Anda di halaman 1dari 19

Forum Desentralisasi

Kesehatan

Policy  Brief  
Kebijakan  mempercepat  
pencapaian  MDG4  dan  MDG5  
dalam  konteks  Desentralisasi  
Laksono  Trisnantoro  
Pusat  Manajemen  Pelayanan  Kesehatan/
Program  Pascasarjana  IKM:  Kebijakan  dan  
Manajemen  Pelayanan  Kesehatan  FK  UGM  
Pendahuluan  
• Indonesia  diproyeksikan  masih  mengalami  
kesulitan  dalam  mencapai  indikator  MDG4  dan  
MDG5  ditahun  2014  
• PerhaGan  Kabinet  sangat  besar  untuk  
pencapaian  MDG4  dan  MDG5  
• Ada  kenaikan  anggaran  untuk  pelayanan  
kesehatan  Ibu  dan  Anak  sampai  pada  tahun  
2014  
Isu  Kebijakan  (1)  
•  Kebijakan  KIA  merupakan  hal  penGng  untuk  
pemerintah  pusat,  namun  Gdak  penGng  untuk  
pemerintah  daerah.      
•  Anggaran  pemerintah  pusat    untuk  kesehatan  ibu  
dan  anak  mempunyai  berbagai  hambatan  dan  
sumbatan  
•  Pemerintah  Kabupaten/Kota  seharusnya  
mempunyai  peran  penGng  untuk  mendanai  Standar  
Pelayanan  Minimal  yang  mempunyai  banyak  
indikator  KIA  
Isu  Kebijakan  (2)  
•  Di  lapangan  terjadi  situasi  yang  menunjukkan  
fragmentasi  antara  pelayanan  kesehatan  ibu  
dan  anak  di  pelayanan  primer  dengan  
rumahsakit.    
•  Berbagai  kegiatan  termasuk  Gndakan  promoGf  
dan  prevenGf  masih  mempunyai  kesulitan  
mendapatkan  pembiayaan.    
Analisis  kebijakan  secara  
keseluruhan  
Kebijakan  KIA  terfragmentasi  
dalam  konteks:  
•  pusat  dan  daerah,    
•  pelayanan  primer  dengan  sekunder/terGer  
•  Kerjasama  antar  profesi  (dokter  spesialis,  
dokter  umum,  bidan,  perawat)  
Kebijakan  
Penganggaran  

Dukungan  
pemerintah  
daerah  yang  
rendah  
APBD  yang  kecil  
APBN  “besar”,  namun:  
Ada  keruwetan  
penyaluran,    hambatan  
dan  sumbatan  yang  
menyebabkan:  
-­‐  Gdak  tepat  sasaran    
-­‐  ada  sisa  anggaran  dana  
pemerintah  pusat.  
Anggaran pusat
kurang berhasil
untuk mendukung
pelayanan
kesehatan untuk KIA
yang dianggap
efektif (oleh laporan
Lancet, termasuk
kegiatan preventif
dan promotif).
Resiko  yang  dihadapi  di  masa  
mendatang:  
•  Fragmentasi  pelayanan  
dan  Hambatan  dan  
sumbatan  dalam  
pembiayaan-­‐penyaluran  
dana  program  KIA  oleh   •  meningkatkan  risiko  
pemerintah  pusat   terjadinya  kegagalan  
dalam  skala  yang  lebih  
luas  di  tahun-­‐tahun  
mendatang.  
Usulan  Kebijakan:    

• Bagi  Pemerintah  
Pusat  
Dalam  Perencanaan  dan  
Pelaksanaan    Program  
Melakukan  integrasi  perencanaan  dan  
pelaksanaan  antara  pelayanan  kesehatan  
primer  dan  sekunder/terGer.    
(catatan:  Dengan  disatukannya  pelayanan  
puskesmas  dan  pelayanan  rumahsakit  dalam  
Direktorat  Jendral  Bina  Upaya  Pelayanan  
Kesehatan  diharapkan  akan  memudahkan  
integrasi  ini).  
•  Menyusun  petunjuk  mengenai  pelayanan  
kesehatan  ibu  dan  anak  dan  sistem  rujukan      
•  Menyusun  pedoman  kerjasama  dan  task-­‐
shiWing  dalam  pemberian  pelayanan  dari  
dokter  spesialis  ke  dokter  umum  atau  bidan/
perawat,  atau  dari  dokter  ke  perawat,  bidan.    
Dalam  Penganggaran  
Perubahan  Kebijakan  
•  Mengurangi  besaran  
Dana  Dekonsentrasi  
(APBN)  dan  mengalihkan  
ke  Dana  Alokasi  Khusus  
(DAK).    
•  Dilakukan  perubahan  
DAK  melalui  perubahan  
kebijakan  Menteri  
Keuangan.    
Diharap  ada  DAK  baru:    
DAK  Ibu  dan  Anak  
•  Alokasi  anggaran  pusat  DAK  dapat  
dipergunakan    untuk  operasional  pelayanan  
kesehatan  ibu  dan  anak.  
•  Dana  pendamping  dari  daerah  disesuaikan  
dengan  Gngkat  kemampuan  fiskal  daerah.    
•  Mengacu  ke  SPM  Kesehatan  
•  Alokasi  anggaran    ke  daerah  diharapkan  
menggunakan  formula  
Catatan:  

•  BOK  Puskesmas  
sebaiknya  masuk  
sebagai  DAK.  
•  Menyederhanakan  
mekanisme  
penyaluran  dana  
APBN  
Bagi  
Pemerintah  
Propinsi  dan  
Kabupaten/
Kota  
Bagi  Pemerintah  Propinsi  
•  Menggunakan  dana-­‐dana  pemerintah  pusat  
untuk  kegiatan  dekonsentrasi,  serta  untuk  
kegiatan  yang  menjadi  tanggung  jawab  
propinsi  (sesuai  dengan  PP38  tahun  2007).  
•  Mengusahakan  dana-­‐dana  Propinsi  untuk  
membantu  Kabupaten/Kota  yang  dinilai  Gdak  
mampu  menjalankan  SPM.  
Bagi  Pemerintah  Kabupaten/Kota  
•  Mengusahakan  dana  untuk  KIA  dari  APBD  
sesuai  dengan  SPM  yang  ada.  Dana  dari  APBD  
ini  diharapkan  banyak  untuk  prevenGf  dan  
promoGf.  
•  Dinas-­‐dinas  di  luar  Dinas  Kesehatan  dihimbau  
untuk  memberikan  kontribusi  dalam  
pencapaian  MDG4  dan  MDG5.  Dinas-­‐dinas  ini  
akan  menjadi  penggerak  besar  kegiatan  
promoGf  dan  prevenGf.  
Terimakasih  
•  Diskusi  lebih  lanjut  dapat  diklik  di  Forum  
Kebijakan  Kesehatan  Indonesia  dan  
Desentralisasi  Kesehatan  secara  elektronik:    
www.kebijakankesehatanindonesia.net  
•  Untuk  mengenali  situs  ini  silahkan  kunjungi  
stand  UGM  di  sebelah  ruang  ini  

Anda mungkin juga menyukai