Anda di halaman 1dari 30

EVALUASI LAHAN UNTUK PERMUKIMAN

DALAM PENGEMBANGAN WILAYAH


KOTA AMBON

Tesis
Untuk memenuhi sebagian persyaratan
guna mencapai derajat Sarjana S-2

Program Studi Geografi


Jurusan Ilmu – Ilmu Matematika
Dan Pengetahuan Alam

Oleh :

Mohammad Amin Lasaiba


21282/1-5/289/04

Kepada

SEKOLAH PASCA SARJANA


UNIVERSITAS GADJAHMADA
YOGYAKARTA
2006
KATA PENGANTAR

Puji Syukur ke hadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat dan

karunianya kepada penulis dalam menyelesaikan tesis ini dengan judul “Evaluasi

lahan Permukiman Berbasis Sistem Informasi Geografi Dalam Pengembangan

Wilayah Kota Ambon. Tesis ini merupakan salah satu syarat untuk mendapatkan

derajat Sarjana S2 pada program Studi Geografi Jurusan Ilmu – Ilmu Matematika

dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Gadjah Mada.

Keberhasilan penyusunan tesis ini tidak terlepas dari bantuan berbagai pihak,

baik secara langsung maupun tidak langsung, maka kesempatan ini penulis

menghaturkan rasa terima kasih yang mendalam kepada Dr. H. Suratman Woro,

M.Sc dan Drs. Suharyadi, M.Sc, sebagai pembimbing Utama dan pembimbing

pendamping yang telah memberikan bimbingan dan motivasi secara intensif dengan

penuh kesabaran.

Untuk itu, pada kesempatan ini penulis mengucapkan banyak terima kasih

yang sebesar-besarnya kepada yang terhormat :

1. Bapak Dr. Hartono, Dess, Selaku Dekan Fakultas geografi Universitas Gadjah

Mada

2. Bapak Prof Dr Hadi Sabari Yunus, MA., DRS., selaku Pengelola Program Studi

S2 Geografi Fakultas Geografi Universitas Gadjah Mada


3. Staff Dosen Program S2 Fakultas Geografi Universitas Gadjah Mada yang telah

membekali penulis dengan pengetahuan dan ketrampilan sehingga membantu

dalam penyusunan tesis

4. Seluruh Staf Pegawai Fakultas Geografi Universitas Gadjah Mada yang sangat

banyak membantu penulis dalam kelancaran studi selama mengikuti pendidikan

S2

5. Rekan-rekan mahasiswa Program Studi Geografi yang banyak memberikan

dukungan moril yang luar biasa dalam memotivasi penulis selama perkuliahan

maupun penyelesaian tesis ini.

6. Almarhum Ayahanda yang tercinta Drs. Abdurrazak Lasaiba dan Ibunda

tersayang Hawa, kucapai prestasi berkat doa mu, kugapai mimpiku berkat

dorongan dan motivasi yang membakar jiwa, tiada kata yang dapat ku ucapkan

hanyalan sebuah persembahan dan tunduk hormat di bawah kakimu ibu.

7. Kepada Kakakku Abdurahman Lasaiba, Nurhayati Lasaiba S.Ag dan Drs.

Hanafi Kasim beserta keluarga, Jamila Lasaiba S.Pd dan Arman Man Arfa M.Pd

beserta keluarga tanpamu tiada arti apa-apa diriku. Semua pengorbananmu

kutoreh dengan tinta emas dalam sanubariku sebagai sebuah catatan hidup.

8. Tak lupa pula Adikku Tercinta Irfan Lasaiba S.Pd, yang selalu memotivasi dan

dukungan yang begitu besar dan tiada henti-hentinya memberikan rangsangan

untuk maju dan terus berjuang dalam menempuh pendidikan tinggi.

9. Terkhusus kepada Istriku tercinta Norma Palembang dan kedua Anakku Chika

Razak Lasaiba dan Raihan Pascha Razid Lasaiba yang selalu menemani dalam

suka dan duka dan terus berdoa dan selalu memotivasi demi kesuksesan penulis

selama menempuh perkuliahan sampai akhirnya pada akhir penyusunan tesis ini.
10. Semuan pihak yang telah banyak membantu baik langsung maupun tidak

langsung selama penulis menempuh pendidikan ini.

Akhir kata semoga segala jerih payah, budi dan ketulusan hati yang telah

diberikan mendapat balasan dari Allah Swt.

Penulis menyadari bahwa tesis ini penuh kekurangan, karena itu kritik dan

saran yang bersifat membangun sangat diharapkan guna perbaikan sehingga lebih

bermanfaat bagi pihak-pihak yang membutuhkan

Yogyakarta, 3 Maret, 2006 Penulis


DAFT AR IS I

Halaman

HALAMAN JUDUL .................................................................................................


HALAMAN PENGESAHAN .................................................................................
HALAMAN PERNYATAAN .................................................................................
KATA PENGANTAR ..............................................................................................
DAFTAR ISI ..............................................................................................................
DAFTAR TABEL .....................................................................................................
DAFTAR GAMBAR ................................................................................................
DAFTAR LAMPIRAN ............................................................................................
INTISARI ....................................................................................................................
ABSTRACT ...............................................................................................................

BAB I PENDAHULUAN ……………………………………………. 1.1.


Latar Belakang Masalah ……………………………………. 1.2.
Perumusan Masalah ………………………………………… 1.3.
Tujuan Penelitian …………………………………………… 1.4.
Kegunaan Penelitian ………………………………………... 1.5.
Keaslian Penelitian ………………………………………….

BAB II TINJAUAN PUSTAKA ……………………………………… 18


2.1. Evaluasi Lahan ……………………………………………... 18
2.2. Karakteristik dan kualitas lahan ……………………………. 19
2.3. Klasifikasi kesesuaian lahan untuk permukiman ....................... 20
2.4. Permukiman .......................................................................... 22
2.5. Aplikasi Sistem Informasi Geografi ......................................... 24
2.6. Kerangka Berfikir .................................................................. 26
2.7. Hipotesis ......................................................................................................... 29

BAB III METODE PENELITIAN ………………………………………. 30


3.1. Metode Penelitian ………....……………………………… ................. 30
3.2.1. Tahap Pra Lapangan ........................................................................ 31
3.2.2. Tahap Kerja Lapangan .................................................................... 31
3.2.3. Tahap Pasca Lapangan .................................................................... 32
3.3. Teknik Pengambilan Sampel .................................................................... 32
3.2. Bahan dan Alat Penelitian ………………………………… ................ 33
3.1.1. Bahan Penelitian ……………………………………... 33
3.1.2. Alat yang digunakan …………………………………. 34
3.4. Teknik Pengumpulan Data ........................................................................ 34
3.5. Variabel penelitian ...................................................................................... 35
3.6. Teknik Analisis Data .................................................................................. 46

BAB IV GAMBARAN UMUM DAERAH PENELITIAN …………. 51


4.1. Letak dan Luas ............................................................................................. 51
4.2. Keadaan Iklim ............................................................................................... 53
4.2.1. Curah Hujan ....................................................................................... 54
4.2.2. Temperatur, ....................................................................................... 56
4.2.3. Tipe Iklim ......................................................................................... 56
4.3. Geologi ........................................................................................................... 59
4.4. Geomorfologi ................................................................................................ 65
4.5. Topografi ........................................................................................................ 70
4.6. Tanah ............................................................................................................... 73
4.7. Hidrologi ........................................................................................................ 79
4.7.1. Air Permukaan .................................................................................. 79
4.7.2. Air Tanah ............................................................................................ 80
4.8. Penggunaan Lahan ....................................................................................... 81
4.9. Keadaan Penduduk ...................................................................................... 85
BAB V HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN …………………… ...........87
5.1. Satuan lahan Daerah Penelitian ……………………...…………........87
5.1.1. Klasifikasi Satuan lahan Daerah Penelitian ..............................87
5.1.2. Deskripsi Satuan Lahan Daerah Penelitian ...............................91
5.2. Kelas Kesesuaian Lahan UntukPermukiman ......................................111
5.2.1. Kelas Kesesuaian Lahan Satuan Lahan Daerah Penelitian ........111
5.2.1. Kriteria Kelas Kesesuaian Lahan permukiman ........................... 119
5.3. Klasifikasi Faktor Penghambat dalam Pengembangan
Permukiman di Kota Ambon ..............................................................126
5.4. Prioritas Pengembanan Lokasi Permukiman di Kota Ambon. 132
5.3.1. Evaluasi lahan Permukiman saat ini .............................................. 132
5.3.2. Evaluasi lahan Sebagai prioritas Pengembangan
Permukiman ..............................................................................133

BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN ...................................................................138


6.1. Kesimpulan .........................................................................................138
6.2. Saran ....................................................................................................139

RINGKASAN .............................................................................................................140

DAFTAR PUSTAKA .................................................................................................148

LAMPIRAN ................................................................................................................151
DAFTAR TABEL

Tabel Judul Halaman


Tabel 1.1. Perbedaan dan Persamaan Penelitian yang dilakukan Penulis
dengan Penelitian Sebelumnya .....................................................................................
16
Tabel 3.1. Kemiringan Lereng .......................................................................................................
36
Tabel 3.2. Kelas dan Kriteria Lama Penggenangan Banjir ...........................................................
37
Tabel 3.3. Kelas dan Kriteria Kenampakan Erosi .........................................................................
38
Tabel 3.4. Kelas dan Kriteria Gerakan Massa ...............................................................................
39
Tabel 3.5. Kelas dan Kriteria Tekstur Tanah .................................................................................
40
Tabel 3.6. Kelas dan Kriteria Permiabilitas Tanah ........................................................................
41
Tabel 3.7. Kelas dan Kriteria Daya Dukung Tanah .......................................................................
42
Tabel 3.8. Kelas dan Kriteria Kembang Kerut Tanah ...................................................................
43
Tabel 3.9. Kelas dan Kriteria Singkapan Batuan dasar ..................................................................
44
Tabel 3.10. Kelas dan Kriteria Kedalaman Muka Air Tanah ..........................................................
45
Tabel 3.11. Kelas dan Kriteria Kesesuaian Lahan Untuk Permukiman ..........................................
48
Tabel. 3.12. Matriks Penentuan Prioritas pengembangan permukiman ...........................................
49
Tabel 4.1.
Sebaran Administrasi dan Luas Kecamatan, Kelurahan dan
Desa di Kota Ambon .....................................................................................................
52
Tabel 4.2.
Curah Hujan Kota Ambon, Hari Hujan, Bulan Basah dan Bulan
Kering ...........................................................................................................................
55
Tabel 4.3. Kriteria Penggolongan Tipe Iklim Schmid-Ferguson (1951) .......................................
57
Tabel 4.4. Keadaan Lereng di Kota Ambon ..................................................................................
70
Tabel 4.5. Luas Penggunaan Lahan di Kota Ambon .....................................................................
82
Tabel 4.6. Kepadatan Penduduk Kota Ambon Tahun 2005 ...........................................................
85
Tabel 5.1. Klasifikasi Satuan Lahan Daerah Penelitian ................................................................
87
Tabel 5.2. Sebaran Karakteristik Satuan Lahan pada Daerah penelitian .......................................
109
Tabel 5.3. Penentuan Kesesuaian Satuan Lahan Daerah penelitian ..............................................
112
Tabel 5.4. Kelas Kesesuaian Lahan untuk Permukiman di Kota Ambon .....................................
120
Tabel 5.5. Karakteristik Faktor Penghambat Lahan dalam Kegiatan
Pengembangan Permukiman di Kota Ambon ..............................................................
127
Tabel 5.6. Luasan Permukiman Saat ini di Kota Ambon ..............................................................
133
Tabel 5.7.
Luasan Lokasi yang Belum ditempati Sebagai Permukiman di
Kota Ambon .................................................................................................................
134
Tabel 5.8. Prioritas Pengembangan Permukiman di Kota Ambon ................................................ 135
DAFTAR GAMBAR

Gambar Judul Halaman

Gambar 2.1. Kerangka Pemikiran .....................................................................................................


28
Gambar 2.1. Diagram Alir Penelitian .................................................................................................
50
Gambar 4.1.
Diagram Tipe Iklim Daerah Penelitian menurut Schmidt –
Ferguson ........................................................................................................................
58
Gambar 4.2. Peta Geologi Kota Ambon.............................................................................................
64
Gambar 4.3. Peta Bentuklahan Kota Ambon ....................................................................................
69
Gambar 4.4. Peta Kemiringan Lereng Kota Ambon ..........................................................................
72
Gambar 4.5. Peta Jenis Tanah Kota Ambon .....................................................................................
78
Gambar 4.6. Peta Penggunaan Lahan Kota Ambon ...........................................................................
84
Gambar 5.1. Peta Satuan lahan Daerah penelitian .............................................................................
90
Gambar 5.2. Permukiman Penduduk Pada Satuan lahan F1 I Pm ....................................................
91
Gambar 5.3. Daerah Perbukitan Terkikis Ringan pada Satuan Lahan D1 I Tp 97
Gambar 5.4. Singkapan Batuan pada Satuan lahan d2 II Tp ..............................................................
102
Gambar 5.5. Tebing Terjal pada Satuan Lahan D3 III Tp .................................................................
105
Gambar 5.6 Longsor Lahan pada Satuan lahan D3 III H .................................................................
107
Gambar 5.7. Peta Kesesuaian Lahan untuk Permukiman di Kota Ambon ........................................
125
Gambar 5.8. Peta Prioritas Pengembangan Permukiman di Kota Ambon .........................................
136
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran Judul
Halaman

Lampiran 1 Hasil Analisis Laboratorium 151


Lampiran 2 Daftar Isian Penelitian 153
I N T I S A RI

Penelitian ini berjudul “Evaluasi lahan untuk permukiman dalam


pengembangan wilayah Kota Ambon”. Tujuan dari penelitian ini yaitu untuk
mengevaluasi kelas kesesuaian lahan untuk permukiman dan sekaligus menetapkan
satuan lahan yang menjadi prioritas untuk pengembangan permukiman berdasarkan
pada kesesuaian lahan.
Pelaksanaan penelitian ini dilakukan dengan metode survai. Satuan
evaluasinya adalah satuan lahan yang diperoleh dari hasil tumpang susun antara
peta bentuklahan, peta kemiringan lereng dan peta penggunaan lahan. Satuan
pemetaannya adalah satuan lahan dengan teknik sampling secara purposif, data
parameter kesesuaian lahan untuk permukiman yang diukur adalah kemiringan
lereng, gerakan massa, permiabilitas, tekstur tanah, daya dukung tanah, sebaran
bahan kasar, kembang kerut, kedalaman muka air tanah, Penentuan kelas kesesuaian
lahan untuk permukiman di tetapkan berdasarkan jumlah hasil pengharkatan
terhadap parameter - parameter kesesuaian lahan pada satuan lahan. Dalam
mengevaluasi kesesuaian lahan permukiman yang ada di lokasi penelitian,
dilakukan dengan cara tumpang susun antara peta kesesuaian lahan permukiman
dengan peta penggunaan lahan aktual (existing) dengan menggunakan fasilitas
Sistem Informasi Geografi (SIG) berbasis komputer dengan program Arc View.
Hasil penelitian menunjukan bahwa tingkat kesesuaian di daerah penelitian
terdiri dari 4 kelas kesesuaian yang tercermin pada kelas sangat sesuai dengan luas
3181,34 atau 8,05 %, kelas sesuai dengan luas 2852,05 ha atau 7,57%, kelas cukup
sesuai seluas 8237,89 ha atau 2 1,84% dan kelas kurang sesuai dengan 23592,48 ha
atau 62,55%. Faktor penghambat dalam pengembangan permukiman pada daerah
penelitian meliputi kemiringan lereng, genangan, bahaya erosi, gerakan massa,
tekstur tanah, daya dukung, singkaan batuan dan dangkalnya muka air tanah.
Prioritas pengembangan untuk permukiman di daerah penelitian meliputi prioritas I
seluas 3181,34 ha atau 8,04 prioritas II seluas 2852,05 ha atau 7,57%, prioritas III
seluas 8237,89 ha atau 21,84% dan tidak diprioritaskan seluas 23592,48 ha atau
62,55%

Kata Kunci : satuan lahan, kesesuaian Lahan, dan prioritas pengembangan untuk
permukiman
ABSTRACT

The Present research entitled “The Evaluation of land suitability for


Settlements of area development in Ambon City “. The objective of this research is
evaluating land suitability level for settlement and determine land unit prioritized for
settlement development based on land suitability.
The research was carried out using survey method. Evaluation units involved
land unit were obtained from composition mapping of land from, slope and land use.
Mapping unit involved land units with purposive sampling technique. Parameter
data of land suitability for settlement measured were land slope, flood, erosion level,
rock, mas movement, permeability, soil texture, land capacity, stoniness, land
shrinkage development, depth of ground water. Determination of land suitability
class for settlement was determined based on rating number toward land suitability
parameters on land units. The evaluation of settlement for land suitability in the
location of research is done by overlaying between the map of settlement land
suitability and the existing land use map by using the computer based Geography
Information System with Arc View program.
The result of the research shows that the land suitability classes in the
research area can be categorized into four land suitability classes in which at highly
suitable class has the width 3181,34 ha or 8,05%, suitable class has the width
2852,05 ha or 7,57%, moderately suitable class has the width 8237,89 ha or 21,84%,
and curently suitable class has the width 23592,48 ha or 62,55%. Problems factor in
settlements development in the research area includes slope, flood erosion hazard,
mas movement, soil texture, land capacity, stoniness, and the shallow ground water.
Development priority for settlement in research area includes first priority has the
width 3181,34 ha or 8,05%, second priority has the width 2852,05 ha or 7,57%,
Third priority has the width 8237,89 ha or 2 1,84%, and not prioritized has the width
23592,48 ha or 62,55%.

Key word : land unit, land suitability, and development priority for settlement
BAB I

PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang Masalah


Pertumbuhan penduduk yang terus meningkat seiring dengan pembangunan di

segala bidang mengakibatkan timbulnya masalah baru, yaitu bertambahnya kebutuhan

permukiman penduduk sebagai tuntutan kebutuhan hidup di samping kebutuhan

sandang dan pangan. Bertambahnya kebutuhan permukiman ini otomatis menuntut

perluasan daerah untuk dijadikan sebagai daerah permukiman, sehingga secara fisik

daerah perkotaan memerlukan pemekaran ke daerah sekitarnya dalam pengembangan

wilayahnya secara dinamis dalam memenuhi kebutuhan penggunaan ruang yang

meningkat dengan cara optimum, berdaya guna, serasi dan berkelanjutan.

Soni Harsono, (1996) mengemukakan bahwa meningkatnya jumlah penduduk,

pertumbuhan ekonomi dan semakin pesatnya pembangunan menyebabkan peningkatan

kebutuhan sarana yang memerlukan lahan seperti permukiman, perhubungan dan lalu

lintas, sedangkan luas lahan tetap. Hal ini dapat menimbulkan pemanfaatan lahan yang

seharusnya tidak sesuai dengan potensi fisik atau daya dukungnya. Untuk itu, dalam

pengembangan kawasan perkotaan, pembangunan yang terarah lokasinya diharapkan

akan memberikan hasil yang lebih besar bagi wilayah secara keseluruhan dalam

perkembangan berbagai sektor pembangunan yang perlu diakomodasi dalam ruang.

Hal ini ditegaskan oleh Huizing (1986) bahwa meningkatnya kebutuhan

manusia akan lahan merupakan akibat dari pertumbuhan penduduk yang tinggi, serta
pemerataan pembangunan yang menyebabkan kompetisi (Competition) penggunaan

pada lahan yang sama. Oleh karena itu perlu dilakukan penanganan dan pengelolaan

lahan secara bijaksana agar dapat diambil keputusan pemanfaatan lahan yang

menguntungkan dalam dimensi pembangunan berkelanjutan yang berorientasi terhadap

manajemen spasial kota.

Menurut World Comission on Development/WCED (1987) dalam Hadi Sabari

Yunus (2005), yang dimaksud dengan pembangunan berkelanjutan (sustainable

development) adalah suatu pola pembangunan yang bertujuan untuk mencukupi /

memenuhi kebutuhan generasi penduduk masa kini tanpa membahayakan kemampuan

generasi yang akan datang untuk memenuhi/mencukupi kebutuhannya ”Sustainable

development is a pattern of development that meets the needs of the present generation

without jeopardizing the ability of the future generations the meet their own needs”.

Dengan demikian, dalam pengembangan wilayah yang berkelanjutan perlu

memperhatikan kebutuhan generasi masa mendatang sehingga persoalan penyebab

penggunaan lahan akibat pertumbuhan penduduk di daerah perkotaan dapat di

minimalisasi. Budiharjo (1999) menjelaskan bahwa tiga hal pokok yang menjadi

penyebab utama timbulnya persoalan penggunaan lahan di daerah perkotaan yaitu (1)

faktor pertumbuhan penduduk yang semakin meningkat, baik yang disebabkan oleh

pertumbuhan penduduk alami (kelahiran), maupun yang disebabkan oleh migrasi

penduduk dari desa ke kota (urbanisasi); (2). faktor perkembangan pembangunan yang

untuk sementara masih mendominasi daerah perkotaan; (3). faktor keterbatasan lahan

perkotaan. Tiga faktor tersebut selalu mewarnai persoalan


penggunaan lahan di daerah perkotaan. Di salah satu sisi terjadi laju pertumbuhan

penduduk yang semakin meningkat di samping tuntutan perkembangan pembangunan,

disisi lain lahan perkotaan terbatas. Akhirnya terjadi laju pertumbuhan dan

peningkatan pembangunan melebihi kapasitas/daya dukung lahan (Budiharjo, 1999).

Di sisi lain, dengan pertumbuhan penduduk yang pesat dan tidak terdistribusi

secara merata pada daerah perkotaan, telah menimbulkan beberapa masalah, seperti

kebutuhan penambahan permukiman baru, pengadaan fasilitas dan pelayanan sosial,

kebutuhan akan penambahan jaringan jalan dan sistem transportasi serta pengadaan

prasarana lingkungan seperti air bersih, saluran drainase, jaringan listrik dan prasarana

lainnya. Dengan demikian dalam menentukan bentuk penggunaan lahan yang paling

efisien dengan potensi dan kemampuan lahan yang bersangkutan, serta kesesuaian

lahan untuk penggunaan lahan tertentu. Untuk dapat melakukan perencanaan secara

menyeluruh, salah satu hal pokok yang diperlukan adalah tersedianya informasi faktor

fisik lingkungan yang meliputi karakteristik dan kualitas lahan sesuai dengan rencana

peruntukannya.

Dalam pemanfaatan lahan dengan penambahan permukiman yang terus

meningkat seiring dengan laju pembangunan dan pertumbuhan penduduk, dengan

ketersediaan lahan yang sesuai untuk permukiman relatif tetap, akibatnya terjadinya

ketimpangan antara kebutuhan lahan untuk permukiman dengan lahan yang tersedia.

Untuk itu dalam persoalan yang berkenaan dengan permukiman ini tidak akan

terpecahkan secara tuntas pada kurun waktu yang singkat, mengingat bahwa

perkembangan penduduk di permukaan bumi tidak akan berhenti. Usaha yang dapat
dilakukan pada tiap tahap perkembangan hanyalah menghambat dan mengurangi

masalah yang timbul, sehingga masalah tersebut menjadi sekecil mungkin

(Sumaatmadja, 1992)

Sehubungan dengan hal tersebut, dalam pengembangan permukiman, lokasi

yang baik adalah lokasi yang menyediakan suasana aman dan memberikan

kemudahan bagi para penggunaanya dan terbebas dari berbagai gangguan maupun

ancaman baik bahaya banjir maupun tanah longsor sehingga perlu diidentifikasi faktor

penyebab sebagai upaya penanggulannya yang dilakukan secara tepat dan terpadu.

Douglas (1988) dalam Sutikno (1994), menyatakan bahwa pemilihan lokasi

yang tepat untuk suatu kegiatan di daerah perkotaan, proses masa lalu, masa kini dan

masa yang akan datang perlu diketahui dan dipahami. Dalam perencanaan

pengembangan perkotaan yang kurang didasarkan pada kajian kesesuain lahan akan

mengakibatkan kerusakan antara lain : amble san, banjir dan erosi seperti yang telah

terjadi di beberapa kota besar seperti Jakarta, Bangkok, Manchester dan Tokyo. Untuk

itu agar dapat mengurangi dampak lingkungan karena perkembangan permukiman

maka perlu melakukan inventarisasi dan evaluasi potensi daerah untuk memenuhi

kebutuhan lahan perkotaan sehingga perluasan dan pertumbuhan kota sesuai dengan

potensi lahannya dan terhindar dari bencana yang mungkin akan ditimbulkan.

Dengan demikian, evaluasi lahan dilakukan untuk mengetahui tingkat

kesesuaian lahan untuk suatu penggunaan tertentu. Pemanfaatan lahan yang sesuai

dapat mengurangi bahkan mencegah timbulnya berbagai dampak negatif terhadap


lingkungan baik fisik maupun sosial, yang mana fungsi evaluasi lahan adalah menilai

kesesuaian lahan bagi suatu penggunaan tertentu serta memberikan kepada perencana

berbagai perbandingan yang paling sesuai dengan karakteristik dan kualitas lahan.

Evaluasi lahan untuk permukiman dinilai berdasarkan karakteristik lahan yang

mempengaruhi pondasi bangunan, kenyamanan dan keselarasan dan keselamatan serta

kelestarian bangunan dengan parameter berupa kekuatan batuan, tingkat pelapukan ,

daya dukung tanah, tekstur tanah, kembang kerut tanah, bahaya longsor, kerapatan

aliran, kedalaman alur, bahaya banjir dan permeabilitas tanah. Hal ini ditegaskan oleh

Sitorus (1985) bahwa evaluasi lahan mencakup tiga aspek utama yaitu : aspek lahan,

penggunaan lahan dan aspek ekonomis, karena dengan evaluasi lahan dapat diketahui

potensi fisik lahan, hubungan antara kondisi lahan dan penggunaannya serta

kemungkinan untuk suatu penggunaan lahan tertentu beserta faktor keuntungan serta

kerugiannya.

Penentuan lokasi permukiman memerlukan parameter penentu, sehingga

dibutuhkan suatu informasi yang cepat dan akurat. Untuk itu aplikasi Sistem Informasi

Geografi merupakan suatu perangkat yang memberikan kontribusi yang besar dalam

menginventarisir karakteristik suatu lahan dalam perolehan data yang berbasis

komputer yang digunakan untuk menyimpan dan memanipulasi informasi geografi

untuk mengumpulkan, menyimpan dan memanipulasi obyek-obyek dan fenomena

lokasi geografi sehingga mempermudah evaluasi lahan dalam pemanfaatannya.


Pendekatan yang digunakan dalam penelitian ini yaitu pendekatan keruangan

(spatial approach) yang merupakan suatu metode analisis yang menekankan

analisisnya pada eksistensi ruang (space) yang berfungsi untuk mengakomodasi

kegiatan manusia dalam kegiatan pemanfaatan lahan terhadap permukiman. Hal ini di

jelaskan oleh Hadi Sabari Yunus (2006), bahwa dalam mengkaji kajian permukiman

dalam pendekatan keruangan dapat disoroti dari berbagai matra antara lain pola

(pattern); struktur (structure); proses (process); interaksi (interaction); organisasi

dalam sistem (organisation within the system); asosiasi (association); tendensi

(tendency or trend) dan komparasi ruang (spatial comparison). Dengan demikian,

minimal ada 8 tema analisis dalam spatial approach dalam geografi.

Dari matra yang dikaji di atas sebagai obyek studi geografi yang merupakan

geosheric phenomena, sebagai pembentuk ruang, maka dalam penelitian ini

pendekatan keruangan menekankan pada tema Spatial Pattern Analysis dan Spatial

Structure Analysis, yang mana penekanan utama dari Spatial Pattern Analysis adalah

pada ”sebaran” elemen-lemen pembentuk ruang. Taraf awal dalam identifikasi

mengenai aglomerasi sebarannya dan kemudian dikaitkan dengan upaya untuk

menjawab geographic questions. Sedangkan Spatial Structure Analysis penekanannya

pada analisis susunan elemen-elemen pembentuk ruang di dalam mengidentifikasi

susunan keruangan yang ada dan dikaitkan dengan upaya menjawab geographic

questions.

Dengan demikian, analisis keruangan yang merupakan pendekatan dalam

menganalisis penggunaan ruang dalam pemanfaatannya untuk permukiman dapat

memberikan tuntunan dalam mengevaluasi lahan yang ada berdasarkan karakteristik


dan kualitas lahan sehingga pemanfaatan lahan dapat secara dinamis dalam memenuhi

kebutuhan penggunaan ruang yang meningkat dengan cara optimum, berdaya guna,

serasi dan berkelanjutan sebagai arahan dalam pengembangan wilayah.

1.2. Perumusan Masalah.


Kegiatan pembangunan permukiman di Kota Ambon, pada daerah dataran

yang umumnya berada di pesisir pantai dan pada daerah perbukitan dengan

penggunaan lahan untuk berbagai kepentingan di antaranya pusat pendidikan,

pemerintahan, perdagangan, pertanian serta fasilitas–fasilitas penunjang lainnya

sehingga terjadinya ketimpangan pemanfaatan lahan yang tidak sesuai dengan tingkat

kesesuaiannya, apalagi pada daerah perbukitan dalam pemenuhan kebutuhan terhadap

lahan tanpa memandang karakteristik dan kualitas serta dampak lingkungan yang akan

ditimbulkan. Hal tersebut di atas, dalam pemanfaatan lahan permukiman dengan

pertumbuhan penduduk yang tinggi, lahan sesuai untuk permukiman yang terbatas,

dan ditambah dengan kembalinya pengungsi akibat konflik sosial sehingga

pemenuhan kebutuhan lahan untuk permukiman semakin meningkat, sehingga dalam

revitalisasi pembangunan fisik di Kota Ambon, pemerintah maupun masyarakat mulai

melaksanakan kegiatan pembangunan permukiman baru untuk memenuhi tuntutan

kebutuhan hidup masyarakat.

Pada sisi lain kegiatan pembangunan permukiman yang dilaksanakan terkesan

tidak diselaraskan dengan karakteristik lahan apalagi pada daerah perbukitan yang

otomatis cukup rentan dengan dampak yang nantinya ditimbulkan


seperti longsor lahan, banjir ataupun kerusakan lingkungan lainnya. Dari hal tersebut

otomatis perlu adanya penanganan yang seksama terhadap pola pemanfaatan lahan

khususnya untuk permukiman sehingga dapat meminimalisasi dampak yang nantinya

ditimbulkan sebagai upaya revitalisasi pembangunan yang berkelanjutan di Kota

Ambon.

Sesuai dengan arah pengembangan yang tertuang dalam Rencana Strategi Kota

Ambon Tahun 2003 – 2013, wilayah Kota Ambon dibagi menjadi 7 sub Wilayah

Pengembangan dengan pusat-pusat pelayan yang diharapkan dapat ditingkatkan

menjadi pusat pertumbuhan yang didalamnya termasuk wilayah pengembangan

Permukiman.. Ke 7 sub wilayah pengembangan ini adalah sebagai berikut :

1. sub Wilayah Pusat Kota dan sekitarnya (sebagian Amahusu sampai Latta) akan

terus ditingkatkan dan dikembangkan sebagai pusat penyelenggaraan

pemerintahan, perdagangan, industri perikanan, aneka indusrti/kerajinan rakyat,

jasa dan perhubungan laut;

2. sub Wilayah Rumah Tiga dan sekitarnya dikembangkan sebagai pusat

pendidikan tinggi, permukiman, dan usaha pertanian, khususnya tanaman

pangan dan hortikultura;

3. sub wilayah Paso dan sekitarnya akan dikembangkan sebagai kawasan

pemerintahan, perdagangan, aneka industri, permukiman, dan pendidikan

kejuruan/ketrampilan;
4. sub wilayah Laha/Tawiri dan sekitarnya dikembangkan sebagai kawasan

pelayanan jasa perhubungan udara, usaha perikanan, industri jasa maritim,

pertanian tanaman pangan, pertambangan Bahan Galian “C”;

5. sub wilayah Hutumuri dan sekitarnya akan dikembangkan sebagai kawasan

perkebunan dan hortikultura, peternakan dan pariwisata;

6. sub Wilayah Kilang/Naku dan sekitarnya akan dikembangkan sebagai kawasan

tanaman hortikultura dan pariwisata;

7. sub wilayah Latuhalat dan sekitarnya akan dikembangkan sebagai kawasan

pariwisata, industri perikanan, industri rumah tangga, perkebunan dan

peternakan.

Dari Wilayah Pengembangan tersebut sesuai dengan rencana atau arahan

pengembangan Kota Ambon yang tertuang dalam Rencana Tata Ruang Wilayah

(RTRW), maka pengembangan permukiman dapat mencerminkan pola pemanfaatan

lahan yang memberikan kontribusi bagi pemerintah dalam kegiatan penataan dan

prioritas arahan pengembangannya yang sesuai dengan aspek-aspek kesesuaiannya

sehingga dapat meminimalisasi dampak kerusakan lingkungan dan bahaya yang dapat

ditimbulkan.

Dalam pengembangan permukiman di Kota Ambon dalam hal pemanfaatan

ruang, seiring dengan jumlah penduduk pada tahun 2004 adalah 233,319 jiwa, tersebar

di Kecamatan Sirimau 85.3 86 jiwa, Kecamatan Nusaniwe sebesar 75.297 jiwa, serta

kecamatan Teluk Ambon Baguala 72.636 jiwa, di mana sebagian penduduk yang

mengungsi dari Kota Ambon dan berada di Kabupaten – kabupaten lain di propinsi

Maluku maupun di propinsi lain seperti Sulawesi, Sumatera, jawa


maupun propinsi lainnya mulai kembali seiring dengan mulai kondusifnya kondisi

keamanan di Kota Ambon, sehingga menambah semaraknya kegiatan pembangunan

permukiman.

Dengan demikian, dalam kegiatan pembangunan permukiman sebagai tuntutan

pengembangan Kota Ambon akibat keterpurukan, dengan permintaan lahan untuk

permukiman yang cukup besar, pemilihan lokasi yang tepat mempunyai arti penting

dalam aspek ruang dalam pemanfaatan lahan yang paling menguntungkan dari

sumberdaya lahan yang terbatas dan sementara itu juga melakukan tindakan

konservasi untuk penggunaannya.

Bertolak dari hal tersebut, dengan pembangunan permukiman yang mulai

intensif digalakkan di Kota Ambon, sebagai tuntutan kebutuhan hidup dalam

pemanfaatan lahan, perlu adanya pengkajian atau evaluasi dalam menginventarisir

karakterisik dan kualitas lahan yang cukup sesuai dengan peruntukannya untuk

permukiman sehingga dapat meminimalisasi dampak lingkungan yang akan

ditimbulkan. Dengan demikian, permasalahan yang diangkat dalam penelitian ini

dapat dirumuskan sebagai berikut :

1. bagaimanakah karakteristik satuan lahan daerah penelitian dalam

pengembangan permukiman ?

2. bagaimanakah kelas kesesuaian lahan untuk permukiman dalam

pengembangan permukiman di Kota Ambon ?

3. bagaimanakah klasifikasi faktor pembatas dalam pengembangan permukiman di

Kota Ambon ?
4. bagaimana kesesuaian lahan yang dapat dijadikan prioritas pengembangan lokasi

permukiman di Kota Ambon ?

1.3. Tujuan Penelitian.

Tujuan yang ingin dicapai dalam penelitian ini adalah :

1. mengklasifikasi karakteristik satuan lahan daerah penelitian untuk pengembangan

permukiman;

2. mengevaluasi kelas kesesuaian lahan untuk pengembangan permukiman di Kota

Ambon;

3. mengidentifikasi dan mengklasifikasi faktor pembatas dalam pengembangan

permukiman di Kota Ambon;

4. mengevaluasi prioritas pengembangan permukiman di Kota Ambon.

1.4. Kegunaan Penelitian.

Kegunaan yang diharapkan dalam penelitian ini yaitu :


1. penelitian ini dapat disumbangkan bagi pengembangan ilmu pengetahuan

misalnya Geografi Permukiman, maupun kajian Evaluasi Lahan dan dapat

dijadikan bahan kajian ilmiah bagi penelitian sejenis;

2. hasil penelitian ini diharapkan dapat bermanfaat sebagai referensi dan informasi

bagi dinas terkait misalnya Dinas Tata Kota maupun Dinas Pekerjaan Umum

dalam pengambilan kebijakan pembangunan dan pengembangan wilayah di Kota

Ambon.
1.5. Keaslian Penelitian
Penelitian tentang lahan untuk permukiman, secara umum termasuk kegiatan

yang berhubungan dengan evaluasi untuk suatu penggunaan lahan tertentu yang lebih

khusus terhadap lahan yang ada. Kegiatan ini dimaksudkan agar pengembangan

penggunaan lahan dapat disesuikan dengan potensi yang dimiliki oleh kondisi fisik

lahan. Penelitian yang hampir sejenis dengan penelitian ini telah dilakukan oleh

peneliti-peneliti terdahulu, yang mana keaslian penelitian ini dibandingkan dengan

dengan peneitian terdahulu dapat ditinjau dari segi antara lain pelaksanaan, tahun

penelitian, metode yang dipakai, jenis dan skala citra, data yang dikumpulkan dan

sistem analisis yang dapat dilihat pada Tabel 1.1.

Dari Tabel 1.1. tampak beberapa permasalahan yang dapat menunjukan

perbedaan dan persamaan penelitian terdahulu dengan penelitian ini, antara lain

sebagai berikut :

1. Suprapto Dibyosaputro dan Sunarto, (1990) judul penelitian ”Evaluasi Lahan untuk

Perkembangan Permukiman Kota”. Tujuan Penelitian menilai variabel fisik lahan

dengan pendekatan geomorfologis untuk evaluasi lahan dan perencanaan pemilihan

permukiman Kota Wates. Metode penelitian adalah Interpretasi foto udara,

pekerjaan lapangan dan analisis laboratorium (kuantitatif empiris), hasil penelitian

berupa peta kesesuaian lahan untuk permukiman Kota Wates dan sekitarnya;
2. Sutikno, (1994) telah mengadakan penelitian tentang kajian geomorfologis dalam

pengelolaan lingkungan perkotaan. Tujuan penelitian tersebut adalah mencari cara

memecahkan lingkungan fisikal di daerah perkotaan khususnya daerah perkotaan

Yogyakarta. Metode penelitian adalah interpretasi foto udara geomorfologis dan

liputan medan perkotaan serta dilanjutkan dengan pengamatan dan pengukuran

lapangan. Hasil penelitian menunjukan bahwa faktor geomorfik yang

menimbulkan masalah lingkungan fisikal di daerah perkotaan Yogyakarta,

meliputi : erosi, genangan dan deposisi pada jalan karena aliran permukaan yang

terjadi setelah hujan lebat. Upaya untuk mengatasi masalah tersebut adalah

diperlukan pengelolan lingkungan fisikal perkotaan secara menyeluruh, yang

meliputi pengendalian aliran permukaan (sistim drainase) dan pembuatan sumur

resapan;

3. Ekaning Mardiyanti (1996) telah mengadakan penelitian tentang evaluasi

kesesuaian lahan untuk permukiman di Kecamatan Salaman Kabupaten Magelang.

Tujuan penelitian adalah mempelajari variabel fisik lahan dan faktorfaktor

penghambat yang timbul dalam evaluasi kesesuaian lahan permukiman. Metode

penelitian adalah interpretasi foto udara, pemetaan satuan lahan dan determinasi

watak fisik tanah dan air. Hasil penelitian adalah peta satuan lahan, peta

kesesuaian lahan dalam bentuk analog, serta klasifikasi faktor penghambat;

4. Ahmad (1997) mengadakan penelitian tentang Penggunaan lahan daerah

perbukitan dan pengaruhnya terhadap masalah lngkungan fisik di Kotamdya

Ambon. Tujuan penelitian adalah Mengetahui pengaruh daerah perbukitan

terhadap masalah lingkungan fisik. Metode Penelitian adalah Interpretasi Foto


Udara, pekerjaan lapangan dan analisis laboratorium (kuantitatif Empiris). Hasil

penelitian adalah permasalah lingkungan fisik berkaitan dengan penggunaan lahan

daerah perbukitan yang menyebabkan banjir, erosi, dan gerak massa batuan dan

sedimentasi yang berada pada kelas kesesusaian jelek;

5. Untung Turua (1997) telah melakukan penelitian tentang studi geomorfologi

sebagai dasar untuk evaluasi medan di daerah perkotaan Jayapura. Tujuan

penelitian adalah mempelajari faktor-faktor geomorfologis setiap satuan medan

yang berkaitan dengan gerakan masa batuan/tanah, erosi dan genangan air serta

mengevaluasi tingkat kesesuaian medan untuk permukiman kota daerah perkotaan

Jayapura. Metode penelitian survei yang meliputi interpretasi foto udara, pemetaan

geomorfologis dan karakteristik medan. Pengharkatan dan pertimbangan faktor

hambatan medan. Hasil penelitian menunjukan adanya keragaman klas kesesuaian

lahan pada daerah permukiman. Pengelompokan kesesuaian medan berdasarkan

klas kesesuaian untuk permukiman, dominan menunjukan tingkat kesesuaian klas

III – IV. Faktor hambatan pada satuan medan bervariasi sehingga menimbulkan

masalah fisikal yang berbeda pula. Kesulitan membangun dan memelihara

lingkungan fisikal umumnya terjadi pada satuan medan klas III – IV yang memiliki

kemiringan lereng > 15%;

6. Andianto Haryoko (1998) mengadakan penelitian tentang aplikasi penginderaan

jauh dan Sistem Informasi Geografi dalam evaluasi lahan untuk permukiman di

Kecamatan Mutilan Propinsi Jawa Tengah. Tujuan Penelitian menilai variabel fisik

lahan dengan pendekatan geomorfologis dan penggunaan data sosial ekonomi

untuk evaluasi lahan permukiman di Mutilan. Metode penelitian yaitu


interpretasi foto udara, uji lapangan, analisis laboratorium serta pemanfaatan SIG

untuk pengolahan dan analisis data. Hasil penelitian berupa peta kesesuaian lahan

baik monolog maupun digital serta rekomendasi alternatif daerah untuk

pengembangan permukiman di Muntilan, Propinsi Jawa Tengah.

Peneliti menyadari bahwa banyak penelitian tentang evaluasi kesesuaian lahan

untuk permukiman di luar pengetahuan peneliti, namun sepanjang pengetahuan peneliti,

penelitian ini berbeda dengan penelitian terdahulu mengenai lokasi dan objek

penelitian. Lokasi penelitian yang berbeda maka karakteristik daerah penelitian juga

berbeda sehingga permasalahan maupun cara penyelesaian serta tujuan penelitiannya

pun jelas berbeda. Penelitian yang dilakukan ini belum pernah dilakukan oleh peneliti

terdahulu di Kota Ambon khususnya permukiman penduduk, dan dalam penelitian ini

orientasi peneliti pada perluasan daerah permukiman di Kota Ambon sebagai prioritas

pengembangan wilayah. Berikut disajikan perbandingan antara penelitian terdahulu

dengan penelitian ini pada Tabel 1.1.


Tabel 1.1. Perbedaan dan Persamaan Penelitian yang dilakukan Penulis dengan Penelitian Sebelumnya.
No Judul Penelitian Nama Tahun Tujuan Metode Hasil Penelitian
1. Evaluasi Lahan Untuk Suprapt 1990 Menilai variabel fisik Interpretasi Foto Peta Kelas Kesesuaian Lahan Permukiman Kota Wates
Perkembangan o lahan dengan Udara, pekerjaan dan Sekitarnya
permukiman Kota Dibyosa pendekatan lapangan dan analisis
putro geomorfologis untuk laboratorium
dan evaluasi lahan dan (kuantitatif Empiris)
Sunarto perencanaan
pemilihan
permukiman kota
Wates
2. Kajian geomorfologi Sutikno 1994 memecahkan Interpretasi foto Faktor geomorfik yang menimbulkan masalah
dalam Pengelolaan lingkungan fisikal di udara geomorfologis lingkungan fisikal di daerah perkotaan Yogyakarta
Lingkungan Perkotaan daerah perkotaan dan liputan medan seperti : erosi, genangan dan deposisi pada jalan adalah
Yogyakarta dengan perkotaan serta kerana aliran permukaan yanag terjadi setelah hujan
menggunakan terapan dilanjutkan dengan lebat. Upaya untuk mengethui masalah tersebut adalah
geomorfologi pengamatan dan diperlukan pengelolaan lingkungan fisikal perkotaan
pengukuran lapangan secara menyeluruh yang meliputi pengendalian aliran
permukaan (sistem drainase) dan pembuatan sumur
resapan.
3. Evaluasi kesesuaian Ekaning 1996 Mempelajari variabel Interpretasi foto Peta satuan lahan, Peta kesesuaian lahan dalam bentuk
lahan untuk permukiman Mardiya fisik lahan dan faktor- udara, pemetaan analog serta klasifikasi faktor penghambat
di Kecamatan Salaman nti faktor penghambat satuan lahan dan
Kabupaten Dati II yang timbul dalam determinasi watak
Magelang evaluasi kesesuain fisik tanah dan air
lahan permukiman
4. Evaluasi Penggunaan Ahmad 1997 Mengetatahui Interpretasi Foto Masalah lingkungan fisik berkaitan dengan penggunaan
Lahan Daerah pengaruh daerah Udara, pekerjaan lahan daerah perbukitan yang menyebabkan banjir, erosi,
Perbukitan dan perbukitan terhadap lapangan dan analisis dan gerak massa batuan dan sedimentasi yang berada
Pengaruhnya terhadap masalah lingkungan laboratorium pada keas kesesusaian jelek.
Masalah Lingkungan fisik dan tingkat (kuantitatif Empiris)
Fisik di Kotamadya kesesuaiannya
Ambon
5. Studi Geomorfologi Untung 1997 Mempelajari faktor Pendekatan survei Pengharkatan dan pertimbangan faktor hambatan medan
Sebagai Dasar untuk Turua geomorfologis setiap yang meliputi menunjukan adanya keragaman kelas kesesuaian medan
Evaluasi Medan di satuan medan yang intrpretasi foto udara, pada daerah permukiman. Pengelompokan kesesuaian
daerah Perkotaan berkaitan dengan pemetaan medan berdasarkan kelas kesesuaian untuk permukiman,
Jayapura gerakan masa geomorfologi, dominan menunjukan tingkatkesesuaian klas III, IV,
batuan/tanah, erosi pemetaan morfometri faktor penghambat pada satuan medan bervariasi
dan genangan air serta dan karakteristik sehingga menimbulkan masalah fisikal yang berbeda
mengevaluasi tingkat medan pula. Kerusakan, kesulitan membangun dan memeliharan
kesesuaia medan lingkungan fisikal umunya terjadi pada satuan medan
untuk permukiman klas III – IV yang memiliki kemiringan lereng > 15%
kota daerah perkotaan
Jayapura
6. Aplikasi Penginderaan Andiart 1998 Menilai variabel fisik Interpretasi foto
Jauh dan Sistem o lahan dengan udara, uji lapangan,
Informasi Geografi Haryok pendekatan analisis laboratorium
dalam Evaluasi Lahan o geomorfologi dan serta pemanfaatan
Untuk Permukiman di penggunaan data Sistem Informasi
Kecamatan Muntilan sosial ekonomiuntuk Geografi untuk
Jawa Tengah evaluasi permukiman pengolahan dan
di Muntilan analisis data
7. Evaluasi Lahan M.Amin 2005 Mengetahui Interpretasi foto Pengelompokan dan pengharkatan karakteristik satuan
Permukiman Berbasis Lasaiba karakteristik, tingkat udara, uji lapangan, lahan dalam pengembangan permukiman, kelas
Sistem Informasi kesesuaian lahan dan analisis laboratorium kesesuaian lahan, pertimbangan faktor pembatas serta
Geografi dalam arahan dalam serta pemanfaatan prioritas pengembangan permukiman di Kota Ambon.
Pengembangan wilayah pengembangan lokasi Sistem Informasi
Kota Ambon permukiman Geografi untuk
pengolahan dan
analisis data

Anda mungkin juga menyukai