Anda di halaman 1dari 30

OPENING REMARKS

  Sistem Jaminan Sosial Nasional


(SJSN) telah diundangkan enam tahun
yang lalu melalui Undang-Undang
Nomor 40 Tahun 2004. Undang-Undang
tersebut mengamanatkan untuk
pembentukan Badan Penyelenggara
Jaminan Sosial (BPJS) dengan payung
hukum Undang – Undang.
 Hingga saat ini universal coverage
masih belum ada implementasi.
Seolah, ini hanya menjadi konsumsi
politik oleh beberapa elit di negeri ini
Pembiayaan Kesehatan
(UU No.36/2009)
  Pembiayaan kesehatan bertujuan untuk penyediaan pembiayaan
kesehatan yang berkesinambungan dengan jumlah yang mencukupi,
teralokasi secara adil, dan termanfaatkan secara berhasil guna dan
berdaya guna untuk menjamin terselenggaranya pembangunan
kesehatan agar meningkatkan derajat kesehatan masyarakat setinggi-
tingginya.

  Sumber Pembiayaan:
•  Pemerintah: min. 5% APBN di luar gaji.
•  Pemerintah Daerah (Provinsi & Kab./Kota): min. 10% APBD di
luar gaji.
•  Sumber pembiayaan dari Pemerintah & Pemerintah Daerah
diprioritaskan untuk kepentingan pelayanan publik min. 2/3 (dua
pertiga) dari anggaran kesehatan dalam APBN dan APBD, terutama
bagi penduduk miskin, kelompok lanjut usia, dan anak terlantar.
Masalah KlasikPembiayaan
kesehatan di Indonesia
  Anggarannya Kecil
  Disalokasi  dana operasional kecil, lebih untuk
kuratif
  Terlambat turun/ sampai ke daerah.
  Bocor  mark up dan korupsi
  Tidak terserap sepenuhnya

6
Masalah pembiayaan
kesehatan
  Dana dekonsentrasi meningkat tinggi (problem
sering terlambat)
  DAK terbatas pemakaiannya
  Daerah kekurangan anggaran operasional
  Rendahnya pengeluaran kesehatan oleh APBD,
dan bertumpu pada APBN (dana dekonsentrasi)
menunjukkan adanya gejala tidak adanya
ownership pemerintah daerah tentang program
kesehatan.
  Kabupaten miskin dan kabupaten kaya masih
dianggap sama.
7
MASALAH  DLM  
DESENTRALISASI  FISKAL  
DAU         PAD  

*  60%  -­‐  80%  utk  bayar  gaji                                                                                  *        P    ajak  


               d
     aerah  
    &  pendapatan  lain                                                    
*  Juga  utk  dana  pendamping  DAK   *  Jmlnya  kecil  disebagian    besar  daerah                                
*  2  –  10%  dari  total  APBA                                                    
DAK                                                                                                                                                                    *  
     K    omplementer  
    DAU  
*  Hanya  utk  fisik                                                                                                                                                          
*  Atas  dasar  usulan  daerah                                                                                                 Kekurangan  anggaran  operasional                            
*  Tapi  dlm    praktek  ditentukan  pusat                                                               Ineffec;ve,  slow  progress  in  Tb,  
*  pengaruhi  pemanfaatan  DAU   malaria,  dhf,  malnutri;on  &  re-­‐
BANSOS   emerging  diseases,  etc                                                            
Kecenderungan  utk  belanja  fisik,                                    
*  Dialokasikan    utk  Jamkesmas/Jamkesda                                               Heavy  spending  for  hospital                                      
*  Bukan  premi  
In-­‐efisiensi  teknis  
DANA  DEKON  
*  Dana  pusat  &  propinsi,  bukan  daerah                                                                                   Mengancam  
*  Dikelola  oleh  pusat  &  propinsi                                                                                                                       pencapaitan    
*  Utk  pelaNhan,  kordinasi,  kdng2  belanja  fisik                                                                 target  pemb.  
*  Mempengaruhi    kegiatan    ruNn    daerah   Kes.nasional/
TP                                                                                                                                                                                             MDGs  
*    Untuk  belanja  fisik  
Ascobat/HSF/Kesra/032010  
Bagaimana masalah dengan
Bapel Jamsos selama ini??
  PT Askes, Jamsostek, Taspen, Asabri, Bapel
JPKM,dll  cakupan masih relatif rendah dan
terbatas pada pekerja sektor formal
  Masing-masing beroperasi secara parsial
  Manfaat yang diterima peserta masih
terbatas
  Pengelolaan lembaga masih sering dianggap
tidak transparan
Pembiayaan Kes yg non-prioritas & konstan kecil terus
Anggaran Kes meningkat
tapi kecil
Desentralisasi memang berjalan baik,
tetapi pusat masih dominan

Tren Anggaran Pusat

Tren Anggaran Kab/Kota


SJSN Sebagai Solusi
  Jaminan Sosial merupakan salah satu bentuk
perlindungan sosial yang diselenggarakan
negara guna menjamin warga negaranya untuk
memenuhi kebutuhan dasar hidup yang layak
  SJSN Solusi Jaminan Kesehatan untuk
seluruh warga Indonesia (Universal Coverage)
  SJSN Solusi Jaminan Kesehatan untuk semua
penyakit (Total Coverage)
  Bukan berarti “orang miskin boleh sakit”, tapi
juga harus pro- promotif&preventif. Ex; untuk
perokok tidak dijamin biaya kesehatannya jika
sakit jantung.
SJSN sebagai konsumsi politik??
 6 tahun sudah UU SJSN di syah kan, tp masih
belum juga di implementasikan amanahnya 
political will dr pemerintah??
 Banyak pejabat tinggi Indonesia tidak/belum mau
menjalankan UU SJSN karena, secara pribadi,
konsep yang dirumuskan dalam UU SJSN tidak
sesuai dengan fahamnya  Pragmatisme Jabatan.
 Berbagai pemangku kepentingan yang terlibat,
baik di pusat dan daerah, termasuk Kemenkes,
Dewan SJSN, Askes, Jamsostek, Asabri, Taspen
yang miliki berbagai kepentingan.
SJSN sebagai konsumsi politik??
 Hingga saat ini masih terjadi Pro-Kontra
terkait dengan RUU BPJS.
 Sesama anggota DPR sendiri saling tarik
ulur terkait pembahasan RUU Badan
Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) 
antara Komisi IX dan Komisi VI.
 RUU BPJS semua fraksi setuju untuk mjd
inisiatif DPR sbg RUU. Dari Pimpinan DPR
akan mengirim surat ke pemerintah
menunjuk mitra yang akan membahas dg
komisi terkait (BUMN, Naker, Kes).
Isu Single Payer/Monopolistik
  Monopoli TIDAK selalu jelek,
  Pemerintahan, kebijakan moneter, urusan
pajak, dan jaminan sosial adalah MONOPOLI
pemerintah.
  Memang perlu lembaga kontrol (misal DPR,
BPK, DJSN, Dewan Pengawas, dll)
  Monopoli atau tidak, itu adalah pilihan politik
yang harus berlandaskan pada analisa cermat!!
  Sehingga pemerintah tidak bisa lagi mengelak
untuk segera membahas dan mengesyahkan
RUU BPJS untuk implementasi SJSN
19
ORGAN BPJS
Pasal 15 (Draft inisiatif RUU BPJS)
1.  Pimpinan BPJS terdiri dari 1 (satu) orang ketua dan
4 (empat) orang wakil ketua.
2.  Pimpinan BPJS diangkat dan diberhentikan oleh
Presiden.
3.  Wakil ketua sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
masing-masing membawahi :
a.  Pelayanan bidang Jaminan Kesehatan dan
Jaminan Kecelakaan Kerja;
b.  Pelayanan bidang Jaminan Hari Tua, Jaminan
Pensiun, dan Jaminan Kematian;
c.  Keuangan dan Investasi;
d.  Pengembangan, Sumber Daya Manusia, dan
Sistem Informasi.
Isu Pusat - Daerah
  Realitas saat ini menunjukkan bahwa banyak Pemda yang
sudah menjalankan Jaminan Kesehatan di daerah 
apakah akan di bubarkan?
  31 Agustus 2005, MK mengadakan sidang pleno terbuka
hasilnya mengabulkan permohonan Pemda utk
membentuk&mengembangkan BPJS di tingkat daerah
  Lantas, bagaimana dengan portabilitas???
  UU 40/04 dan 32/04 bersifat KOMPLEMENTER, bukan
Kompetitif/kontradiktif. Pemda DAPAT membentuk BPJS
di daerah yang bersifat kompelementer dan atau
suplementer
Pemikiran Kedepan  Daerah sbg perwakilan cabang-cabang
oleh BPJS Pusat, Kemenkes lebih banyak berperan membuat
regulasi dan pemenuhan SDM dan kualitas , shg rakyat
mendapatkan pelayanan yang standar minimal sesuai SPM
Isu BJPS: BUMN/Badan
Khusus?
  Jaminan sosial bersifat wajib, seperti pajak,
maka perlu dikelola oleh Badan Hukum
Nirlaba
  BUMN dibentuk berdasarkan UU Perseroan
Terbatas dengan transaksi SUKARELA/
dagang, tujuan PT mencari laba.
  Bisakah BUMN khusus? Bisa, jika UU BUMN-
nya diubah.
PRINSIP SJSN IMPLEMENTASI PT ASKES

Kepesertaan  PP 69/91: PNS, Penerima Pensiun PNS/TNI/Polri, Veteran dan


bersifat wajib Perintis Kemerdekaan wajib dan otomatis menjadi peserta
Askes
 Kepesertaan Jamkesmas dan PJKMU oleh Bupati / Walikota
Kegotong-royongan Berlaku hukum bilangan besar (law of the large number), dan
terjadi subsidi silang sesama peserta saling meringankan resiko
dengan peserta lainnya

Ekuitas Manfaat bersifat komprehensif bagi seluruh peserta

Portabilitas Peserta Askes dapat memanfaatkan fasilitas pelayanan


kesehatan di luar wilayah domisili / tempat tinggal peserta

Nirlaba Sejak tahun buku 2007 PT Askes tidak menyetorkan dividen


kepada negara, sisa dana / surplus dimanfaatkan untuk
peningkatan pelayanan demi kepuasan peserta Askes
PRINSIP SJSN IMPLEMENTASI PT ASKES
Dana amanat  Premi digunakan sepenuhnya untuk kemanfaatan dan
kepuasan peserta dalam pelayanan promotif, preventif, kuratif,
rehabilitatif
 Sisa dana PJKMU merupakan hak Pemda dan digulirkan untuk
program tahun berikutnya
Kehati-hatian PT. Askes telah mengembangkan konsep Entreprise Risk
Management)
Keterbukaan Pemeriksaan oleh Auditor Eksternal: BPK, BPKP, KAP.
Pemeriksaan Internal: SPI, Komite Audit
Berdasarkan hasil audit eksternal, PT Askes dikategorikan “Wajar
Tanpa Pengecualian” dengan predikat “Sehat” dan “Sehat Sekali”
selama 17 tahun berturut-turut

Akuntabilitas Penerapan PSAK dalam manajemen keuanganPenerapan Good


Corporate Governance (GCG) di lingkungan PT Askes (Persero)
sejak tahun 2005, dan implementasi melalui pelaksanaan Kode Etik
oleh seluruh Karyawan
Pendahuluan
Eksistensi PT Jamsostek sebagai BPJS
1.  Sudah mempunyai UU nomor 3 tahun 1992
beserta PP 14/1993 dan Permenakertrans nomor
12 tahun 2007 yang sudah inline dengan UU
nomor 40 tahun 2004 tentang SJSN
2.  Kepesertaan UU nomor 3 tahun 1992 bersifat
terbuka (dari berbagai sektor usaha)
3.  Sudah menyelenggarakan 4 program dari 5
program yang terdapat dalam UU nomor 40 tahun
2004 tentang SJSN (JHT, JKK, JKM dan JPK)
4.  Sudah melaksanakan 9 prinsip Jaminan Sosial
(nirlaba dengan pengembalian dividen oleh
pemerintah, keterbukaan, kehati-hatian,
akuntabilitas, portabilitas, kepesertaan bersifat
wajib, dana amanat dan seluruh hasil hasil
pengembangan untuk sebesar-besarnya
kepentingan peserta)
Kesimpulan
  SJSN diyakini akan mjd solusi atas masalah
pembiayaan kesehatan di negeri ini (universal
coverage & total coverage), shg tidak ada lagi
kejadian “orang miskin dilarang sakit”.
  Implementasi SJSN tidak hanya untuk upaya
kuratif&rehabilitatif, namun juga dg
memprioritaskan upaya promotif dan preventif.
  RUU BPJS harus segera di bahas dan di syah
kan dengan mengedepankan prinsip
kesejahteraan rakyat (bukan hanya
kesejahteraan pejabat Bapel)

Anda mungkin juga menyukai