Anda di halaman 1dari 37

KULTUR PAKAN ALAMI

(Tubifex sp, Daphnia sp, dan Artemia salina)

Laporan ini diajukan untuk memenuhi salah satu tugas mata kuliah Budidaya
Pakan Alami

Disusun oleh: ROSMINI


Bidang peminatan: BUDIDAYA PERAIRAN
Kelompok: 5 (lima)

PENDIDIKAN PROGRAM D4 AGRIBISNIS PERTANIAN PENGELOLAAN


SUMBER DAYA PERIKANAN DAN KELAUTAN
VEDCA CIANJUR
2007/2008
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur senantiasa penulis panjatkan kehadirat Allah SWT karena atas rahmat
dan karuniaNyalah penulis dapat menyelesaikan laporan ini tepat pada waktunya.
Laporan dengan judul “Kultur Pakan Alami (tubifex sp,daphnia sp, dan artemia salina)”
diajukan untuk memenuhi salah satu tugas mata kuliah Budidaya Pakan Alami.
Dalam menyelesaikan laporan ini, banyak menemukan hambatan, tetapi berkat dukungan
pihak-pihak yang telah membantu, penulis dapat menghadapinya. Penulis mengucapkan
terima kasih yang sebesar-besarnya kepada:
1. Ibu Ir. Gusrina,M.Si. selaku dosen mata kuliah Budidaya Pakan Alami.
2. Bapak Bagus Budi Setiawan selaku pembimbing praktikum.
3. Orang tua penulis yang senantiasa memberikan dukungan moril maupun materil.
4. Pihak-pihak lain yang turut membantu.
Dalam penulisan laporan ini penulis telah mencurahkan segenap kemampuan secara
maksimal. Namun sebagai manusia tentu ada kehilafan maka dari itu penulis
mengucapkan mohon maaf yang sebesar-besarnya. Semoga laporan ini bermanfaat bagi
penulis khususnya dan para pembaca pada umumnya. Saran dan kritik yang membangun
sangat saya harapkan demi tewujudnya tugas yang lebih sempurna. Atas perhatiannya
penulis mengucapkan terima kasih.

Cianjur, Desember 2007

Penulis
DAFTAR ISI

DAFTAR ISI ………………………………………….. i


BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar belakang ………………………………………….. 1
1.2 Tujuan ………………………………………….. 1
BAB II KAJIAN PUSTAKA
2.1 Kajian tubifex sp ………………………………………….. 2
2.2 Ciri Biologi tubifex sp …………………………………………. 2
BAB III METODOLOGI
3.1 Waktu dan tempat …………………………………………. 4
3.2 Alat dan bahan …………………………………………. 4
3.3 Langkah Kerja …………………………………………. 4
3.4 Analisa data …………………………………………. 5
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1 Hasil …………………………………………. 6
4.2 Pembahasan …………………………………………. 6
BAB V PENUTUP
5.1 Kesimpulan …………………………………………. 9
5.2 Saran …………………………………………. 9
DAFTAR PUSTAKA
BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar belakang
Salah satu kendala dari usaha budidaya ikan adalah ketersediaan pakan. Semakin
berkembangnya usaha budidaya maka jumlah pakan yang dibutuhkan akan semakin
banyak. Biaya pakan adalah biaya terbesar yang dikeluarkan dari total biaya produksi
suatu usaha budidaya ikan. Salah satu bentuk pakan yang diberikan adalah pakan alami.
Salah satu makanan alami yang disukai ikan terutama ikan hias adalah Tubifer sp.
Tubifex sp sering disebut sebagai cacing rambut karena bentuk dan ukurannya seperti
rambut dengan warna tubuh kemerah-merahan (Anonimous, 2003). Substrat tempat
hidup Tubifex sp adalah endapan organik dan makanannya didapat dari bahan yang kaya
bakteri dan terjadi pengkayaan bahan organik dengan konsentrasi oksigen hampir nol
(Hellawel, 1986).
Saat ini budidaya Tubifex sp untuk makanan alami masih belum banyak dilakukan.
Umumnya masyarakat mendapatkan Tubifex sp dengan cara mengambil langsung dari
sungai yang mengandung buangan organik tinggi terutama sungai yang menjadi daerah
buangan limbah pabrik. Penggunaan Tubifex sp dalam budidaya akan menunjang
perbaikan warna yang merupakan hal terpenting di dalam budidaya ikan hias.
Jika ditinjau dari segi ekonomi pemberian tubifex sp sebagai pakan ikan terutama ikan
hias turut mengurangi biaya produksi. Selain biaya pengkulturannya yang relative murah
dan sederhana juga dapat memenuhi nutrisi yang dibutuhkan oleh ikan.
1.2 Tujuan
Adapun tujuan dari praktikum ini adalah sebagai berikut:
• Memberikan informasi tentang budidaya tubifex sp secara teorotis
• Menginformasikan teknik budidaya tubifex sp yang tepat dan sesuai dengan
kebutuhan larva
• Memantau pertumbuhan tubifex sp
• Sebagai bekal mahasiwa untuk menjadi seorang aquakulturis dan berwirausaha
BAB II
KAJIAN PUSTAKA
2.1 Kajian tubifex sp
Tubifex sp sering disebut sebagai cacing rambut karena bentuk dan ukurannya seperti
rambut dengan warna tubuh kemerah-merahan (Anonimous, 2003). Substrat tempat
hidup Tubifex sp adalah endapan
organik dan makanannya didapat dari bahan yang kaya bakteri dan terjadi pengkayaan
bahan organik dengan konsentrasi oksigen hampir nol (Hellawel, 1986).
Tubifex sp tumbuh dengan media campuran kotoran ayam dan lumpur kolam. Kotoran
ayam adlah limbah yang mudah diperoleh dan apabila tidak ditangani dengan baik maka
dari segi sanitasi akan mempengaruhi kesehatan ternak dan produksinya. Kotoran ayam
juga mengandung partikel organik dan bakteri yang menjadi makanan bagi Tubifex sp
(Brinkhurst dan Cook, 1974).
2.2 Ciri Biologi Tubifex sp
Cacing rambut diklasifikan sebagai berikut:
Phylum : Annelida
Kelas : Oligochaeta
Ordo/bangsa : Haplotaxida
Famili/suku : Tubificidae
Genus/marga : Tubifex
Spesies/jenis : Tubifex sp
Ciri-ciri cacing rambut:
• Panjang tubuh 10-20 mm, yang terdiri dari 30-60 segmen
• Warna tubuh merah kecoklatan
• Mempunyai dinding tubuh yang cukup tebal terdiri dari dua lapis otot yang
membujur dan melingkar sepanjang tubuhnya
• Setiap segmen pada bagian punggung dan perut keluar seta dan ujung seta
bercabang dua tanpa rambut
Reproduksi dan pertumbuhan
• Perkembangbiakan terjadi dengan cara pemutusan ruas dan pembuahan sendiri
(hermaphrodite)
• Telur cacing rambut terdapat didalam kokon yaitu suatu bangunan yang berbentuk
bulat panjang 1 mm dan diameter 0,7 mm
• Kokon dibentuk oleh kelenjar epidermis dari salah satu segmen tubuhnya yang
disebut klitellum
• Telur didalam kokon akan berkembang menjadi morula kemudian embrio yang
bersegmen 3 sampai beberapa segmen
• Setelah 10-12 hari embrio akan meninggalkan kokon
• Induk cacing rambut menghasilkan kokon setelah berumur 40-45 hari
Habitat
• Hidup didasar yang berlumpur dengan kepala yang menghadap ke dalam substrat
untuk menghisap makanan
• Menyukai daerah yang beraliran air dan tercemar bahan organic, semakin banyak
bahan organic didalam perairan maka akan semakin meningkat populasinya
• Kedalaman substrat berkisar antara 2-12 cm, 4 cm sebanyak 42 %, 4-8 cm
sebanyak 32 %, 8-12 cm sebanyak 18 %. Pada kedalaman 2 cm dijumpai tubifex
berukuran juvenile sedangkan ukuran dewasa dijumpai pada kedalaman 4 cm
• Hidup pada perairan yang mengandung pasir 41,4 %, tanah halus 46 %, dan
lempung 11,3 %
• Pertumbuhan yang optimal diperoleh pada media yang banyak mengandung
bahan organic yaitu campuran kotoran ayam 50 % dan Lumpur kolam 50 %
dengan debit air 930 ml/menit
Makanan
• Detritus
• Partikel-partikel kecil hasil perombakan bakteri
• Ganggang berfilamen dan diatom
Kualitas air
• Suhu : 25 – 30 ºC
• pH :7–9
• oksigen terlarut : 2,5 – 7 ppm

BAB III
METODOLOGI

3.1 Waktu dan tempat


Penelitian ini dimulai dari tanggal 30 oktober 2007 sampai dengan 19 desember, di
departemen perikanan Vedca Cianjur.
3.2 Alat dan bahan
Alat:
• Bak kayu
• Plastic
• Selang
• Cawan Petri
• Jarum pentul
• Mangkuk
Bahan:
• Bibit tubifex
• Pupuk kandang
3.3 Langkah kerja
a. Buatlah bak atau wadah tubifex dari kayu yang dilapisi plastic yang berbentuk
persegi panjang
b. Isilah bak tersebut dengan Lumpur + kotoran ayam + air dengan perbandingan 4:
4 : 2 dari tinggi bak 10 cm
c. Hitunglah kualitas airnya meliputi suhu, pH, dan debit air minimal seminggu
sekali
d. Tebarlah bibit tubifex ke dalam media setelah media dibuat kurang lebih
seminggu
e. Pantau perkembangan tubifex setiap hari
f. Hitunglah kualitas airnya serta atur debit airnya supaya arusnya tidak terlalu cepat
g. Lakukanlah pemupukan susulan 2 minggu setelah bibit ditebar
3.4 Analisa Data

Luas Wadah :
• panjang X lebar
• 36 X 22
• 792 cm2
• 0,0792 m2
Media kultur ( tinggi wadah 10 cm)
• 4:4:2
• Lumpur : kotoran ayam : air
Tebar bibit:
• Luas wadah X dosis
• 0,08 X 2 gr
• 0,16 gr
• Bibit yang ditebar sebanyak 39 ekor
Pengambilan sample pertumbuhan:

Contoh: setiap 10 hari sekali sample diambil dari 5 titik menghasilkan data =
2:1,5:1,5:1:1, jadi rata-rata pertumbuhannya adalah?
Jumlah rata-rata= jumlah seluruh data/banyaknya data
= 7/5
= 1,4 cm
BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil

TANGGAL KEGIATAN SUHU pH DEBIT AIR


30 oktober 2007 Pembuatan ─ ─ ─
bak/wadah tubifek
1 november 2007 Pengisian bak ─ ─ ─
dengan Lumpur +
pupuk kandang +
air dengan
perbandingan
4:4:2 dari tinggi
bak
5 november 2007 Menghitung debit ─ ─ 850
air ml/menit
6 november 2007 Penebaran bibit ─ ─ ─
tubifex sp
sebanyak 39 ekor
atau 0,16 gr.
13 november Menghitung 31ºc 8 1025
2007 kualitas air ml/menit
20 november Pemupukan 30ºc 8 728
2007 susulan sebanyak ml/menit
9% atau satu gelas
aqua dan
menghitung
kualitas air
27 november Pemupukan 30ºc 8 728
2007 susulan sebanyak ml/menit
9%
19 desember 2007 Panen tubifex dab 30ºc 8 728
hasilnya 5,06 gr ml/menit
atau 2377 ekor
Grafik pertumbuhan tubifex selama 4 minggu

pertum buhan
tubifex sp

1,4 1,7 2 2,2 2,6

4.2 Pembahasan
Kecepatan arus atau aliran pada tempat hidup merupakan salah satu faktor yang
mengontrol kehidupan organisme sungai selain tanaman air dan oksigen terlarut.
Kecepatan arus secara langsung maupun tidak langsung sangat penting pada perairan
mengalir karena kecepatan arus akan menentukan macam dan jumlah endapan atau tipe
dasar sungai (Mulyanto, 1992).
Hasil penelitian pendahuluan menunjukkan bahwa aliran air yang tidak mematikan dan
merusak substrat adalah aliran air dengan kecepatan antara 300 ml/menit sampai dengan
600 ml/menit. Hal ini dapat diketahui karena dengan kecepatan aliran air tersebut,
substrat sebagai media tempat hidup dari Tubifex sp yang tidak mengalami kerusakan.
Selain itu pada kecepatan aliran air tersebut jumlah populasi Tubifex sp yang terhitung
adalah paling maksimal.
Berdasarkan penelitian tersebut dapat kita bandingkan dengan penelitian yang saya
lakukan yang mengalami penurunan populasi tubifex serta terjadinya kerusakan media
sehingga populasinya tidak maksimal. Hal ini dapat dianalisa karena debit air media
tubifex yang kita budidayakan mencapai 1025 ml/menit sehingga melebihi batas normal.
Pengamatan pertumbuhan yang dialkukan selama penelitian adalah dengan melakukan
perhitungan petambahan panjang individu yang dilakukan 10 hari sekali dalam populasi.
Hal ini sesuai dengan yang dikatakan oleh Effendi (1997) dimana pertumbuhan adalah
pertambahan ukuran panjang dan berat dalam suatu waktu. Pertumbuhan yang diukur
pada populasi termasuk Tubifex sp diekspresikan dalam pertambahan jumlah individu.
Arus air yang optimum juga mempengaruhi pertumbuhan tubifex sp karena arus air
sebesar itu cukup untuk memberi pasokan oksigen yang besar bagi kehidupan Tubifex sp
tanpa merusak substrat dasarnya. Menurut Susanto (1988) aliran air ini berguna selain
untuk menambah oksigen, menjaga kesejukan juga untuk membuang sisa-sisa kotoran
yang Ditambahkan oleh Mulyanto (1992) bahwa dengan tingkatan aliran tertentu
diperlukan untuk memelihara substrat breeding organisme sungai sehingga cocok untuk
melakukan reproduksi.
Tubifex sp hidup baik pada kombinasi substrat kotoran ayam dengan lumpur kolam
karena kotoran ayam mengandung bahan organik tinggi yang dipergunakan sebagai
makanan sedangkan media lumpur dalam substrat diperlukan untuk melekat. Komposisi
media pada penelitian yang saya lakukan memiliki hasil yang sama dengan yang
dilakukan oleh Chumaidi (1984) pada campuran 50% kotoran ayam dan 50% lumpur
kolam memberikan pertumbuhan yang baik bagi cacing ini. Hasil yang baik tersebut
dikarenakan kotoran ayam mengandung sisa-sisa makanan yang tidak dicerna, sekresi-
sekresi perencanaan, bakteri, garam anorganik dan hasil dekomposisi (Fantenot, 1979)
dengan demikian diperlukan oksigen terlarut yang mencukup agar kandungan amoniak
tidak terlalu tinggi sehingga tidak sampai menghambat pertumbuhan populasi Tubifex sp.
Kecepatan debit air juga menentukan kadar oksigen terlarut. Pada suatu budiadaya,
konsentrasi oksigen terlarut perlu dijaga agar tetap tinggi karena sangat penting bagi
keberhasilan hidup suatu organisme (Alabaster, 1984) selain itu kadar oksigen terlarut
apabila lebih dari 2 mg/ml dapat menghambat nafsu makan dan reproduksi pada Tubifex
sp (McCall dan Fisher, dalam Mariam dan Pandian, 1984). Berdasarkan penelitian para
aquakuluturis debit air yang lebih dari 525 ml/menit dapat meningkatkan suplai oksigen
terlarut. Sehingga dengan debit air tubifex yang saya budidayakan yang mencapai 1025
ml/menit dapat meningkatkan suplai oksigen tetapi dapat merusak media tubifex.
Selama percobaan saya melakukan pemupukan susulan untuk mencegah terjadinya
pengurangan bahan-bahan organic yang menjadi supali makanan bagi tubifex zp.
BAB V
PENUTUP
5.1 Kesimpulan
Terdapat perbedaan yang nyata antar arus air yang berbeda dengan pertumbuhan populasi
Tubifex sp. Kecepatan aliran air kurang dari 900 ml/ menit merupakan arus yang baik
untuk mendapatkan populasi Tubifex sp secara maksimal.Debit air yang mencapai 1025
dapat menyebabkan penurunan populasi tubifex serta terjadinya kerusakan media
sehingga populasinya tidak maksimal. Kecepatan debit air juga menentukan kadar
oksigen terlarut. Pada suatu budidaya, konsentrasi oksigen terlarut perlu dijaga agar tetap
tinggi karena sangat penting bagi keberhasilan hidup suatu organisme (Alabaster, 1984)
selain itu kadar oksigen terlarut apabila lebih dari 2 mg/ml dapat menghambat nafsu
makan dan reproduksi pada Tubifex sp (McCall dan Fisher, dalam Mariam dan Pandian,
1984).
5.Saran
1. Untuk mencapai populasi maksimal maka pengontrolan debit air harus dilakukan
setiap hari
2. Mengontrol dan menjaga kualitas air supaya seimbang
3. Melakukan pemupukan susulan sebagai penyediaan nutrisi tubifex sp
DAFTAR PUSTAKA

Anonimous, 2003. A sludge Worm Tubifex, tubifex. http://www.marlin.oc.uk/


Brinkhurst, R.O. dan Cook, A.G., 1974. Aquatic Earthworm (Anelida = Oligochaeta)
Effendi, I., 1997. Biologi Perikanan. Yayasan Pustaka Nusantara. Yogyakarta
Chumaidi, 1984. Penelitian Teknik Kultur Tubifex.
Fantenot. 1979. Alternative in Animal Wastes Utililization Introductory Comment.
Mulyanto, 1992. Manajemen Perairan, Universitas Brawijaya, Malang.
DAFTAR ISI

DAFTAR ISI ………………………………………….. i


BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar belakang ………………………………………….. 1
1.2 Tujuan ………………………………………….. 1
BAB II KAJIAN PUSTAKA
2.1 Kajian daphnia sp ………………………………………….. 2
BAB III METODOLOGI
3.1 Waktu dan tempat …………………………………………. 5
3.2 Alat dan bahan ………………………………………… 5
3.3 Langkah Kerja …………………………………………. 5
3.4 Analisa data …………………………………………. 6
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1 Hasil …………………………………………. 7
4.2 Pembahasan …………………………………………. 8
BAB V PENUTUP
5.1 Kesimpulan …………………………………………. 10
5.2 Saran …………………………………………. 10
DAFTAR PUSTAKA
BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar belakang
.Makanan merupakan factor penting bagi pertumbuhan. Factor ini sangat berperan dalam
dalam pertumbuhan individu ikan. Sedangkan untuk merangsang pertumbuhan ikan yang
optimal diperlukan jumlah dan mutu makanan yang tersedia dalam keadaan cukup serta
sesuai.
Dewasa ini salah satu factor yang mnyebabkan tgginya angka kematian ikan disebabkan
kurangnya suplai pakan yang cocok dan bergizi. Makanan yang cocok untuk ikan saat ini
ialah makanan alami. Makanan alami adlah makanan yang gratis yang bisa dicari dialam ,
misalnya di perairan umum ataupun dengan mengkulturnya sendiri.
Makanan alami bisa biasanya berupa binatang renik seperti cacing-cacingan, larva
serangga, dan udang renik. Ukurannya bermacam-macam sehingga dapat diberikan
sesuai dengan ukuran tubuh dan umur ikan yang bersangkutan. Masalah yang timbul
ialah kita sebagai peternak ikan tidak bisa mengandalkan makanan alami buruan,
sehingga kita harus membelinya. Hal inilah yang menyebabkan bertambahnya biaya
produksi ikan. Tetapi jika kita mamp mengkultur makanan alami sudah tentu dapat
mengurangi biaya produksi ikan.
Salah satu cara termudah dalam mengkultur makanan alami yaitu dengan memanfaatkan
kolam di sekitar kita untuk memenuhi persediaan pakan alami baik untuk ikan yang kita
budidayakan maupun untuk dijual ke pasaran. Tetpi sebelum kita mengkulturnya kita
harus mengetahui jenis-jenis pakan alami dan kelebihannya masing-masing. Salah satu
pakan alami yang sudah banyak dikultur para aquakulturis yaitu daphia atau udang renik.
1.2 Tujuan
Adapun tujuan dari praktikum ini adalah sebagai berikut:
• Memberikan informasi tentang budidaya daphnia sp secara teorotis
• Menginformasikan teknik budidaya daphnia sp yang tepat dan sesuai dengan
kebutuhan larva
• Memantau pertumbuhan daphnia
• Sebagai bekal mahasiwa untuk menjadi seorang aquakulturis dan berwirausaha

BAB II
KAJIAN PUSTAKA
2.1 kajian tentang Kutu Air ( Daphnia sp)
Kutu air diklasifikan sebagai berikut:
Phylum : arthropoda
Kelas : crustaceae
subkelas : branciopoda
divisi : oligo branciopoda
Ordo : cladocera
Famili : daphnidae
Genus : dapnia
Spesies :daphnia sp
Daphnia seringkali dikenal sebagai kutu air karena kemiripan bentuk dan cara
bergeraknya yang menyerupai seekor kutu (Gambar 1) . Pada kenyataannya Daphnia
termasuk dalam golongan udang-udangan dan tidak ada hubungannya dengan kutu secara
taxonomi. Daphnia merupakan udang-udangan renik air tawar dari golongan
Brachiopoda. Mereka boleh dikatakan masih saudara dengan Artemia. Meskipun
gerakannya tampak "meloncat" seperti seekor kutu sebenarnya binatang ini berenang
dengan menggunakan "kakinya" (sering disebut sebagai antena), bahkan dengan berbagai
gaya yang berbeda. Apabila anda menjumpai hewan renik yang meloncat di permukaan
air, boleh dipastikan itu bukanlah Daphnia melainkan Cyclops (www. O-fish.com)

Gambar 1
Daphnia betina dengan telur yang di kandungnya nia
(www.O-fish.com)

Daphnia merupakan sumber pakan bagi ikan kecil, burayak dan juga hewan kecil lainnya.
Kandungan proteinnya bisa mencapai lebih dari 70% kadar bahan kering. Secara
umum, dapat dikatakan terdiri dari 95% air, 4% protein, 0.54 % lemak, 0.67 %
karbohidrat dan 0.15 % abu. Kepopulerannya sebagai pakan ikan selain karena
kandungan gizinya serta ukurannya, adalah juga karena “kemudahannya”
dibudidayakan sehingga dapat tersedia dalam jumlah mencukupi, 17umpur setiap saat
Siklus hidup daphnia sp
Daphnia merupakan udang-udangan yang telah beradaptasi pada kehidupan badan
perairan yang secara 17umpur1717 mengalami kekeringan. Oleh karena itu, dalam
perkembangbiakannya (seperti halnya Artemia) dapat dihasilkan telur berupa kista
maupun anak yang “dilahirkan”. Telur berupa kista ini dapat bertahan sedemikian rupa
terhadap kekeringan dan dapat tertiup 17umpur kemana-mana, sehingga tidak
mengherankan kalau tiba-tiba dalam genangan air disekitar rumah kita ditemukan
Daphnia.
Dalam keadaan normal, dimana kualitas air sesuai dan jumlah pakan cukup terdia
Daphnia akan manghasilkan keturunannya tanpa kawin
(aseksual/parternogenesis). Dalam kondisi demikian 17umpur semua Daphnia yang ada
adalah betina. Telur yang tidak dibuahi ini berkembang sedemikian rupa dalam kantung
telur di tubuh induk, kemudian berubah menjadi larva. Seekor Daphnia betina bisa
menghasilkan larva setiap 2 atau 3 hari sekali. Dalam waktu 60 hari seekor betina bisa
menghasilkan 13 milyar keturunan, yang semuanya betina. Tentu saja tidak semua
jumlah ini bisa sukses hidup hingga dewasa, keseimbangan alam telah mengaturnya
sedemikian rupa dengan diciptakannya berbagai musuh alami Daphnia untuk
mengendalikan populasi mereka. Daphnia muda mempunyai bentuk mirip dengan bentuk
dewasanya tetapi belum dilengkapi dengan “17umpur17” yang panjang.
Apabila kondisi lingkungan hidup tidak memungkinkan dan cadangan pakan menjadi
sangat berkurang, beberapa Daphnia akan memproduksi telur berjenis kelamin
jantan. Kehadiran jantan ini diperlukan untuk membuahi telur, yang selanjutnya akan
berubah menjadi telur tidur (kista/aphippa). Seekor jantan bisa membuahi ratusan betina
dalam suatu periode. Telur hasil pembuahan ini mempunyai cangkang tebal dan
dilindungi dengan mekanisme pertahanan terhadap kondisi buruk sedemikian rupa. Telur
tersebut dapat bertahan dalam 18umpur, dalam es, atau bahkan kekeringan. Telur ini bisa
bertahan selama lebih dari 20 tahun dan menetas setelah menemukan kondisi yang
sesuai. Selanjutnya mereka hidup dan berkembang biak secara aseksual. Dan begitu
seterusnya. Gambar 2 menunjukkan ilustrasi siklus hidup Daphnia seperti diuraikan
diatas

Gambar 2 menunjukan siklus hidup daphnia sp


(www.O-fish.com)
BAB III
METODOLOGI
3.1 Waktu dan tempat
Penelitian ini dimulai dari tanggal 20 november 2007 sampai dengan 19 desember 2007,
di departemen perikanan Vedca Cianjur.
3.2 Alat dan bahan
Alat:
• Fiberglas
• Cawan Petri
• Gelas ukur
• Sendok
• Timbangan
• Kantong plastic
• Tali raffia
• Seser
• Ember gayung
Bahan :
• Bibit dahnia sp
• Pupuk kandang
• Jerami
3.3 Langkah kerja
• Siapkanlah wadah atau fiberglas kultur daphnia
• Bersihkanlah fiberglas serta amati apabila terjadi kebocoran dan isi dengan air
sesuai dengan volume yang diinginkan
• Hitung volume air dalam fiberglas
• Masukkan pupuk kandang sesuai dengan dosis yang telah ditentukan dalam
kantong plastic dan gantung dipermukaan air dalam fiberglas
• Masukkan jerami untuk menambah nutrient daphnia sp
• Biarkan selama seminggu
• Tentukan padat tebar dan inokulasi bibit dapnia sp
• Control parameter airnya (pH, suhu,DO) setaip hari
• Lakukan pemupukan susulan jika air terlihat agak bening
• Hitung populasi tubifex setiap 2 hari sekali
• Lakukan pemanena jika daphnia sp telah mencapai populasi maksimal
3.4 Analisa data
Volume wadah (fiberglas)
Dikethui:
r = 25 cm
t = 45 cm
V = ‫ ח‬X r2 X t
= 3,14 X (25)2 X 45
= 88,3 L
= 0,0883 m3
Kebutuhan pupuk (PK)
PK= dosis X volume wadah (m3)
= 1500 gr X 0,0883
= 132,45 gr
Padat tebar (PT)
PT = V wadah X dosis tebar
= 88 (dibulatkan) X 30
= 1766
Menghitung populasi daphnia sp
Contoh:
Prediksi minggu pertama
4 hari = 1766 X 29 = 51214
2 hari = 1766 X 29 = 51214
1 hari = tetap
Jadi jumlah populasi minggu pertama = 51214+51214+1766 (induk)= 104.191
Hasil praktek minggu pertama
4 hari= 384 X 88 = 33792
2 hari = 483 X88 = 42504
1 hari = tetap, jadi jumlah populasi minggu 1 = 33792+42504=76296.

BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil
Table 1 menunjukan populasi daphnia sp selama 3 minggu
Tanggal Waktu (hari) Prediksi Hasil praktek
Minggu pertama Minggu pertama Minggu pertama Minggu pertama
2 desember 2007 4 hari 51214 33792
4 desember 2007 2 hari 51214 42504
5 desember 2007 1 hari Tetap tetap
Jumlah minggu 104194 76269
pertama
Minggu kedua Minggu kedua Minggu kedua Minggu kedua
9 desember 2007 4 hari 36960
11 desmber 2007 2 hari 34760
12 desember 2007 1 hari tetap tetap
Jumlah minggu 71720
kedua
Minggu ketiga Minggu ketiga Minggu ketiga Minggu ketiga
16 desember 2007 4 hari 35288
18 desember 2007 2 hari 28160
19 desember 2007 1 hari tetap Tetap
Jumlah minggu 63448
ketiga
80000
70000
60000
50000
40000
populasi daphnia s p
30000
20000
10000
0
1 2 3

Grafik diatas menunjukan populasi daphnia selama tiga minggu.


4.2 Pembahasan
Daphnia dapat dibudidayakan dikolam (outdoor) atau dalam wadah tetentu yang
ditempatkan di dalam rumah (indoor). Budidaya daphnia dapat dilakukan di sebarang
wadah, selama wadah tersebut tidak mengandung bahan-bahan yang tidak disukai
Daphnia. Untuk wadah kecil direkomendasikan untuk memilih wadah dangkal.
Apabila anda ingin menggunakan wadah lebih tinggi, pilihlah wadah dengan luas
permukaan lebih besar.
Daphnia adalah filter feeder, oleh karena itu anda perlu menyiapkan pakan yang sesuai.
Algae bersel tunggal, bakteri, dan protozoa adalah salah satu pilihan. Tapi anda juga
bisa memberikan pilihan lain, filter feeder boleh dikatakan bukan termasuk pemilih
makanan, mereka akan menyaring apa saja selama itu merupakan suatu pertikel organik.
Oleh karena itu, anda bisa menyiapkan pertikel organik lain yang cocok untuk
pertumbuhan binatang tersebut, diantaranya adalah yang mengandung protein cukup.
Pemberian pakan cukup dilakukan hingga kultur tampak berkabut, jangan diberikan
belebihan. Karena kelebihan pakan akan berkibat fatal bagi kultur anda. Apabila kultur
anda "sehat" maka dalam waktu beberapa jam kabut pakan tersebut akan menghilang.
Anda boleh menambahkan kembali pakan, apabila air kultur sudah menjelang jernih
kembali.
Pada umumnya kultur sudah akan berkembang setelah 2-3 hari. Dan anda bisa
memanennya setelah itu. Kultur disarankan diletakan ditempat yang tidak terkena sinar
matahari langsung. Pemberian pencahayaan selama 24 jam terus menerus diketahui dapat
memicu perkembangan yang baik.
Tetapi berdasarkan hasil praktek yang kami lakukan setiap minggunya populasi daphnia
sp cenderung mengalami penurunan hal ini disebabkan karena:
• Penempatan wadah diluar ruangan sehingga pada saat hujan tiba, airnya meluap
dan sebagian daphnia terbawa arus air hujan
• Pemberian nutrient yang berlebihan sehingga nutrient (jerami dan pupuk
kandang) tersebut terdekomposisi menjadi racun
• Air budidaya terlalu berwarna hitam pekat
• Pencahayaan yang kurang karena tertutup pohon-pohonan liar
BAB V
PENUTUP
5.1 Kesimpulan
Daphnia hidup pada selang suhu 18-24°C Selang suhu ini merupakan selang suhu
optimal bagi pertumbuhan dan perkembangan Daphnia. Diluar selang tersebut, Daphnia
akan cenderung dorman. Daphnia membutuhkan pH sedikit alkalin yaitu antara 6.7
sampai 9.2. Seperti halnya mahluk akuatik lainnya pH tinggi dan kandungan amonia
tinggi dapat bersifat mematikan bagi Daphnia, oleh karena itu tingkat amonia perlu
dijaga dengan baik dalam suatu sistem budidaya mereka. Seluruh spesies Daphnia
diketahui sangat sensitif terhadap ion-ion logam, seperti Mn, Zn, dan CU, dan bahan
racun terlarut lain seperti pestisida, bahan pemutih, dan deterjen.
Tetapi berdasarkan hasil praktek yang kami lakukan setiap minggunya populasi daphnia
sp cenderung mengalami penurunan hal ini disebabkan karena:
• Penempatan wadah diluar ruangan sehingga pada saat hujan tiba, airnya meluap
dan sebagian daphnia terbawa arus air hujan
• Pemberian nutrient yang berlebihan sehingga nutrient (jerami dan pupuk
kandang) tersebut terdekomposisi menjadi racun
• Air budidaya terlalu berwarna hitam pekat
• Pencahayaan yang kurang karena tertutup pohon-pohonan liar
5.2 Saran
• Untuk memacu pertumbuhan daphnia sebaiknya ditambahkan nutrient tambahan
tetapi jangan berlebihan karena dapat mematikan
• Sebaiknya parameter air dikontrol setiap hari
• Wadah budidaya sebaiknya ditempat yang mendapatkan pencahayaan yang baik
BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar belakang
Salah satu kendala dari usaha budidaya ikan adalah ketersediaan pakan. Semakin
berkembangnya usaha budidaya maka jumlah pakan yang dibutuhkan akan semakin
banyak. Biaya pakan adalah biaya terbesar yang dikeluarkan dari total biaya produksi
suatu usaha budidaya ikan. Salah satu bentuk pakan yang diberikan adalah pakan alami.
Salah satu makanan alami yang disukai ikan terutama ikan hias adalah Artemia salina.
Artemia (Artemia salina) merupakan pakan bagi larva udang dan ikan yang banyak
digunakan oleh perusahaan-perusahaan pembenihan udang dan ikan (hatchery). Artemia
merupakan jenis crustaceae tingkat rendah dari phylum arthropoda yang memiliki
kandungan nutrisi cukup tinggi seperti karbohidrat, lemak, protein dan asam-asam amino.
Benih ikan dan udang pada stadium awal mempunyai saluran pencernaan yang masih
sangat sederhana sehingga memerlukan nutrisi pakan jasad renik yang mengandung nilai
gizi tinggi. Nauplius artemia mempunyai kandungan protein hingga 63 % dari berat
keringnya. Selain itu artemia sangat baik untuk pakan ikan hias karena banyak
mengandung pigmen warna yang diperlukan untuk variasi dan kecerahan warna pada
ikan hias agar lebih menarik (Majalah Demersal)
Artemia dapat hidup di perairan yang bersalinitas tinggi antara 60 - 300 ppt dan
mempunyai toleransi tinggi terhadap oksigen dalam air. Oleh karena itu artemia ini
sangat potensial untuk dibudidayakan di tambak- tambak tambak yang bersalinitas tinggi
di Indonesia. Budidaya artemia mempunyai prospek yang sangat cerah untuk
dikembangkan. Baik kista maupun biomasanya dapat diolah menjadi produk kering yang
memiliki ekonomis tinggi guna mendukung usaha budidaya udang dan ikan. Budidaya
artemia relatif sederhana serta murah, sehingga tidak menuntut ketrampilan khusus dan
modal besar bagi pembudidayanya.
1.2 Tujuan
Adapun tujuan dari praktikum ini adalah sebagai berikut:
• Memberikan informasi tentang penetasan kista artemia salina secara teorotis
• Menginformasikan teknik penetasan artemia salina yang tepat dan sesuai dengan
kebutuhan larva
• Sebagai bekal mahasiwa untuk menjadi seorang aquakulturis dan berwirausaha
• Memberikan informasi tentang penetasan kista artemia salina dengan metode tan
dekapsulasi
BAB II
KAJIAN PUSTAKA
2.1 Kajian tentang artemia salina
Artemia merupakan kelompok udang-udangan dari phylum Arthopoda. Mereka
berkerabat dekat dengan zooplankton lain seperti copepode dan daphnia (kutu
air). Artemia hidup di danau-danau garam (berair asin) yang ada di seluruh dunia. Udang
ini toleran terhadap selang salinitas yang sangat luas, mulai dari nyaris tawar hingga
jenuh garam. Secara alamiah salinitas danau dimana mereka hidup sangat bervariasi,
tergantung pada jumlah hujan dan penguapan yang terjadi. Apabila kadar garam kurang
dari 6 % telur artemia akan tenggelam sehingga telur tidak bisa menetas, hal ini biasanya
terjadi apabila air tawar banyak masuk kedalam danau dimusim penghujan. Sedangkan
apabila kadar garam lebih dari 25% telur akan tetap berada dalam kondisi tersuspensi,
sehingga dapat menetas dengan normal (www.O-fish.com)

1
Gambar 1
Artemia salina
Kista tertua artemia pernah ditemukan oleh suatu perusahan pemboran yang bekerja
disekitar Danau "Salt Great". Kista tersebut diduga berusia sekitar lebih dari 10000 tahun
(berdasarkan metoda "carbon dating"). Setelah diuji, ternyata kista-kista tersebut masih
bisa menetas walaupun usianya telah lebih dari 10000 tahun
Siklus Hidup
Siklus hidup artemia bisa dimulai dari saat menetasnya kista atau telur. Setelah 15 - 20
jam pada suhu 25°C kista akan menetas manjadi embrio. Dalam waktu beberapa jam
embrio ini masih akan tetap menempel pada kulit kista. Pada fase ini embrio akan
menyelesaikan perkembangannya kemudian berubah menjadi naupli yang sudah akan
bisa berenang bebas. Pada awalnya naupli akan berwarna orange kecoklatan akibat masih
mengandung kuning telur. Artemia yang baru menetas tidak akan makan, karena mulut
dan anusnya belum terbentuk dengan sempurna. Setelah 12 jam menetas mereka akan
ganti kulit dan memasuki tahap larva kedua. Dalam fase ini mereka akan mulai makan,
dengan pakan berupa mikro alga, bakteri, dan detritus organik lainnya. Pada dasarnya
mereka tidak akan peduli (tidak pemilih) jenis pakan yang dikonsumsinya selama bahan
tersebut tersedia diair dengan ukuran yang sesuai. Naupli akan berganti kulit sebanyak 15
kali sebelum menjadi dewasa dalam waktu 8 hari. Artemia dewasa rata-rata berukuran
sekitar 8 mm, meskipun demikian pada kondisi yang tepat mereka dapat mencapai
ukuran sampai dengan 20 mm. Pada kondisi demikian biomasnya akan mencapi 500 kali
dibandingakan biomas pada fase naupli.

Gambar 2
Siklus hidup artemia salina
(www.O-fish.com)
Dalam tingkat salinitas rendah dan dengan pakan yang optimal, betina Artemia bisa
mengahasilkan naupli sebanyak 75 ekor perhari. Selama masa hidupnya (sekitar 50 hari)
mereka bisa memproduksi naupli rata-rata sebanyak 10 -11 kali. Dalam kondisi super
ideal, Artemia dewasa bisa hidup selama 3 bulan dan memproduksi nauplii atau kista
sebanyak 300 ekor(butir) per 4 hari. Kista akan terbentuk apabila lingkungannya berubah
menjadi sangat salin dan bahan pakana sangat kurang dengan fluktuasi oksigen sangat
tinggi antara siang dan malam hari.
Artemia dewasa toleran terhadap selang suhu -18 hingga 40 ° C. Sedangkan tempertur
optimal untuk penetasan kista dan pertubuhan adalah 25 - 30 ° C. Meskipun demikian hal
ini akan ditentukan oleh strain masing-masing. Artemia menghendaki kadar salinitas
antara 30 - 35 ppt, dan mereka dapat hidup dalam air tawar salama 5 jam sebelum
akhirnya mati.
Variable lain yang penting adalah pH, cahaya dan oksigen. pH dengan selang 8-9
merupakan selang yang paling baik, sedangkan pH di bawah 5 atau lebih tinggi dari 10
dapat membunuh Artemia. Cahaya minimal diperlukan dalam proses penetasan dan akan
sangat menguntungkan bagi pertumbuhan mereka. Lampu standar grow-lite sudah cukup
untuk keperluan hidup Artemia. Kadar oksigen harus dijaga dengan baik untuk
pertumbuhan Artemia. Dengan suplai oksigen yang baik, Artemia akan berwarna kuning
atau merah jambu. Warna ini bisa berubah menjadi kehijauan apabila mereka banyak
mengkonsumsi mikro algae. Pada kondisi yang ideal seperti ini, Artemia akan tumbuh
dan beranak-pinak dengan cepat. Sehingga suplai Artemia untuk ikan yang kita pelihara
bisa terus berlanjut secara kontinyu. Apabila kadar oksigen dalam air rendah, dan air
banyak mengandung bahan organik, atau apabila salintas meningkat, artemia akan
memakan bakteria, detritus, dan sel-sel kamir (yeast). Pada kondisi demikian mereka
akan memproduksi hemoglobin sehingga tampak berwarna merah atau orange. Apabila
keadaan ini terus berlanjut mereka akan mulai memproduksi kista.
Penetasan kista artemia salina
Kista artemia dapat ditetaskan secara optimal, apabila sarat-sarat yang diperlukannya
dapat dipenuhi. Beberapa syarat tersebut adalah:

• Salinitas antara 20-30 ppt (parts per thousand) atau 1-2 sendok teh garam per liter
air tawar. Untuk buffer *bisa ditambahkan magnesium sulfate (20 % konsentrasi)
atau 1/2 sendok teh per liter air.
• Suhu air 26 - 28 °C.
• Disarankan untuk memberikan sinar selama penetasan untuk merangsang proses.
• Aerasi yang cukup; untuk menjaga oksigen terlarut sekitar 3 ppm
• pH 8.0 atau lebih, apabila pH drop dibawah 7.0 dapat ditambahkan soda kue
untuk menaikkan pH.
• Kepadatan sekitar 2 gram per liter.
• Sebelumnya dapat dilakukan proses dekapsulisasi untuk melunakan cangkang.
Dekapsulisasi dapat meningkatkan peresentase keberhasilan sampai dengan 10%.
Penetasan dapat dilakukan pada semua jenis wadah.. Untuk mempermudah "pemanenan"
penetasan bisa dilakukan dalam akuarium berbentuk prisma terbalik (Sumber : Majalah
Demersal )
BAB III

METODOLOGI

3.1 Waktu dan tempat penelitian

Penelitian ini dilakukan pada pukul 22.00 WIB tanggal 18 desember 2007 sampai dengan
pukul 15.00 WIB tanggal 19 desember 2007 di departemen perikanan vedca.

3.2 Alat dan bahan

Alat :

• Botol aqua 1 liter


• Selang aerasi
• Blower
• Timbangan digital
• Lap atau sikat
• Pisau

Bahan:

• Cysta
• Garam

3.3 Langkah kerja

• Siapkan alat dan bahan.


• Potong aqua gelas bagian bawahnya dan pasang selang aerasi pada tutup botolnya
• Semprot botol aqua dengan air tawar, lalu sikat dan laplah dengan
• deterjen.
• Bilas dengan air tawar..
• Isi botol aqua dengan air tawar sebanyak 1 liter
• Timbanglah garam sebanyak yang diperlukan untuk membuat air dengan kadar
garam 30 ppt (30 g garam per liter air).
• Tempatkan botol di rak dan beri Aerasi yang kuat agar garam tercampur merata
• Masukkanlah Artemia kebotol aqua penetasan yang sudah diaerasi
• Diamkanlah selama 18 jam
• Perhatikanlah warna media penetasan, jika sudah terjadi perubahan warna dari
coklat muda ke oranye maka Artemia sudah menetas
3.4 Analisa Data

Penentuan padat tebar (PT)

PT= 5 gr/L

Sample = 16,6 mg= 1790 butir, jadi dalam 5 gr terdapat 53915 butir.

Penetuan kepadatan (PK)

Sample 2 ml terdapat 32 individu, jadi dalam 1 liter tingkat kepatannya 16000 butir/liter.
4.2 Pembahasan

Artemia dapat ditetaskan dalam wadah berbagai volume dan volume minimal satu liter.
Bentuk wadah penetasan yang ideal adalah berbentuk bulat dengan ujung bawahnya
berbentuk corong. Hal ini dikarenakan jika diaerasi tidak ditemukan titik mati, yaitu suatu
titik dimana Artemia akan mengendap dan tidak teraduk secara merata. Artemia yang
tidak teraduk pada umumnya kurang baik derajat penetasannya, atau walaupun menetas
membutuhkan waktu yang lebih lama. Wadah dicuci bersih dan disanitasi. Media yang
digunakan untuk penetasan dapat berupa air laut atau air laut buatan. Untuk air laut
buatan dapat dibuat dengan mencampur garam tidak beriodium sebanyak 25-30 g per liter
air tawar.
Penetasan Artemia merupakan bagian yang penting dalam mempersiapkan naupli sebagai
pakan alami. Hal yang perlu diperhatikan dalam penetasan Artemia adalah suhu, kadar
garam, kepadatan cyste, cahaya dan aerasi. Dalam menetaskan, kepadatan Artemia
sebaiknya tidak lebih dari 2 g/l untuk skala besar dan dapat mencapai 5 g/l untuk skala
kecil. Artemia harus teraduk secara sempurna pada air laut atau air dengan kadar garam
25-30 ppt dan bersuhu 28-30oC. Umumnya dengan kondisi yang demikian Artemia akan
menetas dalam waktu 16-18 jam. Secara kasat mata perubahan warna dari coklat muda ke
oranye menunjukkan bahwa Artemia telah menetas.
Kista menetas menjadi Artemia stadia nauplius. Setelah menetas sempurna, secara visual
dapat terlihat terjadinya perubahan warna dari coklat muda menjadi oranye. Hal yang
penting yang perlu diperhatikan dalam pemanenan nauplius Artemia adalah jangan
sampai tercampur antara Artemia dan cangkang. Hal ini perlu dihindari mengingat
cangkang Artemia tersebut mengandung bahan organik yang dapat menjadi substrat
perkembangbiakan bakteri. Setelah 18 jam dimasukan dalam bak penetasan maka
pengecekan apakah Artemia dalam wadah penetasan sudah menetas atau belum.
Pengecekan dilakukan dengan cara mematikan aerasi. Sesaat setelah aerasi dimatikan,
jika secara kasat mata keseluruhan naupliussudah berenang bebas maka pemanenan dapat
dilakukan dan aerasi tetap dimatikan. Jika sebagian besar nauplius masih terbungkus
membran dan belum berenang bebas maka aerasi dihidupkan kembali. Selanjutnya 1 atau
2 jam kemudian dilakukan pengecekan ulang.
Langkah awal pemanenan Artemia yaitu dengan mematikan aerasi serta menutup bagian
atas wadah dengan bahan yang tidak tembus cahaya. Hal ini dilakukan dengan tujuan
memisahkan antara nauplius dan cangkang Artemia. Cangkang Artemia akan
mengambang dan berkumpul di permukaan air. Nauplius Artemia akan berenang menuju
ke arah cahaya. Karena bagian bawah wadah tranparan dan ditembus cahaya maka
nauplius Artemia akan berkumpul di dasar wadah penetasan. Oleh karena itu pada saat
pemanenan nauplius, sebaiknya bagian dasar wadah disinari lampu dari arah samping.
Selain nauplius, didasar wadah juga akan terkumpul kista yang tidak menetas. Aerasi
tetap dimatikan selama 10 menit. Setelah semua cangkang berkumpul di atas
permukaan air dan terpisah dengan nauplius yang berada di dasar wadahmaka pemanenan
dapat dilakukan dengan cara membuka kran pada dasar wadah (jika ada) atau dengan
cara menyipon dasar. Sebelum kran dibuka atau disipon, ujung kran atau selang kecil
dibungkus saringan yang berukuran 125 mikron dan dibawah saringan disimpan wadah
agar nauplius Artemia tetap berada dalam media air. Setelah semua nauplius terpanen,
kran ditutup atau penyiponan dihentikan. Pada saat pemanenan hindarilah terbawanya
cangkang. Artemia yang tersaring kemudian dibilas dengan air laut bersih dan siap
diberikan ke larva ikan atau udang. Selanjutnya air dan cangkang yang tersisa di wadah
penetasan dibuang dan dibersihkan.
BAB V
PENUTUP
5.1 Kesimpulan
Artemia sp. merupakan salah satu jenis pakan alami dari golongan udang¬ udangan yang
paling banyak digunakan baik di balai benih skala besar maupun skala kecil. Untuk
mendukung kegiatan budidaya ikan maupun udang maka ketersediaan Artemia sp.sebagai
pakan alami harus kontinyu. Keunggulan Artemia sp. adalah mudah ditangani, mudah
beradaptasi dalam berbagai lingkungan, filter feeder, dapat tumbuh dalam kepadatan
tinggi dan nilai kandungan nutrisi yang dapat diperbanyak dengan metode pengkayaan.
Proses penetasan terdiri dari beberapa tahapan yang membutuhkan waktu sekitar 18-24
jam.
a. Proses penyerapan air
b. Pemecahan dinding cyste oleh embrio
c. Embrio terlihat jelas masih diselimuti membran
d. Menetas dimana nauplius berenang bebas
Beberapa hal yang harus diperhatikan dalam menetaskan cysteArtemia adalah:
• Aerasi
• Suhu
• Kadar garam
• Kepadatan cyste
• Cahaya
5.2 Saran
• Hati–hati pada saat melakukan pemanenan, cangkang diusahakan tidak terbawa,
kalaupun terbawa diusahakan seminimal mungkin.
• Pengaerasian harus dilakukan secara continue.
• Diperlukan ketelitan dalam melakukan praktek
• Untuk menambahnkan nutrient, sebaiknya diberikan ragi makanan
DAFTAR PUSTAKA

Lavens, P. and P. Sorgeloos. 1996. Manual on the production and used of live food for
aquaculture. FAO Fisheries Technical Paper 361.
WWW.O-FISH.COM
DAFTAR ISI

DAFTAR ISI ………………………………………….. i


BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar belakang ………………………………………….. 1
1.2 Tujuan ………………………………………….. 1
BAB II KAJIAN PUSTAKA
2.1 Kajian artemia salina ………………………………………….. 3
BAB III METODOLOGI
3.1 Waktu dan tempat …………………………………………. 6
3.2 Alat dan bahan ………………………………………… 6
3.3 Langkah Kerja …………………………………………. 6
3.4 Analisa data …………………………………………. 7
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1 Hasil …………………………………………. 8
4.2 Pembahasan …………………………………………. 9
BAB V PENUTUP
5.1 Kesimpulan …………………………………………. 10
5.2 Saran …………………………………………. 10
DAFTAR PUSTAKA

Anda mungkin juga menyukai