Anda di halaman 1dari 5

SILABUS MATA KULIH

ILMU FAAL (FISIOLOGI) OLAHRAGA (2 sks)

Program S2

Prof. Drs. dr. H.Y.S. Santosa Giriwijoyo

(Dokter, Ahli Ilmu Faal dan Ilmu Faal Olahraga)

Kode Dosen : 0033

PENDAHULUAN
Ilmu Faal, khususnya Ilmu Faal Olahraga menjanjikan hasil karya besar bagi pelatih
yang tahu cara menerapkannya dalam membina dan mencapai prestasi tinggi dalam
olahraga, oleh karena melatih tiada lain ialah meningkatkan kemampuan fungsional raga
yang berarti menerapkan Ilmu Faal Olahraga dalam proses pelatihan.
Fakta dalam Ilmu Faal dan teori yang berkembang dari padanya perlu mendapat
pemahaman dan penghayatan yang mendalam oleh para Ahli olahraga (prestasi), agar tidak
terjadi kesalahan pada penerapannya dalam membina olahraga prestasi. Kegagalan dalam
memahami teori-teori Ilmu Faal Olahraga akan menghasilkan konsep-konsep yang salah
yang akan diikuti oleh kesalahan dan bahkan mungkin ke-fatal-an dalam menerapkannya,
yang dapat mengundang bahaya. Hasilnya tentu saja bukan karya besar tetapi kegagalan
dan frustrasi besar.
Melatih cabang olahraga prestasi adalah meningkatkan kemampuan fungsional raga
yang sesuai dengan tuntutan penampilan cabang olahraga itu sampai ke tingkat yang
“maximal”, baik pada aspek kemampuan dasar maupun pada aspek kemampuan tekniknya.
Meningkatkan kemampuan fungsional hanya dapat dilakukan dengan benar, baik,
efisien dan aman bila pelatih memiliki pengetahuan tentang mekanisme kerja dan
mekanisme respons organ-organ tubuh terhadap latihan pembebanan dan latihan
keterampilan.
Dalam pelaksanaan pelatihan, setiap instruksi latihan yang akan dijalankan oleh para
atlet untuk mencapai suatu tujuan harus jelas dasar Ilmu Faalnya agar benar-benar dapat
mencapai tujuan yang diharapkan dan menjadi motivasi bagi atlet yang bersangkutan.
Sesungguhnya Ilmu Faal Olahraga adalah dasar ilmu Pelatihan, sehingga tanpa penge-
tahuan Ilmu Faal Olahraga maka pelaksanaan pelatihannya menjadi tidak ilmiah.

TUJUAN
Dalam Ilmu Faal Olahraga, Mahasiswa diharapkan mengetahui perubahan fungsi alat-
alat tubuh manusia yang bersifat sementara maupun yang bersifat menetap, baik saat
istirahat maupun saat aktif bekerja atau berolahraga. Di samping itu juga diharapkan
memahami teori-teori dan konsep-konsep Ilmu Faal Olahraga yang diperlukan, agar dapat
menerapkannya secara benar dan baik dalam tugasnya sebagai Ilmuwan Olahraga,
Olahragawan, guru PENJASKES atau sebagai pelatih olahraga prestasi.

RUANG LINGKUP
Bahasan mengenai Ilmu Faal Olahraga meliputi : Pengertian Ilmu Faal dan Ilmu Faal
Olahraga, Kesehatan, Olahraga Kesehatan, Penerapan Olahraga Kesehatan di Sekolah,
Pengertian Ergosistema, Olahdaya anaerobik dan aerobik serta tata hubungannya, Latihan
Pendahuluan (“Pemanasan”), Analisis penampilan olahraga mutu tinggi, Fisiologi
Pembebanan, Ketahanan dan kelelahan, Pemulihan dari Kelelahan, Massage, Hydro-
massage, Cara/ alasan bagaimana latihan fisik dan latihan teknik dilakukan, bagaimana
tata-urutannya, Gangguan pada otot, Pemeliharaan Homeostasis, Pengaturan suhu tubuh,
Kekurangan garam dan cairan tubuh, Penerapan Hukum Bio-fisika sederhana bagi
perbaikan sistem ventilasi ruangan Olahraga tertutup.

Beberapa konsep baru khususnya mengenai kesehatan ditinjau dari Ilmu Faal dan
bagaimana olahraga dapat meningkatkan kesehatan; konsep kebugaran jasmani yang
sangat sistematis dan mudah dimengerti, serta bagaimana hubungan olahraga dengan
kesehatan dan kebugaran jasmani.

Pengertian yang lebih mendasar tentang konsep-konsep Ilmu Faal Olahraga akan
sangat membantu para Ilmuwan Olahraga, instruktur olahraga kesehatan dan pelatih
olahraga prestasi dalam meningkatkan derajat sehat dinamis para anggotanya dan prestasi
olahraga atlet-atlet yang dibinanya, karena derajat sehat dinamis dan prestasi olahraga akan
meningkat secara aman dan efisien setelah melalui masa pelatihan yang FISIOLOGIS.

Secara rinci pokok-pokok bahasan mengenai Ilmu Faal Olahraga adalah seperti
tercantum di bawah ini:
Pertemuan 1: Pengantar Ilmu Faal Olahraga
- Struktur Organisasi Biologik
- Sistematika Anatomik
- Sistematika Fisiologik
Pertemuan 2 : Kesehatan
- Sehat dan Kesehatan
- Pembinaan Kesehatan
- Bagan Pembinaan Kesehatan
Pertemuan 3 : Kebugaran Jasmani
- Anatomical Fitness
- Physiological Fitness
- Tes Kebugaran Jasmani
Pertemuan 4 : Olahraga dan Olahraga Kesehatan
- Olahraga
- Olahraga Kesehatan
- Sasaran Olahraga Kesehatan
- Dosis Olahraga
- Indikator untuk menilai Intensitas Aktivitas Fisik
- Hasil Olahraga Kesehatan Aerobik
Pertemuan 5 : Pendidikan Jasmani dan Olahraga di Sekolah
- Sekolah sebagai Lembaga Pendidikan
- Sasaran Pendidikan Jasmani dan Olahraga di Sekolah
- Mengapa perlu Olahraga
- Keterkaitan Kesehatan, Pendidikan Jasmani dan Olahraga
- Kondisi Pendidikan Jasmani dan Olahraga saat ini
- Kesimpulan dan Saran

Pertemuan 6 : Ergosistema
- Komponen Kebugaran Jasmani
Pertemuan 7 : Olahdaya (Metabolisme)
- Olahdaya Anaerobik dan Aerobik
- Hubungan fungsional ES-I (anaerobik) dengan ES-II(aerobik)
Pertemuan 8 : Analisis Penampilan Olahraga
- Penampilan Total Maksimal
Pertemuan 9 : Latihan Pendahuluan dan Latihan Penutup pada Olahraga
- Latihan Pendahuluan (“Pemanasan”) :
- Tahap pertama
- Tahap kedua
- Tahap ketiga
- Tahap keempat.
- Latihan Penutup (“Pendinginan”)
Pertemuan 10 : Latihan Kondisi Fisik (Latihan Kemampuan Dasar)
A. Latihan Ergosistema Primer :
1. Latihan Kelentukan/ Flexibilitas
- Anulospiral
- Flower Spray
- Golgi Tendon Organ
- Metoda latihan Peregangan :
- Dinamis
- Statis
- Pasif
- PNF
2. Latihan Otot :
- Kontraksi otot
- Mekanisme peningkatan kemampuan fungsional otot
3. Perubahan Anatomi, Kimiawi dan Fisiologi otot.
B. Latihan Ergosistema Sekunder
Pertemuan 11: Fisiologi Pembebanan
- Hubungan berat beban dengan kemampuan mengangkat ulang
- Pembentukan daya (Energi) dalam otot
- Fakta yang berhubungan dengan latihan otot
- Latihan kekuatan dan daya tahan statis
- Latihan daya tahan dinamis
Pertemuan 12 : Ketahanan dan Kelelahan :
- Batas Kemampuan Maximal
- Pelatihan Fisik :
- Kondisi Pelatihan
• Tujuan Pelatihan :
- Pelatihan aerobik local
- Pelatihan aerobik sistemik
- Pelatihan anaerobik local
- Pelatihan anaerobik sistemik
- Intensitas Pelatihan
- Ketahanan dan Kelelahan
- Pelatihan Tenaga Dalam
Pertemuan 13 : Gangguan pada otot :
- Pegal-otot sesudah latihan
- Kejang otot
- Kejang otot perut
Pertemuan 14 : Tata suhu tubuh
- Suhu tubuh dan produksi panas.
- Cara pembuangan panas tubuh.
- Pembuangan panas tubuh pada Olahraga
- Pemeliharaan Homeostasis
- Keseimbangan air dan elektrolit pada Olahraga
Pertemuan 15 : Kelelahan dan Fisiologi Massage
- Kelelahan
- Fisiologi Massage
- Hydro-massage air panas dan air dingin
- Penyederhanaan prinsip Hydro-massage
Pertemuan 16 : Latihan Ketrampilan teknik dan kelelahan pada Olahraga Prestasi :
- Ketrampilan Teknik
- Latihan Ketrampilan Teknik
- Kelelahan dan Reflex bersyarat
- Tata-urutan Latihan Fisik dan Teknik pada Olahraga Ketrampilan
Mutu Tinggi.
Setelah 8 pertemuan dilakukan UTS, dan setelah pertemuan ke 16 dilakukan UAS,
pertemuan ke 18 untuk remedial!

REFERENSI :
1. Rujukan Utama :
Giriwijoyo, H.Y.S.S. (2005) : Buku Ilmu Faal Olahraga, FPOK-UPI.

2. Vander,A.J, Sherman,J.H. and Luciano,D.S. (1994), Sixth Ed.- International Ed. :


Human Physiology, McGraw-Hill. ISBN 0-07-113761-0.

3. Fox,E.L.,Bowers,R.W. and Foss,M.L. (1988) : The Physiological Basis of


Physical Education and Athletics, W.B.Saunders Co. 4th Ed.

4. Robergs,R.A. and Roberts,S.O. (1997) :Exercise Physiology, Exercise,


Performance and Clinical Applications, Mosby.

5. Dll., masih banyak lagi !