Anda di halaman 1dari 5

KINGDOM MONERA

Kingdom Monera memiliki 2 kelompok besar organisme yang termasuk


di dalamnya, yaitu bakteri dan sianobakteria. Keduanya termasuk prokariota
dan organisme uniselular.

Monera berkembang biak dengan cara membelah diri. Selain dengan


membelah diri, monera juga berkembang biak dengan membentuk spora.
Pembentukkan spora dilakukan khususnya pada kondisi lingkungan yang
tidak menguntungkan. Spora yang dibentuk dinamakan endospora.

1) Bakteri

Bakteri memiliki bentuk yang beraneka ragam, ada yang


bulat,batang,dan ada pula yang berbentuk spiral. Sebagian besar
bakteri dapat bergerak bebas, tidak melekat pada suatu tempat.
Pergerakkan dilakukan dengan bantuan flagella. Sebagian bakteri
bersifat heterotrof ,yaitu hidup sebagai dekomposer atau pengurai
sisa-sisa organisme. Contoh heterotrof adalah Escherchia Coli.
Sebagian bakteri memiliki sifat autotrof yaitu, bakteri yang mampu
menyintesis makanannya sendiri secara kimia. Bakteri yang seperti ini
disebut dengan kemoautotrof. Contoh bakteri kemoautotrof yaitu
bakteri belerang.

2) Sianobakteri

Sianobakteri dikenal juga sebagai alga hijau biru (blue green alga).
Sianobakteri disebut juga alga (ganggang) karena memiliki
kemampuan dalam melakukan proses fotosintesis, sama seperti
ganggang pada umumnya, tetapi sianobakteri termasuk prokariota.
Bentuk sianobakteri dapat bermacam-macam, ada yang terdiri atas
satu sel dan ada pula yang tersusun dari beberapa sel yang
membentuk koloni. Berbeda dari bakteri, sianobakteri memiliki
susunan tubuh yang lebih kompleks. Di dalam sel tubuhnya telah
dijumpai klorofil untuk fotosintesis, tetapi klorofil tersebut tidak
terletak dalam kloroplas seperti halnya klorofil pada eukariota.

MONERA
Mikroorganisme yang memiliki bahan inti tapi tidak memiliki selubung onti
(prokariotik) tergolong dalam Kingdom Monera. Monera berasal dari kata
monares yang berarti tunggal, namun tidak semua Monera bersel tunggal.
Mikroorganisme yang tergolong Monera adalah :

1. Bakteri
Bakteri bersifat mikroskopis, artinya hanya mampu dilihat dengan
mikroskop. Bakteri terdapat diimana-mana seperti di kulit, di mulut, di
system pencernaan, di tanah dan bahkan pada susu segar.

Bakteri dikelompokkan berdasarkan bentuknya sebagai berikut :

Bacillus (berbentuk batang atau basil), dibedakan menjadi :

Streptobasil, berbentuk panjang menyerupai rantai. Contoh :

A. Bacillus anthracis (penyebab penyakit anthrax)

B. Diplobasil, berkelompok dua-dua

C. Basil tunggal

2. Coccus (berbentuk bola), dibedakan menjadi :

A. Monococcus, berkokus tunggal


B. Diplococcus, berkoloni dua-dua

C. Streptococcus, berkoloni seperti rantai

D. Staphylococcus, berkoloni seperti buah anggur

E. sarcina, kokus berkoloni berbentuk kubus

3. Spirillium (berbentuk spiral), dibedakan menjadi :

A. Spiral (lengkung lebih dari setengah lingkaran)

B. Koma (lengkung kurang dari setengah lingkaran)


C. Spirochaeta (seperti sulur berpilin)

2. Ganggang Biru (Cyanophyta)


Cyanophyta atau ganggang biru berdasarkan klasifikasi lama termasuk
Plantae (dunia tumbuhan). Cyanophyta dibedakan atas tiga ordo sebagai
berikut :

A. Chamaesiphonales

Tubuh bersifat uniseluler, membentuk koloni seperti benang atau pita.

B. Chroococcaler

Tubuh bersifat uniseluler (bersel satu), membentuk koloni seperti bola,


contoh :

Polycytis, hidup pada air atau kolam yang tenang

Gloeocapsa, hidup pada batu sebagai epifit

C. Hormogonales

a. Anabaena

1. Anabaena azollae (hidup bersimbiosis dengan Azolla piñata)

2. Anabaena cycadea (hidup bersimbiosis dengan akar pakis haji)

b. Nostoc commune

c. Rivulvaria

d. Oscillatoria

e. Spirullina