Anda di halaman 1dari 2

Pada musim cuti sekolah bulan 12, Mak Su aku datang ke rumah nenek aku untuk men

ghabiskan musim cuti sekolahnya. Rumah nenek dengan rumah aku tak jauh cuma sebe
lahan saja. Pada suatu malam tu Mak Su aku mengajak aku bermalam di rumah nenek,
aku pun memberi persetujuan dengan pelawaannya.
Pada waktu tidur sudah sampai aku pun bertanya pada Mak Su, Saya nak tidur diman
a? Mak Su manjawab tidur dengan Mak Su lah. Aku pun tidak berkata apa cuma mengi
kut saja apa yang dikatakan oleh Mak Su.
Bila tempat tidur sudah siap dikemas aku pun masuk tidur dan kami pun tidur berd
ua. Malam pun makin larut kebetulan pada malam itu cuaca macamana menjadi panas
mungkin hari akan hujan. Bila keadaan cuaca panas aku tak dapat menahan kepanasa
n terus aku membuka baju dan seluar tidur yang aku pakai. Aku cuma tidur berselu
ar dalam sahaja ketika itu. Dalam masa aku tidur itu aku rasa macam ada orang be
rmain dengan konek aku. Lama juga aku rasa tangan itu bermain pada batang konek
aku, lama-kelamaan batang konek ku menjadi keras dan tegang, aku naik stim denga
n permainan tangan itu. Bila aku tersedar aku melihat tangan Mak Su aku yang ber
main dengan batang konek ku. Mak Su aku terus menarik tangan aku dan meletak pad
a buah dadanya. Aku pun menurut dengan perbuatan Mak Su aku. Setelah tangan aku
berada pada tetek Mak Su yang masih diatas baju T nya. Dan aku dapat merasakan t
etek Mak Su yang pada ketika itu baru nak tumbuh/membesar. Jari-jari aku apa lag
i terus mengusap-ngusap pada tetek Mak Su. Setelah Mak Su merasa tidak puas deng
an usapan jari aku pada teteknya di atas baju T nya terus saja Mak Su menarik ke
atas dan membuka baju T nya beserta dengan colinya sekali. Dan kini aku dapat me
megang tetek Mak Su yang baru nak membesar itu, jari aku tidak duduk diam lagi b
ila keadaan itu terjadi.
Tempat pertama peranan jari aku ialah pada puting susunya yang masih kemerahan i
tu. Bila jari aku bermain saja pada puting susu Mak Su aku dapat melihat puting
susunya yang kemerahan itu menjadi tegang dan keras. Bila saja aku melihat putin
g yang sedang tegang itu terus saja mulut aku pula memainkan peranannya. Mulut a
ku terus pada puting susunya yang tegang itu dan menghisapnya seperti anak kecil
yang kehauskan susu dari ibunya. Dan dalam masa yang sama lidah aku juga memain
kan peranannya juga. Lidah aku terus mejilat pada puting susanya yang sudah basa
h dengan air liur aku. Keadaan ini membuatkan Mak Su sudah tidak tentu arah jadi
nya dan aku mendengar keluhan darinya.
Aduh……..Gelinya……..!!!!!!
Ah……….sedapnya……teruskan lagi……..!!!!!
Terdengar saja keluhan itu aku menjadi bertambah stim dan shahwat aku pun mula n
aik. Setelah peranan jari dan mulut serta lidah aku puas pada tetek dan puting s
usunya kini jari serta mulut aku mula menjelajah ke tempat baru dan dimana tempa
t itu masih belum lagi orang jelajahi. Aku lah orang yang pertama dapat menjelaj
ahinya ke tempat sulitnya dengan permintaan dan keizinannya.
Kini jari-jari aku mula merayap dari teteknya turun ke perut, turun ke pusat dan
kini jari aku dapat merasa bulu ari-arinya. Ketika itu kainnya masih belum tert
anggal lagi. Bila jari aku sampai di bulu ari-arinya jari-jari aku terus merayap
mencari tempat yang lebih penting dan tempat yang paling disukai oeh sesiapa sa
ja yang bergelar lelaki. Kini aku menarik kain sarung yang dipakainya bersama se
luar dalamnya dengan tertanggal seluar dalam yang dipakainya, mata ku terus tert
umpu pada pantatnya yang tembam dan indah itu dan jari-jari aku telah dapat apa
yang dicari oleh jari aku iaitu luruh yang tembam dan berbulu nipis. Jari aku te
rus menjelajah lagi untuk mencari lubangnya. Dalam masa itu aku dapat rasakan ai
r mazinya mula keluar dan aku dapat rasakan pada jari aku air mazinya
Bila aku sudah tak tahan dengan apa yang ada dihadapan mata aku, muka aku terus
pada celah kelangkangnya. Masa itu mulut dan lidah aku terus memainkan perananny
a iaitu menghisap dan menjilat pada pantatnya yang putih dan gebu. Lidah aku ter
us pada lurah di celah kelangkangnya dan terus kedalam lagi mencari lubangnya ya
ng seperti kerang yang dikopek kulitnya. Dan pada masa yang sama aku dapat mende
ngar keluhan yang membuatkan Mak Su tidak tertahan dengan kegelian dan rintihan
dari apa yang terima dari aku.
Bila keadaan itu berlaku, aku tidak tahan lagi dan terus menghalakan batang kone
k ku yang tadinya dimain oleh Mak Su. Sampai saja batang konek ku yang ke lubang
pantat Mak Su, aku mendengar Mak Su meminta memasukan konek ku ke dalam pantatn
ya.
Masukanlah cepat……….Mak Su dah tak tahan ni………!!!!!!
Bila aku terdengar saja permintaan Mak Su, aku terus saja masukan konet ku kedal
am lubang pantatnya yang tembam. Setelah masuk saja konek ku sekali lagi aku men
dengar Mak Su merintih.
Oh..oh…..ah..ah….sedapnya….!!!!!
Konekku mula memain sorong tarik lebih kurang 10 minit aku main surung tarik kon
ek ku pada lubang pantat Mak Su dan aku dapat merasakan klimax aku sudah sampai.
Maka terhembur lah air mani aku yang pekat dan putih kekuningan.
Lebih kurang 5 minit selepas kami bertarung, maka aku terus tertidur dalam keada
an tanpa seurat benang pada badan kami berdua. Terus kami tertidur dalam satu se
limut sehingga ke pagi