Anda di halaman 1dari 91

UPAYA PENINGKATAN KEMAMPUAN HAFALAN JUZ ’AMMA

MELALUI KEGIATAN PEMBIASAAN


(Studi Korelasional di Kelas 6 SD Negeri 2 Citalang
Kecamatan Tegalwaru Kabupaten Purwakarta)

Miftah Darajat
NIM: 0101.0705.857

SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM


DR. KHEZ. MUTTAQIEN
PURWAKARTA

2010
UPAYA PENINGKATAN KEMAMPUAN HAFALAN JUZ ’AMMA
MELALUI KEGIATAN PEMBIASAAN
(Studi Korelasional di Kelas 6 SD Negeri 2 Citalang
Kecamatan Tegalwaru Kabupaten Purwakarta)

Sebagai Salah Satu Syarat untuk Memperoleh Gelar Sarjana Pendidikan Agama
Islam pada Program Studi Pendidikan Agama Islam STAI DR. KHEZ. Muttaqien

Miftah Darajat
NIM: 0101.0705.857

SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM


DR. KHEZ. MUTTAQIEN
PURWAKARTA

2010

i
UPAYA PENINGKATAN KEMAMPUAN HAFALAN JUZ ’AMMA
MELALUI KEGIATAN PEMBIASAAN
(Studi Korelasional di Kelas 6 SD Negeri 2 Citalang
Kecamatan Tegalwaru Kabupaten Purwakarta)

Miftah Darajat
NIM: 0101.0705.857

Menyetujui,

Pembimbing 1 Pembimbing 2

Jojon Harjono, M.Pd. Sofie Gusovi, M.Ag

Mengetahui,

Ketua Program Studi Ketua


Pendidikan Agama Islam STAI Dr. KHEZ. Muttaqien

Didin Syaprudien, S.Ag. Yusep Solihudien, M.Ag.

ii
UPAYA PENINGKATAN KEMAMPUAN HAFALAN JUZ ’AMMA
MELALUI KEGIATAN PEMBIASAAN
(Studi Korelasional di Kelas 6 SD Negeri 2 Citalang
Kecamatan Tegalwaru Kabupaten Purwakarta)

Miftah Darajat
NIM: 0101.0705.857

Dinyatakan lulus sidang munaqasah skripsi oleh tim penguji


Pada tanggal …………………………..

Tim Penguji

Penguji I :

___________________________

Penguji II :

___________________________

Penguji III :

___________________________

iii
PRAKATA

Bismillahirrahmanirrahim
Segala puji hanya bagi Allah SWT, karena atas berkat rahmat-Nya penulis
akhirnya dapat menyelesaikan penyusunan skripsi ini tanpa halang rintang yang
cukup berarti. Tidak lupa shalawat serta salam semoga selalu tercurahkan kepada
Nabi Muhammad SAW.
Skripsi yang mengambil judul “Upaya Peningkatan Hafalan Juz „Amma
melalui Kegiatan Pembiasaan” ini disusun guna memenuhi salah satu syarat untuk
memperoleh gelar Sarjana Pendidikan Agama Islam pada Program Studi
Pendidikan Agama Islam STAI DR. KHEZ. Muttaqien Purwakarta.
Ucapan terima kasih penulis haturkan kepada segenap pihak yang telah
mendukung penyusunan skripsi ini, khususnya kepada:
1. Kedua orang tua tercinta dan seluruh keluarga atas do‟a restu dan
dukungannya sepanjang hayat.
2. Jojon Harjono, M.Pd. dan Sofia Gussevi, M.Ag., yang telah
membimbing sepenuhnya dalam penyusunan skripsi ini.
3. Yusep Solihudien, M.Ag., Ketua STAI DR. KHEZ Muttaqien
Purwakarta.
4. Didin Syaprudien, S.Ag., Ketua Jurusan Pendidikan Agama Islam
STAI Dr. KHEZ Muttaqien Purwakarta.
5. Adeng Sukmana, S.Pd., Kepala SD Negeri 2 Citalang Tegalwaru –
Purwakarta, dan seluruh stafnya.
6. Ayepudin, A.Ma., Guru Pendidikan Agama Islam SD Negeri 2
Citalang Tegalwaru – Purwakarta, dan seluruh siswa-siswinya.
7. Rekan-rekan dan semua pihak yang tak dapat disebutkan satu persatu
yang telah membantu dan mendukung hingga rampungnya skripsi ini.
Penulis sadar, bahwa skripsi ini masih jauh dari sempurna. Namun besar
harapan penulis, meski dalam ketidaksempurnaan tapi mampu memberikan
sumbangan yang cukup berarti dalam memperkaya khazanah keilmuan masa kini,
khususnya di dunia Pendidikan Agama Islam.

Purwakarta, Juni 2010


Penulis

Miftah Darajat

iv
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL........................................................................................ i
HALAMAN PERSETUJUAN ......................................................................... ii
HALAMAN PENGESAHAN .......................................................................... iii
PRAKATA ....................................................................................................... iv
DAFTAR ISI .................................................................................................... v
ABSTRAKSI ................................................................................................... vii

BAB I PENDAHULAN .............................................................................. 1


A. Latar Belakang ........................................................................... 1
B. Rumusan Masalah ...................................................................... 4
C. Tujuan Penelitian ....................................................................... 5
D. Kegunaan Penelitian .................................................................. 6
E. Kerangka Berpikir ..................................................................... 6
F. Hipotesis .................................................................................... 8
G. Sistematika Penulisan ................................................................ 8

BAB II TINJAUAN PUSTAKA .................................................................. 10


A. Kegiatan Pembiasaan ................................................................. 10
1. Guru sebagai Pemandu Kegiatan Pembelajaran .................. 10
a. Pengertian ...................................................................... 10
b. Kompetensi guru ........................................................... 11
2. Belajar dan Pembelajaran .................................................... 13
a. Pengertian ...................................................................... 13
b. Tujuan belajar ................................................................ 15
c. Metode belajar ............................................................... 15
d. Kegiatan pembiasaan sebagai salah satu
metode pembelajaran ..................................................... 17
B. Kemampuan Menghafal Juz „Amma ......................................... 18
1. Al-Qur‟an ............................................................................. 18
2. Juz „Amma ........................................................................... 21
3. Menghafal Al-Qur‟an/Juz „Amma ....................................... 23
C. Kegiatan Pembiasaan sebagai Upaya Peningkatan Kemampuan
Hafalan Juz „Amma ................................................................... 27

BAB III PROSEDUR PENELITIAN ............................................................ 29


A. Metode Penelitian ...................................................................... 29
B. Prosedur Penelitian .................................................................... 30
C. Populasi dan Sampel .................................................................. 30
D. Teknik Pengumpulan Data ........................................................ 31
E. Instrumen Pengumpulan Data.................................................... 32
F. Teknik Analisis Data ................................................................. 36
G. Lokasi dan Waktu Penelitian ..................................................... 37

v
BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN ............................... 38
A. Kondisi Objektif Lokasi Penelitian ........................................... 38
B. Data Responden ......................................................................... 41
C. Deskripsi Hasil Penelitian.......................................................... 42
1. Analisis Validitas dan Reliabilitas ....................................... 42
2. Analisis Hasil Angket Variabel Kegiatan Pembiasaan ........ 44
3. Analisis Hasil Tes Lisan Variabel Kemampuan Hafalan Juz
„Amma ................................................................................. 47
4. Hubungan antara Kegiatan Pembiasaan dengan
Kemampuan Hafalan Juz „Amma pada Siswa
Kelas 6 SD Negeri 2 Citalang.............................................. 49
5. Pembahasan ......................................................................... 51

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN ....................................................... 54


A. Kesimpulan ................................................................................ 54
B. Saran .......................................................................................... 55

DAFTAR PUSTAKA ...................................................................................... 57

LAMPIRAN-LAMPIRAN............................................................................... 59

vi
ABSTRAKSI

Miftah Drajat: Upaya Peningkatan Kemampuan Hafalan Juz „Amma melalui


Kegiatan Pembiasaan” (Study Korelasional di Kelas 6 SD Negeri 2 Citalang
Kecamatan Tegalwaru Kabupaten Purwakarta).
Menghafal al-Qur‟an merupakan keutamaan bagi setiap muslim. Karena itu,
kebiasaan untuk menghafal al-Qur‟an perlu ditanamkan sejak dini. Berbagai
kegiatan diselenggarakan oleh lembaga pendidikan guna memenuhi tuntutan
tersebut. Begitu pula di SD Negeri 2 Citalang yang menyelenggarakan kegiatan
pembiasaan hafalan Juz „Amma yang wajib diikuti oleh seluruh siswanya. Akan
tetapi belum ada studi yang mengevaluasi keterkaitan antara kegiatan pembiasaan
tersebut dengan kemampuan hafalan Juz „Amma pada siswa di SD Negeri 2
Citalang. Karena itu, penulis merasa tertarik untuk melakukan penelitian yang
mengambil judul “Upaya Peningkatan Kemampuan Hafalan Juz „Amma melalui
Kegiatan Pembiasaan” (Study Korelasional di Kelas 6 SD Negeri 2 Citalang
Kecamatan Tegalwaru Kabupaten Purwakarta).
Penelitian ini bertujuan: 1) Untuk mengetahui penerapan kegiatan
pembiasaan hafalan Juz „Amma di SD Negeri 2 Citalang; 2) Untuk mengetahui
seberapa besar kemampuan hafalan Juz „Amma pada siswa kelas 6 SD Negeri 2
Citalang; dan 3) Untuk mengetahui seberapa besar hubungan antara pelaksanaan
kegiatan pembiasaan dengan peningkatan kemampuan hafalan Juz „Amma pada
siswa kelas 6 SD Negeri 2 Citalang.
Untuk mencapai tujuan tersebut, penulis menggunakan metode penelitian
korelasional, dengan menggunakan 30 siswa (seluruh populasi) kelas 6 SD Negeri
2 Citalang sebagai sampel/responden. Adapun metode pengumpulan data yang
digunakan adalah metode angket dan metode tes.
Untuk memperoleh data tentang kegiatan pembiasaan, penulis menggunakan
angket/kuesioner dan untuk memperoleh data tentang kemampuan hafalan Juz
„Amma pada siswa, penulis memberikan tes lisan. Dari data yang diperoleh,
penulis menyimpulkan bahwa penerapan kegiatan pembiasaan hafalan Juz „Amma
di SD Negeri 2 Citalang dinilai cukup baik. Kemampuan hafalan Juz „Amma
siswa kelas 6 SD Negeri 2 Citalang juga dinilai cukup baik. Adapun untuk
mengetahui nilai korelasi di antara keduanya, penulis menghitung nilai yang
diperoleh pada variabel X dan variabel Y dengan menggunakan rumus koefisien
korelasi product-moment. Terdapat hubungan/korelasi positif antara pelaksanaan
kegiatan pembiasaan dengan peningkatan kemampuan hafalan Juz „Amma pada
siswa kelas 6 SD Negeri 2 Citalang, walaupun berada pada tingkat yang agak
rendah (0,52 > 0,361).
Dengan demikian, hipotesis penelitian (Ha) yang menyatakan bahwa
korelasi positif yaitu terdapat hubungan antara pelaksanaan kegiatan pembiasaan
dengan peningkatan kemampuan hafalan Juz „Amma pada siswa kelas 6 SD
Negeri 2 Citalang dapat diterima.

vii
BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Pendidikan merupakan usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan

suasana belajar dan proses pembelajaran agar peserta didik secara aktif

mengembangkan potensi dirinya untuk memiliki kekuatan spiritual keagamaan,

pengendalian diri, kepribadian, kecerdasan, akhlak mulia, serta keterampilan yang

diperlukan dirinya dan masyarakat. Pendidikan meliputi pengajaran keahlian

khusus dan juga sesuatu yang tidak dapat dilihat tetapi lebih mendalam yaitu

pemberian pengetahuan, pertimbangan dan kebijaksanaan. Salah satu dasar utama

pendidikan adalah untuk mengajarkan kebudayaan melewati generasi.

Rupert C. Lodge dalam buku Metodologi Pengajaran Agama Islam

karangan Ahmad Tafsir (2008:5) menyatakan bahwa dalam pengertian yang luas

pendidikan itu menyangkut seluruh pengalaman. Sedangkan dalam arti sempit, ia

berpendapat bahwa pendidikan adalah pendidikan yang dilaksanakan di sekolah.

Sekolah sebagai lembaga pendidikan memiliki tugas dan tanggung jawab

penuh dalam menjalankan amanat pendidikan. Sekolah merupakan suatu institusi

yang dirancang untuk membawa siswa pada proses belajar di bawah pengawasan

guru atau tenaga pendidik profesional. Sekolah terdiri atas jenjang-jenjang

pendidikan yaitu tahapan pendidikan yang ditetapkan berdasarkan tingkat

perkembangan peserta didik, tujuan yang akan dicapai dan kemampuan yang

dikembangkan. Proses pendidikan memang tidak sepenuhnya dapat terlaksana di

1
2

sekolah, karena terdapat faktor keluarga dan lingkungan masyarakat yang juga

memiliki pengaruh penting dalam pendidikan peserta didik. Namun, sebagai

lembaga formal sekolah memiliki tanggung jawab yang besar terhadap

pembentukan karakter dan perilaku peserta didik.

Agama memiliki peran yang amat penting dalam kehidupan umat manusia.

Agama menjadi pemandu dalam upaya mewujudkan suatu kehidupan yang

bermakna, damai dan bermartabat. Pendidikan Agama dimaksudkan untuk

peningkatan potensi spiritual dan membentuk peserta didik agar menjadi manusia

yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa dan berakhlak mulia.

Dalam kurikulum mata pelajaran Pendidikan Agama Islam SD/MI tahun

2006 dijelaskan bahwa Pendidikan Agama Islam diberikan dengan mengikuti

tuntunan bahwa agama diajarkan kepada manusia dengan visi untuk mewujudkan

manusia yang bertakwa kepada Allah SWT dan berakhlak mulia, serta bertujuan

untuk menghasilkan manusia yang jujur, adil, berbudi pekerti, etis, saling

menghargai, disiplin, harmonis dan produktif, baik personal maupun sosial.

Pendidikan Agama Islam diharapkan menghasilkan manusia yang selalu

berupaya menyempurnakan iman, takwa, dan akhlak serta aktif membangun

peradaban dan keharmonisan kehidupan, khususnya dalam memajukan peradaban

bangsa yang bermartabat.

Ruang lingkup Pendidikan Agama Islam meliputi aspek-aspek sebagai

berikut: Al Qur‟an dan Hadits, Aqidah, Akhlak, Fiqih, Tarikh dan Kebudayaan

Islam. Termasuk di dalamnya ialah keutamaan agar peserta didik mampu

membaca dan menghafal Al-Qur‟an dengan baik.


3

Pendidikan agama merupakan salah satu kewajiban yang harus

diselenggarakan oleh sekolah dan ruang lingkup kewajibannya pun bukan hanya

dalam alokasi 2 jam pelajaran per-minggu, tapi dalam seluruh aktifitas keseharian

peserta didik dalam setiap aspeknya. Sekolah memiliki tanggung jawab penuh atas

perkembangan nilai-nilai agama pada diri peserta didik. Salah satu beban sekolah

ialah menanamkan nilai-nilai Al-Qur‟an pada diri peserta didik.

Pemerintah Daerah Kabupaten Purwakarta mengeluarkan himbauan kepada

seluruh lembaga pendidikan di wilayah Kabupaten Purwakarta untuk

menyelenggarakan kegiatan pembiasaan keagamaan di lingkungan masing-

masing, seperti pembiasaan membaca dan menghafal Al-Qur‟an, pembiasaan

Shalat Dhuha, dan pembiasaan Shalat Dzuhur berjama‟ah. Ini merupakan langkah

maju dan wujud perhatian pemerintah terhadap perkembangan nilai keagamaan di

lingkungan pendidikan di Kabupaten Purwakarta.

Saat ini, hampir semua sekolah dan lembaga pendidikan di Purwakarta telah

melaksanakan berbagai program berkaitan dengan himbauan tersebut.

Programnya pun beragam sesuai dengan kondisi sekolah masing-masing.

Adapun SD Negeri 2 Citalang, salah satu sekolah dasar di wilayah

Kecamatan Tegalwaru, telah menyelenggarakan program kegiatan pembiasaan

pada beberapa bidang keagamaan, di antaranya: Pembiasaan Hafalan Juz „Amma

dan Pengajian Rutin. Tapi sangat disayangkan, berdasarkan beberapa informasi

yang penulis peroleh dari hasil wawancara bersama Guru PAI SD Negeri 2

Citalang, ternyata belum ada suatu proses analisis yang mengevaluasi kelebihan,

kekurangan, dan tingkat keberhasilan kegiatan tersebut, serta seberapa besar


4

pengaruh kegiatan pembiasaan tersebut terhadap perkembangan keagamaan pada

diri peserta didik.

Berdasarkan uraian di atas, penulis merasa tertarik untuk melakukan suatu

bentuk penelitian guna menganalisis pelaksanaan kegiatan pembiasaan hafalan

Juz „Amma yang diselenggarakan di SD Negeri 2 Citalang. Dengan demikian,

penulis bermaksud untuk melakukan penelitian yang mengambil judul “Upaya

Peningkatan Kemampuan Hafalan Juz „Amma melalui Kegiatan Pembiasaan”

(Study Korelasional di Kelas 6 SD Negeri 2 Citalang Kecamatan Tegalwaru

Kabupaten Purwakarta).

B. Rumusan Masalah

Rumusan masalah merupakan pertanyaan yang dicarikan jawabannya

melalui penelitian, yang dirumuskan dalam suatu kalimat pertanyaan, merupakan

hal yang dipertanyakan. (Arikunto, 2006:61)

Berdasarkan latar belakang di atas, penulis menyusun suatu rumusan

masalah penelitian yaitu, “Bagaimana keterkaitan antara pelaksanaan kegiatan

pembiasaan dengan peningkatan kemampuan hafalan Juz „Amma pada siswa

kelas 6 SD Negeri 2 Citalang Kecamatan Tegalwaru Kabupaten Purwakarta?”

Dari rumusan masalah tersebut, maka muncul pertanyaan masalah sebagai

berikut:

1. Bagaimana penerapan kegiatan pembiasaan hafalan Juz „Amma di SD

Negeri 2 Citalang?
5

2. Seberapa besar kemampuan hafalan Juz „Amma pada siswa kelas 6 SD

Negeri 2 Citalang?

3. Seberapa besar hubungan antara pelaksanaan kegiatan pembiasaan dengan

peningkatan kemampuan hafalan Juz „Amma pada siswa kelas 6 SD Negeri

2 Citalang?

C. Tujuan Penelitian

Tujuan penelitian merupakan keinginan yang ada pada peneliti untuk hal-hal

yang akan dihasilkan oleh penelitian, dirumuskan dalam kalimat pernyataan,

merupakan jawaban yang ingin dicari. (Arikunto, 2006:61)

Berdasarkan rumusan masalah yang telah dibuat, penulis menentukan tujuan

penelitian ini sebagai berikut:

1. Untuk mengetahui bagaimana penerapan kegiatan pembiasaan hafalan Juz

„Amma di SD Negeri 2 Citalang.

2. Untuk mengetahui seberapa besar kemampuan hafalan Juz „Amma pada

siswa kelas 6 SD Negeri 2 Citalang.

3. Untuk mengetahui seberapa besar hubungan antara pelaksanaan kegiatan

pembiasaan dengan peningkatan kemampuan hafalan Juz „Amma pada

siswa kelas 6 SD Negeri 2 Citalang.


6

D. Kegunaan Penelitian

Kegunaan penelitian merupakan hasil yang akan disumbangkan untuk

kemajuan ilmu pengetahuan, merupakan follow up (tindak lanjut) kesimpulan.

(Arikunto, 2006:61)

Dari penelitian ini, penulis berharap agar sekolah, khususnya guru

Pendidikan Agama Islam, dapat memiliki data yang akurat mengenai

penyelenggaraan kegiatan pembiasaan sehingga pelaksanaannya dapat teranalisis

guna meningkatkan kualitas hasil dari kegiatan tersebut. Inovasi-inovasi baru juga

diharapkan dapat muncul guna mendukung perkembangan keagamaan peserta

didik. Diharapkan juga agar peserta didik lebih tertarik dan lebih terpancing untuk

meningkatkan kemampuan keagamaannya, terutama dalam menghafal Al-Qur‟an.

E. Kerangka Berpikir

Kata upaya dalam KBBI Mobile ver. 1.1.3 Pusat Bahasa Depdiknas

diartikan sebagai usaha/ikhtiar untuk mencapai suatu maksud, memecahkan

persoalan, mencari jalan keluar. Sedangkan guru diartikan sebagai orang yang

berprofesi/pekerjaannya mengajar/mendidik. Guru agama ialah orang yang

mendidik masalah agama

Kata hafal dalam KBBI Mobile ver. 1.1.3 Pusat Bahasa Depdiknas diartikan

masuk dalam ingatan dan dapat mengucapkan di luar kepala (tanpa melihat

catatan). Dengan demikian kemampuan hafalan Juz „Amma ialah kemampuan

untuk mengingat dan mengucapkan kembali di luar kepala ayat-ayat dalam Juz

„Amma.
7

Juz „Amma adalah juz terakhir dari tiga puluh juz Al-Qur‟an. Ciri utama

surah-surahnya adalah singkat-singkat, dengan bahasa yang indah mempesona,

menyentuh hati atau menghardiknya disertai dengan argumentasi-argumentasi

rasional yang mampu meyakinkan nalar yang belum dikeruhkan oleh kerancuan

berpikir atau subjektivitas pandangan. Juz „Amma terdiri dari 37 surat-surat

pendek dengan total ayat sebanyak 564 ayat, berurutan dari Surat An-Naba‟

hingga Surat An-Naas. (Hikmah, http://ariefhikmah.blogspot. com/)

Pembiasaan merupakan salah satu metode pendidikan Islam yang sangat

dianjurkan oleh Allah dan Rasul-Nya. Heris Hermawan (2008:140) dalam buku

Ilmu Pendidikan Islam menyebutkan metode pembiasaan sebagai salah satu

metode pendidikan yang dianjurkan dalam Al-Qur‟an dan Hadits di antara

beberapa metode lainnya. Dalam hal ini dapat dikatakan bahwa kegiatan

pembiasaan ialah kegiatan pembelajaran yang menggunakan metode pembiasaan

dalam pelaksanaannya. Kegiatan pembiasaan tidak memiliki jam pelajaran

khusus. Kegiatan ini dapat, bahkan harus dilaksanakan di sepanjang kegiatan

pembelajaran di sekolah.

SD Negeri 2 Citalang memiliki dua kegiatan pembiasaan yang diberi alokasi

waktu tersendiri, yaitu Pembiasaan Hafalan Juz „Amma dan Pengajian Rutin.
8

F. Hipotesis

Hipotesis dapat diartikan sebagai suatu jawaban yang bersifat sementara

terhadap permasalahan penelitian, sampai terbukti melalui data yang terkumpul.

(Arikunto, 2006:71)

Hipotesis dari penelitian ini adalah sebagai berikut:

H0: Tidak ada korelasi, yaitu tidak terdapat hubungan antara pelaksanaan

kegiatan pembiasaan dengan peningkatan kemampuan hafalan Juz „Amma

pada siswa kelas 6 SD Negeri 2 Citalang.

Ha: Korelasi positif, yaitu terdapat hubungan antara pelaksanaan kegiatan

pembiasaan dengan peningkatan kemampuan hafalan Juz „Amma pada

siswa kelas 6 SD Negeri 2 Citalang.

G. Sistematika Penulisan

Bab I Pendahuluan

Pada bab ini, penulis mengemukakan hal-hal yang melatarbelakangi

penelitian ini, rumusan masalah dan tujuan penelitian, kerangka berpikir, hipotesis

penelitian, serta bagaimana sistematika penyusunan laporan penelitian.

Bab II Tinjauan Pustaka

Pada bab ini dikupas berbagai landasan teori yang mendasari penelitian ini,

teori-teori tentang kegiatan pembiasaan, kemampuan menghafal Juz „Amma, serta

keterkaitan di antara keduanya.


9

Bab III Prosedur Penelitian

Pada bab ini penulis menguraikan metode penelitian, prosedur penelitian,

populasi dan sampel, teknik pengumpulan data, instrumen pengumpulan data,

teknik analisis data, dan lokasi dan waktu penelitian.

Bab IV Hasil Penelitian dan Pembahasan

Pada bab ini diuraikan bagaimana data diperoleh, bagaimana proses analisis

data dilakukan serta bagaimana penafsiran dari hasil analisis data hingga didapat

uraian pembahasan hasil penelitian.

Bab V Penutup

Pada bab ini, dituliskan kesimpulan hasil penelitian serta beberapa

rekomendasi untuk pihak-pihak terkait sebagai tindak lanjut dari hasil penelitian

ini.
BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

A. Kegiatan Pembiasaan

1. Guru sebagai Pemandu Kegiatan Pembelajaran

a. Pengertian

Guru adalah pendidik dan pengajar pada pendidikan anak usia dini jalur

sekolah atau pendidikan formal, pendidikan dasar dan pendidikan menengah.

Guru-guru seperti ini harus mempunyai semacam kualifikasi formal. Dalam

definisi yang lebih luas, setiap orang yang mengajarkan suatu hal yang baru dapat

juga dianggap seorang guru.

Guru adalah profesi yang mempersiapkan sumber daya manusia untuk

menyongsong pembangunan bangsa dalam mengisi kemerdekaan. Guru dengan

segala kemampuannya dan daya upayanya mempersiapkan pembelajaran bagi

peserta didiknya. Sehingga tidak salah jika kita menempatkan guru sebagai salah

satu kunci pembangunan bangsa menjadi bangsa yang maju di masa yang akan

datang. Dapat dibayangkan jika guru tidak menempatkan fungsi sebagaimana

mestinya, bangsa dan negara ini akan tertinggal dalam kemajuan ilmu

pengetahuan dan teknologi yang kian waktu tidak terbendung lagi

perkembangannya.

UU No.14 Tahun 2005 tentang Guru dan Dosen pasal 1 ayat 1 menyebutkan

bahwa guru adalah pendidik profesional dengan tugas utama mendidik, mengajar,

membimbing, mengarahkan, melatih, menilai, dan mengevaluasi peserta didik

10
11

pada pendidikan anak usia dini jalur pendidikan formal, pendidikan dasar, dan

pendidikan menengah.

Sedangkan pada pasal 7 ayat 1 disebutkan bahwa profesi guru merupakan

bidang pekerjaan khusus yang dilaksanakan berdasarkan prinsip sebagai berikut:

(a) memiliki bakat, minat, panggilan jiwa, dan idealisme; (b) memiliki komitmen

untuk meningkatkan mutu pendidikan, keimanan, ketakwaan, dan akhlak mulia;

(c) memiliki kualifikasi akademik dan latar belakang pendidikan sesuai dengan

bidang tugas; (d). memiliki kompetensi yang diperlukan sesuai dengan bidang

tugas.

b. Kompetensi guru

Seorang guru yang mendidik banyak siswa dan siswi di sekolah harus

memiliki kompetensi. Kompetensi yang harus dimiliki di antaranya adalah :

1) Kompetensi pribadi

Guru sering dianggap sebagai sosok yang memiliki kepribadian ideal. Oleh

karena itu, pribadi guru sering dianggap sebagai model atau panutan (yang

harus digugu dan ditiru). Sebagai seorang model guru harus memiliki

kompetensi yang berhubungan dengan pengembangan kepribadian

(personal competencies), di antaranya: (1) kemampuan yang berhubungan

dengan pengalaman ajaran agama sesuai dengan keyakinan agama yang

dianutnya; (2) kemampuan untuk menghormati dan menghargai antar umat

beragama; (3) kemampuan untuk berperilaku sesuai dengan norma, aturan,

dan sistem nilai yang berlaku di masyarakat; (4) mengembangkan sifat-sifat


12

terpuji sebagai seorang guru misalnya sopan santun dan tata krama dan; (5)

bersikap demokratis dan terbuka terhadap pembaruan dan kritik.

2) Kompetensi profesional

Kompetensi profesional adalah kompetensi atau kemampuan yang

berhubungan dengan penyesuaian tugas-tugas keguruan. Kompetensi ini

merupakan kompetensi yang sangat penting. Karena langsung berhubungan

dengan kinerja yang ditampilkan. Oleh sebab itu, tingkat keprofesionalan

seorang guru dapat dilihat dari kompetensi sebagai berikut: (1) kemampuan

untuk menguasai landasan kependidikan, misalnya paham akan tujuan

pendidikan yang harus dicapai baik tujuan nasional, institusional, kurikuler

dan tujuan pembelajaran; (2) pemahaman dalam bidang psikologi

pendidikan, misalnya paham tentang tahapan perkembangan siswa, paham

tentang teori-teori belajar; (3) kemampuan dalam penguasaan materi

pelajaran sesuai dengan bidang studi yang diajarkannya; (4) kemampuan

dalam mengaplikasikan berbagai metodologi dan strategi pembelajaran; (5)

kemampuan merancang dan memanfaatkan berbagai media dan sumber

belajar; (6) kemampuan dalam melaksanakan evaluasi pembelajaran; (7)

kemampuan dalam menyusun program pembelajaran; (8) kemampuan

dalam melaksanakan unsur penunjang, misalnya administrasi sekolah,

bimbingan dan penyuluhan dan; (9) kemampuan dalam melaksanakan

penelitian dan berpikir ilmiah untuk meningkatkan kinerja.


13

3) Kompetensi sosial kemasyarakatan

Kompetensi ini berhubungan dengan kemampuan guru sebagai anggota

masyarakat dan sebagai makhluk sosial, meliputi: (1) kemampuan untuk

berinteraksi dan berkomunikasi dengan teman sejawat untuk meningkatkan

kemampuan profesional; (2) kemampuan untuk mengenal dan memahami

fungsi-fungsi setiap lembaga kemasyarakatan dan; (3) kemampuan untuk

menjalin kerja sama baik secara individual maupun secara kelompok.

2. Belajar dan Pembelajaran

a. Pengertian

Dalam Undang-Undang RI No. 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan

Nasional disebutkan bahwa pendidikan adalah usaha sadar dan terencana untuk

mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran agar peserta didik secara

aktif mengembangkan potensi dirinya untuk memiliki kekuatan spiritual

keagamaan, pengendalian diri, kepribadian, kecerdasan, akhlak mulia, serta

keterampilan yang diperlukan dirinya, masyarakat, bangsa dan negara.

Dalam bahasa Inggris istilah pendidikan menggunakan kata education, yang

biasanya dihubungkan dengan pendidikan di sekolah. Kata education

berhubungan dengan kata dari bahasa Latin educere yang berarti mengeluarkan

suatu kemampuan. Karena itu, pendidikan berarti membimbing untuk

mengeluarkan suatu kemampuan yang tersimpan dalam diri anak. (Sadulloh,

2007:2)
14

Menurut McLeod yang termaktub dalam buku Psikologi Pendidikan

karangan Muhibbin Syah (2008:10) dinyatakan bahwa pendidikan berarti

perbuatan atau proses perbuatan untuk memperoleh pengetahuan.

Sedangkan Rupert C. Lodge dalam buku Metodologi Pengajaran Agama

Islam karangan Ahmad Tafsir (2008:5) menyatakan bahwa dalam pengertian yang

luas pendidikan itu menyangkut seluruh pengalaman. Sedangkan dalam arti

sempit, ia berpendapat bahwa pendidikan adalah pendidikan yang dilaksanakan di

sekolah.

Menurut Marimba sebagaimana dikutip oleh Ahmad Tafsir (2008:5),

mendefinisikan pendidikan sebagai bimbingan atau pimpinan secara sadar oleh

pendidik terhadap perkembangan jasmani dan rohani si terdidik menuju

terbentuknya kepribadian yang utama.

Belajar merupakan suatu proses perubahan tingkah laku dari tidak tahu

menjadi tahu dan dari tidak bisa menjadi bisa.

Winataputra (2005:2.3) menyatakan bahwa belajar merupakan proses

mental dan emosional atau proses berpikir dan merasakan. Seseorang dikatakan

belajar apabila pikiran dan perasaannya aktif. Terdapat tiga atribut pokok belajar,

yaitu: proses, perilaku dan pengalaman.

Sikun Pribadi, guru besar IKIP Bandung, yang dikutip oleh Ahmad Tafsir

(2008:7) berpendapat bahwa pembelajaran adalah suatu kegiatan yang

menyangkut pembinaan anak mengenai segi kognitif dan psikomotor semata.


15

Pembelajaran merupakan suatu sistem lingkungan belajar yang terdiri dari

komponen-komponen berikut: tujuan pembelajaran, materi pelajaran, kegiatan

belajar mengajar, metode, media, sumber belajar dan evaluasi.

b. Tujuan belajar

Sutikno (2008:37) menyatakan bahwa yang menjadi komponen utama

dalam pembelajaran adalah tujuan pembelajaran, karena semua komponen lainnya

mengacu kepada tujuan pembelajaran. Karena itu, untuk melaksanakan suatu

proses pembelajaran, hal yang harus dirumuskan pertama kali adalah tujuan

pembelajaran.

Tujuan utama belajar adalah bahwa apa yang dipelajari itu berguna di

kemudian hari, yakni membantu anak didik untuk dapat belajar terus dengan cara

yang lebih mudah. Apa yang dipelajari dalam situasi tertentu harus

memungkinkannya untuk memahami hal-hal lain. Belajar hanya akan terjadi

dengan kegiatan anak didik itu sendiri. Anak didik bukanlah bejana yang harus

diisi oleh guru dengan berbagai pengetahuan.

c. Metode belajar

Metode secara harfiah berarti cara. Dalam pemakaian yang umum, metode

diartikan sebagai suatu cara atau prosedur yang dipakai untuk mencapai tujuan

tertentu. Sedangkan kata pembelajaran berarti segala upaya yang dilakukan oleh

pendidik agar terjadi proses belajar pada diri siswa.

Sutikno (2008:84) menyimpulkan bahwa metode pembelajaran ialah cara

menyajikan materi pelajaran yang dilakukan oleh pendidik agar terjadi proses

belajar pada diri siswa dalam upaya mencapai tujuan.


16

Sedangkan Winataputra (2005:4.12) menyebutkan bahwa metode mengajar

merupakan cara yang digunakan guru dalam membelajarkan siswa agar terjadi

interaksi dalam proses pembelajaran.

Muhibbin Syah (2008:201) juga menyebutkan bahwa metode mengajar

ialah cara yang berisi prosedur baku untuk melaksanakan kegiatan pendidikan,

khususnya kegiatan penyajian materi pelajaran kepada siswa.

Intinya, beberapa ahli tersebut sepakat bahwa metode mengajar adalah

bagaimana cara guru menyampaikan materi ajar kepada siswa. Sedangkan tujuan

penggunaan metode mengajar yang tepat ialah agar tercipta proses belajar pada

diri siswa.

Metode pembelajaran sangat beraneka ragam. Dengan berbagai

pertimbangan, guru harus mampu memilih dan memanfaatkan metode yang

efektif sesuai dengan materi dan tujuan pembelajaran. Metode pembelajaran

menekankan pada proses belajar siswa secara aktif dalam upaya memperoleh

kemampuan hasil belajar.

Secara umum, penerapan metode pembelajaran meliputi empat kegiatan

utama (Sumiati, 2008:97), yaitu:

1) Kegiatan awal yang bersifat orientasi.

2) Kegiatan inti dalam proses pembelajaran.

3) Penguatan dan umpan balik.

4) Penilaian/Evaluasi.

Sutikno (2008:85) menyebutkan beberapa ciri metode yang baik, yaitu:

1) Berpadunya metode dari segi tujuan dan alat dengan jiwa.


17

2) Bersifat luwes, fleksibel, dan memiliki daya yang sesuai dengan watak

siswa dan materi.

3) Bersifat fungsional dalam menyatukan teori dan praktek serta

menghantarkan siswa pada kemampuan praktis.

4) Tidak mereduksi materi.

5) Memberi keleluasaan bagi siswa.

6) Mampu menempatkan guru pada posisi yang tepat.

Sutikno (2008:87) juga menyebutkan beberapa faktor yang berpengaruh

dalam pemilihan metode yang tepat yaitu: tujuan yang hendak dicapai, materi

pelajaran, siswa, situasi dan guru.

Agar dapat menerapkan suatu metode pembelajaran yang relevan dengan

situasi tertentu, maka perlu dipahami keadaan metode pembelajaran tersebut, baik

ketepatan maupun tata caranya.

d. Kegiatan pembiasaan sebagai salah satu metode pembelajaran

Pembiasaan merupakan salah satu metode pendidikan Islam yang sangat

dianjurkan oleh Allah dan Rasul-Nya. Heris Hermawan (2008:140) dalam buku

Ilmu Pendidikan Islam menyebutkan metode pembiasaan sebagai salah satu

metode pendidikan yang dianjurkan dalam Al-Qur‟an dan Hadits di antara

beberapa metode lainnya. Dalam hal ini dapat dikatakan bahwa kegiatan

pembiasaan ialah kegiatan pembelajaran yang menggunakan metode pembiasaan

dalam pelaksanaannya. Kegiatan pembiasaan tidak memiliki jam pelajaran

khusus. Kegiatan ini dapat, bahkan harus dilaksanakan di sepanjang kegiatan

pembelajaran di sekolah.
18

Pembiasaan adalah upaya praktis dalam pendidikan dan pembinaan anak.

Hasil dari pembiasaan yang dilakukan seorang pendidik adalah terciptanya suatu

kebiasaan bagi anak didiknya. Kebiasaan itu adalah suatu tingkah laku tertentu

yang sifatnya otomatis, tanpa direncanakan dulu, serta berlaku begitu saja tanpa

dipikir lagi. Seorang anak yang terbiasa mengamalkan nilai-nilai ajaran Islam

lebih dapat diharapkan dalam kehidupannya nanti akan menjadi seorang muslim

yang saleh.

Dalam kehidupan sehari-hari pembiasaan itu sangat penting, karena banyak

orang yang berbuat atau bertingkah laku hanya karena kebiasaan semata-mata.

Tanpa itu hidup seseorang akan berjalan lambat sekali, sebab sebelum melakukan

sesuatu ia harus memikirkan terlebih dahulu apa yang akan dilakukan. Kalau

seseorang sudah terbiasa shalat berjamaah, ia tak akan berpikir panjang ketika

mendengar kumandang adzan, langsung akan pergi ke masjid untuk shalat

berjamaah.

Pembiasaan ini akan memberikan kesempatan kepada peserta didik terbiasa

mengamalkan ajaran agamanya, baik secara individual maupun secara

berkelompok dalam kehidupan sehari-hari.

B. Kemampuan Menghafal Juz ‘Amma

1. Al-Qur’an

Al-Quran adalah firman atau wahyu yang berasal dari Allah SWT kepada

Nabi Muhammad SAW dengan perantara malaikat Jibril sebagai pedoman serta

petunjuk seluruh umat manusia semua masa, bangsa dan lokasi. Al-Quran adalah
19

kitab Allah SWT yang terakhir setelah Kitab Taurat, Zabur dan Injil yang

diturunkan melalui para rasul.

Kata Al-Qur‟an merupakan mashdar (kata benda) dari kata kerja Qoro‟a

yang bermakna talaa (membaca), atau bermakna jama‟a (mengumpulkan,

mengoleksi). Berdasarkan makna pertama (Talaa) maka ia adalah mashdar (kata

benda) yang semakna dengan Isim Maf‟uul, artinya matluw (yang dibaca).

Sedangkan berdasarkan makna kedua (Jama‟a) maka ia adalah mashdar dari Isim

Faa‟il, artinya jaami‟ (Pengumpul, Pengoleksi) karena ia mengumpulkan/

mengoleksi berita-berita dan hukum-hukum.

Adapun secara terminologi, Al-Qur‟an adalah:

a. Kalam Allah SWT yang diturunkan secara berangsur kepada Rasulullah

SAW.

      

“Sesungguhnya Kami telah menurunkan al-Qur‟an kepadamu (hai

Muhammad) dengan berangsur-angsur.” (QS. Al-Insan : 23)

b. Kitab Allah yang diturunkan dalam Bahasa Arab.

      

“Sesungguhnya Kami menurunkannya berupa al-Qur‟an dengan berbahasa

Arab, agar kamu memahaminya.” (QS. Yusuf : 2)


20

c. Kitab yang terpelihara.

       

“Sesungguhnya Kami-lah yang menunkan al-Qur‟an dan sesungguhnya

Kami benr-benar memeliharanya.” (QS. Al-Hijr : 9)

d. Kitab yang diberkati.

        

“Dan al-Qur‟an itu adalah kitab yang Kami turunkan yang diberkati, maka

iktuilah dia dan bertakwalah agar kamu diberi rahmat.” (QS. Al-An‟am :

155)

e. Bacaan yang sangat mulia.

   

“Sesungguhnya al-Qur‟an ini adalah bacaan yang sangat mulia.” (QS. Al-

Waqi‟ah : 77)

f. Kitab pemberi petunjuk kepada jalan yang benar.

          

     

“Sesungguhnya al-Qur‟an ini memberikan petunjuk kepada (jalan ) yang

lebih lurus dan memberi khabar gembira kepada orang-orang Mu‟min yang
21

menjajakan amal saleh bahwa bagi mereka ada pahala yang besar.” (QS.

Al-Isra‟ : 9)

g. Kitab pemberi peringatan.

        

“Dan al-Qur‟an ini diwahyukan kepadaku supaya dengannya aku memberi

peringatan kepadamu dan kepada orang-orang yang sampai al-Qur‟an

(kepadanya)…” (QS. Al-An‟am : 19)

h. Kitab pembawa kebenaran

         

        

“Dan Kami telah turunkan kepadamu al-Qur‟an dengan membawa

kebenaran, membenarkan apa yang sebelumnya, yaitu kitab-kitab (yang

diturunkan sebelumnya) dan batu ujian terhadap kitab-kitab yang lain itu;

maka putuskanlah perkara mereka menurut apa yang Allah turunkan…”

(QS. Al-Maa‟idah : 48)

2. Juz ‘Amma

Juz „Amma yang merupakan juz ke 30 atau terakhir dari kitab suci al-Quran

dan bagian yang paling sering didengar dan paling sering dibaca. Ketika pertama

kali belajar membaca al-Qur-an di masa kecil, hal pertama yang dipelajari adalah

membaca dan menghafal surat-surat pendek yang terdapat di dalam Juz „Amma.
22

Ditambah lagi kebanyakan para imam di masjid-masjid lebih sering

membaca surat-surat pendek yang terdapat di dalam Juz „Amma, daripada

membaca surat-surat di dalam juz-juz lainnya, baik secara lengkap maupun berupa

penggalan surat. Sehingga dengan demikian surat-surat tersebut terasa begitu

akrab dan tidak asing lagi di telinga. Bahkan banyak yang hafal surat-surat

tersebut di luar kepala.

Juz „Amma merupakan juz dengan jumlah surat terbanyak. Di dalamnya

terdapat 37 surat. Dimulai dengan surat an-Naba‟ dan di-akhiri dengan surat an-

Naas. Sebagian besar dari surat-surat tersebut yaitu sebanyak 34 surat merupakan

surat Makkiyyah yaitu surat yang turun sebelum Rasulullah hijrah ke Madinah.

Sedang tiga surat selebihnya yakni al-Bayyinah, az-Zalzalah dan an-Nashr

merupakan surat Madaniyyah yaitu surat yang turun setelah Rasulullah SAW

hijrah ke Madinah.

Ciri khas surat-surat Makkiyyah di antaranya adalah ayatnya pendek-

pendek, susunan kalimatnya sangat indah dan menyentuh, bersastra tinggi dan

penuh dengan argumen kuat tak terbantahkan yang meruntuhkan paradigma dan

keyakinan kaum musyrikin. Sebagian besar bahasannya mengingatkan manusia

akan kekuasaan Allah SWT di alam semesta, kehidupan akhirat, perjumpaan

dengan Allah dan hari Pembalasan. Semua itu tertuang dalam ayat-ayat pendek,

dengan bahasa yang begitu indah dan sangat menyentuh.

Berikut urutan surat-surat dalam Juz „Amma: Surat an-Naba, Surat an-

Naziat, Surat Abasa, Surat at-Takwir, Surat al-Infithar, Surat al-Muthaffifiin,

Surat al-Insyiqaaq, Surat al-Buruuj, Surat at-Thaariq, Surat al-A‟la, Surat al-
23

Ghasyiyah, Surat al-Fajr, Surat al-Balad, Surat asy-Syams, Surat al-Lail, Surat

adh-Dhuha, Surat al-Insyirah, Surat at-Tiin, Surat al-Alaq, Surat al-Qadar, Surat

al-Bayyinah, Surat al-Zalzalah, Surat al-„Adiyat, Surat al-Qari‟ah, Surat at-

Takatsuur, Surat al-Asr, Surat al-Humazah, Surat al-Fiil, Surat al-Quraysy, Surat

al-Ma‟uun, Surat al-Kautsar, Surat al-Kaafirun, Surat an-Nashr, Surat al-Lahab,

Surat al-Ikhlash, Surat al-Falaq, dan Surat an-Naas.

3. Menghafal al-Qur’an/Juz ‘Amma

Memandang betapa pentingnya menghafal al-Quran guna menjaga keaslian

dan kesuciannya, maka ulama telah bersepakat bahwa hukum menghafal al-Quran

adalah fardu kifayah. Imam Badr ad-Din Muhammad bin 'Abdillah al-Zarkasyi di

dalam bukunya al-Burhan fil Ulum al-Quran, yang dikutip dalam

http://syababgr.blogspot.com/2010/03/menghafaz-al-quran.html (diposkan: 25

Maret 2010) menyatakan bahwa mempelajari al-Quran hukumnya adalah fardu

kifayah, demikian juga memeliharanya (menghafalnya), maka ia juga wajib

(kifayah) bagi setiap umat.”

Allah telah menjanjikan kelebihan kepada orang-orang yang menghafal al-

Quran, antara lain:

a. Mereka adalah keluarga Allah SWT

Daripada Anas R.A., ia berkata Rasulullah s.a.w bersabda, "Sesungguhnya

Allah itu mempunyai keluarga yang terdiri daripada manusia."

Kemudian Anas berkata lagi, "Siapakah mereka itu wahai Rasulullah?"

Baginda menjawab: "Ia itu ahli Quran (orang yang membaca atau menghafal al-
24

Quran dan mengamalkan isinya). Mereka adalah keluarga Allah dan orang-orang

yang istimewa bagi Allah.

b. Ditempatkan di surga yang paling tinggi

Dari Abdullah Bin Amr Bin Al Ash R.A., dari Rasulullah SAW bersabda,

“Di akhirat nanti para ahli Al-Quran diperintahkan, Bacalah dan naiklah ke surga,

dan bacalah Al-Quran dengan tartil seperti engkau membacanya dengan tartil

pada waktu di dunia."

c. Ahli al-Quran adalah orang yang arif di surga

Dari Anas R.A., bahwa Rasulullah SAW bersabda, "Para pembaca Al-Quran

itu adalah orang-orang yang arif di antara penghuni syurga."

d. Menghormati orang yang menghafal al-Quran berarti mengagungkan

Allah SWT

Dari Abu Musa Al Asya'ari R.A., dia berkata bahwa Rasulullah SAW

bersabda, "Di antara perbuatan mengagungkan Allah adalah menghormati orang

Islam yang sudah tua, menghormati orang yang menghafal al-Quran yang tidak

berlebih-lebihan dalam mengamalkan isinya dan tidak membiarkan Al-Quran

tidak di amalkan, serta menghormati kepada penguasa yang adil."

e. Hati penghafal al-Quran tidak disiksa

Dari Abdullah Bin Mas'ud R.A., dari nabi SAW baginda bersabda,

"Bacalah al-Quran karena Allah tidak akan menyiksa hati orang yang hafal al-

quran. Sesungguhnya al-Quran ini adalah hidangan Allah, siapa yang

memasukinya ia akan aman, dan barangsiapa yang mencintai al-Quran maka

hendaklah ia bergembira."
25

f. Orang yang hafal al-Qur‟an lebih berhak menjadi imam dalam shalat

Dari Ibnu Mas'ud R.A., dari Rasulullah SAW, beliau bersabda, "Yang

menjadi imam dalam shalat suatu kaum hendaknya yang paling pandai membaca

al-Quran."

g. Disayangi Rasulullah SAW

Dari Jabir Bin Abdullah R.A., bahwa Nabi SAW menyatukan dua orang

dari orang-orang yang gugur dalam Perang Uhud dalam satu liang lahad.

Kemudian Nabi SAW bertanya, "Dari mereka berdua siapakah paling banyak

hafal al-Quran?" Apabila ada orang yang dapat menunjukkan kepada salah

satunya, maka Nabi SAW memasukkan mayat itu terlebih dahulu ke liang lahad."

h. Dapat memberikan syafaat kepada keluarga

Dari Ali Bin Abi Thalib Karramallahu Wajhah ia berkata, "Barangsiapa

membaca al-Quran dan menghafalnya, maka Allah akan memasukkannya ke

dalam surga dan memberikannya hak syafaat untuk sepuluh anggota keluarganya

di mana mereka semuanya telah ditetapkan untuk masuk neraka."

i. Penghafal al-Quran akan memakai mahkota kehormatan

Dari Abu Hurairah R.A., dari Nabi SAW, bersabda, “Orang yang hafal al-

Quran, pada hari kiamat nanti akan datang dan al-Quran akan berkata,

"Wahai Tuhan, pakaikanlah dia dengan pakaian yang baik lagi baru." Maka orang

tersebut diberikan mahkota kehormatan. Al-Quran berkata lagi, "Wahai Tuhan,

tambahlah pakaiannya." Maka orang itu diberi pakaian kehormatannya. Al-Quran

lalu berkata lagi, "Wahai Tuhan, ridhailah dia." Maka kepadanya dikatakan,

"Bacalah dan naiklah. Dan untuk setiap ayat, ia diberi tambahan satu kebajikan."
26

j. Hafal al-Quran merupakan bekal paling baik

Dari Jabir bin Nufair, Rasulullah SAW bersabda, "Sesungguhnya kamu

tidak akan kembali menghadap Allah dengan membawa sesuatu yang paling baik

daripada sesuatu yang berasal daripada-Nya yaitu Al Quran.

k. Orang tua memperoleh pahala khusus jika anaknya penghafal al-Quran

Dari Buraidah al-Aslami R.A., ia berkata bahwa ia mendengar Rasulullah

SAW bersabda, "Pada hari kiamat nanti, al-Quran akan menemui penghafalnya

ketika penghafal itu keluar dari kuburnya. Al-Quran akan berwujud seseorang dan

ia bertanya kepada penghafalnya, "Apakah anda mengenalku?" Penghafal tadi

menjawab, "Saya tidak mengenal kamu."

Al-Quran berkata, "Saya adalah kawanmu, al-Quran yang membuatmu

kehausan di tengah hari yang panas dan membuatmu tidak tidur pada malam hari.

Sesungguhnya setiap pedagang akan mendapat keuntungan di belakang

dagangannya dan kamu pada hari ini di belakang semua dagangan. Maka

penghafal al-Quran tadi diberi kekuasaan di tangan kanannya dan diberi

kekekalan di tangan kirinya serta di atas kepalanya dipasang mahkota perkasa.

Sedang kedua orang tuanya diberi dua pakaian baru lagi bagus yang

harganya tidak dapat dibayar oleh penghuni dunia keseluruhannya. Kedua orang

tua itu lalu bertanya, "Kenapa kami diberi dengan pakaian begini?". "Karena

anakmu hafal al-Quran." Kemudian kepada penghafal al-Quran tadi

diperintahkan, "Bacalah dan naiklah ketingkat-tingkat surga dan kamar-

kamarnya." Maka ia pun terus naik selagi ia tetap membaca, baik bacaan itu cepat

atau perlahan (tartil).


27

l. Akan menempati kelas tertinggi di dalam syurga

Dari Aisyah R.A., ia berkata, bahwa Rasulullah SAW bersabda,

"Jumlah tingkatan-tingkatan surga sama dengan jumlah ayat-ayat al-Quran. Maka

tingkatan surga yang dimasuki oleh penghafal al-Quran adalah tingkatan yang

paling atas, dimana tidak ada tingkatan lagi sesudah itu."

C. Kegiatan Pembiasaan sebagai Upaya Peningkatan Kemampuan

Menghafal Juz ‘Amma

William Burton yang dikutip dalam skripsi karya Supartini (2008:11)

menyatakan bahwa hasil belajar adalah pola-pola perbuatan, nilai-nilai,

pengertian-pengertian, sikap-sikap, apresiasi, abilitas, dan kemampuan yang

dicapai oleh pembelajar/peserta didik.

Hasil belajar bukan sekedar penguasaan suatu hasil latihan melainkan

adanya perubahan perilaku tahap-demi tahap, baik dalam ranah kognitif, afektif,

ataupun psikomotor, yang lambat laun terintegrasi menjadi suatu kepribadian.

Seseorang yang telah melakukan proses belajar akan terlihat perubahan dalam

salah satu atau beberapa ranah tingkah laku tersebut.

Oemar Hamalik sebagaimana dikutip oleh Marliani (2009:23) menyatakan

bahwa tingkah laku manusia terdiri dari sejumlah aspek. Hasil belajar akan

tampak pada setiap perubahan pada aspek-aspek tersebut, yaitu:

1. Pengetahuan

2. Kebiasaan

3. Keterampilan
28

4. Apresiasi

5. Emosional

6. Hubungan sosial

7. Jasmani

8. Etis atau budi pekerti, dan

9. Sikap

Berbagai upaya dilakukan oleh setiap guru untuk meningkatkan hasil belajar

siswanya. Berbagai inovasi pun bermunculan, baik itu dalam unsur proses

pembelajaran, media pembelajaran, metode pembelajaran, serta unsur saran dan

pra-sarana. Orang tua siswa pun tidak ketinggalan untuk turut serta berupaya

meningkatkan hasil belajar putra-putrinya, seperti dengan upaya belajar tambahan

di luar jam sekolah.

Dalam hal ini, kemampuan siswa dalam menghafal Juz „Amma merupakan

hasil belajar yang diharapkan untuk dicapai. Aspek-aspek hasil belajar seperti

pengetahuan, kebiasaan, dan keterampilan menjadi prioritas. Aspek-aspek hasil

belajar ini dapat dicapai salah satunya dengan menerapkan metode pembiasaan.

SD Negeri 2 Citalang telah menerapkan metode pembiasaan ini sebagai

salah satu upaya dalam meningkatkan kemampuan hafalan Juz „Amma pada

siswa-siswinya. Namun, seperti yang dituturkan oleh guru PAI SD Negeri 2

Citalang bahwa hingga saat ini belum ada analisis yang dilakukan guna menilai

dan mengevaluasi keberhasilan kegiatan tersebut serta seberapa besar hubungan

yang terjadi antara kegiatan pembiasaan dengan peningkatan kemampuan hafalan

Juz „Amma di lingkungan SD Negeri 2 Citalang.


BAB III

PROSEDUR PENELITIAN

A. Metode Penelitian

Metode penelitian yang akan penulis gunakan adalah studi korelasional

(correlational study), di mana dalam penelitian ini peneliti ingin mendapatkan

fakta terperinci tentang bagaimana hubungan pelaksanaan kegiatan pembiasaan

dengan kemampuan hafalan Juz „Amma pada siswa kelas 6 SD Negeri 2 Citalang.

Penelitian korelasi berkaitan dengan pengumpulan data untuk menentukan

ada tidaknya hubungan antara dua variabel atau lebih dan seberapakah tingkat

hubungannya. (Suryana, 2008:90)

Studi korelasional ditujukan untuk meneliti sejauh mana variabel pada satu

faktor berkaitan dengan variabel pada faktor lainnya. Temuan yang dihasilkan

pada penelitian korelasional dapat berupa kualifikasi sebagai berikut:

1. Korelasi positif yaitu korelasi dari dua variabel atau lebih, dimana jika nilai

variabel yang satu meningkat maka variabel yang lain pun akan meningkat,

dan begitu juga sebaliknya.

2. Korelasi negatif yaitu korelasi dari dua variabel atau lebih, dimana jika nilai

variabel yang satu meningkat maka variabel yang lain pun akan menurun,

atau sebaliknya.

3. Tidak ada korelasi yaitu kedua variabel atau lebih tidak menunjukkan

adanya hubungan.

29
30

4. Korelasi sempurna yaitu korelasi dari dua variabel atau lebih, dimana

kenaikan dan penurunan variabel yang satu berbanding seimbang dengan

variabel yang lainnya.

B. Prosedur Penelitian

1. Memilih dan merumuskan masalah, tujuan penelitian, dan manfaat yang

diharapkan.

2. Membatasi masalah yang diteliti,

3. Menelusuri sumber-sumber kepustakaan terkait serta sumber-sumber

lainnya yang mendukung,

4. Memilih populasi dan sampel penelitian,

5. Menyusun instrumen penelitian,

6. Melakukan observasi dan pengumpulan data,

7. Menganalisis data,

8. Membahas dan menyimpulkan data hasil penelitian, yang kemudian disusun

dalam bentuk laporan penelitian.

C. Populasi dan Sampel Penelitian

Populasi adalah keseluruhan subjek penelitian. Dalam Encyclopedia of

Educational Evaluation tertulis: A population is a set (or collection) of all

elements prossessing one or more attributes of ineterest. (Arikunto, 2006:130)

Sampel adalah sebagian atau wakil populasi yang diteliti untuk

menggeneralisasikan hasil penelitian kepada populasi. (Arikunto, 2006:131)


31

Populasi penelitian ini adalah seluruh siswa kelas 6 SD Negeri 2 Citalang

yang berjumlah 30 siswa, terdiri atas 21 siswa laki-laki dan 9 siswa perempuan.

Karena populasi penelitian ini bersifat homogen dan berjumlah kurang dari

100 orang, maka penulis mengambil sampel populasi, di mana seluruh populasi

dijadikan sampel. Sebagaimana pernyataan Suharsimi Arikunto (2006:134) bahwa

setiap subjek dalam populasi yang bersifat homogen memiliki kesempatan yang

sama untuk dijadikan sampel.

D. Teknik Pengumpulan Data

Teknik pengumpulan data, atau teknik penelitian, merupakan cara yang

dipakai untuk mengumpulkan data. Sedangkan instrumen penelitian merupakan

alat penelitian/alat bantu yang digunakan dalam mengumpulkan data tersebut.

(Suryana, 2008:157)

Beberapa metode dan jenis instrumen penelitian yang dibagi oleh Suharsimi

Arikunto (2006:149), adalah sebagai berikut:

1. Instrumen untuk metode tes ialah tes/soal tes.

2. Instrumen untuk metode angket ialah angket/kuesioner.

3. Instrumen untuk metode observasi ialah daftar cek/check-list.

4. Instrumen untuk metode dokumentasi adalah pedoman dokumentasi, atau

dapat juga check-list.

Dalam penelitian ini, penulis menggunakan metode angket dan tes dengan

instrumen berupa angket/kuesioner dan tes lisan dalam mengumpulkan data.


32

Kuesioner adalah sejumlah pertanyaan tertulis yang digunakan untuk

memperoleh informasi dari responden dalam arti laporan tentang pribadinya ,atau

hal-hal yang ia ketahui. (Arikunto, 2006:151)

Kuesioner ini diisi oleh siswa kelas 6 SD Negeri 2 Citalang, dengan tujuan

untuk mengumpulkan informasi selengkap mungkin tentang bagaimana kegiatan

pembiasaan dilaksanakan dalam upaya peningkatan kemampuan hafalan Juz

„Amma pada siswa kelas 6 di SD Negeri 2 Citalang.

Sedangkan tes adalah serentetan pertanyaan atau latihan serta alat lain yang

digunakan untuk mengukur keterampilan, pengetahuan, intelegensi, kemampuan,

atau bakat yang dimiliki secara individu maupun kelompok. Tes prestasi adalah

tes yang digunakan untuk mengukur pencapaian seseorang setelah mempelajari

sesuatu. (Arikunto, 2006:150)

Tes lisan ini digunakan untuk mengukur kemampuan hafalan Juz „Amma

pada siswa kelas 6 di SD Negeri 2 Citalang.

E. Instrumen Pengumpulan Data

Dalam pembelajaran, instrumen merupakan alat ukur yang digunakan untuk

menilai hasil belajar siswa, baik berupa tes tulis, tes lisan, atau pun unjuk kerja.

Instrumen berfungsi sebagai alat bantu dalam mengumpulkan data yang

diperlukan. Menyusun instrumen pada dasarnya ialah menyusun alat evaluasi,

karena mengevaluasi adalah memperoleh data tentang sesuatu yang diteliti, dan

hasil yang diperoleh dapat diukur dengan menggunakan standar yang telah

ditentukan sebelumnya oleh peneliti. (Hatimah, 2006:183)


33

Dalam penelitian ini, instrumen digunakan untuk mendapatkan data dan

fakta terperinci yang dibutuhkan mengenai bagaimana kegiatan pembiasaan

dilaksanakan serta bagaimana hubungannya dengan kemampuan hafalan Juz

„Amma pada siswa kelas 6 di SD Negeri 2 Citalang.

Pengumpulan data dilakukan dengan menggunakan metode angket dan tes.

Karena itu, instrumen yang digunakan adalah berupa lembar kuesioner dan tes

lisan. Lembar kuesioner yang digunakan merupakan daftar pertanyaan pilihan

ganda, dimana masing-masing pilihan jawaban memiliki skor tertentu. Sedangkan

tes lisan merupakan jenis tes yang biasa digunakan untuk menguji kemampuan

hafalan siswa pada materi pembelajaran tertentu.

Kisi-Kisi Instrumen Penelitian

No Variabel/Instrumen Aspek/Indikator Butir


Pertanyaan
1 Kegiatan Peranan lembaga sekolah:
Pembiasaan a. Memberikan alokasi waktu 1
(Angket) khusus untuk kegiatan
pembiasaan.
b. Menyediakan fasilitas yang 2
diperlukan.
c. Memfasilitasi program-program 3
tambahan yang mendukung
kegiatan pembiasaan.
Peranan guru:
a. Hadir pada saat kegiatan 4
pembiasaan.
b. Membimbing pada saat kegiatan 5
pembiasaan.
34

c. Memberikan motivasi. 6
Program/rencana kegiatan:
a. Ada program periodik kegiatan 7
(mingguan, bulanan, atau
semester).
b. Ada jadwal materi hafalan 8
harian.
c. Ada program rutin tambahan, 9
seperti lomba hifdzil qur‟an atau
lainnya.
Pelaksanaan kegiatan:
a. Ada daftar hadir peserta kegiatan. 10
b. Digunakannya metode yang 11
sesuai dan efektif.
c. Ada peran serta/antusiasme 12
peserta kegiatan.
Evaluasi kegiatan:
a. Ada kegiatan penilaian (tes). 13
b. Ada daftar penilaian. 14
c. Ada rencana/kegiatan tindak 15
lanjut.
2 Kemampuan Hafalan Hafalan:
Juz „Amma a. Hafal paling sedikit 15 surat 1-15
(Tes Lisan) dalam Juz „Amma, dari 22 surat
antara surat adh-Dhuha sampai
surat an-Naas.
35

Dalam hal ini penulis menyusun acuan penskoran jawaban kuesioner

sebagai berikut:

Jawaban a : Skor 3

Jawaban b : Skor 2

Jawaban c : Skor 1

Sedangkan acuan penskoran hasil tes lisan adalah sebagai berikut:

Hafal dan tartil : Skor 3

Hafal dan kurang tartil : Skor 2

Kurang hafal : Skor 1

Tidak hafal : Skor 0

Sebelum digunakan dalam penelitian, instrumen yang telah disusun

diujicobakan terlebih dahulu kepada subjek penelitian dalam suatu ujicoba

instrumen (instrument tryout). Hal ini bertujuan untuk menguji

keandalan/keampuhan suatu instrumen, serta melatih pemahaman subjek dalam

pengisian instrumen tersebut nantinya. (Arikunto, 2006:168)

Pengujian instrumen yang dilakukan ialah berupa tes validitas dan tes

reliabilitas. Validitas adalah suatu ukuran yang menunjukkan tingkat kevalidan

atau keshahihan suatu instrumen. Sedangkan reliabilitas menunjukkan pada suatu

pengertian bahwa suatu instrumen cukup dapat dipercaya untuk digunakan

sebagai alat pengumpulan data karena instrumen itu sudah baik. (Arikunto,

2006:168 dan 178)


36

Penulis menghitung tingkat validitas dan reliabilitas instrumen dengan

menggunakan angka kasar dengan rumus korelasi product moment:

rxy = Koefisien korelasi

N = Jumlah sample uji coba

ΣX = Jumlah skor butir pernyataan ganjil

ΣY = Jumlah skor butir pernyataan genap

ΣXY = Jumlah perkalian X dan Y (Arikunto, 2006:170)

Kemudian untuk memperoleh tingkat reliabilitas instrumen, digunakan

Rumus Spearman-Brown:

rXY = Koefisien korelasi

n = Jumlah sampel (Arikunto, 2006:180)

F. Teknik Analisis Data

Data yang telah terkumpul, baik hasil angket maupun hasil tes lisan,

kemudian dianalisis dan dihitung guna memperoleh nilai korelasi antara variabel

X dan Y dengan rumus korelasi product moment:

rxy = Koefisien korelasi

N = Jumlah sample uji coba


37

ΣX = Jumlah skor variabel X

ΣY = Jumlah skor variabel Y

ΣXY = Jumlah perkalian X dan Y (Arikunto, 2006:275)

Hasil perhitungan ini kemudian dikonsultasikan dengan tabel r product

moment, dimana apabila r-hitung lebih besar daripada r-tabel maka diperoleh

kesimpulan bahwa terdapat hubungan antara variabel X dan variabel Y.

(Arikunto, 2006:276)

G. Lokasi dan Waktu Penelitian

Penelitian dilakukan di kelas 6 SD Negeri 2 Citalang Kecamatan Tegalwaru

Kabupaten Purwakarta, pada minggu ke-4 Bulan Mei 2010 dan minggu ke-1

Bulan Juni 2010.


BAB IV

HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

A. Kondisi Objektif Lokasi Penelitian

Penelitian ini dilaksanakan di SD Negeri 2 Citalang Kecamatan Tegalwaru

Kabupaten Purwakarta, dengan NSS. 101022009007 yang beralamat di Kp.

Citalang Ds. Citalang Kec. Tegalwaru Kab. Purwakarta.

Sekolah yang berdiri sejak tahun 1979 ini memiliki sarana dan prasarana

penunjang kegiatan belajar yang memadai, di antaranya: luas tanah 2450 m2,

yang terdiri dari Lapangan Upacara, Bangunan 2 Unit dengan Ruang Kelas 7

Unit, Ruang Kantor 1 Unit, Ruang Kepala Sekolah 1 Unit, Ruang

Perpusakaan/UKS 1 Unit, dan WC/Kamar Mandi 1 Unit. Selain itu terdapat pula

arena olahraga. Berbagai sarana penunjang belajar pun tersedia, seperti

perlengkapan olahraga, perlengkapan kesenian, komputer, dan sarana penunjang

kegiatan ekstrakurikuler.

Fasilitas belajar yang ada di SD Negeri 2 Citalang berupa bangunan sekolah

yang terdiri dari dua unit bangunan permanen yang cukup baik, berada di tengah

pemukiman warga dan lingkungan yang cukup kondusif dengan udara yang cukup

bersih karena tidak terlalu dekat dengan jalan raya namun terjangkau oleh

kendaraan bermotor.

Dalam proses belajar mengajar, siswa/siswi SD Negeri 2 Citalang dibagi

menjadi 7 rombongan belajar, yaitu Kelas I, Kelas II A, Kelas II B, Kelas III,

Kelas IV, Kelas V, dan Kelas VI.

38
39

Untuk lebih jelasnya dapat dilihat dari denah lokasi sekolah sebagai

berikut :

DENAH SD NEGERI 2 CITALANG

R. Kepala
Toilet
Sekolah

R. Kantor Perpustakaan

R. Kelas 6

R. Kelas 5

R. Kelas 4

R. Kelas 3 Lapangan Upacara/


Arena Olahraga

R. Kelas 2B

R. Kelas 2A

R. Kelas 1
40

Kondisi fisik bangunan cukup baik dan layak dipergunakan oleh warga

sekolah terutama siswa untuk belajar. Unit pertama terdiri dari empat lokal

digunakan oleh siswa/siswi kelas I, IIA, IIB, dan III. Luas kelas masing-masing

adalah 4 x 6 m². Unit kedua terdiri dari empat lokal digunakan oleh siswa/siswi

kelas IV, V dan VI dengan luas kelas yang sama yaitu 4 x 6 m². Selain itu terdapat

juga ruang guru yang cukup luas dengan ukuran 4 x 6 m², dengan berbagai

fasilitas seperti meja dan kursi kerja, satu set meja tamu, rak penyimpanan piala,

rak buku, satu unit komputer, dan perangkat lain yang mendukung.

SD Negeri 2 Citalang memiliki 10 orang guru dan 1 orang penjaga

sekolah, yang terdiri dari 5 orang laki-laki dan 6 orang perempuan.

Berikut data guru SD Negeri 2 Citalang:

Data Personil SD Negeri 2 Citalang Tahun Pelajaran 2009/2010

Ijazah/ Gol/
No Nama/ Tempat Tgl Lahir Agama Jabatan
Tahun Ruang
1 Adeng Sukmana, S.Pd. Islam S-1 Kep.Sek IV/A
Bandung, 02-02-1962 2005
2 Syamsiah, A.Ma.Pd. Islam D-2 Guru IV/A
Bekasi, 29-09-1961 1999
3 Eni Rohaeni, A.Ma.Pd. Islam D-2 Guru IV/A
Purwakarta, 18-08-1962 1999
4 Nani Susilawati, Islam D-2 Guru IV/A
A.Ma.Pd. 1999
Purwakarta, 13-04-1963
5 Ayepudin, A.Ma. Islam D-2 Guru IV/A
Purwakarta, 21-01-1957 1997
6 Wiwin Wintarsih, S.Pd. Islam S-1 Guru III/A
41

Purwakarta, 27-04-1983 2007

7 Maman Supriatna, Islam S-1 Guru III/A


S.Ag. 2005
Subang, 18-10-1968
8 Iwan Nazmudin Islam D-2 Guru -
Purwakarta, 11-07-1979 2007
9 Fitrianti Islam D-2 Guru -
Purwakarta, 17-22-1980 2007
10 Ratna Suningrat Islam SLTA Guru -
Purwakarta, 05-03-1973 1992
11 Bubun Islam SLTA Penjaga I/C
Purwakarta, 30-11-1971 2004

B. Data Responden

Penelitian yang penulis lakukan merupakan studi deskriptif yang bersifat

korelasional, yang menggunakan 30 peserta didik sebagai sampel (responden)

yang diambil dari seluruh populasi di kelas 6 SD Negeri 2 Citalang Tegalwaru –

Purwakarta.

Siswa kelas 6 SD Negeri 2 Citalang Tegalwaru – Purwakarta pada tahun

ajaran 2009/2010 berjumlah 30 siswa yang terdiri atas 21 siswa laki-laki dan 9

siswa perempuan.

Dalam penelitian ini, penulis bermaksud untuk memperoleh data tentang

kegiatan pembiasaan hubungannya dengan kemampuan hafalan Juz „Amma pada

siswa kelas 6 SD Negeri 2 Citalang. Karena itu, untuk mendapatkan hasil

penelitian yang baik, penulis mengumpulkan beberapa informasi yang dianggap

perlu dari guru mata pelajaran Pendidikan Agama Islam SD Negeri 2 Citalang
42

Tegalwaru – Purwakarta, sehingga mendapat kesimpulan keadaan siswa sebagai

berikut:

1. Kegiatan pembiasaan keagamaan telah diselenggarakan bagi seluruh siswa

di SDN 2 Citalang, yaitu: hafalan Juz „Amma dan pengajian rutin.

2. Belum ada studi yang menganalisis pengaruh kegiatan tersebut terhadap

kemampuan siswa, khususnya kemampuan hafalan Juz „Amma.

C. Deskripsi Hasil Penelitian

1. Analisis Validitas dan Reliabilitas

Instrumen yang digunakan dalam penelitian perlu diuji nilai validitas dan

reliabilitas. Dalam hal ini, penulis menyampaikan instrumen kepada seluruh

responden untuk diujicobakan (try out). Selain guna memperoleh tingkat validitas

dan reliabilitas instrumen, uji coba ini juga dimaksudkan untuk melatih

pemahaman siswa dalam pengisian angket nantinya.

Adapun hasil uji coba tersebut adalah sebagai berikut:

a. Analisis Validitas

Jumlah Responden (∑N) : 30

Jumlah Soal : 15

Nilai Korelasi (rXY) :

Nilai Nilai Nilai Tingkat


No. Soal
Korelasi r-Hitung r-Tabel Validitas

1 0,529 3,295 0,361 Valid

2 0,636 4,358 0,361 Valid


43

3 0,402 2,321 0,361 Valid

4 0,271 1,489 0,361 Valid

5 0,576 3,727 0,361 Valid

6 0,727 5,599 0,361 Valid

7 0,203 1,097 0,361 Valid

8 0,132 0,705 0,361 Valid

9 0,121 0,643 0,361 Valid

10 0,376 2,146 0,361 Valid

11 0,357 2,021 0,361 Valid

12 0,160 0,857 0,361 Valid

13 0,281 1,548 0,361 Valid

14 0,350 1,979 0,361 Valid

15 0,266 1,462 0,361 Valid

Penulis melakukan analisis validitas dengan menggunakan rumus distribusi

sampling koefisien korelasi, dengan menggunakan aplikasi MS. Office

Excel 2007, yang hasilnya kemudian dikonsultasikan dengan tabel r-product

moment. (Sudjana, 2005:377)

Karena nilai r-hitung masing-masing nomor soal lebih besar daripada nilai

r-tabel (0,361), maka seluruh soal dalam instrumen dapat dinyatakan valid

untuk digunakan sebagai instrumen penelitian.

b. Analisis Reliabilitas

Jumlah Responden (∑N) : 30

Jumlah Soal : 15
44

Jumlah Skor Nomor Soal Genap (∑X) : 554

Jumlah Skor Nomor Soal Ganjil (∑Y) : 550

Jumlah Kuadrat Skor Nomor Soal Genap (∑X2) : 10292

Jumlah Kuadrat Skor Nomor Soal Ganjil (∑Y2) : 10158

Jumlah Hasil Kali Ganjil dan Genap (∑XY) : 10190

Nilai Korelasi (rXY) : 0,492

Nilai t-hitung : 0,660

Nilai t-tabel : 0,361

Penulis melakukan analisis reliabilitas dengan menggunakan rumus

spearman-brown, dengan menggunakan aplikasi MS. Office Excel 2007,

yang hasilnya kemudian dikonsultasikan dengan tabel r-product moment.

(Arikunto, 2006:180)

Karena nilai t-hitung (0,660) lebih besar daripada nilai t-tabel (0,361), maka

instrumen dapat dinyatakan cukup reliabel untuk digunakan sebagai

instrumen penelitian.

2. Analisis Hasil Angket Variabel Kegiatan Pembiasaan

Angket yang digunakan untuk memperoleh data mengenai kegiatan

pembiasaan terdiri atas 15 pertanyaan yang diajukan kepada 30 responden/siswa

secara tertulis. Angket ini mencakup 5 aspek yang dianggap mempegaruhi

keberhasilan proses kegiatan pembiasaan, yaitu: peranan lembaga sekolah,

peranan guru, program/rencana kegiatan, proses/pelaksanaan kegiatan, dan

evaluasi kegiatan.
45

Berikut hasil angket kegiatan pembiasaan hafalan Juz „Amma siswa kelas 6

SD Negeri 2 Citalang:

Skor
Aspek/Indikator Uraian/Penafsiran
(%)

Peranan Lembaga Sekolah

1. Memberikan alokasi waktu 96 Lembaga sekolah memberikan

khusus untuk kegiatan alokasi waktu khusus pada hari dan

pembiasaan jam tertentu untuk kegiatan

pembiasaan.

2. Menyediakan fasilitas yang 94 Lembaga sekolah menyediakan

diperlukan fasilitas yang diperlukan untuk

kegiatan pembiasaan, khususnya

buku/kitab Juz „Amma.

3. Memfasilitasi program-program 99 Lembaga sekolah hampir selalu

tambahan yang mendukung memfasilitasi setiap kegiatan

kegiatan pembiasaan tambahan yang mendukung

program ini.

Peranan Guru

4. Hadir pada saat kegiatan 89 Guru hadir pada saat kegiatan

pembiasaan berlangsung.

5. Membimbing pada saat kegiatan 88 Guru memberikan bimbingan pada

pembiasaan saat kegiatan berlangsung.

6. Memberikan motivasi 73 Guru cukup memberikan motivasi,


46

namun perlu lebih ditingkatkan.

Program/Rencana Kegiatan

7. Ada program periodik kegiatan 78 Ada program kegiatan, namun

(mingguan, bulanan, atau kurang sosialisasi kepada siswa.

semester)

8. Ada jadwal materi hafalan 98 Ada jadwal kegiatan, dan hampir

harian. seluruh siswa mengetahuinya.

9. Ada program rutin tambahan, 86 Ada program rutin tambahan.

seperti lomba hifdzil qur‟an

atau lainnya

Pelaksanaan Kegiatan

10. Ada daftar hadir peserta 89 Ada daftar hadir kegiatan.

kegiatan

11. Digunakannya metode yang 72 Metode yang digunakan dinilai

sesuai dan efektif cukup, namun masih perlu

pengembangan lebih lanjut.

12. Ada peran serta/antusiasme 71 Siswa cukup diajak berperan serta,

peserta kegiatan namun perlu lebih ditingkatkan

lagi.

Evaluasi Kegiatan

13. Ada kegiatan penilaian (tes) 98 Ada proses penilaian.

14. Ada daftar penilaian 97 Ada daftar nilai.

15. Ada rencana/kegiatan tindak 68 Kurang sosialisasi tentang program


47

lanjut tindak lanjut dari hasil kegiatan ini.

Jumlah Responden 100 30 Siswa

Dari tabel di atas dapat disimpulkan bahwa berdasarkan jawaban siswa,

kegiatan pembiasaan hafalan Juz „Amma yang diselenggarakan di SD Negeri 2

Citalang ini dinilai cukup baik. Di antara semua aspek yang ada, tidak ada aspek

yang memperoleh nilai rendah (di bawah 50%). Hanya beberapa aspek yang perlu

lebih ditingkatkan.

3. Analisis Hasil Tes Lisan Variabel Kemampuan Hafalan Juz ‘Amma

Tes lisan diajukan kepada 30 responden/siswa guna mengukur kemampuan

siswa dalam hafalan Juz „Amma. Dalam tes lisan ini, siswa diuji kemampuan

hafalannya dengan membacakan 15 surat dari 37 surat Juz „Amma, yaitu: Surat

al-„Adiyat, Surat al-Qari‟ah, Surat at-Takatsuur, Surat al-Asr, Surat al-Humazah,

Surat al-Fiil, Surat al-Quraysy, Surat al-Ma‟uun, Surat al-Kautsar, Surat al-

Kaafirun, Surat an-Nashr, Surat al-Lahab, Surat al-Ikhlash, Surat al-Falaq, dan

Surat an-Naas.

Berikut tabel hasil tes lisan kemampuan hafalan Juz „Amma siswa kelas 6

SD Negeri 2 Citalang:

Jumlah Surat
No. Nama Siswa Skor (%)
yang Dikuasai

1 Abdul Rohman 9 60

2 Ahmad Ubaedillah 8 53

3 Ali Nurdin 15 100


48

4 Anang 7 47

5 Adang 13 87

6 Abdul Roni 8 53

7 Apandi 4 27

8 Ali Imron 15 100

9 Ahmad Sobirin 6 40

10 Darusman 14 93

11 Dede Siti Romlah 15 100

12 Dewi 15 100

13 Fatmawati 10 67

14 Hendi 15 100

15 Iir Irhamna 12 80

16 Irman 13 87

17 Muhamad Faisal 10 67

18 Nia Andasari 15 100

19 Rustandi 15 100

20 Siti Rohimah 10 67

21 Siti Rosidah 15 100

22 Siti Nurfalah 12 80

23 Santi 11 73

24 Samsudin 15 100
49

25 Saepul Milah 15 100

26 Jaya 12 80

27 Nemsih 11 73

28 Salman Farisi 15 100

29 Alwan 10 67

30 Aldi Andriani 15 100

Rata-rata 80

Berdasarkan tabel di atas, dapat dilihat bahwa kemampuan hafalan Juz

„Amma siswa kelas 6 SD Negeri 2 Citalang dinilai cukup baik. Siswa rata-rata

menguasai 80% dari surat-surat pendek yang diujikan. Bahkan 18 dari 30 (60%)

siswa mampu menghafal lebih dari 12 surat dari 15 surat pendek yang diujikan.

Namun demikian, kemampuan siswa untuk membaca secara tartil perlu lebih

diperhatikan lagi, karena sebagian besar siswa tidak dapat mengucapkan ayat-ayat

yang dibacakannya dengan benar (tartil).

4. Hubungan antara Kegiatan Pembiasaan dengan Kemampuan Hafalan

Juz ‘Amma pada Siswa Kelas 6 SD Negeri 2 Citalang

Penulis menghitung nilai korelasi antara kegiatan pembiasaan dengan

kemampuan hafalan Juz „Amma pada siswa kelas 6 SD Negeri 2 Citalang, dengan

menggunakan rumus koefisien korelasi product-moment, dengan bantuan aplikasi

MS. Office Excel 2007.


50

Dari hasil penghitungan diperoleh data sebagai berikut:

Variabel X : Kegiatan Pembiasaan

Variabel Y : Kemampuan Hafalan Juz „Amma

Jumlah Nilai X (∑X) : 1165

Jumlah Nilai Y (∑Y) : 894

Jumlah Nilai X2 (∑X2) : 45459

Jumlah Nilai Y2 (∑Y2) : 28510

Jumlah Nilai XY (∑XY) : 34751

Nilai Korelasi (rXY) : 0,52

Nilai Kritik Tabel (rTabel) : 0,361

Karena nilai korelasi lebih besar daripada nilai kritik tabel (rXY>rTabel /

0,52>0,361), maka dapat dikatakan bahwa terdapat korelasi positif antara kegiatan

pembiasaan dengan kemampuan hafalan Juz „Amma pada siswa kelas 6 SD

Negeri 2 Citalang.

Apabila hasil perhitungan tersebut dikonsultasikan dengan tabel interpretasi

nilai r yang dikutip oleh Arikunto (2006:276) dari Prof. Dr. Sutrisno Hadi, maka

akan diperoleh kesimpulan bahwa nilai korelasi antara kegiatan pembiasaan dan

kemampuan hafalan Juz „Amma pada siswa kelas 6 SD Negeri 2 Citalang dinilai

agak rendah.
51

Tabel Interpretasi Nilai r

Besarnya Nilai r Interpretasi

0,800 – 1,00 Korelasi Tinggi

0,600 – 0,800 Korelasi Cukup

0,400 – 0,600 Korelasi Agak Rendah

0,200 – 0,400 Korelasi Rendah

0,000 – 0,200 Korelasi Sangat Rendah /

Tak Berkorelasi

5. Pembahasan

Untuk memperoleh data tentang kegiatan pembiasaan, penulis menggunakan

angket/kuesioner kemudian diisi oleh 30 responden/siswa kelas 6 SD Negeri 2

Citalang. Kuesioner terdiri atas 15 butir soal yang menilai aspek-aspek yang

dianggap mempegaruhi keberhasilan proses kegiatan pembiasaan, yaitu: peranan

lembaga sekolah, peranan guru, program/rencana kegiatan, proses/pelaksanaan

kegiatan, dan evaluasi kegiatan. Setiap soal terdiri atas tiga pilihan jawaban yang

memiliki skor masing-masing.

Dari kuesioner tersebut, diperoleh data bahwa kegiatan pembiasaan hafalan

Juz „Amma yang diselenggarakan di SD Negeri 2 Citalang dinilai cukup baik. Di

antara semua aspek yang ada, tidak ada aspek yang memperoleh nilai rendah (di

bawah 50%). Hanya beberapa aspek yang perlu lebih ditingkatkan.

Untuk memperoleh data tentang kemampuan hafalan Juz „Amma pada

siswa, penulis memberikan tes lisan kepada 30 responden/siswa kelas 6 SD


52

Negeri 2 Citalang. Dalam tes lisan ini, siswa diuji kemampuan hafalannya dengan

membacakan 15 surat dari 37 surat Juz „Amma, yaitu: Surat al-„Adiyat, Surat al-

Qari‟ah, Surat at-Takatsuur, Surat al-Asr, Surat al-Humazah, Surat al-Fiil, Surat

al-Quraysy, Surat al-Ma‟uun, Surat al-Kautsar, Surat al-Kaafirun, Surat an-

Nashr, Surat al-Lahab, Surat al-Ikhlash, Surat al-Falaq, dan Surat an-Naas.

Dari tes lisan ini, diperoleh data bahwa kemampuan hafalan Juz „Amma

siswa kelas 6 SD Negeri 2 Citalang dinilai cukup baik. Siswa rata-rata menguasai

80% dari surat-surat pendek yang diujikan. Bahkan 18 dari 30 (60%) siswa

mampu menghafal lebih dari 12 surat dari 15 surat pendek yang diujikan. Namun

demikian, kemampuan siswa untuk membaca secara tartil perlu lebih diperhatikan

lagi, karena sebagian besar siswa tidak dapat mengucapkan ayat-ayat yang

dibacakannya dengan benar (tartil).

Adapun untuk mengetahui nilai korelasi antara kegiatan pembiasaan dengan

kemampuan hafalan Juz „Amma pada siswa kelas 6 SD Negeri 2 Citalang, penulis

menghitung nilai yang diperoleh pada variabel X dan variabel Y dengan

menggunakan rumus koefisien korelasi product-moment, sehingga diperoleh data

bahwa terdapat korelasi positif antara kegiatan pembiasaan dengan kemampuan

hafalan Juz „Amma pada siswa kelas 6 SD Negeri 2 Citalang, walaupun agak

rendah (0,52>0,361).

Dari pembahasan di atas, serta berdasarkan kepada rumusan masalah yang

telah dirumuskan di awal penelitian, penulis dapat memperoleh kesimpulan

sebagai berikut:
53

a. Penerapan kegiatan pembiasaan hafalan Juz „Amma di SD Negeri 2

Citalang dinilai cukup baik. Hal ini terlihat dari hasil angket/kuesioner yang

diisi oleh 30 responden/siswa kelas 6, dimana tidak terdapat satupun aspek

yang dinilai yang memperoleh nilai rendah (<50%). Hanya saja, masih

terdapat beberapa aspek yang perlu ditingkatkan.

b. Kemampuan hafalan Juz „Amma siswa kelas 6 SD Negeri 2 Citalang dinilai

cukup baik. Siswa rata-rata menguasai 80% dari surat-surat pendek yang

diujikan. Bahkan 18 dari 30 (60%) siswa mampu menghafal lebih dari 12

surat dari 15 surat pendek yang diujikan. Namun demikian, kemampuan

siswa untuk membaca secara tartil perlu lebih diperhatikan lagi, karena

sebagian besar siswa tidak dapat mengucapkan ayat-ayat yang dibacakannya

dengan benar (tartil).

c. Terdapat hubungan/korelasi positif antara pelaksanaan kegiatan pembiasaan

dengan peningkatan kemampuan hafalan Juz „Amma pada siswa kelas 6 SD

Negeri 2 Citalang, walaupun berada pada tingkat yang agak rendah.

Dengan demikian, hipotesis penelitian (Ha) yang menyatakan bahwa

korelasi positif, yaitu terdapat hubungan antara pelaksanaan kegiatan pembiasaan

dengan peningkatan kemampuan hafalan Juz „Amma pada siswa kelas 6 SD

Negeri 2 Citalang, dapat diterima.


BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan

Penelitian ini mengambil judul Upaya Peningkatan Kemampuan Hafalan

Juz „Amma melalui Kegiatan Pembiasaan (Study Korelasional di Kelas 6 SD

Negeri 2 Citalang Kecamatan Tegalwaru Kabupaten Purwakarta).

Adapun tujuan penelitian ini adalah:

4. Untuk mengetahui bagaimana penerapan kegiatan pembiasaan hafalan Juz

„Amma di SD Negeri 2 Citalang.

5. Untuk mengetahui seberapa besar kemampuan hafalan Juz „Amma pada

siswa kelas 6 SD Negeri 2 Citalang.

6. Untuk mengetahui seberapa besar hubungan antara pelaksanaan kegiatan

pembiasaan dengan peningkatan kemampuan hafalan Juz „Amma pada

siswa kelas 6 SD Negeri 2 Citalang.

Dari penelitian ini, penulis dapat memperoleh data bahwa:

1. Penerapan kegiatan pembiasaan hafalan Juz „Amma di SD Negeri 2

Citalang dinilai cukup baik. Hal ini terlihat dari hasil angket/kuesioner yang

diisi oleh 30 responden/siswa kelas 6, dimana tidak terdapat satupun aspek

yang dinilai yang memperoleh nilai rendah (<50%). Hanya saja, masih

terdapat beberapa aspek yang perlu ditingkatkan.

2. Kemampuan hafalan Juz „Amma siswa kelas 6 SD Negeri 2 Citalang dinilai

cukup baik. Siswa rata-rata menguasai 80% dari surat-surat pendek yang

54
55

diujikan. Bahkan 18 dari 30 (60%) siswa mampu menghafal lebih dari 12

surat dari 15 surat pendek yang diujikan. Namun demikian, kemampuan

siswa untuk membaca secara tartil perlu lebih diperhatikan lagi, karena

sebagian besar siswa tidak dapat mengucapkan ayat-ayat yang dibacakannya

dengan benar (tartil).

3. Terdapat hubungan/korelasi positif antara pelaksanaan kegiatan pembiasaan

dengan peningkatan kemampuan hafalan Juz „Amma pada siswa kelas 6 SD

Negeri 2 Citalang, walaupun berada pada tingkat yang agak rendah.

Dengan demikian, hipotesis penelitian (Ha) yang menyatakan bahwa

korelasi positif, yaitu terdapat hubungan antara pelaksanaan kegiatan pembiasaan

dengan peningkatan kemampuan hafalan Juz „Amma pada siswa kelas 6 SD

Negeri 2 Citalang, dapat diterima.

B. Saran

Berdasarkan hasil penelitian tersebut, penulis memiliki beberapa saran

sebagai berikut:

1. Guru Pendidikan Agama Islam di tingkat Pendidikan Dasar bersama

segenap lembaga sekolah, khususnya di lingkungan Kabupaten

Purwakarta, perlu terus berinovasi guna meningkatkan kemampuan

hafalan al-Qur‟an pada siswa, terutama dengan menciptakan dan

mengembangkan metode-metode baru yang lebih menarik bagi siswa

untuk menghafal al-Qur‟an.


56

2. Seiring dengan perkembangan teknologi yang semakin pesat, penulis

merasa perlu mengingatkan kepada seluruh guru Pendidikan Agama Islam

untuk senantiasa meningkatkan kemampuannya dalam memanfaatkan

teknologi guna menunjang berbagai program pengembangan kemampuan

anak didik dalam bidang keagamaan.

3. Bagi para penyelenggara pendidikan, penulis juga menyarankan agar

senantiasa memprioritaskan pengembangan kualitas pendidikan melalui

upaya peningkatan kualitas dan kuantitas sarana pendidikan serta sumber

daya manusia yang menjalankannya. Sehingga mutu pendidikan dapat

terus meningkat.
DAFTAR PUSTAKA

Arikunto, Suharsimi. 2006. Prosedur Penelitian: Suatu Pendekatan Praktek.


Jakarta: Rineka Cipta.

Hatimah, Ihat., Susilana, Rudi., Nuraedi. 2007. Penelitian Pendidikan. Bandung:


UPI Press.

Hermawan, Heris. 2008. Ilmu Pendidikan Islam. Bandung: Pustaka Ilmiah.

Hikmah, Arif. Pengertian Juz ‟Amma. http://ariefhikmah.blogspot.com/2009/01/


pengertian-juzamma.html. Diposting tanggal14 Januari 2009.

Marliani, Linda. 2009. Penerapan Metode Inkuiri dalam Pembelajaran IPA di SD


untuk Meningkatkan Hasil Belajar Siswa pada Konsep Cahaya. Skripsi S1
UPI-Purwakarta: tidak diterbitkan.

Republik Indonesia, Undang-Undang No. 20 Tahun 2003 tentang Sistem


Pendidikan Nasional.

Republik Indonesia, Undang-Undang No. 14 Tahun 2005 tentang Guru dan


Dosen.

Sadullah, U., Robandi, B., Muharam, A.,. 2007. Pedagogik. Bandung: Cipta
Utama

Sudjana. 2005. Metode Statistika. Bandung: Tarsito.

Sumiati. 2008. Metode Pembelajaran. Bandung: Wacana Prima.

Supartini. 2008. Hubungan Motivasi Belajar dan Hasil Belajar Siswa di SMK Al-
Hidayah 1 Jakarta Selatan. Skripsi Sarjana Pendidikan STKIP Purnama
Jakarta: Tidak diterbitkan.

Surin, Bachtiar. 1978. Terjemah dan Tafsir Al-Qur‟an 30 Juz. Jakarta: Fa.
Sumatra.

Suryana, Y., Priatna, T. 2008. Metode Penelitian Pendidikan. Bandung: Tsabita.

Sutikno, M. S. 2008. Belajar dan Pembelajaran. Bandung: Prospect.

Syah, Muhibbin. 2008. Psikologi Pendidikan dengan Pendekatan Baru. Bandung:


PT. Remaja Rosdakarya.

Tafsir, Ahmad. 2008. Metodologi Pengajaran Agama Islam. Bandung: PT


Remaja Rosdakarya.
Tim Redaksi Kamus Bahasa Indonesia. 2008. Kamus Bahasa Indonesia. Jakarta:
Pusat Bahasa Departemen Pendidikan Nasional.

Winataputra, Udin S. 2005. Strategi Belajar Mengajar. Jakarta: Universitas


Terbuka
Lampiran-Lampiran
Angket Penelitian
(Variabel Kegiatan Pembiasaan)

Nama Siswa : ……………………………………………


Kelas : ……………………………………………
Tanggal Pengisian : ……………………………………………
Tanda Tangan :
……………………………………………

Berilah tanda silang (X) pada jawaban yang kamu anggap tepat!
1. Kapan biasanya kamu mengikuti kegiatan hafalan juz „amma?
a. Pada hari/jam tertentu
b. Pada waktu senggang
c. Tidak tentu

2. Bila harus menggunakan kitab/buku tertentu dalam kegiatan, darimanakah


kitab/buku yang kamu gunakan itu?
a. Dari sekolah/perpustakaan
b. Membawa sendiri dari rumah
c. Tidak ada

3. Pernahkah kamu atau temanmu diajak oleh gurumu untuk mengikuti


kegiatan/perlombaan yang berhubungan denngan hafalan juz „amma?
a. Selalu
b. Kadang-kadang
c. Tidak pernah

4. Apakah gurumu hadir pada saat kegiatan berlangsung?


a. Selalu
b. Kadang-kadang
c. Tidak pernah

5. Apakah gurumu membimbing kamu pada saat kegiatan berlangsung?


a. Selalu
b. Kadang-kadang
c. Tidak pernah

6. Apakah gurumu memberikan motivasi untuk senantiasa menghafal al-


Qur‟an/Juz „amma?
a. Selalu
b. Kadang-kadang
c. Tidak pernah

7. Apakah kamu mengetahui adanya program/rencana kegiatan untuk satu


semester atau satu tahun?
a. Ya
b. Ragu-ragu
c. Tidak tahu
8. Apakah ada jadwal harian/mingguan untuk surat-surat pendek (juz „amma)
yang harus dihafal?
a. Ya
b. Ragu-ragu
c. Tidak tahu

9. Apakah ada kegiatan lain yang mendukung kegiatan pembiasaan ini, seperti
perlombaan antar siswa atau yang lainnya?
a. Ya, setiap akhir semester atau hari besar Islam
b. Kadang-kadang
c. Tidak pernah

10. Apakah gurumu memeriksa kehadiran siswa pada setiap pertemuan?


a. Ya
b. Kadang-kadang
c. Tidak ada daftar hadir

11. Apakah gurumu mengajak menghafal dengan cara yang menarik dan tidak
membosankan?
a. Ya, selalu menarik dan tidak membosankan
b. Caranya menarik, tapi itu-itu saja
c. Tidak menarik dan membosankan, sehingga sukar hafal

12. Apakah gurumu mengajak kamu untuk aktif dalam kegiatan, misalnya dengan
melakukan tanya jawab?
a. Ya
b. Kadang-kadang
c. Tidak pernah

13. Apakah kamu pernah diuji/dites untuk penilaian?


a. Ya, setiap semester
b. Kadang-kadang
c. Tidak pernah

14. Apakah kamu pernah menerima nilai kemampuan hafalan kamu pada setiap
akhir semester?
a. Ya, selalu
b. Kadang-kadang
c. Tidak pernah

15. Apakah gurumu pernah membicarakan tindak lanjut yang akan dilakukan dari
hasil kegiatan ini?
a. Ya
b. Kadang-kadang
c. Tidak pernah
Soal Tes Lisan
(Variabel Kemampuan Hafalan Juz ‘Amma)

Bacakan dengan hafal surat-surat Juz ‘Amma berikut ini!


1. Surat al-„Adiyat
2. Surat al-Qari‟ah
3. Surat at-Takatsuur
4. Surat al-Asr
5. Surat al-Humazah
6. Surat al-Fiil
7. Surat al-Quraysy
8. Surat al-Ma‟uun
9. Surat al-Kautsar
10. Surat al-Kaafirun
11. Surat an-Nashr
12. Surat al-Lahab
13. Surat al-Ikhlash
14. Surat al-Falaq
15. Surat an-Naas
Analisis Validitas Instrumen

Nomor Soal (x) Skor


No. Nama Siswa
(y)
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15
1 Abdul Rohman 3 3 3 2 3 2 2 3 2 3 3 2 3 3 2 39
2 Ahmad Ubaedillah 3 2 3 3 2 2 3 3 3 2 2 2 2 3 2 37
3 Ali Nurdin 3 3 3 3 2 2 2 3 3 3 2 2 3 2 3 39
4 Anang 3 3 3 3 1 2 2 2 2 2 2 2 3 3 3 36
5 Adang 3 3 3 3 2 3 2 3 2 3 3 3 3 3 3 42
6 Abdul Roni 3 2 2 2 2 2 2 3 2 2 1 2 3 3 2 33
7 Apandi 3 3 3 3 3 2 2 3 3 3 3 1 3 3 2 40
8 Ali Imron 3 3 3 3 2 3 3 3 3 3 2 3 3 3 2 42
9 Ahmad Sobirin 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 1 2 3 3 1 40
10 Darusman 1 2 3 2 1 1 2 3 2 2 2 3 3 2 2 31
11 Dede Siti Romlah 3 3 3 2 3 3 3 3 2 3 3 2 3 3 2 41
12 Dewi 3 3 3 3 3 1 2 3 2 3 1 2 3 3 2 37
13 Fatmawati 3 3 3 2 3 3 3 3 3 3 2 2 3 3 3 42
14 Hendi 3 3 3 3 3 2 3 3 2 3 3 1 3 3 2 40
15 Iir Irhamna 3 2 3 2 3 2 2 3 3 3 2 3 3 3 2 39
16 Irman 3 3 3 3 3 2 2 2 3 3 2 3 3 3 1 39
17 Muhamad Faisal 3 3 3 2 3 1 3 3 3 2 1 1 3 3 3 37
18 Nia Andasari 3 3 3 3 3 3 3 3 2 2 2 2 3 3 2 40
19 Rustandi 3 3 3 2 3 3 2 3 3 2 3 3 3 3 2 41
20 Siti Rohimah 3 3 3 3 2 1 2 3 3 3 2 2 3 3 1 37
21 Siti Rosidah 3 3 3 3 3 3 2 3 2 3 3 2 3 3 2 41
22 Siti Nurfalah 3 3 3 3 3 2 3 3 3 2 2 1 3 3 2 39
23 Santi 3 3 3 3 3 2 3 3 3 3 1 3 3 3 2 41
24 Samsudin 3 2 3 3 2 1 1 3 3 3 3 2 2 3 1 35
25 Saepul Milah 3 3 3 2 3 3 3 3 2 2 2 1 3 3 3 39
26 Jaya 3 3 3 3 3 3 1 3 3 3 2 2 3 2 1 38
27 Nemsih 3 3 3 3 3 3 3 3 2 2 2 3 3 3 2 41
28 Salman Farisi 3 3 3 3 3 2 2 3 2 3 3 2 3 3 2 40
29 Alwan 3 3 3 3 3 3 1 3 3 3 3 3 3 3 3 43
30 Aldi Andriani 1 3 3 2 3 1 3 3 3 3 2 2 3 3 1 36
Jumlah 86 85 89 80 79 66 70 88 77 80 65 64 88 87 61 1165
Nomor Soal (x2)
No. Nama Siswa y2
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15
1 Abdul Rohman 9 9 9 4 9 4 4 9 4 9 9 4 9 9 4 1521
2 Ahmad Ubaedillah 9 4 9 9 4 4 9 9 9 4 4 4 4 9 4 1369
3 Ali Nurdin 9 9 9 9 4 4 4 9 9 9 4 4 9 4 9 1521
4 Anang 9 9 9 9 1 4 4 4 4 4 4 4 9 9 9 1296
5 Adang 9 9 9 9 4 9 4 9 4 9 9 9 9 9 9 1764
6 Abdul Roni 9 4 4 4 4 4 4 9 4 4 1 4 9 9 4 1089
7 Apandi 9 9 9 9 9 4 4 9 9 9 9 1 9 9 4 1600
8 Ali Imron 9 9 9 9 4 9 9 9 9 9 4 9 9 9 4 1764
9 Ahmad Sobirin 9 9 9 9 9 9 9 9 9 9 1 4 9 9 1 1600
10 Darusman 1 4 9 4 1 1 4 9 4 4 4 9 9 4 4 961
11 Dede Siti Romlah 9 9 9 4 9 9 9 9 4 9 9 4 9 9 4 1681
12 Dewi 9 9 9 9 9 1 4 9 4 9 1 4 9 9 4 1369
13 Fatmawati 9 9 9 4 9 9 9 9 9 9 4 4 9 9 9 1764
14 Hendi 9 9 9 9 9 4 9 9 4 9 9 1 9 9 4 1600
15 Iir Irhamna 9 4 9 4 9 4 4 9 9 9 4 9 9 9 4 1521
16 Irman 9 9 9 9 9 4 4 4 9 9 4 9 9 9 1 1521
17 Muhamad Faisal 9 9 9 4 9 1 9 9 9 4 1 1 9 9 9 1369
18 Nia Andasari 9 9 9 9 9 9 9 9 4 4 4 4 9 9 4 1600
19 Rustandi 9 9 9 4 9 9 4 9 9 4 9 9 9 9 4 1681
20 Siti Rohimah 9 9 9 9 4 1 4 9 9 9 4 4 9 9 1 1369
21 Siti Rosidah 9 9 9 9 9 9 4 9 4 9 9 4 9 9 4 1681
22 Siti Nurfalah 9 9 9 9 9 4 9 9 9 4 4 1 9 9 4 1521
23 Santi 9 9 9 9 9 4 9 9 9 9 1 9 9 9 4 1681
24 Samsudin 9 4 9 9 4 1 1 9 9 9 9 4 4 9 1 1225
25 Saepul Milah 9 9 9 4 9 9 9 9 4 4 4 1 9 9 9 1521
26 Jaya 9 9 9 9 9 9 1 9 9 9 4 4 9 4 1 1444
27 Nemsih 9 9 9 9 9 9 9 9 4 4 4 9 9 9 4 1681
28 Salman Farisi 9 9 9 9 9 4 4 9 4 9 9 4 9 9 4 1600
29 Alwan 9 9 9 9 9 9 1 9 9 9 9 9 9 9 9 1849
30 Aldi Andriani 1 9 9 4 9 1 9 9 9 9 4 4 9 9 1 1296
Jumlah 254 245 265 220 219 162 176 260 205 220 155 150 260 255 137 45459
Nomor Soal (xy)
No. Nama Siswa
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15
1 Abdul Rohman 117 117 117 78 117 78 78 117 78 117 117 78 117 117 78
2 Ahmad Ubaedillah 111 74 111 111 74 74 111 111 111 74 74 74 74 111 74
3 Ali Nurdin 117 117 117 117 78 78 78 117 117 117 78 78 117 78 117
4 Anang 108 108 108 108 36 72 72 72 72 72 72 72 108 108 108
5 Adang 126 126 126 126 84 126 84 126 84 126 126 126 126 126 126
6 Abdul Roni 99 66 66 66 66 66 66 99 66 66 33 66 99 99 66
7 Apandi 120 120 120 120 120 80 80 120 120 120 120 40 120 120 80
8 Ali Imron 126 126 126 126 84 126 126 126 126 126 84 126 126 126 84
9 Ahmad Sobirin 120 120 120 120 120 120 120 120 120 120 40 80 120 120 40
10 Darusman 31 62 93 62 31 31 62 93 62 62 62 93 93 62 62
11 Dede Siti Romlah 123 123 123 82 123 123 123 123 82 123 123 82 123 123 82
12 Dewi 111 111 111 111 111 37 74 111 74 111 37 74 111 111 74
13 Fatmawati 126 126 126 84 126 126 126 126 126 126 84 84 126 126 126
14 Hendi 120 120 120 120 120 80 120 120 80 120 120 40 120 120 80
15 Iir Irhamna 117 78 117 78 117 78 78 117 117 117 78 117 117 117 78
16 Irman 117 117 117 117 117 78 78 78 117 117 78 117 117 117 39
17 Muhamad Faisal 111 111 111 74 111 37 111 111 111 74 37 37 111 111 111
18 Nia Andasari 120 120 120 120 120 120 120 120 80 80 80 80 120 120 80
19 Rustandi 123 123 123 82 123 123 82 123 123 82 123 123 123 123 82
20 Siti Rohimah 111 111 111 111 74 37 74 111 111 111 74 74 111 111 37
21 Siti Rosidah 123 123 123 123 123 123 82 123 82 123 123 82 123 123 82
22 Siti Nurfalah 117 117 117 117 117 78 117 117 117 78 78 39 117 117 78
23 Santi 123 123 123 123 123 82 123 123 123 123 41 123 123 123 82
24 Samsudin 105 70 105 105 70 35 35 105 105 105 105 70 70 105 35
25 Saepul Milah 117 117 117 78 117 117 117 117 78 78 78 39 117 117 117
26 Jaya 114 114 114 114 114 114 38 114 114 114 76 76 114 76 38
27 Nemsih 123 123 123 123 123 123 123 123 82 82 82 123 123 123 82
28 Salman Farisi 120 120 120 120 120 80 80 120 80 120 120 80 120 120 80
29 Alwan 129 129 129 129 129 129 43 129 129 129 129 129 129 129 129
30 Aldi Andriani 36 108 108 72 108 36 108 108 108 108 72 72 108 108 36
Jumlah 3361 3320 3462 3117 3096 2607 2729 3420 2995 3121 2544 2494 3423 3387 2383
rXY = N. XY-( X).( Y)
N X2-( X)2.N Y2-( Y)2
Nomor N(∑xy)- (N∑x2-(∑x)2) (N∑x2-(∑x)2)
N ∑x ∑y ∑xy ∑x2 ∑y2 N∑xy N∑x2 N∑y2 ∑x∑y (∑x)2 (∑y)2 (∑x)(∑y) (N∑y2-(∑y)2) (N∑y2-(∑y)2)
rxy
Soal
1 30 86 1165 3361 254 45459 100830 7620 1363770 100190 7396 1357225 640 1466080 1210,818 0,529
2 30 85 1165 3320 245 45459 99600 7350 1363770 99025 7225 1357225 575 818125 904,503 0,636
3 30 89 1165 3462 265 45459 103860 7950 1363770 103685 7921 1357225 175 189805 435,666 0,402
4 30 80 1165 3117 220 45459 93510 6600 1363770 93200 6400 1357225 310 1309000 1144,115 0,271
5 30 79 1165 3096 219 45459 92880 6570 1363770 92035 6241 1357225 845 2153305 1467,414 0,576
6 30 66 1165 2607 162 45459 78210 4860 1363770 76890 4356 1357225 1320 3298680 1816,227 0,727
7 30 70 1165 2729 176 45459 81870 5280 1363770 81550 4900 1357225 320 2487100 1577,054 0,203
8 30 88 1165 3420 260 45459 102600 7800 1363770 102520 7744 1357225 80 366520 605,409 0,132
9 30 77 1165 2995 205 45459 89850 6150 1363770 89705 5929 1357225 145 1446445 1202,682 0,121
10 30 80 1165 3121 220 45459 93630 6600 1363770 93200 6400 1357225 430 1309000 1144,115 0,376
11 30 65 1165 2544 155 45459 76320 4650 1363770 75725 4225 1357225 595 2781625 1667,820 0,357
12 30 64 1165 2494 150 45459 74820 4500 1363770 74560 4096 1357225 260 2644180 1626,093 0,160
13 30 88 1165 3423 260 45459 102690 7800 1363770 102520 7744 1357225 170 366520 605,409 0,281
14 30 87 1165 3387 255 45459 101610 7650 1363770 101355 7569 1357225 255 530145 728,111 0,350
15 30 61 1165 2383 137 45459 71490 4110 1363770 71065 3721 1357225 425 2546005 1595,621 0,266
r-hitung = rXY n-2
1-r2

Nomor N N-2 N-2 r r2 1-r2 1-r2 r-hitung r-tabel Validitas


1 30 28 5,292 0,529 0,279 0,721 0,849 3,295 0,361 Valid
2 30 28 5,292 0,636 0,404 0,596 0,772 4,358 0,361 Valid
3 30 28 5,292 0,402 0,161 0,839 0,916 2,321 0,361 Valid
4 30 28 5,292 0,271 0,073 0,927 0,963 1,489 0,361 Valid
5 30 28 5,292 0,576 0,332 0,668 0,818 3,727 0,361 Valid
6 30 28 5,292 0,727 0,528 0,472 0,687 5,599 0,361 Valid
7 30 28 5,292 0,203 0,041 0,959 0,979 1,097 0,361 Valid
8 30 28 5,292 0,132 0,017 0,983 0,991 0,705 0,361 Valid
9 30 28 5,292 0,121 0,015 0,985 0,993 0,643 0,361 Valid
10 30 28 5,292 0,376 0,141 0,859 0,927 2,146 0,361 Valid
11 30 28 5,292 0,357 0,127 0,873 0,934 2,021 0,361 Valid
12 30 28 5,292 0,160 0,026 0,974 0,987 0,857 0,361 Valid
13 30 28 5,292 0,281 0,079 0,921 0,960 1,548 0,361 Valid
14 30 28 5,292 0,350 0,123 0,877 0,937 1,979 0,361 Valid
15 30 28 5,292 0,266 0,071 0,929 0,964 1,462 0,361 Valid
Analisis Reliabilitas Instrumen

No. Soal
No. Nama Siswa Skor X Y X2 Y2 XY
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15
1 Abdul Rohman 3 3 3 2 3 2 2 3 2 3 3 2 3 3 2 39 19 18 361 324 342
2 Ahmad Ubaedillah 3 2 3 3 2 2 3 3 3 2 2 2 2 3 2 37 18 17 324 289 306
3 Ali Nurdin 3 3 3 3 2 2 2 3 3 3 2 2 3 2 3 39 18 18 324 324 324
4 Anang 3 3 3 3 1 2 2 2 2 2 2 2 3 3 3 36 16 17 256 289 272
5 Adang 3 3 3 3 2 3 2 3 2 3 3 3 3 3 3 42 18 21 324 441 378
6 Abdul Roni 3 2 2 2 2 2 2 3 2 2 1 2 3 3 2 33 15 16 225 256 240
7 Apandi 3 3 3 3 3 2 2 3 3 3 3 1 3 3 2 40 20 18 400 324 360
8 Ali Imron 3 3 3 3 2 3 3 3 3 3 2 3 3 3 2 42 19 21 361 441 399
9 Ahmad Sobirin 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 1 2 3 3 1 40 19 20 361 400 380
10 Darusman 1 2 3 2 1 1 2 3 2 2 2 3 3 2 2 31 14 15 196 225 210
11 Dede Siti Romlah 3 3 3 2 3 3 3 3 2 3 3 2 3 3 2 41 20 19 400 361 380
12 Dewi 3 3 3 3 3 1 2 3 2 3 1 2 3 3 2 37 17 18 289 324 306
13 Fatmawati 3 3 3 2 3 3 3 3 3 3 2 2 3 3 3 42 20 19 400 361 380
14 Hendi 3 3 3 3 3 2 3 3 2 3 3 1 3 3 2 40 20 18 400 324 360
15 Iir Irhamna 3 2 3 2 3 2 2 3 3 3 2 3 3 3 2 39 19 18 361 324 342
16 Irman 3 3 3 3 3 2 2 2 3 3 2 3 3 3 1 39 19 19 361 361 361
17 Muhamad Faisal 3 3 3 2 3 1 3 3 3 2 1 1 3 3 3 37 19 15 361 225 285
18 Nia Andasari 3 3 3 3 3 3 3 3 2 2 2 2 3 3 2 40 19 19 361 361 361
19 Rustandi 3 3 3 2 3 3 2 3 3 2 3 3 3 3 2 41 20 19 400 361 380
20 Siti Rohimah 3 3 3 3 2 1 2 3 3 3 2 2 3 3 1 37 18 18 324 324 324
21 Siti Rosidah 3 3 3 3 3 3 2 3 2 3 3 2 3 3 2 41 19 20 361 400 380
22 Siti Nurfalah 3 3 3 3 3 2 3 3 3 2 2 1 3 3 2 39 20 17 400 289 340
23 Santi 3 3 3 3 3 2 3 3 3 3 1 3 3 3 2 41 19 20 361 400 380
24 Samsudin 3 2 3 3 2 1 1 3 3 3 3 2 2 3 1 35 17 17 289 289 289
25 Saepul Milah 3 3 3 2 3 3 3 3 2 2 2 1 3 3 3 39 19 17 361 289 323
26 Jaya 3 3 3 3 3 3 1 3 3 3 2 2 3 2 1 38 18 19 324 361 342
27 Nemsih 3 3 3 3 3 3 3 3 2 2 2 3 3 3 2 41 19 20 361 400 380
28 Salman Farisi 3 3 3 3 3 2 2 3 2 3 3 2 3 3 2 40 19 19 361 361 361
29 Alwan 3 3 3 3 3 3 1 3 3 3 3 3 3 3 3 43 19 21 361 441 399
30 Aldi Andriani 1 3 3 2 3 1 3 3 3 3 2 2 3 3 1 36 18 17 324 289 306
Jumlah 86 85 89 80 79 66 70 88 77 80 65 64 88 87 61 1165 554 550 10292 10158 10190

rXY = N. XY-( X).( Y) t-hitung = 2rXY


N X2-( X)2.N Y2-( Y)2 1+rXY
= 30.10190-554.550 = 0,984
30.10292-5542.30.10158-5502 1,492
= 305700-304700 = 0,660
308760-306916.304740-302500 Thitung > ttabel
0,660 > 0,361 Jadi, thitung terbukti reliable
= 1000
1844.2240
= 1000
4130560
= 1000
2032,38
= 0,492
Analisis Hasil Angket/Kuesioner
Variabel X (Kegiatan Pembiasaan)

No. Soal
No. Nama Siswa Skor
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15
1 Abdul Rohman 3 3 3 2 3 2 2 3 2 3 3 2 3 3 2 39
2 Ahmad Ubaedillah 3 2 3 3 2 2 3 3 3 2 2 2 2 3 2 37
3 Ali Nurdin 3 3 3 3 2 2 2 3 3 3 2 2 3 2 3 39
4 Anang 3 3 3 3 1 2 2 2 2 2 2 2 3 3 3 36
5 Adang 3 3 3 3 2 3 2 3 2 3 3 3 3 3 3 42
6 Abdul Roni 3 2 2 2 2 2 2 3 2 2 1 2 3 3 2 33
7 Apandi 3 3 3 3 3 2 2 3 3 3 3 1 3 3 2 40
8 Ali Imron 3 3 3 3 2 3 3 3 3 3 2 3 3 3 2 42
9 Ahmad Sobirin 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 1 2 3 3 1 40
10 Darusman 1 2 3 2 1 1 2 3 2 2 2 3 3 2 2 31
11 Dede Siti Romlah 3 3 3 2 3 3 3 3 2 3 3 2 3 3 2 41
12 Dewi 3 3 3 3 3 1 2 3 2 3 1 2 3 3 2 37
13 Fatmawati 3 3 3 2 3 3 3 3 3 3 2 2 3 3 3 42
14 Hendi 3 3 3 3 3 2 3 3 2 3 3 1 3 3 2 40
15 Iir Irhamna 3 2 3 2 3 2 2 3 3 3 2 3 3 3 2 39
16 Irman 3 3 3 3 3 2 2 2 3 3 2 3 3 3 1 39
17 Muhamad Faisal 3 3 3 2 3 1 3 3 3 2 1 1 3 3 3 37
18 Nia Andasari 3 3 3 3 3 3 3 3 2 2 2 2 3 3 2 40
19 Rustandi 3 3 3 2 3 3 2 3 3 2 3 3 3 3 2 41
20 Siti Rohimah 3 3 3 3 2 1 2 3 3 3 2 2 3 3 1 37
21 Siti Rosidah 3 3 3 3 3 3 2 3 2 3 3 2 3 3 2 41
22 Siti Nurfalah 3 3 3 3 3 2 3 3 3 2 2 1 3 3 2 39
23 Santi 3 3 3 3 3 2 3 3 3 3 1 3 3 3 2 41
24 Samsudin 3 2 3 3 2 1 1 3 3 3 3 2 2 3 1 35
25 Saepul Milah 3 3 3 2 3 3 3 3 2 2 2 1 3 3 3 39
26 Jaya 3 3 3 3 3 3 1 3 3 3 2 2 3 2 1 38
27 Nemsih 3 3 3 3 3 3 3 3 2 2 2 3 3 3 2 41
28 Salman Farisi 3 3 3 3 3 2 2 3 2 3 3 2 3 3 2 40
29 Alwan 3 3 3 3 3 3 1 3 3 3 3 3 3 3 3 43
30 Aldi Andriani 1 3 3 2 3 1 3 3 3 3 2 2 3 3 1 36
Jumlah 86 85 89 80 79 66 70 88 77 80 65 64 88 87 61 1165
Persentase 96% 94% 99% 89% 88% 73% 78% 98% 86% 89% 72% 71% 98% 97% 68%
Aspek/Indikator Skor (%) Uraian
Peranan Lembaga Sekolah
16. Memberikan alokasi waktu khusus untuk kegiatan pembiasaan 96 Lembaga sekolah memberikan alokasi waktu khusus pada hari dan
jam tertentu untuk kegiatan pembiasaan.
17. Menyediakan fasilitas yang diperlukan 94 Lembaga sekolah menyediakan fasilitas yang diperlukan untuk
kegiatan pembiasaan, khususnya buku/kitab juz „amma.
18. Memfasilitasi program-program tambahan yang mendukung 99 Lembaga sekolah hampir selalu memfasilitasi setiap kegiatan
kegiatan pembiasaan tambahan yang mendukung program ini.
Peranan Guru
19. Hadir pada saat kegiatan pembiasaan 89 Guru hadir pada saat kegiatan berlangsung.
20. Membimbing pada saat kegiatan pembiasaan 88 Guru memberikan bimbingan pada saat kegiatan berlangsung.
21. Memberikan motivasi 73 Guru cukup memberikan motivasi kepada siswa, namun perlu
ditingkatkan kembali.
Program/Rencana Kegiatan
22. Ada program periodik kegiatan (mingguan, bulanan, atau 78 Ada program kegiatan, namun kurang sosialisasi kepada siswa.
semester)
23. Ada jadwal materi hafalan harian. 98 Ada jadwal kegiatan, dan hampir seluruh siswa mengetahuinya.
24. Ada program rutin tambahan, seperti lomba hifdzil qur‟an atau 86 Ada program rutin tambahan.
lainnya
Pelaksanaan Kegiatan
25. Ada daftar hadir peserta kegiatan 89 Ada daftar hadir kegiatan.
26. Digunakannya metode yang sesuai dan efektif 72 Metode yang digunakan dinilai cukup, namun masih perlu
pengembangan lebih lanjut.
27. Ada peran serta/antusiasme peserta kegiatan 71 Siswa cukup diajak berperan serta, namun perlu lebih ditingkatkan
lagi.
Evaluasi Kegiatan
28. Ada kegiatan penilaian (tes) 98 Ada proses penilaian.
29. Ada daftar penilaian 97 Ada daftar nilai.
30. Ada rencana/kegiatan tindak lanjut 68 Kurang sosialisasi tentang program tindak lanjut dari hasil
kegiatan ini.
Jumlah Responden 100 30 Siswa
nalisis Hasil Tes Lisan
Variabel Y (Kemampuan Hafalan Juz ‘Amma)

No. Soal
No. Nama Siswa Skor
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15
1 Abdul Rohman 0 0 2 3 0 2 0 0 2 3 0 3 3 3 3 24
2 Ahmad Ubaedillah 0 0 2 3 0 2 0 0 2 2 0 0 3 3 3 20
3 Ali Nurdin 1 1 2 3 2 2 2 2 2 2 2 3 3 3 3 33
4 Anang 0 0 2 3 0 2 0 0 2 0 0 0 3 3 3 18
5 Adang 0 0 3 3 2 2 2 2 3 3 3 3 3 3 3 35
6 Abdul Roni 0 0 0 3 0 2 0 2 2 2 0 0 2 3 3 19
7 Apandi 0 0 0 2 0 0 0 0 0 0 0 0 2 2 2 8
8 Ali Imron 1 1 2 3 2 2 2 2 2 3 3 3 3 3 3 35
9 Ahmad Sobirin 0 0 2 2 0 0 0 0 0 0 0 2 2 2 2 12
10 Darusman 1 0 2 3 2 2 2 2 3 3 3 3 3 3 3 35
11 Dede Siti Romlah 1 1 2 3 2 2 2 2 2 3 3 3 3 3 3 35
12 Dewi 1 1 2 3 2 2 2 2 2 2 2 3 3 3 3 33
13 Fatmawati 0 0 2 2 0 0 0 3 3 3 3 3 3 3 3 28
14 Hendi 1 1 2 3 2 2 2 2 2 2 3 3 3 3 3 34
15 Iir Irhamna 0 1 0 3 0 2 2 2 2 2 2 3 3 3 3 28
16 Irman 0 0 2 3 2 2 2 2 3 3 3 3 3 3 3 34
17 Muhamad Faisal 1 1 2 3 2 2 2 2 2 2 2 3 3 3 3 33
18 Nia Andasari 1 1 3 3 2 2 2 3 3 3 3 3 3 3 3 38
19 Rustandi 1 1 3 3 2 2 3 3 3 3 3 3 3 3 3 39
20 Siti Rohimah 1 0 2 2 0 2 2 2 2 0 0 2 3 3 3 24
21 Siti Rosidah 1 1 2 3 2 2 2 2 2 2 3 3 3 3 3 34
22 Siti Nurfalah 0 0 2 3 2 2 2 3 3 3 3 3 3 3 3 35
23 Santi 0 0 3 3 0 0 2 2 2 2 2 3 3 3 3 28
24 Samsudin 1 1 3 3 2 2 3 3 3 3 3 3 3 3 3 39
25 Saepul Milah 1 1 2 3 2 2 2 3 3 3 3 3 3 3 3 37
26 Jaya 0 0 2 3 2 2 2 2 2 2 3 3 3 3 3 32
27 Nemsih 0 0 2 3 0 2 2 2 0 2 2 3 3 3 3 27
28 Salman Farisi 1 1 3 3 2 2 2 3 3 3 3 3 3 3 3 38
29 Alwan 0 0 0 2 2 2 2 2 0 2 0 3 3 3 3 24
30 Aldi Andriani 1 1 2 3 2 2 2 2 2 3 3 3 3 3 3 35
Jumlah 15 14 58 85 38 52 48 57 62 66 60 76 87 88 88 894
Jumlah Surat
No. Nama Siswa Skor (%)
yang Dikuasai
1 Abdul Rohman 9 60
2 Ahmad Ubaedillah 8 53
3 Ali Nurdin 15 100
4 Anang 7 47
5 Adang 13 87
6 Abdul Roni 8 53
7 Apandi 4 27
8 Ali Imron 15 100
9 Ahmad Sobirin 6 40
10 Darusman 14 93
11 Dede Siti Romlah 15 100
12 Dewi 15 100
13 Fatmawati 10 67
14 Hendi 15 100
15 Iir Irhamna 12 80
16 Irman 13 87
17 Muhamad Faisal 10 67
18 Nia Andasari 15 100
19 Rustandi 15 100
20 Siti Rohimah 10 67
21 Siti Rosidah 15 100
22 Siti Nurfalah 12 80
23 Santi 11 73
24 Samsudin 15 100
25 Saepul Milah 15 100
26 Jaya 12 80
27 Nemsih 11 73
28 Salman Farisi 15 100
29 Alwan 10 67
30 Aldi Andriani 15 100
Analisis Korelasi
Antara Variabel X dan Variabel Y

Variabel X: Kegiatan Pembiasaan


Variabel Y: Kemampuan Hafalan Al-Qur‟an

No. Nama Siswa X Y X2 Y2 XY


1 Abdul Rohman 39 24 1521 576 936
2 Ahmad Ubaedillah 37 20 1369 400 740
3 Ali Nurdin 39 33 1521 1089 1287
4 Anang 36 18 1296 324 648
5 Adang 42 35 1764 1225 1470
6 Abdul Roni 33 19 1089 361 627
7 Apandi 40 8 1600 64 320
8 Ali Imron 42 35 1764 1225 1470
9 Ahmad Sobirin 40 12 1600 144 480
10 Darusman 31 35 961 1225 1085
11 Dede Siti Romlah 41 35 1681 1225 1435
12 Dewi 37 33 1369 1089 1221
13 Fatmawati 42 28 1764 784 1176
14 Hendi 40 34 1600 1156 1360
15 Iir Irhamna 39 28 1521 784 1092
16 Irman 39 34 1521 1156 1326
17 Muhamad Faisal 37 33 1369 1089 1221
18 Nia Andasari 40 38 1600 1444 1520
19 Rustandi 41 39 1681 1521 1599
20 Siti Rohimah 37 24 1369 576 888
21 Siti Rosidah 41 34 1681 1156 1394
22 Siti Nurfalah 39 35 1521 1225 1365
23 Santi 41 28 1681 784 1148
24 Samsudin 35 39 1225 1521 1365
25 Saepul Milah 39 37 1521 1369 1443
26 Jaya 38 32 1444 1024 1216
27 Nemsih 41 27 1681 729 1107
28 Salman Farisi 40 38 1600 1444 1520
29 Alwan 43 24 1849 576 1032
30 Aldi Andriani 36 35 1296 1225 1260
Jumlah 1165 894 45459 28510 34751
Koefisien Korelasi

rXY = N. XY-( X).( Y)


N X2-( X)2.N Y2-( Y)2
= 30.34750-1165.894
30.45459-11652.30.28510-8942
= 1042500-1041510
1363770-1357225.855300-799236
= 990
6545.56064
= 990
366938880
= 990
19155,649
= 0,52

rhitung > rtabel


0,52 > 0,361
Dengan demikian, terdapat korelasi positif antara variabel X (kegiatan
pembiasaan) dan variabel Y (kemampuan hafalan juz „amma).
UJI NORMALITAS VARIABEL Y

Dengan Uji Liliefors:


x f z F (z) S (z) IF (z) – S (z)
8 1 -2,75 0,003 0,033 0,030
12 1 -2,25 0,012 0,066 0,054
18 1 -1,49 0,068 0,1 0,032
19 1 -1,36 0,086 0,133 0,057
20 1 -1,24 0,107 0,166 0,059
24 3 -0,73 0,232 0,266 0,034
27 1 -0,35 0,363 0,300 0,063
28 3 -0,22 0,412 0,400 0,012
32 1 0,27 0,606 0,433 0,173
33 3 0,40 0,655 0,566 0,089
34 3 0,53 0,701 0,666 0,035
35 6 0,65 0,742 0,833 0,091
37 1 0,91 0,818 0,866 0,048
38 2 1,03 0,848 0,933 0,085
39 2 1,16 0,877 1,000 0,123

X = 29,8
S = 7,9

Lo = 0,173 > Lt = 0,161 ( = 0,5)  sampel berdistribusi tidak normal


Lo = 0,173 < Lt = 0,187 ( = 0,01)  sampel normal