Anda di halaman 1dari 5

PERAN ATAS CANDI di Mekah DALAM AGAMA Jin SAUDI

Oleh Dr Amari Rafat

The Kaabah itu kuil adalah dua patung Asaf dan Naelah, yang Kuhhan terkenal dari Jin, itu berada. Haji
mulai ada dan berkembang menjadi patung-patung Angin-Jin. Salinan patung Naelah Asaf dan
ditempatkan di atas bukit Safa dan Marwah. Orang tidak dapat gagal untuk mengamati peran kuil
Mekah sebagai tempat ibadah untuk agama Jin, serta sebagai tempat untuk memuja Arab Keluarga
Bintang.

Unsur lain yang membantu kita untuk memahami peran Kuil Mekah adalah bahwa ia menyatukan dua
agama utama Saudi: agama Jin, dan Bintang agama Keluarga. Dalam Keluarga Bintang agama, Allah
adalah bintang terbesar. Istrinya matahari, dan anak-anaknya adalah Manat dan al-'Uzza, masing-masing
mewakili sebuah planet. Para Kuhhan yang mewakili agama Jin untuk Arab yang mempraktikkan agama
pagan lainnya, seperti penyembahan Arab Star Keluarga, diterima oleh orang-orang yang menganggap
Kuhhan menjadi dewa. Suku Quraisy dianggap Iblis - nama lain untuk setan - dan Allah menjadi saudara
[i] [1] Mereka berkata bahwa antara Allah dan Jin, ada hubungan kekerabatan besar.. [Ii] [2] Mereka
percaya bahwa para malaikat mana anak perempuan Allah, dan bahwa para ibu dari para malaikat
adalah putri bangsawan "Jin itu." [iii] [3] Jin dipandang lebih tinggi dari malaikat. Pagan Arab
memberikan posisi ini ditinggikan oleh Jin karena mereka percaya Jin itu dalam hubungan dekat dan
persaudaraan dengan Allah. Karena Jin menggantikan malaikat, mereka meninggalkan sidik jari mereka
pada Alquran.

Jin-setan Diganti Malaikat dalam Al Qur'an, Seperti halnya Mereka Diganti Angels Sastra dan Puisi
Agama Jin Saudi

Al-Qur'an merupakan literatur Arab dikembangkan sebelum Muhammad; sastra seperti karya-karya
artistik dihubungkan ke Jin. [Iv] [4] Dalam Al Qur'an, kita menemukan semangat agama Jin Arab. Kita
melihat setan sebagai pekerja yang cerdik untuk Salomo dalam Surah Al-Anbiya '. Mengutip dari Surah
21, ayat 81 dan 82:

Untuk Salomo, angin kekerasan mengalir di bawah komandonya ke negeri yang kami telah diberkati,
karena kita tahu segalanya. Dan di antara setan-setan itu beberapa orang yang terjun ke laut untuk dia,
dan apakah karya lain selain, dan kami melindungi mereka.

Ayat 81 merujuk kepada Salomo mengklaim bahwa dia memiliki angin sebagai hambanya. Dibawah
pimpinannya, angin akan pergi ke tanah yang diberkati Allah, yang disebut tanah Harran, seperti yang
kita mengerti dari sumber lain. Angin sebagai seorang hamba dewa unggul dan raja-raja yang didewakan
adalah tema kebiasaan dalam agama-agama kuno di Timur Tengah.

Al-Sabuni, sebuah ekspositor modern Al-Qur'an di Arab Saudi, berkomentar tentang ayat 82:
Setan menyelam untuk Salomo, memasuki kedalaman laut untuk mendapatkan permata dan mutiara.
Mereka membuat bangunan besar bagi Salomo, termasuk pembangunan istana itu.

Setan digambarkan dalam Al Qur'an sebagai agen sangat berguna untuk Salomo dan untuk para nabi.
Mereka digambarkan sebagai agen yang benar dari Allah, yang Dia ditempatkan dalam layanan Salomo.
[V] [5] Ajaran ini berasal dari agama Jin yang ditinggikan setan di mata orang Arab sehingga setan
menjadi dihormati dan disembah. Ayat-ayat Alquran ini tersirat hubungan antara Allah dalam Perjanjian
Lama dan setan, ke titik bahwa Allah akan melindungi mereka. Hal ini bertentangan dengan ajaran
Alkitab, di mana setan-setan mengutuk makhluk, dan tidak ada kemitraan antara Allah dan setan

ayat-ayat lain dari Al Qur'an juga menunjukkan pengaruh agama Jin di Alquran. Surah 38, Surah S'ad
disebut, dalam ayat 37-39, diarahkan kepada Salomo: "Para setan, yang mencakup setiap jenis ahli
bangunan dan penyelam, adalah karunia kita, jadi terima kasih kami, dan account tidak akan
ditanyakan." The setan digambarkan sebagai karunia Allah kepada Salomo, yang diperlukan untuk
bersyukur kepada Tuhan untuk mereka. Tuduhan palsu ini diambil langsung dari agama Jin Arab, yang
memberikan setan posisi tinggi dan memperlakukan mereka sebagai hadiah berharga untuk para nabi
Perjanjian Lama. tuduhan tersebut bertentangan dengan ajaran Alkitab. Alkitab memperingatkan kita
tentang setan, dan menyajikan mereka sebagai kutukan dan musuh-musuh Allah dan manusia. Alkitab
memperingatkan kita untuk tidak memiliki hubungan dengan setan.

Tidak hanya dalam Al Qur'an kita juga menemukan ide setan bekerja untuk Salomo, tetapi kita lihat
dalam puisi pra-Islam oleh orang-orang yang dikenal memiliki hubungan dengan Jin. Sebagai contoh, kita
temukan dalam puisi ‫ ةغبانلا‬al-Nabighah bahwa Jin bekerja untuk Salomo, membangun kota Tadmur di
gurun Suriah untuk dirinya [vi] [6]. Contoh lain adalah ditemukan dalam tulisan-tulisan Al-Aasha ',
seorang penyair Arab pra-Islam. al-Aasha '-Jin bernama iblis yang terinspirasi puisinya. Dia disebut Jin-
setan, Musahhal ‫لحسملا‬, dan menggambarkan dia sebagai nya "yang tercinta." Kata Al-Aasha ':
"saudaraku, Jin, telah menyapaku. Jiwaku didedikasikan untuk dia "[vii] [7]. Hal ini menunjukkan al-
Aasha 'adalah salah satu dari banyak penyair yang didedikasikan untuk agama Jin Saudi. Penyair ini
dianggap Jin untuk menjadi saudara, dan mereka mencoba untuk menyatukan orang dengan Jin.
Mohammed juga menyatakan pikiran yang sama. Dia mengaku pergi ke surga di mana ia bertemu Allah
yang didelegasikan padanya untuk misi kepada manusia dan jin. Mohammed didefinisikan sebagai orang
yang berasal dari jin dan manusia [viii] [8] Dia sering mengklaim bahwa Jin menjadi muslim., Ix [] [9] dan
dia menyebut mereka sebagai saudara [x.] [10]

Al-Aasha 'menulis dalam salah satu puisinya bahwa "Jin bekerja untuk Salomo, lengkungan gedung" [.
Xi] [11] Muhammad disalin ide yang sama ke Saba Surah 34, ayat 12-13. Berbicara tentang Salomo, ia
menulis:

Diantara Jin yang bekerja dengan dia, dengan seizin tuannya, mereka bekerja untuk dia seperti dia yang
diinginkan, bangunan lengkungan, patung, dan cekungan seluas waduk dan kuali tetap di tempat
mereka. Pekerjaan Anda anak Daud dengan ucapan terima kasih.

Al-Qur'an menggambarkan Allah sebagai meminta anak Daud, seperti Salomo, berterima kasih kepada
Allah karena Dia mengutus Jin untuk melakukan karya-karya artistik tersebut. Ini adalah pernyataan
palsu terhadap Allah. Ide ini memegang Jin dalam penghargaan yang tinggi sebagai pekerja yang baik
diutus oleh Allah adalah gagasan yang dipromosikan oleh Kuhhan di Saudi, untuk membuat Jin dihargai
dan dihormati oleh orang Arab. Lebih jauh berusaha untuk menyebabkan Arab untuk datang ke Kuhhan
sebagai wakil dari Jin dan mencari nasihat dari mereka.

Kuno Akar dari Arab Jin-Devils Apakah yang sangat Dianggap sebagai Berasal Dari Dewa

Ajaran-ajaran Arab-setan tentang Jin yang terkait dengan Allah, dan ibu anak perempuan mereka yang
untuk para malaikat, memiliki akar kuno di Arab. Para Akkadians, yang datang dari Arab ke
Mesopotamia, menyatakan tujuh setan itu anak dari Mesopotamia dewa "An," yang mewakili langit, dan
istrinya "Kai," yang mewakili bumi. Menurut Sumeria, An dan Kai menikah. The Akkadians
memperkenalkan gagasan bahwa setan-setan berhubungan dengan para dewa utama dari Mesopotamia
dan membantu mereka dalam menciptakan dan mengatur alam semesta [xii] [12]. The Akkadians
menyembah setan bernama Girru, yang mereka mengklaim berada dalam garis dari dewa, "An," dan
dibentuk dari api [xiii] [13] Dalam Al Quran kita menemukan Jin-setan juga terbentuk dari. api.

Akar menunjukkan Arabia kuno yang ribuan tahun sebelum Muhammad agama Jin-setan memberi
mereka posisi yang ditinggikan, sehingga menjadi kekuatan dinamis dalam ibadah pagan di kuil-kuil
Arab, terutama dalam ibadah Keluarga Bintang. The Kuhhan menjadi kelas agama, sebuah hirarki
bertanggung jawab atas berbagai kuil Saudi. Hal ini memungkinkan Kuhhan untuk memperkenalkan ritus
agama Jin Arab di kuil-kuil, seperti haji Umrah yang berkisar Jin dan para pelayan terkenal Jin, Asaf dan
Naelah. Kami melihat bagaimana haji menjadi haji resmi yang dimulai di Kaabah Mekkah. The Kuhhan
menyebabkan angka dihormati agama Jin menjadi elemen suci difokuskan di bait suci. Patung-patung
Naelah Asaf dan ditempatkan di atas batu-batu candi utama di Mekah.

Sejak awal pembangunan kuil Mekah, yang Kuhhan dari Jin adalah imam resmi. Ini menjelaskan
bagaimana mereka membuat mereka okultisme Haji ke upacara Bait Suci.

Bait Mekah diperintah oleh Kuhhan dari Jin. Kita melihat ini dari kehadiran dua patung dari Kuhhan pada
batu yang, tanpa diragukan lagi, menjadi suci karena dua patung ditempatkan di sana. Fakta patung
terus berada di sana untuk waktu yang lama memberitahu kita bahwa hirarki candi itu terkandung di
dalam garis Kuhhan. Mereka menganggap Asaf dan Naelah menjadi hamba perintis ke kuil. Hal ini mirip
dengan pastor di gereja Katolik menempatkan gambar uskup pertama atau imam yang melayani gereja
di sudut utama tempat suci itu.

Kami menyimpulkan bahwa upacara di Kaabah Mekah dilakukan oleh Kuhhan dari Jin, dan mereka
bertanggung jawab untuk fungsi keagamaannya. Ada Kuhhan terkenal lain yang diketahui bertanggung
jawab dari Kaabah di Mekah. Di antara mereka adalah Wake'a Zuhair al-Iyadi. Ibn al-Kalbi, seorang
sejarawan Arab dan penulis yang menulis tentang era pra-Islam, mengatakan bahwa Wake'a
bertanggung jawab sebagai Kahen dari Kaabah di masa itu. [Xiv] [14] Menurut penulis Arab tua, Wake 'a
dikenal memiliki prosa berirama seperti itu dari Kuhhan. [xv] [15] Hal ini menegaskan afiliasi kepada
Kuhhan agama Jin. prosa berirama Nya dianggap sama dengan Alquran. Kami juga menemukan banyak
frase yang disalin oleh Muhammad dan dimasukkan ke dalam Alquran. Kutipan dari ucapan-ucapan
Wake'a ditemukan dalam sastra Arab tua, seperti Majma 'al-Amthaal ditulis oleh al-Maydaani. [Xvi] [16]

Semua ini menegaskan kedaulatan Kuhhan dari Jin atas kuil Mekah, membuat mereka kelas agama
sejati candi. Ini juga menjelaskan berapa banyak upacara mereka, seperti mereka Haji untuk unsur
utama agama Jin di kota, menjadi ritual utama dari Bait Allah dan para penyembah Bintang agama Arab.

Mereka Worshipped sebuah ular di Kuil Di Mekah, dan Pemikiran Arab itu adalah Jin-setan

Upacara sebenarnya dari Kaabah, dan hubungan mereka dengan agama Jin, ditunjukkan oleh
penyembahan ular di Kaabah. Tulisan-tulisan Tabari, sejarawan Arab Saudi terkenal yang menulis
tentang pra-Islam, mengatakan kepada kita bahwa seekor ular tinggal di sumur Kaabah, di mana
penduduk Mekah melemparkan hadiah mereka. [Xvii] [17] Tampaknya, hadiah itu ditawarkan kepada
ular.

sejarawan Arab yang menulis tentang Makkah pra-Islam, mengatakan "Allaha istilah," dari mana nama
Allah itu berasal, diaplikasikan pada ular "besar" [xviii] [18] Arab. disembah ular, mengingat mereka
menjadi ular setan. Salah satu judul untuk setan di sekitar Mekah adalah "Azab," yang diyakini menjadi
seekor ular. [Xx] [19] Para sejarawan juga mengatakan bahwa Jin adalah ular putih, [xx] [20] yang
mereka percaya mendengar dan membedakan antara bahasa. Penyair, seperti al-Nabighah dan lain-lain
yang dikenal memiliki hubungan dengan Jin, seperti Umayyah bin Abi al-Salt dan Adi bin Zaid,
dipromosikan ide-ide seperti [xxi] [21].

Karena ular dalam sumur candi itu disembah, dan karena ia menerima hadiah mereka, kita dapat
melihat bahwa kuil Mekah adalah pusat penting untuk memuja Jin. Mereka menyembah Jin melalui
menyembah ular di sumur dari Kaabah, dan mereka menyebutnya "Allaha" Ingat. Bahwa idola "Kozah"
ditempatkan di Kaabah. Orang-orang percaya dia menyebabkan hujan dan badai, tetapi banyak sarjana
mengira ia setan.

Dalam struktur dan upacara, Kaabah dalam banyak hal identik dengan kuil-kuil agama Jin Saudi.

Orang Arab telah candi yang mereka sebut "taghut" ‫توغاط‬, judul untuk Marid dari Jin ‫نجلا درام‬, yang
berarti Jin raksasa. Di masa berikutnya, Kuhhan dari Jin juga disebut taghut, [xxii] [22] menunjukkan
kepada kita bahwa taghut adalah kuil agama Jin. Penulis yang menulis tentang Arabia pada periode pra-
Islam menyebutkan kesamaan antara Kaabah Mekah dan taghut. Taghut memiliki konstruksi yang sama
sebagai Kaabah dari dalam, dan mereka memiliki upacara yang sama, seperti berbaris di sekitar mereka
seperti Arab pagan yang mencakup di Kaabah. [XXIII] [23] Hal ini menunjukkan kepada kita bahwa kuil di
Mekah banyak seperti taghut bersatu dengan berbagai candi lain dari agama Jin. Dalam upacara dan
struktur, ada afinitas antara kuil-kuil dibangun untuk Arab Star Keluarga dan orang-orang dari agama Jin.
Hal ini dapat dipahami, karena Kuhhan dari Jin diatur fungsi keagamaan di sebagian besar candi yang
dibangun untuk ibadah Keluarga Star. The Kuhhan diatur penyembahan kuil Keluarga Bintang dengan
cara yang sama mereka diatur candi dari taghut, yang didedikasikan untuk menyembah jin. Kuil Mekah
adalah salah satu kuil Arab yang mempraktekkan penyembahan baik dari agama-agama pagan utama
Saudi.

Dua imam dari Jin, Asaf dan Naelah, yang diasumsikan telah dikuburkan di Kaabah Mekkah. The
Kaabah adalah tempat upacara tak bermoral, yang mendukung gagasan bahwa itu adalah tempat
perlindungan bagi agama Jin. Di masa pra-Islam, kuburan dari beberapa Kuhhan menjadi tempat-tempat
suci di mana Arab mengunjungi untuk mendapatkan berkah. Pagan Arab membuat mereka menjadi
tempat perlindungan keamanan dan tempat tinggal. Kalau ada orang memasuki tempat-tempat suci, ia
akan menjadi kebal, dan tidak ada yang bisa menyakitinya. [XXIV] [24] Hal ini juga diamati di kuil Mekah.
Hal ini mungkin menunjukkan bahwa Kaabah awalnya adalah tempat di mana dua Kuhhan, Asaf dan
Naelah, dikuburkan. Kemudian suku-suku dari Yaman membangun kuil di sana, berbagi tujuan yang
sama untuk Kaabah antara agama Jin dan Arab menyembah Bintang Keluarga yang dianut suku Yaman.

Juga, penulis yang menulis tentang Makkah di masa pra-Islam berbicara tentang upacara yang terjadi di
Kaabah yang dipraktekkan saat ini hanya di kuil-kuil dari Setanisme. Misalnya, menurut buku otoritatif
al-Bukhari, ketika mereka meliputi para Kaabah, para demonstran itu harus telanjang, termasuk
perempuan. [XXV] [25] Juga menurut buku Halabieh, yang Kaabah adalah tempat dari zinah . Jika
seseorang ingin berzina, ia dapat melakukannya di Kaabah [xxvi] [26] Hal ini mengingatkan kita pada zina
yang terjadi di kuil-kuil milik menyembah setan,. Dan yang mendukung afiliasi Kaabah dengan agama Jin
Saudi . penulis Arab yang memberitahu kita tentang Mekah menggambarkan percabulan perempuan
kota. [xxvii] [27] Tampaknya ini immoralities di Kaabah telah mempengaruhi kota.

Sejarah praktek okultisme dalam Kaabah Mekah aturan itu keluar sebagai bait benar, kudus Allah,
karena Dia adalah Setanisme dan menentang segala bentuk berhala. Semua upacara dan kepribadian
yang diatur upacara, termasuk yang menyembah berhala dan batu-batu yang dihormati, pastikan bahwa
Kaabah adalah ekspresi lokal dari paganisme dan penyembahan okultisme di Mekah. pencemaran ini
lebih buruk dari apa yang terjadi dalam kuil pagan lain yang dikenal dunia kuno, baik di Timur Tengah
atau di Asia. Praktek-praktek ini gagal bahkan jejak karakter ibadah layak Allah yang benar seperti yang
kita temui Dia dalam Alkitab. Menyembah Allah Alkitab setiap paparan sumber gaib. Hal ini benar-benar
terikat dengan Kitab Suci yang diilhami Allah dan memberikan kepada para nabi untuk dilestarikan untuk
segala usia. Alkitab merasa terhormat di setiap tempat di mana orang menyembah Allah, sesuatu yang
tidak kita lihat dalam Kuil Mekah pada setiap titik dalam sejarah. Dalam Kuil Mekah kita hanya melihat
okultisme dan tradisi pagan Star Keluarga. Bagaimana bisa Islam mengklaim kuil Mekah adalah pusat
sejarah monoteisme sepanjang sejarah?

Anda mungkin juga menyukai