Anda di halaman 1dari 10

ANION TIOSULFAT (S2O32-)

Resume
Diajukan untuk Memenuhi Syarat Mata Kuliah Kimia Analitik I

Oleh:
Dhoni Fadliansyah Wahyu
NIM. 109096000004

PROGRAM STUDI KIMIA


JURUSAN MATEMATIKA ILMU PENGETAHUAN ALAM (MIPA)
FAKULTAS SAINS DAN TEKNOLOGI
UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SYARIF HIDAYATULLAH
JAKARTA

1431 H
2010 M
1. Tiosulfat secara umum
Tiosulfat disebut ion S2O32-. Hal ini dibentuk oleh reaksi antara
sulfat dan belerang dalam air mendidih atau secara parsial oksidasi dari
sulfida. Hal ini terjadi secara alami di sumber air panas dan geyser, serta
diproduksi oleh proses-proses biokimia tertentu.

 Gambar 1.0 dan gambar 1.1 penggambaran anion tiosulfat

2. Sifat
Tiosulfat hanya stabil dalam basa atau larutan netral. Dalam asam
larutan bereaksi dengan ion H + dan terurai menjadi belerang dioksida,
sulfur dan air.

Reaksi ini dapat digunakan untuk menghasilkan air, sementara


suspensi partikel menunjukkan hamburan Rayleigh dari cahaya dalam
fisika. Jika cahaya putih bersinar dari bawah, cahaya biru dilihat dari
samping dan jingga dari atas. Mekanisme itu sama dengan warna langit di
tengah hari dan senja.
Tiosulfat merupakan penyebab korosi logam ringan, terutama baja
dan stainless steel. Baja paduan perlu mengandung molibdenum agar
menjadi resisten terhadap tiosulfat. Tiosulfat juga sering dihasilkan oleh
oksidasi lengkap dari sulfida (oksidasi pirit) atau pengurangan sebagian
sulfat (Kraft kertas).
3. Penggunaan
Tiosulfat bereaksi dengan halogen, membuat penggunaannya untuk
avklorering air.

2S2O32- (aq) + I2 (aq) → S4O62- (aq) + 2I- (aq)

S2O3- (aq) + 4Br2 (aq) + 5H2O(l) → 2SO42- (aq) + 8Br- (aq) + 10H+(aq)

S2O32-aq) + 4Cl2 (aq) + 5H2O(l) → 2SO42- (aq) + 8Cl- (aq) + 10H+ (aq)
Selain itu tiosulfat digunakan untuk menghentikan pemutihan dalam
industri pembuatan kertas. Tiosulfat juga bermanfaat dalam peleburan bijih
perak, dalam memproduksi barang-barang kulit, dan untuk mengatur
pewarnaan pada tekstil. Sodium tiosulfat, biasa disebut hipo, secara luas
digunakan dalam fotografi untuk memperbaiki negatif hitam putih dan
mencetak setelah tahap pengembangan; semakin modern atau 'cepat'
pemecahan masalah tersebut menggunakan amonium tiosulfat sebagai
garam untuk memperbaiki karena tindakannya yang tiga sampai empat kali
lebih cepat.

4. Reaksi pengklasifikasian anion tiosulfat


a. Asam klorida encer : tidak terjadi perubahan yang cepat dalam keadaan
dingin. Cairan ini akan menjadi keruh karena pemisahan belerang dan
dalam larutan terdapat asam sulfit. Dengan memanaskan larutan,
belerang dioksida dilepaskan, gas ini dapat dikenali dari baunya yang
khas dan kerjanya terhadap kertas saring yang telah dibasahi dengan
larutan kalium dikromat yang telah diasamkan. Belerang tadi mula-mula
membentuk larutan koloidal yang berangsur-angsur dikoagulasikan oleh
asam bebas yang terdapat dalam larutan tersebut.
b. Larutan iod : dihilangkan warnanya, sehingga terbentuk larutan ion
tetrationat yang tidak berwarna:

Reaksi ini mempunyai penggunaan yang lebih praktis dalam metode


iodometri dan iodimetri dari analisis secara titrasi.
c. Larutan barium klorida : terbentuk endapan putih barium tiosulfat,
BaS2O3 dari larutan yang sedang kepekatannya.

Pengendapan dapat dipercepat dengan mengocok tebung dan dengan


menggosok-gosokkan dinding bagian dalam tabung dengan batang kaca.
Kelarutannya adalah 0,5 g l-1 pada 18o. Tidak ada endapan jika larutan
yang dipakai adalah kalsium klorida karena kalsium tiosulfat cukup
larut dalam air.
d. Larutan perak nitrat : terbentuk endapan putih perak tiosulfat.

Mula-mula tak terbentuk endapan, karena terbentuk ion kompleks


ditiosulfatoargentat yang larut :

Endapan ini tidak stabil dan berubah menjadi gelap setelah didiamkan
dan endapan pun berubah menjadi endapan perak sulfida :

Penguraian hidrolitik ini dapat dipercepat dengan pemanasan.


e. Larutan besi (III) klorida : muncul pewarnaan lembayung tua, yang
mungkin disebabkan terbentuknya ion kompleks ditiosulfatoferum (III):

Setelah didiamkan, warna hilang dengan cepat sementara ion-ion


tetrationat dan besi (III) terbentuk :
Reaksi keseluruhannya dapat ditulis sebagai reduksi besi (III) oleh
tiosulfat:

5. Persenyawaan dari tiosulfat


1. Natrium tiosulfat (Sodium tiosulfat)
Rumus kimia Na2S2O3. 5 H2O
Massa molar (MR) 248.21 g/mol
Titik leleh 48 °C
Densitas 1.74 g/cm3 (20 °C)
Angka pH 6.0 - 7.5 (100 g/l, H2O, 20 °C)
Karakteristik Berbahaya

Natrium tiosulfat (Na2S2O3) adalah senyawa kristal yang jernih,


lebih biasa sebagai pentahidrat, Na2S2O3 • 5H2O, adalah bahan
berhablur monoklinik, efloresen yang juga disebut sebagai natrium
hiposulfit. Natrium tiosulfat dapat digunakan untuk pencucian foto.
Sulfur dioksida diproduksi ketika bereaksi dengan asam.
Pentahydrate yang terurai ketika dipanaskan dan dihasilkan produk
hidrogen sulfida, belerang dioksida, belerang trioksida. Jika dicampur
dengan bubuk natrium nitrit dan dipanaskan akan terjadi ledakan yang
dahsyat cukup untuk menggerakkan dari sebagian besar air
kristalisasi.

 Gambar 1.2 dan gambar 1.3 penggambaran Na+ dan S2O32-

Pembuatan natrium tiosulfat


natrium tiosulfat dapat dibuat dari SO2 dengan reaksi sebagai berikut :
2S02 (aq) + O2 (g) → SO3(g)

Kemudian direaksikan dengan Na2SO3 dan H2O

reaksi : 2SO2 + Na2CO3 + H2O → 2NaHSO3 + CO2

produk (NaHSO3) direaksikan lagi dengan Na2CO3

reaksi : 2NaHSO3 + Na2CO3 → 2Na2SO3 + CO2 + H2O

terakhir Na2SO3 direaksikan dengan S dengan bantuan pemanasan.

Rekasi :Na2SO3 + S → Na2S2O3

Selain dari SO2, natrium tiosulfat (Na2S2O3) dapat dibuat dari


H2SO4. H2SO4 adalah asam yang sangat penting yang digunakan dalam
induksi kimia. H2SO4 mencair pada suhu 10,50 oC membentuk cairan
kental. H2SO4 berikatan dengan hydrogen dan tidak bereaksi dengan
logam di dalam air untuk menghasilkan H2. H2SO4 menyerap air dan
dapat menghasilkan gas. Ion SO4- adalah tetrahedral, mempunyai
panjang ikatan 1,49 Å, mempunyai rantai pendek. Ikatan S – O
memiliki 4 ikatan σ antar S dan O dan 2 ikatan π yang didelokalisasi S
dan 4 atom O. Asam tiosulfat H2S2O3 .tidak dapat dibentuk dengan
menambahkan asam ke dalam tiosulfat karena pemisahan asam bebas
dalam air ke dalam campuran S, H2S, H2Sn, SO2 dan H2SO3.

H2S + SO3 → H2S2O3

Garam yang biasa disebut tiosulfat stabil dan berjumlah


banyak. Tiosulfat dibuat dengan memanaskan alkali/larutan sulfit
dengan S dan juga dengan mengoksidasi polisulfida dengan air seperti
reaksi berikut :

Na2S2O3 + S → Na2S2O3

2NaS3 + 3O2 → 2Na2S2O3 +2S

2. Ammonium thiosulfate (ammonium tiosulfat)


Rumus kimia H8N2O3S2
Formulasi kimia (NH4) 2S2O3
Massa molar 148.19 g/mol
Titik leleh 150 °C
Densitas 1.64 g/cm3 (23 °C)
Angka pH 6.0 - 6.5 (50 g/l, H2O, 20 °C)
Karakteristik berbahaya

Amonium tiosulfat adalah padatan kristal putih. Amonium


tiosulfat sangat larut dalam air. Bahaya utama adalah ancaman yang
ditimbulkan terhadap lingkungan. langkah-langkah segera harus
diambil untuk membatasi penyebarannya terhadap lingkungan.
Ammonium tiosulfat digunakan dalam fotografi, dalam analisis kimia,
dan untuk keperluan lainnya. Amonium tiosulfat bersifat higroskopis
atau mudah larut dalam air dan dapat menyerap air yang ada di udara.
Amonium tiosulfat sensitif terhadap panas. Amonium tiosulfat
tidak kompatibel dengan magnesium dan bubuk aluminium. Campuran
dengan natrium klorida dapat menyebabkan reaksi eksotermik yang
kemudian dapat bersifat eksplosif. Jika bereaksi dengan oksidasi kuat
seperti klorat, nitrat, dan nitrit dapat melepaskan racun amonia,
hidrogen sulfida, dan gas belerang trioksida.
 gambar 1.4 penggambaran NH4+ dan S2O32-
Amonium tiosulfat digunakan sebagai komponen yang paling
umum memperbaiki agen fotografi terutama untuk pembangunan yang
pesat. Hal ini digunakan sebagai pupuk nitrogen dan belerang. Selain
itu hal ini digunakan untuk meningkatkan efisiensi penggunaan N
pupuk ammonium nitrat, seperti urea.
6. Kesimpulan
a. Tiosulfat disebut ion S2O32-. Hal ini dibentuk oleh reaksi antara sulfat
dan belerang dalam air mendidih atau secara parsial oksidasi dari
sulfida.
b. Keberadaan tiosulfat dalam suatu larutan dapat diidentifikasi dengan
menambahkan reagen-reagen tertentu seperti asam klorida (HCl), I2,
BaCl2, AgNO3, dan FeCl3.
c. Senyawa dari tiosulfat, yakni natrium tiosulfat dan amonium sulfat
dapat digunakan dalam bidang fotografi. Selain untuk bidang fotografi,
amonium sulfat dapat digunakan untuk peningkatan efisiensi
penggunaan pupuk amonium nitrat, seperti urea.
DAFTAR PUSTAKA

Hendrawati, et.al. 2010. Petunjuk Praktikum Kimia Analitik I. Jakarta: Fakultas


Sains dan Teknologi UIN Syarif Hidayatullah
Vogel. 1985. Buku Teks Analisis anorganik Kualitatif dan Semimikro. Jakarta:
Kalman media Pustaka
Http://chemichalland.com/
Http://merck.com/
Http://wikipedia.org/