Anda di halaman 1dari 70

PERANAN DESAINER GRAFIS DALAM PEMBUATAN

KALENDER PASPAMPRES PADA CV. PERCETAKAN BUNGUR

Laporan magang diajukan untuk memenuhi sebagian persyaratan


Mencapai derajat sarjana S1

Program Studi Desain Komunikasi Visual

Diajukan oleh
Rico Fransisco
Nim 0654190023

Kepada

FAKULTAS ILMU KOMUNIKASI


UNIVERSITAS PERSADA INDONESIA Y.A.I.
2010
Universitas Persada Indonesia Y.A.I
Fakultas Ilmu Komunikasi
Program Studi Desain Komunikasi Visual
Program S-1

LEMBAR PENGESAHAN LAPORAN

Nama : Rico Fransisco


NIM : 0654190023
Program Studi : Desain Komunikasi Visual
Judul Laporan PKL : PERANAN DESAINER GRAFIS DALAM
PEMBUATAN KALENDER PASPAMPRES
PADA CV. PERCETAKAN BUNGUR

Telah diuji oleh tim penguji Laporan Praktek Kerja Lapangan (PKL)

Jakarta, 22 Februari 2010

Pembimbing, Penguji Utama,

Niken Savitri A, S.Sn, M.Ds Drs. Dicky Mulyadi


Universitas Persada Indonesia Y.A.I
Fakultas Ilmu Komunikasi
Program Studi Desain Komunikasi Visual
Program S-1

Tanda Persetujuan Praktek Kerja Lapangan (PKL)

Nama : Rico Fransisco


NIM : 0654190023
Program Studi : Desain Komunikasi Visual
Judul Laporan PKL : PERANAN DESAINER GRAFIS DALAM
PEMBUATAN KALENDER PASPAMPRES
PADA CV. PERCETAKAN BUNGUR

Jakarta, 22 Februari 2010

Pembimbing, Ketua Program Studi,

Niken Savitri A, S.Sn, M.Ds Niken Savitri A, S.Sn, M.Ds

Mengetahui
Fakultas Ilmu Komunikasi UPI Y.A.I

Dr. Muharto Toha, Drs., M.Si


Dekan
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur praktikan panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa, karena

berkat rahmat dan pertolongan-Nya maka praktikan dapat menyelesaikan laporan

PKL yang berjudul “Peranan Desainer Grafis Dalam Pembuatan Kalender

Paspampres Pada CV. Percetakan Bungur”. Percetakan Bungur adalah salah satu dari

sekian banyak percetakan yang berada di Indonesia. Percetakan tersebut bergerak

dalam bidang cetak-mencetak dalam upaya memenuhi kebutuhan cetak pada kertas.

Selain menerima permintaan pencetakan, Percetakan Bungur juga menerima

permintaaan desain sehingga dalam percetakan tersebut memiliki divisi Design.

Tujuan praktikan menyusun laporan ini adalah untuk melaporkan kegiatan

praktikan selama melakukan Praktek Kerja Lapangan dan memenuhi penilaian mata

kuliah Praktek Kerja Lapangan yang ada pada Universitas Persada Indonesia Y.A.I..

Dalam menyelesaikan laporan ini, praktikan telah mendapat banyak bantuan dan

dukungan dari berbagai pihak. Oleh karena itu, pada kesempatan ini praktikan ingin

mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada :

1. Yth. Bpk. Dr. Muharto, Drs, M.Si selaku dekan Fakultas Ilmu Komunikasi

Universitas Persada Indonesia Y.A.I.

2. Yth. Niken Savitri A, S.Sn, M.Ds selaku dosen pembimbing yang telah setia

dan sabar dalam membimbing praktikan dalam menyelesaikan laporan ini

sehingga dapat rampung dengan baik.

3. Yth. Bpk. Eddy Darmawan selaku pimpinan dari CV. Percetakan Bungur yang

telah memberikan kesempatan kepada praktikan untuk melaksanakan Praktek

Kerja Lapangan di Percetakan Bungur.

i
4. Bpk. Rudy Haryadi selaku Desainer Grafis dan pembimbing praktikan di

Percetakan Bungur yang telah memberikan banyak informasi dan pengetahuan

kepada praktikan.

5. Bpk. Sulaiman selaku Desainer Grafis di Percetakan Bungur yang telah

memberikan banyak masukan yang bermanfaat bagi praktikan.

6. Ayah dan Ibu praktikan yang selalu memberikan perhatian dan nasihat-nasihat

yang dibutuhkan oleh praktikan.

7. Yth. Aditya Kurniawan selaku sahabat praktikan yang telah memberikan

informasi lokasi magang di Pecetakan Bungur.

8. Kepada seluruh teman praktikan yang telah memberikan dorongan moral dan

material kepada praktikan.

Terima kasih yang sebesar-besarnya, juga praktikan ucapakan kepada seluruh

pihak yang tidak dapat disebutkan satu per satu yang telah membantu dan

memberikan dukungan mulai dari pelaksanaan Prakek Kerja Lapangan hingga

penyelesaian laporan ini.

Praktikan berharap supaya laporan ini dapat memberikan manfaat bagi para

pembaca. Akhir kata, praktikan menyadari bahwa praktikanan laporan ini masih jauh

dari sempurna. Oleh karena itu, praktikan akan menerima segala kritik dan saran

dengan senang hati demi menciptakan hasil yang lebih baik.

Jakarta, 12 Maret 2010

Praktikan

ii
DAFTAR ISI

Lembar Persetujuan PKL

Lembar Pengesahan Laporan

KATA PENGANTAR.....................................................................................................i

DAFTAR ISI.................................................................................................................iii

DAFTAR GAMBAR.....................................................................................................v

BAB I PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang Masalah.........................................................................1

1.2. Tujuan PKL............................................................................................3

1.3. Manfaat PKL..........................................................................................3

1.4. Waktu dan Tempat Pelaksanaan Praktek Kerja Lapangan.....................5

BAB II PEMBAHASAN

2.1. Profil Perusahaan....................................................................................6

2.1.1. Visi dan Misi..............................................................................7

2.1.2. Aktivitas Bisnis..........................................................................7

2.1.3. Klien...........................................................................................9

2.2. Struktur Organisasi ..............................................................................10

2.3. Strategi Kreatif Percetakan Bungur......................................................15

2.4. Proses Produksi....................................................................................16

2.5. Proyek yang Dikerjakan Praktikan.......................................................20

2.5.1. Proses Desain...........................................................................20

2.5.2. Proyek yang Dikerjakan...........................................................22

iii
2.6. Landasan Teori.....................................................................................23

2.6.1. Teori Desain.............................................................................23

2.6.2. Teori Tipografi.........................................................................24

2.6.3. Teori Warna..............................................................................26

2.6.4. Teori Persepsi...........................................................................30

2.6.5. Teori Layout.............................................................................33

2.7. Konsep Perancangan Kalender Paspampres.........................................35

2.7.1. Konsep Dasar...........................................................................36

2.7.2. Proses Desain Kalender Paspampres........................................38

2.7.3. Analisa Desain..........................................................................39

BAB III PENUTUP

3.1. Kesimpulan...........................................................................................56

3.2. Saran.....................................................................................................59

DAFTAR PUSTAKA...................................................................................................61

LAMPIRAN

iv
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Logo..............................................................................................................6

Gambar 2. Struktur Organisasi.....................................................................................11

Gambar 3. Proses Produksi..........................................................................................16

Gambar 4. Proses Desain..............................................................................................20

Gambar 5. Similarity....................................................................................................30

Gambar 6. Continuation...............................................................................................31

Gambar 7. Proximity....................................................................................................31

Gambar 8. Closure........................................................................................................32

Gambar 9. Figure-ground ............................................................................................32

Gambar 10. Cover........................................................................................................42

Gambar 11. Halaman1..................................................................................................43

Gambar 12. Halaman6..................................................................................................44

Gambar 13. Halaman4..................................................................................................46

Gambar 14. Halaman2..................................................................................................47

Gambar 15. Halaman5..................................................................................................49

Gambar 16. Halaman3..................................................................................................50

Gambar 17. Foto Januari-Frebruari..............................................................................52

v
Gambar 18. Foto Maret-April......................................................................................52

Gambar 19. Foto Mei-Juni...........................................................................................53

Gambar 20. Foto Juli-Agustus......................................................................................54

Gambar 21. Foto September-Oktober..........................................................................55

Gambar 22. Foto Nopember-Desember.......................................................................55

vi
BAB I

PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang Masalah

Pada era globalisasi saat ini, kebutuhan masyarakat terhadap informasi

meningkat semakin pesat. Penyebaran informasi dituntut semakin cepat dan

semakin luas. Setiap orang mempunyai hak yang sama untuk mendapatkan

informasi yang diinginkannya.

Peningkatan kebutuhan tersebut secara tidak langsung mendorong semakin

cepatnya pula perkembangan media. Media berkembang untuk memenuhi

tuntutan kebutuhan agar informasi yang disampaikan menjadi semakin efektif.

Media cetak masih menjadi pilihan yang paling banyak diminati karena selain

murah, media cetak merupakan sarana yang cepat diproduksi serta mudah diawasi

penyebaran informasinya.

Berdasarkan fenomena tersebut maka muncullah banyak percetakan di

Indonesia. Percetakan merupakan sebuah usaha yang menyediakan layanan

mencetak berbagai informasi dan pesan pada berbagai media sesuai dengan

pemintaan dan kebutuhan klien.

Media cetak yang disediakan berupa kertas, karton dan plastik. Sedangkan

kebutuhan yang dimaksud dapat berupa kemasan, brosur, atapun sarana promosi

lainnya serta berbagai bentuk stationary.

1
Pada proses finishing-nya, percetakan biasanya bekerja sama dengan pihak

lain. Proses finising diantaranya laminating, Hi-gloss UV, Water based Varnish,

folding, folder glue, hot glue, stitching, die-cutting, hot-print.

Globalisasi dalam penyebaran informasi menyebabkan spesifikasi target

audience menjadi hal yang sulit dilakukan bila hanya mengandalkan media

penyampaian informasi saja. Untuk mengatasi hal inilah peranan Desain

Komunikasi Visual menjadi begitu penting dalam setiap kegiatan promosi dan

penyampaian informasi yang bersifat khusus pada target audience tertentu saja.

Oleh karena itu, ruang lingkup kerja sebuah percetakan tidak hanya selalu

seputar cetak-mencetak saja tetapi tidak jarang dibutuhkan kemampuan untuk

menciptakan desain yang baik bagi sebuah atau beberapa produk bahkan

seringkali membutuhkan sebuah desain untuk mempromosikan percetakan itu

sendiri pada berbagai media seperti logo, kartu nama, kalender, dan berbagai jenis

stationary lainnya.

CV Percetakan Bungur merupakan salah satu perusahaan percetakan yang

berdiri di wilayah Jakarta. Dalam melakukan usahanya tersebut CV Percetakan

Bungur mengkhususkan diri dalam menangani kebutuhan mencetak pada media

kertas dalam berbagai ukuran dan grammature.

Produk-produk yang umumnya, diproduksi atau dicetak oleh percetakan

ini di antaranya kartu nama, berbagai bentuk stationary, packaging atau kemasan,

kalender, buku, poster, dan company profile.

2
Dalam memenuhi kebutuhan klien yang semakin berkembang maka, CV

Percetakan Bungur menyediakan layanan desain grafis, proses plate making dan

proses finishing yang disediakan berupa die-cutting. Selain layanan diatas

berbagai layanan lain juga disediakan melalui kerja sama dengan perusahaan lain

yang secara khusus menyediakan layanan finishing ataupun pembuatan film.

Berdasarkan pengalaman bekerja di CV Percetakan Bungur itulah, maka

praktikan membuat laporan untuk memahami lebih jauh peranan Desain

Komunikasi Visual pada proses desain grafis di CV Percetakan Bungur.

1.2. Tujuan Praktek Kerja Lapangan

Praktikan laporan Prakter Kerja Lapangan ini memiliki tujuan, yaitu untuk

memahami peranan desain komunikasi visual dalam suatu perusahaan percetakan

serta memahami proses dan ruang lingkup kerja desainer grafis dalam perusahaan

tersebut.

1.3. Manfaat Praktek Kerja Lapangan

Laporan Praktek Kerja Lapangan ini diharapkan dapat memberikan

manfaat baik dalam bidang akademis maupun bidang praktis.

1.3.1. Manfaat Akademis.

Laporan ini diharapkan dapat menambah wawasan dan pengetahuan dalam

bidang ilmu Desain Komunikasi Visual khususnya pemahaman mengenai proses

3
penciptaan suatu karya desain di dalam sebuah perusahaan percetakan. Selain itu,

pemahaman mengenai tanggung jawab desainer dalam perusahaan percetakan

juga diperlukan karena dalam perusahaan tersebut selain menciptakan karya-karya

desain juga bertanggung jawab dalam pengawasan hingga hasil akhir desain

setelah dicetak.

1.3.2. Manfaat Praktis.

a. Bagi Perusahaan.

Sebagai bahan pertimbangan untuk menciptakan sistem yang lebih efektif

karena dalam perusahaan percetakan dituntut untuk bekerja dengan cepat dan

efisien sehingga perusahaan dapat menjangkau konsumen yang lebih luas serta

sebagai bahan pertimbangan untuk pengembangan perusahaan khususnya

dalam dalam bidang desain komunikasi visual.

b. Bagi Pihak Lain.

Digunakan sebagai bahan referensi bagi siapa saja yang memiliki minat

dalam bidang Desain Komunikasi Visual serta membantu berbagai pihak untuk

memahami peranan desain komunikasi visual dalam perusahaan percetakan.

c. Bagi Praktikan.

Praktek Kerja Lapangan yang dilakukan oleh praktikan memiliki berbagai

manfaat terutama bagi praktikan. Pengalaman kerja merupakan pengalaman

yang sangat berharga bagi praktikan. Melalui pengalaman tersebut praktikan

4
dapat merasakan bagaimana kondisi dan situasi lingkunagan kerja secara nyata.

Selain itu, berbagai teori yang telah didapat oleh praktikan selama masa

perkuliahan dapar diaplikasikan secara nyata sehingga praktikan dapat

meninjau kelebihan dan kekurangan diri sendiri. Praktikan juga mendapatkan

berbagai pengalaman yang tidak didapat di dalam perkuliahan.

1.4. Waktu dan Tempat Pelaksanaan Praktek Kerja Lapangan

Praktikan melakukan Praktek Kerja Lapangan selama dua bulan dari

tanggal 8 Oktober 2009 hingga tanggal 8 desember 2009. Praktek Kerja Lapangan

Dilaksanakan setiap hari senin hingga jumat dari jam 09:00 hingga jam 17:00.

Praktikan diterima di sebuah perusahaan percetakan bernama Percetakan Bungur

yang berlokasi di Jalan KS. Tubun IIC nomor 29, Jakarta Barat, 11410. Telp :

(+62 21) 53651684-85, 5303858, Fax : (+62 21) 548 5481. Email :

Percetakan.Bungur@gmail.com.

5
BAB II

PEMBAHASAN

2.1. Profile Perusahaan

Gambar 1. Logo

CV Percetakan Bungur merupakan salah satu perusahaan percetakan yang

berdiri di wilayah Jakarta. Percetakan ini didirikan karena besarnya kebutuhan

masyarakat, organisasi ataupun perusahan dalam bidang cetak-mencetak berbagai

pesan (massage) atau desain pada media kertas.

Dalam menjalankan aktivitas perusahaannya, Percetakan Bungur memiliki

motto “WHY NOT US?”. Motto ini bila diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia

menjadi “Mengapa bukan kami?”. Melalui motto “WHY NOT US?”, Percetakan

Bungur berusaha menyampaikan bahwa percetakan tersebut menjamin layanan

yang lebih baik dibandingkan dengan percetakan lain. Jaminan yang diberikan

berupa kualitas hasil cetakan dan ketepatan waktu penyelesaian pesanan (order).

Selain itu, Percetakan Bungur terbuka terhadap masukan yang diberikan oleh

pelanggan.

6
2.1.1 Visi dan Misi Perusahaan

Percetakan Bungur memiliki visi “Memenuhi kebutuhan cetak

mencetak media di atas kertas”. Visi ini merupakan jawaban atas kebutuhan

konsumen dalam bidang jasa cetak-mencetak. Kebutuhan yang mampu

dipenuhi oleh Percetakan Bungur tidak hanya mencetak, tetapi juga

memberikan hasil cetakan yang sesuai dengan keinginan atau harapan

konsumen.

Adapun Misi dari Percetakan Bungur adalah “Mengkaryakan dan

mensejahterahkan karyawan atau karyawati dibidang percetakan”. Melalui

misi ini, percetakan berusaha menyediakan lapangan kerja yang layak bagi

karyawan. Dengan menjadi karyawan di percetakan ini, diharapkan dapat

meningkatkan kesejahterahan dan kualitas hidup masing-masing.

2.1.2 Aktivitas Bisnis

Sesuai dengan visi percetakan, maka aktivitas utama yang

dilakukan adalah cetak-mencetak pada media di kertas. Produk yang dicetak

berbagai macam, yaitu kemasan, kalender, majalah, buku, Company Profile,

poster, brosure, self talker, Stationary, leaflet, dan berbagai macam media

promosi berbahan kertas.

Selain mencetak, Percetakan Bungur juga melakukan proses

finishing. Proses Finishing yang dapat dikerjakan berupa die cutting dan

pengeleman. Die Cutting merupakan proses pemotongan kertas berdasarkan

pola-pola yang telah ditentukan. Proses ini biasanya dilakukan untuk finishing

7
produk berupa kemasan dan self talker karena produk tersebut memilki pola

dan kerangka yang berbeda-beda.

Pengeleman merupakan proses finishing paling akhir sebelum

memasuki proses packing untuk dikirim ke klien. Proses ini digunakan untuk

dua jenis kemasan yaitu Lock Bottom dan lem samping. Percetakan biasanya

menyarankan kedua jenis kemasan itu untuk mempermudah produksi.

Sebelum melakukan proses pencetakan, Percetakan Bungur

melakukan analisa terhadap desain yang akan dicetak. Analisa tersebut

melingkupi :

a. Penggunaan warna

Analisa dilakukan untuk menentukan warna apa yang akan digunakan

dalam pembuatan film dan mesin apa yang digunakan untuk efisiensi

waktu cetak. Warna utama untuk desain fullColor adalah empat jenis, yaitu

Cyan, Magenta, Yellow, dan Black. Selain warna-warna diatas, juga

terdapat warna khusus seperti Pantone.

b. Penggunaan kertas

Analisa kertas berfungsi untuk meningkatkan efisiensi kertas.

Efisiensi kertas dapat dimaksimalkan dengan mengatur layout sebuah

desain pada media kertas yang digunakan untuk mencetak desain

tersebut.

c. Proses finishing

Analisa ini dilakukan sesuai dengan permintaan klien. Percetakan

Bungur menyediakan kedua proses finishing yang telah dijelaskan

8
sebelumya. Pihak percetakan akan tetap menerima permintaan untuk

proses finishing lainnya. Namun setelah proses cetak selesai, maka hasil

cetakan akan dikirim kepada pihak lain yang menangani proses finishing

yang sesuai. Pihak lain tersebut merupakan mitra usaha dari Percetakan

Bungur.

2.1.3 Klien

Percetakan Bungur memiliki jangkauan klien dalam bidang usaha

yang beragam, diantaranya pemerintah, makanan dan minuman, perlengkapan

rumah tangga, property, media informasi, pendidikan, obat-obatan, dan tidak

tertutup kemungkinan adanya klien dari bidang usaha lainnya.

Sebagai salah satu dari klien, pemerintah telah mempercayakan

kebutuhan cetak-mencetaknya kepada Percetakan Bungur. Produk yang

diterima dari klien ini berupa kalender tahunan. Salah satu desain kalender

tersebut telah dikerjakan oleh praktikan selama melakukan Praktek Kerja

Lapangan.

Produk bidang usaha makanan dan minuman, obat-obatan, dan

perlengkapan rumah tangga berupa kemasan. Khusus untuk produk makanan

siap jadi, proses finishing menggunakan bahan waterbased. Hal ini dilakukan

karena kertas langsung berhubungan dengan produk makanan sehingga

apabila menggunakan Hi-gloss UV dapat membahayakan kesehatan

konsumen. Perlengkapan rumah tangga yang ditangani oleh Percetakan

Bungur berupa pengharum pakaian. Klien tersebut memberikan dua jenis

9
produk dalam Purchase Order (PO), yaitu kemasan dan self talker berupa

gantungan untuk sachet.

2.2 Struktur Organisasi

Dalam menjalankan sebuah usaha yang terdiri dari banyak karyawan

diperlukan pengawasan yang baik supaya kegiatan usaha dapat berjalan dengan

baik dan teratur. Oleh karena itu, diperlukan adanya pembagian tugas dan

tanggung jawab. Pembagian tugas dan tanggung jawab ini dapat mempermudah

dalam mendeteksi kesalahan-kesalahan yang terjadi pada setiap bagian.

Pembagian tersebut disusun berdasarkan besarnya tanggung jawab dan

ruang lingkup tugas masing-masing anggota dalam bentuk struktur organisasi.

Oleh sebab itu, maka Percetakan Bungur membuat struktur organisasi yang

membagi tugas dan tanggung jawab karyawan kedalam kedudukannya masing-

masing.

President merupakan pemegang kekuasaan tertinggi di Percetakan Bungur.

Tugas utamanya adalah mengawasi seluruh bagian dalam stuktur organisasi

dibawahnya berdasarkan laporan yang diberikan. President bertanggung jawab

atas kelangsungan hidup usaha percetakan ini dan mengawasi jalanya usaha

supaya sesuai dengan visi dan misi perusahaan.

Di bawah posisi President, terdapat empat orang wakilnya (Vice

President/VP) yang menangani aktivitas utama yang berlangsung di percetakan itu

setiap harinya. Keempat posisi tersebut yaitu VP Accounting & Finance, VP

Production, VP Marketing, dan VP Information Technology.

10
Di bawah ini adalah struktur organisasi yang disusun oleh pimpinan di

Percetakan Bungur dimulai dari President hingga Driver.

Struktur Organisasi

Gamabar 2. Struktur Organisasi

11
VP Accounting memiliki tanggung jawab dalam bidang keuangan

perusahaan. Semua pemasukan dan pengeluaran diawasi secara ketat oleh bagian

ini. Accounting dan Finance merupakan dua buah posisi yang berada di bawah

pengawasan VP Accounting.

a. Accounting

Tugas yang dilakukan adalah mencatat semua pengeluaran dan

pemasukan perusahaan kedalam buku laporan. Selain itu, Accounting

juga bertanggung jawab atas penyimpanan informasi keuangan berupa

bukti-bukti pembayaran dan pembelian.

b. Finance

Pengawasan keuangan dan harta milik perusahaan merupakan tanggung

jawab dan tugas seorang Finance. Tugasnya adalah menyeimbangkan

antara nilai pendapatan dan pengeluaran serta menyarankan alokasi

modal kepada President.

VP Production bertugas untuk mengawasi kegiatan produksi setelah film

diterima oleh bagian produksi hingga hasil akhir cetakan. Production Head

menempati posisi di bawah VP Production. Posisi tersebut bertanggung jawab

secara langsung dalam mengawasi aktivitas produksi. Posisi-posisi di bawah

Production Head dibagi menjadi lima bagian lagi, yaitu:

a. Print Reproduction

Bagian ini bertanggung jawab atas pembuatan plat berdasarkan film

yang diterima dari divisi desain serta penyimpanan plat setelah

12
digunakan dalam proses produksi. Penyimpanan plat dilakukan untuk

mengantisipasi bila klien memesan desain yang sama.

b. Printing

Printing merupakan bagian yang mengawasi serta melakukan proses

pencetakan. Pengawasan dilakukan terhadap kualitas hasil cetakan.

Tugas dimulai dari pembersihan mesin cetak, pemasangan plat pada

mesin, mengolah tinta, menjalankan mesin hingga pengecekan kualitas

hasil cetakan.

c. Finishing

Finishing bertanggungjawab dalam proses akhir produk hingga

pengepakan. Proses akhir yang dilakukan berupa pengeleman dan

pemotongan kertas. Pada bagian ini juga dilakukan penyeleksian hasil

akhir untuk pengepakan.

d. Warehouse

Tanggung jawab bagian Warehouse adalah mengawasi persediaan bahan

produksi berupa persediaan kertas dan tinta cetak serta bahan-bahan

yang digunakan dalam proses produksi. Selain itu, Warehouse juga

melakukan penyimpanan terhadap sisa produksi hasil cetak.

e. Driver

Driver bertugas untuk membawa hasil cetakan ke lokasi yang ditentukan

oleh klien serta bertanggung jawab atas keutuhan dan keamanan barang

yang dikirim.

13
VP Marketing bertanggung jawab untuk membuat strategi pemasaran

Percetakan Bungur. Divisi ini bertugas untuk mencari klien supaya proses

produksi dapat dilakukan. Oleh karena itu, VP Marketing berperan dalam menjaga

hubungan dari pihak klien dan percetakan dan merupakan wakil dari percetakan

dalam melakukan kesepakatan bisnis.

Dalam mencari klien, VP Marketing menerapkan dua cara yaitu promosi

dari mulut ke mulut dan mengikuti berbagai penawaran proyek dari klien.

Promosi dari mulut ke mulut merupakan cara yang efektif. Namun, cara ini perlu

didukung oleh quality kontrol yang baik supaya dapat konsumen tertarik terhadap

hasil cetak Percetakan Bungur. Selain cara tersebut, juga dibutuhkan cara lain

yaitu penawaran proyek dari klien. Cara ini dilakukan untuk memperluas

jangkauan konsumen dan biasanya proyek jenis ini bernilai cukup besar.

VP Information and Technology memiliki tugas untuk menjaga alur

komunikasi antar divisi di Percetakan Bungur. Selain itu, VP divisi ini mengawasi

hasil kerja divisi Design. VP Information and Technology banyak membantu

divisi Design dalam penyediaan informasi yang dibutuhkan, penghubung antara

divisi Design dengan klien.

Posisi divisi Design berada di bawah VP Information and Technology.

Praktikan ditempatkan pada divisi Design dalam pelaksanaan Praktek Kerja

Lapangan di Percetakan Bungur. Tugas divisi ini adalah menciptakan desain,

mengolah, dan mengatur desain sesuai dengan Purchase Order yang diterima.

Dalam pengerjaan suatu desain, desainer mengacu pada strategi kreatif yang

diterapkan dalam percetakan tersebut. Desainer juga bertanggung jawab

14
menghubungi pihak repro untuk memesan film berdasarkan desain yang telah

disetujui oleh klien.

Selama melakukan Praktek Kerja Lapangan, praktikan telah menerima

proyek-proyek desain yang berupa desain kalender dan website. Selain itu,

praktikan juga telah mendapat banyak pengalaman yang berhubungan cetak-

mencetak mulai dari mesin-mesin yang digunakan untuk mencetak hingga ke

proses-proses desain dan finishing sebuah produk.

Proyek-proyek yang dikerjakan oleh praktikan berasal dari permintaan

klien yang telah disetujui oleh pihak percetakan dalam bentuk Purchase Order

(PO). Setelah ada kesepakatan antara pihak percetakan dan klien maka PO akan

diserah kepada divisi Design untuk dikerjakan. Selain PO, klien juga memberikan

brief yang berisi segala permintaan dan kebutuhan desain. Setelah itu, barulah

dilakukan proses produksi berikutnya hingga ke pengiriman.

2.3 Strategi Kreatif Percetakan Bungur

Percetakan Bungur memiliki dua bentuk strategi kreatif yang diterapkan

pada divisi desain. Kedua strategi ini dibedakan berdasarkan sumber konsep

desain. Pertama, konsep desain langsung dari klien. Pada strategi ini, percetakan

menerima materi berupa CD (Compact Disk) dari klien. Tugas divisi desain

adalah membuat desain sesuai dengan materi sesuai dengan konsep atau ide dan

layout yang berada didalam materi CD tersebut. Kemudian divisi desain membuat

layout yang berisi beberapa buah desain untuk menciptakan efisiensi kertas cetak.

15
Pada tahap ini ditentukan pula ukuran kertas yang paling efisien dan warna-warna

apa saja yang sebaiknya digunakan.

Kedua, konsep desain berasal dari divisi desain. Tugas divisi desain dalam

strategi ini sama seperti divisi desain pada sebuah perusahaan Advertising pada

umumnya. Namun terdapat perbedaan yaitu pada percetakan ruang lingkup kerja

seorang desainer meliputi ruang lingkup kerja art director dan typewriter dalam

perusahaan periklanan. Maksudnya adalah selain mengolah unsur desain, desainer

grafis percetakan juga mengolah unsur tata bahasa.

Kedua strategi tersebut tidak terlepas dari proses produksi untuk

menghasilkan hasil cetak yang berkualitas, efisien, sesuai dengan harapan

konsumen. Proses produksi pada Percetakan Bungur terdiri dari beberapa tahapan.

2.4 Proses Produksi

Dalam melakukan kegiatan usahanya Percetakan Bungur memiliki tahapan-

tahapan yang harus dilalui setiap produk. Di bawah ini merupakan tahap-tahap

dalam proses produksi di Percetakan Bungur:

Tahap Membuat Dummy Persetuju


Order Desain an

Quality Finishin Cetak Film / pra-


Control g Cetak

Gambar 3. Proses Produksi

16
a. Tahap Order

Tahap awal ini berupa PO (Purchase Order). Klien membuat kesepakatan

bisnis dengan Percetakan Bungur. Divisi desain menerima brief singkat sebagai

acuan strategi kreatif yang akan digunakan. Jika menggunakan strategi kreatif

kedua maka, percetakan biasanya memberikan saran kepada klien mengenai biaya

produksi. Biaya produksi bergantung dari jenis kertas, jenis warna, dan proses

finishing.

b. Membuat Design

Divisi desain mengolah berbagai unsur untuk membuat desain yang sesuai

dengan brief dan permintaan klien. Desain dibuat dalam beberapa alternatif

sebagai acuan bagi klien dalam memilih desain yang sesuai. Acuan bagi desainer

dalam membuat desain adalah PO yang diterima dari klien.

c. Dummy

Dummy merupakan tahap yang penting karena desainer harus dapat

mempresentasikan karya desainnya dalam bentuk yang paling mendekati hasil

akhir. Klien akan lebih mudah mempertimbangkan sebuah desain dengan

menggunakan dummy dibandingkan dengan penjelasan saja terutama bila

membuat desain sebuah kemasan karena kemasan memiliki bentuk tiga dimensi

yang akan sulit bila ditampilkan secara dua dimensi/flat. Sedangkan dummy untuk

desain dua dimensi dapat menggunakan tinta inkjet dan tidak pelu menggunakan

material sebenarnya.

17
d. Persetujuan

Tahap ini merupakan tahap yang paling lama karena tahap ini dapat

dilakukan berkali-kali. Dummy yang sudah selesai dipresentasikan kepada klien.

Klien akan memberikan komentar dan kesesuaian desain dengan permintaan.

Apabila klien sudah setuju dengan desain yang diajukan maka klien akan

memberikan tanda persetujuan. Hal ini dilakukan supaya klien tidak dapat

menuntut apabila terjadi perubahan desain diluar assistensi yang telah disepakati.

Namun, jika dummy belum disetujui maka desainer harus memperbaiki atau

membuat desain lain yang kemudian diajukan kembali kepada klien.

e. Film / Pra-Cetak

Percetakan Bungur menyerahkan proses pembuatan film kepada repro.

Setelah film selesai maka proses penyinaran film ke plat dilakukan di Percetakan

Bungur. Percetakan Bungur memiliki fasilitas untuk membuat plat. Fasilitas yang

dimiliki yaitu sebuah Mesin expose plat untuk penyinaran dan Mesin cuci plat.

f. Cetak

Proses cetak merupakan kegiatan utama yang ada di percetakan.

Percetakan Bungur memiliki beberapa buah mesin cetak untuk mengoptimalkan

hasil produksi. Dalam proses cetak, pengawasan dilakukan secara terus-menerus

untuk menjaga kualitas cetakan dan menjaga bila ada kesalahan dapat dihentikan

dahulu sebelum kerugian bertambah banyak. Hasil cetakan selalu diawasi pada

saat proses ataupun saat cetakan akhir.

18
g. Finishing

Percetakan Bungur menyediakan mesin-mesin untuk proses finishing,

yaitu mesin potong yang terdiri dari sebuah mesin pound Auto Iberika, dua buah

mesin pound manual (besar dan kecil) dan sebuah Mesin potong kertas 109 cm

serta dua buah mesin lem yang terdiri dari mesin lem lock bottom dan lem

samping. Oleh karena itu, proses finshing berupa pemotongan dan pengeleman (

kemasan) dapat dilakukan di percetakan itu sendiri.

Namun, percetakan ini tidak hanya menerima finishing di atas, tetapi juga

berbagai proses finishing lainnya seperti laminating, Hi-gloss UV, Water based

Varnish, folding, folder glue, hot glue, stitching, die-cutting, hot-print dan dove.

Dalam pengerjaan finishing tersebut maka, Percetakan Bungur membawa hasil

cetak kepada pihak lain yang menyediakan layanan tersebut.

h. Quality Control

Quality Control merupakan tahap akhir sebelum produk dikirim kepada

klien. Tahap ini merupakan komitmen percetakan atas motto “WHY NOY US?”

karena percetakan telah menjamin hasil produksi sebelum diterima klien. Selain

itu, hal ini juga dilakukakan supaya resiko dan kesalahan pencetakan dapat

dikurangi yang dapat mengakibatkan berkurangnya kepercayaan klien terhadap

percetakan.

19
2.5 Proyek yang Dikerjakan Praktikan

2.5.1. Proses Desain

Gambar 4. Proses Desain

Proyek desain yang diterima oleh divisi Design dari Marketing berupa PO

(Purchase Order). PO merupakan suatu bukti kesepakatan bisnis antara

percetakan dan klien. Bukti ini berisi jenis produk yang akan dicetak. Setelah PO

diterima maka, divisi Desain menerima brief dari klien mengenai detail-detail

pesanan. Apabila klien telah memiliki desain sendiri maka, divisi desain akan

menerima materi berupa hasil printed-out dan file desain dari klien. Kedua buah

materi tersebut berguna sebagai acuan desainer membuat desain yang sesuai

dengan permintaan klien.

File desain yang diberikan oleh klien tidak berupa hasil jadi yang siap

dicetak melainkan komposisi dan setting-nya telah diubah dan diacak sehingga

20
desainer harus membuat ulang dari file tersebut sesuai dengan contoh printed-out

yang diberikan. Dalam hal ini, desainer harus melakukan asistensi kepada klien

untuk mendapatkan hasil yang sesuai dengan keinginan klien.

Apabila klien menyerahkan seluruh desain kepada percetakan, maka mulai

dari konsep hingga menentukan proses produksi dikerjakan sepenuhnya oleh

pihak percetakan. Hal tersebut tentu saja dilakukan dengan persetujuan dari pihak

klien.

Dalam menentukan konsep desain, hal pertama yang dilakukan adalah

brainstorming dan diskusi. Berbagai hal yang perlu dimasukan dalam desain

merupakan hal yang utama. Selanjutnya menentukan ukuran desain. Ukuran

desain disesuaikan dengan kebutuhan klien dan besarnya biaya produksi. Kedua

tahap ini didiskusikan bersama dengan klien.

Kemudian diskusi antar desainer grafis dalam Percetakan Bungur

dilakukan untuk menentukan garis besar desain yang dibuat. Percetakan Bungur

memberikan kebebasan bagi desainer dalam membuat desain. Setelah itu, masing-

masing desainer membuat beberapa alternatif desain sesuai dengan brief yang

diberikan. Pembuatan alternatif ini sudah berupa dummy untuk dipresentasikan

kepada klien. Namun, sebelum itu sketsa-sketsa yang dikerjakan secara digital

didiskusikan kembali untuk menentukan beberapa desain yang layak

dipresentasikan. Hal ini merupakan salah satu betuk persetujuan desain kepada

klien. Apabila desain masih memiliki kekurangan maka perlu diperbaiki lagi dan

dilakukan presentasi kembali, tetapi bila desain sudah disetujui maka desain siap

untuk proses cetak.

21
2.5.2. Proyek yang dikerjakan

Selama dua bulan, praktikan telah melakukan Praktek Kerja Lapangan

sebagai desainer grafis di Percetakan Bungur. Praktikan telah mengerjakan

berbagai proyek yang berhubungan dengan desain komunikasi visual. Proyek-

proyek yang dikerjakan oleh praktikan yaitu desain kalender Paspampres,

membuat alternatif desain website Percetakan Bungur, dan alternatif desain

kalender meja Percetakan Bungur.

Proyek-proyek desain yang telah dikerjakan oleh praktikan adalah:

a. Kalender Dinding

Kelender dinding yang dikerjakan oleh praktikan merupakan

proyek yang diberikan oleh Paspampres.

b. Kalender Meja

Proyek ini diadakan oleh Percetakan Bungur dalam rangka

menyambut tahun baru. Kalender meja merupakan salah satu bentuk

promosi untuk mempromosikan percetakan tersebut.

c. Website

Desain website Percetakan Bungur dibuat karena saat ini

percetakan tersebut belum memiliki website sebagai sarana promosi

dan informasi.

Pada Laporan Praktek Kerja Lapangan ini praktikan membahas proyek

kalender dinding karena pada proyek ini desain praktikan telah diterima oleh klien

dan telah sampai pada proses produksi.

22
2.6. Landasan Teori

2.6.1. Teori Desain

Desain sama artinya dengan perancangan, berbeda dengan kata planning

yang berarti perencanaan. Desain adalah suatu proses panjang dalam pekerjaan

yang erat kaitannya dengan seni untuk mencapai tujuan tertentu. 1

Elemen desain merupakan kumpulan garis yang membentuk bidang

tertentu, warna dan huruf atau font. Secara umum desain grafis merupakan

kumpulan dari elemen-elemen grafis yang disusun mengikuti pola atau tema

tertentu sesuai dengan pesan yang ingin disampaikan..2

Fungsi Desain Komunikasi Visual/ Desain Grafis :

 Untuk memberitahu atau memberi informasi (to inform) mencakup:

menjelaskan, menerangkan dan mengenalkan.

 Untuk memberi penerangan (enlighten) mencakup: membuka pikiran

dan menguraikan.

 Untuk membujuk (to persuade) mencakup : menganjurkan (umumnya

dalam periklanan), komponen-komponennya termasuk kepercayaan,

logika, dan daya tarik.

 Untuk melindungi (to protect), fungsi khusus untuk desain kemasan dan

kantong belanja.3

1
Suryanto Thabrani, Desain Grafis dengan Flash & CorelDRAW, Jakarta: Datakom Lintas
Buana, 2003, 6.
2
Thabrani, 14.
3
Yongky Safanayong, Desain Komunikasi Visual Terpadu, Jakarta: Arte Media, 2006, 3.

23
2.6.2 Teori Tipografi

Huruf merupakan bagian terkecil dari struktur bahasa tulis dan merupakan

elemen dasar untuk membangun sebuah kata atau kalimat. 4

Tipografi merupakan representasi visual dari sebuah bentuk komunikasi

verbal dan merupakan property visual yang pokok dan efektif. Lewat kandungan

nilai fungsional dan nilai estetikanya, huruf memilki potensi untuk

menterjemahkan atmosfir-atmosfir yang tersirat dalam sebuah komunikasi verbal

yang dituangkan melalui abstraksi bentuk-bentuk visual.5

a. Legibility

Legibility merupakan kualitas huruf atau naskah dalam tingkat kemudahan

untuk dibaca. Faktor yang mempengaruhinya adalah bentuk fisik, ukuran serta

penataanya dalam sebuah naskah. Legibility atau tingkat keterbacaan ini

tergantung kepada tampilan fisik huruf itu sendiri, ukuran serta penataannya

dalam sebuah naskah.6

Dalam sebuah rancangan grafis atau tipografi, penggunaan jumlah jenis huruf

yang akan diterapkan sebaiknya dipertimbangkan sesuai dengan kebutuhan

desain. Penggunaan jenis huruf yang terlalu banyak mengganggu estetika

rancangan. Di samping itu hal tersebut, pemakaian jenis huruf yang terlalu banyak

akan mengaburkan karakteristik dan kesatuan rancangan. Sedapat mungkin

4
Danton Sihombing, Typografy dalam Desain Grafis, Jakarta: PT Gramedia Pustaka Utama,
2003, 2.
5
Sihombing, 2.
6
Sihombing, 58.

24
minimalkan jumlah jenis huruf yang akan dipakai dengan cara memanfaatkan
7
keluarga huruf yang tersedia.

b. Keluarga Besar Huruf

Keluarga huruf berdasarkan perbedaan tampilan yang pokok:

 Berat

Perubahan berat dari struktur bentuk dasar huruf terletak pada

perbandingan antara tinggi huruf yang tercetak dengan lebar stroke.

Berdasarkan berat terdapat tiga kelompok huruf:

Light memiliki perbandingan Height 100 % dan Width 10%

Regular memiliki perbandingan Height 100 % dan Width 15%

Bold memiliki perbandingan Height 100 % dan Width 25%

Jenis huruf Bold memiliki potensi yang kuat dalam menarik perhatian

mata. 8

 Proporsi

Perbandingan antara tinggi huruf tercetak dengan lebar dari huruf itu

sendiri. Berdasarkan proporsi terdapat tiga kelompok huruf:

Consended memiliki perbandingan Height 100 % dan Width 60%

Regular memiliki perbandingan Height 100 % dan Width 80%

Extended memiliki perbandingan Height 100 % dan Width 100%

Kemiringan (Italic) baik digunakan pada teks yang tidak terlalu panjang

karena melelahkan mata.9

7
Sihombing, 42.
8
Sihombing, 29.

25
2.6.3 Teori Warna

Ada dua jenis teori dasar warna yaitu warna cahaya dan warna pigmen.

Warna Cahaya digunakan pada layar komputer sedangkan warna pigmen

digunakan untuk hasil cetakan.

a. Warna Additive (Cahaya)

Cahaya yang dipancarkan matahari melalui prisma alam dalam rupa berkas

sinar yang menembus butir-butir air dan partikel-partikel debu dibiaskan menjadi

gelombang cahaya yang berbeda menjadi berkas-berkas warna (spektrum

Warna/pelangi)

Merah, hijau, dan biru adalah warna primer dari warna additive. Warna

merah additive lebih jingga daripada warna merah pigmen. Warna hijau additive

lebih kuning dari pada persepsi normal. Demikian juga warna biru additive lebih

ungu/biru atau indigo bila dibandingkan dengan warna biru pigmen.10

Ketika lebih dari satu warna additive dicampur, cahaya yang ditambahkan

menjadi lebih banyak dan menghasilkan warna yang lebih terang. Inilah yang

dikenal dengan additive mixing. Menurut Newton, jika ketiga warna primer

additive dicampur akan menghasilkan warna cahaya putih.11

The secondary colours of light are known as magenta, yellow and cyan,
shown in Figure 3.4. Magenta is made up of equal amounts of primary light
colours red and blue. Yellowi s a product of equal amounts of red and green.
Cyan is the result of equal amounts of blue and green.12

9
Sihombing, 30.
10
Diane, Tracy dan Cassidy, Tom, Color Forcasting, Oxford: Blackwell Publishing Ltd, 2005,
49.
11
Diane dan Cassidy, 49.
12
Diane dan Cassidy, 50.

26
Warna sekunder dari warna additive yaitu magenta, yellow, dan cyan.

Magenta dihasilkan dari merah dan biru. Kuning dihasilkan dari merah dan hijau.

Cyan dihasilkan dari biru dan hijau.13

b. Warna Subtractive (Pigmen)

Warna Subtractive adalah warna-warna yang dihasilkan dari percampuran

pigmen. Layar komputer bekerja pada prinsip warna cahaya (additive),

mengaplikasikan pencampuran warna cahaya. Namun, printer menggunakan

pencampuran warna subtractive. Warna primer yang digunakan oleh printer

bukan merah, kuning, dan biru, melainkan cyan, magenta, dan yellow sama seperti

warna sekunder additive.14

The secondary colours of the printing inks are red, blue and green – the
same as the primary colours of light. Red is the result of mixing magenta and
yellow; blue is the result of mixing of magenta and cyan; and green results by
mixing cyan and yellow. Superimposing all three primary colours of ink results in
black, though it is usual for personal computer printers to use a separate black
ink cartridge for a more perfect.15

Warna sekunder dari tinta cetak adalah merah, biru dan hijau sama seperti

warna primer additive. Merah merupakan campuran magenta dan yellow, biru

adalah hasil campuran magenta dan cyan. Dan hijau dihasilkan dari campuran

cyan dan yellow. Campuran ketiga warna tersebut menghasilkan warna hitam

meskipun pada prakteknya printer menggunakan separasi warna hitam untuk

13
Diane dan Cassidy, 50.
14
Diane dan Cassidy, 50.
15
Diane dan Cassidy, 50.

27
menghasilkan warna yang lebih sempurna. Warna putih kertas cetak digunakan

untuk warna yang lebih terang dan untuk warna putih.16

Tiga perbedaan yang jelas dan karakteristik yang dapat diukur dari semua

warna seringkali dikenal dengan Tiga Dimensi Warna. Tiga Dimensi Warna

terdiri dari:

 Hue

Hue merupakan istilah yang digunakan untuk menamai warna, yaitu merah,

kuning, dan biru.17

 Intensity

Intensity adalah kekuatan dari sebuah warna. Intensity juga sering disebut

sebagai saturasi atau brightness.18

 Value

“Values alone can be used as colours with no added hue and these are
known as achromatics. 19
Value pada warna adalah kejernihan atau kemurnian. Warna murni tidak

memiliki penambahan putih, hitam atau abu-abu dan sering diistilahkan

sebagai bright, dimana warna dengan penambahan putih dikenal sebagai

Tint. Warna dengan penambahan hitam disebut dengan Shade dan

penambahan dengan abu-abu disebut Muted. Value yang digunakan sebagai

warna tanpa penambahan hue disebut dengan Achromatics yang terdiri dari

putih, abu-abu dan hitam.20

16
Diane dan Cassidy, 50.
17
Diane dan Cassidy, 52.
18
Diane dan Cassidy, 57.
19
Diane dan Cassidy, 59.
20
Diane dan Cassidy, 69.

28
eHarmoni Warna

The mind Normally attemps to equalize or neutralize the effect of extremes


in stimuli because exposure to such extremes is disturbing.21

Harmoni warna merupakan komposisi warna yang memberikan kenyaman

bagi mata. Secara normal, pikiran berusaha untuk menyamakan atau menetralisir

rangsangan dari efek yang ekstrim karena pencahayaan yang ekstrim sangat

mengganggu.

Ada tiga cara yang dapat digunakan untuk menghasilkan warna yang

harmonis:

 Monochromatic

Warna yang dicapai dengan penambahan nilai putih dan hitam

pada sabuah warna.22

 Komplementer

Warna komplementer merupakan warna yang berlawanan pada

lingkaraan warna. Harmoni dapat dicapai bukan dengan melalui

pertalian warna melainkan melalui warna kontras yang harmonis.23

 Analog

Warna Analog merupakan warna yang sangat dekat atau

bersebelahan posisinya dalam lingkaran warna.24

21
Brooks, Walter, The Art of Color Mixing, New York: M. Grumbacher Inc., 1966,10.
22
Brooks, 10.
23
Diane dan Cassidy, 70.
24
Diane dan Cassidy, 68.

29
2.6.4 Teori Persepsi

Teori Gestalt melibatkan masalah atau isu tentang persepsi visual, memori

dan asosiasi, psikologi sosial dan psikologi seni. Gestalt adalah sebuah kata dari

bahasa Jerman berarti “bentuk”, tak dapat diterjemahkan ke bahasa inggris, tetapi

secara bebas artinya “utuh (whole),”konfigurasi atau bentuk.25

Berikut adalah aturan pengelompokan obyek berdasarkan psikologi persepsi:

a. Similarity atau Kemiripan

Obyek yang mirip satu sama lain cenderung dilihat sebagai kesatuan

bentuk. Kemiripan bentuk mempermudah pengelompokan.26

Dari gambar di bawah, empat buah segitiga yang identik lebih mirip

sebuah persegi empat yang terpotong daripada segitiga yang berbeda.

Gambar 5. Similarity

b. Continuation atau kontinuitas

Kontinuitas terjadi apabila sebagian dari bentuk saling tumpang tindih atau

dalam bentuk bersentuhan. Dari contoh dibawah, mata akan mengikuti bentuk

yang dominan melintasi bentuk lainnya tanpa terputus.27

25
Safanayong, 43.
26
Safanayong, 44.

30
Gambar 6. Continuation

c. Proximity atau Kedekatan

Obyek yang ditempatkan secara berdekatan akan membentuk suatu bentuk.

Sebagai contoh, gambar formasi rasi bintang di bawah dapat diidentifikasikan

karena masing-masing bintang tersebut bercahaya dan berdekatan.28

Gambar 7. Proximity

27
Safanayong, 45.
28
Safanayong, 44.

31
d. Closure atau Penutupan

Suatu bentuk memperlihatkan Closure apabila unsur-unsur yang terpisah

ditempatkan sebagai suatu kesatuan daripada bagian-bagian berlainan. Gambar

akan terlihat sebagai sebuah kotak yang utuh. 29

Gambar 8. Closure

e. Figure-Ground

Ada Kecenderungan untuk menginterpretasi data visual sebagai obyek

dengan latar belakang atau lebih tepat figur dengan latar.30

Gambar 9. Figure-ground

29
Safanayong, 45.
30
Safanayong, 45.

32
2.6.5 Teori Layout

Beberapa metode yang erat kaitannya pada pekerjaan grafis adalah sebagai

berikut:

 Grid

Ketika Anda telah berada pada tahapan layout, pola ini biasanya

digunakan untuk membagi bidang kerja menjadi berkotak-kotak kecil.

Pola ini membantu penempatan elemen-elemen desain (bidang dan warna)

secara cepat dan presisi hingga membentuk pola tertentu. 31

 Context Analisis

Metoda ini pada dasarnya mencoba merespon keadaan ada

(existing condition) untuk mendapatkan kesan atau tujuan yang

diharapkan. Jika background berwarna gelap responnya adalah elemen

yang berada pada foreground harus berwarna terang. 32

a. Proporsi

Dalam bentuk visual, istilah proporsi berkenaan dengan hubungan antara

bagian-bagian suatu bentuk. Lebar dan tinggi dapat dibandingkan untuk

menentukan proporsi yang dalam bentuk-bentuk dimensi, perbandingan tersebut

menguji hubungan antara bentuk dinamis eksternal dan juga dimensi internal.

Misalnya, lebar dan tinggi dalam hal ini adalah dimensi luar(eksternal), sedangkan

lebar kolom teks dan ruang kosong pada sisi kiri adalah dimensi internal.33

31
Thabrani, 11.
32
Thabrani, 11.
33
Thabrani, 38.

33
Proporsi selain mampu membuat suatu bentuk lebih menarik secara visual

juaga dapat meningkatkan fungsi dan komunikasi makna dan juga dapat

digunakan untuk membujuk atau menciptakan impresi tertentu.34

b. Aligment (penataan baris)

Dalam sebuah perancangan tipografi penataan baris memiliki peranan penting

sebagai penunjang legibility serta estetika rancangan.35

Ada lima cara dalam melakukan pengaturan Alignment:

 Rata Kiri (Flush Left)

Layak digunakan untuk naskah yang panjang atau pendek. Bagian kanan

susunan huruf menghasilkan bentuk irregular yang member kesan dinamis.

 Rata Kanan (Flush Right)

Hanya layak digunakan untuk jumlah naskah yang pendek dengan

penataan huruf jumlah per barisnya hampir setara.

 RataTengah (Centered)

Hanya layak digunakan untuk jumlah naskah yang pendek dengan

penataan jumlah huruf yang seimbang pada setiap barisnya.

 Rata Kiri-Kanan (Justified)

Layak digunakan untuk naskah yang panjang. Keteraturannya memberikan

kesan yang bersih dan rapih. Namun, jarak antarkata harus diperhatikan

bila jumlah huruf tidak sebanding dengan lebar kolom.

34
Thabrani, 39.
35
Sihombing, 91.

34
 Asimetris (Random)

Setiap baris disusun secara acak sehingga tidak ada pola baris yang dapat

diprediksi panjangnya ataupun penempatannya.

2.7. Konsep Perancangan Kalender Paspampres

Paspampres merupakan singkatan dari Pasukan Pengamanan Presiden.

Paspampres adalah kesatuan yang memiliki tugas pokok melaksanakan

pengamanan fisik langsung jarak dekat setiap saat dan dimanapun berada kepada

Presiden RI, Wakil Presiden RI, dan Tamu Negara setingkat Kepala Negara atau

Pemerintahan beserta keluarganya, serta tugas Protokoler khusus pada upacara-

upacara kenegaraan yang dilakukan baik di lingkungan Istana Kepresidenan

maupun di luar lingkungan Istana Kepresidenan dalam rangka mendukung tugas

pokok TNI. Kesatuan ini memiliki kedudukan di bawah Menteri Pertahanan dan

Keamanan Nasional bersama dengan kesatuan lainnya seperti Angkatan Darat,

Angkatan Laut dan Angkatan Udara.

Dalam kesehariannya anggota Paspampres banyak melakukan kegiatan

pelatihan dan kegiatan protokoler. Pelatihan yang dilakukan berupa bela diri,

pengenalan persenjataan, simulasi tugas, dan latihan-latihan lain yang mendukung

kerja anggota Paspampres. Sesuai dengan tugasnya, kegiatan protokoler yang

dilakukan berupa serah terima jabatan dan protokoler khusus berupa upacara-

upacara kenegaraan.

Kegiatan-kegiatan operasional pun dilakukan disamping kegiatan-kegiatan

di atas. Kegiatan ini merupakan tanggung jawab dari koperasi. Oleh karena itu,

35
pengadaan kalender dinding Paspampres dilaksanakan di bawah tanggung jawab

koperasi. Namun, dalam prosesnya desain kalender harus mendapat persetujuan

dari pimpinan. Pembuatan kalender dinding merupakan kegiatan yang rutin

dilakukan oleh Paspampres setiap tahun. Pembuatan kalender Paspampres ini

bertujuan untuk memberikan informasi kepada audience mengenai aktivitas dan

kegiatan Paspampres serta merupakan salah satu masukan pendapatan bagi

Paspampres melalui penjualan kalender tersebut.

2.7.1. Konsep Dasar

Melalui brief yang diterima oleh divisi Desain terdapat beberapa hal yang

wajib ada dalam perancangan kalender Paspampres yaitu:

a. Warna merah maroon yang merupakan identitas Paspampres.

b. Warna lainnya yang harus ada yaitu, Biru muda yang merupakan identitas

Angkatan Udara, Biru Tua yang merupakan identitas Angkatan Laut,

Hijau adalah identitas Angkatan Darat, dan Ungu merupakan identitas

kelompok IKKT.

c. Logo Paspampres.

d. Pataka Paspampres “SETIA WASPADA”

e. Foto-foto kegiatan Paspampres

Setelah semua data brief didapat, maka divisi Design melakukan diskusi

atau brainstorming. Melalui diskusi ini, praktikan mengusulkan untuk membuat

kalender yang berbeda dari yang sebelumnya. Usulan tersebut merupakan

pertimbangan praktikan setelah mengamati kalender Paspampres tahun lalu yang

36
terlihat sangat sederhana. Selain itu, sebagai pasukan pengamanan yang memilki

tugas penting menjaga keselamatan Presiden dan tugas VIP lainnya yaitu

menjamin keselamatan tamu penting negara maka, Paspampres merupakan suatu

pasukan yang bersifat eksklusif. Sisi eksklusif Paspampres juga tercermin dari

seragam anggotanya yang berbeda dari dewan keamanan lainnya yaitu

menggunakan jas berwarna hitam.

Dalam melakukan tugasnya anggota Paspampres dituntut untuk selalu

bersikap waspada, tegas dan cepat dalam mengambil keputusan, kuat, serta

bergerak dalam formasi yang teratur. Menurut Daryanto, tegas berarti jelas dan

terang benar, nyata; tentu dan pasti (tidak ragu-ragu lagi, tidak samar-samar);
36
(tegasnya) artinya, jelas. Sikap ini diperlukan supaya anggota dapat

mengamankan dan mengeluarkan presiden atau siapa pun yang dikawal, dengan

cepat dan tepat.

Kuat menurut Daryanto, berarti kokoh, banyak tenaga dan gayanya: tidak

lemah; tidak lembik, keras, teguh, awet tak gampang kalah, dan sebagainya.

Anggota Paspampres telah melakukan banyak pelatihan fisik dan mental yang

secara sengaja dipersiapkan untuk menghadapi berbagai macam tekanan dari

pihak lain. Oleh karena itu, anggota Paspampres harus bersikap kuat / kokoh /

teguh / tidak gampang kalah. 37

Formasi yang baik tidak hanya dapat mendukung pengaman secara

sempurna tetapi juga dapat menciptakan suatu strategi yang efektif sebagai

36
Daryanto S.S, Kamus Bahasa Indonesia Lengkap, Surabaya: Appolo, 1997, 588.
37
Daryanto, 377.

37
serangan balik kepada musuh. Formasi bergantung pada tugas masing-masing

unit. Oleh karena itu, keteraturan antar unit tersebut merupakan hal yang penting.

Sikap-sikap dan karakteristik Paspampres ini merupakan karakter positif

yang dapat ditampilkan dalam desain kalender. Jadi, konsep yang diterapkan

dalam desain kalender Paspampres yaitu menciptakan kesan eksklusif, tegas, kuat

dan teratur (rapih).

2.7.2. Proses Desain Kalender Paspampres

Proses desain kalender Paspampres ini dimulai dengan brief dari klien.

Kemudian dilanjutkan dengan brainstorming yang menentukan konsep dasar

desain kalender tersebut. Pada saat brainstorming tersebut, setiap ide diuji

berdasarkan permintaan dan ketentuan dari brief yang diberikan oleh klien.

Setelah ide atau konsep disepakati bersama maka desainer masing-masing

membuat beberapa alternatif sesuai dengan kreatifitas dan konsep.

Alternatif desain dari masing-masing diuji kelayakannya dengan

mempresentasikan secara singkat kepada tim desain. Desain yang lolos dibuat

dalam bentuk dummy. Dalam pengerjaan kalender Paspampres, dummy dibuat

dengan menggunakan printer ink-jet pada kertas Hi-Gloss ukuran A3. Dummy

tersebut kemudian dipresentasikan kepada pimpinan Paspampres. Pada tahap ini,

desain yang dipresentasikan hanya berupa satu halaman awal kalender.

Setelah Paspampres menyetujui salah satu desain maka, perbaikan

terhadap desain dilakukan dan melanjutkan desain ke halaman berikutnya. Pada

tahap ini, tim desain mengerjakan desain yang telah disetujui dan tidak membuat

alternatif desain lagi. Tahap berikutnya, setelah semua desain halaman selesai

38
maka desain-desain itu diajukan kembali kepada Paspampres untuk mendapatkan

persetujuan akhir.

Tanda tangan pada desain merupakan betuk persetujuan klien atas desain

yang diajukan. Hal ini berarti, desain siap untuk masuk kedalam tahap cetak.

Namun sebelum itu, perlu dilakukan pemeriksaan terhadap keseluruhan desain

akhir. Pemeriksaan ini dilakukan untuk memperbaiki kesalahan-kesalahan pada

pengetikan dan kesalahan lain yang bersifat teknis. Setelah semua kesalahan

diperbaiki desain disimpan kedalam CD untuk kemudian diserahkan kepada pihak

repro. Melalui repro desain akan diubah kedalam 4 separasi warna yang berupa

film. Kemudian dilanjutkan dengan pembuatan plat oleh karyawan divisi

Production hingga pengepakan. Proses finishing yang dilakukan adalah Hi-Gloss

UV untuk meningkatakan kecerahan warna dan pemasangan kawat spiral untuk

menjilid kalender serta pemotongan kertas sesuai ukuran.

2.7.3. Analisa Desain

Karakter yang diambil dan diterapkan dalam desain kalender Paspampres

adalah eksklusif, tegas, kuat dan teratur (rapih). Seperti telah dijelaskan

sebelumnya, karakter tersebut merupakan karakter yang melekat pada

Paspampres. Oleh sebab itu, karakter-karakter tersebut dapat ditampilkan pada

desain kalender nya disamping hal-hal wajib yang harus ada dalam kalemder

tersebut. Karakter tersebut ditampilkan pada pemilihan jenis huruf atau font,

layout, dan pemilihan warna.

39
a. Data

Berikut adalah data mengenai desain yang telah dibuat:

Ukuran = 45 cm x 63 cm

Warna Background
Merah C = 0, M = 100, Y = 100, K= 50
Ungu C = 75, M = 90, Y= 0, K= 0
Biru Terang C = 70, M = 15, Y= 0, K= 0
Hijau C = 90, M = 30, Y = 90, K= 30
Biru Tua C = 100, M = 70, Y= 0, K= 0

Logo Watermark Oppocity = 10%

Tanggalan
Bidang persegi berwarna hitam dengan K = 100
Atas Oppocity = 80%
Bawah Oppocity = 60%
Tengah Oppocity = 57%
Samping Oppocity = 20%

Table 1. Teks

C = 5, M = 0, Y = 90, K = 0
Font = Arial Bold
“Pasukan Pengaman...”
Size = 48 pt

C = 5, M = 0, Y = 90, K = 0
Font = Arial Bold
“setiawaspada”
Size = 36 pt

warna hitam K = 100


“PASPAMPRES” Font = Arial Black Regular
Size = 296 pt
“2010” Oppocity = 15%

C = 5, M = 90, Y = 0, K = 0
“Markas komando...” Font = Arial bold
Size = 24 pt
C = 0, M = 0, Y = 0, K = 0
Font = Arial black
“Jalam Tanah...”
Size = 24 pt

40
Tabel 2. Teks Tanggalan

C = 0, M = 0, Y = 0, K = 0
Font = Arial Regular
Bulan Jawa-Arab
Size = 10 pt

C = 0, M = 0, Y = 0, K = 0
Januari, Pebruari, ... , Desember Font = Arial Regular
Size = 48 pt

C = 0, M = 0, Y = 0, K = 40
01, 02, 03, ... , 12 (Angka Bulan) Font = Arial Bold
Size = 48 pt

C = 0, M = 0, Y = 0, K = 0
Font = Arial Regular
Hari
Size = 21 pt

C = 0, M = 0, Y = 0, K = 0
Font = Arial Regular
Angka tanggalan
Size = 48 pt

C = 25, M = 25, Y = 34, K = 11


Font = Arial Regular
Bulan sebelumya
Size = 24 pt

C = 0, M = 100, Y = 100, K = 0
Tanggal merah
C = 0, M = 0, Y = 0, K = 0
Font = Arial Regular
Tanggalan Jawa-Arab
Size = 10 pt

C = 0, M = 0, Y = 0, K = 0
Font = Arial Regular
Keterangan tanggal merah
Size = 12 pt

b. Layout

Pada desain cover kalender ini, praktikan menggunakan foto dari tugu

lambang Paspampres. Tugu atau patung ini merupakan patung yang terdapat pada

41
markas Paspampres. Foto ini merupakan foto arsip yang pernah digunakan oleh

pembimbing praktikan pada desain produk lain Paspanpres.

Gambar 10. Cover

Dalam desain setiap halaman, praktikan menerapakan layout yang sama.

Hal ini dilakukan karena, Paspampres memberikan brief untuk menampilkan foto-

foto kegiatan pada setiap halaman. Foto-foto tersebut merupakan bagian inti

dalam desain kalender karena kalender ini dibuat sebagai bentuk informasi

42
kegiatan Paspampres.38 Layout penempatan foto kegiatan disesuaikan berdasarkan

teori persepsi. Closure merupakan teori persepsi yang digunakan dalam menjaga

jarak antar foto agar tetap terlihat teratur dan tidak berantakan. 39

Gambar 11. Halaman1

Menurut Bapak Rudi, pembimbing praktikan, dalam mendesain kalender

Paspampres biasanya klien lebih berminat pada desain dengan kuantitas foto yang

38
Safanayong, 3.
39
Safanayong, 45.

43
banyak. Oleh karena itu, praktikan merancang kalender dengan penempatan foto

yang lebih teratur dan rapi walaupun terkesan kaku. Praktikan mencoba untuk

mengatasi masalah tersebut dengan memperbesar salah satu foto sehingga

terdapat variasi dan tidak monoton.

Gambar 12. Halaman6

44
Kegiatan IKKT (Ikatan Kesejahterahan Keluarga TNI) merupakan

kegiatan Paspampres juga sehingga foto kegiatan IKKT perlu dimasukan ke

dalam desain kalender. Anggota IKKT adalah wanita-wanita yang merupakan

isteri dari anggota Paspampres. Pertimbangan penempatan foto-foto kegiatan

IKKT pada kalender bulan Nopember dan Desember adalah Bulan Desember

terdapat hari yang memperingati hari ibu dan Anggota IKKT adalah ibu-ibu.

c. Jenis Huruf atau Font

Jenis huruf yang digunakan pada desain kalender Paspampes adalah Arial dan

Arial Black.

ARIAL

ABCDEFGHIJKLMNOPQRSTUVWXYZ
Abcdefghijklmnopqrstuvwxyz
01234567890.,/?;’:’

ARIAL BLACK

ABCDEFGHIJKLMNOPQRSTUVWXYZ

Abcdefghijklmnopqrstuvwxyz

01234567890.,/?;’:’

Arial yang merupakan jenis huruf tanpa kait (serif). Dengan demikian,

huruf terlihat sederhana dan tegas. Selain itu, penggunaan Arial black dan bold

pada Arial mencerminkan kekuatan dan ketegasan Paspampres. Sedangkan untuk

teks “PASUKAN PENGAMANAN PRESIDEN” dan “SETIA WASPADA”

ditampilkan dengan bentuk teks yang lebih tinggi sehingga terkesan lebih kokoh.

45
d. Warna

Unsur lain yang diterapkan dalam desain kalender 2010 Paspampres

adalah “tegas”. Ketegasan tersebut diterapkan pada unsur garis dan bangun yang

berupa garis lurus bukan garis lengkung. Unsur warna juga dipakai untuk

menunjukan unsur ini.

Gambar 13. Halaman4

46
Pengolahan warna yang digunakan yaitu pengelompokan warna yang tegas

tanpa menggunakan unsur gradasi atau tingkat perubahan warna. Hal ini dapat

terlihat dengan terbentuknya garis yang membatasi warna yang satu dengan warna

yang lain.

14. Halaman2

47
Warna merah maroon dan kuning merupakan warna khas dari Paspampres

dan wajib ada pada desain kalender. Menurut klien, kuning dalam logo Paspanpres

mempunyai arti kemakmuran, kesucian, kedamaian, dan keagungan. Menurut

Diane dan Cassidy, kuning dihasilkan dari merah dan hijau pada warna additive

dan merah dihasilkan dari campuran magenta dan yellow (kuning).40

Oleh sebab itu, kuning dan merah merupakan sebuah warna primer dan

sekunder yang bersebelahan yang merupakan sebuah warna analogi dan menurut

Brooks, Analogous (analogi) dapat menghasilkan warna harmonis. Dengan

demikian, warna merah dan kuning dapat dikombinasikan karena memiliki

kontras yang cukup tinggi.41

Selain itu, sebagai kesatuan Paspampres tergabung dengan kesatuan

lainnya sehingga perlu mencantumkan identitas kesatuan lainnya dalam desain.

Pertimbangan praktikan dalam mengatur komposisi warna adalah terdapat lima

buah warna yang berbeda. Maroon, biru muda, biru tua, hijau, dan ungu

merupakan warna-warna yang harus ada dalam desain.

Permasalahaannya adalah apabila warna-warna tersebut dimasukan

dalam satu halaman akan menimbulkan gangguan yang cukup besar secara visual

atau menurut Brooks, dapat meciptakan efek ekstrim bagi mata yang sangat

mengganggu. Hal ini menyangkut Color Harmony. Dalam mengatasi hal tersebut,

praktikan mengusulkan sebuah solusi desain dimana setiap warna ditampilkan

secara terpisah pada setiap halaman kalender. 42

40
Diane dan Cassidy, 50.
41
Brooks, 11.
42
Brooks, 10.

48
Gambar 15. Halaman5

Kalender berisikan tujuh halaman dengan satu halaman cover dan keenam

halaman tanggalan lainnya berisi masing-masing dua bulan. Oleh karena jumlah

halaman cukup untuk penerapan solusi desain maka solusi desain dapat diterima.

Warna keseluruhan pada setiap halaman dibuat berdasarkan warna

Monochromatic karena menurut Brooks, warna tersebut dapat mencapai Color

Harmony. Pada bagian kolom tanggalan, warna layout ditambah dengan warna

hitam dengan berbagai tingkat oppacity yang berbeda. Perbedaan shade ini

49
dimaksudkan untuk membuat kolom-kolom pembatas antara kedua bulan dan

batas antara keterangan hari dengan tanggalan. Tint digunakan untuk menambah

tingkat kontras pada teks “PASPAMPRES” disebelah kanan halaman.43

Gambar 16. Halaman3

43
Brooks, 11.

50
Pada desain ini praktikan menggunakan warna Monochromatic yang

menurut Brooks memiliki jangkauan warna yang lebih luas dibandingkan dengan

menggunakan warna Analogous.

Permasalahan berikutnya yang ada dalam desain kalender tersebut adalah

komposisi warna biru muda dengan teks “PASUKAN PENGAMAN

PRESIDEN” dan “SETIA WASPADA”. Masalahnya adalah teks yang berwarna

kuning dan background berwarna biru muda menimbulkan berkurangnya tingkat

keterbacaan teks tersebut. Sebuah solusi desain sederhana yang digunakan untuk

menyelesaikan persoalan tersebut adalah dengan menambahkan outline berwarna

hitam pada teks. Penambahan outline tidak menyebabkan timbulnya masalah pada

komposisi dengan warna lainnya sehingga solusi ini dapat diterima.

e. Gambar (Image)

Gambar yang digunakan dalam desain kalender berupa foto-foto kegiatan

yang telah diadakan oleh Paspampres. Pada halaman pertama, gambar-gambar

yang dimasukan berupa foto acara kegiatan protokoler yaitu upacara serah terima

jabatan.

Kegiatan ini merupakan awal masa kepemimpinan seorang jendral

Paspampres sehingga foto-foto ini ditempatkan pada halaman pertama kalender.

Gambar yang diperbesar adalah foto dari pimpinan Paspamres dengan latar patung

Paspampres. Gambar lainnya merupakan rangakaian acara dalam kegiatan

protokoler tersebut.

51
Gambar 17. Foto Januari-Februari

Halaman kedua menggunakan foto-foto kegiatan latihan pengawalan. Pada

halaman ini, foto yang diperbesar adalah adegan yang memperlihatkan formasi

yang teratur pada saat melakukan pengawalan dan kesatuan formasi antar anggota.

Gambar 18. Foto Maret-April

52
Foto ini digunakan karena terlihat adanya aktivitas yang berbeda dengan

gamabar kedua dari atas. Gambar tesebut juga memperlihatkan formasi tetapi

tidak terlihat adanya aktivitas. Gambar lainnya memperlihatkan aktivitas yang

lebig spesifik pada masing-masing kelompok. Diantaranya adalah penangkapan

penyerangan regu terhadap pelaku.

Gambar 19. Foto Mei-Juni

Halam ketiga menggunakan kegiatan latihan pada malam hari. Sama

seperti pemilihan gambar pada halaman sebelumnya, gambar utama dari halaman

ini adalah foto dengan formasi siap anggota dan gambar pendukungnya adalah

foto-foto dari aktifitas masing-masing kelompok

Halaman berikutnya menggunakan gambar berupa kegiatan pelatihan di

dalam hutan. Gambar utama yang digunakan adalah foto aktivitas seorang anggota

ketika melewati sebuah tambang. Foto ini memperlihatkan kekuatan anggota

53
Paspampres dalam melakukan tugasnya. Disamping gambar utama juga terdapat

gambar pendukung yang memperlihatkan kekompakan anggota.

Gambar 20. Foto Juli-Agustus

Gambar pada halaman kelima merupakan foto latihan bela diri. Gambar

utama yang digunakan ialah foto ketika kedua anggota berhadapan dan saling

menyerang. Gambar ini digunakan karena seringkali dalam melakukan tugasnya

anggota Paspampres mendapat perlawanan dari musuh sehingga aplikasi dari

latihan bela diri ini dapat telihat pada gambar utama. Sedangkan gambar

pendukung lainnya menampilkan pelatihan gerakan dasar dan cara-cara

menjatuhkan lawan.

54
Gambar 21. Foto September-Oktober

Halaman terkahir berisi foto-foto dari kegiatan IKKT. Gambar yang

digunakan adalah foto-foto dari berbagai acara yang terdapat pada kegiatan

tersebut, seperti menari, pidato, dan bazar. Gambar utama pada halaman ini adalah

foto anggota-anggota yang hadir dalam acara tersebut.

Gambar 22. Foto Nopember-Desember

55
BAB III

PENUTUP

3.1. Kesimpulan

Percetakan Bungur merupakan salah satu dari banyak percetakan yang ada

di Jakarta. Keadaan tersebut membuat persaingan bisnis percetakan di Jakarta

menjadi semakin ketat. Hal tersebut juga dirasakan oleh Percetakan Bungur.

Dalam mengatasi hal tersebut percetakan ini telah mengembangkan strategi

usahanya dengan menambahkan divisi Design. Kebijakan ini diambil karena

percetakan merasa tidak akan mampu bersaing bila hanya mengandalkan kualitas

hasil cetak.

Divisi Design telah menjadi sebuah nilai tambah bagi usaha Percetakan

Bungur. Selain itu, Divisi Design merupakan wujud dari pengembangan ruang

lingkup usaha percetakan tersebut sehingga saat ini percetakan tidak hanya

menerima permintaan cetak tetapi juga menerima perancangan desain produk.

Desain produk tentunya dikhususkan bagi media cetak di atas kertas sesuai

dengan visi-nya.

Saat ini, divisi Design telah menjadi salah satu bagian yang penting dalam

kegiatan usaha Percetakan Bungur karena sebelum suatu permintaan atau desain

memasuki proses produksi, harus terlebih dahulu melalui divisi tersebut untuk

dilakukan penyesuaian dengan proses cetak yang tersedia di percetakan tersebut.

Selama menjalankan Praktek Kerja Lapangan Praktikan telah mendapat

banyak pengalaman. Salah satunya adalah perbedaan antara pengerjaan desain dan

56
produksi. Hal tersebut cukup penting karena pada saat pengerjaan desain

menggunakan teknik komputer grafis yang menggunakan dasar warna yang

berbeda yakni warna additive, sedangkan untuk proses produksi menggunakan

warna subtraktive.

Salah satu pengalaman praktikan ialah perancangan Kalender Paspampres.

Dalam proses perancangan kalender Paspampres, praktikan berusaha untuk

menciptakan kesan eksklusif, tegas, kuat, dan teratur. Kesan-kesan tersebut

merupakan ciri khas dari anggota kesatuan Paspampres dalam melakasanakan

tugasnya yang telah dijelaskan pada bab sebelumnya.

Selain pengalaman, praktikan juga mengalami kendala-kendala yang

mempengaruhi proses desain. Kendala-kendala tersebut di antaranya:

a. Fasilitas komputer

Percetakan menyediakan fasilitas komputer hanya untuk desainer grafis

tetap sehingga praktikan harus menggunakan komputer sendiri untuk

melakukan praktek kerja lapangan. Komputer yang digunakan oleh

praktikan berupa laptop yang memilki performa yang kurang memadai

sehingga proses desain menjadi lebih lama.

b. Fasilitas internet

Praktikan merasa bahwa fasilitas internet cukup penting dalam mencari

referensi dan ide-ide dalam pengelolaan desain. Namun, fasilitas

tersebut tidak tersedia bagi divisi Desain sehingga jika desainer

membutuhkan fasilitas tersebut maka desainer dapat meminta kepada

57
VP Information and Technology. Dampaknya adalah proses menjadi

lebih lama dan desainer tidak dapat mencari informasi dengan bebas.

c. Komunikasi dengan atasan

Komunikasi dengan atasan adalah hal yang sangat penting di dalam

suatu perusahaan. Kesibukan atasan menjadi salah satu penyebab

munculnya masalah komunikasi ini. Kendala ini sangat dirasakan oleh

praktikan ketika mendapat proyek desain mengenai kebutuhan

percetakan itu sendiri, contohnya website. Praktikan mendapat kesulitan

untuk mempresentasikan hasil desain karena atasan sulit ditemui. Hal

ini menyebabkan proses desain menjadi lebih panjang dari yang

semestinya.

d. Kualitas desain

Kualitas desain dalam Percetakan Bungur bukanlah prioritas mengingat

pembuatan desain hanya merupakan sebuah nilai tambah dalam hal

layanan. Hal ini menyebabkan pembuatan desain disesuaikan dengan

pandangan klien tentang desain padahal banyak dari klien yang kurang

memiliki pengetahuan mengenai desain yang baik. Selain itu, Desainer

Grafis dalam Percetakan Bungur tidak memiliki pengetahuan akademik

dalam bidang desain grafis. Banyak karya yang di rancang berdasarkan

berbagai pengalaman dalam bidang desain tersebut sehingga seringkali

terdapat perbedaan pendapat mengenai desain.

58
3.2. Saran

Praktikan melihat bahwa divisi Design merupakan divisi yang memegang

peranan penting dalam Percetakan Bungur. Oleh karena itu, praktikan

memberikan saran atas kendala-kendala yang dihadapi oleh praktikan selama

melaksanakan Praktek Kerja Lapangan. Saran-saran yang perlu disampaikan oleh

praktikan adalah sebagai berikut:

a. Fasilitas komputer

Demi kelancaran proses desain, sebaiknya Percetakan Bungur

menyediakan fasilitas komputer selain yang digunakan oleh desainer

grafis tetap. Selain itu, bila terjadi kerusakan teknis desainer dapat tetap

melaksanakan tugasnya ketika perbaikan dilakukan.

b. Fasilitas internet

Ada baiknya percetakan memberikan sarana informasi berupa internet

kepada desainer supaya desainer dapat melaksanakan pekerjaannya

dengan lebih baik dan cepat. Selain itu, dalam memenuhi kebutuhan

tersebut, desainer tidak perlu mengganggu pekerjaan yang dilakukan

oleh VP Information and Technology.

c. Komunikasi dengan atasan

Bagi praktikan lain yang melakukan Praktek Kerja Lapangan di

perusahaan apapun, komunikasi dengan atasan merupakan hal yang

perlu diperhatikan. Hal tersebut diperlukan demi kelancaran serta

kenyamanan praktikan dalam melaksanakan Praktek kerja Lapangan

tersebut. Praktikan dituntut untuk berperan secara aktif dalam

59
melakukan komunikasi tersebut. Selain itu komunikasi yang baik, dapat

mempengaruhi hasil desain dan efektivitas kerja.

d. Kualitas desain

Meskipun pembuatan desain hanya merupakan nilai tambah, ada

baiknya bila pihak percetakan memperhatikan kualitas desain sehingga

dapat menghasilkan desain yang tepat sasaran daripada mengikuti

pandangan klien yang bertentangan dengan teori-teori desain yang baik.

Demikianlah saran yang dapat diberikan oleh praktikan berdasarkan

pengalaman selama melakukan Praktek Kerja Lapangan. Praktikan mengharapkan

perusahaan dapat memperhatikan saran-saran yang diberikan oleh praktikan

mengenai divisi Design yang ditempati oleh praktikan. Saran-saran tersebut

diutarakan oleh praktikan supaya divisi Design dalam Percetakan Bungur menjadi

lebih baik dan mendukung efektivitas kerja desainer.

60
DAFTAR PUSTAKA

Brooks, Walter. (1966). The Art of Color Mixing. New york: M.


Grumbacher, Inc.

Diane, Tracy dan Cassidy, Tom. (2005). Colour Forcasting. Oxford:


Blackwell Publishing Ltd.

Safanayong, Yongky. (2006). Desain Komunikasi Visual Terpadu. Jakarta:


Arte Intermedia.

Sihombing, Danton. (2003). Tipografy Dalam Desain Garfis. Jakarta: PT


Gramedia Pustaka Utama.

Daryanto S.S. (1997). Kamus Bahasa Indonesia Lengkap. Surabaya:


Appolo.

Thabrani, Suryanto. (2003). Desain Grafis dengan Flash & CorelDRAW.


Jakarta: Datakom Lintas Buana.

61