Anda di halaman 1dari 4

ISOLASI DNA PLASMID

A. Tujuan

B. Dasar teori

Plasmid merupakan DNA ekstrakromosom yang berbentuk sirkuler double helix


dengan ukuran relatif kecil ± antara 1 kb sampai lebih dari 200 kb terdapat di dalam sel
prokariot, khususnya bakteri. Pada bakteri jumlah plasmid yang dimiliki bervariasi bahkan
sampai ribuan ataupun tidak memiliki plasmid. Plasmid mampu bereplikasi secara otonom,
tidak tergantung pada replikasi kromosom, tetapi ada beberapa plasmid yang replikasinya
mengikuti kromosom. Plasmid memberikan sifat istimewa yang dimiliki oleh bakteri tersebut
misalnya resistensi terhadap antibiotik.

Berdasarkan fungsinya plasmid dapat dikelompokkan menjadi:

1. Fertility-F-plasmids, merupakan plasmid yang dapat ditransfer dari satu sel ke sel
akteri lain untuk proses konjugasi
2. Resistance-(R)plasmids, mengandung gen yang resisten terhadap antibiotik atau
racun.
3. Col-plasmid, mengandung gen yang mengkode protein (bakterosin) yang dapat
membunuh bakteri lain
4. Degradative plasmids, yang mampu mencerna subsansi yang tidak biasa, contoh
toluen dan asam salisilat.
5. Virulence plasmids, yang menjadikan bakteri tersebut patogen

Plasmid memiliki fungsi yang dapat dimanfaatkan keuntungannya, misalnya plasmid


dalam rekayasa genetika, plasmid digunakan sebagai vektor untuk kloning DNA. Selain itu
plasmid juga banyak digunakan untuk perbanyakan jumlah DNA tertentu sehingga bisa
mengekspresikan gen tertentu. Salah satu usaha untuk mendapatkan keuntungan dari plasmid
tersebut adalah dengan cara mengisolasi DNA plasmid. Terdapat beberapa cara yang
digunakan untuk mengisolasi plasmid tersebut. Plasmid yang diisolasi biasanya berasal dari
bakteri. Proses ini dikenal sebagai proses mini preparation karena jumlahnya hanya sekitar
1-20µ g. Sedangkan untuk jumlah yang lebih besar (100-200µ g) digunakan midi
preparation dan maxi preparation untuk jumlah yang lebih besar dari 200 µ g.

Inti dari isolasi plasmid bakteri adalah menghancurkan membran sel sehingga semua
organel sel dapat keluar. Sehingga didapatkan DNA kromosomal serta DNA
ekstrakromosmal (plasmid). Untuk memperoleh plasmid saja harus dilakukan pemurnian dari
debris membran sel, organel sel, dan pengotor lainnya. Metode yang digunakan untuk isolasi
plasmid, yaitu boiling lysis, lysis with detergent, mechanical lysis, alkaline lysis, dan
enzimatic digestion.

C. Alat dan bahan

1. Alat:

a. Tabung eppendorf 15 ml dan 1,5

b. Micropippette dan tip

c. Microcentrifuge

d. Vortex

e. Oven

2. Bahan:

a. 10 ml Kultur bakteri.

b. Larutan suspensi sel ( larutan A, 50 mM Tris-HCl, 10 EDTA)

c. Larutan lisis ( Larutan B, 0,2 M NaOH, 1% SDS)

d. Larutan netralisasi ( Larutan C, 1,32 M Kalium Asetat pH 4,8)

e. Phenol : chloroform : isoamilakholhol = 25: 24 : 1

f. Sodium asetat 3 M

g. Ethanol absolute
Menambahkan
Menambahkan
Menambahkan
Melarutkan pellet larutan
larutan A2
larutan
dengan C,dan
ml
B,
larutandan
dalamdiml
bolak
tabung balik
yang
Adibolak-balik
2 dengan 3-4
3-4 kali
berisi
carakali pelet
di Vortex
Mengendapkan
Mengendapkan bakteri
bakteri dengan
dengan microcentrifuge
microcentrifuge dengan
dengan kecepatan
kecepatan 3500
3500 rpm
rpm selama
selama 515menit
menit
Memisahkan
Mengambil
Memisahkansupernatant
10 ml hasil
supernatantdan pellet
kultur
dan dengan
bakteri
pellet caracara
dalam
dengan membuang
tabung supernatan
eppendorf
membuang pelet

h. Etanol 70%

i. Aquadest steril

D. Cara kerja
Mengambil 3-4 ml supernatant dan menginkubasi selama semalam

E. Hasil dan pembahasan

F. Kesimpulan

G. Pustaka