Anda di halaman 1dari 47

PENGGUNAAN TEKNOLOGI INFORMASI

DALAM SISTEM INFORMASI AKUNTANSI

TUGAS SISTEM INFORMASI

OLEH :
PUTU RUSDI ARIAWAN 0804405050

JURUSAN TEKNIK ELEKTRO


FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS UDAYANA
DENPASAR
2010
KATA PENGANTAR

Puji syukur ke hadirat Ida Shang Hyang Widhi Waca, atas berkat dan
rahmat-Nya maka penulis dapat menyelesaikan tugas makalah ini yang berjudul
Penggunaan Teknologi Informasi dalam Sistem Informasi Akuntansi.
Makalah ini dibuat untuk memenuhi tugas perkuliahan Sistem Informasi.
Selain hal itu, makalah ini dibuat sebagai suatu kajian terhadap penggunaan
teknologi informasi, sehingga dapat dijadikan suatu referensi bagi para
pembacanya
Rasa terima kasih yang sedalam-dalamnya saya haturkan kepada semua
pihak baik secara langsung maupun tidak langsung yang turut membantu agar
terselesaikannya makalah ini.
Penulis menyadari bahwa penulisan makalah ini masih terdapat
kekurangan karena keterbatasan kemampuan yang dimiliki penulis. Untuk itu
penulis mengharapkan kritik dan saran yang sifatnya membantu demi
sempurnanya makalah ini. Akhir kata, penulis mengharapkan semoga makalah
ini dapat bermanfaat bagi para pembaca.

Denpasar, 10 April 2010

Penulis

PUTU RUSDI ARIAWAN ii


DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL .................................................................................. i


KATA PENGANTAR ................................................................................ ii
DAFTAR ISI .............................................................................................. iii
DAFTAR GAMBAR .................................................................................. v
RINGKASAN ............................................................................................. vi
BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang ...................................................................................... 1
1.2 Rumusan Masalah ................................................................................. 2
1.3 Tujuan ................................................................................................... 2
1.3.1 Tujuan Umum............................................................................... 2
1.3.2 Tujuan Khusus.............................................................................. 2
1.4 Manfaat.................................................................................................. 3
1.4.1 Manfaat Teoritis............................................................................ 3
1.4.2 Manfaat Praktis............................................................................. 3
1.5 Batasan Masalah ................................................................................... 3
1.6 Sistematika Pembahasan ....................................................................... 4
BAB II TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Defisnisi Sistem Informasi Akuntansi .................................................... 6
2.1.1 Sistem .......................................................................................... 7
2.1.2 Sistem Informasi Akuntansi.......................................................... 8
2.2 Data dan Informasi................................................................................. 8
2.3 Siklus Pengolahan (Proses) Data ............................................................ 9
2.4 Komputer Sebagai Alat Bantu................................................................ 10
2.5 System Life Cycle.................................................................................. 11
2.6 Pendekatan dalam Penyusunan Sistem ................................................... 12
2.6.1 Siklus Akuntansi .......................................................................... 12
2.7 Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Sistem Informasi Akuntansi (SIA) .. 14

PUTU RUSDI ARIAWAN iii


BAB III METODE PENULISAN
3.1 Tempat dan Waktu Penelitian ................................................................ 16
3.2 Data ....................................................................................................... 16
3.2.1 Sumber data ................................................................................. 16
3.2.2 Metode pengumpulan data............................................................ 16
3.2.3 Metode Pengolahan Data.............................................................. 16
3.3 Alur Analisis.......................................................................................... 17
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1 Siklus Pemrosesan Transaksi.................................................................. 18
4.2 Penggunaan Teknologi Informasi (TI).................................................... 19
4.2.1 Fungsi Sistem Informasi............................................................... 19
4.2.1.1 Penempatan dalam Organisasi ........................................... 20
4.2.1.2 Spesialisasi-spesialisasi Fungsional ................................... 21
4.2.2 Pemakai Akhir Komputasi-End User Computing........................... 23
4.2.3 Teknologi Tanggap Cepat.............................................................. 26
4.2.3.1 Just-in-Time (JIT).............................................................. 27
4.2.3.2 Web Commerce ................................................................. 29
4.2.3.3 Electronic Data Interchange (EDI)..................................... 29
4.2.3.4 Computer-Integrated Manufacturing (CIM)....................... 31
4.2.3.5 Electronic Funds Transfer (EFT)....................................... 32
4.3 Pengembangan Sistem Informasi Akuntansi........................................... 33
4.3.1 Hakikat Pengembangan Sistem..................................................... 33
4.3.1.1 Pendekatan Kesisteman (System Approach)....................... 34
4.3.2 Pertimbangan Perilaku dalam Pengembangan Sistem ................... 36
4.3.3 Pertimbangan Perilaku dalam Pengembangan Sistem ................... 37
BAB V PENUTUP
5.1 Simpulan................................................................................................ 39
5.2 Saran...................................................................................................... 39
DAFTAR PUSTAKA
Lampiran

PUTU RUSDI ARIAWAN iv


DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Hubungan Data dan Informasi ................................................... 8


Gambar 2.2 Siklus Pengolahan Data Secara Manual ..................................... 9
Gambar 2.3 Siklus Pengolahan Data dengan Komputer................................. 9
Gambar 2.4. Hubungan siklus-siklus akuntansi keuangan sistem informasi
akuntansi .................................................................................. 13
Gambar 2.5. Siklus-siklus akuntansi dan komponen-komponen sistem
informasi akuntansi................................................................... 14
Gambar 4.1 Struktur Organisasi Fungsional dan Departemen Sistem
Informasi ................................................................................... 20
Gambar 4.2 EUC. Aplikasi Komputer Besar ................................................. 24
Gambar 4.3 Pemrosesan Data untuk Pemakai Akhir...................................... 25
Gambar 4.4 EUC. Aplikasi PC Tunggal ........................................................ 25
Gambar 4.5 Rangkaian Kejadian dalam Sistem Penjualan Tanggap Cepat .... 27
Gambar 4.6 Electronic Data Interchange (EDI)............................................ 30
Gambar 4.7 Pendekatan Kesisteman dalam Perancangan .............................. 36

PUTU RUSDI ARIAWAN v


RINGKASAN

Sistem informasi akuntansi adalah kumpulan sumber daya yang


dirancang untuk mentransformasikan data menjadi informasi. Informasi ini
dikomunikasikan ke berbagai pengambil keputusan. Kita menggunakan istilah
sistem informasi akuntansi secara luas karena mencakup siklus-siklus pemrosesan
transaksi, penggunaan teknologi informasi, dan pengembangan sistem informasi.
Sebagian besar organisasi mengalami kejadian-kejadian ekonomi yang hampir
sama. Kejadian-kejadian ini menimbulkan aktivitas-aktivitas yang dapat
dikelompokkan menjadi lima proses bisnis utama (logistik penjualan lingkar
dalam, logistik penjualan lingkar luar, operasi, pemasaran dan jasa) dan ke dalam
empat proses bisnis pendukung (pengadaan, pengembangan teknologi, sumber
daya manusia dan infrastruktur perusahaan). Struktur pengendalian intern
mencakup kebijakan dan prosedur-prosedur yang dibuat untuk menjamin bahwa
tujuan-tujuan tertentu organisasi akan dapat tercapai. Proses-proses bisnis
transaksi kerangka sistematik untuk menganalisis dan merancang sistem informasi
di mana di dalamnya terdapat tujuan yang serupa untuk masing-masing proses
bisnis yang berbeda itu. Tujuan ini merupakan bagian integral dari Struktur
pengendalian intern organisasi.
Fungsi sistem informasi bertanggungjawab atas pemrosesan data.
Struktur organisasi dan penempatan departemen sistem informasi yang besar
dalam organisasi fungsional telah dibahas dan fungsi-fungsi umum departemen ini
juga sudah dijelaskan. Otomasi kantor terdiri dari penggunaan teknologi
elektronik di dalam kantor atau tempat kerja. Sistem otomasi kantor mencakup
teknologi berbasis komputer yang memungkinkan pemrosesan berbagai dokumen
dan pesan-pesan elektronik. Tiga teknologi saling berinteraksi untuk membuat
sistem tanggap-cepat menjadi feasible. Teknologi ini adalah EDI, identifikasi
kode bar UPC, dan teknologi scanning, seperti terminal eceran point of sale
(POS). Just-in-Time QTT), komputer terpadu manufaktur (CIM), dan transfer
dana elektronik (EFT) juga relevan dengan sistem tanggap-cepat.

PUTU RUSDI ARIAWAN vi


Proyek pengembangan sistem umumya mencakup tiga tahap umum:
analisis sistem, perancangan sistem dan implementasi sistem. Pendekatan
kesisteman adalah prosedur umum untuk mengadministrasikan suatu proyek
sistem. Tujuannya adalah membantu mengembangkan sistem yang efektif.
Masalah-masalah teknis, organisasi dan manajemen proyek akan dihadapi dalam
suatu implemetasi sistem informasi. Filosofi perancangan sistem yang berorientasi
pada pemakai akan mendukung pembentukan perilaku dan pendekatan
pengembangan sistem yang benar-benar akan mempertimbangkan konteks
organisasional..

PUTU RUSDI ARIAWAN vii


1

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Seiring dengan berkembangnya teknologi di era modern ini,
mengakibatkan segala sesuatu yang memungkinkan diatur secara teknologi
diusahakan secara maksimal atau secara besar-besaran, dimana sistem kerja secara
manual perlahan-lahan mulai tergeser dengan adanya teknologi yang semakin
canggih. Usaha manusia untuk memunculkan terobosan baru di bidang teknologi
tentunya sangat mendukung proses kerja yang pada awalnya memerlukan waktu
yang relatif lama menjadi dapat terselesaikan dengan waktu yang relatif singkat
dengan hasil yang memuaskan, walaupun dengan teknologi yang modern
pengeluaran atau biaya operasional yang diperlukan akan semakin banyak.
Sistem informasi akuntansi adalah suatu komponen organisasi yang
mengumpulkan, mengklasifikasikan, mengolah, menganalisa dan
mengkomunikasikan informasi finansial. Untuk memberikan gambaran yang jelas
tentang istilah data dan informasi dalam hubungannya dengan proses penyediaan
informasi dalm masalah atau bidang sistem informasi akuntansi, berikut ini
diberikan pengertian yang dapat di jabarkan melalui penulisan yang membahas
tentang aplikasi sistem teknologi informasi terhadap sistem informasi akuntansi.
Sistem teknologi informasi terhadap sistem informasi akuntansi merupakan hal
yang berguna sebagai penunjang perkembangan sistem informasi akuntansi.
Informasi akuntansi merupakan bagian yang terpenting dari seluruh informasi
yang diperlukan oleh manajemen. Informasi akuntansi terutama berhubungan
dengan data keuangan dari suatu perusahaan. Umumnya laporan keuangan yang
dihasilkan terdiri dari Neraca, Laporan Rugi-Laba, Laporan Perubahan Modal
(Laporan Laba tak Dibagi), Laporan Perubahan Posis Keuangan atau Laporan
Aliran Kas.
Penggunaan teknologi informasi untuk pendekatan penyelesaian
permasalahan yang berhubungan dengan akuntansi akan dapat mempermudah

PUTU RUSDI ARIAWAN


2

proses-proses yang terkait dengan pengolahan data-data informasi, dalam hal ini
transaksi-transaksi akuntansi. Pendekatan pemecahan masalah menggunakan
sistem informasi akuntansi menggunakan perangkat keras (hardware) berupa
perangkat komputer, dan menggunakan perangkat lunak (software) yaitu aplikasi-
aplikasi yang sifatnya menunjang suatu sistem informasi akuntansi itu sendiri.
Permasalahan yang timbul adalah bagaimana cara untuk memaksimalkan
suatu sistem informasi akuntansi untuk digunakan dalam suatu organisasi
sehingga dapat dirasakan manfaat dari teknologi informasi itu sendiri. Adapun
batasan masalah yang ada adalah siklus pemrosesan transaksi, penggunaan
teknologi informasi dan pengembangan sistem akuntansi itu sendiri.

1.2 Rumusan Masalah


Dari uraian di atas timbul beberapa pokok permasalahan berkaitan
dengan sistem informasi akuntansi, yaitu:
1. Bagaimanakah pengaruh teknologi informasi terhadap sistem informasi
akuntansi?
2. Bagaimanakah penggunaan sistem teknologi informasi terhadap sistem
informasi akuntansi?
3. Bagaimanakah pengembangan sistem informasi akuntansi?

1.3 Tujuan Penulisan


1.3.1 Tujuan Umum
Merupakan tugas dari mata kuliah sistem informasi dan untuk melatih
kemampuan seorang mahasiswa dalam membuat makalah guna meningkatkan
kemampuan mata kuliah sistem informasi.

1.3.2 Tujuan Khusus


1. Untuk mendukung operasi-operasi sehari-hari (to support the day-to-day
operations)
2. Mendukung pengambilan keputusan manajemen (to support decision making
by internal decision makers)

PUTU RUSDI ARIAWAN


3

3. Untuk mengetahui kewajiban yang berhubungan dengan pertanggung-jawaban


(to fulfill obligations relating to stewardship)
4. Untuk mengetahui pengaruh teknologi informasi terhadap sistem informasi
akuntansi
5. Mengetahui penggunaan sistem teknologi informasi terhadap sistem informasi
akuntansi
6. Untuk mengetahui pemngembangan sistem informasi akuntansi

1.4 Manfaat Penulisan


1.4.1 Manfaat Teoritis
Adapun manfaat teoritis makalah ini adalah :
1. Bermanfaat sebagai suatu proses belajar dalam membuat makalah.
2. Dapat mengkaji lebih dalam tentang penggunaan teknologi informasi dalam
sistem informasi akuntansi.

1.4.2 Manfaat Praktis


Adapun manfaat praktis makalah ini sebagai berikut :
1. Bermanfaat sebagai suatu proses belajar untuk mengetahui mengenai
pemanfaatan teknologi informasi dalam sistem informasi akuntansi.
2. Untuk menambah pengetahuan tentang teknologi informasi dan aplikasinya
dalam bidang akuntansi.

1.5 Batasan Masalah


Pada penulisan ini diperlukan batasan-batasan agar sesuai dengan apa
yang sudah direncanakan sebelumnya sehingga tujuan penulisan dapat tercapai.
Adapun batasan masalah yang di bahas pada penelitian ini adalah :
1. Pengaruh teknologi informasi terhadap sistem informasi akuntansi sebagai
sistem berbasis komputer yang dirancang untuk mengubah data akuntansi
menjadi informasi yaitu mencakup siklus pemrosesan transaksi.
2. Istilah sistem informasi akuntansi meliputi penggunaan sistem teknologi
informasi untuk penyajian informasi kepada para pemakai .

PUTU RUSDI ARIAWAN


4

3. Istilah sistem informasi akuntansi mencakup kegiatan pengembangan sistem


yang, menurut sudut pandang akuntan atau auditor, dilakukan secara
profesional, baik secara intern untuk perusahaan mereka, ataupun secara
ekstern sebagai konsultan.

1.6 Sistematika Pembahasan


Adapun sistematika penulisan secara rinci dari makalah ini adalah
sebagai berikut :
BAB I PENDAHULUAN
Dalam bab ini dibahas mengenai gambaran umum isi tulisan, yang
meliputi latar belakang masalah, rumusan masalah, tujuan penulisan,
manfaat penulisan, batasan masalah, serta sistematika penulisan.
BAB II TINJAUAN PUSTAKA
Dalam bab ini membahas tentang teori-teori penunjang yang mendasari
dalam pembahasan permasalahan.
BAB III METODE PENULISAN
Dalam bab ini akan dibahas tentang metode yang dipakai dalam
penulisan ini.
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN
Dalam bab ini diuraikan mengenai pembahasan masalah tentang
penggunaan teknologi informasi dalam sistem informasi akuntansi dan
hasil penelitian yang didasarkan pada data yang diambil dari beberapa
sumber..
BAB V PENUTUP
Bab ini berisi kesimpulan yang diambil dari uraian pembahasan dan
analisa yang dilakukan pada bab sebelumnya. Di samping itu juga
ditambahkan saran untuk pengembangan lebih lanjut dari tenologi
informasi dalam sistem informasi .

PUTU RUSDI ARIAWAN


5

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

Informasi akuntansi merupakan bagian yang terpenting dari seluruh


informasi yang diperlukan oleh manajemen. Informasi akuntansi terutama
berhubungan dengan data keuangan dari suatu perusahaan. Agar data keuangan
yang ada dapat dimanfaatkan oleh pihak manajemen maupun pihak luar
perusahaan, maka data tersebut perlu disusun dalam bentuk-bentuk yang sesuai.
Untuk dapat menghasilkan informasi yang sesuai, juga diperlukan suatu sistem
yang mengatur arus dan pengolahan data akuntansi dalam perusahaan.
Informasi akuntansi yang dihasilkan dari suatu sistem dibedakan menjadi
dua, yaitu: informasi akuntansi keuangan dan informasi akuntansi manajemen.
Akuntansi keuangan disusun terutama untuk menghasilkan informasi, biasanya
dalam bentuk laporan keuangan, yang ditujukan pada pihak-pihak di luar
perusahaan. Umumnya laporan keuangan yang dihasilkan terdiri dari:
a. Neraca
b. Laporan Rugi-Laba
c. Laporan Perubahan Modal (Laporan Laba tak Dibagi)
d. Laporan Perubahan Posis Keuangan atau Laporan Aliran Kas
Laporan-laporan ini merupakan ringkasan dari keadaan perubahan dan
hasil kegiatannya yang ditunjukan kepada pihak di luar perusahaan yang
mempunyai kepentingan terhadap perusahaan seperti pelanggan, pemegang
saham, kreditur, bank, kantor pajak dan lain-lainnya. Oleh karena laporan ini
ditunjukan pada pihak di luar perusahaan, cara penyajian dan isinya diatur oleh
prinsip akuntansi yang lazim.
Akuntansi manajemen disusun terutama untuk menghasilkan informasi
yang berguna bagi pengambilan keputusan oleh manajemen. Biasanya informasi
yang digunakan oleh manajemen terutama berkisar pada biaya, sehingga sering
juga disebut dengan akuntansi biaya. Selain data biaya untuk harga pokok,
akuntansi manajemen juga membutuhkan data untuk pengawasan dan analisa

PUTU RUSDI ARIAWAN


6

biaya yang dibuat dalam bentuk biaya standar dan lain-lainnya. Untuk dapat
melakukan pengawasan dengan baik, dikembangkan suatu sistem akuntansi
pertanggungjawaban, yaitu suatu sistem akuntansi yang mengaitkan tanggung
jawab kepala bagian, seksi, atau subsistem dengan biaya atau pendapatan yang
dapat diawasinya. Dengan hubungannya dengan sistem akuntansi
pertanggungjawaban ini timbul istilah uncontrollable. Yang dimaksud dengan
controllable ialah elemen (biaya atau pendapatan) yag dapat dipengaruhi oleh
seseorang atau subsistem, sehingga jumlahnya dapat naik atau turun tergantung
pada tindakan orang itu. Dalam sistem akuntansi pertanggungjawaban hanya
biaya/pendapatan yang controllable yang perlu dipertimbangkan oleh suatu
bagian, seksi, atau subsistem.
Dalam hubungan dengan akuntansi manajemen, pembicaraan tidak
terlepas dari anggaran (budget) yang merupakan alat perncanaan dan pengawasan
manajemen. Sebagai suatu rencana, anggaran menunjukan kegiatan apa saja
yangakan dilakukan oleh perusahaan. Kegiatan di waktu yang akan datang ini
merupakan pedoman untuk bertindak bagi pelaksana-pelaksanadalam perusahaan.
Disamping sebagai suatu rencana, anggaran (budget) juga merupakan alat untuk
melakukan pengawasan, yaitu mengawasi pelaksanaan, apakah sesuai dengan
yang direncanakan atau tidak. Ada penyimpangan atau tidak, berapa besarnya
penyimpanganit, dan lain-lainnya yang bergua sebagia dasar untuk mengambil
tindakan koreksi yang dipelukan.

2.1 Definisi Sistem Informasi Akuntansi


Berikut ini diberikan beberapa definisi dari istilah-istilah yang banyak
diguanakan dalam buku ini. Defini yang diberikan berasal dari penulis-penulis
yang berbeda, hal ini dimaksudkan agar para pembaca dapat memperoleh
gambaran yang lebih luas.

PUTU RUSDI ARIAWAN


7

2.1.1 Sistem
Beberapa ahli mendefinisikan suatu sistem sebagai berikut:
1. Moscove
Suatu sistem adalah suatu entily (kesatuan) yang terdiri dari bagian-
bagian yang saling berhubungan (disebut subsistem) yang bertujuan untuk
mencapai tujuan-tujuan tertentu.
2. Murdick
Suatu sistem adalah suatu kumpulan elemen-elemen yang dijadikan satu
untuk tujuan umum.
3. Cole/ Neuschel:
Sistem adalah suatu kerangka dari prosedur-prosedur yang berhubungan
yang disusun sesuai dengan suatu skema yang menyeluruh (terintegrasikan)
untuk melaksanakan suatu kegiatan atau fungsi utama dari perusahaan.
Ketiga definisi sistem diatas menunjukan dua sudut pandang yang
berbeda. Moscove dan Murdick memberikan definisi yang serupa, yaitu bahwa
sistem itu berdiri sendiri dari subsistem yang secara keseluruhan bertujuan
untuk mencapai tujuan-tujuan tertentu. Definisi dari Cole atau Neuschel lebih
sempit dari definisi kedua penulis pertama, karena lebih ditekankan pada
sistem dalam suatu perusahaan.
Dalam pembicaraan berikutnya, kesatuan (entity) yang digunakan
sebagai dasar pembicaraan dalam buku ini adalah business entity (kesatuan
usaha) yang umumnya berbentuk perusahaan manufaktur oleh karena ini,
subsistem yang ada dapat dibedakan menjadi subsistem produksi, subsistem
penjualan, subsistem personalia, subsistem akuntansi, dan lain-lainnya. Setiap
subsistem masih mungkin dipecah lagi menjadi sub-sub sistem yang lebih
kecil. Seperti telah disebutkan diatas, seluruh subsistem yang ada dalam
perusahaan merupakan satu sistem.

PUTU RUSDI ARIAWAN


8

2.1.2 Sistem Informasi Akuntansi


Moscove memberikan definisi tentang sistem informasi akuntansi sebagai
berikut:
Sistem informasi akuntansi adalah suatu komponen organisasi yang
mengumpulkan, mengklasifikasikan, mengolah, menganalisa dan
mengkomunikasikan informasi finansial dan pengambilan keputusan yang relevan
kepada pihak di luar perusahaan (seperti kantor pajak, investoe, dan kreditor) dan
pihak intern (terutama manajemen).
Definisi yang lain diberikanan oleh Barry E. Cushing sebagai berikut:
Sistem informasi akuntansi adalah suatu set sumberdaya manusia dan
model dalam suatu organisasi, yang bertugas unyuk menyiapkan informasi
keuangan dan juga informasi yang diperoleh dari kegiatan pengumpulan dan
pengolahan data transaksi.

2.2 Data dan Informasi


Untuk memberikan gambaran yang jelas tentang istilah data dan
informasi dalam hubungannya dengan proses penyediaan informasi, berikut ini
diberikan pengertian untuk masing-masing istilah itu. Data padat diartikan sebagai
kumpulan karakter, fakta atau jumlah-jumlah yang merupakan masukan (input)
bagi suatu sistem informasi. Biasanya data ini belum dapat digunakan sebagai
dasar dalam proses pengambilaan keputusaan oleh manajemen. Informasi
merupakan keluaran (output) dari suatu proses pengolahan data, output ini
biasanya sudah tersusun dengan baik dan mempunyai arti bagi yang
menerimanya, sehingga dapat digunakan sebagai dasar untuk pengambilan
keputusan oleh manajemen.
Gambar berikut ini menunjukan perbedaan dan hubungan antara data dengan
informasi.

Gambar 2.1. Hubungan Data dan Informasi

PUTU RUSDI ARIAWAN


9

2.3 Siklus Pengolahan (Proses) Data


Untuk mengubah data menjadi informasi, dilakukan proses pengolahan
data. Dalam sistem informasi akuntansi, proses pengolahan ini dilakukan dengan
beberapa tahap tertentu. Jika sistem informasi akuntansi diproses secara manual
(tanpa mesin), proses pengolahan data dapat dilakukan dalam suatu siklus seperti
dalam gambar berikut ini:

Gambar 2.2 Siklus Pengolahan Data Secara Manual

Dengan digunakannya mesin komputer dalam proses pengolahan data,


siklus pengolahan data dapat dipisahkan menjadi tiga yaitu masukan (input),
pengolahan (proses), dan keluaran (output). Siklus pengolahan data akuntansi
yang dilakukan dengan komputer dapat digambarkan sebagai berikut:

Gambar 2.3 Siklus Pengolahan Data dengan Komputer

PUTU RUSDI ARIAWAN


10

2.4 Komputer Sebagai Alat Bantu


Proses pengolahan data akuntansi akan dapat dilakukan dengan lebih
cepat bila digunakan komputer. Hal ini dapat terjadi karena kemampuan komputer
untuk mengolah data yang jauh melebihi kecepatan manusia. Dengan adanya
perkembangan teknologi komputer yang semakin maju, semakin banyak
perusahaan yang menggunakan jasa komputer untuk memproses data
akuntansinya. Di satu pihak, komputer merupakan alat bantu yang sangat
bermanfaat dalam sistem informasi akuntansi. Tetapi di lain pihak, diperlukan
teknik-teknik pengawasan yang berbeda dengan yang digunakan dalam cara
manual untuk menjamin ketelitian dan keamanan dalam memproses data dan
menjaga harta milik perusahaan. Beberapa tahapan dalam proses pengolahan data
yang memperoleh manfaat yang besar dari penggunaan komputer antara lain
adalah:
1. Verifikasi. Komputer dapat mengecek kebenaran maupun kelayakan angka-
angka yang menjadi input dalam suatu proses. Misalnya pengecekan
kebenaran kode yang digunakan, pengecekan kelayakan jumlah rupiah dari
transaksi dan lain-laiannya.
2. Sortir. Komputer memungkinkan untuk dilakukannya pensortiran data ke
dalam beberapa klasifikasi yang berbeda dengan cepat. Misalnya kumpulan
faktur penjualan dapat disortir ke dalam klasifikasi langganan, jenis produk,
daerah penjualan dan sebagainya.
3. Transmission. Komputer dapat memindahkan lokasi data dari suatu tempat ke
tempat lainnya dengan cepat. Misalnya data dari suatu file dipindahkan ke file
lainnya.
4. Perhitungan. Dengan komputer, perhitungan-perhitungan dapat dilakukan
dengan cepat. Misalnya menghitung saldo rekening sesudah adanya posting,
menghitung jumlah sekelompok (batch) transaksi dan sebagainya.

PUTU RUSDI ARIAWAN


11

2.5 System Life Cycle


Siklus dari suatu sistem informasi terdiri dari beberapa kegiatan sebagai
berikut.
1. Analisis, yaitu menganalisa masalah informasi yang dihadapi oleh perusahaan
dan mengetahui kekurangan-kekurangan dalam sistem yang sedang berlaku.
Kegiatan analisis ini berguna sebagai dasar untuk merencanakan sistem baru
atau untuk mengadakan perubahan-perubahan terhadap sistem lama agar dapat
memenuhi kebutuhan.
2. Perancangan (design), yaitu kegiatan menyusun sistem baru atau kegiatan
merubah sistem lama. Perancangan ini didasarkan pada data yang diperoleh
dari kegiatan analisis terhadap sistem lama.
3. Implementasi, yaitu penerapan sistem yang baru untuk menggantikan sistem
lama. Dalam kegiatan ini perlu juga dipertimbangan masalah-masalah yang
timbul karena adanya perubahan sistem, seperti masalah tenaga kerja dan
sebagainya.
4. Follow-up, yaitu kegiatan mengawasai pelaksanaan sistem baru untuk
mengetahui adanya kelemahan-kelemahan dalam sistem baru dan
memperbaikinya.
Life cycle ini tidak mempunyai jangka waktu yang tetap, karena sangat
tergantung pada perubahan berbagai macam faktor. Jika teknologi yang digunakan
berkembang dengan pesat, maka dapat diperlukan perubahan terhadap sistem
yang berlaku. Begitu juga bila ada perubahan kebutuhan informasi, pengawasan
dan lain-lainnya, sistem yang lama mungkin perlu diubah. Dengan demikian
dalam suatu perusahaan akan terus dilakukan kegiatan-kegiatan seperti di atas.
Kegiatan menyusun sistem informasi atau mengadakan perubahan
terhadap sistem lama dapat dilakukan oleh karyawan perusahaan atau dilakukan
oleh konsultan dari luar.yang perlu diperhatikan dalam melakukan perubahan
dalam sistem informasi adalah akibat dari perubahan itu terhadap subsistem-
subsistem yang lainnya dalam entity itu. Apabila dilakukan perubahan dalam
suatu subsistem maka akibat dari perubahan itu terhadap subsistem yang
bersangkutan dan terhadap subsistem lainnya perlu diperhitungkan. Dengan

PUTU RUSDI ARIAWAN


12

demikian perbaikan di suatu subsistem tidak menimbulkan kerugian di dalam


subsistem lainnya. Pendekatan seperti ini disebut dengan total systems approach.

2.6 Pendekatan dalam Penyusunan Sistem


Penyusunan sistem informasi yang baru, atau mengubah sistem lama
dapat dilakukan dengan menggunakan berbagai pendekatan yang berbeda yaitu
Systems Development Life Cycle (SDLC), Prototyping, dan End User Computing.
Pemilihan salah satu pendekatan untuk penyusunan sistem aplikasi tertentu akan
dipengaruhi oleh berbagai karakteristik sistem yang akan disusun, situasi
organisasi, dan tersedianya teknologi.
Seperti yang dijelaskan dalam sub-judul System Life Cyle di muka,
pendekatan Systems Development Life Cycle didasarkan pada siklus kehidupan
sistem. Penyusunan sistem dengan pendekatan SDLC dilakukan dengan empat
tahap seperti yang telah dijelaskan dimuka. Pendekatan ini sesuai untuk sistem
aplikasi yang melibatkan banyak pemakai dalam perusahaan. Pendekatan SDLC
ini merupakan pendekatan penyusunan sistem yang terstruktur, yaitu tahap
pertama menentukan tahap berikutnya, sampai tahap terakhir (follow-up).
Pendekatan prototyping terutama berguna untuk penyusunan sistem
aplikasi yang pemakaiannya relatif sedikit. Dalam keadaan seperti ini, perancang
sistem bekerjasama dengan pemakai perancangan sistem. Pendekatan prototyping
ini digunakan terutama dalam merancang sistem pendukung keputusan atau
Decission Support Systems (DSS) yang kebutuhan informasinya tidak terlalu jelas.
Apabila teknologi informasi dalam perusahaan itu sudah tersedia, dan kemampuan
bagian pengolahan data dalam menyusun sistem terbatas, timbul kecenderungan
para pemakai akan menyusun sistemnya sendiri. Keadaan dimana para pemakai
menyusun sistemnya sendiri disebut End User Computing.

2.6.1 Siklus Akuntansi


Sistem informasi akuntansi mempunyai beberapa sistem-sistem bagian
(sub-systems) yang berupa siklus-siklus akuntansi, yaitu:

PUTU RUSDI ARIAWAN


13

a. Siklus pendapatan (revenue cycle);


b. Sistem pengeluaran kas (expenditure cycle);
c. Sistem konversi (conversion cycle);
d. Siklus manajemen sumber daya manusia (human resource management cycle);
e. Siklus buku besar dan pelaporan keuangan (general ladger and financial
reporting cycle).
Sistem akuntansi menunjukan prosedur akuntansi dari sumber data
sampai ke proses pencatatan atau pengelolaan akuntansinya. Siklus pendapatan
merupakan prosedur pendapataan dimulai dari bagian penjualan, otorisasi kredit,
pengambilan barang, pengiriman barang, penagihan sampai penerimaan kas.
Proses pembelian sampai ke proses pembayarannya. Siklus konversi merupakan
siklus produksi dari bahan mentah sampai ke barang jadi. Siklus ini masuk ke
kategori akuntansi biaya. Siklus manjemen sumber daya manusia melibatkan
prosedur penggajian. Siklus buku besar dan pelaporan keuangan berupa prosedur
pencatatan atau perekaman ke jurnal dan buku besar dan pencetakan laporan-
laporan keuangan yang datanya diambilkan dari file buku besar. Hubungan
keempat siklus akuntansi keuangan dapat digambarkan sebagai berikut ini:

Gambar 2.4. Hubungan siklus-siklus akuntansi keuangan sistem informasi akuntansi

PUTU RUSDI ARIAWAN


14

Siklus akuntansi merupakan prosedure yang juga berfungsi sebagai


penghubung (interface) antara fungsi-fungsi di organisasi. Sebagai penghubung
(interface), siklus-siklus akuntansi akan membawa output dari suatu fungsi
menjadi input ke fungsi lainnya, termasuk fungsi akuntansi. Gambar 2.2
menunjukan siklus akuntansi akan memeberikan input kepada sistem informasi
akuntansi.

Gambar 2.5. Siklus-siklus akuntansi dan komponen-komponen sistem informasi akuntansi

2.7 Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Sistem Informasi Akuntansi (SIA)


Terdapat berbagai faktor yang perlu diperhitungkan dalam menyusun
SIA. Faktor-faktor itu merupakan hal di luar sistem akuntansi, tetapi menentukan
keberhasilan dari suatu sistem. Faktor-faktor itu antara lain adalah perilaku
manusia dalam organisasi, penggunaan metode kuantitatif, dan juga penggunaan
komputer sebagai alat bantu.
Perilaku manusia dalam organisasi perlu dipertimbangkan dalam
menyusun SIA karena sistem informasi itu tidak mungkin berjalan tanpa manusia.
Faktor psikologis karyawan, baik yang melaksanakan proses data dalam sistem
itu, maupun pihak-pihak yang menerima keluaran (output) dari proses itu perlu
dipertimbangkan. Faktor psikologis ini menjadi penting karena bila terdapat

PUTU RUSDI ARIAWAN


15

ketidakpuasan, bisa terjadi hal tersebut dicurahkan dalam bentuk menghambat


berjalannya sistem informasi itu.
Metode kuantitatif, seperti analisa regresi, program evaluation and
review technique (PERT) dan metode-metode statistik lainnya merupakan alat
bantu yang penting bagi manajemen dalam rangka melaksanakan tugasnya dan
mengambil keputusan. Metode ini akan lebih nampak manfaatnya bila proses data
menggunakan komputer. Hal ini terjadi karena kemampuan komputer yang tinggi
untuk memanipulasi data. Dengan metode kuantitatif ini, informasi yang
dihasilkan yang menjadi dasar dalam pengambilan keputusan oleh manajemen
akan lebih terarah, sehingga keputusan yang diambil akan lebih efektif.
Penggunaan metode kuantitaf ini dalam hubungannya dengan sistem informasi,
biasanya dikelompokkan dalam suatu subsistem yang disebut DSS. Apabila DSS
disusun dalam suatu model yang memudahkan pemakai untuk berinteraksi dengan
komputer, maka manfaat metode kuantitatif ini akan meningkat. Para pemakai,
terutama manajer, akan dapat memanfaatkan metode kuantitatif dalam
pengambilan keputusan.

PUTU RUSDI ARIAWAN


16

BAB III
METODE PENULISAN

Bab ini membahas tentang metode penulisan makalah mengenai


penggunaan teknologi informasi dalam sistem informasi akuntansi.

3.1 Tempat dan Waktu Penelitian


Data mengenai penggunaan teknologi informasi dalam sistem informasi
akuntansi diperoleh dari buku dan berbagai literatur. Pembuatan tugas ini
dilakukan di tempat tinggal saya yaitu di Jln. Dukuh Sari Gg. Kaliasem no.5a,
Sesetan Denpasar Bali. Waktu dari pencarian bahan sampai pengerjaan dilakukan
pada bulan April 2010.

3.2 Data
3.2.1 Sumber Data
Sumber data yang diperoleh dari berbagai buku literatur mengenai
penggunaan teknologi informasi dalam sistem informasi akuntansi. Data
kemudian disusun dan diolah agar dapat dipakai sebagai suatu acuan di dalam
menyusun makalah ini.

3.2.2 Metode Pengumpulan Data


Dalam penyusunan makalah ini metode pengumpulan data yang
digunakan adalah metode perpustakaan yaitu pengumpulan data yang berasal dari
beberapa sumber buku yang ada, kemudian dibahas dan ditarik kesimpulan dari
data-data yang ada (Riyanto, 2001)

3.2.3 Metode Pengolahan Data


Adapun metode pengolahan data yang digunakan adalah metode
deskriptif yaitu mendiskripsikan penggunaan teknologi informasi dalam sistem
informasi akuntansi. Data-data yang telah terkumpul dan berhubungan dengan

PUTU RUSDI ARIAWAN


17

pembahasan yaitu mengenai sistem informasi akuntansi kemudian diolah dan


disusun secara sistematik dan terurut, dengan bantuan beberapa sumber buku
(Riyanto, 2001 : 83).

3.3 Alur Analisis


Analisis data yang digunakan adalah analisis sintesa dan komparatif.
Data-data yang telah terkumpul dan berhubungan dengan pembahasan yaitu
mengenai sistem informasi akuntansi kemudian diolah dan disusun secara
sistematik dan terurut, dengan bantuan beberapa sumber buku (Riyanto, 2001).
Kemudian data tersebut dibandingkan. Hal ini bertujuan untuk menganalisis
permasalahan yang ada sehingga dicapai solusi yang berdaya guna.

PUTU RUSDI ARIAWAN


18

BAB IV
PEMBAHASAN

Sebagaimana definisi yang telah dijelaskan, maka dapat didefinisikan


sistem informasi akuntansi (SIA) sebagai sistem berbasis komputer yang
dirancang untuk mengubah data akuntansi menjadi informasi. Berdasarkan
definisi tersebut dapat dikaji istilah sistem informasi akuntansi secara lebih luas,
yaitu mencakup siklus pemrosesan transaksi, penggunaan teknologi informasi,
dan pengembangan sistem informasi akuntansi.

4.1 Siklus Pemrosesan Transaksi


Untuk melihat kegiatan organisasi adalah melalui siklus-siklus transaksi.
Siklus-siklus transaksi secara tradisional telah mengelompokkan kegiatan-
kegiatan usaha ke dalam empat siklus umum, yaitu :
1. Siklus Pendapatan. Kejadian-kejadian yang berkaitan dengan pendistribusian
barang dan jasa kepada entitas-entitas lain dan penagihan pembayaran yang
berkaitan.
2. Siklus Pengeluaran. Kejadian-kejadian yang berkaitan dengan perolehan
barang dan jasa dari entitas-entitas lain dan pelunasan kewajiban-kewajiban
yang berkaitan.
3. Siklus Produksi. Kejadian-kejadian yang berkaitan dengan pengubahan
sumber daya menjadi barang dan jasa.
4. Siklus Keuangan. Kejadian-kejadian yang berkaitan dengan perolehan dan
manajemen dana-dana modal, termasuk kas.
Siklus pemrosesan transaksi terdiri dari satu atau lebih sistem aplikasi.
Suatu sistem aplikasi memproses transaksi-transaksi yang berkaitan secara logis.
Siklus pendapatan organisasi biasanya mencakup sistem aplikasi yang meliputi
pencatatan (entry) pesanan pelanggan, penagihan, piutang dagang, dan pelaporan
penjualan. Siklus pengeluaran biasanya mencakup sistem aplikasi yang meliputi
pemilihan dan permohonan pemasok, pembelian, utang dagang, dan penggajian.

PUTU RUSDI ARIAWAN


19

Siklus produksi mencakup sistem-sistem aplikasi yang meliputi pengendalian dan


pelaporan produksi, perhitungan harga pokok produk, pengendalian persediaan
dan akuntansi harta tetap. Silkus keuangan organisasi mencakup sistem aplikasi
yang berkaitan dengan pengendalian dan manajemen kas, manajemen utang, dan
admisnistrasi program pensiun karyawan.
Siklus Pelaporan Keuangan. Siklus pelaporan keuangan bukan
merupakan siklus operasi. Siklus itu memperoleh data akuntansi dan operasi dari
siklus lain dan memproses data ini sedemikian rupa sesuai dengan kebutuhan
penyajian laporan keuangan. Penyajian laporan keuangan sesuai standar akuntansi
keuangan yang berlaku umum membutuhkan sejumlah penilaian dan ayat jurnal
penyesuaian yang tidak secara langsung dihasilkan dari transaksi-transaksi
pertukaran. Penyusutan dan transaksi mata uang adalah dua contoh yang umum.

4.2 Penggunaan Teknologi Informasi (TI)


Istilah sistem informasi akuntansi meliputi penggunaan teknologi
informasi untuk penyajian informasi kepada para pemakai. Komputer digunakan
pada seluruh tipe sistem informasi. TI mencakup komputer dan juga teknologi lain
yang digunakan untuk memproses informasi. Teknologi seperti mesin pembaca
kode bar dan peralatan scanning, dan protokol-protokol komunikasi dan standar-
standar seperti ANSI X.12, penting bagi otomasi kantor dan sistem tanggap cepat.

4.2.1 Fungsi Sistem Informasi


Setiap organisasi yang menggunakan komputer untuk memproses data
transaksi memiliki fungsi sistem informasi. Fungsi sistem informasi bertanggung
jawab untuk pengolahan data (DP). Pengolahan data merupakan aplikasi sistem
informasi akuntansi yang fundamental dalam setiap organisasi. Fungsi sistem
informasi dalam organsisasi telah berevolusi mulai dari srtuktur organisasi
sederhana yang terdiri dari beberapa orang saja sampai struktur yang kompleks
yang meliputi banyak spesialis yang bermutu.

PUTU RUSDI ARIAWAN


20

4.2.1.1 Penempatan dalam Organisasi


Gambar 4.1 menunjukkan pimpinan sistem informasi yang disebut Chief
Information Officer (CIO) dan kelompok penasehat yang disebut komite pengarah
(Steering Committee ). Setiap fungsi ini mewakili peran yang bertanggung jawab
atas masalah-masalah yang berkaitan dengan penempatan organisasional atas
tanggung jawab keseluruhan fungsi sistem informasi. Karena aplikasi komputer
menyebar ke segenap fungsi dan anggaran untuk sistem komputer semakin
meningkat, maka muncul kecenderungan untuk mengangkat fungsi sistem
innformasi dalam organisasi. Pada banyak organisasi, CIO melapor kepada
tingkatan wakil presiden direktur atau berada pada posisi tingkatan wakil
presiden direktur. Namun, banyak pula departemen sistem informasi yang masih
melapor kepada pejabat keuangan senior seperti kontroler. Hal ini sering terjadi
pada perusahaan kecil dan diantara para pemakai yang relatif baru.

Gambar 4.1 Struktur Organisasi Fungsional dari Departemen Sistem Informasi

PUTU RUSDI ARIAWAN


21

Terlepas dari penempatan fungsi sistem informasi dalam organisasi,


komite pengarah atau kelompok penasihat lainnya adalah perangkat yang
digunakan oleh para manajer dari bingan lainnya untuk mempengaruhi kebijakan,
anggaran dan perencanaan pelayanan informasi. Anggota komite pengarah terdiri
dari para petinggi setiap fungsi pemakai seperti produksi dan pemasaran, serta
pimpinan dan staf fungsi sistem informasi. Karena anggotanya adalah para
pemakai produk sistem informasi, maka komite pengarah menyediakan umpan
balik bagi pemakai dalam mengendalikan fungsi sistem informasi. Anggota fungsi
audit intern dapat pula berpartisipasi dalam komite pengarah, atau fungsi ausit
dapat memberikan saran dan review atas fungsi sistem informasi melalui cara lain.

4.2.1.2 Spesialisasi-spesialisasi Fungsional


Struktur organisasi yang paling umum adalah pembagian tanggung jawab
dan tugas-tugas berdasarkan bidang spesialisasi teknis, yaitu berdasarkan fungsi.
Makin besar departemen sistem informasi, makin tespesialisasi fungsi-fungsinya.
Departemen sistem informasi yang besar yang memilki bentuk organisasi
fungsional ditunjukkan pada gambar departemen ini terdiri dari lima fungsi utama
: fungsi analis, pemrograman, opersasi, dukungan teknis, dan dukungan pemakai.
Fungsi analisis terfokus pada pengidentifikasian masalah, proyek-proyek untuk
pemrosesan komputer dan perancangan sistem untuk mengatisi masalah-masalah
ini. Fungsi pemrograman bertanggung jawab untuk merancang, menulis kode
program, menguji dan memperbaiki (debugging) program-program komputer
yang diperlukan untuk mengimplementasikan sistem yang dirancang oleh sistem
analis. Fungsi operasi bertanggung jawab atas penyiapan data, pengoprasian
peralatan, dan pemeliharaan sistem. Fungsi dukungan teknis dapat terspesialisasi
lebih lanjut kedalam bidang-bidang sistem operasi dan perangkat lunak,
manajemen data dan perancangan basis data, dan teknologi komunikasi. Fungsi
dukungan melayani pemakai akhir (End User), seperti halnya fungsi dukungan
teknis melayani personal dari departemen sistem operasi.
Setiap fungsi utama ini dapat dibagi lebih lanjut jika ukuran dan tingkat
kompleksitas fungsi sistem informasi meningkat. Fungsi analisis dapat dibagi

PUTU RUSDI ARIAWAN


22

menjadi bidang-bidang khusus berdasarkan identifikasi kebutuhan informasi


pemakai (analis informasi), dan penerjemahan kebutuhan-kebutuhan ini ke dalam
sistem aplikasi komputer (perancangan sistem). Fungsi pemrograman dapat dibagi
menjadi binga-bidang khusus seperti sistem, aplikasi dan pemeliharaan program.
Fungsi operasi dapat dibagi menjadi operasi komputer, penyiapan data, dan fungsi
pustaka yang bertanggung jawab untuk program dan file data.
Spesialisasi-spesialisasi dukungan teknis termasuk pemrograman sistem,
yang berkonsentrasi pada pengembangan software. Hal ini memungkinkan sistem
analis untuk berkonsentrasi pada pengidentifikasian informasi dari pemakai dan
perancang konseptual. Admiinistrasi data sebagai fungsi dukungan teknis
mengkoordinasikan penyimpanan dan penggunaan data diantara pemakai dan
bertanggung jawab atas keterpaduan basis data (database integrity). Analis
komunikasi memiliki spesialisasi dalam teknologi komunikasi data, perangkat
transfer data antar jaringan pemrosesan.
Spesialisasi dalam fungsi dukungan teknis sangat berpariasi tergantung
pada lingkungan sistem informasi. Hal imi juga berlaku bagi fungsi analisis,
pemrograman, operasi dan juga fungsi dukungan pemakai. Sebagai contoh,
perhatikan bahwa gambar pemrogram pemeliharaan melapor pada manajer opersi
dan bukan kepada manajer pemrgraman. Menugaskan beberapa pemrogram
pemeliharaan ke dalam fungsi operasi sering terjadi dalam organisasi yang sangat
tergantung kepada sistem informasi berbasis komputer. Banyaknya jumlah
pemrogram mengakibatkan kegiatan pemeliharaan menjadi kegiatan yang terus-
menerus dan merupakan tempat dimana fungsi operasi sangat bergantung
kepadanya.
Fungsi dukungan pemakai diperlukan dalam teknologi pemrosesan yang
terdistribusi, yang membantu komputasi pemakai akhir (End User Computing).
Manajer dukungan pemakai bekerja dengan CIO untuk merencanakan pasokan
pelayanan komputasi kepada pemakai akhir. Fungsi dukungan sering kali
berfungsi sebagai pusat informasi. Pusat informasi adalah dukungan fasilitas
kepada pemakai akhir dalam organisasi. Fasilitas ini membantu pemakai dalam
mengembangkan aplikasi pemrosesan komputernya sendiri. Pusat informasi dapat

PUTU RUSDI ARIAWAN


23

menyediakan peralatan dan software, dan juga dukungan konsultasi kepada


pemakai. Dalam banyak organisasi, pusat informasi membantu para pemakai akhir
untuk mengevaluasi perangkat keras dan software komputer untuk memenuhi
kebutuhan komputasi tertentu. Fungsi dukungan pemakai juga berperan sebagai
tempat menampung komentar dan saran dari pemakai mngenai kegiatan
departemen sistem informasi.
Walaupun bentuk organisasi fungsional adalah bentuk yang lazim, variasi
yang sering dijumpai adalah mengorganisasikan fungsi analis dan pemrograman
adalah organisasi berdasarkan proyek. Dalam pengorganisasian proyek, para
analis dan pemrogram ditugasnya untuk menangani suatu proyek aplikasi tertentu
dan bekerja sama untuk menyelesaikan suatu proyek di bawah pengarahan
pimpinan proyek. Pengorganisasian proyek berfokus pada tanggung jawab atas
aplikasi proyek untuk satu grup tunggal, dan tidak seperti pada organisasi
fugsional yang bertanggung jawab atas suatu proyek tertentu yang mencakup
berbagai bidang fungsional.

4.2.2 Pemakai Akhir Komputasi-End User Computing


Dalam terminologi sistem informasi, pemakai akhir adalah fungsi
organisasional diluar fungsi sistem informasi, yang membutuhkan pemrosesan
data komputer. Fungsi penjualan atau pemasaran adalah pemakai akhir yang
membutuhkan pemrosesan komputer untuk laporan penjualan, analisis pasar,
proyeksi-proyeksi penjualan, anggaran penjualan, dan sebagainya. Fungsi
akuntansi merupakan pemakai akhir yang membutuhkan dukungan pemrosesan
komputer untuk posting atas jurnal dan penyiapan laporan-laporan.
Pemakai akhir komputasi end-user-computing (EUC) adalah
pemanfaatan komputer oleh pemakai akhir. Pemakai akhir fungsional melakukan
sendiri kegiatan pemrosesan informasinya dengan menggunakan perangkat keras,
software, dan sumber daya profesional yang tersedia dalam organisasi. Aplikasi
EUC yang umum adalah akses atas informasi dari database organisasi dengan
menggunakan bahasa kueri (query language) pada sistem manajemen database
(database management system-DBMS).

PUTU RUSDI ARIAWAN


24

Sebagai contoh, seorang pemakai, seperti akuntan, dapat mengakses data


piutang dagang dari database terpusat, memanipulasinya, dan kemudian mencetak
laporan. Hal ini dapat diilustrasikan seperti pada gambar 4.2. Dengan
menggunakan personal komputer yang terhubung pada jaringan serta software
berbahasa kueri, pemakai menyiapkan dan mengirimkan kebutuhan laporan ke
software yang mengendalikan akses database. Tugas ini diproses oleh pemroses
bahasa kueri terhadap database, dan selanjutnya laporan didistribusikan kepada
pemakai. Seperti yang telah diilustrasikan, pemakai akhir tidak lagi meminta
bantuan spesialis sistem informasi karena telah mengembangkan sendiri aplikasi
pengolahan datanya dan kemudian secara langsung mengimplementasikannya ke
dalam bahasa kueri. Penggunaan komputer secara langsung oleh pemakai untuk
melaksanakan fungsi-fungsi yang sebelumnya harus dilakukan oleh spesialis
sistem informasi adalah ciri khas dari EUC (Gambar 4.3). Sebelum adanya EUC,
para pemakai akhir harus mengajukan permintaan pemrosesan data kepada fungsi
sistem informasi dan kemudian menunggu hasilnya. Jika permintaan tersebut
tidak dilayani atau ditunda, pemakai harus melaksanakan tugas secara manual,
jika memungkinkan.

Gambar 4.2 EUC. Aplikasi Komputer Besar

PUTU RUSDI ARIAWAN


25

Gambar 4.3 Pemrosesan Data Untuk Pemakai Akhir

Gambar 4.4 EUC Aplikasi PC Tunggal

PUTU RUSDI ARIAWAN


26

Komputer personal (personal computer-PC) memberikan kemampuan


kepada pemakai untuk melaksanakan pemrosesan sendiri. Manakala pemakai
telah mendapatkan data, mereka dapat melaksanakan pemrosesan tambahan.
Sebagai contoh, pemakai dapat mengakses data dari database terpusat seperti yang
dijelaskan di atas, tetapi kemudian memrosesnya dengan menggunakan software
spreadsheet (Gambar 4.4). Dampak signifikan teknologi informasi yang
terdistribusi dalam organisasi adalah adanya kemampuan bagi pemakai akhir
untuk melaksanakan pemrosesan komputer secara independent. Pemakai akhir
dapt berpartisipasi dalam pengembangan aplikasi tanpa kererlibatan langsung
spesialis sistem informasi.

4.2.3 Teknologi Tanggap Cepat


Istilah sistem tanggap cepat-Quick response system tampaknya sudah
menjelaskan maksudnya sendiri. Tentunya sistem ini adalah yang cepat dan
responsif. Tetapi arti dari konsep tangaap cepat jauh lebih mendalam. Sistem
tanggap cepat penting bagi gerakan total quality performance (TQP)
perusahaan.TQP (kadang-kadang juga disebut total quality management-TQM)
adalah filosofi untuk melaksanakan sesuatu yang tepat dengan tepat pada saat
pertama. TQP mensyaratkan produksi berkualitas tinggi, efisiensi operasional, dan
perbaikan terus menerus dalam operasi. TQP menekankan "kepuasan pelanggan"
sedemikian rupa hingga tercapai "obsesi pelanggan". Dalam lingkungan dunia
bisnis yang sangat kompetitif, TQP adalah strategi untuk dapat bertahan hidup.
Beberapa teknologi berinteraksi agar sistem tanggap cepat menjadi
feasible. Standarisasi perangkat keras dan software dan pergeseran ke arah sistem
terbuka telah membuat hubungan antar sistem komputer menjadi lebih mudah.
Pertukaran data elektronik (electronic data interchange-EDI) adalah hal penting
bagi sistem tanggap cepat. Walaupun EDI penting, tetapi hal itu saja tidak
mencukupi. Identifikasi kode bar (bar code) produk dengan menggunakan kode
produk universal (Universal Product Code-UPC) dan teknologi scanning, seperti
pada terminal perusahaan eceran (ritel) di titik penjualan (point of sale - POS),
adalah contoh teknologi penting lainnya. Kode bar UPC di-scan dengan teknologi

PUTU RUSDI ARIAWAN


27

POS pada anjungan (counter) ke luar di toko eceran merupakan titik awal dari
rangkaian kegiatan yang akan berakhir dengan item, yaitu item yang tepat, yang
persediaannya perlu segera diisi kembali agar dapat segera dijual kembali
(Gambar 4.5). Ini sangat penting dalam dunia eceran, di mana fads, yaitu
permintaan pelanggan atas produk tertentu dapat dan benar-benar berubah dengan
cepat. Apa yang dijual tahun lalu, bulan lalu, atau bahkan minggu lalu boleh jadi
tidak lagi diminati pelanggan saat ini.

Gambar 4.5 rangkaian kejadian dalam sistem penjualan tanggap cepat

4.2.3.1 Just-in-Time (JIT)


Sistem penjualan eceran tanggap cepat mirip dengan sistem persediaan
just-in-time (JIT) yang digunakan manufaktur. Pesanan pembelian untuk barang-
barang persediaan dibuat berdasarkan konsep "permintaan-tarik" dan bukannya
berdasarkan suatu interval tetap (bulanan atau mingguan) secara "dorong" untuk
memenuhi tingkat persediaan tertentu.
Pada lingkungan yang tidak berbasis JIT, proses seperti itu hanya
berlangsung terputus-putus. Kumpulan (batch) produk yang serupa secara
periodik diproses untuk memenuhi kebutuhan masa kini dan rencana masa datang.

PUTU RUSDI ARIAWAN


28

Biaya kegiatan "set up" biasanya timbul setiap kali suatu batch dan biayanya
umumnya sama, tidak terganrung pada ukuran pemrosesan batch. Sebagaimana
makna dari kata rencana, sistem batch menggunakan konsep "dorong" dalam
mencapai efisiensi. Ukuran batch yang ekonomis (efisien) dihasilkan dengan
menggunakan rumus-rumus, seperti yang terdapat pada model EOQ (Economic
Order Quantity). Unruk lingkungan non JIT, misalnya pada penjualan eceran,
pesanan atas produk baru diproses secara periodik sebagai batch dan dikirimkan
kepada pemasok untuk melengkapi lagi persediaan. Persediaan dijaga dalam
tingkat tertentu yang memadai untuk mengantisipasi kebutuhan masa datang.
Biaya pemesanan (set up) diminimalkan dengan menerapkan konsep EOQ untuk
keputusan pemesanan kembali.
Lingkungan JIT merupakan suatu lingkungan arus yang berkelanjutan
dan bukannya lingkungan batch. JIT mensyaratkan operasi pemrosesan secara
kontinu, untuk meminimalkan atau mengeliminasi persediaan secara keseluruhan.
JIT juga mengeliminasi kesia-siaan dalam proses manufaktur dan menekankan
adanya pengembangan secara terus-menerus dalam operasi. JIT adalah konsep
yang mirip dengan TQM, dan dalam banyak hal sebagai aspek penting dalam
TQM.
Dalam JIT, kegiatan pemrosesan muncul dengan konsep "tarikan".
Kegiatan (seperti pemesanan produk baru) terjadi hanya pada saat dibutuhkan
untuk memenuhi permintaan pelanggan. Permintaan pelanggan, yang ditandai
oleh order penjualan saat ini, "menarik" (menyebabkan pemicu) pesanan mulai
dari pemrosesan permintaan ulang; akibatnya dilakukanlah pesanan kepada
pemasok. Pesanan kepada pemasok didasarkan pada penjualan yang aktual untuk
mengisi kembali persedian yang telah terjual. Permintaan penjualan saat ini
"menarik" (secara otomatis memicu) terjadinya pesanan untuk mengisi
persediaan. Pedagang eceran dapat memesan dengan dasar kecenderungan
pembelian yang terjadi saat ini.

PUTU RUSDI ARIAWAN


29

4.2.3.2 Web Commerce


Web Commerce disebut juga perdagangan dengan jaringan internet.
Penjualan melalui jaring internet (World Wide Web) merupakan bagian integral
dari perekonomian. Penjualan tersebut menyediakan banyak keuntungan baik bagi
konsumen maupun penyedia barang.
Keuntungan bagi konsumen adalah sebagai berikut :
1. Tidak perlu antri untuk dilayani oleh pramuniaga atau mendapatkan
informasi produk.
2. Melalui software berbasis jaring internet yang canggih, seorang pelanggan
dapat memperoleh jawaban yang cepat atas pertanyaan yang kompleks
mengenai produk yang bersangkutan
3. Transaksi berbasis web biasanya dilindungi dengan fasilitas enkripsi untuk
alasan keamanan.
Keuntungan bagi penyedia barang:
1. Penghematan biaya karena adanya pemesanan secara otomatis
2. Pengkodean elektronis secara otomatis atas data transaksi
3. Rendahnya biaya overhead. Seluruh toko internet dapat ditampung dalam
satu komputer desktop.
4. Barang dapat dipasarkan ke segenap penjuru dunia
5. Pemutakhiran, pengenalan produk baru dan perubahan harga dapat dilakukan
secara cepat
Yang banyak menjadi perhatian masyarakat dalam pembelian melalui
Web adalah aspek keamanan dan perlindungan data pribadi. Berdasarkan alasan
tersebut, American Institute of Public Accountant mensponsori adanya "label
persetujuan" Web Trust yang dapat diterbitkan oleh para akuntan publik yang
telah secara khusus terlatih, untuk diberikan kepada situs Web yang memenuhi
kriteria.

4.2.3.3 Electronic Data Interchange (EDI)


Pertukaran data elektronik (EDI) adalah pertukaran dokumen bisnis dari-
komputer-ke-komputer melalui jaringan komunikasi (Gambar 4.6). EDI berbeda

PUTU RUSDI ARIAWAN


30

dengan E-mail di mana pengiriman pesan e-mail dibuat dan diinterpretasikan oleh
manusia (orang ke orang), sedangkan pesan-pesan EDI dibuat dan
diinterpretasikan oleh komputer. Standar EDI untuk publik, khususnya ANSI
X.12, telah memberikan dampak besar terhadap pengembangan sistem tanggap
cepat. Standar EDI untuk publik menyediakan rancangan umum untuk pertukaran
data, dan dengan demikian mengurangi biaya dan kesalahan referensi silang kode
oleh pihak-pihak dalam transaksi EDI.

Gambar 4.6 Electronic Data Interchange (EDI)

PUTU RUSDI ARIAWAN


31

EDI yang menghubungkan sistem komputer perusahaan pengecer dengan


sistem komputer pemasok akan menghilangkan pemrosesan kertas dan
memungkinkan untuk menempatkan dan memproses pesanan pembelian secara
cepat, sehingga mendukung pengiriman tanggap cepat. Pemasok dapat juga
membuat tagihan untuk pengecer melalui EDI. Dalam beberapa kasus,
pembayaran Transfer Dana Secara Elektronik (electronic funds transfer-EFT)
dapat dilakukan oleh pengecer ke rekening pemasok. Semua kejadian ini,
termasuk pengambilan pesanan dari persediaan pemasok, dapat dilakukan tanpa
keterlibatan manusia.

4.2.3.4 Computer-Integrated Mmanufacturing (CIM)


Sistem Komputer Terpadu Manufaktur (CIM) adalah pendekatan terpadu
untuk pemanfaatan teknologi informasi pada perusahaan manufaktur. Komponen-
komponen sistem CIM biasanya mencakup stasiun-stasiun kerja perancangan
berbantuan komputer (computer-aided design-CAD), sistem pengendalian dan
monitoring produksi secara real-time, serta sistem pemesanan dan pengendalian
persediaan. Komponen-komponen CIM dihubungkan melalui jaringan komputer
dan dilengkapi dengan sistem software yang dirancang untuk mendukung operasi
yang terdistribusi. CIM mengurangi biaya informasi, dan melalui EDI,
memungkinkan hubungan yang lebih dekat antara produsen, pemasok, dan
pelanggan.
Otomasi data sumber mengenai kegiatan produksi adalah hal yang
penting bagi CIM, karenanya, kode bar yang dapat dibaca oleh mesin dan
teknologi scanning merupakan komponen-komponen sistem yang penting. Jika
Anda melihat bagian bawah badan sebuah mobil baru, anda akan melihat banyak
simbol kode bar pada banyak bagian, simbol kode bar yang serupa dengan kode
bar UPC yang lazim terdapat pada produk-produk konsumsi. Kode bar, yang
lazim terdapat pada barang- barang pabrik maupun pada barang-barang konsumsi,
memungkinkan komputer atau robot untuk mengidentifikasi material, memproses
informasi, dan memulai prosedur apapun yang diperlukan.

PUTU RUSDI ARIAWAN


32

4.2.3.5 Electronic Funds Transfer (EFT)


Sistem transfer dana elektronik merupakan sistem pembayaran di mana
pemrosesan dan komunikasi sepenuhnya atau sebagian besar dilakukan secara
elektronik. Sistem EFT menyediakan fasilitas perpindahan dana secara elektronik
antarorganisasi yang didasarkan pada instruksi pelanggan. Bank dapat
berhubungan dengan aplikasi-aplikasi EDI organisasi.
Industri perbankan dan keuangan menggunakan FedWire, Clearing
House Interbank Payment System (CHIPS), dan Clearing House Automated
Payment System (CHAPS). FedWire merupakan sistem pembayaran dan
komunikasi elektronik. Berbagai bank yang memiliki rekening pada bank sentral
Amerika menggunakan FedWire untuk mentransfer dana antar mereka. CHIPS
adalah sistem Wiring otomatis yang digunakan untuk mengkliringkan pembayaran
Eurodollar antara lembaga-lembaga keuangan AS dengan non-AS. CHAPS
menyediakan fasilitas transfer dana Pound Sterling yang selesai dalam satu hari
(same day settlement) yang digunakan oleh bank-bank kliring besar di Inggris dan
Bank of England.
Sistem EFT eceran mencakup transfer kawat telepon dan sistem
pembayaran telepon, sistem pembayaran pra-otorisasi, aplikasi-aplikasi titik
penjualan (POS), dan anjungan tunai mandiri (automatic teller machine-ATM).
Transfer kawat telepon adalah bentuk tertua dari perpindahan dana, dan terutama
merupakan sistem manual. Sistem pembayaran telepon, sering disebut sebagai
aplikasi "pembayaran melalui telepon", serupa dengan transfer kawat di mana
telepon merupakan media utama untuk komunikasi data. Dalam sistem
pembayaran melalui telepon, pelanggan dapat menghubungi bank dan
memerintahkan pembayaran langsung kepada pemasoknya dengan hanya
menekan tombol-tombol pada telepon. Sistem pembayaran pra-otorisasi
digunakan jika kreditor dan pelanggan memiliki rekening pada satu bank. Sistem
pembayaran pra-otorisasi memungkinkan pembayaran otomatis atas hal-hal yang
sifatnya berulang, tanpa keterlibatan kegiatan manual. Sistem POS
memungkinkan persetujuan dan pendebetan elektronik atas rekening pelanggan
oleh penjual. Sistem POS dapat memiliki hubungan telekomunikasi langsung

PUTU RUSDI ARIAWAN


33

dengan database kartu debit dan kredit, sehingga mengeliminasi biaya pengiriman
dan penerimaan melalui transportasi fisik. ATM melaksanakan tugas-tugas
transaksi bank secara cepat dengan mengurangi campur tangan manual. ATM
terhubung dengan jaringan komputer yang memproses transaksi-transaksi
keuangan, (dan dalam berbagai hal terdapat jaringan bersama, menyediakan
kliring dengan bank lainnya). Penggunaan ATM oleh pelanggan umumnya untuk
menyetorkan dan menarik uang tunai, mentransfer dana dari satu rekening ke
rekening lain, dan melakukan pembayaran.

4.3 Pengembangan Sistem Informasi Akuntansi


Istilah sistem informasi akuntansi mencakup kegiatan pengembangan
sistem yang, menurut sudut pandang akuntan atau auditor, dilakukan secara
profesional. Akuntan-akuntan dapat melakukan kegiatan pengembangan sistem,
baik secara intern untuk perusahaan mereka, ataupun secara ekstern sebagai
konsultan. Kegiatan pengembangan sistem seringkali menjadi perhatian auditor
intern dan ekstern pada saat mereka rnenelaah pengendalian sistem informasi
sebagai bagian dari tugas audit.

4.3.1 Hakikat Pengembangan Sistem


Proyek pengembangan sistem pada umumnya mencakup tiga tahap
utama: analisis sistem, perancangan sistem, dan implementasi sistem. Analisis
sistem meliputi formulas! dan evaluasi solusi-solusi atas masalah-masalah sistem.
Penekanan dalam analisis sistem adalah tujuan keseluruhan sistem. Hal yang
mendasar dalam hal ini adalah imbal balik, untung rugi, dalam pencapaian tujuan
sistem. Tujuan umum analisis sistem dapat diikhtisarkan sebagai berikut:
Untuk meningkatkan kualitas inf ormasi
Untuk meningkatkan pengendalian intern
Untuk meminimalkan biaya, jika memungkinkan
Tujuan-tujuan ini saling berhubungan dan kadang-kadang bertentangan
satu sama lain. Perihal untung rugi harus ditentukan dalam memilih antara tujuan
kehematan dengan kemanfaatan, atau antara kesederhanaan dan sistem yang

PUTU RUSDI ARIAWAN


34

realistis tetapi kompleks. Kadang-kadang, metode evaluasi untung rugi bersifat


subyektif karena f aktor-f aktor yang terlibat sulit untuk dikuantifikasi.
Perancangan sistem adalah proses menspesifikasikan rincian solusi yang
dipilih oleh proses analisis sistem. Perancangan sistem mencakup evaluasi
efektivitas dan efisiensi relatif atas pilihan-pilihan rancang bangun sistem
dipandang dari kebutuhan keseluruharvnya. Implementasi sistem adalah proses
penempatan rancangan prosedur-prosedur dan metode-metode baru, atau yang
telah direvisi, ke dalam operasi. Implementasi sistem mencakup pengujian atas
solusi sebelum implementasi, pendokumentasian solusi, dan peninjauan atas
sistem pada saat awal pengoperasiannya. Hal itu bertujuan untuk memverifikasi
bahwa fungsi-fungsi sistem sesuai dengan spesifikasi rancangan.

4.3.1.1 Pendekatan Kesisteman (system approach)


Pendekatan kesisteman (system approach), adalah prosedur umum untuk
mengadministrasikan proyek sistem. Tujuannya adalah membantu pengembangan
sistem yang efektif secara teratur. Pendekatan kesisteman dapat dipandang
sebagai suatu proses yang mencakup enam langkah berikut ini:
1. Pernyataan tujuan-tujuan sistem
2. Pembuatanbeberapaalternatif
3. Analisis sistem
4. Perancangan sistem
5. Implementasi sistem
6. Evaluasi sistem
Pendekatan kesisteman, seperti sistem itu sendiri, terdiri dari sejumlah
subsistem. Jadi, setiap langkah dalam proses dengan sendirinya tergantung pada
pendekatan kesisteman. Sebagai contoh, langkah pertama mensyaratkan bahwa
tujuan-tujuan sistem harus dinyatakan. Untuk memecahkan masalah ini dengan
pendekatan kesisteman mencakup seluruh enam langkah tersebut. Tujuan sistem
yang telah didefiniskan adalah tujuan yang harus dicapai. Untuk mencapai tujuan
ini, dapat dibuat beberapa alternatif. Sebagai contoh, sistem tersebut dapat
mencapai tujuan A, B, atau C, atau kombinasi dari ketiganya. Tujuan-tujuan

PUTU RUSDI ARIAWAN


35

alternatif ini selanjutnya dapat dianalisis dan yang kelihatannya paling tepat akan
dirancang, diimplementasikan, dan dievaluasi.
Pelaksanaan setiap langkah lanjutan dalam pendekatan kesisteman juga
dapat dipandang sebagai proses yang mencakup keenam langkah tersebut.
Gambar 4.7 mengilustrasikan hal ini sesuai dengan langkah perancangan sistem.
Perancangan top-down dengan perbaikan lanjutan adalah intisari dari pendekatan
kesisteman untuk memecahkan masalah. Setiap langkah perbaikan lanjutan akan
menambahkan tingkat kesempurnaan pada rencana sistem yang terinci, dan
pendekatan top-down pada langkah perbaikan lanjutan akan membentuk proses ini
secara berurutan.

PUTU RUSDI ARIAWAN


36

Gambar 4.7 Pendekatan Kesisteman Dalam Perancangan

4.3.2 Sketsa Proses Bisnis


Dengan membuat sketsa (blueprinting) proses bisnis, suatu perusahaan
menggunakan koleksi sketsa standar yang generik atau standar industri dan bukan
merancang sistemnya sendiri. Pendekatan yang sama sering dilakukan oleh

PUTU RUSDI ARIAWAN


37

kontraktor bangunan untuk wilayah pemukiman yang telah direncanakan.


Pemborong ini bekerja bersama dengan pembeli rumah dalam memilih sketsa
pada buku besar kumpulan sketsa. Sketsa yang terpilih akan dimodifikasi sesuai
dengan kebutuhan khusus pembeli.
Banyak perusahaan yang lebih menyukai blueprinting karena dianggap
lebih hemat daripada membangun sistem mereka sendiri dari tahap dasar. Dalam
banyak hal, blueprinting dapat mencegah perusahaan dari upaya melakukan
penelitian yang sebenarnya sudah pernah dikembangkan oleh orang lain, sehingga
energi perusahaan dapat diarahkan menuju kunci keberhasilan pencapaian tujuan
strategisnya.
Salah satu perusahaan yang telah menjadi pionir dalam penerapan
blueprinting adalah SAP. Perusahan ini telah mengembangkan basis pengetahuan
yang besar bagi ribuan proses bisnis yang dapat diadaptasi oleh pelanggan sesuai
dengan kebutuhan masing-masing. Pendekatan ini telah menjadi semakin populer
dewasa ini.
Walaupun demikian, perlu digarisbawahi bahwa blueprinting bukanlah
penyembuh untuk semua masalah. Masalah bukan hanya dapat timbul tanpa
blueprinting, tetapi juga dalam blueprinting. Blueprinting dapat menimbulkan
biaya yang sama atau jauh lebih besar daripada pendekatan yang tradisional.

4.3.3 Pertimbangan Perilaku dalam Pengembangan Sistem


Manajemen, pemakai, dan staf sistem perlu dilibatkan dalam
perancangan sistem informasi dan kegiatan lanjutannya. Umumnya, kelompok
perancangan atau tim proyek yang meliputi para pemakai, analis, dan wakil-wakil
manajemen, dibentuk untuk mengidentifikasi kebutuhan, mengembangkan
spesifikasi-spesifikasi teknis, dan mengimplementasikan sistem baru.
Masalah-masalah teknis, organisasional, dan manajemen proyek akan
muncul dalam mengimplementasikan sistem informasi. Sistem informasi yang
baru menimbulkan hubungan tata kerja baru di antara personel yang ada,
perubahan-perubahan tugas, dan barangkali per ubahan struktur organisasi formal.
Faktor-faktor teknis, perilaku, situasi, dan personel yang berkaitan harus

PUTU RUSDI ARIAWAN


38

dipertimbangkan seluruhnya. Kegagalan untuk melakukan hal itu akan


mengakibatkan tidak bergunanya output sistem, walaupun secara teknis sistem
cukup baik. Lebih jauh, diperlukan kerja sama dari pemakai secara terus-menerus
untuk mengoperasikan sistem (menyediakan input, verifikasi output) setelah
sistem itu diimplementasikan.
Kerja sama pemakai yang dibutuhkan untuk keberhasilan pengoperasian
sistem harus diyakini pada saat perancangan sistem, bukan sesudahnya. Sebagian
besar aplikasi akuntasi bersifat rutin. Untuk memastikan kesesuaian dengan jadual
produksi, hubungan yang terus-menerus di antara pemakai dan personel sistem
informasi adalah penting. Daftar input, laporan, dan lainnya biasanya merupakan
tanggung-jawab kelompok sistem, tetapi untuk implementasi dan pemeliharaan
atas daftar ini diperlukan kerja sama dengan para pemakai.
Filosofi dari perancangan berorientasi pemakai (user-oriented)
merhbantu membentuk perilaku dan pendekatan kepada pengembangan sistem
yang dengan seksama mempertimbangkan konteks organisasional. Para pemakai
harus dilibatkan dalam perancangan aplikas. Perhatian yang seksama terhadap
output, baik terhadap kuantitas maupun format, dalam tahap perancangan akan
mencegah pemakai untuk mengerjakan ulang data atau meminta bentuk laporan
baru pada saat sistem sudah berjalan. Output harus diarahkan kepada keputusan-
keputusan; para pemakai harus memahami hakikat dan tujuan output agar dapat
memanfaatkannya. Pelatihan karyawan harus tercakup dalam tahap perancangan,
bukan dimulai setelah sistem dipasang. Akhirnya, sistem harus disiapkan untuk
dapat menerima dan melakukan perubahan setelah mulai dioperasikan. Para
pemakai biasanya meminta perubahan; antisipasi terhadap kemungkinan ini dan
faktor-faktor lain yang telah diuraikan adalah sangat penting dalam filosofi
berorientasi pemakai dalam perancangan sistem.

PUTU RUSDI ARIAWAN


39

BAB V
PENUTUP

5.1 Simpulan
Dari pembahasan-pembahasan yang telah diuraikan tentang sistem
informasi akuntansi, maka dapat disimpulkan hal-hal sebagai berikut :
1. Sistem informasi akuntansi (SIA) adalah sistem berbasis komputer yang
dirancang untuk mengubah data akuntansi menjadi informasi, dalam rangka
mempermudah proses transaksi-transaksi yang terkait dengan akuntansi itu
sendiri.
2. Teknologi informasi berperan besar terhadap sistem informasi akuntansi yang
mana teknologi informasi tersebut mencakup teknologi komputer (baik
hardware maupun soft ware) dan juga teknologi lain yang mencakup aplikasi-
aplikasi pembantu yang digunakan untuk memproses informasi.
3. Penggunaan sistem teknologi informasi dalam sistem informasi akuntansi
meliputi fungsi sistem informasi, pemakai akhir komputasi (end user
computing), dan teknologi tanggap cepat.
4. Pengembangan sistem informasi akuntansi dilakukan secara profesional baik
secara intern untuk suatu perusahaan maupun secara ekstern sebagai
konsultan.

5.2 Saran
Dari pembahasan-pembahasan yang telah diuraikan tentang sistem
informasi akuntansi, berikut beberapa saran yang dapat sampaikan diantaranya :
1. Pendekatan pengembangan sistem informasi akuntansi berbasis teknologi
informasi diharapkan sesuai dengan komponen sistem informasi yang ada.
2. Sistem informasi yang ada diharapkan agar dikembangkan lebih lanjut sesuai
dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi.
3. Sistem informasi akuntansi yang berbasis teknologi informasi harus
dimanfaatkan secara maksimal.

PUTU RUSDI ARIAWAN


40

BIODATA PENULIS

Nama : Putu Rusdi Ariawan

TTL : Denpasar. 19 April 1990

Agama : Hindu

Mahasiswa Teknik Elektro Unv. Udayana

Email : turusdi.info@gmail.com

www.facebook.com/turusdi

PUTU RUSDI ARIAWAN