Anda di halaman 1dari 25

PERMASALAHAN KESEHATAN

DI INDONESIA
           Angka  kema)an  ibu  melahirkan  menurun  dari  
307  menjadi  228  per  100  ribu  kelahiran  hidup  

Angka  Kema)an  Ibu  

2  
Sumber  data  SDKI,  2007  
       Angka  kema)an  bayi  menurun  dari  35  
menjadi  34  per  1000  kelahiran  hidup  

Angka  Kema)an  
Bayi  

Sumber  :  SDKI  1991-­‐2007  


3  
           Prevalensi  kekurangan  gizi  pada  anak  balita  
menurun  dari  25,8  %  menjadi  18,4  %  

Prevalensi  Kekurangan  Gizi    

Sumber  data  :  Susenas,  berbagai  tahun   4  


Status  Kesehatan  dan  Gizi  Masyarakat  meningkat,  
ditandai  dengan:  
Umur  Harapan  Hidup  meningkat  dari  66,2  
tahun  menjadi  70,5  tahun  

Umur  Harapan  Hidup  

Sumber    :  Proyeksi  Penduduk  (BPS)  2008   5  


PREVALENSI PENYAKIT MENULAR

Sumber    :  Riskesdas  2007  


PREVALENSI PENYAKIT TIDAK MENULAR

Sumber    :  Riskesdas  2007  


0  
10  
20  
30  
50  
60  
Papua    
NTT  
Gorontalo    
Riau  
Sumbar  

Sumber    :  Riskesdas  2007  


Sulbar  
Malut   40   Nasional:38,7%
Lampung    
Kepri  
Bengkulu    
Kalteng  
Papbar  
Sultra  
Jambi  
Maluku    
NTB  
NAD    
Sulteng  
Banten    
TAHUN 2007

Sumsel  
Jabar  
Kalbar  
Kalsel  
Sumut  
DKI  Jakarta    
Sulsel  
PROPORSI RT DENGAN PHBS BAIK

Ja)m  
Sulut  
Jateng  
Babel  
Kal)m  
Bali    
DI  Yogyakarta    
Disability
or Death
Cure,
PREVENTIVE & CURATIVE SERVICES

Rehabilita)on  
Limita)on  of    
Disability  
Natural History of Disease
Early  Diagnosis  &  
Promt  Treatment  
Specific  
 Protec)on  
Health  
 Promo)on  

Host, Agent &


Environment
PENYEBAB  UTAMA  MASALAH  
KESEHATAN  ADALAH  PERILAKU  
MASALAH
KESEHATAN
MASYARAKAT

RENDAHNYA PERILAKU HIDUP BERSIH DAN SEHAT DI MASYARAKAT

RENDAHNYA PERILAKU RENDAHNYA RENDAHNYA


MENCEGAH, PERILAKU PERILAKU AKSES
MEMELIHARA DAN MEWUJUDKAN DALAM PELAYANAN
MENINGKATKAN LINGKUNGAN HIDUP KESEHATAN YANG
KESEHATANNYA YANG SEHAT BERMUTU

PROMOSI KES: PERILAKU HIDUP BERSIH DAN SEHAT


(PROMOTIF, PREVENTIF, KURARIF, REHABILITATIF)
Upaya  Pembangunan  
Kesehatan  

SEHAT FISIK :
TIDAK SAKIT
SECARA KLINIS
PROMOTIF
UKM SEHAT MENTAL:
PREVENTIF
Upaya PIKIRAN, EMOSI,
Kesmas 85% MASYARAKAT
SPIRITUAL
SEHAT
SEHAT SOSIAL:
UKP KURATIF INTERAKSI
Upaya Kes REHABILITATIF SOSIAL BAIK
Perorangan 15%
SEHAT
EKONOMI:
PRODUKTIF
RENCANA  PEMBANGUNAN  JANGKA  
PANJANG  BIDANG  KESEHATAN    
TAHUN  2005-­‐2025  
4 TAHAP RPJMN
MISI INDONESIA
RPJMN  1:  2005-­‐2009  Fokus  
pada  meningkatkan  akses   SEHAT 2025 VISI INDONESIA
dan  mutu  pelayanan  kes.  
1. Menggerakan  
SEHAT 2025
RPJMN  2:  2010-­‐2014  Fokus   pembangunan   1. Masy  hidup  dalam  
pada  pencapaian  MDGs  dan   berwawasan  kesehatan   lingkungan  yang  sehat  
akses  masy  terhadap  Yankes  
berkualitas   2    Mendorong  kemandirian  
masyarakat  untuk  hidup   2.  Perilaku  masyarakat  
sehat   proak)f  memelihara    
RPJMN  3:  2015-­‐2019  Fokus  
pada  akses  masy  terhadap   3.  Memelihara  dan   kesehatannya  
Yankes  berkualitas  semakin   meningkatkan  upaya  kes  
mantap   yang  bermutu,  merata   3.  Masy  mampu  akses  
dan  terjangkau   dalam  pelayanan  
RPJMN  4:  2020-­‐2025  Fokus  
pada  akses  masy  thd  Yankes   4.  Meningkatkan  dan   kesehatan  bermutu  
berkualitas  merata  seluruh     mendayagunakan  
Indonesia   sumberdaya  kesehatan  
ARAH PEMBANGUNAN
KESEHATAN
RPJMN I RPJMN II RPJMN III RPJMN IV
2005 -2009 2010 -2014 2015 -2019 2020 -2024

UPAYA KURATIF
VISI
MASYARAKAT
YG MANDIRI
UNTUK
HIDUP SEHAT
UPAYA PREVENTIF, PROMOTIF

Arah pengembangan upaya kesehatan, dari kuratif bergerak ke arah


preventif, promotif sesuai kondisi dan kebutuhan
RENSTRA
KEMENTERIAN KESEHATAN
2010 - 2014

Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor HK.03.01/ 60/ I/ 2010 tentang Rencana Strategis Kementerian Kesehatan RI Tahun 2010 - 2014
VISI :
“Masyarakat Sehat yang
Mandiri dan Berkeadilan”

Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor HK.03.01/ 60/ I/ 2010 tentang Rencana Strategis Kementerian Kesehatan RI Tahun 2010 - 2014
MISI:
1. Meningkatkan derajat kesehatan masyarakat, melalui
pemberdayaan masyarakat, termasuk swasta dan
masyarakat madani.
2. Melindungi kesehatan masyarakat dengan menjamin
tersedianya upaya kesehatan yang paripurna, merata,
bermutu, dan berkeadilan.
3. Menjamin ketersediaan dan pemerataan sumberdaya
kesehatan.
4. Menciptakan tata kelola kepemerintahan yang baik.

Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor HK.03.01/ 60/ I/ 2010 tentang Rencana Strategis Kementerian Kesehatan RI Tahun 2010 - 2014
TUJUAN, NILAI
KEMENTERIAN KESEHATAN RI
TAHUN 2010 -2014 (2)

TUJUAN :
Terselenggaranya Pembangunan Kesehatan yang
berhasil guna dan berdaya guna dalam mencapai derajad
kesehatan masyarakat yang setinggi – tinggin

NILAI :
1.  Pro Rakyat
2.  Inklusif
3.  Responsif
4.  Efektif
5.  Bersih
Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor HK.03.01/ 60/ I/ 2010 tentang Rencana Strategis Kementerian Kesehatan RI Tahun 2010 - 2014
Fokus  Prioritas  Nasional  

1.  Peningkatan kesehatan ibu, bayi dan balita


2.  Perbaikan status gizi masyarakat
3.  Pengendalian penyakit menular, penyakit tidak menular dan
penyehatan lingkungan
4.  Pemenuhan pengembangan SDM Kesehatan
5.  Peningkatan ketersediaan, keterjangkauan, pemerataan,
keamanan, mutu, penggunaan obat dan pengawasan obat
dan makanan
6.  Jamkesmas
7.  Pemberdayaan masyarakat, penanggulangan bencana dan
krisis kesehatan
8.  Peningkatan pelayanan kesehatan primer, sekunder dan
tersier
RPJMN  2010  –  2014  
MDGs  2015   KEPRES  No:  5/2010   CAPAIAN  2007  

8  Tujuan   Meningkatnya
UHH menjadi 70,6 Thn
72,0 thn
Menurunnya
Poverty  &  Hunger   Maternal  Health  
AKB menjadi 34 per 1000
24 per 1000 KH (SDKI)
KH
Menurunnya
EDUCATION   Comm.  Diseases  
AKI menjadi 228 per
118 per 100.000 KH
100.000 kh (SDKI)
GENDER   ENVIRONMENT  
Menurunnya
prevalensi gizi- 18,4% pada
kurang pada anak balita
anak balita (Riskesdas)
menjadi 15%.
CHLD  HEALTH   PARTNERSHIP  
REFORMASI KESEHATAN

1. Jaminan Kesehatan
2. Pelayanan Kesehatan di Daerah Tertinggal
Perbatasan dan Kepulauan (DTPK)
3. Ketersediaan Obat dan Saintifikasi Jamu
4. Reformasi Birokrasi
5. Bantuan Operasional Kesehatan (BOK)
6. Penangananan Daerah Bermasalah Kesehatan
(PDBK),
7. Pelayanan Kesehatan Kelas Dunia (World Class
Health Care)
PROMOTIF  DAN  PREVENTIF  MERUPAKAN  
INVESTASI    PEMBANGUNAN  KESEHATAN  
BERKELANJUTAN  

Sehat itu hak (bukan


sekedar kebutuhan)
UU 45, WHO, Alma
Ata, UU Kesehatan

Kes. Menentukan:
kualitas SDM,
produktifitas,
sumberdaya, beban
negara, tingkat
kesejahteraan
PROMOTIF  DAN  PREVENTIF  
SEBAGAI  INVESTASI  

• Peningkatan  upaya  promo)f  dengan  


penekanan  perilaku  hidup  bersih  dan  sehat  
• Peningkatan  upaya  preven)f  melalui  upaya  
pencegahan  penyakit  menular  maupun  )dak  
menular  
• Peningkatan  akses  pelayanan  kesehatan  bagi  
masyarakat  miskin  
• Memperbaiki  kesehatan  lingkungan,  gizi,  
perilaku  dan  kewaspadaan  dini  
PROMOTIF  DAN  PREVENTIF  
SEBAGAI  INVESTASI  
•  Menumbuhkan  kesadaran  masyarakat  akan  
potensi  yang  dimiliki  untuk  menolong  diri  
sendiri  dalam  meningkatkan  mutu  hidup  
mereka.  
•  Mengembangkan  kemampuan  dan  prakarsa  
masyarakat  untuk  berperan  serta  ak)f  dan  
berswadaya  dalam  meningkatkan  
kesejahteraan  mereka  sendiri.  
•  Menghasilkan  tenaga-­‐tenaga  masyarakat  
setempat  yang  mampu,  terampil  serta  mau  
berperan  ak)f  dalam  kegiatan  pembangunan.  
•  Meningkatnya  kesehatan  masyarakat.  
BENTUK  –  BENTUK  UPAYA  PROMOTIF  
DAN  PREVENTIF  DI  LAPANGAN  

•  Upaya  Kesehatan  Bersumber  Masyarakat  (UKBM)  


•  Desa  Siaga  sebagai  wahana  pemberdayaan  
masyarakat  
•  Kemitraan  dengan  TP  PKK,  Gerakan  Pramuka  dan  
Organisasi  kemasyarakatan  lainnya  dalam  
pembinaan  PHBS  
•  CSR  dengan  kegiatan  yang  bersifat  community  
development  
•  Media  Kesehatan  yang  memberdayakan  kesehatan  
•  Desa  Binaan  oleh  berbagai  organisasi  
kemasyarakatan  dan  Profesi  
TERIMAKASIH

Anda mungkin juga menyukai