 bulan belajar dengan baik yang di
bombing oleh Pak Umar Bakri, mereka menghadapi ulangan kenaikan kelas. Mereka
menghadapinya dengan tenang, karena selama 5 bulan ini mereka sudah belajar
dengan baik.

Umar Bakri : “Baiklah anak-anak kalian sudah siap melaksanakan ulangan


kenaikan kelas ini ?” (sambil memegang soal-soal ulangan)

Murid-murid : “ SIAP PAK !!” (bersemangat)

Murid-murid langsung mengerjakan soal-soal dengan tenang dan sebelumnya


tadi sudah diperiksa agar tidak ada yang menyimpan contekan.

Umar Bakri : “Waahh.. kalian hebat bias mengerjakan soal-soal ini dengan
tenang dan tidak mencontek. Bapak benar-benar bangga.”

Murid-murid : (membalasnya dengan senyuman lebar)

Umar Bakri : “Baiklah waktu sudah habis, cepat kumpulkan !”

Murid-murid : (mengumpulkan lembar jawaban mereka dengan tenang)

Dua minggu setelah ulangan kenaikan kelas, mereka mendapatkan Raport.


Mereka sangat gembira mendapat nilai yang sangat memuaskan, Umar Bakri pun
sangat bangga karena kehadirannya mampu merubah murid-murid nakal tersebut
menjadi murid-murid yang baik dan pintar.

***TAMAT***
**Makna yang ingin kami sampaikan melalui drama ini yaitu sangat berjasa sekali
pengabdian guru kepada muridnya sehingga menjadikan murid tersebut menjadi
pintar. Kami tidak bermaksud untuk menyinggung guru atau siapapun kami cuma
mengangkat kisah ralita yang ada sekarang bahwasanya banyak sekali murid-
murid yang kurang sopan terhadap gurunya.

Anda mungkin juga menyukai