Anda di halaman 1dari 4

SENI MERENTASI MAKNA DAN KEPENTINGAN

APABILA kita memperkatakan tentang seni tampak bersama signifikannya,

banyak hal yang boleh disentuh, melintasi makna dan kepentingannya. Seni

tampak membawa dimensi baru dalam konteks sejagat. Dimensi seni yang ada

selama ini dikaburkan oleh kerana tiada makna dan kepentingannya kepada

sesiapa. Ada isu yang sengaja dipandang remeh sehingga kurang diberi

perhatian dan dianggap lama dan basi. Apabila ada isu baru yang lebih signifikan

maka isu lama terus ditinggal dan dilupakan. Inilah antara cabaran dan

banyaklah yang akan hadir menambahkan lagi cabarannya dalam

perkembangan seni tampak. Cabaran-cabaran ini dikumpulkan menjadi

beberapa isu untuk dihalusi, dikupas dan diketengahkan dalam karya-karya seni

tampak.

Dari beberapa sudut pandangan, ramai pihak yang berada di luar sempadan

seni tampak, ingin tahu sejauh mana dimensi seni itu dalam kehidupan, budaya,

ekonomi dan nasibnya di masa depan.

Ada pihak seperti pengelola seni, pencipta, pengkritik dan khalayak seni yang

sentiasa peka dengan kepentingan seni yang ada di sekeliling. Namun masih

perlu disuntik semula isu-isu terpendam supaya nanti ada tempat dan

martabatnya untuk seni tampak itu dalam zaman sains berteknologi ini dinilai

kembali, dihayati dan dicintai sebagai khazanah seni malah mengangkatnya

sebagai produksi seni.

xi
Ada kelompok masyarakat, pejuang seni, pengamal, pengkritik dan

penghayat seni yang aktif meneruskan perjuangan untuk menghidupkan nilai

seni dalam kehidupan masyarakat yang semakin kompleks.

“Isu dan Pemikiran dalam Seni tampak” ini menghidangkan kepada pembaca

bahawa dalam seni itu ada cara hidup, cara berfikir dan sistem pendidikan yang

memerlukan seni tampak itu disegarmekarkan kembali dalam acuannya

tersendiri. Bukan ada noktah terakhir untuk pencipta seni yang sedar bahawa

seni bersama signifikannya dapat disamarakkan dan berperanan dalam

kehidupan.

Wujudnya sikap yang tidak prihatin berhubung isu dan masa depan seni

tampak telah membuka banyak ruang untuk dibahaskan. Banyak ruang yang

boleh dijadikan pentas bagi menyedarkan semua pihak bahawa seni tampak

adalah khazanah budaya bangsa. Ada ruang di sebaliknya dihuni oleh pihak

yang berkepentingan dan boleh dijadikan lonjakan untuk memartabatkan seni itu.

Ada pula ruang yang temboknya begitu tebal dan masih boleh dirobohkan

dengan mengambil ruang waktu yang panjang.

Apabila cara hidup, struktur masyarakat, ideologi dan kepentingannya dapat

dilunturkan maka ketika itu seni tampak boleh menjadi agen perubahan,

pencetus pemikiran, penjana idealisme yang melepasi segalanya. Beberapa isu

xii
yang ditimbulkan, menginginkan pengiktirafan bahawa seni itu kekadang timbul

tenggelam. Nampak seni itu akan bergelut dengan isu-isu lain yang sama

penting dalam aturan cara hidup yang setiap waktu berdenyut dan mencabar

berlandaskan pengalaman lampau.

Sejarah seni tampak dari pengalaman lampau diimbas kembali di dalam buku

ini. Terserlahnya beberapa tokoh seniman yang dijulang sewaktu hayatnya dan

dilupakan setelah habis hayatnya. Manakala ada pula hasil karya agung yang

dipandang tinggi setelah senimannya dilupakan. Apabila habis hayatnya hasil

seni itu terangkat nilainya menjadikan harga karya seni begitu mahal. Inilah

penerimaan manusia dan penerimaan masyarakat dalam percaturan masing-

masing.

Golongan pendidik seni tampak disuntik dengan semangat supaya

diperbaharui azam dalam memperjuangkan masa depan seni tampak. Di tangan

pendidik seni tampak telah terbukti membuahkan ramai pencinta seni dan

pencipta seni yang ada peranan masing-masing. Masa depan yang seolah

tenggelam dan sekali sekala perlu ditimbulkan kembali.

Buku ini mengenengahkan respons-respons baru bagi mengembangkan

semangat inovatif, kreatif untuk seniman terus menghasilkan karya yang kekal

sepanjang zaman. Susur galur sejarah dan pengalaman silam yang ditempuh

xiii
oleh seniman terdahulu dan pertembungan idea cuba diselesaikan dengan

kembali kepada akar budaya dan jati diri. Keazaman dan keyakinan diri serta

kepayahan menjadi seniman bermula dari suatu langkah, suatu idea, suatu

identiti hingga membawa imej tersendiri. Ada yang bermula sebagai seniman

jalanan dengan nasib yang berliku, sewa gerai dan galeri yang mahal menjadi

perjuangan seorang seniman itu penuh dengan liku-liku mencabar. Segalanya

menjadi asam garam di dalam perjuangan seni dan budaya yang tidak kenal

jemu mencari dan meneroka sumber alam. Walaupun bakat tidak sepenuhnya

membantu seniman sepanjang hayatnya, hasil dan kegigihan yang terbukti itu

adalah adunan bakat, pengalaman, nasib dan ketabahan seseorang.

xiv

Anda mungkin juga menyukai