Anda di halaman 1dari 21

LAPORAN TETAP PRAKTIKUM

DASAR – DASAR AGRONOMI


TANAMAN AGRONOMI

Oleh :
FEBRI IRAWAN
05091002006
KELMPOK V
JURUSAN TEKNOLOGI PERTANIAN
FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS SRIWIJAYA

INDERALAYA

2010

LAPORAN PRAKTIKUM
DASAR – DASAR AGRONOMI
Nama : Febri Irawan Tanggal : 17Maret 2010
NIM : 05091002006 Asisten :
Jurusan : Teknologi Pertanian 1. Agustino
Kelompok :V 2. Agung Setiawan
Judul : Tanaman Agronomi 3. Deny Ferdison
4. Ricky Erwanto
5. Ika maryanti
6. Mayang Segara
7. Sheli Arizona
8. Nur Rahmawati
Nilai :

A. Tujuan

Tujuan dari praktikum ini adalah untuk memperkenalkan tanaman agronomi


untuk keperluan manusia.

B. Hasil

I . Sistematika
1. Tanaman Semusim
 Padi ( Oryza sativa )
Kingdom : Plantae
Divisio : Spermatophyta
Sub divisio : Angiospermae
Kelas : Monocotyledoneae
Ordo : Gramitales
Famili : Graminaceae
Genus : Oryza
Spesies : Oryza sativa
 Jagung ( Zea mays )
Kingdom : Plantae
Divisio : Spermatophyta
Sub divisio : Angiospermae
Kelas : Monocotyledoneae
Ordo : Glumiflorae
Famili : Graminae
Genus : Zea
Spesies : Zea mays
 Kacang Hijau ( Vigna radiate )
Kingdom : Plantae
Divisio : Spermatophyta
Sub divisio : Angiospermae
Kelas : Monocotyledoneae
Ordo : Poales
Famili : Polaceae
Genus : Vigna
Spesies : Vigna radiate
 Ketela Rambat ( Ipomoea batatas )
Kingdom : Plantae
Divisio : Spermathophyta
Sub divisio : Angiospermae
Kelas : Dyocotyledoneae
Ordo : Convolvulales
Famili : Convolvulales
Genus : Ipomaea
Spesies : Ipomoea batatas
 Tebu ( Sacharum L )
Kingdom : Plantae
Divisio : Magnoliophyta
Sub divisio : Angiospermae
Kelas : Liliopsida
Ordo : Poales
Famili : Polaceae
Genus : Sacharum
Spesies : Sacharum L
 Singkong ( Manihot esculenta )
Kingdom : Plantae
Divisio : Magnoliophyta
Sub divisio : Angiospermae
Kelas : Magnoliopsida
Ordo : Malpighiales
Famili : Euphorbiaceae
Genus : Manihot
Spesies : Manihot esculenta
 Semangka ( Citrullus vulgaris )
Kingdom : Plantae
Divisio : Spermathophyta
Sub divisio : Angiospermae
Kelas : Dyocotyledoneae
Ordo : Cucurbitales
Famili : Cucurbitaceae
Genus : Citrullus
Spesies : Citrullus vulgaris
 Bayam ( Amaranthus hybridus )
Kingdom : Plantae
Divisio : Spermathophyta
Sub divisio : Angiospermae
Kelas : Dyocotyledoneae
Ordo : Centrospermales
Famili : Centrospermaceae
Genus : Amaranthus
Spesies : Amaranthus hybridus
 Labu siam ( Sechium edule )
Kingdom : Plantae
Divisio : Spermathophyta
Sub divisio : Angiospermae
Kelas : Dyocotyledoneae
Ordo : Cucurbitales
Famili : Cucurbitaceae
Genus : Sechium
Spesies : Sechium edule
 Kacang Tanah ( Arachis hypogea )
Kingdom : Plantae
Divisio : Spermathophyta
Sub divisio : Angiospermae
Kelas : Monocotyledoneae
Ordo : Rosales
Famili : Papilionaceae
Genus : Arachis
Spesies : Arachis hypogea
2. Tanaman Duamusim
 Selada ( Lactuca sativa )
Kingdom : Plantae
Divisio : Magnoliophyta
Sub divisio : Magnoliopsida
Kelas : Dyocotyledoneae
Ordo : Asterales
Famili : Asteraceae
Genus : Lactuca
Spesies : Lactuca sativa
 Wortel ( Daucus carota )
Kingdom : Plantae
Divisio : Spermathophyta
Sub divisio : Angiospermae
Kelas : Monocotyledoneae
Ordo : Umbelliferales
Famili : Umbelliferae
Genus : Daucus
Spesies : Daucus carota
 Bawang Bombay ( Allium cepa )
Kingdom : Plantae
Divisio : Spermathophyta
Sub divisio : Angiospermae
Kelas : Dyocotyledoneae
Ordo : Liliales
Famili : Liliaceae
Genus : Allium
Spesies : Allium cepa
 Nanas ( Ananas comusum (L) )
Kingdom : Plantae

Divisio : Spermathophyta
Sub divisio : Angiospermae
Kelas : Monocotyledoneae
Ordo : Liliales
Famili : Amarillideceae
Genus : Ananas
Spesies : Ananas comusum (L)
 Bawang Merah ( Allium ascanicum )
Kingdom : Plantae
Divisio : Spermathophyta
Sub divisio : Angiospermae
Kelas : Monocotyledoneae
Ordo : Liliales
Famili : Liliaceae
Genus : Allium
Spesies : Allium ascanicum
 Bawang Putih ( Allium sativa )
Kingdom : Plantae
Divisio : Spermathophyta
Sub divisio : Angiospermae
Kelas : Dyocotyledoneae
Ordo : Liliales
Famili : Liliaceae
Genus : Allium
Spesies : Allium sativa
 Ketumbar ( Cariandrum sativum )
Kingdom : Plantae
Divisio : Magnoliophyta
Sub divisio : Magnoliopsida
Kelas : Dyocotyledoneae
Ordo : Apiales
Famili : Apiaceae
Genus : Cariandrum
Spesies : Cariandrum sativum
 Terong ( Solanum melongena )
Kingdom : Plantae
Divisio : Spermathophyta
Sub divisio : Angiospermae
Kelas : Dyocotyledoneae
Ordo : Solanales
Famili : Solanaceae
Genus : Solanum
Spesies : Solanum melongena
 Lunaria ( Lunaria annua )
Kingdom : Plantae
Divisio : Spermathophyta
Sub divisio : Angiospermae
Kelas : Eudicots
Ordo : Brassicales
Famili : Brassicaceae
Genus : Lunaria
Spesies : Lunaria annua
 Lengkuas ( Lactuca indica )
Kingdom : Plantae
Divisio : Spermathophyta
Sub divisio : Angiospermae
Kelas : Monocotyledoneae
Ordo : Zingiberales
Famili : Zingiberaeae
Genus : Lactuca
Spesies : Lactuca indica

3. Tanaman Tahunan
 Mangga ( Mangifera indica )
Kingdom : Plantae
Divisio : Spermathophyta
Sub divisio : Angiospermae
Kelas : Dyocotyledoneae
Ordo : Sapindales
Famili : Anacardiaceae
Genus : Mangifera
Spesies : Mangifera indica
 Durian ( Durio zibethinus )
Kingdom : Plantae
Divisio : Spermathophyta
Sub divisio : Angiospermae
Kelas : Dyocotyledoneae
Ordo : Malvales
Famili : Bombacaceae
Genus : Durio
Spesies : Durio zibethinus
 Teh ( Camellia sinensis )
Kingdom : Plantae
Divisio : Spermathophyta
Sub divisio : Angiospermae
Kelas : Dyocotyledoneae
Ordo : Theaceales
Famili : Theaceae
Genus : Camellia
Spesies : Camellia sinensis
 Nangka ( Arthocarpus heterophytai )
Kingdom : Plantae
Divisio : Spermathophyta
Sub divisio : Angiospermae
Kelas : Dyocotyledoneae
Ordo : Urticales
Famili : Maraceae
Genus : Artocarpus
Spesies : Arthocarpus heterophytai
 Jambu Biji ( Psidium guajava )
Kingdom : Plantae
Divisio : Spermathophyta
Sub divisio : Angiospermae
Kelas : Dyocotyledoneae
Ordo : Myrtales
Famili : Myrtaceae
Genus : Psidium
Spesies : Psidium guajava
 Asam Jawa ( Tamara indica )
Kingdom : Plantae
Divisio : Spermathophyta
Sub divisio : Angiospermae
Kelas : Dyocotyledoneae
Ordo : Leguminoceae
Famili : Leguminoceae
Genus : Tamarindus
Spesies : Tamara indica
 Mengkudu ( Morinda citrifolia )
Kingdom : Plantae
Divisio : Spermathophyta
Sub divisio : Angiospermae
Kelas : Dyocotyledoneae
Ordo : Rubiales
Famili : Rubiaceae
Genus : Morinda
Spesies : Morinda citrifolia
 Karet ( Ficus elastica )
Kingdom : Plantae
Divisio : Spermathophyta
Sub divisio : Angiospermae
Kelas : Dyocotyledoneae
Ordo : Urticales
Famili : Maradeae
Genus : Ficus
Spesies : Ficus elastica
 Kelapa ( Cocos mucifera )
Kingdom : Plantae
Divisio : Spermathophyta
Sub divisio : Angiospermae
Kelas : Monocotyledoneae
Ordo : Palmales
Famili : Palmae
Genus : Cocos
Spesies : Cocos mucifera
 Jambu Air ( Eugenia aquea )
Kingdom : Plantae
Divisio : Spermathophyta
Sub divisio : Angiospermae
Kelas : Dyocotyledoneae
Ordo : Myrtales
Famili : Myrtaceae
Genus : Eugenia
Spesies : Eugenia aquea
II. Tabel

1. Tanaman Semusim

No Nama Tanaman Nama Latin Famili Musim Tanam Manfaat Lokasi


1 Padi Oryza sativa Graminaceae Awal Konsumsi Disekitar Unsri / sawah
2 Jagung Zea mays Graminae Awal Konsumsi Disekitar Unsri / sawah ladang
3 Kacang Hijau Vigna radiate Polaceae Awal Konsumsi Sawah
4 Ketela Rambat Ipomoea batatas Convolvulales Awal Konsumsi Disekitar Unsri / rumah
5 Tebu Sacharum L Polaceae Awal Konsumsi Disekitar Unsri / rumah
6 Singkong Manihot esculenta Euphorbiaceae Awal Konsumsi Disekitar Unsri / rumah
7 Semangka Citrullus vulgaris Cucurbitaceae Awal Konsumsi Didaerah OKI / SP
Bayam Amaranthus Centrospermaceae Konsumsi Disekitar Unsri / rumah
8 Awal
hybridus
9 Labu Siam Sechium edule Cucurbitaceae Awal Konsumsi Didaerah Belitang
10 Kacang Tanah Arachis hypogea Papilionaceae Awal Konsumsi Didaerah Belitang
2. Tanaman Duamusim

No Nama Tanaman Nama Latin Famili Musim Tanam Manfaat Lokasi


1 Selada Lactuca sativa Asteraceae Awal Konsumsi Disekitar Unsri / rumah
2 Wortel Daucus carota Umbelliferae Awal Konsumsi Didaerah Pagaralam
3 Bawang Bombay Allium cepa Liliaceae Awal Konsumsi Didaerah Martapura
Nanas Ananas comusum Amarillideceae Konsumsi Disekitar Unsri / rumah
4 Awal
(L)
5 Bawang Merah Allium ascanicum Liliaceae Awal Konsumsi Didaerah Martapura
6 Bawang Putih Allium sativa Liliaceae Awal Konsumsi Didaerah Martapura
7 Ketumbar Cariandrum sativum Apiaceae Awal Konsumsi Disekitar Unsri / rumah
8 Terong Solanum melongena Solanaceae Awal Konsumsi Didaerah OKI/ kayu agung
9 Lunaria Lunaria annua Brassicaceae Awal Konsumsi Diselatan Eropa
10 Lengkuas Lactuca indica Zingiberaeae Awal Konsumsi Disekitar Unsri / rumah

3. Tanaman Tahunan
No Nama Tanaman Nama Latin Famili Musim Tanam Manfaat Lokasi
1 Mangga Mangifera indica Anacardiaceae Awal Konsumsi Disekitar Unsri / rumah
2 Durian Durio zibethinus Bombacaceae Awal Konsumsi Disekitar OKU / Komering
3 Teh Camellia sinensis Theaceae Awal Konsumsi Didaerah Pagaralam
Nangka Arthocarpus Maraceae Konsumsi Disekitar Unsri / rumah
4 Awal
heterophytai
5 Jambu Biji Psidium guajava Myrtaceae Awal Konsumsi Disekitar Unsri / rumah
6 Asam Jawa Tamara indica Leguminoceae Awal Konsumsi Disekitar OKU / Komering

7 Mengkudu Morinda citrifolia Rubiaceae Awal Konsumsi Disekitar Unsri / rumah


8 Karet Ficus elastica Maradeae Awal Konsumsi Disekitar Unsri
9 Kelapa Cocos mucifera Palmae Awal Konsumsi Disekitar Unsri / rumah
10 Jambu Air Eugenia aquea Myrtaceae Awal Konsumsi Disekitar Unsri / rumah
C. PEMBAHASAN

Dalam praktikum ini kita dapat mengetahui berbagai jenis tanaman agronomi
yang berada disekitar kita, tanpa kita sadari praktikan tidak mengenal secara baik
keaadaan tanaman baik nama latin, morfologi tanaman itu sendiri maupun tipe dan
jenis tanaman tersebut. Dengan praktikum ini kita dapat mengenal secara mendetail
mengenai tanamanagronomi khususnya 30 tanaman yang terdapat dalam laporan
tetap dasar – dasar agronomi. Kebanyakan dari tanaman tersebut merupakan bagian
tanaman yang sangat dibutuhkan oleh manusia. Misalnya tanaman pangan jagung,
tanaman industri kopi dan kayu manis, tanaman obat jeruk dan banyak lagi fungsi
dari masing – masing tanaman yang sangat berguna bagi kebutuhan manusia.
Beberapa tanaman diantaranya mempunyai karakteristik dan media tumbuh
yang berbeda oleh karena itu diperlukan perawatan yang berbeda pula baik dari
sistem pengolahan tanah, dalam segi pemupukan, maupun dalam segi umur dan
lamanya berkembang biak, ada yang membutuhkan waktu yang cukup lama untuk
berkembang biak dan ada juga yang memakan waktu dalam jangka pendek.
Perkembangan masyarakat secara berkesinambungan bersendi pada
ketersediaan kebutuhan pangan yang cukup. Pada awal perkembangan peradaban
manusia kehidupan bersendi pada pengumpulan pangan atau perburuan. Setiap
individu terlibat secara total untuk mendapatkan sumber pangan. Pada masyarakat
yang hidup mengembara di alam pengembaraannya mengumpulkan biji-bijian dan
buah-buahan tumbuhan liar.
Setiap tanaman yang ada sekarang telah dikembangkan pada zaman
prasejarah. Hal ini telah tercapai dengan dua cara yang berbeda, yaitu :
1. Penjinakan ( domestication ), yaitu dengan membudidayakan atau
mengelola spesies liar. Usaha penjinakan atau penyebaran tanaman
pertanian terutama pangan terus berkembang sesuai dengan
pengetahuan dan peradaban manusia.
2. Seleksi, yaitu penangkapan yang berbeda – beda dari spesies tertentu.
Seleksi kadang-kadang mengakibatkan terciptanya suatu tipe baru dan
untuk tanaman agronomi sangat efektif.Manusia semula dalam masa
yang lama hanya bertindak sebagai pengumpul makanan. Produksi
pangan yang pertama dengan penanaman dan pembudidayaan yang
sesungguhnya baru terjadi pada 70000 – 10000 tahun yang silam
( pada zaman neroleotik ). Tidaklah diketahui secara tepat dimanakah
suatu tanaman pertama dibudidayakan, namun menurut bukti – bukti
yang telah ditemukan arkeologi pada dataran – dataran tinggi yang
terairi secara baik dari sungai – sungai Indus, Tigris, Eufrat, dan Nil
hal itu terjadi.
Tanaman adalah tumbuhan yang dibudidayakan manusia dan mempunyai
manfaat langsung untuk kebutuhan hidup manusia. Budidaya tanaman merupakan
usaha mengelola tanaman hidup manusia. Budidaya tanaman merupakan usaha
mengelola tanaman di lapangan ( mulai dari tanama sampai panen ), sehingga
tanaman memberikan produksi biologis yang maksimal dengan mengoptimalisasi
penggunaan sumber daya alam. Sebagian penduduk dunia baik secara langsung
maupun tidak langsung berhubungan dengan jasa dan prestasi agronomi. Usaha
kegiatan agronomi dalam membudidayakan tanaman diarahkan untuk mengimbangi
kebutuhan manusia di bidang pangan, sandang, dan papan.
Kata agronomi berasal dari bahasa latin. Agros berarti lahan sedangkan
nomos berarti management atau pengelolaan. Jadi, agronomi adalah segi ilmu yang
mempelajari segala aspek biofisik yang berkaitan dengan usaha penyempurnaan
budidaya tanaman. Management atau pengelolaan dalam konteks agronomi adalah
pengelolaan pertanian ( farm management ) dan pengelolaan perkebunan ( estate
management ).
Kaitan ekonomi dengan faktor lingkungan agronomi didefinisikan sebagai
suatu kegiatan pengelolaan tanaman dengan jalan mengkonversikan karbondioksida
(CO2 ) dari udara, air, dan unsur hara dari dalam tanah dengan bantuan energi dari
sinar surya menjadi bahan yang dapat memberikan daya guna dan hasil guna yang
lebih baik bagi kehidupan manusia.
Agronomi dapat dipandang sebagai ilmu konservasi energi dan ilmu biofisik.
Agronom dipandang sebagai ilmu konservasi energi karena merupakan suatu sisi
pengubah eneergi sinar surya melalui tanaman menjadi energi biokimia yang dapat
dimanfaatkan secara maksimum. Sedangkan agronomi dipandang sebagai ilmu
biofisik karena memerlukan kegiatan pertumbuhan dan perkembangan flora di dalam
suatu wilayah atau lokasi tertentu ( iklim, tanah dan faktor tertentu ).
Objek agronomi adalah tumbuhan yang menguntungkan untuk dikelola.
Tumbuhan tersebut mudah dikembangbiakan, berkembang dalam waktu yang relatif
singkat, mampu memberikan hasil berlipat ganda, tidak berbahaya bagi manusia dan
dapat dipasarkan. Tumbuhan bermanfaat secara langsung yaitu jika dikonsumsi dan
dijual atau untuk makanan ternak. Tumbuhan bermanfaat secara tidak langsung yaitu
tanaman pupuk hijau, penutup tanah, pohon pelindung, dan lain sebagainya. Subjek
utama dalam agronomi adalah petani karena petani terlibat secara langsung didalam
kegiatan budidaya tanaman di lapangan. Petani merupakan usahawan yang bergerak
di dalam usaha pemanfaatan lahan untuk menghasilkan produksi biologi tanaman
atau hewan.
Tumbuhan monokotil dan dikotil yang lebih populer dengan sebutan
tumbuhan monokot dan dikot adalah tumbuhan yang bergabung dalam kelompok
tumbuhan berbunga dan tumbuhan berbiji tertutup. ( Soedarnadi, Hartono. 1995 ).
Tumbuhan monokotil ada yang berupa tumbuhan aquatic ( enceng gondok ), semi
aquatic ( genjer ), dan efifit ( anggrek ).
Tumbuhan monokotil memilik akar serabut dengan diameter akar yang satu
dengan yang lainnya relatif sama. Hal ini disebabkan karena tidak adanya kambium
sehingga diameter akar akan tetap besarnya setelah pertumbuhan primer dan ada
yang mempunyai akar adventif. Peranan positifnya yaitu sebagai bahan makanan
pokok, sumber karbohidrat, minyak goreng, bahan kerajinan, bangunan, tanaman
hias, dll. Sedangkan peranan negartifnya yaitu tumbuhan monokotil banyak yang
sebagai gulma di danau, waduk, kolam, pengairan sawah sehingga mempercepat
proses pendangkalan.
Akar sendiri dapat didefinisikan sebagai bagian dari tumbuhan yang
berfungsi untuk absorbsi akar dan zat terlarut, mengokohkan tegaknya tumbuhan
tersebut. Akar merupakan komponen pokok tanaman, baik dalam hal fungsi maupun
jumlah.
Fungsi sistem akar yang paling nyata adalah untuk mendukung tumbuhan
secara kokoh di dalam tanah, walau demikian suatu tanaman dicabut kebanyakan
akan lebih efisien kalau akar pokok lebih kuat dan jumlah cabang halus dikurangi.
( Sworth, Gold Peter. 1992 )
Salah satu contoh perawatan yang sudah cukup baik yaitu dengan
menggunakan rumah kaca yang sebagian sebesar dari 30 tanaman terdapat didalam
rumah kaca tersebut. Tapi yang perlu digaris bawahi adalah bahwa penggunaan
rumah kaca seharusnya dapat menegendalikan suhu sekitar. Sebagian besar tanaman
yang terdapat dirumah kaca hanya untuk proses perkembengbiakan, dalam artian
setelah cukup baik benih tersebut akan dipindahkan ketempat lain yaitu medium
tanah.
Tumbuhan semusim atau tanaman semusim merupakan istilah agrobotani bagi
tumbuhan yang dapat dipanen hasilnya dalam satu musim tanam. Dalam pengertian
botani, pengertiannya agak diperlonggar menjadi tumbuhan yang menyelesaikan
seluruh siklus hidupnya dalam rentang setahun. Istilah dalam bahasa Inggris, annual
plant, menunjukkan bahwa yang dimaksud "satu musim" adalah satu tahap dalam
setahun. Bagi pertanian di daerah beriklim sedang seringkali yang dimaksud
semusim adalah apabila tanaman yang dimaksud tidak perlu mengalami musim
dingin bagi pembungaannya (vernalisasi).
Sejumlah tumbuhan dari daerah beriklim sedang atau tumbuhan gurun memiliki
perilaku musiman yang sangat ekstrem. Mereka menyelesaikan seluruh siklus
hidupnya dalam waktu sangat singkat (4 hingga 8 minggu). Tumbuhan
seperti narsisus, yang dikenal sebagai spring plants (tumbuhan musim semi),
mengeluarkan daun di akhir musim dingin (musim salju) lalu berbunga dan
kemudian layu kembali hanya dalam waktu sekitar 3 bulan, untuk kemudian kembali
beristirahat dalam bentuk umbi.
Perilaku musiman ini diatur secara hormonal dan dipengaruhi oleh suhu udara,
panjang hari, serta ketersediaan air di tanah.
Berikut adalah beberapa ilustrasi.
 Bagi petani di wilayah beriklim tropika, jagung adalah tanaman semusim
karena ia ditanam dan dipanen masih pada musim yang sama. Bagi petani daerah
beriklim sedang, jagung disebut tanaman semusim karena ia ditanam pada
pertengahan musim semi dan dipanen pada pertengahan hingga
penghujung musim gugur.

Tumbuhan dua musim atau tanaman duamusim. Tanaman dwi musim adalah
tanaman yang dapat menyelesaikan daur hidupnya dua kali,misalnya
nanas,kubis,dandelion,wortel,dll

Tumbuhan tahunan atau tanaman tahunan. Berdasarkan siklus


hidupnya, tumbuhan tahunan (perennial plants) adalah tumbuhan yang dapat
meneruskan kehidupannya setelah bereproduksi atau menyelesaikan siklus hidupnya
dalam jangka waktu lebih daripada dua tahun. Banyak di antaranya berupa pohon,
meskipun terdapat pula terna ataupun semak.
Untuk mengatasi tantangan lingkungan, tumbuhan tahunan mengembangkan
berbagai strategi untuk bertahan hidup, seperti menggugurkan daun, mengubah
morfologi, atau menghasilkan senyawa tertentu yang membuat sel-selnya mampu
bertahan pada perubahan lingkungan yang ekstrem.
D. KESIMPULAN DAN SARAN
 Kesimpulan
• Bahwa tujuan mempelajari tanaman agronomi ini adalah untuk
membedakan pengertian agronomi sebagai ilmu dan kegiatan produksi
tanaman.
• Tanaman agronomi itu dibedakan atas 3 :
- Tanaman Semusim
- Tanaman Dwimusim
- Tanamn Tahunan
• Arti agronomi terdiri dari dua kata yaitu : agros; lahan dan
nomos; manajemen yang didefinisikan yaitu : segi ilmu yang mempelajari
segala aspek biosfik yang berkaitan dengan usaha penyempurnaan
budidaya tanaman.
• Perbedaan antara tumbuhan dan tanaman yaitu : tumbuhan
adalah makhluk hidup yang tumbuh secara liar, sedangkan tanaman adlah
tumbuhan yang dibudidayakan oleh manusia.
• Sasaran agronomi yaitu peningkatan produktivitas dan
peningkatan pendapatan sampai besar dan maksimal.
 Saran
• Berikan bagi pengetahun kepada praktikan tentang tanaman agronomi.
• Jadikan praktikum tanaman agronomi ini awal pengetahuan tentang
fungsi tanaman.
• Jadikan praktikum tanaman agronomi sebagai wadah praktikum
mencintai tanaman.
• Jadikan praktikan agar dapat membedakan antara tanaman dan tumbuhan
terlihat jelas dari segi kegunaannya.
• Jadikan praktikan dapat mengelompokkan tanaman menjadi tiga, yaitu
deskritif, botani, dan fisiologi.
DAFTAR PUSTAKA

Cahyono, Bambang. 2000. Manggis Budidaya dan Analisis Usahatani. Yogyakarta :


Kanisius.
Rubatzky, Vincent & Yamaguchi. 1998. Sayuran Dunia I Prinsip, Produksi dan
Gizi. Bandung : Institut Teknologi Bandung.
Rukmana, Rahmat. 1995. Pepaya Budidaya dan Pasca Panen. Yogyakarta : Kanisius
Setiamidjaja, Djoehana. 2000. Budidaya dan Pengelolaan Pasca Panen.
Yogyakarta : Kanisius
Siregar, Tumpal. 2000. Budidaya, Pengolahan dan Pemasaran Coklat. Jakarta :
Penebar Swadaya.
Soedarnadi. Hartono. 1995. Tumbuhan Monokotil. Bogor : Penebar Swadaya.
Sworth, Gold Peter. 19925. Fisiologi Budidaya Tanaman Tropik. Yogyakarta : Gajah
Mada University Press.
Tim Penyusun Kamus PS. 1997. Kamus Pertanian Umum. Jakarta : Penebar
Swadaya.