Anda di halaman 1dari 41

LEMBAR PENGESAHAN

EFISIENSI BOILER DI UTILITY COLD ROLLING MILL (CRM)

Cilegon, Agustus 2009

Menyetujui:
Manajemen Energi dan Manajemen Energi dan
Sumber Daya, Sumber Daya,

M. Yusuf Marhaban Aries Setiadi


Manager Pembimbing

Dinas Administrasi Diklat

Asmariah
Superintendent

Mengetahui :
Teknik Konversi Energi Teknik Konversi Energi
Politeknik Negeri Bandung Politeknik Negeri Bandung
Ketua, Pembimbing,

Ign. Riyadi Mardiyanto, MT. Teguh Sasono, M.T


NIP. 132 137 955 NIP. 132 140 882

i
LEMBAR EVALUASI
MAHASISWA JURUSAN TEKNIK KONVERSI ENERGI
POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

Setelah melakukan Kerja Praktek di PT. Krakatau Steel, yang dimulai sejak
Tgl. 21 Juli 2009 s/d 30 Agustus 2009, maka :

NAMA : Esti Purnamasari


NIM : 07221009
JURUSAN : Teknik Konversi Energi
Tempat Kerja Praktik : PT. Krakatau Steel (Persero)

No Aspek yang dinilai Parameter Nilai*


1 Kehadiran
2 Beradaptasi Motivasi
3 Substansi
4 Tugas KP
5 Komunikasi Verbal Kreativitas/Ide
6 Penguasaan Materi
7 Komunikasi Tertulis Laporan KP
(*) Nilai :
A. (85-100)
B. (70-84)
C. (60-69)
D. (<60)

Dinyatakan berhasil dengan Nilai Akhir : ( A, B, C, D )

Cilegon, Agustus 2009


Hormat Kami,

(.............................................)

ii
KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT, karena atas rahmat-NYA dan
karunia-NYA penulis dapat menyelesaikan laporan kerja praktik ini. Laporan ini
merupakan syarat dalam menempuh mata kuliah kerja praktek di Jurusan Teknik Konversi
Energi, Program Studi Teknik Konversi Energi, Politeknik Negeri Bandung.
Dalam penulisan laporan kerja praktik ini, penulis menyadari atas segala
kekurangan yang ada mengingat keterbatasan pengetahuan dan pengalaman yang dimiliki
oleh penulis. Oleh karena itu, dengan lapang hati penulis bersedia menerima segala
kritikan dan saran yang membangun untuk kemajuan dimasa yang akan datang.
Pada kesempatan ini, penulis ingin menyampaikan terimakasih kepada berbagai
pihak yang telah membantu dan membimbing dalam menyelesaikan laporan ini, terutama
kepada:
1. Kedua orang tua yang senantiasa bersabar memberikan bimbingan dan dukungan.
Berkat kesabaran, kasih sayang dan doanya penulis dapat menyelesaikan laporan
ini.
2. Bapak Ign. Riyadi Mardiyanto, selaku Ketua Jurusan Teknik Konversi Energi.
3. Bapak Teguh Sasono, selaku Koordinator Keja Praktik Jurusan Teknik Konversi
Energi.
4. Ibu Sri Wuryanti, selaku dosen pembimbing di kampus.
5. Bapak Aries Setiadi dan Bapak Didit A. Sigit yang telah membimbing penulis
selama kerja praktik di PT. Krakatau Steel.
6. Staf dan karyawan PT Krakatau Steel atas informasi yang terkait dengan
pelaksanaan kerja praktik.
7. Segenap dosen Jurusan Teknik Konversi Energi POLBAN yang telah memberikan
ilmu dan bimbingan kepada penulis.
8. Rekan-rekan kerja praktik (Budi dan Frian serta Bagus dari UNS) atas masukan dan
ide-ide dari kalian.
9. Teman-teman kelas 2A Teknik Konversi Energi yang selalu memberikan semangat
kepada penulis.
10. Bapak dan Ibu kost yang telah memberikan tempat tinggal yang cukup nyaman,
dan sarana kost-an yang memadai selama proses kerja praktik.

iii
11. Serta semua pihak yang telah membantu dalam penyelesaian laporan kerja praktik
ini.

Semoga Allah SWT membalas atas segala kebaikan yang telah mereka berikan
kepada penulis, baik berupa bimbingan ataupun hal lainnya sehingga penulis dapat
menyelesaikan laporan kerja praktik ini.
Akhir kata penulis berharap semoga kerja praktik ini bermanfaat.

Bandung, Agustus 2009

Penulis

iv
DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN...................................................................................................... i

LEMBAR EVALUASI.............................................................................................................ii

KATA PENGANTAR.............................................................................................................iii

DAFTAR ISI............................................................................................................................v

DAFTAR GAMBAR................................................................................................................vii

DAFTAR TABEL....................................................................................................................viii

BAB I PENDAHULUAN......................................................................................................... 1

1.1 Tinjauan Perusahaan.....................................................................................................1


1.1.1 Sejarah Singkat PT. Krakatau Steel.......................................................................1
1.1.2 Gambaran Umum Perusahaan...............................................................................2
1.1.3 Struktur Organisasi................................................................................................6
1.1.4 Disiplin Kerja.........................................................................................................7
1.2 Latar Belakang Masalah................................................................................................7
1.3 Tujuan Penyusunan Laporan.........................................................................................8
1.4 Ruang Lingkup..............................................................................................................8
1.5 Metode Pengumpulan Data...........................................................................................8
1.6 Lokasi dan Waktu Kerja Praktik...................................................................................9
1.7 Sistematika Penulisan Laporan.....................................................................................9
BAB II LANDASAN TEORI...................................................................................................10

2.1 Prinsip Kerja Boiler....................................................................................................10


2.1.1 Tipe Boiler...........................................................................................................10
2.1.2 Bagian-bagian boiler............................................................................................11
2.1.3 Alat Tambahan pada Ketel Boiler.......................................................................12
2.2 Bahan Bakar dan Proses Pembakaran.........................................................................13
2.2.1 Kebutuhan Udara Pembakaran............................................................................13
2.2.2 Gas Asap/ Flue Gas Hasil Pembakaran...............................................................14
2.3 Pengujian Boiler..........................................................................................................15
2.3.1 Neraca Panas........................................................................................................15
v
2.3.2 Perpindahan Panas...............................................................................................15
2.3.3 Perhitungan Efisiensi Boiler................................................................................16
2.3.4 Parameter pengukuran.........................................................................................17
BAB III BOILER DI UTILITY CRM................................................................................... 18

3.1 Gambaran Umum Proses Produksi CRM...................................................................18


3.1.1 Plant Facilities/Fasilitas Pabrik............................................................................19
3.2 Spesifikasi Boiler........................................................................................................20
3.2.1 Prinsip Kerja Boiler.............................................................................................21
3.2.2 Cara Menghidupkan Alat Pembakaran................................................................22
3.2.3 Operasi dan Perawatan Boiler.............................................................................23
3.2.4 Kemungkinan Permasalahan Pada Boiler............................................................24
3.3 Distribusi Uap di Utility CRM...................................................................................25
BAB IV PENGOLAHAN DATA.......................................................................................... 26

4.1 Data Hasil Pengukuran................................................................................................26


4.2 Perhitungan Efisiensi Boiler.......................................................................................27
4.2.1 Boiler A...............................................................................................................27
4.2.2 Boiler C................................................................................................................28
4.3 Analisa........................................................................................................................28
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN ............................................................................... 29

5.1 Kesimpulan.................................................................................................................31
5.2 Saran............................................................................................................................31
DAFTAR PUSTAKA............................................................................................................. 33

LAMPIRAN........................................................................................................................... 34

vi
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.1 Proses Pabrik Besi Spons (HYL-III Process) ......................................................3


Gambar 1.2 Proses Pabrik Baja Slab........................................................................................3
Gambar 1.3 Proses Pabrik Baja Lembaran Panas ...................................................................4
Gambar 1.4 Proses Pabrik Baja Lembaran Dingin...................................................................5
Gambar 1.5 Proses Pabrik Baja Billet......................................................................................5
Gambar 1.6 Proses Pabrik Baja Kawat Batangan....................................................................6
Gambar 2.1 boiler pipa api.......................................................................................................10
Gambar 2.2 boiler pipa air........................................................................................................11
Gambar 2.3 Diagram neraca energi boiler...............................................................................15
Gambar 3.1 Aliran proses produksi di CRM............................................................................18
Gambar 3.2 Boiler di utility CRM............................................................................................21

vii
DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Kebutuhan udara dan gas asap yang terjadi.............................................................14


Tabel 3.1 Kemungkinan Permasalahan pada Boiler................................................................24
Tabel 4.1 Data hasil pengukuran pada boiler A.......................................................................26
Tabel 4.2 Data hasil pengukuran pada boiler C.......................................................................26

viii
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Tinjauan Perusahaan

 Visi
Perusahaan baja terpadu dengan keunggulan kompetitif untuk tumbuh dan
berkembang secara berkesinambungan menjadi perusahaan terkemuka di dunia
 Misi
Menyediakan produk baja bermutu dan jasa terkait bagi kemakmuran bangsa.
 Kebijakan Lingkungan
 Ketentuan peraturan lingkungan
 Mencegah pencemaran lingkungan
 Perbaikan lingkungan berkesinambungan

1.1.1 Sejarah Singkat PT. Krakatau Steel

Industri baja merupakan salah satu sarana perintis dalam menunjang pembangunan.
Oleh karena itu, pada tahun 1956 muncul gagasan bahwa negara yang sedang berkembang
perlu mendirikan industri baja oleh Ir. H. Djuanda (pada saat itu menjabat sebagai perdana
menteri). Usaha perintisannya dimulai dengan penelitian-penelitian awal yang dilakukan
oleh Biro Perancangan Negara yang bekerjasama dengan konsultan asing pada tahun 1957.
Proyek ini dinamakan Proyek-proyek Istimewa yang kemudian menjadi Proyek Besi Baja
Trikora pada tahun 1962. Pelaksanaannya memperoleh bantuan dana serta tenaga ahli dari
USSR. Dalam perencanaan awal, kemampuan produksi pabrik ini sekitar 100.000
ton/tahun produk baja kasar (terbuat dari besi tua di dalam tungku). Untuk memperlancar
jalannya produksi, maka didirikan beberapa sarana penunjang; seperti Pembangkit Listrik
Tenaga Uap (PLTU) dengan daya 400 MVA, pengendali dan penjernih air, pelabuhan serta
perusahaan-perusahaan yang berkaitan dan dapat membantu dalam kelancaran proses.
Pada tahun 1965 pengembangan pabrik terhenti akibat adanya revolusi oleh PKI.
Mesin yang berasal dari USSR telah datang, tetapi karena revolusi itu maka belum bisa
dioperasikan, sebagai usaha yang dilakukan untuk sementara waktu terhadap mesin-mesin
tersebut adalah dengan memeliharanya sebelum dioperasikan. Kemudian keadaan
berangsur membaik, maka produksi dapat dimulai dengan kondisi mesin-mesin yang

1
tersimpan terlalu lama tetapi masih layak untuk dipakai sehingga dapat menghasilkan
produk yang sesuai dengan spesifikasinya.
Oleh karena itulah, maka dikeluarkan PP No. 33/1970 pada tanggal 31 Agustus
1970 tentang pembentukan PT. Krakatau Steel dan sebagai notarisnya adalah Tan Thong
Kie. Hingga tanggal 17 April 1975 sejak disahkannya PT. Krakatau Steel, pelaksanaan
operasinya masih dalam tanggung jawab PERTAMINA, maka pada saat itu melalui
Keppres No. 13/1975 oleh Bapak J. B. Sumarlin dibentuk suatu tim yang mengambil alih
segala pertanggung jawaban di PT. Krakatau Steel. Hal ini didukung dengan
dikeluarkannya Keppres No. 30/1975 tentang pengaturan pengalihan tanggung jawab
tentang kontrak-kontrak yang telah ditanda-tangani oleh PERTAMINA dan penempatan
organisasi PT. Krakatau Steel ke dalam lingkungan pembinaan Departemen Perindustrian
dan setelah itu perusahaan ini mutlak berada dibawah naungan BUMN.
Pada tahun 1977 diresmikan Pabrik Kawat, Pabrik Baja Tulangan dan Pabrik Baja
Profil. Kemudian pada tahun 1979 diresmikan Pabrik Besi Spons (Hyl-I), Pabrik Billet
Baja, Pabrik Batang Kawat dan Fasilitas infrastruktur (PLTU, Pengadaan Air, Pelsus
Cigading dan Telekomunikasi). Pada tahun 1983 diresmikan Pabrik Slab Baja-1 dan Pabrik
Baja Lembaran Panas. Pada tahun 1991 Pabrik Baja Lembaran Dingin merger menjadi
unit produksi PT. Krakatau Steel serta Pabrik Kawat, Pabrik Baja Tulangan dan Pabrik
Baja Profil menjadi PT Krakatau Wajatama. 2 tahun kemudian diresmikan Pabrik Besi
Spons Hyl-III & Pabrik Slab Baja-2. Pada tahun 1996 terjadi Restrukturisasi Perusahaan di
PLTU, Pengadaan Air, Pelabuhan dan Rumah Sakit.

1.1.2 Gambaran Umum Perusahaan


Dalam banyak segi, sejarah PT. Krakatau Steel merupakan sejarah industri besi-baja
Indonesia, karena mengingat bahwa ini termasuk industri hulu yang strategis sehingga erat
kaitannya dengan kebijakan pemerintah.
Unit-unit yang ada di PT. Krakatau Steel diantaranya yaitu:
 Pabrik Besi Spons (Direct Reduction Iron atau DRI)
Bahan baku pembuatan besi yaitu pellet (bijih besi). Hasil produk dari DRI
dimanfaatkan oleh SSP1 & SSP2 sebagai bahan baku pembuatan baja slab dan oleh
BSP sebagai bahan baku pembuatan baja billet. Pabrik besi spons mereduksi langsung
bahan baku bijih besi pellet menjadi besi spons (sponge iron) dengan komposisi kimia
yang diinginkan.

2
Gambar 1.1 Proses Pabrik Besi Spons (HYL-III Process)

 Pabrik Baja Slab (Slab Steel Plant atau SSP)


Pabrik baja slab memanfaatkan hasil produksi dari pabrik besi spons sebagai bahan
baku pembuatan baja slab. Bahan baku dilebur dalam suatu dapur yang disebut
Electronic Arc Furnace (EAF). Setelah bahan baku dilebur dan ditambahkan bahan-
bahan paduan, maka baja cair siap untuk dicetak di unit Continues Casting Machine.
Pabrik Baja Slab menghasilkan baja slab dengan ukuran tebal 200mm, lebar 850mm –
1.480mm, panjang maksimum 12.000mm dan berat maksimum 30 ton.
Pabrik Baja Slab terdiri dari 4 EAF masing-masing berkapasitas 20 ton dan dua unit
mesin tuang kontinyu. Pabrik Baja Slab berkapasitas 1.000.000 ton/tahun, di mana
bahan baku utamanya adalah sponge iron. Selain itu ada pula Pabrik SSP II dengan
kapasitas 1,2 juta ton/tahun.

Gambar 1.2 Proses Pabrik Baja Slab

 Pabrik Baja Lembaran Panas (Hot Strip Mill atau HSM)


Pabrik ini memproduksi baja lembaran dengan pengerolan panas berkapasitas
1.000.000 ton/tahun, dan spesifikasi produk yang dihasilkan adalah sebagai berikut:

1. Hot Rolled Coil (HRC)


 Mill Edge, lebar minimum 600mm, berat coil 5 – 30 ton
 Silleted Coil Trimmed Edge, tebal maksimum 8mm, lebar minimum
100mm, diameter coil (ID) = 24” dan 30”.

3
2. Plat Baja
 Hear Cut : tebal maksimum 25mm.

Gambar 1.3 Proses Pabrik Baja Lembaran Panas

 Pabrik Baja Lembaran Dingin (Cold Rolling Mill atau CRM)


Pabrik ini memproduksi baja lembaran dengan pengerolan dingin dan bahan baku
yang berasal dari hasil produksi di HSM. Bahan baku tersebut mengalami pengerolan
dingin untuk mendapatkan produk baja lembaran dengan ketebalan dari 0,18 – 3 mm.
Kapasitas produksinya adalah 850.000 ton/tahun dengan kemungkinan pengembangan
sampai 1.500.000 ton/ tahun.

Gambar 1.4 Proses Pabrik Baja Lembaran Dingin

 Pabrik Baja Billet (Billet Steel Plant atau BSP)


BSP merupakan pabrik pengolahan besi spons dan scrap menjadi bahan setengah
jadi, yaitu billet. Pada prinsipnya proses pengolahan bahan baku yang dilakukan di

4
BSP sama dengan proses yang dilakukan di SSP, yaitu bahan baku dilebur dalam
suatu dapur yang disebut Electronic Arc Furnace.
Pabrik baja billet menghasilkan baja billet dengan ukuran penampang : 100mm x
100mm, 110mm x 110mm, 120mm x 120mm, panjang : 6m, 10m dan 12m, dengan
spesifikasi menurut standar SII 0412-1981. Bahan baku utama Pabrik Baja Billet
adalah sponge iron yang dihasilkan Pabrik Besi Spons. Pabrik Baja Billet mempunyai
kapasitas produksi lebih dari 500.000 ton/tahun.

Gambar 1.5 Proses Pabrik Baja Billet

 Pabrik Baja Batang Kawat (Wire Rod Mill atau WRM)


Wire Rod merupakan bahan setengah jadi yang sebagian besar digunakan sebagai
bahan baku dalam pembuatan kawat dengan bahan bakunya adalah billet baja.. Pabrik
Baja Batang Kawat menghasilkan batang kawat dengan diameter 5,5 – 14 mm,
disediakan dalam bentuk gulungan, dengan spesifikasi menurut standar SII 0242-1984
dan JIS 3505. Kapasitas pabrik batang kawat adalah 220.000 ton/ tahun.

5
Gambar 1.6 Proses Pabrik Baja Kawat Batangan

1.1.3 Struktur Organisasi

Manager
Manajemen Energi
& Sumberdaya

Chief Engineer
Manajemen Energi Sekretaris
& Sumberdaya

Teknisi

Sr. Engineer Sr. Engineer Sr. Engineer Sr. Engineer


Monitoring & Audit Konservasi & Pengendalian & Pengembangan
Energi Diversifikasi Energi Optimalisasi Energi Sumberdaya

Engineer Engineer Engineer Engineer


Monitoring & Audit Konservasi & Pengendalian & Pengembangan
Energi Diversifikasi Energi Optimalisasi Energi Sumberdaya

1.1.4 Disiplin Kerja


Pabrik CRM di PT. Krakatau Steel beroperasi tanpa henti selama 24 jam dengan
pembagian waktu kerja sebagai berikut :
 Untuk kegiatan kantor dan administrasi, gudang, poliklinik, dan pemeliharaan :
Hari Senin s\d Kamis : Pukul 08.00 s\d 16.30 WIB
Hari Jumat : Pukul 08.00 s\d 17.00 WIB

6
Untuk istirahat para karyawan diberi waktu 60 menit, jika ada SPK yang harus
dikerjakan diluar jam kerja, maka seluruh karyawan dikenakan jam lembur.
 Untuk kerja shift :
Shift I : Pukul 22.00 s\d 06.00 WIB
Shift II : Pukul 06.00 s\d 14.00 WIB
Shift III : Pukul 14.00 s\d 22.00 WIB
Pada daerah-daerah yang berbahaya dipasang peringatan berupa tulisan atau
gambar, yang menjelaskan mengenai Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3). Para
karyawan juga dilengkapi dengan alat pelindung diri, yaitu seperti helm dan sepatu
keselamatan, alat pelindung pendengaran.

1.2 Latar Belakang Penelitian

Industri baja merupakan salah satu sarana penunjang pembangunan di negara


berkembang. PT. Krakatau Steel menghasilkan baja sebanyak 2,5 juta ton/tahun dari 4 juta
ton/tahun yang diproduksi oleh Indonesia. Jumlah ini sangat kecil jika dibandingkan
dengan negara penghasil baja lainnya, seperti Korea, Jepang dan China.
Salah satu masalah yang dihadapi dalam proses pembuatan baja di Indonesia yaitu
ketergantungan pasokan bahan baku terhadap negara luar. Hal inilah yang menyebabkan
produksi baja sangat mahal dan sulit bersaing di pasaran.
Mesin-mesin konversi energi di industri merupakan aset yang penting dalam
menentukan keberhasilan usaha produksi suatu pabrik. Pengoperasian secara optimal dan
efisien mesin-mesin tersebut akan menghindari pemborosan pemakain energi dan dapat
mengurangi biaya produksi.
Salah satu mesin konversi energi yang penting dalam pembangkitan yaitu boiler.
Uap yang diproduksi boiler mempunyai peran penting di industri, diantaranya yaitu untuk
keperluan pemrosesan, pengeringan, dan sebagainya. Pentingnya uap dalam proses
produksi tak lepas dari kemampuan boiler sebagai pembangkit uap. Oleh karena itu,
pemahaman yang baik dari karakteristik kerja suatu boiler akan membantu di dalam
mengatur pengoperasian dan perawatannya.
Pada saat ini, banyak boiler yang beroperasi dengan tingkat efisiensi yang rendah.
Tingkat efisiensi yang rendah merupakan pemborosan pemakaian energi. Terdapat banyak
faktor yang menyebabkan rendahnya efisiensi. Faktor tersebut bisa berkaitan langsung
dengan peralatan boiler itu sendiri atau hal di luar sistem boiler.
7
1.3 Tujuan Penyusunan Laporan

Penyusunan laporan ini bertujuan untuk:


 Dapat menerapkan ilmu yang diperoleh di bangku kuliah
 Mengetahui parameter yang diperlukan untuk menghitung efisiensi boiler di
Utility Cold Rolling Mill (CRM)
 Menganalisis efisiensi boiler di Cold Rolling Mill (CRM)

1.4 Ruang Lingkup

Luasnya ruang lingkup dan banyaknya studi kasus di PT. Krakatau Steel, maka
dalam penulisan laporan Kerja Praktik ini yang akan di bahas hanyalah pada “Efisiensi
Boiler di Cold Rolling Mill (CRM)”.

1.5 Metode Pengumpulan Data

Penyusunan Laporan Kerja Praktek, penulis mengunakan beberapa metoda


pengumpulan data diantaranya adalah:
1. Diskusi
Berdiskusi dengan pembimbing dan operator atau tenaga kerja yang ada di PT.
Krakatau Steel, guna mendapatkan hasil Kerja Praktik yang maksimal.
2. Observasi
Observasi dilakukan dengan peninjauan langsung di lapangan atau pabrik-pabrik di
PT. Krakatau Steel.
3. Studi Pustaka
Membaca beberapa referensi atau literatur, dari website, perpustakaan, guna
memperdalam penguasaan materi di dalam menyelesaikan suatu masalah.

1.6 Lokasi dan Waktu Kerja Praktik

Kerja praktik ini dilaksanakan di PT. Krakatau Steel yang terletak di Cilegon-Banten
terhitung sejak tanggal 21 juli s/d 31 Agustus 2009.

8
1.7 Sistematika Penulisan Laporan

Sistematika penulisan laporan Kerja Praktik ini adalah sebagai berikut:

BAB I PENDAHULUAN
Bab ini berisi tinjauan perusahaan, latar belakang masalah, tujuan penyusunan
laporan, ruang ingkup, metode pengumpulan data, dan sistematika penulisan laporan

BAB II LANDASAN TEORI


Bab ini berisi teori-teori yang mendukung di dalam penulisan kerja praktik.

BAB III BOILER DI CRM


Bab ini berisi produksi di CRM, spesifikasi boiler, operasi dan perawatan boiler.

BAB IV PEGOLAHAN DATA


Bab ini berisi data hasil pengukuran, perhitungan dan analisa efisiensi boiler.

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN


Bab ini berisi kesimpulan dari perhitungan dan analisa dalam penulisan laporan
kerja praktik ini serta saran yang akan disampaikan.

9
BAB II
LANDASAN TEORI

1.
1.8 Prinsip Kerja Boiler

Boiler atau ketel uap merupakan suatu bejana tertutup yang terbuat dari baja. Boiler
berfungsi untuk mentransfer panas yang dihasilkan dari pembakaran bahan bakar ke air
yang menjadi uap atau steam yang berguna. Uap ini digunakan untuk proses-proses
industri, penggerak, pemanas, dan lain-lain. Pencampuran bahan bakar dengan udara
pembakaran terjadi di alat pembakar/burner.

1.8.1 Tipe Boiler


Secara umum, boiler digolongkan menjadi dua tipe :
1. Boiler Pipa Api (Fire Tube Boiler)
Pada boiler pipa api, api dan gas panas yang dihasilkan oleh pembakaran bahan
bakar mengalir melalui pipa-pipa yang dikelilingi oleh air yang berfungsi sebagai penyerap
panas. Panas dihantarkan melalui dinding-dinding pipa dari gas-gas panas ke air
disekelilingnya. Boiler pipa api dapat menggunakan bahan bakar minyak, gas, dan bahan
bakar padat.

Gambar 2.1 boiler pipa api


Boiler pipa api memiliki keuntungan sebagai berikut:
 Konstruksi yang relatif lebih kuat
 Biaya perawatan murah
 Pengoperasian dan perawatan mudah

10
 Flexibilitas dalam pengaturan dan perubahan beban pada saat pengoperasiannya

Akan tetapi, terdapat juga beberapa hal yang tidak menguntungkan, diantaranya:
 Kapasitas kecil
 Efisiensi termal rendah
 Lambat mencapai tekanan kerja maksimum

2. Boiler Pipa Dingin (Water Tube Boiler)


Pada boiler pipa air, air berada di dalam pipa-pipa yang dikelilingi oleh api dan gas-
gas panas yang berada di luar pipa, sehingga pembentukan uap terjadi di dalam pipa-pipa.
Pada dinding dapur boiler pipa air, hampir semuanya tertutup oleh pipa-pipa air. Pipa-
pipa air ini berfungsi sebagai permukaan perpindahan panas, dan sebagai pendingin
dinding dapur boiler
sehingga akan memperpanjang usia pakainya.

Gambar 2.2 boiler pipa air

1.8.2 Bagian-bagian boiler

1. Ruang bakar/furnace merupakan tempat berlangsungnya pembakaran.


2. Alat pembakar/burner merupakan tempat bercampurnya bahan bakar dengan udara
dan melakukan pembakaran.
3. Permukaan penguap/steaming surface, berfungsi menangkap energi kalor dari gas dan
meneruskannya ke air sehingga air menjadi uap.

11
4. Cerobong/stack berfungsi sebagai saluran pembuangan gas asap dan menarik api.
5. Drum uap/steam drum, berfungsi sebagai pengumpul uap, pemisah uap dan tempat
pemasukan air.

2.1.3 Alat Tambahan pada Ketel Boiler


Alat tambahan pada ketel uap diantaranya yaitu:
1. Indikator tinggi air merupakan alat untuk menunjukan tinggi permukaan air yang ada
pada boiler. Alat ini berada di depan boiler.
2. Katup pengaman berfungsi untuk menjaga dari terjadinya peledakan boiler karena
tekanan yang melebihi batas. Terdapat empat macam jenis katup pengaman, yaitu:
 Lever safety valve
Berfungsi untuk menjaga tekanan boiler tetap aman. Jika ada tekanan yang melebihi
seting, maka katup akan terangkat dari kedudukannya dan uap akan keluar secara
otomatis,sehngga tekanan dalam air akan turun.
 Dead weight safety valve
Umumnya dipakai pada boiler yang diam. Pada tekanan normal pemberat akan
menyebabkan katup terletak pada kedudukannya. Jika tekanan melebihi seting, katup
akan terangkat dari kedudukannya dan uap akan keluar sehingga tekanan normal
lagi. Jumlah pemberat disesuaikan dengan tekanan perencanaan.
 High steam and lower safety valve
Katup ini terletak di puncak pada ketel uap Cornish dan Lancashire. Katup ini
digunakan jika tekanan kerja uap lebih besar daripada seting, dan jika level air dalam
boiler terlalu rendah.
 Spring loaded safety valve
Biasanya dipakai pada boiler yang bergerak, misalnya pada kereta api. Terdapat dua
katup yang di tempatkan pada dudukan katup. Jika tekanan melebihi seting, maka
uap mendesak katup.
3. Pemanas air, befungsi untuk menaikkan temperatur air yang masuk ke boiler.
Dengan pemanas ini, maka beban termis boiler akan lebih ringan, dan mengurangi
kerak-kerak pada boiler.
4. Pompa pengisi air, berfungsi sebagai pengisi air pada boiler.
5. Pengatur air merupakan alat kontrol otomatis untuk mengatur pemasukan air agar
tingginya tetap di dalam boiler.

12
6. Ekonomiser merupakan jenis dari pemanas air. Akan tetapi, ekonomiser menerima
panas dari gas-gas sisa pembakaran yang menuju stack. Keuntungan dari ekonomiser
yaitu:
 Mengefisiensikan bahan bakar antara 15-20%
 Dapat mencegah timbulnya kerak dalam pipa air, karena boiler sudah dipanaskan dan
kerak terbentuk dalam pipa-pipa ekonomiser.
7. Water treatment plant, berfungsi untuk mengolah air agar air tersebut baik untuk
boiler.
8. Separator, berguna untuk menghilangkan moisture-moisture uap setelah dari boiler
untuk didistribusikan. Uap dari boiler dibawa ke dalam chamber yang jauh lebih
besar dari pipanya sendiri, sehingga terjadi ekspansi volume.
9. Kipas udara atau blower, berfungsi untuk memasukkan udara ke dalam ruang bakar
boiler.

2.2 Bahan Bakar dan Proses Pembakaran

Unsur-unsur kimia yang terkandung dalam bahan bakar dan dapat menghasilkan
energi panas adalah karbon (C), hidrogen (H2), dan belerang (S). Unsur-unsur tersebut
akan teroksidasi di ruang bakar dan membentuk gas-gas yang disebut gas asap. Pada
umumnya, bahan bakar juga mengandung oksigen (O 2) yang bereaksi terlebih dahulu
dengan hidrogen. Adanya hidrogen merupakan kerugian energi panas karena jumlah
hidrogen yang seharusnya menghasilkan energi panas di ruang bakar seluruhnya, sebagian
telah terambil oleh oksigen.

2.2.1 Kebutuhan Udara Pembakaran


Udara yang dibutuhkan untuk membakar bahan nakar dengan reaksi kimia yang
sempurna disebut keperluan udara teortik dan stokiometrik. Kebutuhan udara biasanya
dinyatakan dengan jumlah udara yang diperlukan untuk membakar 1kg bahan bakar. Darai
reaksi kimia dapat ditentukan udara dan gas asap yang terjadi. Kebutuhan udara dan gas
asap yang terjadi untuk setiap kg unsur bahan bakar dapat dilihat pada tabel berikut:

13
Unsur Keperluan udara Gas Asap
Bahan Oksigen Nitrogen Udara Gas hasil reaksi Nitrogen Total

Bakar kg/kg terbawa kg/kg Rumus Jumlah kg/kg kg/kg

(1 kg) unsur kg/kg unsur unsur kimia kg/kg unsur unsur unsur
C 2,667 8,828 11,495 CO2 3,667 8,828 12,495
H 8 26,483 34,483 H2O 9 26,483 35,483
S 1 3,31 4,31 SO2 2 3,31 5,31
Tabel 2.1 Kebutuhan udara dan gas asap yang terjadi

Jika setiap bahan bakar mengandung unsur-unsur sebagai berikut:


Karbon (C) = c kg
Hidrogen (H2) = h kg
Belerang (S) = s kg
Nitrogen (N2) = n kg
Oksigen (O2) = o kg
Air (H2O) = w kg
Abu (A) = a kg
Total 1 kg
Maka keperluan udara teoritik (Lt) adalah senagai berikut:
Lt = 11,495 (c) + 34,483 (h-o/8) + 4,31 (s) kg udara/kg bb
Keperluan udara yang sebenarnya (Ls) dinyatakan dengan persamaan :
Ls = (1-λ) Lt
λ = faktor kelebihan udara (exess air)
Harga λ bergantung pada jenis bahan bakar, ukuran bahan bakar dan cara pembakaran. Ls
juga biasa disebut perbandingan bahan bakar/air fuel ratio (AF). Keperluan udara per kg
bahan bakar sering dinyatakan dalam Nm3 dengan persamaan :
Ls Ls
Lsv= = Nm3 kg bb
ρ ud 1,290

2.2.2 Gas Asap/ Flue Gas Hasil Pembakaran


Jumlah asap yang terjadi jika bahan bakar tidak mengandung abu harus sama dengan
penjumlahan udara yang diberikan dengan bahan bakar yang terbakar. Jika udara yang
diberikan memiliki faktor λ untuk setiap kg bahan bakar, udara sejumlah λ.Lt tidak
melakukan reaksi pembakaran. Udara tersebut masih tetap dan berada dengan asap.

14
2.3 Pengujian Boiler

Pengujian boiler dapat membantu dalam menemukan penyimpangan efisiensi boiler


dari efisiensi terbaik dan target area permasalahan untuk tindakan perbaikan. Di dalam
pengujian boiler, hal yang harus diperhatikan, yaitu:

2.3.1 Neraca Panas


Neraca panas merupakan keseimbangan energi total yang masuk terhadap energi total
yang keluar boiler dalam bentuk yang berbeda. Proses pembakararan pada boiler dapat
digambarkan pada diagram neraca energi. Diagram ini menggambarkan energi yang masuk
dari bahan bakar diubah menjadi aliran energi dengan berbagai kegunaan dan menjadi
aliran energi dan panas yang hilang.

Gambar 2.3 Diagram neraca energi boiler

2.3.2 Perpindahan Panas


Perpindahan panas adalah proses terjadinya perpindahan panas dari temperatur
tinggi ke temperatur rendah melalui suatu media. Panas selalu bergerak dari tempat yang
panas ke tempat dingin. Perpindahan panas dibagi dalam tiga cara, yaitu konduksi, radiasi
dan konveksi.
a. Perpindahan panas secara konduksi
Konduksi merupakan proses perpindahan kalor tanpa disertai perpindahan partikel.
dT
q k =−kA di mana q : laju perpindahan kalor
dx
k : konduktivitas termal
A : luas permukaan
dT
:gradien suhu ke arah perpindahan kalor
dx

15
b. Perpindahan panas secara Radiasi
Radiasi merupakan perpindahan energi kalor dalam bentuk gelombang elektromagnetik.
q= σ AT4, di mana q : kalor
σ : proporsionalitas/Stefan- Boltzmann,
5,669 x 10-8 W/m2.K4
A : luas permukaan
T : perubahan temperatur

c. Perpindahan panas secara konveksi


Konveksi merupakan proses perpindahan panas dari suatu bagian fluida ke bagian
lain fluida oleh pergerakan fluida itu sendiri. Perpindahan panas konveksi diklasifikasikan
dalam konveksi alami (natural convection) dan konveksi paksa (force convection) menurut
cara menggerakkan alirannya. Bila perpindahannya dikarenakan perbedaan kerapatan
disebut konveksi alami (natural convection) dan bila didorong, misal dengan fan atau
pompa disebut konveksi paksa (forced convection).
q= hA∆T , di mana q : kalor
h : koefisien perpindahan kalor
A : luas permukaan
∆T: perubahan temperatur

2.3.3 Perhitungan Efisiensi Boiler


Untuk menghitung efisiensi boiler diperlukan data hasil perhitungan keseimbangan
massa dan energi. Perhitungan yang akan dilakukan merupakan efisiensi termal dengan
menggunakan metode langsung. Efisiensi dihitung menggunakan parameter-parameter
energi masuk dan energi keluar sistem boiler yang yang berguna.

energi pembentukan uap


efisiens i= × 100 %
energi masuk sistem

Ma ( Hua−Ha)
efisiensi= × 100 %
Mb . NHF+ Ma . Ha+ Mu . Hu

Di mana:

16
Ma = laju alir air umpan (kg/jam)
Ha = entalpi air pengisi boiler (kJ/kg)
Mb = laju alir bahan bakar (kg/jam)
NHF = nilai kalor bahan bakar (kJ/kg)
Mu = laju alir udara (kg/jam)
Hu = entalpi udara (kJ/kg)
Hua = entalpi uap (kJ/kg)

2.3.4 Parameter pengukuran


Di dalam pengujian ini, parameter pengukuran yang diamati yaitu:
 Air pengisi boiler
 Laju alir air pengisi boiler
 Temperatur

 Bahan bakar
 Laju alir bahan bakar
 Temperatur
 Udara pembakaran
 Laju alir udara
 Temperatur udara sekitar
 Uap
 Temperatur
 Tekanan

17
BAB III
BOILER DI UTILITY CRM

1.

3.1 Gambaran Umum Proses Produksi CRM

Gambar 3.1 aliran proses produksi di CRM

Cold Rolling merupakan istilah yang digunakan di industri baja yang diterapkan pada
operasi baja tanpa pemanasan melewati penggulung untuk mereduksi ketebalan dan
mengendalikan bentuknya dan menyelesaikannya. Proses ini menghasilkan kelembutan,
permukaan padat, dan dengan atau tanpa perlakuan panas berikutnya, memberikan
pengendalian sifat mekanis tertentu.
Dari arus produksi tersebut, Cold Rolling Mill menghasilkan empat macam produk,
yaitu:
 Pickle dan oil: bagian dari produksi CPL yang menjadi produk akhir tanpa reduksi
pada reduksi mill.
 Sebagai gulungan: bagian dari produksi TCM yang tanpa melewati garis berikutnya,
seperti annealing(penguatan), pembersihan, pemanasan, pengerasan dan
penyelesaian.
 Lembut: bagian produksi yang melewati garis pengerasan(BAF atau CAL) dengan
atau tanpa garis pembersihan pada ECL#1 atau ECL#2 sebelum pengerasan untuk
menjadi produk akhir.

18
 Full hard: bagian produksi tanpa melewati garis penguatan (BAF atau CAL), dan
pengerasan untuk menjadi produk akhir.

3.1.1 Plant Facilities/Fasilitas Pabrik

 Continous Pickling Line (CPL)


Sebelum bahan baku Hot Rolled Coil (HRC) dari HSM dapat diproses di Tandem
Cold Mill (TCM), “Sisik” dari permukaan HRC yang berasal dari oksidasi selama proses
hot rolling harus dihilangkan dengan proses “Pickling” dengan asam chlorida (HCl).
Limbah dari cairan asam chlorida dapat diolah kembali melalui proses dekomposisi
menjadi cairan asam Chlorida dan oksidasi besi. Oksidasi besi dari proses ini dapat
dimanfaatkan dalam industri pencelupan dan ferrite.

 Tandom Cold Mill (TCM)


Perangkat penipis lima stand dipakai untuk menipiskan baja lembaran yang sudah
dibersihkan di CPL untuk mencapai ketebalan yang diinginkan. Peralatan ini dikontrol
melalui komputer dengan kecepatan rolling maksimum 1980 m/menit dan dapat
menipiskan baja lembaran maksimum sampai 92%.

 Batch Annealing Furnace (BAF)


Setelah proses penipisan di TCM, beberapa coil setelah melalui proses electrolytic
cleaning atau langsung dari TCM harus di panaskan di Batch Annealing Furnace untuk
proses pengkristalisasian. Strip yang mengalami penekanan dan pengerasan di lintasan mill
sebelumnya mengakibatkan perubahan struktur pada strip tersebut. Sehingga untuk
mengembalikannya harus dipanaskan pada temperatur 590-700oC untuk menentukan
karakteristik yang tepat dari strip agar didapat ductibility, yield elongation, softness dan
drawability yang dikehendaki.

 Electrolytic Cleaning Line (ECL#1)


Setelah proses penipisan di TCM, oli tipis yang melapisi kedua permukaan strip,
grease dan material lainnya yang terbawa pada waktu proses reduksi harus dihilangkan.
Untuk maksud tersebut digunakan Electrolytic Cleaning Line #1 yang menggunakan arus
tinggi. Arus tinggi ini disupplies dari roll konduktor sebagai elektrode positif, solusi

19
sebagai elektrode negatif (wrap to wrap system). Oleh karena itu, oli, grease dan material
lainnya dapat dihilangkan atau dibersihkan dari kedua permukaan strip. Lintasan ECL#1
ini terdiri dari Entry Section, Process Section dan Exit Section.

 Electrolytic Cleaning Line (ECL#2)


Setelah proses penipisan di TCM, oli tipis yang melapisi kedua permukaan strip,
grease dan material lainnya yang terbawa pada waktu proses reduksi harus dihilangkan.
Untuk maksud tersebut digunakan Electrolytic Cleaning Line #2 yang menggunakan arus
6000 amp (max). Arus ini disupplies dengan menggunakan grid to grid system, oleh karena
itu oli, grease dan material lainnya dapat dihilangkan/dibersihkan dari kedua permukaan
strip. Lintasan ECL#2 ini terdiri dari Entry Section, Process Section dan Exit Section.

3.2 Spesifikasi Boiler

Boiler yang terdapat di dinas utility CRM berfungsi sebagai penyedia uap (steam)
untuk menunjang berbagai proses pemanasan di TCM, CAL, ECL, dan sebagainya.
Terdapat tiga buah boiler yang dipasang secara paralel dengan keadaan dua boiler
beroperasi dan satu boiler dalam keadaan standby.
Boiler ini termasuk ke dalam jenis boiler pipa api (fire tube), di mana di dalamnya
terdapat dua burner dengan pola aliran 3-pass dryback. Seperti boiler pipa api pada
umumnya, gas asap hasil pembakaran dilewatkan pada pipa-pipa api. Pipa-pipa ini
terendam dalam air boiler yang berfungsi sebagai medium penyerap panas. Air boiler
berada dalam suatu kontainer atau shell yang juga memuat pipa-pipa tersebut.
Adapun spesifikasi boiler adalah sebagai berikut:
 Nama : DUNPHY
 Type : Fire tube, 3 gas passes
 Electric Power : 144 KW
 Voltage : 380 volt
 Max ampere : 250 A
 Design Pressure : 10 kg/cm2
 Max Service Pressure : 9 kg/cm2
 Working Pressure : 8 kg/cm2
 Steam Flow Rate : 22800 kg/h
20
 Heating Survace : 494 m2
 Input Water Temperature : 107oC
 Max Steam Temperature : 179oC
 Water Volume Normal : 27,66 m3

Gambar 3.2 boiler di utility CRM

3.2.1 Prinsip Kerja Boiler

Prinsip kerja boiler ini yaitu pengubahan dan pemindahan energi yang dikandung
bahan bakar menjadi energi yang dikandung uap air. Proses pelepasan energi bahan bakar
dilakukan dengan cara mereaksikan bahan bakar dengan oksigen yang diambil dari udara.
Pencampuran antara unsur-unsur yang dapat terbakar pada bahan bakar dengan oksigen
akan menyebabkan terlepasnya energi yang dikandung bahan bakar. Energi tersebut akan
menaikkan tingkat energi gas asap sehingga temperatur gas tersebut naik. Kenaikan
temperatur gas yang tinggi menyebabkan terjadinya perpindahan energi panas, baik radiasi
maupun konveksi dari gas asap ke dinding air. Energi tersebut diperlukan untuk menaikkan
temperatur air menjadi uap. Gas asap yang telah melepaskan energi mengalami penurunan
temperatur.
Air yang telah diolah di Water Treatment Plant (WTP) yang memiliki konduktifitas
nol dan kandungan SiO2 rendah, biasanya disebut Demineralisasi Water. Demineralisasi
Water masuk ke dalam Deaerator untuk menghilangkan gas O2 yang dapat menimbulkan
21
pengkaratan. Di dalam deaerator, air dijatuhkan dari atas dan uap dialirkan ke atas agar
pemanasan berlangsung dengan efektif. Air yang telah dipanaskan dialirkan ke dalam
boiler untuk dinaikkan temperaturnya dan dijadikan uap.
Udara yang diperlukan untuk pembakaran diambil dari ruangan sekitar oleh blower.
Udara tersebut kemudian dialirkan ke masing-masing burner dan dicampur dengan bahan
bakar dengan komposisi tertentu.

3.2.2 Cara Menghidupkan Alat Pembakaran

Pada dasarnya, langkah-langkah penyalaan alat pembakaran (burner) yaitu


pembilasan (purging), penyalaan busi, penyalaan pembakar mula, penyalaan utama.
Sebelum penyalaan terjadi, gas-gas yang berada di ruang bakar harus didorong
keluar terlebih dahulu. Langkah pembersihan ini dilakukan dengan mengidupkan kipas
yang memasukkan udara ke ruang bakar sehingga gas-gas akan keluar. Setelah tombol
start pada panel pengontrol ditekan, kipas dan pompa bahan bakar mulai bekerja. Udara
akan masuk ke ruang bahan bakar dalam jangka waktu tertentu yang diatur oleh time relay
dengan keadaan katup bahan bakar dan gas masih tertutup.
Setelah pembilasan selesai, time relay mulai bekerja dan percikan listrik pada busi
mulai bekerja. Pada saat yang sama, katup elektromagnetik gas mulai termagnetisasi dan
kemudian gas masuk ke ruang bakar sehingga terjadi pembakaran mula. Jika nyala gas
menyentuh elektroda pendeteksi yang dipasang pada pembakar mula, maka signal
dikirimkan ke panel kontrol untuk menunjukkan bahwa pembakar mula telah bekerja.
Setelah menerima signal dari flame relay, katup elektromagnetik untuk bahan bakar
termagnetisasi sehingga bahan bakar mengalir pada alat pembakaran. Bahan bakar bertemu
dengan nyala gas, sehingga terjadi pembakaran. Pada saat yang sama, percikan listrik pada
busi berhenti. Setelah bahan bakar terbakar, pengindra nyala (flame detector) mengirimkan
photo electrons karena cahaya dari nyala api dan mengirimkan signal ke panel pengontrol
pembakar utama yang telah berlangsung.
Jika seting pada time relay telah tecapai, katup gas akan tertutup dan katup bahan
bakar utama tetap terbuka. Dengan demikian, pembakaran bahan bakar utama tetap
berlangsung. Jika pemakaian uap berkurang, maka tekanan di dalam boiler akan naik dan
akan mencapai tekanan yang telah ditetapkan. Dengan tercapainya tekanan tersebut,
pengindra tekanan (pressure detector) akan bekerja sehingga operasi beban menjadi
sebagian dan akhirnya tercapai keseimbangan antara masukan (input) dan keluaran

22
(output). Jika tidak ada pemakaiaan uap, maka pengindra tekanan akan memberikan signal
untuk menutup katup bahan bakar. Demikian juga dengan alat-alat pengontrol yang lain
akan bekerja dengan cara yang sama.

3.2.3 Operasi dan Perawatan Boiler


Perawatan pada boiler sudah dijadwalkan dengan ketat, baik perawatan rutin maupun
perawatan total. Untuk menjamin keamanan inspeksi boiler diperlukan pengesahan dari
lembaga yang ditunjuk oleh pemerintah yang melakukan sertifikasi operasi boiler di CRM
setiap 4000jam.
Perawatan-perawatan yang dilakukan sendiri oleh unit boiler CRM biasanya hanya
bersifat pencegahan atau preventive maintenance. Walaupun boiler masih baru,
pembersihan perlu dilakukan karena kotoran-kotoran yang mungkin terjebak. Untuk boiler
yang telah beroperasi, biasanya pada sisi air terjadi kerak (scaling). Kerak terjadi karena
pengolahan air dari WTP yang tidak sempurna. Adanya kerak dapat menimbulkan
pemanasan yang berlebih. Sifat merugikan garam-garam pembentuk kerak timbul karena
garam-garam tersebut larut pada temperatur rendah tetapi tidak larut pada temperatur
tinggi.
Pada pembersihan boiler digunakan udara bertekanan untuk mengusir larutan
pembersih. Untuk mencegah adanya tegangan-tegangan termal yang dapat menimbulkan
keretakan, laju pemanasan dan pendinginan tidak boleh melebihi harga tertentu.
Pembilasan selalu dilakukan pada saat air hampir maksimum.
Kadang-kadang diperlukan tekanan air pengisian dengan tekanan yang lebih dari
biasanya untuk mempertahankan produksi uap. Jika hal tersebut terjadi, katup-katup dan
pipa-pipa pengisian hrus diperiksa karena kemungkinan terjadi penyumbatan. Jika
permukaan air pada kaca penduga tidak tampak, harus dilakukan langkah-langkah berikut:
 Hentikan aliran bahan bakar.
 Teliti permukaan air dengan try cock dan katup pembuangan water column. Jika
permukaan air terlalu bawah, tutup katup uap dan air pengisian.
 Jangan matikan blower sehingga terjadi pendinginan yang terkontrol.
 Jika temperatur terlalu dingin, periksa adanya kebocoran pada pipa.
 Jika kebocoran tidak tampak, lakukan uji statik. Boiler diisi dengan air sampai
tekanannya 1,5 kali tekanan operasi yang diijinkan. Kemudian teliti adanya
kebocoran.

23
Jika pada waktu operasi diketahui adanya pipa yang bocor, maka perlu dilakukan langkah-
langkah berikut:
 Matikan aliran bahan bakar.
 Ambil langkah-langkah untuk mencegah terjadinya kebakaran.
 Untuk mempercepat pendinginan, jangan hentikan aliran udara
 Tutup non return valve.
Jika hal tersebut terjadi, harus diperhatikan bahwa ada kemungkinan air yang masuk ke
boiler akan menjadi lebih besar karena kebocoran. Hal tersebut dapat menyebabkan boiler
yang lain kekurangan air. Untuk menghindari hal tersebut, pompa pengisi air cadangan
perlu dijalankan.

3.2.4 Kemungkinan Permasalahan pada Boiler

Kemungkinan pemasalahan yang dapat timbul pada proses pembakaran dan


kemungkinan penyebabnya dapat dilihat pada tabel berikut:

Sistem Kemungkinan permasalahan Kemungkinan penyebab

1. Pengoperasian sistem kontrol tidak


tepat
2. Tekanan suplai bahan bakar rendah
1. Excess air/ ekses udara (O2) 3. Heating value bahan bakar berubah
4. Viskositas bahan bakar berubah
Pembakaran 5. Keterbatasan kerja blower
6. Temperatur udara sekitar bertambah
1. Seting pengatur udara yang tidak tepat
2. Distribusi udara yang tidak sesuai
2. Gas CO dan emisi dari gas
3. Penyumbatan pada burner gas
yang mudah terbakar
4. Distribusi udara/bahan bakar tidak
seimbang
1. Prosedur pengolahan air yang kurang
Perpindahan 1. Temperatur gas buang baik
Panas tinggi 2. Pengoperasian sootblower yang kurang
baik

Tabel 3.1 Kemungkinan Permasalahan pada Boiler

24
BAB IV
PENGOLAHAN DATA

2.
4.1 Data Hasil Pengukuran

Dari hasil pengamatan pada boiler di Utility CRM, maka didapatkan parameter-
parameter sebagai berikut :

4.1.1 Data hasil pengukuran pada boiler A

Parameter Nilai Keterangan


Laju alir bahan bakar (Mb) 202,2 Nm3/jam Nm3 : normal
meter kubik
Temperatur bahan bakar 39,97 oC
Laju alir air pengisi (Ma) 8,7 Nm3/jam
Temperatur air umpan (Ta) 100 oC
Laju alir udara 37000 Nm3/jam
Temperatur udara sekitar (Tu) 37 oC
Temperatur uap (Tua) 178 oC
Tekanan uap 8 bar

Tabel 4.1 Data hasil pengukuran pada boiler A

4.1.2 Data hasil pengukuran pada boiler C


Parameter Nilai Keterangan
Laju alir bahan bakar (Mb) 533.3 Nm3/jam Nm3 : normal
o
Temperatur bahan bakar 39,97 C meter kubik
Laju alir air pengisi (Ma) 9,7 m3/jam  
Temperatur air umpan (Ta) 100 oC  
Laju alir udara 37000 m3/jam  
Temperatur udara sekitar (Tu) 37 oC  
Temperatur uap (Tua) 178 oC  
Tekanan uap 8 bar  

25
Tabel 4.2 Data hasil pengukuran pada boiler C

4.2 Perhitungan Efisiensi Boiler

Pada Cold Rolling Mill terdapat tiga buah boiler. Akan tetapi, hanya dua boiler yang
dioperasikan secara bersamaan sedangkan boiler yang lain dalam keadaan standby. Pada
saat pengambilan data, boiler yang sedang beroperasi yaitu boiler A dan Boiler C, sehingga
untuk boiler B tidak dilakukan pengambilan data.

4.2.1 Boiler A
 Laju alir bahan bakar = 202,2 m3/jam x ρ methane
= 202,2 m3/jam x 0,717 kg/m3
= 144,98 kg/jam
 Laju alir air umpan = 8,7 m3/jam x ρ air
= 8,7 m3/jam x 958,4 kg/m3
= 8338,08 kg/jam
 Laju alir udara = 37000 m3/jam x ρ udara
= 37000 m3/jam x 1,14 kg/m3
= 42180 kg/jam
 NHF = 8640 kcal/Nm3
= 50442,17 kJ/kg
 Pada tabel A-2 diperoleh entalpi air (Ha) pada temperatur 100oC yaitu 419,04 kJ/kg
 Pada tabel A-22 diperoleh entalpi udara (Hu) pada temperatur 37oC (310K) yaitu
310,24 kJ/kg
 Pada tabel A-3 diperoleh entalpi uap (Hua) pada tekanan 8 bar yaitu 2769,1 kJ/kg

energi pembentukan uap


efisie nsi= ×100 %
energi masuk sistem

Ma ( Hua−Ha)
efisiensi= × 100 %
Mb . NHF+ Ma . Ha+ Mu . Hu

kg kJ kJ
8338,08
(2769,1 −419,04 )
jam kg kg
η= ×100 %
kg kJ kg kJ kg kJ
144,98 . 50442,17 +8338,08 . 419,04 + 42180 . 310,24
jam kg jam kg jam kg

26
η=82 %

4.2.2 Boiler C
 Laju alir bahan bakar = 533,3 m3/jam x ρ methane
= 533,3 m3/jam x 0,717 kg/m3
= 382,38 kg/jam
 Laju alir air umpan = 9,7 m3/jam x ρ air
= 9,7 m3/jam x 958,4 kg/m3
= 9296,48 kg/jam
 Laju alir udara = 37000 m3/jam x ρ udara
= 37000 m3/jam x 1,14 kg/m3
= 42180 kg/jam
 NHF = 8640 kcal/Nm3
= 50442,17 kJ/kg
 Pada tabel A-2 diperoleh entalpi air (Ha) pada temperatur 100oC yaitu 419,04 kJ/kg
 Pada tabel A-22 diperoleh entalpi udara (Hu) pada temperatur 37oC (310K) yaitu
310,24 kJ/kg
 Pada tabel A-3 diperoleh entalpi uap (Hua) pada tekanan 8 bar yaitu 2769,1 kJ/kg

Ma ( Hua−Ha)
efisiensi= × 100 %
Mb . NHF+ Ma . Ha+ Mu . Hu

kg kJ kJ
9296,48
(2769,1 −419,04 )
jam kg kg
η= ×100 %
kg kJ kg kJ kg kJ
382,38 . 50442,17 +9296,48 . 419,04 + 42180 . 310,24
jam kg jam kg jam kg

η=60,2 %

4.3 Analisa

Pada perhitungan di atas, laju alir air pengisi dianggap sama dengan laju alir uap
yang dihasilkan karena energi yang masuk sistem sama dengan energi yang keluar sistem.
Berdasarkan data dan perhitungan yang telah dilakukan, maka diperoleh nilai
efisiensi pada boiler A yaitu 82% dan efisiensi pada boiler C yaitu 60,2%.

27
Terdapat beberapa faktor yang mempengaruhi efisiensi boiler. Faktor-faktor tersebut
adalah sebagai berikut:
1. Excess air
Pembakaran di dalam sistem boiler selalu membutuhkan udara lebih dengan maksud
untuk mencapai pembakaran sempurna. Untuk meningkatkan efisiensi boiler,
besarnya excess air dapat diatur. Excess air yang rendah menyebabkan pembakaran
kurang sempurna sehingga terbentuk gas CO. Sedangkan excess air yang terlalu
tinggi dapat meningkatkan kerugian panas yang terbawa oleh gas buang yang keluar
melalui cerobong. Terdapat perbandingan tertentu antara udara pembakaran dengan
bahan bakar sehingga boiler akan bekerja dengan efisiensi terbaiknya.
2. Alat pembakar/burner
Burner berfungsi untuk mencampur udara pembakaran dengan bahan bakar.
Performansi burner mempunyai pengaruh yang penting terhadap efisiensi boiler
karena mempengaruhi kebutuhan excess air. Burner yang baik akan membentuk
campuran bahan bakar dan udara pembakaran dengan excess air yang minimum.
3. Temperatur gas buang/flue gas
Tingginya temperatur gas buang berarti bahwa tingginya panas yang dibawa gas
buang. Jika panas tersebut terbawa keluar cerobong oleh flue gas, maka hal ini
merupakan suatu kerugian.
4. Temperatur feedwater boiler
Efisiensi boiler dapat dinaikkan dengan menaikkan temperatur feedwater. Dengan
menaikkan temperatur feedwater, berarti jumlah panas yang diserap oleh feedwater
dari flue gas untuk membentuk uap jadi berkurang. Dengan demikian, pemakaian
bahan bakar menjadi berkurang. Cara untuk menaikkan temperatur feedwater yaitu
dengan menggunakan ekonomiser.
5. Tekanan uap/ steam pressure
Keuntungan penurunan tekanan kerja operasi boiler akan menurunkan kerugian
panas akibat radiasi pada boiler, menurunkan konsumsi energi dari pompa feedwater
boiler dan memperkecil kehilangan energi pada terminal penurunan tekanan. Akan

28
tetapi, besarnya penurunan uap tekanan kerja operasi dibatasi oleh kebutuhan uap
dan pipa distribusi uap pada boiler.
Tekanan kerja boiler rata-rata di dinas utility CRM adalah 8 bar. Penurunan tekanan
hingga 5 bar dapat menaikkan efisiensi, tetapi dengan tekanan sekecil itu tentu saja
tidak akan mencapai kebutuhan uap yang diperlukan.

6. Pengaruh bahan bakar


Komposisi yang berbeda dari bahan bakar mempunyai pengaruh terhadap efisiensi
boiler. Pengaruh tersebut ditentukan oleh kandungan hidrogen dalam bahan bakar
yang akan menyebabkan perbedaan moisture content dalam flue gas dan perbedaan
jumlah panas yang dilepas pada pembakaran bahan bakar.

29
30
BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan

Berdasarkan hasil perhitungan dan analisa yang telah dilakukan, dapat disimpulkan
bahwa :
 Efisiensi pada boiler A yaitu 82%
 Efisiensi pada boiler C yaitu 60.2%
 Efisiensi pada boiler C lebih rendah daripada boiler C. Hal ini dapat terjadi dengan
beberapa kemungkinan, diantaranya yaitu :
1. Jika sistem diberi temperatur bahan bakar yang rendah dengan excess air yang
tinggi, maka temperatur flue gas yang dihasilkan sangat tinggi yang menyebabkan
kerugian panas. Sehingga efisiensi boiler akan rendah.
2. Jika sistem diberi temperatur bahan bakar yang tinggi dengan excess air yang
rendah menyebabkan pembakaran kurang sempurna, maka akan menghasilkan gas
CO. Sehingga efisiensi boiler rendah.

5.2 Saran

Untuk meningkatkan efisiensi pada boiler, maka dapat dilakukan dengan


memperhatikan hal-hal berikut :
 Faktor kelebihan udara/excess air
Dengan menurunkan excess air, maka konsumsi bahan bakar akan menjadi lebih
sedikit. Dengan demikian, efisiensi boiler akan meningkat.
 Temperatur flue gas
Salah satu cara untuk meningkatkan efisiensi boiler adalah dengan menurunkan
temperatur flue gas serendah mungkin sampai pada batas yang diijinkan, karena
temperatur flue gas yang terlalu rendah akan mengakibatkan korosi pada cerobong.
terdapat dua hal yang dapat menyebabkan tingginya temperatur flue gas, yaitu tidak
cukupnya pemukaan perpindahan panas dan buruknya permukaan perpindahan
panas. Permukaan perpindahan panas dapat ditingkatkan dengan menginstalasi air
preheater atau ekonomiser. Air preheater digunakan untuk meningkatkan temperatur
udara pembakaran dengan memanfaatkan panas flue gas. Ekonomiser digunakan

31
untuk meningkatkan temperatur air pengisi boiler dan juga menyerap panas dari flue
gas. Untuk memperbaiki permukaan perpindahan panas dapat dilakukan dengan
pembersihan pipa-pipa air dari kotoran

32
DAFTAR PUSTAKA

B. Johanes. 1991. Pelatihan Konservasi Energi. UPT LSDE BPP Teknologi &
Koneba, Jakarta
Djokostyardjo, M.J. 1987. Ketel Uap. Jakarta: Pradnya Paramita
Holman, J.P. 1988. Perpindahan Kalor. Jakarta: Erlangga
Marijo. Pembangkit Listrik Tenaga Termal. Bandung: Polban
Moran, Michael J. 2006. Fundamental of Engineering Thermodynamics. England:
John Wiley & Son, Inc.
____. Methane. http://www.id.wikipedia.com. (29 Juli 2009)
____. Boiler dan Pemanas Fluida Termis. http://www.energyefficiencyasia.org (29
Juli 2009)

33