Anda di halaman 1dari 11

Alidade

Alidade adalah sebuah alat yang digunakan untuk mengukur dan pemetaan
topografi sederhana, yang terdiri atas papan gambar yang dipasang pada kaki tiga,
yang di lengkapi pula dengan penyipat datar, unting-unting, kompas dan terpong atau
pembidik.
Alidade juga digunakan sebagai indikator atau sebuah alat pengamat di atas meja
pesawat, yang di gunakan pada saat pengukuran sudut. Sebuah survei pemetaan
topografi dan instrumen yang digunakan untuk menentukan arah, yang terdiri dari
teleskop dan bagian terpasang yang berguna untuk melihat objek yang jauh. Garis
padang berguna untuk menarik garis di sebuah meja pesawat ke arah objek atau untuk
mengukur sudut untuk objek dari beberapa titik acuan. Sudut dapat pula di ukur dalam
horisontal, vertikal dan apapun sesuai dengan pilihan.

Alidade tediri dari beberapa bagian yaitu bar, batang atau serupa dengan
komponen baling-baling di kedua ujung. Baling-baling tersebut memiliki lubang, slot
atau indikator lainnya yang melaluinya agar orang dapat melihat objek yang jauh.
Mungkin juga ada pointer atau pointer pada alidade untuk menunjukkan posisi pada
skala. Sejak dulu sampai sekarang alidade telah dibuat dari beberapa jenis bahan
yaitu: kayu, gading, kuningan dan bahan lainnya.
Berikut adalah contoh dari alidade yang tua :
Gambar di atas menampilkan gambar yang mencoba untuk menunjukkan bentuk-
bentuk umum dari berbagai bentuk alidade yang dapat ditemukan di banyak
instrumen antik. Alidades jenis ini dapat jauh lebih dekoratif, bakat artistik
mengungkapkan pembuat serta keterampilan teknis-nya. Dalam terminologi waktu,
tepi sebuah alidade di mana orang membaca skala atau menarik garis disebut tepi
acuan.
Alidade B dalam diagram menunjukkan sebuah flat, bar lurus dengan baling-
baling di kedua ujung. Tidak ada pointer yang digunakan. Para baling-baling tersebut
tidak berpusat pada bar tapi offset sehingga garis pandang bertepatan dengan tepi bar.
Alidades A dan C sama dengan B namun beda nya mereka memiliki celah atau
lubang bundar tanpa kawat. Dalam diagram, bukaan yang berlebihan dalam ukuran
untuk menunjukkan bentuk mereka akan lebih kecil dalam alidade nyata, mungkin
2mm atau lebih lebar. Satu bisa melihat melalui bukaan dan baris bukaan dengan
objek menarik di kejauhan. Dengan lubang kecil, kesalahan yang ditimbulkan dalam
penampakan objek pun akan kecil pula. Namun, jika menggunakan lubang kecil untuk
mengamati objek redup seperti bintang, gambar sulit untuk melihatnya.
Alidade D memiliki baling-baling tanpa bukaan. Dalam hal ini, objek yang dilihat
dan alidade diputar sampai dua baling-baling berlawanan secara bersamaan gerhana
objek. Dengan keterampilan, alidade semacam ini dapat menghasilkan tindakan yang
sangat tepat. Dalam contoh ini, pointer akan ditampilkan.
Alidade E adalah representasi dari desain yang menarik sangat oleh Johannes
Hevelius . Hevelius mengikuti di Tycho Brahe jejak 'dan katalogisasi posisi bintang
dengan ketepatan tinggi. Dia memiliki akses ke tempat-tempat teleskopik yang
digunakan oleh para astronom di negara-negara lain, bagaimanapun, dia memilih
untuk menggunakan pengamatan mata telanjang-untuk instrumen posisi
nya. Dikarenakan desain instrumen nya dan alidades, serta praktik rajin, ia mampu
menghasilkan langkah-langkah yang sangat tepat. desain alidade Nya menampilkan
rincian sebagai berikut.
Titik poros memiliki silinder vertikal dan pada akhirnya ia ditempatkan pengamat
sebuah baling-baling. baling-baling itu dua celah sempit yang tepat spasi terpisah
jarak yang sama dengan diameter silinder (dalam diagram, bagian dari baling-baling
antara celah dihapus untuk kejelasan - kiri dan kanan tepi pembukaan merupakan
celah) . Jika pengamat bisa melihat bintang hanya pada satu sisi silinder, seperti yang
terlihat dalam F, keselarasan itu off. Dengan hati-hati bergerak baling-baling sehingga
bintang nyaris tidak bisa dilihat pada kedua sisi silinder (G), alidade itu sesuai dengan
posisi bintang. Ini tidak dapat digunakan dengan objek yang terletak dekat. Sebuah
bintang, yang begitu jauh untuk tidak menunjukkan paralaks dengan mata telanjang,
akan diamati sebagai sumber titik secara bersamaan pada kedua sisi.
Ini adalah gambar dari seseorang yang sedang menggunakan alidade dan juga
meja pesawat :

Ini adalah alidade teleskopik di mana perangkat pendulum, atau kompensator


menggantikan gelembung konvensional untuk menetapkan garis referensi horisontal
dari sudut vertikal yang dapat diukur.
DAFTAR PUSTAKA

http://en.wikipedia.org/wiki/Alidade
http://www.prc68.com/I/Alidade.shtml
http://gallery.usgs.gov/photos/11_23_2009_wbr1UHg76O_11_23_2009_0
http://www.prc68.com/I/Images/KE_Mk2_alidade.jpg
http://kerockan.blogspot.com/2009/11/mengenal-perkembangan-
theodolite.html
http://www.scribd.com/doc/30017419/Kamus-Tambang2
http://www.usgs.gov/aboutusgs/who_we_are/museum/collections/000160_pen
dulum_self_leveling_alidade.asp
http://www.flickr.com/photos/25986477@N08/3790122951/
Lampiran

http://en.wikipedia.org/wiki/Alidade

Sebuah alidade (bentuk kuno termasuk alhidade, alhidad, alidad) adalah


perangkat yang memungkinkan seseorang untuk melihat objek jauh dan menggunakan
garis pandang untuk melakukan tugas. Tugas ini dapat, misalnya, untuk menarik garis
di sebuah meja pesawat ke arah objek atau untuk mengukur sudut untuk objek dari
beberapa titik acuan. Sudut dapat diukur horisontal, vertikal atau dengan pesawat
yang dipilih.
alidade awalnya bagian dari berbagai jenis instrumen ilmiah dan astronomi. Pada
suatu waktu, beberapa alidades, terutama yang digunakan pada lulus lingkaran seperti
pada astrolabes , juga disebut dioptri. [1] Dengan teknologi modern, nama ini
diterapkan untuk menyelesaikan instrumen seperti meja pesawat alidade.
[ sunting ]Asal

Contoh alidade on circumferentor sebuah. Diambil dari Tabel Survei, ensiklopedi,


Volume 2, 1728
Kata ini Arab ( al-idhdah, "penguasa"), di mana itu menandakan hal yang
sama. Dalam Yunani dan Latin , adalah masing-masing disebut , "dioptra",
dan fiduciae linea, "garis acuan".
The alidades awal terdiri dari bar, batang atau serupa dengan komponen baling-
baling di kedua ujung. Para baling-baling memiliki lubang, slot atau indikator lainnya
yang melaluinya orang dapat melihat objek jauh. Mungkin juga ada pointer atau
pointer pada alidade untuk menunjukkan posisi pada skala. Alidades telah dibuat dari
kayu, gading, kuningan dan bahan lainnya.
[ suntingContoh]jenis alidade tua
Beberapa contoh jenis alidade.
Sosok di kiri menampilkan gambar yang mencoba untuk menunjukkan bentuk-
bentuk umum dari berbagai alidades yang dapat ditemukan di banyak instrumen
antik. Real alidades jenis ini dapat jauh lebih dekoratif, bakat artistik mengungkapkan
pembuat serta keterampilan teknis-nya. Dalam terminologi waktu, tepi sebuah alidade
di mana orang membaca skala atau menarik garis disebut tepi acuan.
Alidade B dalam diagram menunjukkan sebuah flat, bar lurus dengan baling-
baling di kedua ujung. Tidak ada pointer digunakan. Para baling-baling tidak berpusat
pada bar tapi offset sehingga garis pandang bertepatan dengan tepi bar.
Para baling-baling memiliki lubang persegi panjang di masing-masing dengan
kawat halus yang diselenggarakan secara vertikal di pembukaan.Untuk menggunakan
alidade, pemandangan pengguna sebuah obyek dan baris ke atas dengan kawat di
setiap sudu. Jenis alidade dapat ditemukan pada meja pesawat , graphometer atau
instrumen serupa.
Alidades A dan C sama dengan B namun memiliki celah atau lubang bundar
tanpa kawat. Dalam diagram, bukaan yang berlebihan dalam ukuran untuk
menunjukkan bentuk; mereka akan lebih kecil dalam alidade nyata, mungkin 2mm
atau lebih lebar. Satu bisa melihat melalui bukaan dan baris bukaan dengan objek
menarik di kejauhan. Dengan lubang kecil, kesalahan dalam penampakan objek
kecil. Namun, jika menggunakan lubang kecil untuk mengamati objek redup seperti
bintang, gambar sulit untuk melihat.
Formulir ini ditampilkan dalam diagram sebagai pointer memiliki. Ini dapat
digunakan untuk membaca dari sudut pada skala yang terukir di sekitar tepi luar
(atau anggota badan ) dari instrumen tersebut. Alidades formulir ini ditemukan
pada astrolabes , 's astrolabes pelaut dan instrumen serupa.
Alidade D memiliki baling-baling tanpa bukaan. Dalam hal ini, objek yang dilihat
dan alidade diputar sampai dua baling-baling berlawanan secara bersamaan gerhana
objek. Dengan keterampilan, alidade semacam ini dapat menghasilkan tindakan yang
sangat tepat. Dalam contoh ini, pointer akan ditampilkan.
Alidade E adalah representasi dari desain yang menarik sangat oleh Johannes
Hevelius . Hevelius mengikuti di Tycho Brahe jejak 'dan katalogisasi posisi bintang
dengan ketepatan tinggi. Dia memiliki akses ke tempat-tempat teleskopik yang
digunakan oleh para astronom di negara-negara lain, bagaimanapun, dia memilih
untuk menggunakan pengamatan mata telanjang-untuk instrumen posisi
nya. Dikarenakan desain instrumen nya dan alidades, serta praktik rajin, ia mampu
menghasilkan langkah-langkah yang sangat tepat. desain alidade Nya menampilkan
rincian sebagai berikut. [2]
Titik poros memiliki silinder vertikal dan pada akhirnya ia ditempatkan pengamat
sebuah baling-baling. baling-baling itu dua celah sempit yang tepat spasi terpisah
jarak yang sama dengan diameter silinder (dalam diagram, bagian dari baling-baling
antara celah dihapus untuk kejelasan - kiri dan kanan tepi pembukaan merupakan
celah) . Jika pengamat bisa melihat bintang hanya pada satu sisi silinder, seperti yang
terlihat dalam F, keselarasan itu off. Dengan hati-hati bergerak baling-baling sehingga
bintang nyaris tidak bisa dilihat pada kedua sisi silinder (G), alidade itu sesuai dengan
posisi bintang. Ini tidak dapat digunakan dengan objek yang terletak dekat. Sebuah
bintang, yang begitu jauh untuk tidak menunjukkan paralaksdengan mata telanjang,
akan diamati sebagai sumber titik secara bersamaan pada kedua sisi.
[ sunting ]alidade jenis Modern

A US Navy pelaut menggunakan alidade teleskopik.

alidade adalah bagian dari teodolit yang berputar di sekitar sumbu vertikal, dan
bahwa beruang sumbu horisontal di mana teleskop (atau kedok, di-teleskop
kurang instrumen awal) ternyata atas atau bawah.

Dalam sextant alhidade adalah lengan turnable membawa cermin dan indeks
untuk lingkaran lulus pada bidang vertikal. Hari ini lebih sering disebut lengan
indeks.

tabel Alidade juga lama digunakan di menara api untuk penampakan bantalan
untuk sebuah kebakaran hutan . Sebuah peta topografi dari daerah setempat,
dengan sesuai skala , berorientasi, berpusat dan permanen terpasang pada meja
bundar diratakan dikelilingi oleh busur dikalibrasi ke utara sejati peta dan lulus
dalam derajat (dan fraksi) dari busur. Dua apertures melihat vertikal diatur
berlawanan satu sama lain dan dapat diputar sepanjang busur lulus dari tabel
horizontal. Untuk menentukan bantalan untuk api diduga, pengguna melihat
melalui dua pemandangan dan menyesuaikan mereka sampai mereka selaras
dengan sumber asap (atau diamati petir mogok yang akan dimonitor untuk
merokok) Lihat. Osborne Api Finder .

http://www.prc68.com/I/Alidade.shtml

Definisi
1. Indikator atau alat pengamatan di atas meja pesawat, yang digunakan
dalam pengukuran sudut.
2. Sebuah survei pemetaan topografi dan instrumen yang digunakan untuk
menentukan arah, yang terdiri dari teleskop dan bagian terpasang.

Ada beberapa penggunaan umum itu, subjek utama dari halaman web adalah
pembuatan peta instrumen survei yang digunakan di atas meja yang telah dilontarkan.
Pada kapal yang Alidade digunakan untuk mengukur sudut dari itu longitudinal
sumbu kapal ke beberapa target atau sasaran , biasanya untuk membantu menentukan
posisi kapal relatif terhadap target (s) teleskop besar memiliki sistem alidade yang
digunakan untuk titik azimut.

Ini digunakan di atas meja kayu yang memiliki gambar terlampir. Gagasannya
adalah untuk membuat peta sementara di lapangan menggunakan stadion untuk jarak
ke batang.

Pengembangan

Alidades awal sangat hanyalah penguasa dengan kawat penampakan


diselenggarakan dalam bingkai pada setiap akhir.. Itulah yang wasused pada
Sketch Dewan Lihat Kuningan 1800-an dan unit Angkatan Darat di bawah ini.
Sebuah kompas dapat digunakan sebagai Alidade ketika skala sejajar dengan
posisi skala Utara. Dietzgen The Compass persegi dengan dalam kategori ini
dan Anda bisa mendapatkan dasar skala untuk beberapa model dari Brunton-
Pro saku transit Com.
K & E Alidade Awal 1800 tampaknya menjadi instrumen transit dengan sudut
verticle mengukur kemampuan Vernier dan mungkin dengan rambut stadia
dalam lingkup sehingga jarak dapat dihitung secara manual untuk
pengambilan gambar miring. Tidak kompas sebagai bagian dari Alidade.
The Berger T-778, Gurley, K & E 5187A, K & E 53491, Lutz, Ottway Ealing
No 92, San tampak jenis ini.
The Dietzgen 6220 & 6230 menambahkan perhitungan skala stadia "Beaman
Stadio Arc" ke Vernier sehingga lebih mudah untuk menghitung jarak ke
target.
The Dietzgen awal tampaknya juga memiliki kemampuan ini 5. TM-6675-
211-15P untuk Dietzgen 6220 & 6230 telah mengubah 2 tanggal 23 Mei 1973.
Sejumlah K & E Alidades baru menggunakan skala optik seperti dalam
teodolit inserase. Optical skala ketepatan sudut diukur dibandingkan dengan
membaca Vernier sebuah Watts. The Wild Alidades dan mungkin
menggunakan skala optik.
The K & E 76 0000 menambahkan apa yang mereka sebut "pengindeksan
diri". Ini adalah tingkat otomatis fungsi mana jalur optik didatarkan oleh
pendulum ketika gelembung tersebut dalam cincin luar botol tingkat. Alasan
untuk ini adalah untuk menyimpan besar jumlah waktu bila dibandingkan
dengan sistem lama yang perlu memiliki tabel diratakan untuk menembak
masing-masing.. Ini berarti bahwa tabel tidak perlu akurat diratakan ini bisa
menjadi masalah jika Alidade dipindahkan setelah melihat dan sebelum
membaca.
Alidades itu mungkin digantikan oleh stasiun total karena mereka bisa
menentukan azimuth, elevasi dan jarak semua otomatis, versi terbaru bekerja
tanpa prisims refleksi retro pada target yang paling.
http://kerockan.blogspot.com/2009/11/mengenal-perkembangan-
theodolite.html
Mengenal Perkembangan Theodolite
Sebelum ke Theodolite, instrumen seperti geometris persegi dan berbagai
kalangan lulus dan semicircles telah digunakan untuk memperoleh secara vertikal atau
horisontal sudut pengukuran. Itu hanya soal waktu sebelum seseorang menempatkan
dua pengukuran perangkat dalam satu instrumen yang dapat mengukur kedua sudut
secara bersamaan. Gregorius Reisch menunjukkan sebuah instrumen dalam lampiran
dari bukunya Margarita Philosophica, dia yang diterbitkan di dalam Strasburg 1512.
ini dijelaskan dalam lampiran oleh Martin Waldseemller, sebuah
topographer Rhineland dan peta, yang menjadikan perangkat ini di tahun yang sama .
Waldseemller instrumen yang disebut-Nya polimetrum.
Pertama kemunculan kata "Theodolit" ditemukan dalam survei buku J geometris
praktek bernama Pantometria (1571) oleh Leonard Digges, yang telah diterbitkan
anumerta oleh anaknya, Thomas Digges. etimologi dari kata tersebut tidak dikenal.
Bagian pertama Baru latin theo-delitus mungkin berasal dari bahasa Yunani ,
"tiba-tiba ke atas atau cari perhatian", tetapi bagian kedua lebih banyak menimbulkan
teka-teki dan sering dikaitkan dengan sebuah variasi tdk seperti seorang
sarjana, yang berarti"jelas "atau" jelas ".
Ada beberapa kebingungan tentang instrumen yang nama pada awalnya
diterapkan. Beberapa mengidentifikasi awal Theodolite azimut sebagai instrumen
saja, sedangkan yang lain sebagai menentukan altazimuth instrumen. Dalam Digges
buku, nama "Theodolit" dijelaskan alat untuk mengukur sudut horisontal saja. Dia
juga dijelaskan alat yang diiukur baik ketinggian dan azimut, dia yang disebut sebagai
instrumen topographicall [sic]. Jadi nama awalnya hanya diterapkan ke azimut
instrumen dan hanya kemudian menjadi terkait dengan instrumen altazimuth. 1728
membandingkannya dengan ensiklopedi "graphometer" menjadi "setengah
Theodolit". Bahkan sebagai sebagai akhir abad ke-19, dengan alat untuk mengukur
sudut horisontal hanya disebut sederhana alat survey Theodolit dan instrumen
altazimuth, yang biasa teodolit.
Instrumen pertama lebih seperti alat survey theodolit benar adalah kemungkinan
yang dibangun oleh Joshua Habermel (de: Erasmus Habermehl) di Jerman pada 1576,
lengkap dengan kompas dan tripod.
Awal altazimuth instrumen yang terdiri dari dasar lulus dengan penuh lingkaran di
sayap vertikal dan sudut pengukuran perangkat yang paling sering setengah lingkaran.
Alidade pada sebuah dasar yang digunakan untuk melihat obyek untuk pengukuran
sudut horisontal, dan yang kedua alidade telah terpasang pada vertikal setengah
lingkaran. Nanti satu instrumen telah alidade pada vertikal setengah lingkaran dan
setengah lingkaran keseluruhan telah terpasang sehingga dapat digunakan untuk
menunjukkan sudut horisontal secara langsung. Pada akhirnya, sederhana, buka-mata
alidade diganti dengan pengamatan teleskop. Ini pertama kali dilakukan oleh Jonathan
Sisson pada 1725.

http://www.scribd.com/doc/30017419/Kamus-Tambang2

Alidade adalah alat untuk pengukuran dan pemetaan topografi sederhana, terdiri
atas papan gambar yang di pasang pada kaki tiga, di lengkapi dengan penyipat datar,
unting-unting, kompas dan teropong atau pembidik.
http://www.usgs.gov/aboutusgs/who_we_are/museum/collections/0
00160_pendulum_self_leveling_alidade.asp

Ini adalah alidade teleskopik di mana perangkat pendulum, atau kompensator


menggantikan gelembung konvensional untuk menetapkan garis referensi horisontal
dari sudut vertikal yang dapat diukur. Alidades adalah instrumen pemetaan primer di
AS dari sekitar 1865 ke tahun 1980-an, ketika mereka telah diganti dengan total
station. alidade ini dibuat oleh Esser Keuffel & Company, New York & New Jersey.

http://www.flickr.com/photos/25986477@N08/3790122951/
http://gallery.usgs.gov/photos/11_23_2009_wbr1UHg76O_11_23_2
009_0

http://www.prc68.com/I/Images/KE_Mk2_alidade.jpg

1. Indikator atau alat pengamatan di atas


meja pesawat, yang digunakan dalam
pengukuran sudut.
2. Sebuah survei pemetaan topografi dan
instrumen yang digunakan untuk
menentukan arah, yang terdiri dari teleskop
dan bagian terpasang.