Anda di halaman 1dari 16
Tajuk : Kewajiban Pemuda Islam Hari Ini Karya : Al-Allamah Dr. Yusuf Al-Qardawi Terbitan: Penerbit

Tajuk

: Kewajiban Pemuda Islam Hari Ini

Karya

: Al-Allamah Dr. Yusuf Al-Qardawi

Terbitan: Penerbit Salafi

Tahun

: 2001

Alhamdulillah akan nikmat Iman juga Islam, disusuli selepas itu nikmat akal yang cerdas, badan yang cergas, masa yang lapang, ibu bapa yang penyayang. Lain-lain nikmat tidaklah muat tempatnya untuk penulis tuliskan kerana infiniti kiraannya.

Alhamdulillah, dapat untuk penulis habiskan bacaan buku ini sekali gus membuat rumusan untuk kekuatan akal penulis juga untuk dikongsi bersama. Buku ini hanya 55 helai muka tetapi 55 helai ini sarat dengan ilmu-ilmu baru pengisian akal yang akan melahirkan rancangan dan azam untuk kemenangan Islam.

Tidak penulis sifatkan karya Dr. Yusuf Al-Qardawi ini ‘ringan’ melainkan penulis sifatkan karya ini ‘berat’. Kerana ketinggian ilmu Al-Allamah, dapatlah umat Islam mengambil manfaat. Dan kita merasa kesal dengan satu firqah sesat yang sibuk menyesatkan Dr. Yusuf Al-Qardawi di disiangnya dan kalut mengkafirkan Dr. Yusuf Al-Qardawi di malamnya. Moga Allah s.w.t. menunjukkan jalanNya kepada mereka.

Dan

tahniah

kepada

Mohamad

Muhsin

Sheikh

Ahmad

kerana

berjaya

menterjemahkan buku ini. Inilah yang dikenal sebagai ‘ةنسح ةنسyang ganjarannya

daripada Allah s.w.t. نونمم يرغ.

Ini hanyalah rumusan yang tidak lengkap. Merujuk buku yang asli adalah lebih baik untuk pembaca.

Penulis yakin, perlu untuk memberi sinar ilmu kepada sekalian para pemuda dan pemudi Islam dalam usaha mereka dalam pengislahan diri, keluarga, dan umat supaya kembali kepada zaman kurun-kurun ulamak salafus soleh yang ketika itu disifatkan oleh Rasulullah s.a.w. sebagai kurun-kurun terbaik.

Penulis seperti biasa kerana kecetekan ilmu dan pengalaman membuat rumusan dengan mengambil kembali seperti yang dikatakan oleh Dr. Yusuf Al-Qardawi dan sesekali mengubah ayat dan struktur bahasanya mengikut kefahaman penulis. Penulis juga - di setiap akhir tajuk kecil -memasukkan sedikit daripada kesimpulan juga yang difahami penulis.

Penulis mengharapkan akan dengan membaca, memahami, dan membuat rumusan sebegini, dapatlah sedikit sebanyak menguatkan akal dan hati penulis untuk terus mengikut jejak-jejak generasi awal yang Allah s.w.t. meredhai mereka dan mereka juga meredhai Allah s.w.t. Tidak dilupakan dengan sedikit perkongsian ini dapatlah kita bersama-sama beroleh manfaat ilmu dan berusaha untuk mengaplikasikan manfaat ilmu ini dalam usaha kita untuk mengislah diri, keluarga, dan umat.

Pendahuluan

Kata Al-Allamah;

“Musuh-musuh Islam sentiasa mencari dan mengintai peluang, jika ada kesempatan dan ruang untuk merosakkan umat Islam…” (m.s ix)

Di pendahuluan ini, Al-Allamah memberikan peringatan tentang ancaman musuh- musuh Islam yang seperti yang disebutkan oleh Al-Allamah terdiri daripada puak kuffar. Penulis menambah bahawa musuh-musuh Islam ini lebih daripada itu dan contohnya adalah seperti puak munafiq, ahli bid’ah dan puak zindiq.

Al-Allamah menyebut bahawa mereka ini sudah tidak lagi mengangkat senjata untuk memerangi Islam, tetapi mereka ini sebenarnya berperang dengan Islam dengan cara ‘perang dan penjajahan pemikiran’. Disebut juga sebagai ‘perang saraf’.

Dan Al-Allamah melahirkan rasa harap di hujung pendahuluan dengan berkata;

“Mudah-mudahan umat Islam akan terjaga dari tidurnya yang lena dan bingkas bangun membantu menegakkan Islam yang sebenarnya.” (m.s x)

Pengenalan

Al-Allamah mengejutkan pemuda dan pemudi Islam dengan berkata;

“Hakikatnya, seorang Muslim bukanlah seperti yang tergambar pada mata kasar, hanya sebagai manusia. Ia sebenarnya lebih daripada itu, kerana ia adalah pendokong risalah yang kekal (risalah Islam) dan pewaris pesaka peninggalan para nabi.” (m.s. 2)

Al-Allamah mengingatkan akan tugas seorang yang bergelar Muslim. Tugasnya tidak lain dan tidak bukan adalah menyebarkan rahmat Islam di seluruh pelosok dunia ini kerana sesungguhnya seorang Muslim itu mewarisi risalah Islam.

Dan terus Al-Allamah membawakan ayat Al-Quran yang menunjukkan akan lengkap dan kamilnya Islam (Surah Al-Maidah: 3).

Al-Allamah menyambung;

“Generasi muda adalah generasi yang memiliki segala rupa kekuatan. Generasi yang hidupnya segar, jiwa dan fikirannya sentiasa membara. Justeru kehidupan pada zaman belia adalah kehidupan yang amat mencabar dan cukup istimewa, kehidupan yang penuh dengan idealisme dan sarat dengan cita-cita.” (m.s 3)

Al-Allamah memuji akan halnya hidup zaman muda belia. Dan penulis katakan bahawa hidup zaman muda belia seorang Muslim itu hanya akan membawa sinar dan cahaya andai dia memborong ilmu ke dalam hidup belianya. Kerana itulah Al- Allamah menyebut ‘penuh dengan idealisme dan cita-cita’ yang ‘idealisme’ dengan ilmu dab ‘cita-cita’ juga dengan ilmu.

Dan Al-Allamah menyebut seperti yang pernah disebutkan oleh Imam Hassan Al- Banna bahawa di kalangan pelapor-pelapor dakwah dan para anbiyak pun, mereka datangnya daripada golongan belia. (Surah Yunus: 83) (Surah Al-Kahfi: 13) (Surah Al-Anbiyak: 60)

Al-Allamah membawa contoh akan pemuda yang baik;

Nabi Ismail a.s. yang langsung berkata: ‘Buatlah apa yang diperintahkan oleh Allah’ ketika dia dibaringkan untuk disembelih oleh bapanya, Ibrahim a.s. Inilah contoh kekuatan diri pemuda dalam menuruti segala perintah Allah tanpa alasan.

Nabi Yusuf a.s. Seorang pemuda yang berada jauh di perantauan dan tidak sesiapa mengenali beliau. Di ajak untuk melakukan zina oleh seorang perempuan yang berkedudukan dan kaya. Pada ketika itu, Yusuf a.s. dalam dilemma samada menuruti ajakan perempuan itu untuk melakukan zina ujian pada agamanya ataupun menolak ajakan zina tersebut dan dipenjara ujian dunia. Maka langsung Yusuf a.s. menolak ajakan zina tersebut dan dipenjara. Dia lebih rela ujian terkena pada dunia dan tidak pada agamanya. Inilah contoh kekuatan diri pemuda dalam mematuhi segala larangan Allah s.w.t.

Nabi Muhammad s.a.w. yang ketika diutuskan menjadi rasul berusia 40 tahun. Abu Bakr r.a. ketika memeluk Islam berusia 38 tahun, Umar r.a. 28 tahun dan Ali r.a. pada umur 10 tahun.

Al-Allamah menutup pengenalan dengan berkata;

“Tanggungjawab pemuda Islam sebenarnya amat berat. Ia memikul tanggungjawab terhadap diri, agama dan umat.” (m.s. 9)

Penulis membawa perumpamaan matahari dan cahayanya. Cahaya matahari lebih terang dan terik pada tengah harinya, tidak di awal pagi atau di hujung harinya. Begitulah pemuda. Awalnya kanak-kanak yang ketika itu tersangat lemah seperti lemahnya cahaya matahari di awal pagi. Hujungnya adalah tua yang ketika itu juga lemahnya seperti cahaya matahari di hujung hari. Dan pemuda adalah cahaya di tengah harinya.

Kewajiban Pemuda Islam

Pertama: Memahami Islam Dan Menolak Bid’ah

Pemuda Islam perlu memahami Islam dengan kefahaman yang baik iaitu kefahaman generasi kurun-kurun terbaik umat. Al-Allamah juga ada berkata bahawa ilmu itu diambil daripada Al-Quran juga As-Sunnah dengan jambatan ulamak-ulamak yang tsiqah. Dan dinyatakan bahawa setiap orang itu dapat diterima atau ditolak pendapatnya melainkan Rasulullah s.a.w.

Keutamaannya adalah keutamaan untuk mengetahui bahawa ajaran Islam itu berbeza dengan ajaran agama selainnya kerana ia berdiri di atas petunjuk Al-Quran dan As-Sunnah.

itu berbeza dengan ajaran agama selainnya kerana ia berdiri di atas petunjuk Al-Quran dan As-Sunnah. Kata

Kata Al-Allamah;

“Islam tidak mahu manusia berjalan meraba-raba dalam kegelapan. Atau berfikir dengan pemikiran orang lain. Atau mengekor dibelakang pendeta yang menjaja ilmu karut. Atau terpesona dengan pukulan kayu tukang sihir.” (m.s. 26)

Maka slogan yang tidak elok dipakai oleh para pemuda adalah slogan hanya untuk menjadi Pak Turut yang sepenuhnya bertaqlid buta. Kata Al-Allamah;

“Islam tidak pernah menganjurkan seruan „Saya percaya kerana tidak dapat melihat dan buta.‟ atau „Pejamkan mata, kemudian ikut saya.‟ (m.s. 25)

Ajaran Islam dengan tegas menyeru umat Islam supaya ‘melihat jalan dengan pandangan dan basirah ilmu’. Ilmu yang dibina atas dalil. Maka itulah cara ikutan Islam yang sebenarnya. (Surah Yusuf: 108)

Dan Al-Allamah menafsirkan ‘Cahaya atas Cahaya’ (Surah An-Nur: 35) sebagai:

‘Cahaya fitrah dan akal, cahaya wahyu dan nubuwwah’.

Penulis katakan tidaklah patut untuk seorang pemuda itu bertaqlid dalam hal ‘aqidah’.

Dan selepas itu, sebarang bentuk perkara-perkara baru dalam agama atau disebut sebagai bid’ah perlu ditolak oleh kerana bid’ah mencemarkan dan mengotorkan Islam. Al-Allamah menyebut;

“Keindahan ajaran Islam mereka (ahli bid‟ah) cemar dan kotorkan atas nama bid‟ah hasanah sehingga ramai yang terpesona dan terpedaya, padahal Allah s.w.t. sendiri tidak pernah mengizinkannya.” (m.s. 13)

Penulis berkata bahawa amalan yang dikatakan sebagai amalan bid’ah hasanah ini adalah amalan ‘rasa’. Dirasakan perbuatan ini baik, maka ia disandarkan kepada Islam dan dinamakan sebagai amalan bid’ah hasanah. Inilah konsep ‘rasa’ yang telah pun mengubah agama-agama sebelum Islam. Dan penulis katakan seandainya ditanya tantang amalan-amalan ‘rasa’ ini, penulis akan menjawab : ‘Sedangkan para sahabat yang paling baik Islamnya tidak pernah melakukan!

Ini pegangan yang penulis pegang untuk diri sendiri dan akan membentuk keluarga sendiri dengan pegangan ini. Adapun dalam pengislahan umat, kata-kata Prof. Madya Dr. Fauzi Deraman menjadi teladan penulis: ‘Kita mesti bertasamuh walau

yang betulnya adalah kita’. Yang pentingnya, janganlah kerana hal ini umat Islam bercakaran di antara satu dengan yang lain.

Dalam hal halal dan haram terdapat satu lagi hal di tengahnya yang dinamakan sebagai syubhah. Maka seperti kata Nabi s.a.w. meninggalkan hal syubhah itu adalah lebih baik - seperti penggembala yang menggembala haiwan gembalaannya di sekitar ladang yang dilarang untuk memasukinya, maka lambat laun dia akan memasukinya takut-takut terjatuh ke dalam hal yang haram. Penulis berkata perkara yang sama dalam hal ini. Ada hal sunnah dan hal bid’ah dan di tengahnya hal bid’ah hasanah. Adalah lebih baik meninggalkan amalan bid’ah hasanah takut-takut di haramkan Allah s.w.t.

Penulis katakan, bid’ah yang bermaharajalela inilah yang melambatkan kemenangan Islam.

Al-Allamah berkata bahawa umat Islam di zaman sekarang lebih suka untuk melakukan bid’ah dalam urusan agama yang sepatutnya ditinggalkan. Dan mereka sepatutnya lebih menumpukan untuk melakukan bid’ah dalam urusan dunia tetapi hal ini tidak berlaku. Hal-hal bid’ah dunia semuanya seakan-akan diserahkan kepada puak kuffar. Dan jadilah mereka selepas itu umat Islam yang paling tidak produktif dan kreatif dan ketinggalan jauh dibelakang.

Sepatutnya, hal ini tidak terjadi. Keutamaannya seperti yang digariskan oleh Al- Allamah perlu diberi perhatian.

Kemudian datangnya hal keutamaan yang patut dilakukan oleh para pemuda.

Keutamaan yang perlu terlebih dahulu ditekankan adalah keutamaan mentauhidkan Allah.

Selepas itu keutamaan dalam hal 4 perkara iaitu solat, puasa, zakat, dan haji.

Selepas itu keutamaan dalam hal fardhu ain sebelum masuk ke dalam fardhu kifayah. Bermaksud, mempersiapkan diri sebaik mungkin dengan ilmu-ilmu fardhu ain sebelum melangkah untuk ilmu-ilmu fardhu kifayah.

Dalam hal fardhu kifayah, maka dijelaskan bahawa akan kepentingan fardhu kifayah untuk mengangkat umat Islam di zaman moden hari ini. Kata penulis, ilmu fardhu kifayah itu selepas ilmu fardhu ain dan ia amat penting. Seorang yang mahu

menunaikan haji perlukan kapal terbang. Kapal terbang itu perlu umat Islam untuk memandunya kalaupun tidak membinanya. (Surah At-Taubah: 122)

Keutamaan dalam menjauhi hal-hal yang haram melebihi keutamaan untuk mengerjakan amal soleh.

Keutamaan dalam hal-hal yang dasar agama melebihi keutamaan dalam hal-hal yang furuq. Kata Al-Allamah;

“Janganlah ia menghabiskan umur dengan bertelingkah dalam masalah furuq kerana pertarungan yang wujud hari ini adalah pertarungan diantara Al-Haq (Islam) dengan Al-Batil (Musuh Islam). (m.s. 20)

Kemudiannya Al-Allamah Dr. Yusuf Al-Qardawi mengajak seluruh pemuda untuk merenungi dan berfikir sedalam-dalamnya. Al-Allamah berkata bahawa sekolah- sekolah yang ada sekarang ini tidak mendidik dan mengajar dengan pendidikan dan pengajaran yang sepatutnya. Sekolah-sekalah sekarang hanyalah menyentuh di permukaan tanpa pernah berusaha menunjangi yang dalamnya. Maka akan lahirlah pelajar-pelajar yang lebih mengetahui sejarah Eropah lebih daripada sejarah Islam. Mereka lebih mengenali Napoleon berbanding mengenali Muhammad s.a.w. Mereka tidak pernah tahu apakah ciri-ciri sahabat yang menjadikan para sahabat digelar ‘umat pilihan’.

Berdasarkan hal itu, Al-Allamah berkata;

“Kita perlukan maklumat yang terang, jelas, dan tepat tentang agama kita, Al- Quran kita, syariat kita, sejarah kita, umat kita, dan semua warisan kita supaya kita mampu meletakkan kebenaran pada tempatnya.” (m.s. 29)

Bermaksud, sekolah-sekolah yan ada sekarang sudah tidak sepenuhnya boleh diharap untuk mendidik. Maka menjadi tanggungjawab para pemuda untuk berusaha sendiri dengan mengikuti segala jalan-jalan untuk mendapatkan ilmu dengan satu tujuan iaitu ‘meletakkan kebenaran pada tempatnya’.

Seru Al-Allamah;

“Kita tidak boleh berdiam diri menghadapi cobaan jahat yang hendak merosakkan Islam dengan hanya menjadi penonton sahaja.” (m.s.29)

Usaha dan keringat perlu dikerahkan daripada batang tubuh pemuda untuk berjasa kepada Islam. Setiap aspek di dalam Islam yang andainya diserang dapat ditangkis oleh ulamak-ulamak Islam dengan bantuan para pemuda. Mungkin cadangannya adalah para pemuda berjasa kepada Islam atas jalan penulisan dan sebar luaskan maklumat-maklumat dan hujah-hujah yang mematahkan cobaan jahat untuk merosakkan Islam. Perlu para pemuda memakai slogan ‘Hidup Biar Bejasa’ dan mengamalkannya.

Seru Al-Allamah;

“Kita tidak boleh terus menerus bersikap pasif.” (m.s.29)

Sepatutnya para pemuda tidak pasif. Seperti yang diketahui zaman belia adalah zaman di antara dua kelamahan iaitu kelamahan ketika kanak-kanak dan kelemahan ketika tua. Oleh itu, tiada sebab yang munasabah untuk para pemuda mengundurkan diri daripada medan dakwah melainkan sebab-sebab itu di atas sebab-sebab syariat.

Seru Al-Allamah;

“Kita hendaklah berusaha membongkar segala kesesatan dan tipu daya golongan kuffar.” (m.s.29)

Tamatnya perang Salib, maka bermulanya perang saraf. Perang saraf yang melibatkan seluruh aspek kehidupan yang bermula daripada bangun tidur hinggalah tidur semula. Perang saraf yang disalurkan di media-media juga di bahan bacaan, dan ramai Islam yang tewas melainkan yang Islamnnya berdiri di atas kefahaman salafus soleh. Yang tewas ini akan menjadi duri dalam Islam dengan memakai nama ‘Islam Liberal’ dan yang lainnya.

Seru Al-Allamah;

“Kita hendaklah sentiasa menyeru dan mengajak orang ramai kepada Islam dengan penuh pengertian dan kefahaman.”(m.s.30)

Dan akhirnya seruan Al-Allamah;

“Umat Islam hendaklah sentiasa membaca dan bersungguh-sungguh menambah ilmu pengetahuan.”(m.s.32)

Kesimpulan Saya berkata, seruan-seruan Al-Allamah Dr. Yusuf Al-Qardawi ini terangkum di bawah tajuk ‘Memahami Islam

Kesimpulan

Saya berkata, seruan-seruan Al-Allamah Dr. Yusuf Al-Qardawi ini terangkum di bawah tajuk ‘Memahami Islam Dan Menolak Bid’ah’.

Memahami Islam dengan ilmu yang baik yang datangnya daripada Al-Quran dan As- Sunnah dengan jambatan ulamak-ulamak salaf dengan cara membaca dan jalan- jalan mendapatkan ilmu yang lainnya. Ini adalah kerana tidak sepenuhnya sekolah- sekolah yang ada sekarang dapat melahirkan para pemuda yang faham Islam. Dengan ilmu dan kefahaman yang benar akan menjadikan para pemuda itu menolak takliq buta.

Selepas itu adalah tugas untuk menolak bid’ah sekalipun bid’ah hasanah. Kerana bid’ah hasanah itu hanyalah dihiasi dengan kata ‘hasanah’ yang sebenarnya adalah ‘dholalah’.

Kedua: Bekerja Tanpa Henti

Selepas berusaha mencari ilmu di atas jalan-jalannya yang banyak, faham dengan kefahaman salafus soleh, dan menolak bid’ah datanglah ‘Bekerja Tanpa Henti’.

Inilah beramal dengan ilmu. Perumpamaan Allah s.w.t. bahawa sesiapa yang mempunyai ilmu tetapi tidak mengamalkan adalah seperti ‘keldai yang memikul kitab-kitab di belakang’ (Surah Al-Jumuah: 5) dan juga seperti ‘anjing yang menjelir- jelir lidahnya’ (Surah Al-A’raf: 175 dan 176). Inilah perumpamaan ilmu yang tidak diamalkan oleh pemiliknya.

Dan kata Al-Allamah berkenaan dengan penyebaran Islam;

“Islam tidak tersebar meluas menerusi siri-siri khutbah atau ceramah. Islam juga tidak tersebar melalui lambakan penulisan berita, rencana, dan buku. Tetapi ia tersebar menerusi amalan, akhlak, dan keperibadian yang mulia. Ia tersebar

menerusi

istiqamah.”(m.s.37)

penghayatan

ajaran

Islam

yang

jelas,

sederhana,

dan

Dan Al-Allamah memberikan contoh tentera-tentera Turki di Korea. Tentera-tentera Turki yang Islam beramal dengan Islam pada ketika membersihkan diri dan menunaikan solat. Ini dilihat oleh penduduk negara Korea. Mereka bertanya dan dijelaskan oleh tentera-tentera Turki akan Islam. Maka berbondong-bondonglah penduduk negara Korea memeluk Islam. (m.s. 38)

Oleh kerana lemahnya amalan, akhlak, dan penghayatan umat Islam terhadap ilmu- ilmu Islam, maka akan dilihat: umat Islamlah umat yang paling kotor sedangkan Islam mengarahkan kebersihan, umat Islamlah umat yang paling malas sedangkan Islam menganjurkan rajin-rajin dalam melakukan pekerjaan, dan selainnya.

Maka Al-Allamah berkata;

“Antara amal Islami yang patut diberi tumpuan ialah usaha membentuk tingkah laku, istiqamah melaksanakan amal solih dan memantapakan akhlak yang

terpuji.”(m.s.40)

Kesimpulan

Tujuan menanam pokok buah-buahan tidak lain dan tidak bukan adalah untuk mendapatkan buahnya. Tujuan menyemai pokok bunga-bungaan tidak lain dan tidak bukan adalah untuk melihat dan merasai bungaannya.

Perkara yang sama di dalam hal ilmu. Tujuan ilmu tidak lain dan tidak bukan adalah untuk akhlak yang mulia.

Dan akhlak yang mulia itu bukanlah menjadikan para pemuda Islam itu lemah. Lemah dan tidak produktif melakukan pekerjaan. Lemah dan lembab dalam berdakwah. Lemah dan lambat dalam berjalan. Lemah dan perlahan ketika berkata- kata. Dan lain-lain kelemahan.

Akhlak yang mulia adalah seperti yang ditunjukkan oleh Rasulullah s.a.w., seperti singa lapar di siangnya melakukan hal kehidupan dan seperti anak kecil di malamnya bermanja dengan Allah s.w.t. Umar Al-Khattab r.a. antara contoh yang mengikut akhlak Rasulullah s.a.w.

Ketiga: Berdakwah Terus Menerus

Selepas beramal amalan Islam dengan istiqamah dan berakhlak mulia, datanglah selepas itu ‘Berdakwah Terus Menerus’.

Apakah cukup manfaat andai segala ilmu itu hanya pada diri sendiri?

Oleh kerana itulah takungan air yang dapat memberi manfaat kepada manusia adalah lebih baik daripada takungan air yang manfaat hanya pada dirinya.

Al-Allamah membawakan Surah Al-Asr sebagai penghayatan bersama. Al-Allamah berkata di hujungnya;

“Manusia tidak akan sempurna jika hanya dengan iman dan amal solih sahaja, tetapi hendaklah sentiasa disertakan dengan sfat mulia suka berpesan-pesan dengan kebenaran dan menerima pesan yang benar (sabar).”(m.s. 44)

Kata Imam Idris As-Syafie (w.204H);

“Andai setiap umat Islam memahami dan beramal dengan Surah Al-Asr, maka sudah cukup baginya.”

Maka kebaikan ilmu itu apabila ia bermanfaat kepada diri sendiri juga memberi menfaat kepada orang lain. Di sinilah terletaknya kata ‘dakwah’ untuk ‘islah’.

Tetapi menjadi halangan besar untuk para pendakwah itu adalah halangan daripada keluarganya sendiri yang mungkin datangnya daripada ibu, ayah, saudara mara, isteri, dan anak-anak. Kemudian barulah datang halangan daripada para pemerintah dan puak yang bermusuh dengan Islam.

Inilah zaman yang berpegang kepada Islam seperti menggenggam bara api. (m.s.

47)

Dan Al-Allamah menyeru;

“Kita wajib menetang kesemua halangan yang cuba menyekat kebangkitan dakwah. Kita hendaklah sentiasa merasai bahawa kita sedang berada pada posisi yang terkuat.”(m.s.48)

Al-Quran sudah memberitahu akan musuh-musuh dakwah ini yang terdiri daripada syaitan di kalangan manusia dan juga jin, juga orang-orang fasik yang suka kepada dosa. (Surah Al-An’am: 112)(Surah Al-Furqan: 31)

Al-Allamah memberi contoh: pada zaman Ibrahim a.s. musuhnya adalah Namrud, pada zaman Musa a.s. musuhnya adalah Fir’aun, dan pada zaman Muhammad s a.w musuhnya adalah Abu Jahal. (m.s.49)

Dan zaman sekarang, musuh Islam adalah Komunis, Yahudi, Kristian, Bahai, Qadiani dan yang lainnya. Semua musuh-musuh Islam ini pada hakikatnya adalah sama dan hanya berbeza pada nama.

Kesimpulan

Salah satu sifat Islam yang merupakan cara hidup akhir zaman ini ialah ‘alamiyah’. Bermaksud sesuai untuk sesiapa sahaja, di mana sahaja berada, dan juga dalam apa keadaan sekalipun.

di mana sahaja berada, dan juga dalam apa keadaan sekalipun. Seseorang yang Islam yang tinggalnya di

Seseorang yang Islam yang tinggalnya di Antartika dalam keadaannya yang ekstrim itu pun, Islam ada penyelesaiannya. Juga seseorang yang Islam yang tinggalnya di tengah gurun Sahara juga dalam keadaannya yang ekstim itu pun, Islam ada penyelesaiannya.

Maka menjadi tanggungjawab untuk umat Islam yang khususnya para pemuda untuk berdakwah dan mengislah umat. Yang ilmunya hanya akan cukup bermanfaat andai para pemuda itu mengerjakan kerja dakwah dan islah ini.

Dan segala halangan hendaklah ditebas bersama-sama dengan pisau penebas ilmu yang benar. Hanya dengan cara dakwah terus menerus inilah umat Islam akan kembali pulih dan menaiki tangga kemilang seperti satu masa dahulu.

Keempat: Bekerjasama Dan Tolong Menolong

Dalam melaksanakan kerja-kerja dakwah dan islah itu, adalah lemah jika hanya persendirian dan meninggalkan berjemaah.

Kerja dakwah dan islah yang diikat dengan tali tauhid kepada Allah s.w.t. dan tali kasih sayang kepada Allah s.w.t. akan membuahkan hasil yang melimpah ruah.

Dan orang yang Islam itu sebahagian daripada sebahagian yang lain. Maka penulis merasakan kesedihan apabila terdapat di antara umat Islam di Malaysia bercakaran hanya kerana berselisihan pendapat.

Mereka ini tidak menuruti adab-adab ketika berselisihan pendapat. Akibat kerana ego dan bangga dengan pendapat sendiri, maka ditolaknya pendapat orang yang menyalahi pendapatnya. Jadilah mereka selepas itu seperti ayam berak kapur yang masam mukanya apabila bersama saudara seIslamnya yang tidak sependapat dengannya dan kesannya terbengkalailah kerja-kerja dakwah dan islah umat.

Kesimpulan

Semua umat Islam sudah sepakat akan bekerjasama dalam perkara-perkara kebaikan dan tidak bekerjasama dalam perkara-perkara keburukan. Dan perlunya untuk melaksanakan kata kesepakatan ini.

Penutup

Al-Allamah Dr. Yusuf Al-Qardawi membawakan perkhabaran manis akan kemenangan Islam andai keempat-empat tugas para pemuda di atas dilaksanakan dengan sebaik-baiknya. (Surah Rom: 4, 5 dan 6)

Kemenangan umat Islam pasti akan berlaku menurut sunnah-sunnah yang sudah lama ditetapkan Allah s.wt.

Kesimpulan

Empat kewajiban pemuda Islam;

2.

Bekerja Tanpa Henti

3. Berdakwah Terus Menerus

4. Bekerjasama Dan Tolong Menolong

Keempat-empat kewajiban ini terangkum dalam Surah Al-Asr. Maka eloklah jika difahami dan diamalkan dengan sebaik-baiknya.

Seruan penulis kepada diri sendiri dan juga semua pemuda dan pemudi adalah mengikut empat kewajiban di atas. Kemenangan Islam akan menjelma bila mana pemuda dan pemudi Islam melaksanakan empat kewajiban di atas. Penulis menutup dengan doa;

يرقف يرخ نم ليا تلزنأ ابم بر

Semakin besar keupayaan seseorang, semakin besar tanggungjawabnya. Sekian.

Jumaat

2 Julai 2010

5.30 pagi

Kuala Kubu Bharu