Anda di halaman 1dari 9

RANGKUMAN STRATEGI BELAJAR MENGAJAR

Pengarang:- Drs. Syaiful Bahri Djamarah


- Drs. Aswan Zain

Oleh:
Wahyu Wardani 106351400649

UNIVERSITAS NEGERI MALANG


FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
JURUSAN GEOGRAFI
Nopember 2007
I. KONSEP STRATEGI BELAJAR MENGAJAR
A. Pengertian Strategi Belajar Mengajar
Strategi belajar mengajar merupakan pola-pola umum kegiatan guru serta anak didik
dalam perwujudan kegiatan belajar mengajar untuk mencapai tujuan yang digariskan.
Strategi belajar mengajar meliputi hal-hal berikut, antara lain:
1. Mengidentifikasi serta menetapkan spesifikasi dan kualifikasi perubahan tingkah laku
dan kepribadian anak didik.
2. Memilih sistem pendekatan belajar mengajar.
3. Memilih dan menetapka prosedur, metode, dan teknik belajar mengajar yang dianggap
efektif.
4. Menetapkan norma-norma dan batas minimal keberhasilan atau kriteria yang dijadikan
standar.

B. Klasifikasi Belajar Mengajar


Dalam belajar mengajar sering terdapat masalah yang behubungan dengan belajar
mengajar, masalah tersebut dapat diklasifikasikan menjadi seperti berikut:
1. Konsep dasar strategi belajar mengajar.
2. Sasaran kegiatan belajar mengajar.
3. Belajar mengajar sebagai suatu sistem, karena bergantung pada komponen lain untuk
mencapai tujuan.
4. Hakikat proses belajar mengajar, belajar adalaha proses perubahan perilaku berkat
pengalaman dan latihan.
5. Entering behavior siswa, merupakan tingkat dan jenis karakteristik perilaku anak didik
yang telah dimilikinya ketika mau mengikuti kegiatan belajar mengajar.
6. Pola-pola belajar siswa, pola belajar siswa ini dibagi menjadi beberapa tipe yaitu:
a. Signal Learning ( Belajar Isyarat)
b. Stimulus-Respons Learning (Belajar Stimulus-Respons)
c. Chaining (Rantai atau Rangkaian)
d. Verbal Association (Asosiasi Verbal)
e. Discrimination Learning (Belajar Diskriminasi)
f. Concept Learning (Belajar Konsep)
g. Rule Learning (Belajar Aturan)
h. Problem Solving (Pemacahan Masalah)
7. Memilih sistem belajar mengajar
a. Enquiry-Discovery Learning adalah belajar mencari dan menemukan sendiri.
b. Ekspositary Learning, guru menyajikan bahan dan siswa menyimak dan
mencernanya.
c. Mastery Learning, guru mengusahakan upaya-upaya yang dapat mengantarkan
kegiatan anak didik kearah tercapainya penguasaan penuh terhadap bahan pelajaran
yang diberikan.

C. Implementasi Belajar Mengajar


Lingkungan belajar yang baik adalah lingkungan yang merangsang siswa untuk belajar,
memberikan rasa aman dan kepuasan untuk mencapai tujuan yang diharapkan. Sehingga
dalam implementasi belajar mengajar guru harus memiliki Job Deskription yang
meliputi pererncanaan, pengorganisasian, pengarahan, serta pengawasan.

II. HAKIKAT, CIRI, DAN KOMPONEN BALAJAR MENGAJAR


A. Hakikat Belajar Mengajar
Dalam kegiatan belajar mengajar, siswa adalah sebagai subjek dan objek dari
pembelajaran, dan tujuan proses pengajaran adalah pencapaian tujuan. Sehingga dari sini
dapat disimpulkan bahwa hakikat kegiatan belajar adalah "perubahan", maka hakikat
belajar mengajar adalah proses "pengaturan" yang dilakukan oleh guru.

B. Ciri-ciri Belajar Mengajar


1. Belajar mengajar memiliki tujuan.
2. Adanya prosedur untuk mencapai tujuan.
3. Adanya penggarapan materi yang khusus.
4. Adanya aktifitas anak didik.
5. Guru berperan sebagai pembimbing.
6. Adanya disiplin.
7. Ada batas waktu.
8. Ada evaluasi.

C. Komponen-komponen Belajar Mengajar


Komponen belajar mengajar meliputi hal-hal seperti tujuan, bahan pelajaran, kegiatan
belajar mengajar, metode, alat, sumber pelajaran, evaluasi.

III. BERBAGAI PENDEKATAN DALAM BELAJAR MENGAJAR


A. Pendekatan Individual
B. Pendekatan Kelompok
C. Pendekatan Bervariasi
D. Pendekatan Edukatif
E. Pendekatan Keagamaan
F. Pendekatan Kebermaknaan

IV. KEDUDUKAN PEMILIHAN DAN PENENTUAN METODE DALAM


PENGAJARAN

A. Kedudukan Metode dalam Belajar Mengajar


1. Metode sebagai alat motivasi ekstrinsik.
2. Sebagai strategi pengajaran.
3. Sebagai alat untuk mencapai tujuan

B. Pemilihan dan Penentuan Metode


1. Nilai strategis suatu metode.
2. Efektifitas penggunaan metode.
3. Pentingnya pemilihan dan penentuan metode.
4. Faktor-faktor yang mempengaruhi pemilihan metode, seperti anak didik, tujuan,
situasi, fasilitas, dan guru sendiri.
C. Macam-macam Metode Mengajar
¾ Metode Proyek
¾ Metode Eksperimen
¾ Metode Tugas dan Resitasi
¾ Metode Dikusi
¾ Metode Sosiodrama
¾ Metode Demonstrasi
¾ Metode Problem Solving
¾ Metode Karya Wisata
¾ Metode Tanaya Jawab
¾ Metode Latihan
¾ Metode ceramah
V. KEBERHASILAN BELAJAR MENGAJAR
Kegiatan belajar dapat dikatakan berhasil apabila hasil dari kegiatan belajar tersebut
memenuhi tujuan instruksional khusus dari bahan belajar tersebut. Indikator suatu
kegiatan belaja mengajar berhasil adalah sebagai berikut:
1. Daya serap siswa terhadap bahan pelajaran mencapai prestasi yang tinggi.
2. TIK yang dirumuskan telah tercapai.
Dalam penilaian suatu keberhasilan dapat dilakukan melalui cara-cara berikut, antara
lain:
a. Tes Formatif
b. Tes Subsumatif
c. Tes Sumatif
Dalam setiap kegiatan belajar mengajar tingkat keberhasilan siswa yang satu dengan
siswa yang lain berbeda-beda, karena ada yang prestasinya memuaskan ada juga yang
tidak. Sehingga untuk ini perlu adanya perbaikan bagi siswa-siswa dan guru dalam
menyampaikan materi pelajaran.
Faktor-faktor yang mempengaruhi tingkat keberhasilan adalah antara lain tujuan,
guru, anak didik, kegiatan pengajaran, bahan dan alat evaluasi, serta suasana
evaluasinya.

VI. PENGGUNAAN MEDIA SUMBER BELAJAR DALAM PROSES


BELAJAR MENGAJAR
Media adalah alat bantu apa saja yang dapat dijadikan sebagai penyalur pesan guna
mencapai tujuan pengajaran. Media merupakan alat bantu dalam proses belajar
mengajar, karena dengan adanya media maka proses belajarpun dapat lebih mudah
khususnya dalam mencapai TIK. Sehingga dalam penggunaan media inipun tidak bisa
sembarangan, karena harus memperhatikan dan mempertimbangkan tujuan yang
sudah ditentukan. Media juga merupakan salah satu dari sumber belajar karena ikut
membantu memperkaya wawasan anak didik. Media juga berperan sebagai alat bantu
auditif, visual, dan audiovisual.
Macam-macam Media:
a. Media Auditif
b. Media Visual
c. Media Audiovisual : -Audiovisual Murni
-Audiovisual Tidak Murni
Prinsip-prinsip Pemilihan dan Penggunaan Media
Dalam pemilihan media ada beberapa hal yang perlu diperhatikan dan
dipertimbangkan, antara lain:

a. Tujuan pemilihan
b. Karakteristik media pengajaran
c. Alternatif pilihan
Dasar Pertimbangan Pemilihan Media:
a. Memperhatikan faktor pemilihan media: -Objektivitas
-Program pengajaran
-Sasaran program
-Situasi dan kondisi
-Kualitas teknik
-Keefektifan dan efisiensi penggunaan
b. Memperhatikan kriteria media pengajaran

VII. BEBERAPA TEKNIK MENDAPATKAN UMPAN BALIK


a. Memancing apersepsi anak didik
b. Memanfatkan taktik alat bantu yang akseptabel
c. Memilih bentuk motivasi yang kuat, seperti: -Memberi nilai
-Hadiah
-Pujian
-Hukuman
d. Menggunakan metode yang bevariasi

VIII. PENGEMBANGAN VARIASI MENGAJAR


Variasi dalam kegiatan sangat perlu dilakukan, karena variasi mengajar juga
mempengaruhi tercapainya TIK. Variasi dalam belajar mengajar meliputi tiga aspek,
yaitu variasi dalam gaya mengajar, variasi dalam menggunakan media dan bahan
pengajaran, dan variasi dalam interaksi antara guru dengan siswa.
A. Tujuan Variasi Mengajar
1. Meningkatkan dan memelihara perhatian siswa terhadap relevansi proses belajar
mengajar.
2. Memberikan kesempatan kemungkinan berfungsinya motivasi.
3. Membentuk sikap positif terhadap guru dan sekolah.
4. Memberikan kemungkinan pilihan dan fasilitas belajar individual.
5. Mendorong anak didik untuk belajar.
B. Prinsip Penggunaan Variasi Belajar
1. Menggunakan semua jenis variasi dalam keterampilan variasi mengajar dan variasi
komponennya.
2. Menggunakan variasi mengajar secara lancar dan berkesinambungan.
3. Penggunaan komponen variasi mengajar harus terstruktur dan direncanakan oleh
guru.
C. Komponen-komponen Variasi mengajar
1. Variasi gaya mengajar, seperti variasi suara, variasi gerakan anggota badan, posisi
guru dalam kelas, penekanan, pemberian waktu, dan kontak pandang.
2. Variasi media dan bahan ajar, seperti variasi media pandang, variasi media dengar,
dan variasi media taktil.
3. Variasi interaksi

IX. PENGELOLAAN KELAS


Pengelolaan kelas adalah keterampilan guru untuk menciptakan dan memelihara
kondisi belajar yang optimal dan mengembalikannya bila terjadi gangguan dalam
proses belajar mengajar. Tujuan dari pengelolaan kelas adalah penyediaan fasilitas
bagi bermacam-macam kegiatan belajar siswa dalam lingkungan sosial, emosional,
dan intelektual dalam kelas. Selain itu pengelolaan kelas juga bertujuan agar setiap
anak dikelas dapat bekerja dengan tertib sehingga segera tercapai tujuan pengajaran
secara efektif dan efisien
Pendekatan dalam Pengelolaan Kelas:
a. Pendekatan kekuasaan
b. Pendekatan ancaman
c. Pendekatan kebebasan
d. Pendekatan resep
e. Pendekatan pengajaran
f. Pendekatan perubahan tingkah laku
g. Pendekatan suasana emosi dan hubungan sosial
h. Pendekatan proses kelompok
i. Pendekatan elektis atau pluralistik
Prinsip-prinsip Pengelolan Kelas:
a. Hangat dan antusias
b. Tantangan
c. Bevariasi
d. Keluwesan
e. Penekanan pada hal-hal yang positif
f. Penanaman disiplin diri
Komponen Keterampilan Pengelolaan kelas:
a. Sikap tanggap
b. Membagi perhatian
c. Pemusatan perhatian kelompok
d. Modifikasi tingkah laku
e. Pendekatan pemecahan masalah kelompok.
f. Menemukan dan memecahkan tingkah laku yang menimbulkan masalah
Masalah-masalah dalam Pengelolaan Kelas:
a. Kurang kesatuan
b. Tidak ada standar perilaku dalam bekerja kelompok
c. Reaksi negatif terhadap anggota kelompok
d. Kelas mentoleransi kekeliruan temannya
e. Mudah mereaksi negatif
f. Moral rendah
g. Tidak mampu menyesuaikan dengan lingkungan yang berubah
Penataan Ruang Kelas:
a. Pengaturan tempat duduk
b. Penagturan alat-alat pengajaran
c. Penataan keindahan dan kebersihan kelas
d. Ventilasi dan tata cahaya