Anda di halaman 1dari 4

Air Valve Pada daerah yang relatif datar tiap 2 km perlu pemasangan air valve dan pemasangan tersebut

diusahakan pada jembatan atau daerah yang relatif lebih tinggi. Untuk daerah yang berbukit-bukit
pemasangan dan penempatan air valve harus di perhatikan lebih serius. Pemasangan harus minta petunjuk
pengawasan karena jika direncanakan secara seksama akan berakibat mengganggu sistem pengaliran
bahkan alirannya bisa macet. Single air valve dipergunaan pada daerah yang diantara kedua(up stream dan
down stream) lebih rendah. Sedangkan dobule air valve dipergunakan pada daerah gundukan (berbukit)
dengan up stream dan down stream relatif rendah. Air valve perlu dilindungi seperti box dari pasangan
batu/bata atau beton lengkap dengan penutup. Gate Valve Gate valve dipasangkan untuk membagi dan
mengatur aliran atau pembagian air disamping itu berfungsi untuk menutup aliran jika sewaktu-waktu
diadakan perbaikan sistem dimana gate valve akan mengganggu terhadap sistem yang lain. Pemasangan
Gate valve perlu dilindungi dengan box pengaman. Check Valve Pemasangan Check Valve biasanya
ditempatkan didekat pompa, ground reservoir atau di menara, fungsi dari check valve sendiri adalah hampir
sama dengan gate valve yaitu mengatur besar dan kecilnya aliran air yang satu arah sebagai pengaman
terhadap tekanan balik. Buterfly Valve Buterfly valve dipasang pada pipa-pipa yang berdiameter besar atau
berdiameter kecil tetapi bertekanan tinggi dengan catatan valve sering di operasikan. Salah satu tujuan
pemasangan (pemakaian butterfly valve tersebut adalah mempermudah pengoperasiannya karena
hidrostatis akan banyak membantu dalam menutup atau membuka valve). Pemasangannya juga perlu
dilindungi sebagaimana valve di atas. Flange Pada penyambungan antara pipa dengan piper, fitting atau
antara pipa dengan fitting menggunakan flanged harus diperhatikan penyambugannya. Sebelum
penyambungan dilakukan harus di bersihkan dahulu dari kotoran. Setelah diyakinkan bersih baru diantara
flanged yang akan di sambung dipasang packing berupa karet. Pemasangan mur/baut harus benarbenar
kuat dan rapat agar tidak terjadi kebocoran pada sambungan tersebut. Flanged Adaptor Sistem
penyambungan flanged adaptor sama dengan flanged biasa, akan tetapi sistem penyambungan flanged
adaptor mempunyai sifat yang istimewa yaitu lebih flexible. Flexibilitas tersebut diantaranya kemudahan dan
kemampuan dalam penyambungan jika sekiranya pipa/accessories yang akan disambung kurang beberapa
millimeter masih bisa dilakukan penyambungan. Disamping itu untuk penyambungan yang bersifat tidak
permanen atau penyambungan yang memerlukan perbaikan/perawatan khusus maka flanged adaptor
merupakan sistem penyambungan yang paling ideal. Biasanya penyambungan flanged adaptor terpasang
pada tempattempat khusus yaitu : di jembatan, ground reservoir, menara, sumur bor dan tempat-tempat
khusus lainnya yang diperlukan. Sumber : Berbagai Sumber

Katup atau valve, adalah sebuah alat untuk mengatur aliran suatu fluida dengan menutup,
membuka atau menghambat sebagian dari jalannya aliran. Contoh yang mudah adalah
keran air. Adalah kewajiban bagi seorang insinyur pipa untuk mengetahui setidaknya
dasar-dasar dari valve ini.

Bebeberapa macam katup yang sering digunakan adalah sebagai berikut.

1. Gate Valve
Bentuk penyekatnya adalah piringan, atau sering disebut wedge, yang digerakkan ke atas
bawah untuk membuka dan menutup. Biasa digunakan untuk posisi buka atau tutup
sempurna dan tidak disarankan untuk posisi sebagian terbuka.

2. Globe Valve

Digunakan biasanya untuk mengatur banyaknya aliran fluida.

3. Butterfly Valve

Bentuk penyekatnya adalah piringan yang mempunyai sumbu putar di tengahnya.


Menurut disainnya, dapat dibagi menjadi concentric dan eccentric. Eccentric memiliki
disain yang lebih sulit tetapi memiliki fungsi yang lebih baik dari concentric. Bentuknya
yang sederhana membuat lebih ringan dibandingkan valve lainnya.

4. Ball Valve

Bentuk penyekatnya berbentuk bola yang mempunyai lubang menerobos ditengahnya.

5. Plug Valve

Seperti ball valve, tetapi bagian dalamnya bukan berbentuk bola, melainkan silinder.
Karena tidak ada ruangan kosong di dalam badan valve, maka cocok untuk fluida yang
berat atau mengandung unsur padat seperti lumpur.

6. Check Valve atau Non-Return Valve

Mempunyai fungsi untuk mengalirkan fluida hanya ke satu arah dan mencegah aliran ke
arah sebaliknya. Mempunyai beberapa tipe lagi berdasarkan bagian dalamnya seperti
double-plate, swing, tilting, dan axial.
Bermacam jenis katup

Dari macam-macam jenis katup diatas, apa dasar dan bagaimana menentukan katup yang
akan digunakan?

Pertama yang kita lihat adalah fungsi. Katup yang hanya akan digunakan untuk posisi
buka atau tutup sempurna, gate, butterfly, ball atau plug dapat digunakan. Jika katup akan
digunakan untuk mengatur banyaknya arus (digunakan dalam kondisi antara buka dan
tutup) maka globe valve adalah yang paling sesuai. Lain halnya kalau fungsi yang
dibutuhkan adalah mencegah adanya arus balik, maka check valve adalah satu-satu nya
pilihan.

Setelah itu kita lihat dari ukurannya. Ball, plug atau globe valve cocok untuk ukuran
kecil, tetapi untuk ukuran besarkatup akan menjadi sangat berat, tidak efektif dan tidak
ekonomis. Menggantinya menjadi butterfly valve adalah suatu jalan yang biasa diambil
untuk katup berukuran besar. Tetapi perlu diperhatikan juga bahwa butterfly valve tidak
biasa digunakan untuk fluida bertekanan tinggi.

Lalu bagaimana cara memilih antara gate dan ball valve yang keduanya mempunyai
fungsi yang sama? Struktur dari ball valve memunkinkan penggunaan soft/resilient seat
untuk bagian penyekat. Dengan soft seat tersebut, ball valve bisa dibuat dengan jaminan
zero leakage yang tidak bisa diaplikasikan pada gate valve. Selain itu, ball valve juga
mempunyai sistem quarter turn yang memungkinkan menutup dan membuka katup
dengan cepat. Tetapi dengan kelemahan soft seat yang rentan terhadap suhu tinggi, gate
valve memiliki keunggulan dengan berat yang lebih ringan dan lebih ekonomis walaupun
tidak menjamin zero leakage.

Disinilah dibutuhkan kemampuan seorang insinyur pipa yang bisa mempertimbangkan


berbagai hal dalam mengambil keputusan katup manakah yang harus digunakan. Dalam
menghadapi hal semacam itu, biasanya seorang insinyur akan mempertimbangkan
pelajaran dari disain sebelumnya, baik dari pengalamannya sendiri ataupun dari data-data
yang ada. Tabel berikut adalah contoh pegangan untuk memilih katup yang sesuai.

Jenis Katup Menyekat Mengatur Mencegah Ukuran besar Tekanan tinggi


Mengisolasi banyak arus arus balik
Gate ** * × * **
Globe ** *** × * **
Butterfly ** ** × ** *
Ball & Plug *** * × * **
Check × × *** ** **

(Keterangan: x=poor, *=fair, **=good, ***=excellent)

Untuk mempermudah memahami bentuk dan bagaimana penggunaan masing-masing


katup diatas, penjelasan oleh salah satu perusahaan pembuat katup berikut mungkin dapat
membantu. Klik di http://www.kitz.co.jp/english2/type_index.html

Sumber:

API STD 608 Metal Ball Valves