Anda di halaman 1dari 5

Selang dua malam lepas tu, aku pergi lagi ke rumah En. Aziz.

Seperti
biasa, mereka suami isteri akan keluar meninggalkan anaknya dengan
aku. Permulaan agak baik. Farah tidak lagi bertanya tentang isu hari
tu. Tapi aku perasan yang dressingnya agak seksi sedikit. Farah
memakai seluar pendek ketat dengan baju hangingnnya yang ketat juga,
sehinggakan menampakkan tonjolan puting teteknya yang baru nak
membesar. "Tak pakai coli rupanya budak Farah ni", kata hati ku.
"Cikgu" Farah menegurku. Aku ingatkan dia nak tanya pasal subjek yang
dia tak paham ni. "Semalam saya aa tengok satu cerita. Best oo.."
"Cerita apa" aku melayannya sambil dia terus menulis jawapan. "Cerita
Jepun" "Cerita Jepun. Mana dapat. Cerita apa" "Kawan punya.VCD. Cerita
pasal orang bersetubuh" Hah !!!. Terkejut aku dengan jawapan tu. Aku
yakin ini mesti cerita blue punya. "Saya tengok cerita tu,
tengok-tengok cipap saya basah" "Mak ayah tak tau ke?" "Saya tengok
masa diorang tak ada. Tunggu kejap ye cikgu." kata Farah lalu terus
keluar dari bilik bacaan itu ke bilinya. Agak lama aku menunggu Farah
kembali meneruskan pelajaran. "Cikgu!!" terdengar suara Farah
memanggil aku. "Mari sisi kejap" "Ada apa hal?" "Kejap le" aku pun
terus bangun dan menuju ke ruang tamu. Aku dapati Farah berdiri di
depan TV yang terpasang cerita blue Jepun. "Cerita ni la yang saya
tengok" katanya sambil menunjuk ke arah skrin TV. Lalu dia pun duduk
di sofa. Aku terkejut dengan tindakannya itu. Bila melihatkan adegan
di TV itu, kote aku pun menegang, aku cover takut Farah nampak. "Macam
tu lah mak ayah saya buat dulu" katanya sambil mata terus terletak di
kaca TV. "Pasal apa perempuan tu menggeliat sambil pejam mata masa
kena cium, cikgu" sambungnya lagi. "Dah sedap sangat, campur dengan
geli lagi" jawabku sambil melabuhkan punggung duduk di sebelahnya.
Nampak gayanya aku kena explain lagi pasal seks ni. Tak belajar lagi
le jawabnya malam ni. "Tak kotor ke lelaki tu jilat cipap perempuan
tu?" "Tak. Nampak tak air kat cipap dia" tanyaku padanya. Dia
mengangguk. "Itulah air mazi. Dia dah stim, sebab tu air tu keluar"
"Lelaki tu jilat jugak" "Haa. Tengok cipap perempuan tu, kecik ke
besar?" "Kecik je" "Tengok kote lelaki tu pulak" "Besar. Panjang"
"Tengok nanti dia masukkan ke dalam cipap perempuan tu" Kami
meneruskan tontonan sambil menjawab pertanyaan Farah. Kote aku dak
stim gile, mencanak dalam seluar. Aku tengok Farah pun duduk tak diam,
kadang-kala kiri, kadang-kala kanan, sesekali tangannya mengusap
kemaluannya. "Eeee...dia kulum kote lelaki tu" "Itulah best. Sedap"
"Diorang ni kahwin dah ke?" "Belum" "Tapi diorang buat tak apa"
"Memang tak apa. Tapi tak baik" "Habis tu budak pun boleh buat le
kan?" "Boleh jugak, tapi kalau mak ayah diorang tahu, macam mana?"
"Janganlah bagi tau" Aku terdiam. Adegan di TV mengghairah aku. Farah
juga kelihatan gelisah. Kini lelaki dan perempuan Jepun itu sedang
berdayung. Kote lelaki itu di jolokkan ke dalam cipap perempuan itu.
"Tengok dia jolokkan kote dia masuk" kata ku pada Farah. Farah
menonton penuh khusyuk. "Dia menjerit sikit" "Sakit" "Lelaki tu jolok
sampai habis" "Muat tak?" tanya ku. "Muat" "Tengok dia tarik keluar
kote dia" "Perempuan tu menjerit" "Itulah yang paling best sekali. Mak
dengan ayah Farah buat macam tule dulu yang Farah nampak kote ayah
Farah cucuk kat perut mak Farah. Bukan perut tapi cipap." "Best le
cikgu" "Memang le best" "Farah rasa apa sekarang" "Rasa err..rasa syok
sangat" "Cuba pegang cipap Farah" "Malulah" "Malu apa. Cikgu nak tanya
lepas ni" Farah pun memasukkan tangan kanannya ke dalam seluar lalu di
rabanya kemaluan sendiri. Aku jadi stim tengok dia buat macam tu. "Ada
apa" "Basah" "Itu tandanya Farah dah stim" Adegan di TV sampai ke
penghujung. Air mani lelaki Jepun itu dilepaskan ke dalam mulut teman
wanitanya.... "Air apa tu cikgu" "Itu air mani lelaki" "Pasal apa dia
pancut kat luar" "OK. Air mani itu kalau pancut kat dalam cipap,
perempuan tu akan mengandung. Sebab tulah dia buang kat luar" "Ooo..
tapi kenapa kat mulut, kenapa perempuan tu telan air tu" "Air tu kat
mana-mana boleh buang, atas perut ke, atas dadake , atas katil ke,
ikut suka diorang yang buat tu le. Perempuab ni suka air mani tu, jadi
dia nak telan." "Sedap ke" "Sedap le kut, kalau tak, takkan dia nak
telan" Lepas tu, Farah bangun dan ke bilik air. Masa dia pergi, aku
betulkan parking kote aku, aku lap bagi kering air yang meleleh keluar
tu. Tak lama kemudian, Farah duduk semual sebelah aku. "Basuh cipap
ye" "Aha..." "Kote memang besar macam tu ke?" "Tak. Dia besar bile
stim aje" "Kote cikgu besar tak tadi" mampus aku nak jawab. "Mesti le
besar" jawabku tanpa malu-malu lagi. Lagipun dia masih budak. "Besar
macam tu?" "Saiz kote tak sama. Ada besar ada kecil. Tengokle macam
mana." "Cikgu punya besar tak?" "Besar jugak" "Besar mana?" "Pegang le
sendiri" kataku sambil menyambar tangannya melatakkan atas kemaluanku.
Dia terkehut tapi tak membantah. "ooo... besarnya" "Besar lengan
Farah" Farah pun melepaskan tangannya dari kemaluanku. "Cikgu, nak
pegang lagi" "Pegang le, kita pegang sama-sama" Farah pun meletakkan
tapak tangannya atas kemaluanku. Dia memicit-micitnya dengan lembut.
Aku dah terangsang dengan tindakannya itu. Aku pun memeluk bahunya dam
melepaskan tanganku ke dadanya. Aku mengusap dan meramas teteknya.
"Cikgu !!. Apa ni!!'" sergah Farah terkejut. "Aik...Farah pegang cikgu
boleh, cikgu pegang Farah tak boleh?" Dia terdiam.Aku terus meramas
teteknya yang yang baru tumbuh itu. Dia tak membantah lagi. Aku terus
meramas-ramas lembut. "Cikgu, saya nak tengok boleh tak" "Boleh, kita
cium dulu" Farah memalingkan muka menatap muka ku, aku mencapai
bibirnya dengan bibirku. Aku mencium bibirnya. Dia tak pandai, tapi
membiatlkan sahaja. Farah hanya mengerang kecil sambil tangannya masih
lagi kat kote kau, aku terus meramas teteknya sambil berkucupan. "OK
dah" kataku sambil melepaskan kucupan. "Saya nak tengok kote cikgu"
pintanya manja. "Jangan. Nanti mak ayah tahu" kataku memngumpan. "Saya
janji takkan bagitau" "Janji. Jangan bagi tau sesiapa pun, kawan ke,
sapa ke, jangan bagitau" "OK . Janji" "Baiklah, cikgu bagi tunjuk."
kelihatan Farah gembiar mendengar jawapanku. Aku tahu dia dah tak
tahan dengan persoalan seks. Maklumlah, baru nak naik. "Farah buka
baju dulu" kata ku mengarah. "Taknaklah" "Taknak, cikgu tak tunjuk"
"OK.OK" katanya sambil menatik baju menanggalkan dari badannya, lalu
dicampakkan ke ats sofa. Dia menutup teteknya dengan tangannya.
"Alihkan tangan tu" pinta ku. Farahpun mengalihkan tangannya.
Tersergamlah anak bukit yang baru dengan puting yang merah. Teteknya
baru nak naik, tetapi dah ada shape. "Cantik le tetek Farah" pujiku.
Dia tersenyum malu. Aku pun membuka baju aku. Dia hanya memerhatikan
sahaja aku menggalkan bajuku. "Bukak seluar pulak" arahku sekali lagi.
"Malulah" "Nanti cikgu bukak seluar cikgu pulak" Dia diam. Lepas tu
dia melepaskan kancing seluar dan melondehkan seluarnya lalu
melemparkan atas sofa. Dengan hanya berseluar dalam warna pink, aku
lihat tubuh Farah telah mempunyai bentuk. Ramping, putih, tak macam
pelajar berusia 12 tahun. "Cantik le badan Farah" pujiku lagi. Dia
tersipu-sipu sambil menekapkan tapak tangan ke cipapnya. Aku pun
membuka seluarku lalu melemparkan atas sofa. "Besar tak kote cikgu"
sambil menunjukkan ke arah seluar dalam ku yang menonjol tegang. Farah
melihatnya dan mengangguk perlahan. "Nak tengok?" "Nak" "Farah buka
dulu, baru cigu buka" kata ku sambil menunjukkan seluar dalamnya.
Farah pun melucutkan eluar dalamnya. Kelihatanlah cipap Farah yang
munggil seperti bibirnya juga. Belum ada bulu yang menutupi lurah yang
baru dibuka itu. Kelihatan baru, bersih, lubang cipapnya terkatup
rapi. Daralah katakan. Farah kembali berdiri dengan tangan ditekapkan
ke kemaluannya. Aku senyum sambil memerhati keseluruh tubuhnya yang
bertelanjang tanpa dibaluti seurat benang pun. Dia tersipu-sipu malu.
"Janganlah tengok macam tu cikgu, malulah" "Malu apa. Bukan ada sapa"
"Cikgu bukak la pulak" pintanya manja supaya lekas dia boleh melihat
kemaluan seorang lelaki. "Aku pun melucutkan seluar dalamku. Dan
mencanaklah kemaluanku dengan garangnya. "wow ..." kedengaran suara
kecilnya memuji kemaluanku. "Besar tak" "Besarnya. Muat ke kalau masuk
dalam cipap saya." tanyanya.Aku tergamam seketika. Aku ingat nak
ringan-ringan aje, tapi dia tanya muat ke tak, ,esti nak lebih tu.
"Muat, tapi sakit sikit le" jawabku sambil mengusap batangku depannya.
"Sakit tak pe, janji sedap" balasnya positif tanda memberi lampu hijau
kat aku. "Mari" kataku meminta dia mendekatiku. Farahpun bergerak
sedikit. Aku melengkar tanganku ke pinggangnya. Dia cuba menepis tapi
tidak bersunggug. Aku pun menarik tubuh badannya merapatkan ke badan
aku. Terus aku memeluknya. Teteknya berlabuh di dadaku, manakala
kemaluanku mencucuk-cucuk perutnya. Maklumlah, dia rendah, separas
bahu aku aje. Aku memeluk dan mendakapnya lembut. Farah juga memelukku
erat, leher aku ditautnya kemas, sambil tanganku mengusap ke seluruh
bahagian belakang dan pnggungnya. Dia hanya mendesis perlahan. Aku
tahu dia suak diperlakukan begitu. "Best?" tanya ke lembut di
telinganya. Dia hanya mengangguk lemah. Aku terus mencium leher dan
bahunya. Rengatannya bertambah. Aku terus menjalan hingga ke mulutnya.
Sekali lagi bibir kami bertaut rapat. Dia merengek lembut sambil
merangkul erat leherku. "Ahhh... sedapnya cikgu....mmmm" rengeknya
manja. Aku terus berpelukan sambil meraba badannya. Kemaluannya juga
aku usap lembut. Dia mendesis geli menahan kesedapan. Selepas tu, aku
pun duduk di sofa dan dia masih berdiri. Aku menatap tubuhnya. Dia
menanti penuh sabar. "Kata nak pegang. Pegangle" kataku menyuruh dia
mengusap batang kemaluanku. Farah pun melutut di sofa lalu memegang
kemaluanku. Dia cuba menggenggam, tapi tak sampai. "Besarnya" katanya
perlahan. Kemaluan aku diusapnya atas bawah dengan lembut. Aku rasa
sangat stim, aku pun tak pernah buat macm ni. Aku pun layanlah dengan
feeling. "Tak nak cuba jilat. Hisap" tanyaku. Dia diam sahaja sambil
mengusap. "Boleh ke" tanyanya. "Boleh le" lepas tu Farah pun
mrndekatkan mulutnya ke ke hujung kemaluanku. Diciumnya lembut.
Kemudian, hujung lidahnya menjilat-jilat hujung kemaluanku. Aku rasa
geli, ngilu, tapi sedap. "Masukle dalam mulut" pintaku. Tanpa dipaksa,
Farah mengangakan mulutnya lalu memasukkan batang ku ke dalam.
Dikulumnya lembut. Terasa kehangatan air lidur mulut Farah. Macam nak
tercabut rasanya kote aku. Dia mengulum dan menarik atas bawah, tapi
tak sampai kepangkal, setengah saja yang masuk ke dalam mulutnya.
Farah semakin seronok mengulum dan menghisap koteku. Aku membiarkan
sahaja sampai dia puas. Selepas puas, Farah bangun semula, berdiri.
Aku menangkap badannya lalu kupeluk. Teteknya ku hisap dan jilat
dengan lembut. Farah tak melawan. Dia meramas rambut ku. Aku hisap
putingnya, hanya suara rengekan yang manja sahaja yang kedengaran dari
mulutnya. Aku mendudukkan sofa atas sofa, aku melutut di bawah.
Kemaluannya kuusap lembut. Air dah meleleh di celahan cipapnya. Aku
mengusap melewati lurah cipap, dan menjolok-jolok lembut. Suara
mengerangnya makin kuat. "Best?" Dia tak menjawab, hanya mengangguk
meminta aku teruskan memainkan cipapnya. Kemudian, aku menjilat dan
menghisap cipapnya. Cipap budak, baru lagi, bersih, sedap pulak tu.
aku jolokkan dengan lidak=h ke dalam lurah cipapnya. Dia makin
mengerang dengan kuat. "Ahhh.....a..hhhhh....mmmmm....cikgu....."
Akibat tak tertahan, tubuhnya menjadi lemah, Farah terbaring di sofa,
aku masih lagi menjilat cipapnya. "Nak masuk kote tak?" aku inginkan
kepastiasn. Dia mengangguk perlahan tanda bersetuju. "Tapi, tahan
sikit sakit yaa" pintaku. Aku pun menghalakan hujung kemaluanku ke
bibir cipapnya. Kuusapkan berkali-kali, air mazinya dah bergaul dengan
air maziku. Aku jolok lembut, perlahan, kutekan masuk, masuk lagi ....
"Ahh...aahhhhhh...aaaahhhhhhh....." Farah menjerit kuat, menahan sakit
dalam kesedapan. Aku baru masukkan separuh sahaja. Aku biarkan dahulu.
Biar rasa sakit itu hilang sedikit. Aku dayung perlahan dengan lembut.
Dia mengerang menahan keenakan. Apabila dah yakin dia bersedia
menerima keseluruhan batangku, aku pun tekan lagi, terasa agak ketat,
maklumlah cipap muda, aku tekan lagi dan terasa sesuatu telah ku
tembusi. Aku pun menjilok habis sampai ke pangkal. Ku biarkan disitu
buat sementara. Farah mengerang keenakan dengan tusukan aku itu.
Sambil itu, aku mencium mulitnya, lidahnya kuhisap. Dia merangkul
kemas leher ku. Leher dan mukanya habis ku kerjakan. Farah mengeratkan
pelukan ke badanku. Setelah agak lama, aku mula berdayung, perlahan.
Desis Farah memecehkan keheningan malam itu. Aku sorong tarik dengan
lembut, pubggungnya terangkat mengikut koteku. Terasa agak payah juga
sebab lubang ciapapnya sempit. Aku meminta Farah mengemut, dia pun
mengemut, sedap. Sekali dia kemut, sekali dia mengerang, kote aku
terasa pandat dalam cipapnya. Ku teruskan dayungan, kini makin rancak.
Ku lajukan sedikit. Jeritannya makin kuat. Aku dayung lagi sampai
terangkat-angkat punggung menahan asakan dan tusukan kote aku dalam
lurah muda itu. Kadang-kala aku berdayung laju, kemudian slow balik,
kadang-kala aku hentak dengan kuat ke pangkal, dan serentak dengan itu
jeritan Farah begitu kuat menerima asakan itu. Aku first time buat ni,
dia pun first time. Aku dapat rasakan Farah dah beberapa kali klimaks,
habis basah batangku. Aku dayung, laju, laju, laju dan terasa di
hujung kemaluanku seperti gunung berapi yang nak memuntahkan larvanya,
dan..... terpancutlah air maniku atas perutnya. Farah terkapar
keletihan, kulihat cipapnya terkemut-kemut akibat terjahan
bertalu-talu dariku. "Ahhhh...hhhhh....." aku lepaskan segalanya.
"Mmmm...ahhh...aaahhh...." suara Farah kedengaran manja sambil
merenung ke dalam mataku. Kemudian, dia memegang air mani ku. "Itulah
air mani" kataku. "Try le kalau nak rasa" Farah mengambil air mani
itu, diciumnya. "Bau tak sedap" katanya. "Bau memang tak sedap, tapi
rasanya lain" balasku. Kemudian Farah mencium lagi, perlahan-lahan
dikeluarkan lidahnya lalu menghulurkan ke tapak tangannya yang ada air
mani aku. Dijilatnya sedikit. Diam. Dijilatnya lagi sedikit, lagi dan
terus menjilat dengan lahapnay ke seluruh tapak tangannya hingga
kering air mani aku. "Sedap?" "Sedap" katanya sambil kelihatan meleleh
keluar air mani dari dalam mulutnya. "Kenapa tak pancut dalam mulut"
"Nak ke?" "Nak" "Kalau nak, kita kena buat lagi. Nak ke?" Farah
menganagguk. Kote aku kembali menegang. Tubuhnya ku tindih lagi, Aku
memasukkan koteku dalam cipapnya. Kali ini mudah sedikit, sebab aku
dah buka ruang. Aku dayung dengan laju. Agak lama selepas tu, aku
berhenti dan cabut koteku. "Kenapa?" dia tanya bila melihat aku
berdiri. "Farah hisap kote cikgu sampai keluar mani." pintaku. "Lepas
tu cikgu terus pancut dalam mulut Farah" Farah tak menjawab, dia
bangun lalu meyambar kote aku dengan rakusnya. Dihisapnya kote aku
yang lembab dengan air cipapnya itu dengan laju. "Laju lagi" pinta ku.
Aku membiarkan sehingga terasa hendak keluar, kemudian... "OK dah nak
keluar, sedia" kata ku. Maka, terpancutlah air maniku kali kedua.
Penuh mulut Farah dengan air maniku, sehingga melimpah meleleh keluar.
Muka macam nak muntah, tapi lekas-lekas dia telan air maniku, Dia
menjilat-jilat sisa air mani di kemaluanku Mulutnya basah dengan air
maniku. Dia menjilat sampai kering, kemudia duduk tersandar di sofa
keletihan. Aku pun duduk di sebelahnya, sambil mengusap-usap rambut
dan tetetknya. "Best?" "Best sangat" jawabnya. "Nak lagi?" tanyaku.
"Letih la cikgu, lain kalilah," jawabnya lemah. Ini bermakna aku akan
dapat main dengan dia lagi. "Rasa macam mana sekarang?" soalku lagi.
"Rasa macam ada lagi kote cikgu dalam ni?" jawabnya sambil menudin
kearah cipapnya yang masih basah itu. "Tadi kita bersetubuhkan ye
cikgu?" A..aaa. Cikgu pun first time. Best betulkan" Farah mengangguk
sambil tersenyum. "Farah" sapaku. "Farah jangan bagitau sapa-sapa pun
ye" "Janji" jawabnya. "Lagi satu, Farah jangan buat ni dengan orang
lain.OK." "Apasal" "Takut Farah mengandung nanti, diorang tak tahu
caranya, dengan boyfriend pun jangan tau" "Saya mana ada boyfriend
cikgu" "Tak kisah le, tapi janji jangan buat ni dengan orang lain
sehinggalah Farah kahwin" "OK janji" "Kalau Farah nak lagi, Farah
bagitau cikgu, cikg boleh bagi." "Walaupun saya sekolah menengah" "Ye,
walaupun Farah dan sekolah lain.OK" "OK" jawabnya melegakan aku. Aku
bimbang juga jika dia jadi bohsia nanti. Kalau dah janji macam ni,
alamatnya aku sorang aje le yang pakai dia. "Aku pun memeluk Farah,
mengucup mulutnya dengan mesra. Selepas aku aku suruh dia bersihakan
cipap dia dan pakai baju semula. Aku turut menyarungkan pakaian ku,
dan terus mengelap sisa air mani di soafa dan carpet. Kami pun masuk
bilik bacaan, tak lama kemudian, kedengaran enjin kereta ibu bapa
Farah. Aku pun stop. Sebelum keluar, aku cium mulutnya sekali lagi.
Lepas tu aku pun balik. Selesai sudah tanggungjawabku sebagai seorang
guru menjawab setiap kemusykilan dan menyelesaikan masalah muridnya.
Jauh di sudut hatiku, aku bangga sebab dapat daging muda, masih dara,
yang boleh aku pakai lagi sehinggalah masa memisahkan kami. Peristiwa
itu membuatkan hubungan kami bertambah intim, aku ke rumahnya dua kali
seminggu, satu kali aku peruntukan untuk melayan seks dengannya.
Seminggu sekali kami pasti melakuknnya, kecualilah dia datang bulan.
Kami kini tidak lagi bermain di sofa, tetapi di atas katil biliknya,
kadang-kala bilik ibu bapanya, kadang-kala dalam bilik air. Aku
pelbagaikan teknik asmara ini. Farah pula kelihatan semakin matang dan
turut memberikan kerjasama sewaktu belayar. Aku juga bekalkan
buku-buku berkaitan seks padanya supaya mudah kami bekerja. Aku dan
Farah kini dan seperti pasangan kekasih. Seminggu tak berjumpa, kami
rindu. Hingga kini perhubungan ranjang kami tidak diketahui sesiapa.
Dia juga tidak menyerahkan kemaluannya kepada orang lain, dia masih
lagi tidak mempunyai boyfriend. Kini Farah dah tingkatan 2, wajahnya
semakin jelita, tbuhnya semakin menggiurkan, teteknya dah besar dan
cipapnya pula dan ditumbuhi bulu. Dia menjadi kegilaan pelajar lelaki
di sekolahnua, tapi dia tak layan, dia masih setia denganku.
Kadang-kala kami keluar bersama tanpa pengetahuan ibu bapanya.
Berbekal keputusan cemerlang UPSR, dia boleh memasuki mana-mana
sekolah berasrama, tetapi dia menolak. Farah tak mahu berpisah dengan
aku, atau dengan batang aku. Aku tidak melarangnya pergi ke sekolah
asrama dan tidak melarangnya untuk mempunyai boyfriend, ini adalah
kemahuannya sendiri. Kami masih berhubungan dan berasmara, aku akan ke
rumahnnya apabila ibu dan bapanya keluar. Pernah sekali ibu bapa balik
kampung tiga hari, Farah menghubungi aku supaya bermalam di rumahnya.
Selama dua malam, kami bebas melakukan apa sahaja. Kami tidur bersama
dalam keadaan telanjang dan melakukan seks berpuluh kali. Dua malam
itulah yang paling kami ingati. Kami tinggal dan tidur seperti suami
isteri. Walau bagaimanapun, aku menasihati Farah agar tumpukan
pelajaran, aku mahu dia berjaya..... FARAH, AKU MERINDUIMU......