Anda di halaman 1dari 20

PENGETAHUAN TENTANG VIRUS KOMPUTER

¨Sebuah kumpulan pengetahuan mengenai virus komputer untuk pemula¨

Daftar Isi
PENGETAHUAN TENTANG VIRUS KOMPUTER......................................................................................1
Definisi Malware.........................................................................................................................3
Mengapa Malware Dulu?............................................................................................................3
Jenis-jenis Malware.....................................................................................................................3
Jenis-jenis Penangkal Malware...................................................................................................4
Skema Klasifikasi Malware..........................................................................................................4
Virus.................................................................................................................................................5
Definisi Virus Komputer..............................................................................................................5
Mengapa Virus Bisa Menginfeksi Komputer Anda?...................................................................5
Kebiasaan Umum Virus...............................................................................................................5
Contoh Virus................................................................................................................................6
Mengapa Orang Menciptakan Virus?.........................................................................................6
Mengapa Virus Tidak Terlihat Mata?..........................................................................................7
Worm...............................................................................................................................................9
Definisi Worm.............................................................................................................................9
Penyebaran Worm......................................................................................................................9
Contoh Worm .............................................................................................................................9
Mengapa Orang Menciptakan Worm?.......................................................................................9
Mengapa Worm Tidak Terlihat Mata?........................................................................................9
Trojan Horse..................................................................................................................................10
Mitologi Perang Troya...............................................................................................................10
Definisi Trojan Horse.................................................................................................................11
Mana yang Lebih Berbahaya? Trojan Horse Atau Pemiliknya?................................................11
Kebiasaan Umum Trojan Horse................................................................................................11
Contoh Trojan Horse.................................................................................................................12
Sekilas tentang Back Orifice.................................................................................................12
Semudah Apa Orang Memakai Back Orifice?......................................................................12
Pantaskah Back Orifice Disebut Trojan Horse?....................................................................12
Cara Trojan Horse Disebarkan..................................................................................................13
Mencegah dan Menanggulangi Trojan Horse...........................................................................13
Antivirus: Penjelasan Dengan Analogi...........................................................................................14
Definisi Antivirus.......................................................................................................................14
Mengapa Mencegah?...........................................................................................................14
Siapa yang Membuat Tanda Pengenal?...............................................................................14
Bagaimana Vendor Membuat Tanda Pengenal?..................................................................14
Bagaimana Jika Anda Tidak Membarukan Tanda Pengenal?...............................................14
Mengapa Cepat Sekali?........................................................................................................15
Apa Sebenarnya Isi Dari Tanda Pengenal?...........................................................................15
Cara Kerja Antivirus dan Tanda Pengenalnya?....................................................................15
Kesimpulan...........................................................................................................................15
Memilih Antivirus Terbaik Untuk Komputer.............................................................................15

1
Banyak Antivirus dalam Satu Komputer...................................................................................17
Kapan Harus Membarukan Tanda Pengenal?...........................................................................17
Antivirus Zaman Sekarang.........................................................................................................18
Penutup.....................................................................................................................................18
Penafian..............................................................................................................................................19
Lisensi Dokumen.................................................................................................................................19

2
Penulis: Ade Malsasa Akbar
E-mail: rockmania52@gmail.com
Laman: http://ademalsasa.co.cc

Esai ini berisi kumpulan pengetahuan yang saya miliki dalam bidang pervirusan (meski sedikit).
Saya ingin membagi apa yang saya ketahui kepada Anda sekalian, meski kini saya sudah tidak
berurusan dengan virus atau ancaman malware lagi karena memakai Linux. Ini adalah
kumpulan ingatan saya ketika masih memakai Windows (ketika masih di SMP). Jadi mohon
maaf jika tulisan ini jelek atau kurang akurat atau mungkin basi karena saya menulisnya 100%
dari sisa-sisa ingatan. Tulisan ini berisi pemahaman pribadi saya, jadi jika Anda mengetahui
adanya kesalahan, mohon kritik dan sarannya. Insya Allah tulisan ini akan saya buatkan versi
keduanya. Nanti versi kedua akan saya buat lebih intuitif dengan tambahan banyak sekali
rujukan dari sumber seperti Wikipedia atau makalah mahasiswa Indonesia yang belajar
masalah virus. Maksud saya dengan esai ini adalah sekadar latihan mengingat. Silakan
meneruskan.

Definisi Malware
Malware (malicious software/perangkat lunak mencurigakan) adalah istilah untuk perangkat
lunak yang memiliki fungsi mengganggu, membahayakan, merusak, atau menyebabkan
kekacauan pada sistem komputer.

Istilah malware digunakan untuk menjelaskan berbagai bentuk program yang mencurigakan,
seperti virus, worm, trojan horse, adware, spyware, dan kawan-kawan.

Mengapa Malware Dulu?


Mengapa saya jelaskan malware dahulu? Karena jika diibaratkan taksonomi pada biologi, maka
malware ini adalah induk dari semua jenis perangkat lunak yang mengancam sistem komputer
Anda. Malware bukanlah nama sebuah perangkat lunak, ia hanyalah sebuah istilah umum.
Sama seperti Animalia yang menjadi induk bagi sapi, kerbau, buaya, dan kawan-kawannya.

Jenis-jenis Malware
Berikut ini macam-macam perangkat lunak/program yang dapat dikategorikan sebagai
subkelas dari malware.
1. Virus.
2. Trojan Horse.
3. Worm.
4. Spyware.
5. Adware.
6. Rogue-antivirus/rogue-antispyware.
7. Botnet.
8. Sasser.
9. Wobbit.
10. Joke Program.
Dalam tulisan ini, saya sejujurnya hanya mengingat. Karena kekuatan ingatan saya yang
kurang begitu baik, di tulisan versi awal ini saya hanya mampu menjelaskan tiga biji saja. Yaitu
virus, worm, dan trojan horse. Sejujurnya pula, mengikuti perkembangan zaman, dapat saja
daftar subkelas itu bertambah tanpa sepengetahuan saya. Mohon maaf atas ketidaktahuan
saya ini.

3
Jenis-jenis Penangkal Malware
Penangkal ini sengaja ada/diciptakan untuk menanggulangi atau setidaknya memusnahkan
malware. Berikut mereka.
1. Antivirus.
2. Antispyware.
3. Antitrojanhorse.
Maafkan saya jika daftarnya sempit sekali. Saya pun cuma bisa lebih banyak menjelaskan di
bidang antivirus saja.

Skema Klasifikasi Malware

Berikut ini gambar yang saya buat untuk menjelaskan konsep klasifikasi yang saya pahami.
Tentu saja gambar ini tidak mutlak benar, bisa saja terjadi kesalahan atau perubahan di masa
depan. Namun setidaknya cukuplah untuk mewujudkan oret-oretan yang tidak mungkin
digambar tangan di sini.

4
Virus
Istilah virus sangat populer di kalangan profesional TI maupun awam. Istilah ini malah sering
dipakai untuk menyebut semua jenis perangkat lunak mencurigakan, meski sebetulnya salah
ketika ada yang menyebut trojan horse atau sasser termasuk virus. Nah, dengan esai ini saya
berharap dapat memberikan sedikit pengetahuan dasar bagi pemula agar tidak terjadi salah
kaprah seperti itu lagi.
Saya perhatikan bahwa kesalahkaprahan seperti itu terjadi karena beberapa sebab. Di
antaranya:
1. adanya sejenis perangkat lunak yang diberi nama ¨antivirus” meski sebetulnya juga
bisa membasmi worm, wobbit, atau bot,
2. orang-orang yang mengerti tidak membagi ilmunya kepada orang yang belum
mengerti,
3. orang awam tidak peduli terhadap peristilahan ini, dan
4. belum banyak esai seperti ini dalam bahasa Indonesia (yang banyak hanya dalam
bahasa Inggris atau tesis/skripsi).
Karenanya, mari baca lanjutan paragraf ini.

Definisi Virus Komputer


Virus didefinisikan sebagai perangkat lunak yang mampu menggandakan/mereplikasi dirinya
sendiri dengan menempel pada berkas/file lain (termasuk juga program lain). Kegiatan
penempelan ini dinamakan ¨infeksi¨ dan berkas yang ditempeli disebut ¨infected¨. Artinya,
virus selalu membutuhkan inang.

Nama virus diberikan karena sifat-sifatnya itu yang sangat mirip virus pada dunia nyata. Butuh
inang untuk survive.

Mengapa Virus Bisa Menginfeksi Komputer Anda?


Ada beberapa sebab. Di antaranya sebagai berikut.
1) Adanya bug di sistem operasi Anda.
2) Adanya bug di program Anda.
3) Tidak terbarukan/updated-nya keamanan di sistem operasi Anda.
4) Anda tidak mem-patch bug-bug itu.
5) Anda tidak memakai antivirus.
6) Anda tidak membarukan/update tanda pengenal antivirus Anda.
7) Anda kurang disiplin dengan yang namanya flash disk atau media lain (main colok
tanpa memindai dulu dengan antivirus).
8) Anda memakai perangkat lunak bajakan.
9) Anda suka mengunjungi situs porno/serial number ilegal/crack/bajakan.
10) Windows Anda ilegal/bajakan.

Kebiasaan Umum Virus


Berikut ini kebiasaan umum virus yang dapat kita pelajari.

1. menempel/menginfeksi berkas dokumen (DOC, XLS, PPT, DOCX, XLSX, PPTX, dkk.),
2. merusak dokumen sehingga tidak bisa dibuka/disunting oleh aplikasinya,
3. mengubah isi dokumen,
4. melakukan otomatisasi suatu kegiatan/event semisal restart komputer setiap 5 menit
sekali,
5. mengubah setting registri Windows, misalnya menonaktifkan Task Manager atau
melarang akses ke System Properties,

5
6. mengubah beberapa jenis tampilan atau properti objek GUI, semisal memberi gambar
bunga pada System Properties atau memanipulasi informasi hardware,
7. menyerang otomatisasi pada saat memulai, misalnya menampilkan pesan khusus ketika
Windows baru booting atau menampilkan pesan lewat browser secara berkala,
8. menempel/menginfeksi berkas dapat dieksekusi/executable semisal EXE, INF, PIF, COM,
CMD, atau MSI,
9. menghapus semua berkas multimedia semisal MP3, MP4, 3GP, atau lainnya,
10. menciptakan folder-folder yang digandakan hingga beribu atau berjuta-juta,
11. menciptakan berkas tidak berguna yang jumlahnya banyak dan memenuhi harddisk,
12. menciptakan shortcut ke dirinya sendiri, sampai semua folder berisi shortcut,
13. memblok atau menghancurkan antivirus jenis monitor atau scanner,
14. menghapus driver,
15. menggandakan diri ke semua folder,
16. memblokir akses ke fasilitas utama Windows, semisal Folder Options,
17. membuat folder-folder palsu yang iconnya mirip icon folder, namun sebenarnya adalah
tipuan,
18. menyebar ke komputer lain lewat media portabel semisal USB flash disk, flash memory,
atau hard disk portabel,
19. menyebar ke komputer lain lewat jaringan LAN,
20. menyebar ke komputer lain lewat Internet,
21. memasuki komputer Anda lewat lampiran/attachment e-mail,
22. memasuki komputer Anda lewat laman/situs yang Anda kunjungi,
23. melakukan enkripsi terhadap berkas atau bahkan harddisk Anda (jadi untuk mengakses
kita harus tahu passwordnya. Untuk tahu, kita disuruh membayar oleh si pemilik
virusnya. Jahat, kan?),
24. memformat harddisk,
25. menyerang spool pencetak (printer) agar mencetak suatu pesan secara berkala,
26. dan lain-lain.

Contoh Virus
Sangat banyak contoh virus, namun di sini saya berikan Sality saja. Sality memiliki ciri khas
menginfeksi berkas-berkas EXE dan merusaknya, sehingga tidak bisa dihilangkan Sality-nya
tanpa merusak berkasnya. Jadi, jika Sality-nya hilang, berkasnya juga ikut hilang. Sayang, kan?
Padahal banyak sekali yang terkena virus ini.

Selain itu ada Kespo (dari Indonesia), Tukul Ndeso, Autoit, Kspoold, dan lain-lain.

Mengapa Orang Menciptakan Virus?


Ini adalah pertanyaan yang sangat umum diajukan oleh pemula, atau teman-teman yang
bertanya kepada saya. Nada yang sama dengan pertanyaan itu juga ada, misalnya: ¨Siapa sih
yang membuat virus?¨ atau ¨Kenapa sih virus ada?¨ Saya selalu menjawabnya dengan
jawaban yang sama (insya Allah) dan seramah mungkin. Beginilah penjelasan saya.

Ada beberapa alasan orang menciptakan virus. Di antaranya sebagai berikut.

1) Menantang diri sendiri. Jika seseorang sudah menguasai suatu bahasa pemrograman,
atau mungkin banyak bahasa pemrograman, dan sudah banyak membuat program,
adakalanya dia akan bosan. Pada saat bosan itulah dia menantang diri membuat
sesuatu yang berbeda dari biasanya. Terciptalah virus. Atau bisa juga seseorang yang
belum menguasai satu pun bahasa pemrograman, namun ingin menantang diri
membuat sesuatu yang beda meskipun sederhana. Dari sederhana, dilakukan terus
menerus, akhirnya jadilah ancaman yang cukup mematikan. Tercipta jugalah virus.
2) Iseng. Sebuah mentalitas vandalis dasar. Siapa saja yang iseng, tidak peduli bosan atau
sedang senang, orang lain untung atau rugi, akan melakukan apa saya yang
diisengkannya. Biasanya targetnya acak, siapa saja bisa terkena.
3) Sengaja ingin merusak. Kalau ini sudah dari dulu. Memang mentalitas vandalis sejati.

6
Dorongan dari dalam dirinya hanyalah merusak atau menghancurkan. Entah dia ahli
pemrograman atau tidak tahu apa-apa sama sekali, jika niatnya memang sengaja, virus
bisa saja tercipta. Jika dia ahli, dia akan menulis kode-kode, mengompilasinya, dlalu
menyebarkannya. Jika dia tidak tahu apa-apa, mungkin akan mengambil tool/generator
khusus untuk menciptakan virus secara otomatis (tanpa mikir) lalu disebarkan kepada
korbannya.
4) Uang. Alasan paling rasional untuk zaman sekarang. Mengapa? Karena dengan
membuat virus, seseorang bisa mencuri nomor kartu kredit atau password orang lain
tanpa ketahuan. Bisa terbayang untuk satu saja ID kartu kredit yang masih sah, berapa
nominal untuk ribuan bahkan jutaan kartu kredit yang bisa dicuri? Virus ´kan bisa
mereplikasi diri? Kalau sampai korbannya jutaan komputer? Lha, bayangkan
keuntungannya! Itu baru nomor kartu kredit. Bagaimana juga dengan akun PayPal? E-
gold? Yang lain? Wah, wah, wah!
5) Balas dendam. Saya pernah tahu ada programmer yang mau mengerjakan virus untuk
menghancurkan database sebuah perusahaan. Ternyata orang yang minta adalah
karyawan yang di-PHK sepihak oleh si empunya perusahaan. Si pembuat virusnya juga
programmer yang andal. Jadi? Virus mudah diciptakan dan bum! Remuk redamlah
database perusahaan itu. Hal yang sama juga dapat terjadi pada perusahaan Anda atau
mungkin kepada rekan kerja Anda.
6) Pembelajaran/pendidikan. Kok bisa? Bisa saja. Karena tanpa membuat virus sendiri,
siapa pun tidak akan berkompeten membuat antivirus. Tentu vendor antivirus harus
berkutat dengan virus setiap hari, dan mereka pastilah harus mampu membuat
penangkal untuk si virus. Bagaimana? Latihan membuat virus. Ini juga berguna untuk
mengetes ketahanan antivirus atau mungkin mengetes mesin heuristiknya.

Mengapa Virus Tidak Terlihat Mata?


Ini adalah pertanyaan yang tersirat di wajah orang awam atau teman-teman yang malu
bertanya. Tidak masalah. Jangan khawatir, tidak ada yang menyalahkan jika Anda baru belajar.
Saya akan mencoba menjelaskannya. Sekadar catatan, penjelasan ini juga berlaku untuk
saudara-saudara virus seperti trojan horse, worm, botnet, dan lainnya.

Virus berbeda dengan program Windows yang Anda pakai sehari-hari. Apa perbedaannya?
Baik, coba ingat program apa yang sering Anda pakai. Ada Microsoft Word, Excel, Paint,
Internet Explorer, Freecell, dsb. Apa ciri khas dari kesemua itu? Ya, mereka memiliki tampilan
grafis. Apa itu tampilan grafis? Perintah yang diwakilkan kepada ikon-ikon atau gambar atau
menu-menu. Jika program yang Anda pakai kini bisa diperintah dengan mengklik tetikus, maka
itulah program dengan tampilan grafis. Ini berarti program seperti itu memiliki GUI (Graphical
User Interface), yaitu mekanisme memasukkan perintah/input dengan metode gambar/ikon.
Bagaimana dengan virus?

Virus tidak memiliki tampilan grafis alias tidak memiliki GUI! Virus adalah program kecil yang
memanfaatkan kelemahan sistem operasi untuk berjalan secara otomatis. Nah, tanpa input
sebetulnya virus juga tidak bisa berjalan. Jadi, apakah yang menggerakkan virus?

Anda! Semua kegiatan virus diawali dari kecerobohan pengguna atau kepintaran si pembuat.
Mungkin si virus disamarkan dengan tampilan folder yang namanya disamakan (Anda akan
terkecoh jika tidak menyeting agar semua berkas terlihat) dengan folder favorit. Jika Anda
mengkliknya, tanpa sadar Anda sudah memberi perintah kepada virus untuk lari dan
menghabisi Anda. Sudah mengerti? Satu contoh lagi.

Memanfaatkan autorun.inf. Ini adalah sebuah berkas teks biasa, yang di dalamnya bisa diisikan
perintah, dan perintah itu akan langsung dilaksanakan oleh Windows begitu suatu perangkat
yang berisi autorun.inf itu dicolokkan ke komputer. Jika di dalamnya ada perintah untuk
menjalankan sebuah berkas yang juga ada di perangkat tersebut, dan perangkat itu virus,
maka tanpa Anda apa-apakan, virus bisa menginfeksi secara otomatis. Itulah sebabnya
antivirus semisal Avira AntiVir suka memblokir bahkan menghapus autorun.inf ketika flash disk
Anda dimasukkan. Meskipun tidak semua autorun.inf berisi kode berbahaya. Sudah mengerti?
Saya harap ya.

7
Membasmi Virus Tanpa Antivirus, Bisakah?
Bisa! Jika Anda ingin memahaminya lebih lanjut, bukalah Task Manager (Ctrl+Alt+Del). Di situ
ada informasi process yang sedang berjalan. Nah, process-process itu adalah program yang
tidak punya GUI, namun itu adalah program yang dimiliki oleh Windows. Tidak kelihatan kalau
tidak pakai program seperti task manager, bukan? Sama halnya dengan virus.

Ketika berjalan, virus juga memiliki process, karena ia juga program biasa. Jika process si virus
bisa kita bunuh, ia akan nonaktif. Dari situ, kita bisa menghapus berkas induk virus yang ada di
folder tertentu. Inilah gambaran pemusnahan virus secara umum. Saya memberi contoh ini
dari pengalaman membasmi Yuyun.Cantik tanpa antivirus.

Sesederhana itukah? Sayangnya tidak selalu. Banyak virus canggih. Mereka menyembunyikan
process! Atau jika process-nya dimatikan, mereka sanggup hidup kembali karena memiliki
cadangan atau teknik-teknik khusus. Sehingga process-nya seakan abadi, tidak bisa dibunuh.
Namun tetap saja virus adalah ciptaan manusia. Tidak ada yang sempurna. Tetap bisa dibantai
oleh ilmu pengetahuan.

Jika ingin membasmi virus tanpa antivirus, Anda harus mempersiapkan:


1. pengetahuan di bidang pemrograman (bahasa C, C++, Visual Basic, dsb.);
2. pengetahuan di bidang sistem operasi;
3. keberanian;
4. kreativitas.
Apakah keempatnya mutlak? Tidak! Anda bisa memilih dari yang Anda miliki. Namun, saya
menyarankan untuk memakai antivirus saja. Mengapa? Untuk menghemat waktu. Karena Anda
akan kehilangan banyak waktu dan tenaga untuk mengurusi sesuatu yang kurang manfaat.
Lebih baik dipakai bekerja. Kecuali pekerjaan Anda adalah vendor antivirus. Hehehe.

Perangkat lunak yang biasa saya pakai sebagai alat untuk menggantikan Task Manager
(biasanya dinonaktifkan oleh virus) adalah:
1. Process Explorer,
2. Process Hacker.

Perangkat lunak bantu yang juga bermanfaat untuk memerangi virus:


1. Autoruns (untuk menyingkirkan entri startup atau servis virus);
2. Ccleaner (untuk membuang aplikasi yang tidak diperlukan lagi, membersihkan sampah
data, memperbaiki registri, dan mengatur startup);
3. IzArc atau 7zip (untuk mengompres data agar aman dari virus).

8
Worm
Worm adalah kembaran virus. Secara sederhana, ia dapat dikatakan hasil evolusi dari virus.
Karena lebih canggih meskipun pada konsepnya tetap sama dengan virus. Maaf jika penjelasan
saya mirip Digimon.

Definisi Worm
Worm (cacing) adalah perangkat lunak yang mampu mereplikasi/menggandakan dirinya sendiri
secara mandiri. Artinya worm mampu menggandakan diri tanpa inang. Inilah yang
membedakan worm dengan virus. Dapat kita katakan bahwa worm adalah virus yang berjalan
tanpa inang.
Karena worm dan virus mirip/identik, maka keterangan lain mengenai worm tidak saya tulis.
Silakan lihat pada bagian virus, kecuali poin membutuhkan inang.

Penyebaran Worm
Worm lebih mudah menyebar daripada virus. Karena ia tidak butuh inang, ia bisa mengganda
dan menyebar ke mana-mana dengan sangat cepat. Kalau virus ´kan, harus mencari inang
dulu. Jadi jangan heran jika penyebaran worm sangat cepat dan luas. Ia bisa menyebar lewat
flash disk, media portabel, jaringan P2P, CD, material bajakan, dan lain-lain. Sama halnya
dengan virus.

Contoh Worm
Contoh worm yang sangat terkenal adalah Conficker/downadup.

Mengapa Orang Menciptakan Worm?


Sama dengan virus.

Mengapa Worm Tidak Terlihat Mata?


Sama dengan virus.

9
Trojan Horse
Istilah trojan horse memiliki sejarah penamaan yang bersumber pada mitologi Perang Troya
untuk menyebut penyalahgunaan terhadap program RAT. Sayangnya banyak sekali (mungkin
hampir semua) orang awam/pemula menyebut trojan horse sebagai ¨trojan¨ saja. Ini harus
diluruskan. Makanya, kita harus tahu dahulu apa itu RAT.

RAT (Remote Administration Tool) adalah sebuah program yang diciptakan untuk melakukan
administrasi jarak jauh. Kita dapat meninjau siapa RAT dari segi bahasa. Remote = jauh,
Administration = administrasi, Tool = alat. Nah, dari itu kita tahu bahwa RAT ini adalah
alat/program untuk melakukan hal-hal yang sifatnya administratif semisal shut down atau
menghapus dari jarak jauh. Jarak jauh di sini berarti tidak harus ada di depan mesin. Saya
ingin sekali bilang bahwa orang-orang salah kaprah dengan kata ¨remote¨. Ingatlah mulai kini,
bahwa remote berarti ¨jauh¨ bukan berarti ¨alat kendali¨. Ini saya katakan demi meluruskan
salah kaprah masyarakat yang sehari-hari memakai remote control untuk mengganti saluran
TV (tapi mereka tidak tahu arti nama ¨remote control¨).

Belum paham? Mari saya beri pendekatan contoh:

Seandainya Anda adalah seorang teknisi komputer yang ada di Arab, dan saya adalah seorang
pelanggan jasa Anda di Indonesia. Hari ini komputer saya (memakai Windows) rusak, entah
kenapa Windows berjalan tidak semestinya. Saya menghubungi Anda, lalu Anda menyuruh
saya menginstal sebuah program yang Anda kirim lewat e-mail. Lalu dengan program lain,
Anda mengutak-atik jeroan komputer saya via Internet dari Arab sana. Akhirnya, beres deh
masalah Windows saya karena Anda adalah teknisi jempolan.

Itulah contohnya. Dan kedua program yang saya jadikan contoh itulah RAT-nya. Yang dikirim via
e-mail ke saya adalah pelaksana, dan yang ada di Anda (di Arab) adalah pengendalinya.
Jadi, di mana pun orang berada, selama pelaksana terinstal di komputer orang, pengendali bisa
diakses dengan baik, dan keduanya tersambung oleh jaringan Internet/LAN, siapa pun bisa
melakukan administrasi semisal memformat hard disk meski jaraknya antarbenua. Semoga
Anda paham dengan penjelasan sederhana ini.

Sekadar info, RAT populer pada era awal komputer dan Internet, sekitar tahun 1960-an. Zaman
itu sistem operasi yang populer adalah Unix, sedangkan komputer yang ada masih belum
secanggih sekarang. Dan orang yang mengoperasikan RAT biasanya berjenggot, atau paling
tidak yang kesehariannya belajar ilmu komputer-lah.

Mitologi Perang Troya


Sebelum beranjak ke definisi, mari sejenak menyimak cuplikan mitologi Perang Troya. Saya
harap hal ini akan menambah pemahaman Anda tentang trojan horse.

Dulu, kekaisaran Yunani dan Troya (Troy) berperang. Perang yang berlangsung selama sepuluh
tahun itu memiliki kisah yang unik. Di akhir perang, Yunani berpura-pura menyerah kepada
Troya. Akhirnya senjata digencat, dan kedua pasukan kekaisaran kembali ke tempatnya
masing-masing. Sementara kekaisaran Troya bersenang-senang merayakan kemenangan,
Yunani memikirkan strategi. Akhirnya, pada suatu hari dikirimlah kuda (horse) kayu raksasa ke
Troya dari Yunani sebagai hadiah atas kemenangan. Tanpa kecurigaan, Troya menerimanya dan
kuda raksasa itu masuk ke dalam kerajaan. Pada malam hari ketika pesta usai, dan keamanan
mengecil, keluarlah pasukan Yunani dari dalam perut kuda kayu raksasa itu kemudian
menyerang kekaisaran Troya yang sedang lengah. Ternyata Yunani memasukkan pasukannya
ke dalam kuda kayu raksasa untuk menyerang Troya! Akhirnya Troya kalah dan Yunani
menguasainya.

Dari itulah nama trojan horse muncul. Kalau ingin tahu kisahnya lebih bagus lagi, coba nonton
film Troy (saya sendiri tidak pernah nonton).

10
Nah, dari kisah itu kita dapat menyebut program RAT yang disalahgunakan sebagai trojan
horse. Mengapa? Karena mekanismenya sama persis: mengecoh!

Si penyerang memasukkan Trojan Horse ke dalam komputer korban (dengan cara-cara khusus)
lalu membuat seolah-olah si trojan horse bukanlah sesuatu yang membahayakan, membuat si
pemakai komputer sengaja/tidak sengaja menjalankannya, dan jika ada koneksi Internet/LAN,
si penyerang memakai trojan horse pengendalinya untuk melakukan apa pun yang dapat
membahayakan komputer korban. Misalnya, menghapus semua data di dalam hard disk-nya.

Definisi Trojan Horse


Trojan Horse (Kuda Troya) adalah program yang memampukan sesorang mengendalikan mesin
orang lain lewat jaringan/Internet. Jadi semua jenis trojan horse di dunia maya memiliki dua
badan, pelaksana dan pengendali. Pelaksana ada di komputer Anda, dan pengendali ada di
komputer penyerang. Kalau si penyerang tahu Anda sudah kemasukan trojan horse-nya,
tinggal beri perintah via Internet, dan Anda (mungkin) akan melihat akhir hayat data-data
Anda.

Definisi lain dari trojan horse adalah:

Program yang dibuat seolah-olah tidak mencurigakan, namun jika diinstal atau masuk ke
dalam sistem komputer, dapat menyebabkan hal-hal yang mengganggu, merusak, atau
menghancurkan.

Saya pribadi lebih memilih definisi pertama untuk menjelaskan trojan horse kepada teman-
teman saya di sekolah, juga kepada Anda. Kenapa? Karena lebih nyata dan mudah dipahami.

Mana yang Lebih Berbahaya? Trojan Horse Atau Pemiliknya?


Pemiliknya. Itu sudah jelas. Adanya trojan horse di dalam komputer Anda tidak banyak
bahayanya selama si pemilik tidak:

1. tahu si trojan horse ada di komputer Anda dan


2. memerintahkan si trojan horse menyerang komputer Anda.

Bahaya tambahan akan muncul jika si pemilik membuat trojan horse-nya mampu melakukan
sesuatu yang otomatis. Ingatlah, lebih baik mencegah daripada mengobati. Makanya, Anda
harus tahu hal ini (jika memiliki sistem operasi Windows) atau minimal memiliki
antivirus/antitrojanhorse yang terbarukan/updated!

Catatan: Saya katakan di sini ¨pemilik¨ karena saat ini orang tidak harus bisa membuat
sendiri (memrogram) trojan horse untuk melakukan vandalisme. Para pencipta trojan horse
banyak yang menyebarluaskan karyanya agar bisa dipakai orang banyak. Jadi, asalkan punya
trojan horse, meski tidak membuat sendiri, siapa pun bisa jadi penyerang! Akhirnya kata
¨pencipta¨ atau ¨pembuat¨ menjadi kurang cocok dipakai sebagai subjudul.

Kebiasaan Umum Trojan Horse

Berikut ini kebiasaan atau perilaku yang umumnya dapat dilakukan oleh trojan horse zaman
dulu hingga sekarang:

1. men-transfer berkas antarmesin, selama ada jaringan,


2. menghapus berkas/data,
3. menyadap password dengan merekam semua ketukan keyboard Anda,
4. memformat harddisk,
5. mencuri berkas-berkas rahasia,

11
6. mencuri informasi rahasia dari komputer Anda semisal nomor IP publik, MAC address,
ISP, dan sebagainya,
7. mengintip dan mematikan servis apa saja yang sedang Anda jalankan pada komputer,
8. memanipulasi berkas tertentu, misalnya menyelipkan dirinya ke dalam berkas tidak
mencurigakan seperti JPEG,
9. me-restart komputer,
10. men-shutdown komputer,
11. membuka-tutup baki CDROM,
12. menampilkan dialog-dialog palsu yang mengecoh,
13. mengintip program apa yang sedang Anda buka sekaligus mematikannya atau
mengubah ukuran jendelanya,
14. mengintip situs apa saja yang sedang Anda kunjungi,
15. dan lain sebagainya.

Tentu Anda harus tahu hal-hal ini. Bisa fatal kalau si trojan horse sampai bisa melakukan itu
semua, atau setidaknya nomor 3, lalu mengirimkannya kembali kepada si pemilik. Dengan cara
seperti ini cukup banyak pengguna Windows di dunia yang kebobolan. Karenanya informasi
seperti ini saya utamakan untuk Anda.

Contoh Trojan Horse


Yang paling menonjol dan sangat mudah dijadikan contoh, Back Orifice. Sebenarnya Back
Orifice atau BO hanyalah sebuat RAT, namun karena saking lengkap fungsinya, dia dicap
sebagai trojan horse oleh vendor-vendor antivirus dan oleh masyarakat luas. Kok bisa? Tentu
saja karena dia disebarluaskan gratis, banyak vandalis memakainya untuk melakukan
kegiatan jahat.

Sekilas tentang Back Orifice


Ia adalah sebuah trojan horse yang diciptakan oleh kelompok hacker yang menamakan
diri Cult of Dead Cow (cDc. hii, namanya sudah syirik, tuh!). Pertama kali diluncurkan
gratis tahun 2000, dan langsung menggemparkan dunia. Awalnya memang si BO
ditujukan HANYA untuk kegiatan administrasi, dan cDc membuatnya untuk membantu
rekan-rekan sesama administrator. Namun karena fungsinya yang lengkap dan sangat-
sangat mudah dipakai, orang mulai memakainya untuk tujuan buruk. Apalagi setelah
cDc mengeluarkan versi terbarunya tahun 2003, yang diberi nama Back Orifice 2003,
dunia tambah gempar. Versi baru itu memiliki fitur jauh lebih lengkap dan mematikan!

Semudah Apa Orang Memakai Back Orifice?


Sama halnya dengan Alt+F4 atau menu start di Windows Anda. Semudah itu! Sekali BO
pelaksana terinstal di komputer korban, orang bisa melakukan klik dari pengendali dan
hancurlah seisi harddisk korban. Ya, Back Orifice memiliki GUI yang sangat ramah
pengguna. Bahaya, bukan? Ingat, Back Orifice dibagikan gratis dan bebas diunduh
sekaligus dipakai siapa saja!

Pantaskah Back Orifice Disebut Trojan Horse?


Pantas. Dari namanya saja sudah bisa. Back=belakang, orifice=saluran. Back Orifice =
saluran belakang! Ya, jelaslah dia bisa masuk komputer orang tanpa diketahui lewat
jalan belakang dan pergi lewat jalan belakang pula. Tentu dengan menyisakan
kehancuran!

Ingat, trojan horse di dunia ini tidak cuma Back Orifice saja. Ada banyak sekali. Sayangnya
saya cuma ingat Back Orifice, Back Orifice 2003, dan AATools.

12
Cara Trojan Horse Disebarkan
Anda harus mengetahui cara-cara berikut agar dapat mencegah atau setidaknya terhindar dari
serangan kuda troya. Secara umum, caranya memiliki konsep yang sederhana. Buat agar
trojan horse dapat masuk ke komputer korban. Ingat, Anda tidak boleh menerapkan cara-cara
berikut untuk mengganggu atau merusak milik orang lain.

Saya harap, dengan ini Anda dapat mendidik kawan Anda yang awam agar tidak terkena juga.
Intinya, kita harus waspada. Inilah cara-cara yang saya ketahui.

1. Trojan horse biasanya disematkan/ditanam pada berkas gambar (JPEG/PNG). Jika


gambar ini dibuka/ditampilkan, maka ia yang ada di dalamnya ikut tereksekusi dan
otomatis terinstal. Tahu ´kan akibatnya jika ia sudah bersemayam di dalam komputer?
2. Trojan horse juga dapat ditanam pada aplikasi/program yang kelihatannya tidak
berbahaya. Katakanlah, program a.exe. Karena program ini sangat Anda perlukan, si
penyerang menyematkan ia ke dalamnya dan ketika kita jalankan, bum!
3. Trojan horse sangat sering disematkan atau disertakan dalam paket perangkat lunak
bajakan. Jika Anda sering mengunduh Photoshop portabel, CorelDRAW, game, atau
aplikasi bajakan lainnya dari situs penyedia bajakan besar, kemungkinan besar di
dalamnya terdapat kuda troya. Mengapa? Karena gaya bisnis mereka (pembajak)
mengharuskan keuntungan yang datang dari menghancurkan komputer Anda atau
mungkin mencuri informasi kartu kredit Anda. Lumayan bahaya, kan? Jadi hentikan
mengunduh/memakai bajakan, dan beralihlah ke open source!
4. Trojan horse juga bisa ditanam pada aplikasi web. Memakai teknik scripting atau apa
pun (mungkin ActiveX), ia bisa masuk komputer Anda jika Anda mengunjungi situsnya.
Ya, hanya mengunjungi saja. Contohnya pada situs penyedia serial number aplikasi trial
besar semisal DeepFreeze.
5. Trojan horse bisa disematkan dalam lampiran e-mail. Jika dibuka, ia langsung berjalan.
Makanya, pindai dulu lampiran dengan antivirus/antitrojanhorse sebelum membacanya
atau gunakan saja Linux.
6. Cara-cara sebelumnya juga dapat dilakukan pada jejaring P2P semisal lewat LimeWire.
7. Trojan Horse juga bisa masuk komputer Anda dengan mengirim langsung lewat Internet
dengan memanfaatkan kelengahan Anda yang mematikan firewall.
8. Komunitas pemakai trojan horse membentuk kanal di IRC. Mereka saling bagi alamat IP
komputer yang sudah terkena kuda troya mereka. Komunitas vandalis Back Orifice
melakukan ini. Di situ juga mereka membagi-bagikan informasi rahasia atau mungkin
nomor kartu kredit Anda.

Mencegah dan Menanggulangi Trojan Horse


Mencegah trojan horse adalah hal yang tidak terlalu sulit. Yang Anda butuhkan hanyalah:
1. pengetahuan,
2. disiplin membuat backup data-data,
3. waspada terhadap serangan luar,
4. tidak sembarangan mencolok USB flash disk tanpa memindainya dengan antivirus,
5. tidak mematikan firewall ketika berselancar,
6. antivirus atau antitrojanhorse yang terbarukan/updated, dan
7. sistem operasi yang juga terbarukan/updated.

Menanggulangi trojan horse-lah yang susah. Jika sudah telanjur kena, Anda bisa:
1. menghadapi sendiri mereka dengan pengetahuan,
2. memanfaatkan antitrojanhorse atau antivirus khusus,
3. memanggil teknisi/orang yang lebih ahli (mahal biasanya), atau
4. membuang komputer Anda ke laut.
Makanya, lebih baik mencegah daripada mengobati, bukan?

13
Antivirus: Penjelasan Dengan Analogi

Saya akan menjelaskan secara sederhana mengenainya. Penjelasan ini saya buat sama persis
gayanya dengan penjelasan saya ketika bicara dengan teman-teman di sekolah.

Antivirus bisa diibaratkan obat. Dia dipakai untuk mengobati penyakit. Nah, seorang dokter
tidak mampu mengusir penyakit di tubuh pasiennya jika dia tidak tahu penyakit apa yang
diderita. Jika si dokter sudah tahu, dia akan membuat obat untuk mengusir penyakit itu. Jika
berhasil, si penyakit hilang dan pasien sehat kembali.

Dari analogi itu, virus adalah penyakit, pasien adalah komputer kita, dan dokternya adalah
vendor antivirus.

Definisi Antivirus
Antivirus adalah perangkat lunak yang diciptakan khusus untuk mencegah terjadinya
kerusakan akibat malware berjenis virus.

Ingat, dari definisi saya di atas, antivirus bersifat mencegah (preventif) dan bukan mengobati/
memperbaiki (kuratif). Meskipun pada analogi sebelumnya saya umpamakan sebagai obat.
Berikut ini pemaparan sederhana menuju kesimpulan agar Anda paham betul.

Mengapa Mencegah?
Karena antivirus dibuat sebagai perangkat lunak yang memanfaatkan sebuah kumpulan
instruksi yang berisi tanda pengenal untuk membunuh virus. Tanda pengenal ini disebut juga
signature atau definition atau virus database (VDB). Nah, tanda pengenal inilah obat yang
sebenarnya. Dan inilah yang sebetulnya Anda unduh untuk membarukan/update antivirus
Anda. Jadi, yang sebenarnya di-update bukan antivirus, melainkan tanda pengenal
virus/signature/obatnya. Jika Anda perhatikan baik-baik ketika mengunduh, Anda akan tahu.

Sehingga antivirus tidak didesain untuk melakukan pembenahan jika si virus sudah
menghancurkan banyak data. Makanya, mencegah lebih baik dari mengobati.

Siapa yang Membuat Tanda Pengenal?


Vendor antivirus, si dokter.

Bagaimana Vendor Membuat Tanda Pengenal?


Rumit sekali. Mencari virus-virus baru yang bertebaran di seluruh dunia setiap hari/jamnya,
menganalisa virus-virus itu, membuat ¨penawar¨ yang dinamakan tanda pengenal/signature
itu, kemudian memberikannya ke semua pemakai antivirusnya di dunia. Bayangkan betapa
banyak kerjaan yang harus mereka selesaikan setiap hari.

Untuk mempermudah kerja, mereka biasanya mempersilakan siapa pun mengirim virus ke
mereka, agar bisa dibuatkan signature-nya. Jadi tidak perlu mengunjungi rumah satu per satu
seluruh dunia hanya untuk menganalisa. Contohnya, peneliti di PC Media yang membuat
antivirus PCMAV. Avira, Grisoft (yang membuat AVG), Avast!, Panda Software, dan lain-lain juga
mempersilakan. Ini malah menjadi sumber keuntungan sendiri bagi mereka. Dari segi waktu
dan biaya (serta kepercayaan pengguna. Ini penting untuk pemasaran!).

Bagaimana Jika Anda Tidak Membarukan Tanda Pengenal?


Jika Anda melihat peringatan bernada ¨Update signature-ku!¨ dari antivirus Anda, itu artinya
vendor sudah menyiapkan tanda pengenal baru yang harus Anda masukkan ke antivirus agar

14
ia mengenali virus-virus baru yang sudah dibuatkan penawarnya oleh vendor. Jika tidak, nanti
kalau ada virus baru maka ia hanya bisa diam soalnya di signature-nya belum tercantum
pengenal virus baru itu. Jadi, tinggal menunggu dan bum! Komputer Anda terinfeksi, deh.
Makanya, Anda sering diperingatkan agar meng-update signature antivirus Anda. Ya inilah
sebabnya!

Mengapa Cepat Sekali?


Kadang antivirus seperti Avira AntiVir mengeluarkan pop-up minta dibarukan/di-update setiap
tiga hari sekali. Atau lainnya yang bahkan sampai tiga jam sekali. Kok bisa begitu cepat? Tidak
begitu pemahamannya. Begitu banyaknya vandalis sedunia yang menciptakan virus untuk
Windows, membuatnya dalam waktu bersamaan, tiap hari, ribuan virus! Bahkan bisa jadi
jutaan!

Mereka (vendor) harus mengimbangi, dong! Jadinya mereka kerja keras dan mengirim segera
hasilnya ke Anda. Anda biasanya diminta mengunduh berkas signature-nya. Untuk ini harus
ada internet. Bisa langsung dari komputer ke server vendor, atau mengunduh lewat Softpedia
dkk., atau cari di majalah yang berbonus signature antivirus. Kalau Anda tidak mau
membarukan, silakan. Tetapi nanti tanggung sendiri akibatnya!

Apa Sebenarnya Isi Dari Tanda Pengenal?


Ini sebetulnya merupakan database, atau sebuah berkas berisi ¨pengetahuan¨ baru bagi si
antivirus, dari si vendornya. Saya berikan contoh berkas-berkas signature:

update.vdb ---> miliknya PCMAV


ivdf_fusebundle.zip ---> miliknya Avira Antivir
*.bin ---> miliknya Grisoft AVG

Nah, isinya tidak lain tidak bukan adalah kode-kode yang hanya dimengerti oleh antivirus.

Cara Kerja Antivirus dan Tanda Pengenalnya?


Hanya membandingkan. Jika ada suatu program yang berjalan, si antivirus akan memeriksa
dan membandingkan dengan tanda pengenal yang dia punya. Jika di dalam kode-kode
signature itu tidak ada kecocokan dengan si program yang berjalan, maka program dianggap
bukan virus alias diloloskan. Jika ada satu/lebih kode yang cocok dengan si program, maka
dianggap virus dan langsung ia mengambil tindakan. Tindakannya bermacam-macam
tergantung antivirus apa yang Anda pakai. Kalau Avira Antivir, akan membunyikan speaker
internal ¨tulit¨ dan membuka dialog: ¨Mau diapakan?¨ kemudian Anda yang memutuskan
dihapus, dipugar, atau dimasukkan ke karantina. Sederhana, bukan? Begitu pula dengan data
selain program, bisa saja berkas JPEG atau DOC mengandung virus. Jika si antivirus tahu, ia
akan langsung bertindak. Sama saja, kok. Semoga Anda paham.

Kesimpulan
Antivirus adalah perangkat lunak yang memiliki informasi bernama signature untuk mencegah
ancaman virus yang dapat masuk ke komputer. Cara kerja antivirus adalah dengan
membandingkan kode-kode di dalam signature-nya dengan program/berkas yang ada. Jika
cocok maka itulah virus lalu mengambil tindakan, dan jika tidak cocok maka dibiarkan. Kita
harus membarukan antivirus secara berkala untuk menghindari ancaman virus.

Memilih Antivirus Terbaik Untuk Komputer


Ini adalah permintaan dari teman saya, Andriyan. Dan secara umum, banyak sekali pertanyaan

15
seperti ini diajukan oleh teman-teman saya yang ingin tahu masalah pervirusan. Biasanya
pemula/awam akan minta saran antivirus apa yang paling bagus. Itu adalah cara berpikir yang
salah, karena tidak ada antivirus yang sempurna. Beginilah cara berpikirnya:

Antivirus apa yang paling sesuai untuk komputer saya?

Baiklah. Akan saya jelaskan. Untuk keandalan membasmi virus, saya rasa semua antivirus
sangat potensial dan bagus. Karena sudah jelas vendor akan menomorsatukan keamanan
penggunanya. Yang menjadi masalah sebetulnya adalah kesediaan pengguna (kita) untuk
membarukan signature-nya secara berkala. Bukan masalah bagus tidaknya!
Saya akan memberikan contoh beberapa antivirus gratis yang pernah saya pakai ketika masih
menggunakan Windows dulu:
PCMAV: saya suka karena dia buatan Indonesia. Ditujukan untuk utamanya membasmi virus
lokal. Banyak saya gunakan untuk membasmi virus di komputer teman-teman saya ketika
mereka butuh bantuan. Vendornya cukup ramah, mengizinkan kita untuk mengirim contoh
virus yang tidak bisa dibasmi PCMAV agar dianalisa dan dibuatkan signature. Saya
menyarankan ini untuk Anda yang suka dilanda masalah virus lokal.
Avira Antivir PE: saya suka karena dia sangat hemat memori dan ampuh membasmi virus-
virus luar. Bagusnya lagi, dia juga bisa membasmi worm, trojan horse, adware, botnet, dan
kawan-kawan. Untuk Anda yang punya PC ber-RAM kecil (512 MB ke bawah) saya sarankan
memakai ini.
Grisoft AVG Free Edition: saya kurang suka karena dia memakan banyak RAM. Kinerja PC
jadi lambat untuk yang punya RAM kecil. Berkas signature-nya juga besar, >50 MB. Tetapi dia
andal, mampu menangani banyak malware.
ClamAV: saya suka ketegaran hati pembuatnya yang membuat antivirus seperti ini. Ia bisa
berjalan di Windows maupun Linux (untuk membasmi virus-virus Windows di mailserver,
misalnya). Signature-nya cukup besar untuk virus luar, dan bisa digabung dengan PCMAV!
Jadilah duet yang cukup ampuh menghalau virus lokal+internasional.

Ada sih, yang lain seperti bitdefender, Panda, Avast!, Norton AV, Kaspersky AV, G-data SS, dan
sebagainya untuk menangani virus internasional. Untuk virus lokal ada EuraAV, AnsAV,
InfokomputerAV, SmadAV, dan banyak lainnya. Tetapi saya telah memilih Avira Antivir dan
PCMAV ketika dulu masih memakai Windows.
Bagian ini hanya sekadar referensi pribadi yang sifatnya subjektif. Anda bisa mencari
referensi lebih lanjut mengenai perbandingan antivirus sedunia lewat Google. Banyak kok,
pihak yang menyediakan presentasi perbandingan gratis. Bahkan dilakukan pengujian secara
berkala. Hasilnya bisa dipercaya pula! Contohnya http://av-comparison.org.
Kesimpulannya, untuk memilih antivirus terbaik bagi komputer, Anda harus memerhatikan:
1. kebutuhan hardware dari si antivirus;
2. kebutuhan Anda sendiri (mau tidak komputer jadi lamban karena terinstal antivirus
merek anu);
3. harganya (lebih baik pilih yang gratis jika Anda pengguna rumahan atau pegawai biasa);
4. dukungan dari vendor (tersedia pembaruan signatutre atau tidak, sering atau setahun
sekali).
Untuk poin 1, pilihlah antivirus yang tidak memakan banyak sumber daya, terutama RAM.
Untuk poin 2, Anda harus konsekuen bahwa yang namanya keamanan selalu berbanding
terbalik dengan kenyamanan. Tetapi tenang, jika Anda bisa menyiasati maka komputer tidak
akan menjadi lamban. Misalnya mematikan antivirus jika tidak ada koneksi Internet atau flash
disk masuk. Untuk poin 3, lebih baik memilih antivirus gratis. Karena yang gratis saja sudah
sangat cukup untuk membasmi virus-virus biasa. Yang berbayar paling-paling cuma layanan
yang ditambah (ini benar-benar subjektif). Ingatlah bahwa antivirus yang mahal tidak ada

16
gunanya jika si pengguna tidak disiplin. Namun antivirus gratis justru bisa menjadi senjata
yang amat ampuh asalkan penggunanya rajin. Ini sudah saya buktikan. Untuk poin 4, Anda bisa
mengetahui bagus tidaknya vendor. Jika mereka sering memberikan signature, berarti mereka
rajin, dan artinya antivirusnya didukung. Inilah antivirus bagus yang sesungguhnya.

Banyak Antivirus dalam Satu Komputer


Boleh. Anda bisa saja menginstal 100 antivirus dalam komputer Anda. Yang membuatnya tidak
saya sarankan adalah: memberatkan kinerja komputer. Jika dalam sebuah komputer ada >2
antivirus (katakanlah 5) dan semua berjalan bersamaan, bayangkan betapa lambannya kinerja
komputer Anda. Menggerakkan pointer pun menjadi terengah-engah, dan kita tidak bisa
bekerja. Padahal yang Anda butuhkan adalah bekerja dengan komputer bukan bekerja dengan
antivirus.
Usahakan hanya 1 antivirus yang berjalan di 1 komputer. Kalaupun diinstal lebih, jangan
jalankan mereka bersamaan. Kemungkinan terburuk:
1. mereka salng mengganggu/konflik (antivirus satu menganggap antivirus lain sebagai
virus);
2. Windows mengalami crash;
3. komputer langsung hang;
4. virus malah semakin leluasa menghancurkan data Anda.
Bisa saja Anda gunakan antivirus dan antispyware secara terpisah. Tetapi untuk keseharian
cukup antivirus yang berjalan. Antispyware dijalankan ketika ingin memindai berkas
mencurigakan saja.

Kapan Harus Membarukan Tanda Pengenal?


Menurut pengalaman saya, dua minggu sekali melakukan pembaruan sudah cukup. Jika
sibuk (pokoknya komputer jarang terhubung ke Internet), sebulan sekali cukup. Jangan biarkan
tanda pengenal antivirus Anda menganggur selama lebih dari satu bulan.
Harus punya koneksi Internet sendiri? TIDAK! Bekerjalah secara mandiri. Kunjungi saja situs
vendor antivirus Anda, cari pranala unduh signature/definition, unduh, lalu pasang di rumah.
Jika kesulitan, pergilah ke Softpedia untuk mengunduh langsung berkasnya (tanpa ke vendor
dulu). Saya menerapkan cara seperti itu selama tiga tahun. Saya berikan contoh untuk Avira
Antivir.
1. kunjungi softpedia.com,
2. ketikkan avira di kotak pencarian,
3. cari hasil yang ada tulisannya ¨signature¨ atau ¨definition update¨, itu pasti berkasnya,
4. klik download sampai ke halaman pemilihan server, dan
5. pilih salah satu server kemudian unduhlah.

Tip: catat alamat unduh itu. Di masa depan jika Anda membutuhkan pembaruan kembali, tidak
usah mengunjungi Softpedia. Tinggal salin alamatnya dan masukkan ke manajer unduh semisal
Gigaget. Proses unduh akan berjalan lebih cepat. Cara ini sangat sering saya pakai, bahkan
sampai sekarang.

17
Antivirus Zaman Sekarang
Kini antivirus telah dikembangkan kemampuannya menjadi pembasmi serba guna. Ia mampu
membasmi virus, namun juga menghalau trojan horse, worm, botnet, dan lainnya. Contohnya
Avira AntiVir itu tadi. Anda akan menemukan antivirus yang all-in-one seperti itu semakin
banyak di dunia ini.

Penutup
Sampai di sini esai ini. Saya sungguh tidak menyangka bisa sampai 18 halaman. Padahal
awalnya hanyalah coretan iseng, tidak serius. Di bagian awal sempat lama terbengkalai,
namun di bagian akhir saya sangat bersemangat.
Saya puas mengetahui hasil ingatan masa SMP saya masih cukup segar (meski masih sangat
kurang). Insya Allah esai ini versi kedua akan saya terbitkan segera. Pokoknya, akan saya buat
lebih banyak isinya. Mohon maaf jika di versi pertama esai ini sangat buruk. Maaf pula jika saya
tidak begitu jago dalam mengingat. Silakan menulis kritik dan saran pula. Sekian, semoga
bermanfaat, dan selamat belajar!

Pesan moralnya:
Jangan pernah tunduk pada budaya menyingkat kata-kata, di dalam SMS maupun di
esai teknologi.

18
Penafian
Buku elektronik ini ditulis dengan harapan memberi manfaat bagi Indonesia, baik dalam segi
Sumber Daya Manusia, psikologi, inspirasi, maupun moral. Buku ini diterbitkan secara digital
dalam bentuk ODT dengan tujuan mempermudah distribusi serta memperluas daya jangkau
informasi. Buku ini juga ditujukan menjadi bahan percontohan kepada semua warga Indonesia,
bahwa perangkat lunak Open Source sudah mampu menggantikan perangkat lunak prorietary
bajakan. Semoga dengan adanya buku elektronik ini semua orang bisa merasakan manfaatnya.

Buku elektronik ini diciptakan dengan bantuan perangkat lunak Open Source, OpenOffice
Writer. Perangkat lunak ini adalah Aplikasi Pengolah Kata yang berfungsi membantu
manusia mengolah dokumen untuk membuat buku, surat, pamflet, selebaran, dan
sebagainya. Writer adalah aplikasi yang sangat andal, canggih, mudah digunakan, dan
kompatibel dengan aplikasi pengolah kata lainnya seperti Abiword atau Microsoft Word.

Penulis sangat menghormati ketatabahasaan Indonesia. Jika Anda mengetahui terdapat


kesalahan penulisan, ejaan, tata bahasa, atau sekadar tanda baca sekalipun, silakan hubungi
penulis untuk menyampaikan agar langsung bisa disunting kesalahannya. Penulis sangat
mengharapkan hal ini dan berterima kasih banyak kepada semua orang yang mau
melakukannya.

Lisensi Dokumen

Anda boleh menyalin, mendistribusikan ulang, memberikan buku ini kepada pihak lain tanpa
menyunting isinya, namun tidak diizinkan mengambil sebagian atau seluruh isi buku ini untuk
tujuan komersial tanpa seizin penulis. Tujuan komersial yang dimaksud meliputi:

1. Menyalin sebagian/seluruh isi buku untuk diterbitkan di blog/website yang memiliki


iklan.
2. Menyalin sebagian/seluruh isi buku untuk dimasukkan ke karya pribadi/kelompok yang
nantinya diterbitkan dalam bentuk yang menghasilkan uang.
3. Menyalin sebagian/seluruh isi buku untuk dibuat ke bentuk analog/cetak kemudian
dijual.
4. Menyalin sebagian/seluruh isi buku ke dalam bentuk video/audio yang memiliki tujuan
komersial semisal menayangkan di Televisi atau menyiarkan lewat Radio.
5. Tujuan-tujuan lain yang belum tercantum kini, namun dapat dikategorikan sebagai
tujuan komersial nantinya.

19
Anda boleh mengambil sebagian atau seluruh isi buku ini tanpa izin asalkan tidak untuk tujuan
komersial serta mencantumkan nama penulis, alamat e-mail, sekaligus laman websitenya.
Anda juga diperbolehkan me-link ke laman atau langsung ke buku elektronik penulis ini tanpa
izin. Dilarang menyalin tanpa mengindahkan etika yang telah tertulis di atas.

20