Anda di halaman 1dari 8

Introductory Economics for

Manager
Basic Oligopoly Models

Oleh:
Alfred Timbul P. Sihotang
Herajuwita N.Sutopo
Dian Paramita
Juniko S. Rauuf Djais
Yuniarti

Program Pra-MM Universitas Gadjah


Mada
Jakarta
2010
PENDAHULUAN

Teori Sweezy Kinked Demand Curve ( Kurva Permintaan yang Patah)

Teori ini mengasumsikan bahwa kurva permintaan bagi pengusaha duopoli


merupakan kurva permintaan yang patah. Untuk analisis keseimbangan, diperlukan
beberapa asumsi lagi, yaitu :

1. Harga pasar yang memuaskan bagi kedua pengusaha duopoli telah terbentuk,
misalnya P.
2. Apabila salah satu pengusaha duopoli menurunkan harga, pengusaha
pesaingnya juga akan menurunkan harga agar tidak kehilangan pembeli.
3. Apabila salah satu pengusaha duopoli menaikkan harga, pengusaha
pesaingnya tidak akan mengikuti menaikkan harga sehingga sebagian pembeli
pindah kepadanya.

Menurut Sweezy (1939), salah satu ciri reaksi oligopolis jika terjadi perubahan harga
adalah

(1) jika suatu oligopolis menurunkan harga maka oligopolis cenderung juga akan
menurunkan harga karena tidak mau kehilangan konsumen dan

(2) jika oligopolis menaikkan harga maka akan kehilangan konsumen karena
oligopolis lain tidak menaikkan harga dan akan mendapat tambahan konsumen
dengan tanpa melakukan reaksi apapun. Hal ini menyebabkan kurva permintaan yang
dihadapi oligopolis merupakan kurva yang patah (kinked demand curve).

Cournot Oligopoly

Cournot oligopoly merupakan suatu pasar, dimana suatu perusahaan mengharapkan


keputusan atas output yang dihasilkannya tidak berdampak kepada keputusan output
pesaingnya. Suatu industri dikatakan industri oligopoly jika:

1. Dalam pasar hanya terdapat sedikit perusahaan yang memenuhi kebutuhan


konsumen yang banyak
2. Perusahaan tersebut memproduksi produk yang homogen atau beraneka
ragam.
3. Setiap perusahaan percaya bahwa pesaingnya akan menahan output secara
konstan jika mereka merubah outputnya
4. Terdapat halangan untuk masuk ke pasar.
Model Cournot merupakan model yang relevan digunakan untuk mengambil
keputusan dalam penentuan output, dan mereka percaya bahwa keputusan tersebut
tidak berakibat kepada keputusan output yang diambil oleh pesaingnya.

Best Response Function

Best Response Function menggambarkan level maksimum profit dari suatu output
perusahaan untuk memberikan level output dari perusahaan lainnya.

Q1 = r1 (Q2) = (a-c1 / 2b) – ½ Q2

Keterangan:
Q1 = Level maksimum profit Perusahaan 1
r 1= Harga output perusahaan 1
Q2 = Level maksimum profit perusahaan 2

Cournot Equilibrium adalah suatu keadaan, dimana tidak ada perusahaan yang
mempunyai insentif untuk mengubah output yang diberikan oleh ouput dari
perusahaan lain.

Marginal revenue untuk Cournot Duopoly

Jika permintaan pasar pada produk homogen di Cournot duopoly adalah:

P=a-b(Q1+Q2)

Dimana a dan b adalah positif konstan, maka marginal revenue dari perusahaan 1 dan
2 adalah:
MR1(Q1.Q2) = a-bQ2-2bQ1
MR2(Q1.Q2) = a-bQ1-2bQ2
Marginal revenue untuk Cournot Oligopoly tergantung bukan hanya oleh ouput suatu
perusahaan saja, namun juga oleh ouput perusahaan lain. Saat perusahaan 2
meningkatkan output, maka marginal revenue perusahaan 1 akan menurun, hal ini
dikarenakan peningkatan output pada perusahaan 2 akan menurunkan harga pasar,
yang berakibat pada marginal revenue perusahaan 2 yang menurun. Karena marginal
revenue setiap perusahaan bergantung kepada output masing-masing, dan pesaingnya,
output yang dihasilkan perusahaan marginal revenue setara dengan marginal cost,
tergantung oleh output yang dihasilkan perusahaan lain.

Reaction Function untuk Cournot Oligopoly

Untuk fungsi permintaan linear


P = a – b(Q1+Q2)
Untuk Fungsi Cost
C1(Q1) = c1.Q1
C2(Q2) = c2.Q2

Fungsi reaksi adalah


Q1 = r1(Q2) = ((a – c1)/2b) – 0,5 Q2
Q2 = r2(Q1) = ((a – c2)/2b) – 0,5 Q1

Kurva Isoprofit

Merupakan suatu fungsi yang menggambarkan kombinasi dari output yang dihasilkan
oleh seluruh perusahaan yang memiliki keuntungan yang sama dengan level dari
keuntungan .

Kurva diatas menggambarkan fungsi reaksi dari perusahaan 1 (r1), dengan 3 kurva
isoprofit . Empat aspek pada kurva yang penting untuk dimengerti:

1. Setiap titik pada isoprofit yan diberikan oleh Perusahaan 1 merupakan level
yang sama pada keuntungan. Sebagai contoh, pada point F, A dan G,
berpotongan pada kurva isoprofit.
2. Kurva isoprofit yang terletak berdekatan dengan output monopoli perusahaan
1, diasosiasikan dengan profit yang besar untuk perusahaan tersebut.
3. Kurva isoprofit untuk perusahaan 1 mencapai puncaknya, pada saat terjadi
persinggungan fungsi reaksi perusahaan 1.
4. Kurva isoporfit tidak bersinggungan 1 dengan yang lainnya.
Dari hal tersebut diatas, kita dapat mengambil asumsi bahwa setiap perusahaan
mengambil keputusan output yang dilakukan oleh perusahaan laindan memilih
outputnya sendiri untuk memaksimalisasi keuntungan yang diberikan oleh output
pesaing. Hal ini dapat dilihat pada kurva dibawah ini:

Kita dapat mengasumsikan bahwa output perusahaan 2 diberikan oleh Q2*.


Perusahaan 1 percaya bahwa perusahaan 2 memproduksi output ini tanpa melihat apa
yang dilakukan oleh perusahaan 1, dengan memilih sendiri output levelnya untuk
memaksimalisasi keuntungan pada saat perusahaan 2 memproduksi Q2*.

Kolusi

Ketika pasar di dominasi oleh beberapa perusahaan, perusahaan dapat mengambil


keuntungan atas biaya yang timbul, dengan menyetujui output atau meningkatkan
harga yang premium. Hal ini dikenal dengan nama kolusi.

Pada gambar diatas, point C menggambarkan cournot equilibrium atas persinggungan


fungsi reaksi 2 perusahaan di pasar. Profit equilibrium dari perusahaan 1 ditunjukan
oleh isoprofit π1c dan perusahaan 2 oleh π2c. Perhatikan bahwa pada daerah asiran
merupakan level profit tertinggi yang bisa kedua perusahaan tersebut peroleh di
cournot equilibrium. Penerapan kolusi diantara 2 perusahaan sangat sulit untuk
diperoleh.

Stackelberg Oligopoly

Sejauh ini kita membandingkan situasi oligopoli yang simetris dimana perusahaan 1
merupakan cerminan perusahaan 2. Pada kenyataannya, di pasar oligopoli perusahaan
berbeda satu sama lain. Dalam stackelberg oligopoly perusahaan berbeda saat mereka
membuat keputusan. Secara spesifik satu perusahaan (the leader) diasumsikan
membuat keputusan output sebelum perusahaan lain. Setelah output the leader
diketahui, perusahaan – perusahaan lain (the followers) mengambil dan memilih
output yang memaksimalkan profits berdasarkan output yang dibuat the leader.

Oleh karena itu di stackelberg oligopoly setiap followers bertindak seperti di dalam
cournot oligopolis. Pada kenyataannya the leader tidak menerima output yang
diputuskan oleh followers, tetapi memilih output yang dapat memaksimalkan profit
sehingga masing –masing followers akan bereaksi terhadap keputusan output yang
diambil menurut fungsi reaksi cournot.

Sebuah industri dikatakan memiliki karakteristik sebagai Stackelberg Oligopoly


ketika:

1. Terdapat beberapa perusahaan di dalam pasar yang melayani banyak


konsumen.
2. Perusahaan memproduksi baik produk yang berbeda – beda atau homogen.
3. Satu perusahaan (the leader) memilih sebuah output sebelum perusahaan –
perusahaan lain memilith output – output mereka.
4. Perusahaan – perusahaan lain (the followers) mengikuti output the leader dan
memilih output yang memaksimalkan profit berdasarkan output yang
diberikan the leader.
5. Terdapat banyak tantangan bagi perusahaan baru yang ingin bersaing dalam
pasar tersebut.

Untuk lebih mudah dalam memahami stackelberg oligopoly, bayangkan suatu


keadaan dimana hanya ada 2 perusahaan. The leader sebagai perusahaan 1 memiliki
keuntungan sebagai “first-mover” dimana perusahaan 1 dapat memproduksi sebelum
perusahaan 2. Follower (perusahaan 2) memaksimalkan profit berdasarkan output
yang dikeluarkan oleh the leader.

Karena follower memproduksi setelah the leader, tingkat maksimalisasi profit


follower ditentukan oleh fungsi reaksinya. Hal ini digambarkan oleh garis r2 dalam
gambar. Bagaimanapun, the leader tahu follower akan bereaksi menurut r2, akibatnya
the leader harus memilih output yang mamaksimalkan profitnya sehingga follower
akan bereaksi pada apapun yang dilakukan the leader.

Bagaimana the leader memilih tingkat output untuk diproduksi? Karena the leader
tahu follower akan memproduksi sepanjang r2, secara sederhana the leader cukup
memilih satu titik dalam kurva reaksi follower yang menghasilkan tingkat profit
tertinggi. Karena profit the leader meningkat ketika kurva isoprofit mendekati output
monopoli, the leader akan memilih titik S pada gambar. Kurva isporofit ditandai
dengan simbol πLS, hasil profit tertinggi konsisten dengan fungsi reaksi follower yakni
tangent dari fungsi reaksi perusahaan 2. Oleh karena itu the leader memproduksi
sebanyak Q1s. The follower mengamati output yang dibuat the leader dan
memproduksi di Q2s yang merupakan respon maksimalisasi profit terhadap Q1s. Profit
koresponden dari the leader digambarkan oleh πLS dan follower oleh πFS. Terlihat
bahwa profit leader lebih tinggi dibandingkan dalam ekuilibrium cournot (C), dan
profit follower lebih rendah. Dengan mengambil langkah pertama the leader
menghasilkan profit yang lebih tinggi dibandingkan kasus lain yang memungkinkan.

Bertrand Oligopoly

Sebuah industri dikatakan memiliki karakteristik sebagai Bertrand Oligopoly ketika :

1. Terdapat beberapa perusahaan di dalam pasar yang melayani banyak


konsumen.
2. Perusahaan memproduksi produk-produk yang identik pada biaya marginal
yang sama.
3. Perusahaan terlibat dalam persaingan harga dan bereaksi optimal terhadap
harga yang dikenakan oleh kompetitornya.
4. Konsumen memiliki informasi lengkap dan tidak ada biaya transaksi.
5. Terdapat banyak tantangan bagi perusahaan baru yang ingin bersaing dalam
pasar tersebut.

Bila dilihat dari sudut pandang perusahaan, bentuk Bertrand Oligopoly ini tidak
diharapkan karena perusahaan akan mendapatkan laba ekonomi yang sangat rendah
bahkan bisa mencapai angka nol, walaupun apabila hanya ada 2 perusahaan dalam
pasar tersebut. Tetapi bila dilihat dari sudut pandang konsumen, bentuk Bertrand
Oligopoly ini sangat diharapkan karena bentuk ini hampir sama dengan pasar
persaingan sempurna.

Untuk menjelaskan lebih banyak tentang pernyataan diatas, kita anggap terdapat
sebuah Bertrand Duopoly dimana hanya terdapat dua perusahaan di dalam pasar.
Karena konsumen memiliki informasi yang sempurna dan tidak terdapat biaya
transaksi, serta produk-produk yang ditawarkan adalah produk yang identik, para
konsumen akan membeli produk tersebut dari perusahaan yang menawarkan harga
paling rendah. Secara nyata, perusahaan A akan memonopoli harga. Dengan
menurunkan harga sedikit lebih rendah, perusahaan B akan menguasai pasar dan
mendapatkan laba ekonomi yang positif, sementara perusahaan A tidak mendapatkan
apa-apa. Lalu perusahaan A akan menurunkan harga kembali lebih rendah dari
perusahaan B sehingga akan menguasai pasar, dan begitu pula selanjutnya.

Hingga kapan perang harga ini akan berakhir? Ketika setiap perusahaan menetapkan
harga jual yang sama dengan biaya marjinalnya ( P1 = P2 = MC). Berdasarkan harga
yang telah ditetapkan oleh perusahaan lain, perusahaan pesaing akan memilih untuk
menurunkan harga, bahkan bisa sampai dibawah biaya marjinal, sehingga akan
menimbulkan kerugian. Dan juga tidak ada perusahaan yang akan menaikkan harga
jualnya karena produknya tidak akan laku. Kesimpulannya, Bertrand Oligopoly dan
produk yang homogen membuat situasi dimana setiap perusahaan akan menetapkan
harga jual yang sama dengan biaya marjinalnya hingga akan menyebabkan kerugian
ekonomi.