Anda di halaman 1dari 25

KATA PENGANTAR

Modul dengan judul “ Menghitung Debit Aliran Air Bersih” merupakan


bahan ajar yang digunakan sebagai panduan praktikum peserta diklat (siswa)
Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) untuk membentuk salah satu bagian dari
kompetensi Melaksanakan Pemasangan Instalasi Air Bersih.
Modul ini mengetengahkan metode penaksiran laju aliran / debit aliran
air bersih. Untuk menaksir / memperkirakan debit aliran / laju aliran air bersih
terdapat beberapa metode yang dapat digunakan yaitu berdasarkan jumlah
pemakai, jenis, dan jmlah alat plambing, unit beban alat plambing, dan
pemakaian air terhadap waktu. Modul ini terkait dengan modul lain yang
membahas Hidrostatika, Hidrodinamika, Membuat macam-macam
sambungan pipa instalasi, Mendimensi diameter pipa, Menginstalasi pipa air
bersih dingin pada rumah tangga, Memasang pompa dan reservoir,
Memasang pompa ungkit, Mengetes kebocoran pada instalasi air.
Dengan modul ini, peserta diklat dapat melaksanakan praktek tanpa
harus banyak dibantuk oleh instruktur.

Tim Penyusun

ii
DISKRIPSI JUDUL

Modul ini terdiri dari 1 (satu) kegiatan belajar. Pada Kegiatan Belajar 1
membahas tentang penghuni, jenis alat plambing, cara menjumlah alat
plambing, unit beban alat plambing, dan waktu penggunaan air pada
instalasi. selain itu juga peserta diklat dapat memperkirakan debit / laju aliran
air bersih yang dibutuhkan.

iii
Program Keahlian : Teknik Plambing dan Sanitasi

Tingkat I
Tingkat II Tingkat III

BAG-TGB.001.A BAG-TPS.001.A BAG-TPS.005.A


BAG-TGB.001.A.01 BAG-TPS.001.A-129 BAG-TPS.005.A-156

BAG-TGB.001.A.02 BAG-TPS.001.A-130 BAG-TPS.005.A-157

BAG-TGB.001.A.03 BAG-TPS.001.A-131 BAG-TPS.005.A-158

BAG-TGB.001.A.04 BAG-TPS.001.A-132 BAG-TPS.005.A-159


BAG-TGB.001.A.05
BAG-TGB.001.A.06 BAG-TPS.001.A-133 BAG-TPS.006.A
BAG-TGB.001.A.07 BAG-TPS.006.A-160
BAG-TPS.001.A-134
BAG-TSP.001.A BAG-TPS.006.A-161
BAG-TSP.001.A-32 BAG-TPS.001.A-135
BAG-TPS.006.A-162
BAG-TKB.002.A BAG-TPS.001.A-136
BAG-TKB.002.A-77 BAG-TPS.006.A-163
BAG-TPS.001.A-137
Keterangan :
BAG-TKB.002.A-78 BAG : Bidang Keahlian Teknik BangunanBAG-TPS.006.A-164
BAG-TPS.002.A
TGB : Program Keahlian Teknik Gambar Bangunan
BAG-TKB.002.A-79 BAG-TPS.002.A-138 BAG-TPS.006.A-165
TSP : Program Keahlian teknik Survei dan Pemetaan
TKB : Program Keahlian Teknik Konstruksi Bangunan
BAG-TKB.002.A-80 BAG-TPS.002.A-139 BAG-TPS.006.A-166
TPK : Program Keahlian Teknik Perkayuan
TPS : Program Keahlian Teknik Plambing dan Sanitasi
BAG-TKB.002.A-81 BAG-TPS.002.A-140 BAG-TPS.007.A
: Modul yang dibuat
BAG-TPS.007.A-167
BAG-TKB.003.A BAG-TPS.002.A-141
BAG-TKB.003.A-82 BAG-TPS.007.A -168
BAG-TPS.002.A-142
BAG-TKB.003.A-83 BAG-TPS.007.A-169
BAG-TPS.003.A
BAG-TKB.003.A-84 BAG-TPS.003.A-143 BAG-TPS.008.A
BAG-TPS.008.A-170
BAG-TPS.003.A-144
BAG-TPS.003.A-145 BAG-TPS.008.A-171
BAG-TPS.003.A-146
BAG-TPS.003.A-147 BAG-TPS.008.A-172
BAG-TPS.003.A-148
BAG-TPS.003.A-149 BAG-TPS.008.A-173

BAG-TPS.003.A-150 BAG-TPS.009.A
BAG-TPS.009.A-174
BAG-TPS.004.A
BAG-TPS.004.A-151 BAG-TPS.009.A-175
BAG-TPS.004.A-152
BAG-TPS.004.A-153 BAG-TPS.008.A-176
BAG-TPS.004.A-154
BAG-TPS.004.A-155 BAG-TPS.008.A-177

BAG-TPS.008.A-178

BAG-TPS.008.A-179

BAG-TPS.008.A-180

iv
PERSYARATAN

Untuk mempelajari modul ini peserta diklat terlebih dahulu harus


menguasai dan memahami :
1. Arti penghuni yang di dalamnya adalah orang melakukan aktivitas,,
2. Jenis alat plambing seperti kloset duduk, jongkok, urinoar, wastafel
dan sebagainya,
3. Jumlah alat plambing, artinya peserta diklat telah mampu membaca
gambar instalasi, menggambar instalasi sehingga peserta diklat
dapat mengelompokan alat-alat plambing sejenis yang mempunyai
kebutuhan debit/ laju aliran sama,
4. unit alat plambing, artinya peserta diklat telah dapat memilahka n
antara untuk kepentingan pribadi dan umum,
5. Mempelajari modul yang terkait seperti disebut dalam Peta Modul
Bidang Keahlian di atas.

Persyaratan tersebut di atas harus dipenuhi agar hasil dari pekerjaan


yang dilakukan dapat memenuhi standar teknis.

v
DAFTAR ISI

Hal
JUDUL ................................................................................................ i
KATA PENGANTAR ........................................................................... ii
DISKRIPSI JUDUL ............................................................................. iii
PETA KEDUDUKAN MODUL ............................................................. iv
PERSYARATAN ................................................................................. v
DAFTAR ISI ........................................................................................ vi
PERISTILAHAN/GLOSARY ............................................................... vii
PETUNJUK PENGGUNAAN MODUL ................................................ viii
TUJUAN ............................................................................................. ix
KEGIATAN BELAJAR 1 ..................................................................... 1
LEMBAR EVALUASI .......................................................................... 12
LEMBAR KUNCI JAWABAN ...........................................................… 13
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................... 16
LEMBAR KERJA 17

vi
PERISTILAHAN / GLOSSARY

Debit aliran Jumlah air yang mengalir dalam satuan volume per
waktu
Laju aliran Jumlah air yang mengalir dalam satuan volume per
waktu
Unit Alat plambing Ekivalensi skor untuk alat plambing berdasarkan
pada kebutuhan air
Departement store Toserba
Lavatory Bak cuci tangan
Sink bak cuci dapaur
Bath cup Bak mandi berendam
Shower Kran pancuran mandi
Kloset Tempat buang air besar
Urinal Peturasan

vii
PETUNJUK PENGGUNAAN MODUL

Sebelum mengerjakan modul ini peserta diklat terlebih dahulu harus :


1. Membaca seluruh isi modul agar jelas yang dikehendaki oleh modul ini,
2. Kerjakan soal pre test terlebih dahulu,
3. Cocokan hasil pre test dengan kunci jawaban yang telah disediakan,
4. Cobalah mengerjakan modul ini sesuai dengan langkah kerjanya,
5. Gunakan bahan dan alat yang sesuai dengan petunjuk,
6. Kontrol hasil kerja saudara/i sebelum,
7. Periksakan hasil kerja saudara pada instruktur, jika pekerjaan saudara
belum diterima oleh instruktur maka ulangi sesuai tahapan-tahapan yang
telah diberikan.Jika sudah diterima maka :
8. Kerjakan post test yang telah disediakan,
9. Cocokan hasil post test saudara dengan kunci jawaban yang telah
disediakan.

viii
TUJUAN

Maksud dan tujuan menghitung debit aliran/laju aliran air bersih ini
agar supaya peserta diklat mempunyai :
A. Pengetahuan :
1. Sistem penyediaan air panas,
2. Mengintalasi pipa air panas,
3. Cara pemanasan air,
4. Menerapkan rumus -rumus dan meningkatkan cara membaca gambar
instalasi pipa air panas,
5. Memperkirakan debit aliran / laju aliran berdasarkan pada yang disebut
di atas.

B. Ketrampilan :
1. Menggunakan alat hitung seperti kalkulator,
2. Menggunakan alat gambar,
3. Menggunakan komputer sebagai alat hitung,
4. Mengukur panjang pipa distribusi,
5. Menghitung panjang ekivalen pipa distribusi,

ix
KEGIATAN BELAJAR 1
I. Lembar Informasi
Proses pembelajaran pada modul ini untuk Kegiatan Belajar 1 diberi
penjelasan tentang penghuni, jenis alat plambing, cara menjumlah alat
plambing, unit beban alat plambing, dan waktu penggunaan air pada
instalasi. Selain itu juga peserta diklat dapat memperkirakan debit / laju aliran
air bersih yang dibutuhkan. Perkiraan debit / laju aliran air bersih dalam
sistem instalasi adalah sebagai berikut :

A. Berdasarkan jumlah pemakai


Debit / laju aliran berdasarkan pada jumla h pemakai ini tidak terlalu
sulit, karena hanya menjumlahkan berapa penghuni/ pemakai yang perlu
dilayani oleh sistem instalasi/ jaringan distribusi. Metode ini didasarkan
pada jumlah pemakaian air oleh penghuni rata - rata sehari . Metode ini
sangat prakti s karena tidak melihat jenis alat plambing yang digunakan
oleh penghuni, jumlah alat yang digunakan serta besar -kecilnya penghuni
(anak, remaja, dan dewasa). Pemakaian air ini berdasarkan pada standar
mengenai pemakaian air per hari per orang untuk sifat penggunaannya.
Jika jumlah penghuni tidak dapat diketahui, maka penghuni dapat
diperkirakan berdasarkan luas lantai yang efektif. Luasan yang efektif
pada suatu bangunan adalah sekitar 55-80% dari luasan bangunan
tempat hunian. Rata -rata penggunaan air setiap penghuni kemungkinan
berbeda-beda, oleh karena itu perlu memperhatikan penggunaan air pada
jam-jam puncak ( penggunaan air tertinggi ). Untuk mengetahui
penggunaan air pada jam-jam puncak ( penggunaan air tertinggi ) yaitu
dengan membagi dengan 24 jam akan diketahui penggunaan air per jam.
Penggunaan air pada jam puncak inilah yang digunakan untuk
menentukan diameter pipa. Metode ini berguna untuk perancangan tangki

1
bawah, atas dan menentukan daya pompa. Pemakaian air rata-rata per
orang per hari adalah seperti dalam Tabel 1.
Besarnya debit pada instalasi distribusi maupun pipa utama dapat
dihitung dengan rumus seperti rumus 1.
Qh ?Qd / T ................……................................................................. (1)
dalam hal ini :
Qh = Pemakaian air rata-rata (m3/jam)
Qd = Pemakaian air rata-rata sehari (m3)
T = Jangka waktu pemakaian (jam)

Pemakai pada jam puncak dapat dihitung seperti berikut :


Qh?max ?( c1 )(Qh ) ......................…............................................................. (2)
nilai c1 berkisar anatara 1,5 sampai 2,0, hal ini tergantung pada kondisi
lokasi, dan sifat penggunaan gedungnya. Untuk pemakaian air pada menit
puncak dapat dihitung dengan rumus berikut :
Qm ?max ?(c2 )( Qh / 60) ................................................................................ (3)

Nilai c 2 berkisar anatara 3,0 sampai 4,0

Contoh :
Suatu perumahan mewah luasan 500 m2, maka dapat diperkirakan
jumlah penghuninya adalah :
(0,6)(500/5) = 60 orang
Tabel 1 didapatkan pemakaian air per orang 250 liter/hari per orang,
maka pemakaian air sehari adalah :
(60)(250) = 15000 liter/hari =15 m3 /hari
dari hasil tersebut di atas masih diperlukan tambahan air sebesar 20%
untuk kebocoran instalasi, tetesan air pada kran, siram taman, maka
pemakaian air sehari adalah :

2
Qd = (1,2)(15) = 18 m3/hari
Jika diasumsikan pemakaian air selama 8 jam, maka besarnya
pemakaian air adalah :
Qh = (18/8 ) =2,25 m3/jam
Apabila kita gunakan koefisien c 1 =2 dan c 2 = 3, maka :
Qh-max = (2)(2,25) = 4,45 m3/jam
Qm- max = (3)(2,25)/60 =0,1125 m3 /menit
Tabel 1. Pemakaian rata-rata per orang setiap hari
Jangka
Pemakaian waktu Perbandingan
air rata-
No Jenis Gedung pemakaian luas lantai Keterangan
rata sehari
(liter) air rata-rata efektif/total (%)
sehari (jam)
1 Perumahan mewah 250 8 - 10 42-45 Setiap penghuni
2 Rumah biasa 160 – 250 8 – 10 50-53 Setiap penghuni
Mewah 250 liter
3 Apartemen 200 – 250 8 – 10 45-50 Menengah 180 liter
Bujangan 120 liter
4 Asrama 120 8 Bujangan
Mewah >
1000 (setiap tempat tidur pasien)
Menengah Pasien luar : 8 liter
5 Rumah Sakit 500-1000 8 45-48 Staf/pegaaawai : 120 liter
Umum 350- Keluarga pasien : 120 liter
500
6 Sekolah Dasar 80 8 – 10 58-60 Guru : 100 liter
7 SLTP 50 5 58-60 Guru : 100 liter
8 SLTA dan lebih 80 6 Guru/dosen : 100 liter
tinggi
9 Rumah-Toko 100-200 6 Penghuninya : 160 liter
10 Gedung Kantor 100 8 60-70 Setiap pegawai
Toserba (toko Pemakaian air hanya untuk
11 serba ada, 3 8 55-60 kakus, belum termasuk untuk
departement store) bagian restorannya.
Buruh pria : Per orang, setiap giliran
12 Pabrik/industri 60 7 (kalau kerja lebih dari 8 jam
Wanita :100 sehari
Setiap penumpang (yang tiba
13 Stasiun/terminal 3 8 maupun berangkat )
14 Restoran 30 15 Untuk penghuni : 160 liter
Untuk penghuni : 160 liter;
pelayan : 100 liter; 70 % dari
15 Restoran umum 15 5 jumlah tamu perlu 15
liter/orang untuk kakus, cuci
tangan dsbb.
Kalau digunakan siang dan
malam, pemakaian air
Gedung dihitung per penonton.
16 pertunjukan 30 7 53-55 Jam pemakaian air dalam
tabel adalah untuk satu kali
pertunjukan
17 Gedung Bioskop 10 5 -- idem --
Pedagang besar: 30
18 Toko pengecer 40 3
liter/tamu,

3
15 liter/staff atau 5 liter per
hari setiap m2 laus lantai.
Untuk setiap tamu, untuk staf
19 Hotel/penginapan 250-300 6 120-150 liter; penginapan
200 liter.
Gedung Didasarkan jumlah jemaah
20 peribadatan 10 10 per hari
Untuk setiap pembaca yang
21 Perpustakaan 25 2
tinggal
22 Bar 30 6 Setiap tamu
Perkumpulan
23 30 6 Setiap tamu
Sosial
24 Kelab Malam 120-350 Setiap tempat duduk
Gedung
25 Perkumpulan 150-200 Setiap tamu
26 Laboratorium 100-200 8 Setiap tamu

B. Berdasarkan jenis dan jumlah alat plambing


Jenis dan jumlah alat plambing yang digunakan dalam bangunan
dapat diketahui maka metode ini dapat digunakan. Jika dapat dikethui
jenis dan jumlah alat plambingnya maka dapat digunakan Tabel 2 , 3 dan
Tabel 4

Tabel 2. Faktor pemakaian (%) dan jumlah alat plambing


Jumlah alat
plambing

1 2 4 8 12 16 24 32 40 50 70 100
Jenis alat
plambing
Kloset dengan 1 50 50 40 30 27 23 19 17 15 12 10
katup glontor satu 2 3 4 5 6 7 7 8 9 10
Alat plambing 100 75 55 48 45 42 40 39 38 35 33
1
biasa satu 3 5 6 7 10 13 16 19 25 33

Contoh :
Suatu apartemen dihuni 60 keluarga, untuk 30 keluarga disediakan
satu kamar tidur dan 30 keluarga disediakan dua kamar tidur, Perlengkapan
untuk setiap keluarga disediakan satu kloset duduk lengkap dengan bak
pengglontor, satu bak mandi (bath cup), satu bak cuci tangan, dan satu bak
cuci dapur. Penggunaan yang bersama-sama disediakan 8 bak cuci pakaian

4
termasuk di dalamnya ada mesin cuci listrik. Berdasarkan pada Tabel 3,
maka dapat diperkirakan jumlah laju aliran airnya adalah seperti berikut:
Jenis alat plambing Debit aliran/laju aliran air (liter/jam)
Kloset 13 liter x 60 x 3 kali/jam 2340
Bak mandi 125 liter x 60 x 1 kali/jam 7500
Cuci tangan 10 liter x 60 x 1 kali/jam 600
Cuci dapur 15 liter x 60 x 3 kali/jam 2700
Bak cuci 15 liter x 60 x 6 kali/jam 5400
Jumlah 18540

Tabel 2 tentang faktor penggunaan serentak/bersama-sama untuk


semua alat plambing sebesar 38% dan untuk bak cuci pakaian 55%, maka
besarnya laju aliran /debit aliran adalah :

(13140 liter /jam x 38% ) = 4993,20 liter/jam


(5400 liter /jam x 55% ) = 2970,00 liter/jam
Jumlah = 7963,20 liter/jam
Jadi debit aliran yang terjadi pada pipa distribusi adalah sebesar
7963,20 liter/jam.
Berdasarkan pada Tabel 3 dan 4 sebagai pembanding maka :
perkiraan jumlah penghuni dua orang per kamar tidur dan empat
orang untuk apartemen dua kamar tidur, maka jumlah penghuninya :
30 x 2 = 60 orang
30 x 4 = 120 orang
Jumlah = 180 orang
Dari Tabel 3 dapat dihitung :
Qd = 250 liter/hari x 180 = 45000 liter/hari
Qh = 45000/10 liter/jam = 4500 liter/jam

5
Tabel 3. Pemakaian air alat plambing, laju aliran air, dan ukuran pipa cabang

Pemakaian air Laju aliran Waktu untuk Pipa sambungan Pipa cabang air bersih
untuk penggunaan Penggunaan pengisian alat plambing ke alat plambing (mm)
No. Nama alat plambing satu kali per jam
(liter) (liter/min) (detik (mm) Pipa baja Tembaga4)
Kloset
1 13,5 – 16,51) 6-12 110-180 8,2-10 24 322) 25
(dengan katup gelontor)
Koset
2 13 – 15 6-12 15 60 13 20 13
(dengan tangki gelontor)
3 Peterusan 5 12+20 30 10 13 203) 13
(dengan katup gelontor)
Peterusan, 2-4 orang
4 9-18(@ 4,5) 12 1,8-3,6 300 13 20 13
(dengan tangki gelontor)
Peterusan, 5-7 orang
5 22,5 – 3,15(@ 4,5) 12 4,5-6,3 300 13 20 13
(dengan tangki gelontor)
6 Bak cuci tangan kecil 3 12-20 10 18 13 20 13
7 Bak cuci tangan biasa 10 6-12 15 40 13 20 13
8 Bak cuci dapur (sink) 15 6-12 15 60 13 20 13
dengan keran 13 mm
Bak cuci dapur (sink)
9 25 6-12 25 60 20 20 20
dengan keran 13 mm
Bak mandi rendam
10 125 3 30 250 20 20 20
(bath tub )
11 Pancuran mandi 24-60 3 12 120-300 13-20 20 13-20
Terganntung
12 Bak mandi gaya jepang 30 20 20 20
ukurannya.
Catatan :
1) 3)
Standar pemakaian air untuk kloset dengan ukuran katub gelontor untuk Pipa sambungan ke katub gelontor untuk peterusan biasanya adalah 13
satu kali penggunaan adalah 15 liter selama 10 detik. mm, tetapi untuk mengurangi kerugian akiobat gesekan dianjurkan
memasang pipa ukuran 20 mm.
2) 4)
Pipa sambungan ke katub gelontor untuk kloset biasanya adalah 25 mm, Karena pipa tembaga kurang cenderung berkerak dibandingan dengan
tetapi untuk mengurangi kerugian akibat gesekan dianjurkan memasang pipa baja, maka ukurannya lebih kecil. Pipa PVC bias juga dipasang
pipa ukuran 32 mm. dengan ukuran yang sama dengan pipa tembaga.

6
C. Berdasarkan unit beban alat plambing
Metode ini adalah metode dengan teknik penjumlahan alat plambing
pada setiap bagian pipa distribusi menjadi suatu unit beban (fixture unit).
Suatu saat pada alat plambing akan digunakan serempak maka dapat
mengacu pada Tabel 4. Benan pada pipa distribusi ini setelah dihitung
jumlahnya maka dengan menggunakan Gambar 2 yaitu hubungan unit
beban alat plambing dan laju aliran maka nilai laju aliran pada pipa
distribusi secara sendiri-sendiri maupun kelompok dapat diketahui dengan
pasti.

Contoh :
Suatu apartemen dihuni 40 keluarga, untuk 30 keluarga disediakan
satu kamar tidur dan 10 keluarga disediakan dua kamar tidur, Perlengkapan
untuk setiap keluarga disediakan satu kloset duduk lengkap dengan bak
pengglontor, satu bak mandi (bath cup), satu bak cuci tangan, dan satu bak
cuci dapur dan bak cuci pel. Penggunaan yang bersama-sama disediakan 8
bak cuci pakaian termasuk di dalamnya ada mesin cuci listrik. Apartemen
terdiri dari 4 lantai, berdasarkan pada Tabel 3, 4 dan 5, Gambar 2 maka
dapat diperkirakan jumlah laju aliran airnya adalah seperti berikut:

Tabel 4. Analisis debit aliran/laju aliran di apartemen dalam satu lantai


Jenis alat plambing Jumlah alat Unit beban alat Jumlah unit beban
plambing plambing alat plambing
Kloset 10 10 100
Bak mandi 10 3 30
Cuci tangan 10 2 20
Cuci dapur 15 4 60
Bak cuci pel 10 4 40
Jumlah 250

7
Dengan menggunakan Gambar 1 maka debit aliran / laju aliran air
pada pipa distribusi dengan penggunaan serentak adalah : 380
liter/menit
Untuk empat lantai maka 4 x 250 = 1000, Gambar 2 didapatkan hasil =
750 liter/menit
Tabel 5. Unit alat plambing untuk penyediaan air dingin
Jenis Unit alat-alat plambing
Jenis alat Plambing penyediaan Untuk Untuk Keterangan
air pribadi umum
Kloset Katup gelontor 6 10
Kloset Tangki gelontor 3 5
Peterusan, dengan Katup gelontor -- 10
tiang
Peterusan terbuka Katup gelontor -- 5
(urinal stall)
Peterusan terbuka Tangki gelontor -- 3
(urinal stall)
Bak cuci (kecil) Keran 0,5 1
Bak cuci tangan Keran 1 2
Bak cuci tangan, untuk Keran -- 3
kamar operasi
Bak mandi renddam Keran pencampur 2 4
(bath tub) air dingin dan
panas
Pancuran mandi Keran pencampur 2 4
(shower) air dingin dan
panas
Pancuran mandi Keran pencampur 2 --
tunggal air dingin dan
panas
Satuan kamar mandi Kloset dengan 8 --
dennganbak mandi katup gelontor
rendam.
Satuan kamar mandi Kloset dengan 6 --
dennganbak mandi tangki gelontor
rendam.
Bak cuci bersama (untuk tiap keran) -- 2
Bak cuci pel Keran 3 4 Gedunng kantor, dsb.
Bak cuci dapur Keran 2 4 Untuk umum : hotel atau
Bak cuci piring Keran -- 5 restoran dsb.
Bak cuci pakaian (s atu Keran 3 --
sampai tiga)
Pancuran minum Keran air minum -- 2
Pemanas Air Katup bola -- 2

8
Gambar 1. Hubungan antara unit beban alat plambing dengan laju aliran

9
I. Lembar Kerja
A. Alat kerja
Untuk menghitung debit aliran / laju aliran adalah :
1. kalkulator sain,
2. mistar untuk mebuat gambar,
3. kertas dan alat tulis.

B. Material/Bahan
Bahan adalah penerapan rumus dan tabel dari uraian di atas.

C. Langkah Kerja
Untuk menghitung debit aliran /laju aliran air pada intalasi pipa
distribusi adalah seperti berikut :
1. Menghitung debit aliran / laju aliran air pada pipa distribusi dapat
menggunakan metode jumlah penghuni, jenis dan jumlah alat
plambing, unit beban alat plambing. Jika mau membandingkan pilih
suatu debit terbesar dari ke tiga metode tersebut.
2. Jika memilih metode berdasarkan jumlah penghuni maka hitung
jumlah penghuni seluruh layanan jaringan distribusi, atau
berdasarkan luasan lantai yang ada pada layanan jaringan
distribusi selanjutnya ditaksir penghuninya dan gunakan Tabel 1.
Selanjutnya menghitung debit pemakaian rata-rata per jam,
pemakaian debit rata -rata per hari, pemakaian puncak per menit.
3. Jika memilih metode berdasarkan jenis dan jumlah alat plambing
maka hitung jumlah alat plambing seluruh layanan jaringan
distribusi. Gunakan faktor penggunaan serentak yang ada pada
layanan jaringan distribusi serta gunakan Tabel 2 dan 3..
Selanjutnya menghitung debit pemakaian rata-rata per jam,
pemakaian debit rata -rata per hari, pemakaian puncak per menit.

10
4. Jika memilih metode berdasarkan unit beban alat plambing maka
hitung jumlah alat plambing seluruh layanan jaringan distribusi.
Gunakan Tabel 4 grafik Gambar 2 untuk menentukan debit aliran/
laju aliran air pada pipa distribusi akan didapatkan puncak
penggunaan serentak dalam satuan liter/menit.

II. Lembar Latihan


A. Pre test
Pre test dapat dikerjakan sebelum melakukan praktek.
1. Bagaimana cara menghitung debit dengan metode berdasarkan
jumlah penghuni bangunan ?
2. Langkah apa yang pertama-tama saudara ambil untuk
menghitung debit air berdasarkan unit beban alat plambing ?
3. Tabel berapa yang saudara gunakan untuk menghitung debit air
berdasarkan metode unit beban plambing ?
4. Manakah debit aliran yang saudara ambil sebagai pedoman
perancangan dari berbagai metode ? Apa alasannya ?

B. Post test
Suatu bangunan perumahan dinas mempunyai penghuni 100
keluarga, setiap keluarga mempunyai fasilitas seperti beriku : 2 kamar
mandi, 2 kloset duduk, 1 cuci dapur, 1 cuci pakaian dengan menggunakan
mesin listrik, 2 untuk taman. Hitunglah debit air untuk seluruh perumahan
yang jumlahnya 100 kelurga dengan metode berdasarkan jumlah
penghuni dan unit beban alat plambing sebagai pembanding .

11
LEMBAR EVALUASI
Modul : Menghitung Debit Aliran Air Bersih
Nama Peserta diklat : …................................................................................………...
NIS : .....................................................................................………..
Kelas : .....................................................................................………..
Rumpun : ...................................................................................…………
SMK : ....................................................................................………...
Tahun : ..................................................................................……….…

No Kriteria Nilai Standar Nilai


Diperoleh
A. Ketrampilan Pokok 50
1 Menghitung jumlah penghuni 10
2 Menghitung jumlah alat plambing 10
3 Menghitung unit beban alat plambing 10
4 Menghitung debit aliran 10
5 Menghitung puncak debit aliran 10
B. Ketrampilan Tambahan
1
2
C. Metode/Prosedur kerja 20
1 Langkah kerja 10
2 Penggunaan alat 5
3 Keselamatan kerja 5
D. Pengetahuan 20
1 Menggunakan tabel 5
2 Mengunakan grafik 10
3 Kecepatan kerja 5
E. Aspek Personil
1 Attitutde
2 Usaha/Inisiatif
3 Kreativitas
4 Dapat dipercaya
Nilai akhir 100
Catatan : Aspek personil diberi penilaian nominal ( sangat baik, baik, sedang,
kurang)
Peserta diklat dinyatakan mampu menguasai modul ini jika peserta
diklat mendapat skor 70

12
LEMBAR KUNCI JAWABAN
A. Pre Test
1. Dihitung jumlah penghuni seluruh jaringan distribusi yang akan
dilayani, Selanjutnya melihat Tabel 1 untuk menentukan sifat
bangunan hubungannya dengan penghuni tentang kebutuhan air per
orang per hari. Setelah didapatkan nilai kebutuhan airnya dikalikan
dengan jumlah penhuni, maka didapatkan jumlah debit aliran air.
2. Langkah pertama adalah menentukan jumlah alat plambing yang
digunakan. Setelah jumlah alat plambing diketa hui maka beban
masing - masing alat plambing dapat dilihat dalam Tabel 3 dan 4.
Dengan mengalikan nilai beban dan jumlah alat plambing maka akan
diketahui debit aliran airnya.
3. Tabel 3 dan 4
4. Jika dalam menghitung debit aliran digunakan beberapa metode,
maka yang diambil untuk digunakan adalah nilai debit aliran yang
terbesar. Dengan demikian maka perancangan pipa distribusi aman.

B. Post Test
1. Berdasarkan jumlah penghuni
Suatu perumahan dinas 100 keluarga, setiap keluarga terdiri dari
bapak, ibu, dua anak dan satu pembantu, maka dapat diperkirakan
jumlah penghuninya adalah :
(100)(5) = 500 orang
Tabel 1 didapatkan pemakaian air per orang 250 liter/hari per orang,
maka pemakaian air sehari adalah :
(500)(250) = 125000 liter/hari =125 m3/hari
dari hasil tersebut di atas masih diperlukan tambahan air sebesar 20%
untuk kebocoran instalasi, tetesan air pada kran, siram taman, maka
pemakaian air sehari adalah :

13
Qd = (1,2)(125) = 150 m3/hari
Jika diasumsikan pemakaian air selama 8 jam, maka besarnya
pemakaian air adalah :
Qh = (150/8 ) =18,75 m 3 /jam

Apabila kita gunakan koefisien c1 =2 dan c 2 = 3, maka :


Qh-max = (2)(18,75) = 37,5 m3/jam
Qm- max = (3)(18,75)/60 =0,9375 m3/menit

2. Berdasarkan unit beban alat plambing


Suatu perumahan dinas dihuni 100 keluarga, setiap keluarga
disediakan dua kamar tidur, perlengkapan untuk setiap keluarga
disediakan dua kloset duduk lengkap dengan bak pengglontor, dua
bak mandi (bath cup), satu bak cuci dapur dan satu cuci pakaian dan
dua untuk kran taman. Perumahan dinas terdiri dari 4 lantai,
berdasarkan pada Tabel 3, 4 dan 5, Gambar 2 maka dapat
diperkirakan jumlah laju aliran airnya adalah seperti berikut:

Tabel 5. Analisis debit aliran/laju aliran di apartemen dalam satu lantai


Jenis alat Jumlah alat Unit beban alat Jumlah unit beban
plambing plambing plambing alat plambing
Kloset 50 10 500
Bak mandi 50 3 150
Cuci dapur 25 2 50
Cuci pakaian 25 3 75
Kran taman 50 5 (taksir sesuai 250
dengan yang
umum)
Jumlah 1025

14
Dengan menggunakan Gambar 1 maka debit aliran / laju aliran air
pada pipa distribusi dengan penggunaan serentak adalah : 750
liter/menit
Untuk empat lantai maka 4 x 750 = 3000 liter/menit = 3,00 m3/menit,
Gambar 2 didapatkan hasil = 3000 liter/menit

15
DAFTAR PUSTAKA

1 Leslie Wooley, 1977; Sanitation Details In SI Metric, London,


Northwood Publications Ltd.
2 Departemen Pekerjaan Umum, 1979; Pedoman Plambing
Indonesia, Jakarta, DPU
3 Soufyan dan Morimura, 1984; Perencanaan dan Pemeliharaan
Sistem Plambing, Bandung, P.T. Pradnya Paramita

16
LEMBAR KERJA

Jenis Alat Jumlah


Plambing Alat
Kloset 50
Bak Mandi 50
Cuci Tangan 25
Cuci Pakaian 25
Kran Taman 50

Pipa Distribusi
Perumahan Dinas

17