Anda di halaman 1dari 9

PROBLEMATIKA

 SUSTAINABILITAS  DALAM  PENGENDALIAN  VEKTOR  DENGUE:  


SAATNYA  KEMBALI  KE  SEKOLAHa  

Tri  Kriantob  

A. KONSEP  PERILAKU  

Dengue   Hemorrhagic   Fever   (DHF,   yang   di   Indonesia   disebut   demam   berdarah   dengue/DBD)   adalah  
penyakit   tropis   yang   masih   menjadi   beban   masyarakat.   Jumlah   kasusnya   belum   dapat   diturunkan.  
Metode  pengendalian  kombinasi,  fisik,  kimia,  dan  biologi  telah  direkomendasikan,  serta  terbukti  efektif  
di   berbagai   Negara,   namun   di   Indonesia   kurang   menunjukkan   hasil   yang   menggembirakan.   Apabila  
dibandingkan   dengan   Negara-­‐negara   lain,   yang   juga   mengalami   masalah   serupa,   jumlah   kasus   DBD  
cenderung   meningkat,   bahkan   meluas.   Analisis   time-­‐series   menggunakan   teknik   moving   average,  
dengan   menghitung   rerata   kasus   per   tiga   tahun   dari   1980-­‐2005   yang   dilaporkan   WHO   menunjukkan  
bahwa  di  Indonesia  kejadian  DBD  tampak  terus  meningkat.  

                                                                                                                         
a
 Makalah  disampaikan  pada  Konferensi  Nasional  IAKMI  di  Bandung,  2-­‐4  Agustus  2010  
b
 Lektor  kepala  di  Departemen  PKIP  FKMUI,  Ketua  Program  Studi  Ilmu  Kesehatan  Masayarakat/Pengembangan  
Akademik  FKMUI  dan  Peneliti  pada  Pusat  Riset  Epidemiologi  dan  Surveilans  FKMUI  E-­‐mail:  tkrianto1@ui.ac.id  
 

1  
 
Indonesia   dan   Malaysia   adalah   dua   Negara,   yang   dalam  
Persepsi   masyarakat   Karnataka-­‐India   terhadap   penyakit   ilustrasi   grafis   di   atas   tampak   cenderung   meningkat,  
yang  dibawa  nyamuk  .   sedangkan   Meksiko   dan   Thailand   cenderung   dapat  
semakin   ditekan.   Oleh   karenanya,   dua   Negara   terakhir  
Hampir   semua   orang   (90%)   sebenarnya   mengetahui   bahwa  
tersebut   dapat   dijadikan   model   pengendalian   DBD.  
nyamuk   adalah   masalah.   Namun   yang   masih   menjadi  
persoalan,   banyak   di   antara   mereka   tidak   tahu   di   mana   Pendekatan   yang   diperkenalkan   oleh   WHO,   yaitu  
nyamuk   berkembang   biak.   Karnataka   adalah   salah   satu   Communication   for   Behavior   Impact   (COMBI)   atau  
negara   bagian   di   India   yang   endemis   untuk   malaria,   dengue,   komunikasi   untuk   perubahan   perilaku   (KPP),   juga   masih  
filariasis   dan   Japanese   encepahalitis.   Untuk   setiap   distrik  
menjumpai   berbagai   hambatan,   utamanya   dalam  
persoalannya  berbeda.    
mencapai   sustainable   behavior   (perilaku   yang   lestari)  
Dalam   hal   akses   terhadap   media,   TV   adalah   media   yang   dalam  PSN/PJN.      
diakses  oleh  mayoritas  masyarakat  yang  tinggal  di  desa  dan  di  
kota.   Nyamuk   sangat   ditakuti   oleh   orang   desa   dan   kota   sebab   Perilaku,   yang   merupakan   tujuan   pokok   COMBI,  
bisa   menggigit   (79,5%-­‐di   kota   dan   84,6%-­‐di   desa).   Namun   didefinisikan   sebagai   segenap   aktivitas   individu   yang  
pemahaman   bahwa   nyamuk   bisa   menggigit   dan   menularkan  
teramati   maupun   yang   tidak   teramati.   Perilaku  
penyakit   hanya   dijawab   oleh   20,2%   orang   di   kota   dan   14,7%  
orang   di   desa.   Sebagian   besar   (76,2%   di   kota   dan   95,7%   di   mempunyai   tiga   domain,   yaitu   kognisi,   afeksi   dan  
desa)   mengatakan   bahwa   nyamuk   menggigit   di   malam   hari.   psikomotor.   Pada   umumnya   perilaku   kognisi   tidak   dapat  
Demikian   pula   halnya,   ternyata   28%   responden   di   kota   dan   diamati,   sedangkan   perilaku   psikomotorik   sangat   mudah  
37,5%   responden   di   desa   tidak   tahu   tempat   nyamuk  
dilihat.   Afeksi   adalah   domain   yang   abu-­‐abu   (grey   area).  
berkembang   biak.   Bahkan   ketika   ditanyakan   apa   saja   ukuran  
pengamatan   jentik,   34%   orang   di   kota   dan   43,8%   di   desa   Oleh   karena   itu,   berbagai   literatur   mutakhir   mengaitkan  
mengaku   tidak   tahu.   Demikian   pula   halnya   dengan   apa   yang   langsung  pengetahuan  ke  praktek.  
harus   dilakukan   untuk   mencegah   penyakit   karena   nyamuk  
ternyata   34,2%   responden   di   kota   dan   43,8%   responden   di   Dari   sisi   pembentukannya,   perilaku   juga   dapat  
desa  mengaku  tidak  tahu.     didefinisikan   sebagai   respons   terhadap   stimulus  
(rangsang).   Bentuk   rangsangnya   juga   bervariasi,   namun  
Ketika   ditanyakan   apa   yang   sudah   dilakukan   pemerintah  
untuk   mengurangi   populasi   nyamuk   ternyata   40,8%   secara  umum  dibagi  dua,  yaitu:  a)  rangsang  yang  bersifat  
responden   di   kota   dan   43,1%   responden   di   desa   tidak   tahu.   otomatis   atau   refleks,   dan   b)   yang   dirancang   melalui  
34%   orang   di   kota   dan   28,6%   orang   di   desa   menyatakan   kegiatan   khusus   (operant).   Oleh   karenanya   respons   yang  
bahwa   pemerintah   tidak   melakukan   apapun.   Pada   mereka  
terbentuk   disebut   reflexive   response,   misalnyakhawatir  
yang   menyatakan   bahwa   pemerintah   telah   melakukan  
sesuatu,   maka   di   kota   50%   responden   menyatakan   bahwa   infeksi   dengue   pada   musim   pancaroba   untuk   rangsang  
pemerintah   melakukan   penyemprotan   bahan   kimia.   otomatis,   dan   melakukan   PSN/PJN   setelah   mendapatkan  
Sedangkan   57,2%   orang   di   desa   menyatakan   bahwa   penyuluhan   sebagai   respons   terhadap   adanya  
pemerintah  melakukan  pembersihan  selokan.     penyuluhan.  
Meskipun   demikian   mereka   mengatakan   bahwa   upaya  
B. MASALAH-­‐MASALAH  PERILAKU  
pemerintah   belum   memadai.   Lingkungan   yang   buruk  
menyebabkan   banyaknya   nyamuk.   Di   kota   51,4%   orang   tahu  
bahwa   malaria   bisa   ditularkan   oleh   nyamuk,   namun   di   desa  
Dari   sisi   promosi   kesehatan,   perilaku   terbentuk   karena  
59,1%   orang   tidak   tahu   bahwa   nyamuk   bisa   menularkan   sinergi   antara   penyuluhan   kesehatan,   kebijakan   yang  
penyakit   (Sumber:   Kumar,   K   Ravi   dan   G   Gururaj.   Community   tepat   dan   lingkungan   yang   mendukung.   Seringkali,  
Perception   Regarding   Mosquito-­‐borne   Diseases   in   Karnataka   ketiganya   sudah   dipersiapkan   dan   dilaksanakan,   namun  
State,  India.  Dengue  Bulletin  Vol  29,  2005)  
perilaku   kerapkali   juga   tidak   terbentuk.   Hal   ini  
  menunjukkan   bahwa   merubah   perilaku   adalah   pekerjaan  
yang   kompleks.   Setidaknya   ada   tiga   factor   utama   yang  

2  
 
juga   berkontribusi   terhadap   terjadi   atau   tidak   terjadinya   perilaku,   yaitu   aspek   psiko-­‐sosio-­‐budaya  
sasaran.    

Ketiga   aspek   tersebut   dapat   dielaborasi   menjadi   sekelompok   rangsang,   yang   keberadaannya  
mempengaruhi   terbentuknya   respons   perilaku.   Kelompok   rangsang   tersebut   terdiri   dari   rangsang-­‐
rangsang   fisik,   rasio,   keterampilan,   emosi,   social,   ekonomi,   dan   perilaku   saing.   Untuk   itu,   seharusnya  
kegiatan   promosi   kesehatan   harus   mengantisipasi   keberadaan   ragam   rangsang   tersebut   melalui:   a)  
pengembangan  pesan  dan  strategi  komunikasi  yang  lebih  tepat,  misalnya  merumuskan  pesan  yang  lebih  
menyentuh  aspek  emosi  dan  rasio,  b)  pengembangan  dan  implementasi  program  yang  lebih  menjamin  
terbentuknya  perilaku  lestari,  c)    secara  berkelanjutan  mengkampanyekan  pentingnya  perilaku  PSN/PJN  
guna  melawan  perilaku  saing,  serta  d)  membentuk  social  atmosphere  PSN/PJN  di  masyarakat.    

Sebagai   contoh,   keterbatasan   ekonomi   berkaitan   dengan     kepatuhan   masyarakat   terhadap   program  
PSN,   sebab   aktivitas   3M   mempunyai   implikasi   terhadap   ongkos   yang   harus   dibayar.   Menguras   bak  
mandi  tentu  mempunyai  implikasi  terhadap  meningkatnya  pengeluaran,  terutama  pada  penduduk  yang  
harus   mengeluarkan     ongkos   pembelian   air   bersih.   Pada   penduduk   miskin,   hal   ini   sering   menjadi  
hambatan1.   Demikian   pula   rangsang-­‐rangsang   lainnya   yang   sangat   besar   variasinya   tergantung   pada  
daerah   dan   kebudayaan.   Gerakan   Jum’at   bersih   boleh   jadi   cocok   untuk  menumbuhkan  perilaku  bersih    
masyarakat  Jakarta,  namun  untuk  komunitas  commuter  di  Bodetabek  yang  beraktivitas  di  Jakarta  tidak  
cocok  (tidak  kompatibel),  sebab  tidak  memiliki  waktu.  

Perubahan   perilaku,   atau   dalam   konteks   pengendalian   penyakit   demam   berdarah   akan   lebih   efektif  
apabila   ditetapkan   sebagai   perubahan   budaya,   adalah   suatu   proses   yang   tidak   lepas   dari   berbagai  
hambatan,   bahkan   hambatan   tersebut   akan   dijumpai   pada   setiap   tahap.   Menggunakan   model   klasik,  
perubahan  perilaku  (operant  response)  dimulai  dengan  adanya  informasi,  meningkatnya  pengetahuan,  
semakin  positifnya  sikap,  membaiknya  perilaku,  munculnya  kebiasaan,  serta  tmbuhnya  budaya.  Namun  
berbagai   hambatan   dan   gangguan   menyebabkan   berjalannya   perubahan   perilaku   tidak   seperti   yang  
diharapkan,   sejak   ketika   informasi   tentang   pengendalian   penyakit   diluncurkan.   Berdasarkan   teori  
probabilitas,   terjadinya   kemungkinan   perubahan   perilaku   adalah   50%:50%.   Oleh   karenanya   secara  
matematis  terjadinya  perubahan  sampai  budaya  mengikuti  asumsi:  

a. Informasi  diluncurkan  =100%  


b. Meningkatnya  pengetahuan  =  100%/2  =  50%  
c. Terbentuknya  sikap  positif  =  50%/2  =  25%  
d. Terjadinya  praktek  yang  diinginkan  =  25%/2  =  12,5%  
e. Tumbuhnya  kebiasaan  =  12,5%/2  =  6,25%  
f. Terwujudnya  kebudayaan  =  6,25%/2  =  3,125%  

Prakiraan   secara   matematis,   boleh   jadi   tidak   sesederhana   yang   diperkirakan.   Berbagai   kemungkinan,  
sebagaimana   yang   diharapkan   atau   yang   sangat   tidak   diinginkan   dapat   terjadi.   Namun   dari   konteks  
pengendalian   vector,   berbagai   upaya   dan   pembiayaan   seharusnya   mempertimbangkan   hal   tersebut.  
Apabila  perubahannya  berbentuk  praktek,  setidaknya  upaya  yang  dilaksanakan  minimal  8  kali  dari  yang  
dilakukan  sekarang,  namun  jika  budaya  yang  diinginkan  maka  upaya  yang  dilakukan  harus  >  30  kali.  

3  
 
Suatu   analisis   isi   yang   dilakukan   terhadap   beberapa   artikel   menunjukkan   bahwa   sumber-­‐sumber  
problematika  pengendalian  demam  berdarah  yaitu:  

No     Problematika     Penyebab    

1     Tidak  terpajan  informasi     a. Tidak  terpenuhinya  asas-­‐asas  komunikasi    


b. Strategi  yang  tidak  tepat    

2     Sikap  tidak  positif     a. Pendekatan  massa  lebih  dominan  daripada  pendekatan  personal  
b. Informasi  yang  diterima  bersifat  parsial    

3     Praktek  kurang  baik     a. Sekedar  tahu  dan  bersikap  positif,  namun  tidak  terlatih    
b. Tidak  ada  bukti  dan  fakta  yang  teramati    

4     Tidak  terbentuk  kebiasaan     a. Sifat  siklikal  masalah  penularan  DBD  


b. Tidak  adanya  mekanisme  reward  and  punishment  

5     Belum  menjadi  budaya     a. Lingkungan  sosial  tidak  mendukung    

Demam   berdarah   adalah   penyakit,   di   mana   bagi   sebagian   masyarakat   dianggap   sebagai   kejadian   yang  
bermusim   (siklikal).   Hal   ini   menyebabkan   inkonsistensi   perilaku.   Masyarakat   mulai   waspada   jika   mulai    
musim  hujan,  namun  lengah  di  usim  yang  menurutnya  bukan  musim  DBD.    

Koopman   dkk   (1991)   dan   Schultz   (1993)   yang   dikutip   Chowel   dan   Sanchez   (2006)   menyatakan   bahwa  
lonjakan   kasus   DBD   berhubungan   dengan   temperatur   dan   tinggi   curah   hujan.   Tempat-­‐tempat  
perkembangbiakan  nyamuk  bertambah    selama  musim  hujan.  Curah  hujan  mempengaruhi  kejadian  DBD  
melalui   kenaikan   temperatur   dan   kelembaban   nisbi   udara.   Temperatur   dan   kelembaban   nisbi   udara  
selama   musim   hujan   sangat   kondusif   untuk   kelangsungan   hidup   nyamuk   dewasa   dan     meningkatkan  
kemungkinan  nyamuk  terinfeksi2.  

Terjadinya   penyimpangan   (anomaly)   cuaca,   bahkan   hingga   tulisan   ini   di   buat   (Juli   2010)   hujan   masih  
turun,   menyebabkan   kejadian   demam   berdarah   sulit   untuk   diprediksi.   Hal   ini   seharusnya   mendorong  
berbagai   pihak,   utamanya   pemerintah   untuk   melakukan   berbagai   upaya,   di   antaranya   komunikasi.  
Sasaran  yang  harus  terpajan  informasi  harus  semakin  luas.  Apabila  selama  ini  promosi  kesehatan  lebih  
banyak   dilakukan   terhadap   ibu   rumah   tangga   (masyarakat),   maka   membidik   anak   sekolah   dan   para  
pekerj     adalah   strategi   yang   harus   dilaksanakan.   Berdasarkan   statistic   pendidikan   dari   Kementerian  
Pendidikan  Nasional  jumlah  anak  sekolah  lebih  dari  40  juta.  Apabila  sinergi  dengan  kementerian  Diknas  
dapat   dijalin,   maka   40   juta   anak   sekolah   terpajan   DBD,   dan   akan   memiliki   efek   sebar   setidaknya  
terhadap   120   juta   jiwa   lainnya.   Demikian   pula   halnya   apabila   asosiasi   pengusaha   dan   kementerian  
tenaga  kerja  dapat  diajak  bekerjasama  maka  para  pekerja,  yang  banyak  di  antaranya  tinggal  di  rumah-­‐
rumah  kontrakan  di  Jabotabek,  dapat  ditingkatkan  perilakunya.  

Meskipun  jejaring  yang  harus  dikembangkan  demikian  luas,  namun  komunikasi  pengendalian  DBD  harus  
memenuhi  asas-­‐asas  komunikasi  efektif,  yaitu:  a)  memiliki  daya  tarik  yang  kuat,  b)  mudah  dipahami,  c)  

4  
 
tidak   bertentangan   dengan   norma   socialbudaya,   kesusilaan   dan   agama,   sehingga   mudah   diterima,   d)  
memiliki   daya   ungkit   emosional   pada   sasaran,   sehingga   sasaran   merasa   bahwa   komunikasi   tersebut  
ditujukan   pada   mereka,   serta   e)   diyakini   kebenarannya,   sehingga   mampu   mendorong   khalayak   untuk  
berperilaku.  

C. PENGALAMAN  PENGENDALIAN  

Berbagai  studi  terkait  pengendalian  demam  berdarah  telah  banyak  dilakukan.  Berbagai  keberhasilan  dan  
kegagalan   dapat   menjadi   pengalaman   berharga.   Persoalan   kelestarian   (sustainabilitas)   perubahan  
perilaku  adalah  tantangan  terbesar  perubahan  perilaku.  Oleh  karenanya  disajikan  pengalaman  di  Negara  
lain  dalam  menjamin  kelestarian.    

Pendekatan   integrative   dalam   upaya   menjamin  


kelestarian  pengendalian  DBD  di  Central  Havana3.    
Keberhasilan  dan  kegagalan  pengendalian  DBD  
Tahun  1981  di  daratan  Amerika  terjadi  lonjakan  luar  
Singapura   adalah   Negara   yang   mampu   mengendalikan   vector.   Di  
Singapura   pengendalian   dilaksanakan   melalui   beberapa   upaya,   biasa   sehingga   kasus   DBD   menjadi   344.203,   lebih  
yaitu:   1)   secara   berkesinambungan   melakukan   pengukuran   dan   dari   10.000   Dengue   Shock   Syndromme   (DSS),   dan  
survelians   entomologi   yang   sensitive   dan   spesifik,     2)   secara   158   meninggal.   Penanggulangan   dilakukan   melalui  
konsisten   melaksanakan   penggerakan   masyarakat   sebagaimana  
surveilans  terintegrasi  (lingkungan,  entomologi,  dan  
yang   mereka   ketahui,   3)   masyarakat   berpartisipasi   berpartisipasi  
penuh   dalam   kegiatan.   Untuk   itu   telah   dilaksanakan:   a)   Advokasi     epidemiologi   klinik)   dan   keterlibatan   masyarakat.  
terus   menerus   dilakukan   guna   mendorong   kebijakan   yang   Pada   surveilans   lingkungan   dilakukan   penilaian  
supportif.,  b)  mengajak  pengambil  keputusan  belajar  tentang  DBD,   tentang   individual   at   risk,   probable/confirmed   risk,  
c)   mengembangkan   jejaring   internasional,   d)   mendorong   dan  surveilans  serologic.  Pada  survelans  entomologi  
keterlibatan   pihak   swasta,   e)   mengembangkan   pendanaan   untuk  
dilakukan   survelans   pada   wilayah-­‐wilayah  
program   inovatif,   misalnya   memberikan   penghargaan   untuk  
pengembang  gagasan  unik  dan  inovatif  dalam  pengendalian.     perkembangbiakan.   Adapun   pada   surveilans  
lingkungan   dilakukan   identifikasi   dan   stratifikasi  
Adapun   hal-­‐hal   yang   menyebabkan   kegagalan   pengendalian   DBD,  
besarnya   risiko   menggunakan   indicator   tertentu  
yaitu:   a)   tidak   semua   institusi   pendidikan   berkomitmen   mengatasi  
masalah,   b)   kurangnya   kelompok   masyarakat   (di   Asia)   yang   kritis  
yang  ditetapkan  pemerintah.    
terhadap   program,   karena   budaya   Asia   berbeda   dengan   budaya  
Barat,   c)   ditangani   secara   monosektoral   dan   keterbatasan   Pengalaman   di   Amerika   menunjukkan   bahwa  
sumberdaya,   d)   ketidak   mampuan   mengadvokasi   bahwa   DBD   pengendalian   vector   terbaik   adalah   kombinasi  
menyebabkan  pemborosan,  e)  kurangnya  apresiasi  terhadap  factor   manajemen   lingkungan,   sosial   dan   perilaku.  
social   budaya.     (Sumber:   Halstead,   Scott   B.   Successes   and   Failures  
Pengendalian   dilakukan   oleh   petugas   pemantau  
in   Dengue   Control   -­‐   Global   Experience.   Dengue   Bulletin   Vol   24.  
jentik  melalui  pemantauan  jentik  ke  rumah-­‐rumah  2  
December  2000)  
kali   sebulan.   Salah   satu   pemerintahan,   yaitu  
Pemerintah   Cuba   menggerakkan   15.000  
  sukarelawan   terlatih   untuk   melakukan   kunjungan   rumah   guna   memeriksa     jentik   dan   memberikan  
pendidikan   kesehatan   terkait   dengue.     Setiap   Sabtu,   anak-­‐anak   SMP   juga   mengajarkan   kepada   anak-­‐
anak   SD   bagaimana   seharusnya   menjaga   kebersihan   lingkungan.   Hasilnya   HI   kurang   dari   0,1%.    
Pengalaman  ini  mengajarkan  perlunya  kegiatan  yang  dapat  dilakukan  secara  partisipatif,  di  antaranya:  a)  
implementasi   system   surveilans   terintegrasi,   b)   identifikasi   kebutuhan,   persepsi   tentang   risiko,   KAP  

5  
 
masyarakat     yang   terkait   dengue,   c)   mempromosikan  
partisipasi   masyarakat,   dan   d)   identifikasi   factor-­‐faktor   Inkonsistensi   pengetahuan   dan   praktek  
terkait  dengan  keberadaan  aedes  aegypti.   a
pengendalian  dengue  di    Kamphaeng  Phet  Thailand .    

Meningkatkan   kelestarian   masyarakat   mengendalikan   Seharusnya   pengetahuan   berhubungan   secara   linier  


DBD  di  Santiago  de  Cuba4.     dengan     mengurangi   populasi   nyamuk.   Untuk   itu  
dilakukan   studi   integrative   KAP   tentang   DBD   dan  
survey   entomologi   di   dua   kecamatan   (Kon   Tee   dan   Na  
Sustainabilitas   adalah   isu   utama   pasca   program  
Bo   Kham)   di   Provinsi   Kamphaeng   Phet,   Thailand.  
pengendalian  penyakit  (2001-­‐2002).  Yang  tergolong  pada  
Pertanyaan   studi   ini   adalah:   a)   apakah   pengetahuan  
komponen  sustainabilitas  meliputi:  a)  pemeliharaan  efek   tentang   DBD   berbeda   menurut   karakteristik  
intervensi,   b)     insitusionalisasi   (pelembagaan),   c)   demografi,   b)   apakah   pengetahuan   yang   baik  
kontinyuitas   kegiatan     yang   dicapai   melalui   upaya   berkontribusi   terhadap   praktek   pencegahan,   c)  
apakah   praktek   mencegah   mempunyai   dampak   positif  
capacity   building.   Efek   intervensi   dievaluasi   melalui  
terhadap   imaturitas   dan   populasi   nyamuk   aedes  
indikator   larva   (HI,   CI,   BI)   dan   indicator   perubahan   aegypti   dewasa?.   Survey   KAP     ditujukan   utamanya  
perilaku.   Pada   indicator   larva   terjadi   penurunan   dari   pada   ibu   rumah   tangga.   Wawancara   dilakukan   pada  
0,35%   menjadi   0,17%   (2004   pada   daerah   intervensi).   jam  8-­‐11  atau  jika  tidak  bisa  pagi  dilakukan  pada  sore  
hingga   malam   hari   (5-­‐8).   Pemeriksaan   entomologis  
Namur     pada     daerah   control   justru   terjadi   peningkatan  
dilakukan   menggunakan   bantuan   senter   serta  
dari   0,52%   menjadi   2,25%.   Institusionalisasi   diukur   dari  
dilakukan   di   dalam   rumah.   Nyamuk   dewasa   diamati  
derajat   intensifikasinya,   di   antaranya   rutinitasnya.   sekitar   13   menit   (6-­‐39   menit).   Di   laboratorium  
Kelangsungan   capacity   building   bisa   diukur   dari   seberapa   nyamuk   dibunuh   dan   dikelompok-­‐kelompokkan  
statu   program   diselenggarakan   dengan   menggunakan   sebagai     aedes   aegypti,   aedes   albopictus,   culex,  
armigeres,  anopheles.    
pendekatan   partisipatif   di   tingkat   perencanaan,  
implementasi  dan  evaluasi.  Kegiatan  di  Santiago  de  Cuba   Hasilnya:   a)   pengetahuan   dipengaruhi   (berhubungan)  
ternyata   menunjukkan   bahwa   program   yang   oleh   wilayah,   sex,   umur,   dan   pendidikan,   b)   Banyak  
berlandaskan   pada   partisipasi   masyarakat   lebih   orang   tidak   bisa   membedakan   tanda-­‐tanda   dengue  
dengan   penyakit   lain,   c)   Individu   yang  
menjanjikan  terjadinya  sustainabilitas.  
pengetahuannya   baik   lebih   potensial   untuk  
melakukan  PSN,  sedangkan  penggunaan  obat  nyamuk  
Pengaruh   promosi   kesehatan   terhadap   perilaku   justru   mempertinggi   risiko   perkembangbiakan  
pengendalian  vektor  dengue  pada  murid-­‐murid  sekolah   nyamuk   aedes   aegypti,   d)   ternyata   terjadi   asosiasi  
dasar  di  Depok,  2010   negative  antara  pengetahuan  dan  praktek  melindungi  
wadah   penampung   air.   Bahkan   pada   banyak   rumah  
Jumlah   kasus   DBD   di   kota   Depok   juga   terus   meningkat,   dari   yang   membakar   obat   nyamuk   dan   menggunakan  
312  kasus  (1997),  1838  kasus  (2006)  dan  tahun  2007  mencapai   kelambu   ternyata   banyak   nyamuk   aedes   aegypti  
2956  kasus.  Berdasarkan  analisis  kecenderungan,  diperkirakan   dewasa   (OR=2,0);   hasil   ini   sejalan   dengan   temuan   di  
hingga  tahun  2014  jumlah  kasus  di  Depok  masih  berkisar  2000   Puerto  Rico,  Brazil,  Trinidad.  
kasus.   Hal   yang   memprihatinkan   adalah   bahwa   sekitar   30%  
Dapat  dikatakan  bahwa  kampanye  bisa  meningkatkan  
penderita  DBD  di  Depok  adalah  anak  sekolah.  Kondisi  ini  mirip   kesadaran  namun  tidak  selalu  mampu  menumbuhkan  
dengan   laporan   Wangroongsarb   dari   Thailand,   bahwa   DBD   prakteknya.  Disadari  bahwa  merubah  perilaku  tidak  
5
adalah  penyakit  yang  diderita  banyak  anak  sekolah .  Walaupun   mudah.  Dengan  demikian  tantangan  ke  depan  adalah  
menjembatani  pengetahuan  dengan  prakteknya.  
risiko   tertular   virus   dengue   dapat   terjadi   tidak   hanya   di   *
(Sumber:  Constantianus  J.  M.  Koenraadt ,  Wieteke  
sekolah,   namun   studi   Sujariyakul   menunjukkan   di   sekolah   Tuiten,  Ratana  Sithiprasasna,  Udom  Kijchalao,  James  
6 W.  Jones,    Thomas  W.  Scott.    Dengue  Knowledge  And  
banyak   habitat   perkembangbiakan   nyamuk   Aedes   aegypt i.  
Practices  And  Their  Impact  On  Aedes  Aegypti  
Oleh   karena   itu,   upaya   pencegahan   dengan   cara   melakukan  
Populations  In  Kamphaeng  Phet,  Thailand.  Am.  J.  
promosi   kesehatan   di   sekolah   mempunyai   arti   yang   sangat   Trop.  Med.  Hyg.,  74(4),  2006,  pp.  692-­‐700
 
6    
 
strategis.   Pengetahuan,   sikap   dan   praktek   anak   sekolah,   para   guru   dan   lingkungan   sekolah   harus   baik   sehingga  
habitat   perkembangbiakan   vektor   dapat   dikendalikan.   Untuk   itu   pada   tahun   2007-­‐2008   dilakukan   studi  
eksperimen   yang   dilakukan   penulis   terhadap   murid-­‐murid   di  
sebagian  sekolah  dasar    di  Depok.  Hasilnya:  
Menggunakan   HBM   untuk   kampanye  
pengendalian  DBD  
a. Sebelum   intervensi   pengetahuan,   sikap   dan   praktek   (KAP)  
Kontrol   terhadap   DBD   sebenarnya   dapat   anak   sekolah   di   daerah   perlakuan   dan   daerah   kontrol  
dijelaskan   dengan   teori   perilaku   yang   rendah,   dan   homogen;   namun   setelah   intervensi   KAP  
biasanya   dipakai   dalam   mendisain   suatu  
daerah   perlakuan   meningkat   lebih   tinggi   2-­‐3   kali   daripada  
program  intervensi  pendidikan  dan  promosi  
kesehatan.   Oleh   karenanya   artikel   ini   daerah  kontrol  
mencoba   menggunakan   model   b. Anak   sekolah   dapat   berperan   sebagai   sumber   informasi  
kepercayaan   kesehatan   (health   belief   bagi   orang   tuanya,   sehingga   pada   daerah   perlakuan,  
model/HBM)   untuk   memberikan   masukan  
pengetahuan   dan   sikap   ibu   meningkat   2-­‐13%,   sedangkan  
dalam   merancang   program   pendidikan  
kesehatan   untuk   menanggulangi   masalah  
KAP  ibu  daerah  kontrol  justru  turun  0,15-­‐26,5%.  
DBD.   Untuk   DBD,   HBM   mempunyai   c. Penurunan  indeks  jentik  daerah  perlakuan  jauh  lebih  tajam  
beberapa  komponen,  yaitu:     daripada   daerah   kontrol.   CI   (perlakuan   -­‐29%;   kontrol   -­‐
8,65%),  dan  BI  (perlakuan  -­‐20,8%;  kontrol  +3,53)  
a) persepsi   tentang   kerentanan;   banyak  
orang   percaya   bahwa   dirinya   tidak   d. Perubahan   CI   terbesar   adalah   pada   pemeriksaan   outdoor  
mudah   terinfeksi   dengue.   Pesannya:   pada  kelompok  perlakuan,  namun  CI  terbesar  adalah  pada  
Jadi   anda   menganggap   dengue   bukan   pemeriksaan  outdoor  
persoalan   nyata,   pahal   tua   dan   muda   e. Diduga   hal   ini   terkait   dengan:   a)   sikap   malas/enggan  
bisa  jatuh  sakit  karena  dengue  
menghilangkan   habitat   di   outdoor,   b)   faktor   kesulitan  
b) persepsi   tentang   keparahan;   percaya   menghilangkan   habitat   karena   besarnya   container,   c)  
bahwa   DBD   bukan   masalah   serius.   faktor   keterampilan,   d)   faktor   lain-­‐lain   (ekonomi,   budaya  
Pesannya:  dengue  membunuh  
c) persepsi   tentang   hambatan;   tidak   menumpuk  barang  bekas)    
cukup   waktu   untuk   mengorganisir   f. Pada   daerah   perlakuan,   pendampingan   secara  
keiatan   membersihkan   lingkungan.  
Pesannya:   membersihkan   tempat-­‐ proporsional   terbukti   mampu   meningkatkan   KAP   secara  
tempat   perkembangbiakan   nyamuk   bermakna  dalam  tiga  kali  pengukuran.    
tidak   membutuhkan   banyak   waktu.  
 
Lakukan  sekali  seminggu.  
d) Persepsi   tentang   manfaat   hanya   Dengan   demikian   terbukti   bahwa   promosi   kesehatan   di   sekolah  
beberapa   orang   saja   yang   percaya   mampu  menjamin  terjadinya  sustainabilitas  program  pengendalian  
bahwa   membersihkan   lingkungan  
secara  teratur  bisa  mengurangi  kejadian   vector.   Strategi   yang   dipandang   cocok   untuk   tatanan   sekolah  
DBD.     adalah  implementasi  model  kepercayaan  kesehatan.  
Pesannya:   jika   setiap   orang   mau  
 
meluangkan   waktunya   beberapa   menit  
setiap   minggu   untuk   membersihkan   D. MODEL  KEPERCAYAAN  KESEHATAN  
lingkungan,   maka   dengue   bisa   dikurangi.  
(Sumber:  Lennon,  Jeffrey  L.  The  Use  of  the  
Model   kepercayaan   kesehatan   (Health   Belief   Model/HBM)   adalah  
Health   Belief   Model   in   Dengue   Health  
salah   model   penjelasan   yang   banyak   dipakai   para   ahli   promosi  
Education.   Dengue   Bulletin   Vol   29,   2005:  
217-­‐219)   kesehatan.   Model   yang   pada   awalnya   banyak   digunakan   untuk  
meningkatkan   kepatuhan   terhadap   pengobatan   kini   banyak  
 
digunakan   untuk   masalah   kesehatan   lain.   Model   ini   menekankan  
pada   harapan   agar   tidak   terkena   penyakit.   Harapan   tersebut   terdiri   dari:   a)   harapan   individu   agar  

7  
 
terhindar  dari  sakit,  dan  b)  adanya  perilaku  tertentu  yang  dapat  membuat  individu  terhindar  dari  sakit.  
Oleh  karenanya  model  ini  terdiri  dari  beberapa  komponen  yaitu:  a)  perceived  susceptibility,  b)  perceived  
severity,  c)  perceived  benefits,  d)  perceived  barriers,  e)  cues  to  action,  f)  self  efficacy.    

Model   kepercayaan   kesehatan   dapat   dijadikan   pedoman   pengembangan   komunikasi   untuk   perubahan  
perilaku  dalam  pengendalian  vector  DBD.  Namun  beberapa  hal  yang  diperkirakan  berkontribusi  secara  
signifikan   perlu   dicermati.   Hasil   pemetaan   tentang   perilaku   hidup   bersih   dan   sehat   di   Jakarta  
menunjukkan   terjadinya   disparitas   antara   strategi   komunikasi   DBD   yang   disukai   dengan   sumber  
informasi   yang   diterima.   Pada   tahun   2006,   ketika   pemetaan   dilakukan,   hampir   semua     masyarakat  
(91,2%)  memperoleh  informasi  DBD  dari  televisi,  lebih  dari  separuh  (62,4%)  dari  tenaga  kesehatan,  dan  
yang  memperoleh  informasi  dari  media  cetak  sekitar  40%.  Namun  sebenarnya  sebagia  besar  masyarakat  
masih   menyukai   penyuluhan   yang   dilakukan   tenaga   kesehatan,   karena   alasan   kredibilitas,   akses  
komunikasi,  dan  kesempatan  belajar.    

Penjelasan  tentang  model  dapat  dilihat  pada  table  berikut:  

KONSEP   DEFINISI   APLIKASI  

PERCEIVED   Pendapat   tentang   kerentanan   untuk   Faktor  risiko,  risiko  karena  perilaku  
SUSCEPTIBILITY   sakit  

PERCEIVED  SEVERITY   Pendapat   tentang   keseriusan   Konsekuensi  dari  risiko  dan  kondisi  
/keparahan  penyakit  

PERCEIVED  BENEFITS   Manfaat   yang   diyakini   apabila   Tindakan:   bagaimana,   di   mana,   kapan   dan  
mematuhi   nasehat   untuk   mengurangi   klarifikasi  efek  positif  yang  diharapkan  
risiko/  keseriusan  dampak  

PERCEIVED  BARRIERS   Pendapat   tentang   biaya   nyata   dan   Identifikasi  dan  mengurangi  hambatan  
biaya   psikologis   dari   tindakan   yang  
disarankan  

CUES  TO  ACTION   Strategi   untuk   membuat   seseorang   Menyediakan   informasi,   kesadaran   dan  
“siap”   mendorong  ingatan  

SELF  EFFICACY   Keyakinan  bahwa  dia  bisa  melakukan     Memberikan   pelatihan,   bimbingan,  
menjaga  tujuan,  mengurangi  kecemasan    

Sejalan   dengan   meningkatnya   tuntutan   akan     keterbukaan   informasi,   serta   selaras   dengan  
mengemukanya   pendekatan   partisipatif,   maka   berbagai   pengalaman,   dari   Indonesia,   maupun   dari  
berbagai  Negara  perlu  dipertimbangkan  dalam  pengendalian  DBD  di  Indonesia.  Pendekatan  partisipatif  
diterapkan   pada   komponen   pengendalian   program,   baik   pada   komponen   software,   hardware,   dan  
customer.    

8  
 
                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                       
Kepustakaan:  
1
  Leon,   Roberto   Briceno.   Promoting   health:   evidences   for   a   fairer   society.   Promotion   &   Education   [Online]   2001;  
ProQuest  Nursing  &  Allied  Health  Source.  pg  24.  Dari:  http://www.proquest.com/pqdauto  [14-­‐5-­‐2007]  
2
  Chowel,   Gerardo   dan   Fabio   Sanchez.   Climate   based   descriptive   models   of   dengue   fever:   the   2002   epidemic   in  
Colima,  Mexico.  Journal  of  Environmental  Health;  [Online]  Jun  2006;  68,  10;  Academic  Research  Library,  p  40.    
3
 Mariano  Bonet,  Jerry  M  Spiegel,  Ana  Maria  Ibarra,  Gustavo  Kouri,  et  al.  An  Integrated  Ecosystem  Approach  for  
Sustainable  Prevention  and  Control  of  Dengue  in  Central  Havana.    International  Journal  of  Occupational  and  
Environmental  Health.  Philadelphia:  Apr-­‐Jun  2007.  Vol.  13,  Iss.  2;  pg.  188,  7  pgs  
4
 Maria  E  Toledo  Romani,  Veerle  Vanlerberghe,  Dennis  Perez,  Pierre  Lefevre,  et  al.  Achieving  sustainability  of  
community-­‐based  dengue  control  in  Santiago  de  Cuba.  Social  Science  &  Medicine.  Oxford:  Feb  2007.  Vol.  64,  Iss.  4;  
pg.  976  
5
 Wangroongsarb,  Yongyuth.  Dengue  control  through  schoolchildren  in  Thailand.  Dengue  Bulletin  21.  Desember  
1997.  
6
  Sujariyakul,   Anupong,   et   al.   Transmission   of   dengue   haemorrhagic   fever:   at   home   or   school?  Dengue   Bulletin   Vol  
29,  2005:32-­‐40  
 

9  
 

Anda mungkin juga menyukai