Anda di halaman 1dari 3

Tokoh

Boris: Bimo
Steve: Michael
Marsha: Kathleen
Mama Boris: Keke E
Papa Boris: Nathan
Boris kecil: Ayax

Scene 1
“Don't Care About A Thing”

Saat perkenalan, Boris berbicara


Lampu mati,

Terdapat sebuah keluarga, dimana orang-orang dalam keluarga itu terlalu sibuk dengan kegiatan masing-masing, sampai
orang tuanya tidak memiliki waktu bersama keluarganya. Boris adalah anak tunggal dalam keluarga itu, dan semenjak
umur 7 tahun, Boris tidak lagi merayakan natal bersama keluarga.

(Saat Boris berumur 6 tahun...)

Mama Boris : Boris, Boris... Bangun sayang, sekarang udah hari natal.
Boris : Hah? Mama kok gak bangunin aku dari tadi?
(Langsung berlari ke arah ruang tamu, lalu mencari hadiah dari Sinterklas)
Ma, pa, aku dapet hadiah dari sinterklas! Hore...!
Papah Boris : Iya, mungkin semalem pak Sinterklas dateng ke rumah.
Boris : Terus, sekarang Sinterklasnya kemana pah?
Papah Boris : Udah pergi lagi, dia mau nganterin hadiah ke anak-anak yang lain juga.
Boris : Oh gitu, padahal Boris belum bilang makasih ke Pak Sinterklas. Nanti kalau papah ketemu
Sinterklas, tolong bilangin makasih yah. Oh iya pah, hari ini kita jadi jenguk nenek?
Mama Boris : Jadi-jadi, sekarang kamu siap-siap dulu gih! Kita mau ke gereja dulu, baru abis itu ke rumah nenek.
Boris : Ok, aku juga mau nunjukkin ke temen-temen sama nenek hadiah yang dikasih Sinterklas buat aku!
(Dengan girang, Boris lari ke kamarnya.)

(Satu tahun kemudian, Boris telah berumur 7 tahun.)


(Setelah bangun tidur, Boris pergi ke ruang tamu mencari kedua orang tuanya)

Boris : Mah, Pah! Kalian dimana? Sekarang udah hari natal loh! Mama dimana?

(Tak lama kemudian, telepon berdering)

Boris : Halo... Ini siapa yah?


Mama Boris : Boris! Ini mama sayang, selamat hari natal yah!
Boris : Mah! Mama kemana? Mama bilang mau ngerayain natal di rumah bareng Boris,
terus mau pergi ke rumah nenek hari ini!
Mama Boris : Maaf sayang, mama sama papah gak bisa pulang hari ini. Mama punya urusan yang
harus diselesain, jadi kita ngerayainnya lain kali aja yah!
Boris : Tapi kan mama udah janji mau pulang tadi malem!

Mama Boris : Iya, mama inget. Tapi mendadak ada urusan yang harus mama selesain. Kerjaan
mama lebih penting, kita kan bisa ngerayainnya di hari lain aja. Udah yah sayang,
mama mau rapat lagi abis ini. Dah sayang, selamat hari natal yaa..

(Telepon ditutup)

Semenjak saat itu, Boris mengisi hari natal dengan bermain, karena setiap hari natal tiba, semua anggota keluarga tidak
dapat berkumpul bersama. Sampai akhirnya, Boris lupa bagaimana seharusnya merayakan hari natal.

Scene 2
“What Could I Give in Christmas”

Boris kini berusia 16 tahun, dan memiliki seorang sahabat bernama Steve. Berbeda dengan Boris, Steve sangat senang
mengadakan acara sosial bersama banyak orang. Steve memiliki sebuah organisasi yang bernama “Black-pit” yang
bergerak di bidang sosial. Berulang kali Steve berusaha mengajak Boris.
Steve : Oi Bor! Gw lagi bentuk organisasi yang bergerak di bidang sosial nih. Gw masih butuh bantuan banyak
orang. Lu mau jadi salah satu anggotanya?
Boris : Ah, males ah! Gw paling gak demen ikut yang begitu-begituan! Lu juga udah lama kenal ma gw kan.
Steve : Emang kenapa sih? Asik tau kegiatannya! Ayolah, sekali-sekali bantuin gw dikit.
Boris : Emang kegiatannya ngapain sih?
Steve : Gw lagi ngebentuk organisasi yang namanya “black-pit”. Kegiatannya tuh membantu orang-orang miskin
gitu. kelompok ini udah kebentuk dari beberapa bulan yang lalu.
Boris : Sorry nih, bukan maksud gw kasar, tapi buat apa sih lu ngebantuin orang-orang miskin? Emang lw udah bisa
cari duit sendiri?
Steve : Duit mah gampang dicari. Yang penting ada niat buat ngebantuin mereka. Gimana jadinya?
Boris : Sorry, gw gak terlalu suka ikut yang begitu-begituan. Lu mending cari orang lain aja.
Steve : Oh yauda kalo gak mau, gw juga gak maksa kok. Tapi kalo nanti mulai tertarik dan berubah pikiran, lu kasih
tau gw yah!
Boris : Ok! Eh Steve gw laper nih. Makan keluar yuk!
Steve : Ok!

(Steve & Boris keluar untuk makan)

Beberapa bulan kemudian...

Steve : Boris! Gw sama organisasi black-pit mau ngadain acara natal bareng anak-anak yatim nih! Lu mau ikut ga?
Boris : Natal? Ah males gw! Buat apa sih ngadain acara natal segala? Apa pentingnya?! Mending jalan-jalan aja.
Steve : Wah gila lu! Lu gak pernah ngerayain natal bareng keluarga apa?
Boris : Udahlah! Ngapain sih ngebahas natal? Ga penting banget sih! (Boris marah dan pergi ninggalin Steve)
Steve : Woi Bor! Lo kenapa sih? Emang apa salahnya sama natal?? (Steve teriak seraya Bori ninggalin Steve)

Steve tidak tahu mengapa Boris bertindak negatif saat mendengar kata natal. Akhirnya Steve sadar, selama ini Boris
tidak pernah cerita tentang pengalaman bersama keluarga, dan juga tidak pernah menceritakan pengalaman natalnya.
Steve ingin merubah sifat dan sikapnya terhadap natal, supaya Boris mau ikut dalam acara natal yang diadakannya.
Steve teringat dengan Marsha pacarnya, yang merupakan sahabat Boris, yang sudah mengenal Boris dengan baik

Marsha : Boris, gw kemaren ikut acara bakti sosial bareng Steve loh... Seru banget deh! Kemaren gw ketemu sama
banyak anak-anak kecil, lucu-lucu banget deh! Kapan
kita mau pergi lagi?
Steve : Oh iya, minggu depan kita mau ngadain bakti sosial lagi bareng anak-
anak yatim!
Marsha : Boris, lu ikut juga yah! Kalo lu ikut pasti bakal lebih seru lagi! Ayolah pliss, sekali ini aja deh!
Steve : Iya, bener juga tuh! Kalo lu ikut pasti bakal jadi seru! Gimana Bor, mau coba ikut juga gak?
Boris : Ok-ok, tapi untuk kali ini aja yah! Kalo gak seru gw langsung balik!
Steve : Iyah... Gw jamin deh! Nanti gw kenalin sama temen-temen gw yang lain juga deh!
Boris : Emm ngomong-ngomong lo ngadain acara kayak gini dapet duit dari mana? Setau gua lu kan belom dapet
penghasilan!
Steve : Masalah duit mah gampang Bor! Yang susah tuh ngumpulin orang buat ikut acaranya. Emang kenapa Bor? Lu
tertarik mau terlibat lebih dalem lagi sama black- pit?
Marsha : Ah kamu kok gak pernah ngasih tau kegiatan black-pit yang lain? Aku pikir kegiatan kamu selama ini cuman
ngebantuin anak-anak yatim doang!
Steve : Kamu gak pernah nanya sih! Hahaha... Lagipula kegiatannya itu lumayan bikin capek. Aku gak mau klo
kamu jadi kecapean. Gimana Bor? Tertarik mau ikut ga?
Boris : Gak ah... Gw ikut yang kayak gini aja dulu. Mungkin lain kali yah Steve!
Steve : Oh ok. Tapi janji yah nanti lu ikutan semua kegitan black-pit.

Keesokan harinya, Steve dan Black-pit sedang mencari dana untuk kegiatan sosialnya. Dari kejauhan Boris melihat
mereka, dan ia terkejut karena Steve ternyata sedang mencuri di sebuah rumah bersama black-pit. Boris pun
membahasnya bersama Marsha.

Boris : Halo Sha!


Marsha : Halo! Kenapa Bor?
Boris : Gini Sha, tadi gue liat Steve sama anggota black-pit pada ngendap-ngendap gitu di depan rumah orang. Gue
amatin terus, ternyata mereka mencuri Sha.
Marsha : Hah?! Serius lo??? Terus-terus?
Boris : Beneran Sha! Orang gue liat mereka ngambil perhiasan-perhiasan gitu! Lagian setau gue ga ada temennya dia
yang rumahnya di situ. Kalopun itu rumah temennya, ngapain mereka ngendap-ngendap gitu coba?
Marsha : Iya juga sih, tapi masa dia nyuri sih?! Kan jelas-jelas organisasinya dia aja sosialis banget. Masa iya dia
ngelakuin hal yang bertolak belakang sama apa yang dilakuin organisasinya selama ini?
Boris : Justru itu, mungkin selama ini mereka melakukan kegiatan yang dananya didapet dari nyuri.
Marsha : Ya udah deh gue coba tanya langsung aja ama dia.
Dan Marsha pun menelepon Steve

Marsha : Yang, kamu sekarang ada dimana?


Steve : Aku ada dirumah. Kenapa?
Marsha : Aku mau ketemu sama kamu. Sekarang ya !
Steve : Oke!

Di tempat Marsha dan Steve bertemu...

Marsha : Aku mau tanya sesuatu deh sama kamu. Tapi kamu jangan marah dulu ya.
Steve : Tanya apa?
Marsha : Tadi Boris bilang sama aku kalo tadi dia liat kamu sama anggota black-pit kayak ngendap-ngendap gitu di
depan rumah orang. Kamu ngapain?
Steve : Ooh itu! Iya, jadi gini.... Aku ngambil sebagian harta dari orang-orang yang berlebihan, buat ngebantu anak-
anak yatim yang masih banyak kekurangan.
Marsha : Kok gitu sih?! Kamu berbuat baik, ngebantu anak-anak yatim itu, tapi kamu berbuat dosa dengan nyuri! Sama
aja boong!
Steve : Justru itu. Aku ngambil dari orang-orang yang aku rasa ga pernah mau berbagi sama orang-orang yang masih
kekurangan. Aku mau bikin mereka yang berlebihan bisa jadi saluran berkat juga buat orang lain.
Marsha : Tapi tetep aja cara kamu salah! Aku ga setuju kalo kamu kayak gitu!
Steve : Ya nggak dong! Kan aku nyuri demi kebaikan! So, nggak ada salahnya! Tetep aja perbuatan aku baik!
Marsha : Tetep aja ga bisa gitu! Caranya ga bisa gitu! Aku kecewa sama kamu! (pergi ninggalin Steve)

Scene 3
“The Best You Could Give”

Sepulang sekolah, Boris menunggu Steve di gerbang sekolah.

Boris : Steve, sini bentar deh. Gue mau nanya sesuatu sama lo!
Steve : Apaan sih? Lo mau nanya apaan? Buruan deh! Gue lagi badmood kemaren Marsha marah ama gue.
Boris : Iya, gue tau. Gue yang ngasih tau ke Marsha. Lo yakin satu-satunya hal yang bisa lo lakuin buat anak yatim
itu cuman dengan nyuri?
Steve : Nggak juga siih tapi menurut gue ini cara yang paling cepet. Emang apa salahnya sih? Toh kan demi kebaikan
juga.
Boris : Gue tau maksud lo baik mau ngebantu orang, tapi tetep aja lo nyuri! Lo ga sadar nyuri itu ngerugiin orang
lain dan dosa?
Steve : Apa sih maksud lo?
Boris : Ya cara lo ngebantu orang itu salah! (langsung pergi)

Akhirnya Steve sadar perbuatannya selama ini salah. Persahabatan di antara mereka bertiga, mampu merubah sikap
Steve. Steve pun minta maaf sama Marsha dan Boris.

Steve : Sha, Bor, gue sadar gue emang salah. Mestinya gue nyari cara lain yang lebih jujur dan lebih baik meskipun
lama. Gue minta maaf ya..
Boris : Nah, gitu dong. Gue setuju sama lo. Gue juga lebih mendukung kalo cara lo kayak gitu.
Marsha : Iya, aku maafin. Aku percaya kamu pasti ngelakuin itu bener-bener buat kebaikan orang lain, makanya aku
dan Boris bisa maafin kamu. Aku juga lebih suka kamu ngelakuin kegiatan sosial tanpa berdasarkan perbuatan
yang salah.
Boris : Kalo mau ngadain acara natal ga perlu pake dana yang gede juga bisa kan? Udah,kita adain aja acara bareng
anak-anak yatim secara sederhana. Yang penting kita bisa seneng-seneng bareng.
Marsha : Aku mau kok ngebantun kamu. Sekarang kamu hubungin aja temen-temen kamu terus kita cari cara bareng-
bareng.
Boris : Oh, gue ada ide. Gimana kalo kita bikin penggalangan dana, dan modalnya bisa pinjem dulu dari bokap gua.
Steve : Oke, tolongin gue ya Bor. Thanks buat pengertian, saran, dan support lo semua.

Akhirnya Steve memperoleh dana dari orang tua Boris dan melakukan penggalangan dana untuk mengumpulkan uang
yang digunakan dalam acara natal. Acara natal pun akhirnya dapat terlaksana dengan baik walaupun sederhana, tetapi
mereka semua merayakan natal dengan sukacita.
~The End~