Anda di halaman 1dari 17

Abdullah bin Hussein

Raja Yordania

Memerintah 1946 - 1951


Pengganti Talal I
Abdullah bin Permaisuri Musbah binti Nashir
Isteri muda Suzdil Khanum
Hussen Nahda binti Uman
Anak
Putri Haya
Talal
Pangeran Naif
Putri Munirah
Putri Maqbulah
Ayah Syarif Husain
Ibu Abdiyah binti Abdullah
Lahir 1882
Makkah, Kesultanan Usmaniyah
Meninggal 20 Juli 1951 (usia 69)
Masjidil Aqsa, Yerusalem

Abdullah bin Husain (Mekkah, Februari 1882 - Yerusalem, 20 Juli 1951) ialah emir
Trans-Yordania yang berkuasa antara tahun 1923-1946 dan setelah itu menjabat sebagai
raja Yordania hingga kematiannya.Ia merupakan salah satu penguasa Arab yang
menentang kekuasaan Turki Usmani pada awal tahun 1900-an. Pada tahun 1921, ia
diangkat sebagai emir Trans-Yordania, sebuah negara boneka bentukan Britania Raya,
yang memainkan peran strategis untuk kekuasaan Britania di daerah lain seperti Mesir,
Irak, dan Palestina.Selama Perang Dunia II, Emir Abdullah adalah sekutu terpercaya bagi
Britania, dan ia juga membantu memberdnan bin Saidi atau lebih dikenal sebagai Lt.
Adnan Saidi dilahirkan di Kampung Sungei Ramal, Kajang, Selangor pada tahun 1915.
Adnan Saidi merupakan anak sulung dalam keluarga keturunan Minangkabau. Adik-
adiknya, Ahmad bin Saidi dan Amarullah bin Saidi juga merupakan anggota tentara.
Ahmad Saidi terbunuh dalam pertempuran setelah dia memasuki angkatan laut pada
tahun 1939. Kapalnya, HMS Pelanduk, ditenggelamkan oleh Jepang dalam pelayaran ke
Australia. Adiknya yang termuda, Amarullah Saidi selamat dari peperangan dan sekarang
tinggal dan menetap di Kajang, Selangor.
......3......

Adnan bin Saidi

Adnan Saidi menerima pendidikan di Pekan Sungei Ramal dalam pengaruh


Inggris. Dia merupakan pelajar yang rajin dan sukses dalam sekolahnya. Setelah
menyelesaikan pendidikannnya, ia terpilih sebagai guru pelatih dan mengajar selama
lebih satu tahun. Adnan Saidi kemudian memutuskan untuk memasuki dunia militer.

Pada tahun 1933, ketika berusia 18 tahun, Adnan Saidi bergabung dengan Resimen
Melayu (Malay Regiment). Setahun kemudian, dia terpilih sebagai anggota terbaik. Pada
tahun 1936, Adnan dilantik dengan pangkat sersan, kenaikan pangkat yang pantas bagi
seorang tentara muda. Pada tahun 1937, Adnan Saidi terpilih mewakili peletonnya dalam
parade memberi hormat di London untuk menyambut penobatan King George VI. Tidak
lama kemudian, Adnan Saidi kembali mendapatkan kenaikan pangkat menjadi Kompeni-
Sarjan-Major dan ditugaskan ke Singapura untuk mengikuti kursus latihan pegawai.
Setelah menamatkan kursus sebagai letnan kedua, Adnan Saidi dilantik sebagai ketua
Peleton ketujuh, ‘C’ Coy.


......4......
Sebagai kepala keluarga
Sekembalinya Lt. Adnan Saidi dari London, dia menikah dengan seorang guru di
kampungnya, Puan Sophia Pakih Muda dan mendapat tiga orang anak: dua lelaki,
Mokhtar dan Zainudin (yang tinggal di Seremban dan Johor), dan seorang anak
perempuan. Termuda di antara tiga beradik, bayi perempuannya meninggal tak lama
setelah kejatuhan Singpura.

Pada akhir 1941, Lt. Adnan Saidi ditempatkan di Singapura dan membawa
keluarganya. Mereka tinggal di rumah besar di Pasir Panjang, dalam kawasan yang
diperuntukan untuk keluarga resimen Melayu. Ketika berita bahwa peperangan Perang
Dunia II telah di depan mata, dan pihak Jepang bersedia untuk menjajah Singapura,
Adnan membawa keluarganya kembali ke kampung mereka di Kajang. Ini merupakan
masa yang gentir bagi Adnan, karena isterinya Sophia sedang mengandung anak mereka
yang ketiga. Inilah terakhir kalinya mereka bersama.

Pertempuran di Bukit Candu


Pertempuran di Pasir Panjang lebih dikenali sebagai Pertempuran Bukit Candu.
Bukit Candu dinamakan sempena kilang memproses candu yang dahulunya terletak di
kaki bukit tersebut. Pertempuran sengit telah berlangsung beberapa hari sebelumnya.
Tentara Jepang yang biasa bertempur dengan tentara ke-25 yang terkenal, berhasil
menduduki pertahanan strategis di Singapura. Bukit Candu merupakan pertahanan
terakhir. Tempat ini merupakan kedudukan pertahanan penting di Singapura berdasarkan
dua alasan strategik; yaitu bisa melihat ke bagian utara Singapura dan selain itu apabila
pihak Jepang mengepung benteng, tempat ini dapat memberikan jalan langsung ke
kawasan Alexandra. Kawasan Alexandra merupakan gudang peluru dan gudang makanan
utama, rumah sakit tentara dan tempat strategis tentara Inggris. Dengan itu, benteng
tersebut perlu dipertahankan bersungguh-sungguh.

Pertahanan benteng itu telah ditugaskan kepada ‘C’ Coy. ‘C’ Coy merupakan
sebagian rejimen Melayu 1 dan 2 yang membentuk Briged Infantri Melayu 1, Rejimen
British 2nd Loyals dan Briged 44th Indian. Pada 13 Februari 1942, divisi
Chrysanthemum Tentara Imperium Jepang yang handal di bawah pemerintahan Lt. Gen.
Renya Mutaguchi memperhatikan pesisiran selatan Singapura - Benteng Pasir Panjang.
Pada pagi hari, benteng tersebut ditembak dengan bantuan dari udara, mortar berat dan
......5......
meriam. ‘C’ Coy dan Lt. Adnan Saidi ketika itu telah ditempatkan di perkampungan Pasir
Panjang telah memberikan perlawanan hebat. Akhirnya tentara Jepang terpaksa mundur
dikarenakan perlawanan sengit dari ‘C’ Coy. Adnan dan orang-orangnya telah membina
benteng pertahanan Regiment di kawasan tanah tinggi, yang dikenali sebagai Celah
(Gap). Walaupun mempunyai bilangan anggota yang lebih ramai, pasukan Jepang di
bawah Major Kimura gagal menembusi barisan pertahanan di Celah (Gap).

Pada tengah malam 14 Februari 1942, ‘C’ Coy menerima perintah untuk bergerak
ke tapak pertahanan baru - Pt. 226, Bukit Candu. Lebih ramai askar tambahan
ditempatkan ke regiment Adnan – menjadikan jumlah keseluruhannya 42 kesemuanya.
Selepas meninjau persekitaran dengan cermat, Lt. Adnan Saidi memerintah orang-
orangnya untuk memperkukuhkan benteng pertahanan mereka dengan beg pasir.
Kawasan bukit tersebut dikelilingi dengan benteng beg pasir.

Pada awal petang 14 Februari, pihak Jepang melancarkan serangan berhelah.


Daripada Jalan Pepys Road mendaki Pt.226, Adnan Saidi yang ketika itu berusia 27
tahun, memantau kontinjen "tentera Sikh" daripada Tentera British-India British-Indian
Army mara. Penglihatannya yang tajam dan kecerdasan fikirannya membolehkan Lt.
Adnan perasan sesuatu tidak kena apabila menyedari tentera berturban yang mara itu
bergerak dalam kumpulan berempat dan bukannya bertiga seperti Tentera British.
Menyedari helah tersebut, Lt. Adnan Saidi dan anak buahnya melepaskan tembakan dan
berjaya membunuh sekitar 20 orang musuh pada jarak dekat, dengan itu memaksa tentera
Jepang berundur.Dua jam kemudian, tentera Jepang telah melancarkan serangan besar-
besaran dalam bilangan yang besar. Serangan tersebut menumpaskan Lt. Adnan Saidi dan
tenteranya. Dengan bilangan yang jauh lebih kecil dan kekurangan peluru, Regiment
Melayu bertempur dalam pertempuran sehingga ke mati.
......6......

Kematian Pejuang

Pertempuran sengit berlanjutan di Bukit Candu. Semua jenis senjata digunakan,


termasuk granet dan senjata automatik. Lt. Adnan sendiri mengendalikan senjata Lewis
gun. Dalam kebanyakan kes, askar bertempur dalam pertempuran berhadapan
menggunakan bayonet. tetapi, mereka kekal bertahan mengecewakan pihak musuh.
Dalam pertempuran yang berikutnya pegawai dan tentera mati. Adnan cedera parah tetapi
enggan berundur dan sebaliknya menyuruh orang-orangnya berjuang sehingga ke titisan
darah terakhir. Keberaniannyalah yang menaikkan semangat juang orang-orangnya untuk
bertahan bersunguh-sungguh.

Korporal Yaakob, yang mendapat Pingat Keberanian Medal of Gallant, merupakan


salah seorang daripada mereka yang terselamat dalam pertempuran Bukit Candu. Dalam
kacau-bilau pertempuran, dia jatuh di atas mayat mereka yang terkorban. Dia terselamat
dengan berpura-pura mati disamping mayat dan melihat kematian mengerikan Adnan
Saidi. Musuh yang menang berjaya menawan Lt. Adnan. Akibat marah kerana
keberaniannya melawan Jepang, ketua platun itu diseret sebelum diserkup dengan guni.
Tentera Jepang kemudiannya telah menggantungkan kakinya pada pokok ceri. Kerana
meradang akibat kehilangan ramai rakan, tentera Jepang kemudiannya telah menikamnya
dengan boynet berkali-kali. Dalam kejadian lain disebut lehernya telah dikelar. Kejadian
ini dilihat oleh Koperal Yaakob. Selepas pertempuran, pihak Jepang melarang sesiapapun
membawa turun mayatnya untuk dikebumikan, dan tiada seorangpun yang berani. Malah
menurut beberapa sumber, tubuh Lt. Adnan Saidi yang dicacatkan itu dibakar menjadi
abu.Beberapa tahun lalu, Haji Burhan Muslim, yang tinggal berhampiran Bukit Candu,
teringat telah memanjat bukit dengan sepupunya beberapa hari selepas pertempuran
tersebut. Dalam salah satu rumah banglo yang terdapat di bukit Lorong Pepys, dia
melihat mayat tentera Melayu yang dipancung merata-rata. Dalam salah satu bilik,
terdapat mayat seorang tentera Melayu yang lehernya dikelar. Pakaian seragamnya basah
dengan darah. Melihat kepada lencana yang terdapat pada pakaian seragamnya, Haji
Burhan percaya bahawa dia adalah pegawai berpangkat. Dia percaya bahawa mayat
tersebut mungkin mayat Lt. Adnan Saidi, (mungkin membuktikan mayat Lt. Adnan Saidi
tidak dibakar).Keberanian Lt. Adnan Saidi bersama kontinjen 42-orang anggota Batalion
Pertama dan Kedua Regiment Melayu yang telah bertempur mati-matian untuk
mempertahankan permatang Pasir Panjang merupakan satu episod yang kini kekal dalam
lipatan sejarah.Pertempuran sengit itu disebut khusus dalam perutusan Lt.General A.E.
Percival berkenaan Pemerintahan Operasi Malaya dari tarikh Disember 1941 sehingga 15
Februari 1942:
......7......
"Selepas dua jam dibedil dengan meriam dan motar, tentera Jepang menyerang
Regimen Melayu yang mempertahankan Permatang Pasir Panjang. Regimen
Melayu bertempur dengan gagah beraninya tetapi mengalami kehilangan jiwa
yang teruk, dan menjelang petang musuh sampai ke Celah (Permatang Pasir
Panjang)..."
"After two hours of heavy shelling and mortaring, the Japanese attacked the
Malay Regiment which was holding Pasir Panjang Ridge. The latter fought
magnificently, but suffered heavy casualties, and by afternoon the enemy had
reached the Gap (Pasir Panjang Ridge)…"

Di tapak bersejarah ini, pertempuran bagi pertahanan terakhir Singapura telah berlarutan
selama 48 jam, berakhir dengan satu-satunya pertempuran jarak dekat tangan-ke-tangan
(yang direkodkan) dengan Tentera Jepang.

Robert Mansergh
Karier militer
Mansergh dididik di Rondebosch Boys' High School, Cape Town, Afrika Selatan dan
Akademi Militer Kerajaan, Woolwich.[1] Ia ditugaskan di Artileri Medan Kerajaan pada
tahun 1920.Ia bertugas bersama Misi Militer Britania ke Kerajaan Irak antara tahun 1931-
1935, dan dianugerahi Military Cross pada tahun 1932.Selama Perang Dunia II,
Mansergh bertugas bersama Artileri Kerajaan di Eritrea, Abessinia, Gurun Barat Libya,
Timur Tengah, Persia, Irak, Arakan, Assam dan Burma.[1] Setelah menjadi mayor
jenderal sementara pada tahun 1944, ia mengkomando Divisi XI (Afrika Timur) dan
Divisi Infanteri India V.[1]Setelah menjadi letnan jenderal sementara pada tahun 1946,
Mansergh mengkomando Korps XV (India) dan kemudian diangkat sebagai panglima
tertinggi AFNEI.[1] Di masa jabatannya inilah, ia memimpin AFNEI dalam Pertempuran
Surabaya. Mansergh kemudian bertugas sebagai sekretaris militer antara tahun 1948-
1949, Komandan Angkatan Britania Raya di Hong Kong antara tahun 1949-1951, Wakil
Panglima Tertinggi Allied Forces Northern Europe antara tahun 1951-1953, Panglima
Tertinggi Allied Forces Northern Europe antara tahun 1953-1956 dan Panglima Tertinggi
Angkatan Darat Britania Raya antara tahun 1956-1959.[1] Dalam jabatan ini, ia
mengepalai komite yang bertanggung jawab pada administrasi British Army.
Adolf Hitler

......8......

Führer Jerman
Masa jabatan
2 Agustus 1934 – 30 April 1945
Pendahulu Paul von Hindenburg
sebagai presiden

Pengganti Karl Dönitz


sebagai presiden

Reichskanzler (Kanselir) Jerman


Masa jabatan
30 Januari 1933 – 30 April 1945
Pendahulu Kurt von Schleicher
Pengganti Joseph Goebbels
20 April 1889
Lahir
Braunau am Inn, Austria-Hongaria
30 April 1945 (umur 56)
Meninggal
Berlin, Jerman
Kebangsaan Jerman
Partai politik NSDAP
Suami/Istri Eva Braun
meninggal pada 29 April 1945)

Tanda tangan

Ketika Perang Dunia II akan berakhir, Hitler bunuh diri di bunker bawah tanah-nya di
Berlin bersama istrinya yang dinikahinya belum lama di dalam bunker, Eva Braun.

Masa kecil
Masa kecil Hitler

Adolf Hitler dilahirkan di Gasthof zum Pommer, sebuah penginapan di Braunau am


Inn, Austria, dekat Jerman pada 20 April 1889 sebagai anak keempat dari enam
bersaudara. Ayah Adolf Hitler, Alois Hitler (1837–1903), merupakan seorang pegawai
kantor bea cukai. Sedangkan ibunya, Klara Pölzl (1860–1907), adalah istri ketiga Alois.
Keluarga Hitler berpindah pindah dari Braunau am Inn ke Passau, Lambach, Leonding,
dan Linz. Hitler kecil merupakan pelajar yang baik pada waktu bersekolah pada sekolah
menengah pertama (elementary school). Namun pada kelas enam, tahun pertamanya di
sekolah menengah atas (high school), ia gagal dan harus mengulang kelas. Hitler kelak
menyatakan bahwa kegagalan itu disebabkan pemberontakan atas ayahnya, yang
menginginkan Adolf Hitler mengikutinya berkarier sebagai pegawai bea cukai. Adolf
Hitler berkeinginan menjadi seorang pelukis dibandingkan mengikuti jejak ayahnya.
Setelah Alois meninggal pada 3 Januari 1903, tidak ada perkembangan berarti dalam
pendidikannya di sekolah. Pada usia 16, ia keluar dari sekolah tanpa gelar apapun.

......9......
Awal masa dewasa

Dari tahun 1905, Hitler menjalani kehidupan Bohemian di Wina dengan dukungan
dari ibunya . Ia ditolak dua kali oleh Akademi Seni Wina (1907–1908). Pada 21
Desember 1907, ibu Hitler meninggal karena kanker payudara pada usia 47 tahun.
Diperintahkan oleh pengadilan Linz, Hitler memberikan bagiannya atas pensiun ayahnya
(sebagai anak yatim) kepada saudara perempuannya Paula. Ketika dia berumur 21, ia
memperoleh warisan dari seorang bibinya. Hitler berjuang sebagai pelukis di Wina,
menyalin gambar dari kartu pos dan menjual lukisannya pada turis. Setelah ditolak untuk
kedua kalinya pada sekolah seni, Hitler kehabisan uang. Pada 1909, ia hidup di
penampungan untuk tunawisma. Hitler menerima bagian terakhir dari kekayaan ayahnya
pada bulan Mei 1913 dan pindah ke Munich. Kepindahan Hitler ke Munich juga
membantunya menghindar dari wajib militer di Austria tetapi tentara Austria akhirnya
berhasil menangkapnya. Setelah pemeriksaan fisik, Hitler dinyatakan tidak memenuhi
syarat untuk menjalani wajib militer dan diizinkan kembali ke Munich. Tetapi, ketika
Jerman memasuki kancah Perang Dunia I pada Agustus 1914, Hitler mengajukan petisi
kepada Raja Ludwig III Bavaria untuk mengizinkannya bertugas dalam resimen Bavaria.
Petisi ini dikabulkan, dan Adolf Hitler tercatat dalam ketentaraan Bavaria.

Perang Dunia I

Hitler muda (kiri) berpose dengan prajurit Jerman lain.

Adolf Hitler

Hitler bertugas di Perancis dan Belgia dalam Resimen Cadangan Ke-16 Bavaria,
mengakhiri perang sebagai Gefreiter (setara dengan prajurit kepala dalam ketentaraan
Inggris dan Amerika pada waktu itu).

......10......
Ia terlibat dalam sejumlah pertempuran besar di Front Barat, termasuk Pertempuran
Ypres, Pertempuran Somme dan Pertempuran Passchendaele. Pertempuran Ypres
(Oktober 1914), yang dikenal di Jerman sebagai Kindermord bei Ypern (Pembantaian
atas Orang Tak Bersalah), mengorbankan sekitar 40.000 orang (antara sepertiga hingga
setengah) dari sembilan infantri yang ada terbunuh dalam dua puluh hari, dan kompi
Hitler sendiri berkurang dari 250 menjadi 42 orang pada Desember. Hitler dua kali
memperoleh bintang jasa atas keberaniannya. Ia menerima bintang jasa Iron Cross, Kelas
Kedua pada 1914 dan bintang jasa Iron Cross, Kelas Pertama pada 1918, sebuah
kehormatan yang jarang diterima oleh seorang Gefreiter. Namun karena staf resimen
berpikir Hitler kurang memiliki kecakapan memimpin, ia tidak pernah dipromosikan
menjadi Unteroffizier (setara kopral Inggris). Sejarahwan yang lain mengatakan ia tidak
dipromosikan karena ia tidak berkewarganegaraan Jerman. Pada 15 Oktober 1918, Hitler
dikirim ke rumah sakit lapangan, karena mengalami kebutaan sementara akibat serangan
gas mustard.

Nazi
Hitler kemudian berkecimpung secara langsung dalam politik dan menjadi pengurus
Partai Buruh Jerman (bahasa Jerman: Deutsche Arbeiterpartei/DAP) pada bulan Juli
1921. Hitler menggunakan kebolehan berpidatonya untuk menjadi ketua partai. Dia
kemudian menukar nama DAP menjadi Nationalsozialistische Deutsche Arbeiterpartei
(NSDAP) atau partai Nazi.Pada tahun 1929 NSDAP menjadi pemenang mayoritas dalam
pemilihan umum di kota Coburg, dan kemudian memenangi pemilu daerah Thüringen.
Presiden Jerman masa itu, Paul von Hindenburg akhirnya melantik Hitler sebagai
Kanselir.

Masa pemerintahan

......11......
Der Führer

Pada masa pemerintahannya sebelum Perang Dunia II. Hitler memerintah dengan
menetapkan pemerataan ekonomi, meningkatkan lapangan pekerjaan dan sarana sarana
umum serta proyek-proyek umum. Salah satu sumbangannya dalam dunia otomotif
adalah usulannya untuk membuat kenderaan murah yang dijangkau oleh rakyat Jerman
yang akhirnya diwujudkan dalam bentuk mobil Volkswagen (VW).

Pada Juni 1934, di malam yang dikenali sebagai Malam Pisau Panjang (bahasa Jerman:
Nacht der langen Messer) Hitler membunuh semua penentangnya dalam partai Nazi
yakni Roehm dan para pemimpin SA (Sturm Abteilungen). Hitler juga menyalahkan
komunisme dan Yahudi atas situasi ekonomi yang buruk dan berhasil meraih dukungan
militer dengan melaksanakan politik pembangunan peralatan militer Jerman. Hitler
menyalahkan, menyerang, dan membunuh orang komunis dan Yahudi karena Hitler
memiliki dendam pribadi pada orang - orang komunis dan Yahudi, dendam yang
menghantui selama masa hidupnya.

Hitler dan Teori Darwin


Teori Darwin telah memasuki benak Hitler, bahkan meresap sampai ke tulang
sumsum. Hal ini amat terasa dalam bukunya Mein Kampf (Perjuanganku). Ia
menyamakan ras non-Eropa sebagai kera.Dari dalam dirinya tumbuh 'kekuatan' yang
mendapat inspirasi dari teori Darwin bahwa untuk mempertahankan hidup manusia harus
bertarung. Ia menerjemahkan impiannya dengan menyerang Austria, Cekoslowakia,
Perancis, Rusia, dll. Malah terbersit nafsu menguasai seluruh dunia. Ia mengadopsi
konsep egenika yang menjadi dasar pijakan pandangan evolusionis Nazi. Egenika berarti
‘perbaikan’ ras manusia dengan membuang orang-orang berpenyakit dan cacat serta
memperbanyak individu sehat. Sehingga menurut teori itu, ras manusia bisa diperbaiki
dengan meniru cara bagaimana hewan berkualitas baik dihasilkan melalui perkawinan
hewan yang sehat. Sedangkan hewan cacat dan berpenyakit dimusnahkan.Tak lama
setelah berkuasa, Hitler menerapkan teori itu dengan tangan besi. Orang-orang lemah
mental, cacat, dan berpenyakit keturunan dikumpulkan dalam ‘pusat sterilisasi’ khusus.
Karena dianggap parasit yang mengancam kemurnian rakyat Jerman dan menghambat
kemajuan evolusi, maka atas perintah rahasianya, dalam waktu singkat mereka semua
dibabat habis.Masih dalam eforia teori evolusi dan egenika, Nazi menghimbau muda-
mudi berambut pirang bermata biru yang diyakini mewakili ras murni Jerman supaya
berhubungan seks tanpa harus menikah.

......12......
Pada 1935, Hitler memerintahkan didirikannya ladang-ladang khusus reproduksi
manusia. Di dalamnya tinggal para wanita muda yang memiliki ras Arya. Para perwira
SS (Schutzstaffel) sering mampir ke sana buat mesum dengan dalih egenika. Para bayi
yang lahir kemudian disiapkan menjadi prajurit masa depan ‘Imperium Jerman’.Menurut
Charles Darwin, karena ukuran tengkorak manusia membesar saat menaiki tangga
evolusi, maka di seluruh Jerman dilakukan pengukuran buat membuktikan tengkorak
bangsa Jerman lebih besar dari ras lain. Mereka yang tak sebesar ukuran resmi, begitupun
yang gigi, mata, dan rambut di luar kriteria evolusionis langsung dihabisi dan mayatnya
dibuang ke sungai rheine atau dikubur secara masal dengan mayat lainnya

Perang Dunia II dan Kejatuhan


Hitler dan Mussolini, dua orang pemimpin blok Axis Perang Dunia II

Pada September 1939, Hitler menyerang Polandia dengan serangan taktik blitzkrieg
(serangan darat, udara secara kilat) mencapai kejayaan yang mengejutkan musuh dan
jenderalnya sendiri. Serangan terhadap Polandia menyebabkan musuh-musuhnya Inggris
dan Perancis menyatakan perang terhadap Jerman, dengan itu dimulailah Perang Dunia
II.Pada masa Perang Dunia II, pihak Inggris dipimpin oleh Sir Winston Churchill yang
menggantikan Arthur Neville Chamberlain yang jatuh akibat skandal serbuan Nazi ke
Polandia 1939, Perancis yang dipimpin oleh Jendral Gamelin yang saat itu ditunjuk
sebagai komando tertinggi sekutu gagal menahan serangan kilat Jerman ke Belgia dan
Perancis,

......13......
Perancis akhirnya dipimpin oleh Jenderal Charles de Gaulle yang memimpin
pasukan perlawanan Perancis pada masa Pemerintahan Vichy, serta bantuan Amerika
Serikat yang dipimpin Jendral Eisenhower sebagai panglima mandala di Eropa meskipun
sebelumnya Amerika Serikat enggan terlibat pada perang yang sebelumnya dianggap
sebagai perang Eropa itu.Setelah lama berperang dan setelah mengalami kekalahan di
setiap medan pertempuran, Hitler menyadari bahwa kekalahan sudah tidak dapat
dielakkan. Awal kekalahan Hitler adalah saat menggempur Kota Kursk Uni Soviet
dengan Operasi Citadel, kekuatan Jerman terdiri dari 800.000 infanteri, 2.700 tank lapis
baja, 2.000 pesawat tempur dan dipimpin oleh Jenderal Erich Von Manstein dan Jenderal
Walther Models sedangkan kekuatan Uni Soviet terdiri dari 1.300.000 infanteri, 3.600
tank, dan 2.400 pesawat tempur. Rencana serangan ini telah diketahui secara detail oleh
intelejen Uni Soviet yang berada di Switzerland. Stalin pun langsung memerintahkan
tentaranya untuk membangun pertahanan kuat di kawasan Kursk. Di pertempuran inilah
banyak sekali tank - tank andalan Jerman dan Uni Soviet hancur, diantaranya Tank Tiger,
Panther, Elefant (Jerman) dan Tank T-34, SU -152, dan KV -1. Jerman mengalami
pukulan mematikan di Stalingrad serta Serangan pukulan sekutu di Normandia dan gagal
dalam Ardennes Offensive, yaitu serangan balasan yang dilakukan tentara jerman atau
Wehrmacht dan beberapa divisi panzer yang masih tersisa dipimpin Jenderal Mantauffel
pada saat musim salju untuk merebut kembali Kota Antwerp di Belgia. Serangan ini
berlangsung secara terseok - seok dan berakhir gagal karena kurangnya pasokan logistik
dan bahan bakar untuk Panzer dari Jerman sehingga banyak panzer yang masih "Fresh
from the Oven" seperti tank Tiger dan Panther teronggok di pinggir jalan karena
kehabisan solar.Hitler yang menyadari kejatuhannya sudah dekat kemudian mengawini
wanita simpanannya Eva Braun, kemudian bunuh diri bersama-sama pada 30 April 1945.
Jasadnya dibakar agar tidak jatuh ke tangan musuh,dan setelah kematian Hitler beberapa
hari kemudian akhirnya jerman menyerah terhadap pihak rusia dan sekutu. Setelah
Perang Dunia 2 berakhir, Jerman dibagi menjadi 2 wilayah, yaitu Jerman Barat yang
berada pada kekuasaan sekutu dan Jerman Timur yang berada pada kekuasan Uni Soviet.
Hal ini terjadi akibat Perang Dingin. Tetapi pada akhir abad ke-20 kedua wilayah Jerman
yang terpisah ini akhirnya bersatu kembali, setelah runtuhnya dan dihancurkannya
Tembok Berlin

..

......14......
Gerardus Johannes Berenschot

Gerardus Johannes Berenschot (lahir di Solok, 24 Juli 1887 – meninggal di


Batavia (kini Jakarta), 12 Oktober 1941 pada umur 54 tahun) ialah letnan jenderal dan
komandan KNIL antara tahun 1939-1941. Di Hindia-Belanda, ia adalah satu-satunya
komandan KNIL yang memiliki darah asli Indonesia.Anak dari Gerrit Hendrik
Berenschot, seorang perwira KNIL Belanda, dan Florence Mildred Rappa, Berenschot
dikirim ke Belanda pada usia 15 tahun, di mana ia masuk sekolah kadet di Alkmaar. Ia
kemudian memasuki Akademi Militer Kerajaan Belanda, yang dari situ ia lulus sebagai
yang teratas di kelasnya.Setelah lulus, ia dikirim balik ke Nederlands-Indië, di mana ia
menjadi terkenal sebagai subaltern muda yang berdinas di Koninklijk Nederlands Indisch
Leger selama Perang Aceh.Pada tahun 1934, ia menjadi kepala staf jenderal KNIL, dan
pada bulan Juli 1939 digantikan oleh Hein ter Poorten ketika naik pangkat sebagai
panglima tertinggi.Seorang perwira berbakat dengan kecakapan organisasi yang
fenomenal, Jenderal Berenschot kemungkinan merupakan panglima tertinggi terbaik di
KNIL yang pernah diketahui. Ia tak hanya terdidik baik dalam seni berperang, namun
juga menunjukkan pemahaman sempurna di bidang politik dan diplomasi.Meyusul
jatuhnya Belanda pada tahun 1940, Jend. Berenschot berhasil ikut serta dalam Konferensi
Singapura, di mana ia amat disukai dan dihormati oleh delegasi dari Britania Raya dan
Amerika Serikat.Pada tanggal 13 Oktober 1941, pesawat yang membawa jenderal
tersebut dari sebuah konferensi dengan Robert Brooke-Popham jatuh di Kemayoran,
Batavia. Tidak ada yang selamat dalam kecelakaan itu.Jabatan panglima tertinggi KNIL
kemudian diberikan ke LetJen Ter Poorten, yang memiliki tugas berat mempersiapkan
Nederlands-Indie menghadapi perang melawan Kekaisaran Jepang.

......15......
Shizuo Sakaguchi

Sakaguci Shizuo (bahasa Jepang 坂 口 静 夫 ; lahir tahun 17 Januari 1887 di


Prefektur Kumamoto, Jepang; meninggal 23 Maret 1947) adalah seorang Letnan Jenderal
Angkatan Darat Kekaisaran Jepang.Pada Desember 1910 Sakaguci menjadi Letnan
Infanteri. Pada Agustus 1928 ia bertugas di Depot Munisi Pusat milik Angkatan Darat.
Dua tahun kemudian ia menjadi Ajudan Divisi ke-7 dan pada Agustus 1932 di Resimen
Infanteri ke-24. Ketika itu dia dipromosikan menjadi Letnan Kolonel.Pada November
1937 oleh pimpinan Angkatan Darat ia dipindahkan ke Divisi ke-16 dan pada Agustus
1938 dipromosikan menjadi Mayor Jenderal. Tahun berikutnya ia komandan yang
memimpin Brigade Infanteri ke-12. Pada Agustus 1940 ia bertugas sementara di kesatuan
infanteri Divisi Kurume.Pada November 1941 ia memimpin batalion infanteri utama
Tentara ke-16, Divisi ke-56 "(Batalion Sakaguci)", yang turut serta dalam invasi Jepang
terhadap Hindia Belanda. Pasukannya diberangkatkan dari pangkalan di Palau pada
pertengahan desember 1941 menuju Mindanao dan merebut Davao pada 20 Desember.
Dari sana menyeberang ke Jolo dan merebutnya pada tanggal 24 Desember.Tanggal 11
Januari ikut serta dalam pertempuran Tarakan dan pada 24 Januari dalam pertempuran di
Balikpapan. Setelah itu menyeberang ke Pulau Jawa dan mendarat pada tanggal 1 Maret
di Kragan dengan tujuan merebut Cilacap yang berhasil direbut pada tanggal 8 Maret.
Pada hari berikutnya tentara KNIL di bawah Mayor Jenderal Pierre Antoine Cox
menyerah kepada Jepang.Setelah dipromosikan menjadi Letnan Jenderal pada Juni 1943,
ia memimpin "Divisi Zentsuji" dan pada Agustus 1944 menjadi komandan tertinggi
Divisi ke-65. Kemudian menjadi reservis angkatan darat pada April 1945.

......16......
Adolf Galland

Adolf Galland lahir 19 Maret 1912 – meninggal 9 Februari 1996 pada umur 83 tahun

Nama julukan Dolfo Tempat kelahiran Westerholt Tempat kematian Remagen-


Oberwinter Pengabdian bagi Nazi Jerman Dinas/cabang Luftwaffe Lama berdinas 1933–
1945 Pangkat Letnan Jendral Kesatuan Condor Legion, LG 2, JG 27, JG 26, JV 44
Komando JG 26, JV 44 Penghargaan Ritterkreuz mit Eichenlaub, Schwertern und
Brillianten Hubungan Wilhelm-Ferdinand Galland Pekerjaan lain Konsultan pesawat
terbaIa masuk Luftwaffe (AU Jerman) pada tahun 1935. Setelah lulus sekolah terbang, ia
menerbangkan pesawat Arado Ar-68. Ia juga pernah dikirim ke Spanyol untuk bergabung
dengan Legion Condor, di sana ia menerbangkan pesawat He-51. Ia kembali ke Jerman
pada tahun 1939. Pada saat itu ia mulai menerbangkan pesawat Messerschmitt Bf-109. Di
pesawat inilah kariernya mulai melambung. Pada Perang Dunia 2 ia merontokkan 104
Pesawat Sekutu dan dikenal sebagai Aces. Pada tahun 1945, ia dipercaya untuk
menerbangkan pesawat Messerschmitt Me-262 yang merupakan pesawat jet pertama di
dunia. Bahkan ia mengomandani skuadron JV-44 yang terdiri dari pilot-pilot Elit
Luftwaffe yang berpesawat Me-262.Pada saat perang berakhir, ia bersama Heinz Bar,
Gerhard Barkhorn dan lain-lain menyerah kepada Tentara Amerika.Setelah perang
Galand pergi ke Argentina dan menjadi penasehat dan instruktur untuk pilot-pilot tempur
AU Argentina. Ia kembali ke Jerman pada tahun 1954 dan menjadi seorang pengusaha
yang sukses. Ia meninggal dunia pada tahun 1996.

......17......
DAFTAR ISI

Kata pengantar.............................................1
Daftar isi......................................................2
Abdullah bin hussen....................................3
Adnan bin Saidi..........................................4
Pertempuran di bukit candu........................5
Kematian pejuang.......................................7
Robert mansergh.........................................8
Masa kecil Adolf hitler...............................9
Awa masa dewasa hitler........... ................10
Nazi ..........................................................11
Hitler & teori darwin................................12
Perang dunia II & kejatuhan.....................13
Geradus Johannes berenschot. .................15
Shizuo sakaguchi......................................16
Adolf Galland...........................................17
Photo Perang PD II...................................18

......2......