Anda di halaman 1dari 14

Manfaat Internet Sebagai Media Pendidikan

Nopember 17, 2007 · 11 Tanggapan

Teknologi internet hadir sebagai media yang multifungsi. Komunikasi melalui internet
dapat dilakukan secara interpesonal (misalnya e-mail dan chatting) atau secara masal,
yang dikenal one to many communication (misalnya mailing list). Internet juga mampu
hadir secara real time audio visual seperti pada metoda konvensional dengan adanya
aplikasi teleconference.

Berdasarkan hal tersebut, maka internet sebagai media pendidikan mampu


menghadapkan karakteristik yang khas, yaitu
a. sebagai media interpersonal dan massa;
b. bersifat interaktif,
c. memungkinkan komunikasi secara sinkron maupun asinkron.

Karakteristik ini memungkinkan pelajar melakukan komunikasi dengan sumber ilmu


secara lebih luas bila dibandingkan dengan hanya menggunakan media konvensional.
Teknologi internet menunjang pelajar yang mengalami keterbatasan ruang dan waktu
untuk tetap dapat menikmati pendidikan. Metoda talk dan chalk, ”nyantri”, ”usrah” dapat
dimodifikasi dalam bentuk komunikasi melalui e-mail, mailing list, dan chatting. Mailing
list dapat dianalogikan dengan ”usrah”, dimana pakar akan berdiskusi bersama anggota
mailing list. Metoda ini mampu menghilangkan jarak antara pakar dengan pelajar.
Suasana yang hangat dan nonformal pada mailing list ternyata menjadi cara pembelajaran
yang efektif seperti pada metoda ”usrah”.

Berikut adalah beberapa manfaat penggunaan teknologi informasi :


•arus informasi tetap mengalir setiap waktu tanpa ada batasan waktu dan tempat;
•kemudahan mendapatkan resource yang lengkap,
•aktifitas pembelajaran pelajar meningkat,
•daya tampung meningkat,
•adanya standardisasi pembelajaran,
•meningkatkan learning outcomes baik kuantitas/kualitas.

Berdasarkan uraian di atas, dapat dikatakan bahwa internet bukanlah pengganti sistem
pendidikan. Kehadiran internet lebih bersifat suplementer dan pelengkap. Metoda
konvensional tetap diperlukan, hanya saja dapat dimodifikasi ke bentuk lain. Metoda talk
dan chalk dimodifikasi menjadi online conference. Metoda ”nyantri” dan ”usrah”
mengalami modifikasi menjadi diskusi melalui mailing list.

Manfaat Internet Sebagai Media Pendidikan


Nopember 17, 2007 · 11 Tanggapan
Teknologi internet hadir sebagai media yang multifungsi. Komunikasi melalui internet
dapat dilakukan secara interpesonal (misalnya e-mail dan chatting) atau secara masal,
yang dikenal one to many communication (misalnya mailing list). Internet juga mampu
hadir secara real time audio visual seperti pada metoda konvensional dengan adanya
aplikasi teleconference.

Berdasarkan hal tersebut, maka internet sebagai media pendidikan mampu


menghadapkan karakteristik yang khas, yaitu
a. sebagai media interpersonal dan massa;
b. bersifat interaktif,
c. memungkinkan komunikasi secara sinkron maupun asinkron.

Karakteristik ini memungkinkan pelajar melakukan komunikasi dengan sumber ilmu


secara lebih luas bila dibandingkan dengan hanya menggunakan media konvensional.
Teknologi internet menunjang pelajar yang mengalami keterbatasan ruang dan waktu
untuk tetap dapat menikmati pendidikan. Metoda talk dan chalk, ”nyantri”, ”usrah” dapat
dimodifikasi dalam bentuk komunikasi melalui e-mail, mailing list, dan chatting. Mailing
list dapat dianalogikan dengan ”usrah”, dimana pakar akan berdiskusi bersama anggota
mailing list. Metoda ini mampu menghilangkan jarak antara pakar dengan pelajar.
Suasana yang hangat dan nonformal pada mailing list ternyata menjadi cara pembelajaran
yang efektif seperti pada metoda ”usrah”.

Berikut adalah beberapa manfaat penggunaan teknologi informasi :


•arus informasi tetap mengalir setiap waktu tanpa ada batasan waktu dan tempat;
•kemudahan mendapatkan resource yang lengkap,
•aktifitas pembelajaran pelajar meningkat,
•daya tampung meningkat,
•adanya standardisasi pembelajaran,
•meningkatkan learning outcomes baik kuantitas/kualitas.

Berdasarkan uraian di atas, dapat dikatakan bahwa internet bukanlah pengganti sistem
pendidikan. Kehadiran internet lebih bersifat suplementer dan pelengkap. Metoda
konvensional tetap diperlukan, hanya saja dapat dimodifikasi ke bentuk lain. Metoda talk
dan chalk dimodifikasi menjadi online conference. Metoda ”nyantri” dan ”usrah”
mengalami modifikasi menjadi diskusi melalui mailing list.

Internet dan Manfaatnya May 19th, 2008


Internet adalah jaringan informasi komputer mancanegara yang berkembang sangat pesat
dan pada saat ini dapat dikatakan sebagai jaringan informasi terbesar di dunia, sehingga
sudah seharusnya para profesional mengenal manfaat apa yang dapat diperoleh melalui
jaringan ini.
Latar Belakang InternetCikal bakal dari Internet adalah ARPANET.

Manfaat Internet
Banyak manfaat yang menguntungkan yang didapatkan dari Internet baik dalam bidang
bisnis, akademis, pemerintahan, organisasi dan lain-lain.

1. Gudang Informasi
Dengan adanya Internet, dunia ilmu pengetahuan semakin terbuka bagi kita, penyebaran
informasipun semakin cepat, segala informasi di belahan dunia manapun dapat diperoleh
dalam sekejap. Informasi yang tadinya sulit diperoleh, saat ini sudah bukan sesuatu yang
sulit lagi. Ini semua dimungkinkan dengan adanya fasilitas Searh Engines, atau mesin
pencari dalam dunia Internet, yang artinya adalah pencarian segala informasi yang kita
perlukan, yang bisa saja berupa data, file, gambar, musik, maupun film.
Search engine adalah suatu Web khusus yang menyediakan pelayanan untuk
mengorganisasi, menyusun Index berdasarkan kategori, dari beberapa Website yang telah
mendaftarkan site-nya, serta memberikan rate berdasar dari seringnya site tersebut
dikunjungi. Hal tersebut akan sangat membantu kita untuk menemukan halaman web
yang kita butuhkan, cukup hanya dengan mengetikkan kata kunci pada form yang telah
disediakan.
Search engine yang biasanya digunakan adalah http://www.yahoo.com,
http://www.msn.com, dan http://www.yahoo.com

2. Berbelanja Online
Berbelanja dan membeli sesuatu secara instan, saat ini sangat mungkin dilakukan di
Internet karena sekarang telah banyak halaman-halaman Web yang ditujukan untuk
aktivitas ini, ibarat toko-toko on-line di Internet. Kita tinggal memilih produk atau jasa
yang tersedia dan membayarnya secara on-line via kartu kredit, dan esoknya produk atau
jasa tersebut sudah dapat hadir di depan pintu rumah kita. Ada beberapa sites yang layak
dicoba untuk memulai belanja secara on-line, antara lain adalah :
http://www.fastncheap.com yang menyediakan layanan pembelian komputer secara
Online♣
http://www.glodokshop.com yang menyediakan layanan pembelian komputer secara
Online♣
http://www.bekas.com♣ yang menyediakan layanan pengiklanan penjualan barang-
barang, mulai dari rumah hingga Komputer.
♣ http://plaza.msn.com yang menyediakan layanan belanja on-line untuk buku-buku,
cassette, CD dan VCD, pakaian dan asesorisnya, komputer dan barang-barang elektronik,
dan sebagainya.
http://www.amazon.com yang menyediakan pembelian buku secara online.♣

3. Berita-berita
Sekarang tidak lagi membutuhkan waktu menunggu hingga pagi, hanya untuk membaca
berita, banyak sudah halaman-halaman Web yang menyediakan berita-berita dunia secara
up-to-date dan selalu diperbaharui dari waktu ke waktu sesuai perkembangan berita yang
ada. Berita-berita yang tersaji dalam halaman-halaman Web tersebut pun terbilang
lengkap, mulai dari berit-berita olahraga, politik, keuangan, cuaca dan sebagainya. Site-
site menarik tersebut antara lain :
http://www.detik.com,♣ Web Site berita yang mengupdate beritanya setiap beberapa
menit, menyajikan berita-berita aktual ditanah air.
http://www.jawapos.co.id, Merupakan Official website dari koran Jawa Pos.♣
http://www.kompas.com, Merupakan Official website dari koran Jawa Pos.♣
MSNBC http://www.msnbc.com, Sebagai salah satu site terpopuler tentang berita-berita
diseluruh dunia.♣
♣ Untuk mengetahui berita cuaca seluruh dunia, kita dapat membuka site The Weather
Channel (http://www.weather.com), disamping berita tentang cuaca dunia, disini pun
dapat memperoleh peta-peta khusus daerah atau negara AS.
SPN Sportszone (htttp://espn.sportszone.com) yang♣ menyajikan berita seputaran olah
raga di seluruh dunia, lengkap dengan score-score yang up to date untuk pertandingan
sepak bola dunia, misalnya.

4. Perpustakaan
Selain hal-hal tersebut diatas, Internet juga menyediakan fasilitas Perpustaakan Online,
yang berupa kumpulan-kumpulan Web sites dari perpustakaan kelas dunia. Dalam Site
ini kita dapat memperoleh buku-buku yang dapat kita baca secara online maupun offline
(setelah kita download terlebih dulu) secara gratis, buku-buku tersebut mulai dari
ensiklopedia, Novel, Iptek, dan sebagainya. Tentunya tidak semua buku yang kita
inginkan tersedia secara gratis, ada beberapa yang harus kita beli secara online yang
biasanya transaksi tersebut dalam bentuk transaksi kartu kredit. Berikut ini adalah
beberapa Web sites penyedia Perpustakaan Online tersebut :
(http://onlinebooks.library.upenn.edu/ )♣
(http://perpustakan-online.blogspot.com)♣

5. Pendidikan
Salah satu website yang ada di Internet yang dapat membantu kita mengembangkan Ilmu
Pengetahuan dan Pendidikan kita adalah Website yang mengkhususkan pada Informasi
seputar Pendidikan. Salah satunya adalah website dengan alamat: www.apasich.com.
Website ini bermuatan lokal dan mencakup seluruh informasi, data serta statistik yang
sangat dibutuhkan dalam perkembangan dunia Pendidikan dan Ilmu Pengetahuan di
Tanah Air kita.

Secara umum ada banyak manfaat yang dapat diperoleh apabila seseorang
mempunyai akses ke internet .Berikut ini sebagian dari apa yang
tersedia di internet: 1. Informasi untuk kehidupan pribadi :kesehatan,
rekreasi, hobby, pengembangan pribadi, rohani, sosial. 2. Informasi
untuk kehidupan profesional/pekerja :sains, teknologi, perdagangan,
saham, komoditas, berita bisnis, asosiasi profesi, asosiasi bisnis,
berbagai forum komunikasi.
Satu hal yang paling menarik ialah keanggotaan internet tidak mengenal
batas negara, ras, kelas ekonomi, ideologi atau faktor faktor lain
yang biasanya dapat menghambat pertukaran pikiran. Internet adalah
suatu komunitas dunia yang sifatnya sangat demokratis serta memiliki
kode etik yang dihormati segenap anggotanya. Manfaat internet terutama
diperoleh melalui kerjasama antar pribadi atau kelompok tanpa mengenal
batas jarak dan waktu.
Untuk lebih meningkatkan kualitas sumber daya manusia di Indonesia,
sudah waktunya para profesional Indonesia memanfaatkan jaringan
internet dan menjadi bagian dari masyarakat informasi dunia.
www.litbang.depkes.go.id/tik/media/Pengantar_WWW.doc

Manfaat Internet
Dengan adanya Internet memungkinkan terjadinya komunikasi yang super cepat antara
suatu pihak dengan pihak lainnya, tanpa mengenal batasan ruang dan waktu. Hal ini
dimungkinkan karena jangkauan Internet yang telah meng-global. Asal kita mengetahui
alamat seseorang atau suatu lembaga di Internet, kita dapat mengirim informasi kapan
saja dan kemana saja di seluruh dunia dalam waktu yang sangat singkat dan cara yang
sangat mudah.
Melalui Internet kita dapat melakukan suatu konferensi (conference) dengan berbagai
pihak di mana pun mereka berada. Kita bahkan dapat mengerjakan suatu pekerjaan secara
bersamaan melalui Internet.

Implikasi IT dan Internet


Di luar negeri, khususnya di Amerika Serikat, IT dan Internet sudah betul-betul merasuk
ke dalam kehidupan sehari-hari. Dalam berbagai hal dapat kita lihat implikasinya.
Berbagai dokumen dapat kita baca untuk melihat hal ini. Tulisan ini hanya membahas
implikasi dalam bidang Pendidikan, Bisnis, dan Pemerintahan saja.
Implikasi di bidang Pendidikan
Sejarah IT dan Internet tidak dapat dilepaskan dari bidang pendidikan. Internet di
Amerika mulai tumbuh dari lingkungan akademis (NSFNET), seperti diceritakan dalam
buku “Nerds 2.0.1”. Demikian pula Internet di Indonesia mulai tumbuh dilingkungan
akademis (di UI dan ITB), meskipun cerita yang seru justru muncul di bidang bisnis.
Mungkin perlu diperbanyak cerita tentang manfaat Internet bagi bidang pendidikan.
Adanya Internet membuka sumber informasi yang tadinya susah diakses. Akses terhadap
sumber informasi bukan menjadi malasah lagi. Perpustakaan merupakan salah satu
sumber informasi yang mahal harganya. (Berapa banyak perpustakaan di Indonesia, dan
bagaimana kualitasnya?.) Adanya Internet memungkinkan seseorang di Indonesia untuk
mengakses perpustakaan di Amerika Serikat. Mekanisme akses perpustakaan dapat
dilakukan dengan menggunakan program khusus (biasanya menggunakan standar
Z39.50, seperti WAIS (Wide Area Information System)), aplikasi telnet (seperti pada
aplikasi hytelnet (http://www.lights.com/hytelnet/sites1.html)) atau melalui web browser
(Netscape dan Internet Explorer). Sudah banyak cerita tentang pertolongan Internet
dalam penelitian, tugas akhir. Tukar menukar informasi atau tanya jawab dengan pakar
dapat dilakukan melalui Internet. Tanpa adanya Internet banyak tugas akhir dan thesis
yang mungkin membutuhkan waktu yang lebih banyak untuk diselesaikan.
Kerjasama antar pakar dan juga dengan mahasiswa yang letaknya berjauhan secara fisik
dapat dilakukan dengan lebih mudah. Dahulu, seseorang harus berkelana atau berjalan
jauh untuk menemui seorang pakar untuk mendiskusikan sebuah masalah. Saat ini hal ini
dapat dilakukan dari rumah dengan mengirimkan email. Makalah dan penelitian dapat
dilakukan dengan saling tukar menukar data melalui Internet, via email, ataupun dengan
menggunakan mekanisme file sharring. Bayangkan apabila seorang mahasiswa di Irian
dapat berdiskusi masalah kedokteran dengan seoran pakar di universitas terkemuka di
pulau Jawa. Mahasiswa dimanapun di Indonesia dapat mengakses pakar atau dosen yang
terbaik di Indonesia dan bahkan di dunia. Batasan geografis bukan menjadi masalah lagi.
Sharring information juga sangat dibutuhkan dalam bidang penelitian agar penelitian
tidak berulang (reinvent the wheel). Hasil-hasil penelitian di perguruan tinggi dan
lembaga penelitian dapat digunakan bersama-sama sehingga mempercepat proses
pengembangan ilmu dan teknologi.
Distance learning dan virtual university merupakan sebuah aplikasi baru bagi Internet.
Bahkan tak kurang pakar ekonomi Peter Drucker mengatakan bahwa “Triggered by the
Internet, continuing adult education may wll become our greatest growth industry”.
(Lihat artikel majalah Forbes 15 Mei 2000.) Virtual university memiliki karakteristik
yang scalable, yaitu dapat menyediakan pendidikan yang diakses oleh orang banyak. Jika
pendidikan hanya dilakukan dalam kelas biasa, berapa jumlah orang yang dapat ikut serta
dalam satu kelas? Jumlah peserta mungkin hanya dapat diisi 50 orang. Virtual university
dapat diakses oleh siapa saja, darimana saja.
Bagi Indonesia, manfaat-manfaat yang disebutkan di atas sudah dapat menjadi alasan
yang kuat untuk menjadikan Internet sebagai infrastruktur bidang pendidikan. Untuk
merangkumkan manfaat Internet bagi bidang pendidikan di Indonesia:
• Akses ke perpustakaan;
• Akses ke pakar;
• Menyediakan fasilitas kerjasama.
Inisiaif-inisiatif penggunaan IT dan Internet di bidang pendidikan di Indonesia sudah
mulai bermunculan. Salah satu inisiatif yang sekarang sedang giat kami lakukan adalah
program “Sekolah 2000”, dimana ditargetkan sejumlah sekolah (khususnya SMU dan
SMK) terhubung ke Internet pada tahun 2000 ini. (Informasi mengenai program Sekolah
2000 ini dapat diperoleh dari situs Sekolah 2000 di http://www.sekolah2000.or.id)
Inisiatif seperti ini perlu mendapat dukungan dari kita semua. Ingat, ini masa depan anak
cucu kita semua.
Implikasi di Bidang Bisnis
Berita atau informasi manfaat IT dan Internet di bidang bisnis nampaknya sudah
sedemikian banyak sehingga jika dituliskan akan menjadi sebuah buku. Perlu diingat
bahwa IT dapat dijadikan produk atau dapat digunakan sebagai alat (tools). Jadi sebuah
perusahaan dapat menghasilkan produk IT atau dapat menggunakan IT untuk
menghasilkan produk atau layanannya. Untuk yang terakhir ini, IT dijadikan sebagai
tools, bukan sebagai end product.
Adanya Internet mendobrak batasan ruang dan waktu. Sebuah perusahaan di Indonesia
memiliki kesempatan yang sama untuk mengakses pasar Amerika dibandingkan dengan
perusahaan di Eropa, atau bahkan dengan perusahaan di Amerika. Dahulu hal ini
mungkin akan sulit dilakukan karena perusahaan lokal akan memiliki akses yang lebih
mudah kepada pasar lokalnya. Perlu diingat, hal yang sebaliknya (perusahaan luar
mengakses pasar Indonesia) dapat juga dilakukan dengan mudah. Jika hal ini tidak
mendapat perhatian, maka pasar dalam negeri kita akan dijarah oleh perusahaan asing.
IT dan Internet dipercaya menjadi salah satu penopang ekonomi Amerika Serikat.
Demikian percayanya mereka kepada hal ini sehingga pemerintah Amerika sangat
bersungguh-sungguh untuk menjaga dominasi mereka dalam hal ini. Berbagai inisiatif
dilaksanakan oleh pemerintah Amerika Serikat seperti dapat dilihat pada dokumen-
dokumen yang dapat diperoleh di Web site mereka:
• “Digital Economy 2000” (diperoleh dari http://www.ecommerce.gov)
Ekonomi yang berbasis kepada IT dan Internet ini bahkan memiliki nama sendiri: New
Digital Networked Economy. Dalam ekonomi baru ini banyak kaidah ekonomi lama (old
economy) yang dijungkirbalikkan. Pasar modal seperti NASDAQ yang didominasi oleh
saham perusahaan yang berbasis teknologi ramai diburu dan dimonitor oleh pelaku
bisnis. Saham-saham perusahaan teknologi, terutama yang berbasis IT dan Internet,
dicari-cari oleh orang meskipun perusahaan tersebut masih dalam keadaan merugi. Ini
berbeda dengan kaidah old economy. Apakah ini sehat atau tidak, banyak sudah kajian
tentang hal ini. Ada yang mengatakannya sebagai bubble economy [Lihat refrensi
“Internet Bubble”]. Point yang ingin disampaikan adalah ini ekonomi baru yang mesti
kita simak dan kaji dengan seksama.
Di dalam industri software telah terjadi sebuah perubahan filosofi. Source code program
yang semula dijaga kerahasiaannya sekarang dibuka dan dapat dibaca oleh siapa saja.
Bagaimana perusahaan bisa menjual produk softwarenya? Perubahan filosofi ini
dituangkan dalam sebuah model yang disebut model “Bazaar” dengan implementasi yang
disebut “open source”. Contoh keberhasilan pendekatan ini adalah adanya operating
system Linux yang gratis dan perusahaan Redhat yang mengkomersialkan produk Linux
tersebut. (Diskusi lengkap mengenai filosofi ini dapat dilihat pada buku Eric Raymond,
pada bagian “bahan bacaan”.)
Hilangnya batasan ruang dan waktu dengan adanya Internet membuka peluang baru
untuk melakukan pekerjaan dari jarak jauh. Istilah teleworker atau teleworking mulai
muncul. Seorang pekerja dapat melakukan pekerjaannya dari rumah tanpa perlu pusing
dengan masalah lalulintas.
Kesemua hal di atas menunjukkan adanya peluang-peluang baru di dalam bisnis dengan
adanya IT dan Internet.
Di Indonesia ada berbagai inisiatif untuk menumbuhkan bisnis dan industri IT & Internet
seperti program Nusantara 21, program Telematikan Indonesia, dan program Bandung
High-Tech Valley (BHTV= http://indonesia.elga.net.id/bhtv). Kesemuanya ini
diharapkan dapat memacu Indonesia sehingga tidak tertinggal di dalam dunia IT dan
Internet.
Implikasi di Bidang Pemerintahan
Implikasi IT dan Internet kepada bidang Pemerintahan agar kurang banyak dibahas,
meskipun istilah e-government sering muncul dalam tulisan dan pemberitaan. IT dan
Internet memaksa pemerintah untuk menjalankan pemerintahan dengan transparan.
Pejabat-pejabat harus dapat dihubungi melalaui e-mail. Birokrasi untuk melakukan
pelaporan dapat dikikis dengan menggunakan Internet.
Aplikasi IT yang berhubungan dengan pemerintahaan adalah aplikasi yang dapat
mendekatkan pejabat dengan rakyatnya. Town house meeting dapat dilaksanakan melalui
teleconferencing. Demonstrasi dari mahasiswa dan rakyat dapat dikurangi atau bahkan
dihindari bila mereka dapat melakukan dialog (baik secara tatap mata maupun secara
elektronik) dengan para pejabat. Mengapa tidak menggunakan teleconferencing dimana
rakyat langsung dapat menghadap dan berdialog dengan pejabat, meskipun letak fisik
diantara keduanya cukup jauh?
Di Indonesia, IT sebetulnya sudah lama digunakan di bidang pemerintahaan. Penggunaan
Internet juga sudah dimulai dengan adanya aplikasi “RI-NET” sebagai salah satu aplikasi
pemacu program Telematika Indonesia. Aplikasi RI-NET ini memberikan akses email
kepada para pejabat, memberikan layanan web (homepage) yang dapat diakses di
http://www.ri.go.id, memberikan layanan pertukaran informasi multimedia, dan di
kemudian hari akan memiliki aplikasi Decission Support System.
Salah satu contoh aplikasi lain adalah penggunaan web untuk menampilkan hasil pemilu
yang baru lalu. Pengguna Internet di mana saja dapat melihat hasil pemilu secara on-line
dan real-time di http://www.kpu.go.id dan http://www.hasilpemilu99.or.id. Hal ini
memberikan keterbukaan (transparansi) pada proses pemilu. Hasilnya dapat kita lihat
bahwa tidak banyak orang yang mengeluhkan masalah hasil pemilu yang baru lalu.

Internet: Sumber Informasi Penting untuk Para Profesional


Sejalan dengan meningkatnya peranan informasi dalam bisnis maupun teknologi, akses
terhadap sumber dan jaringan informasi menjadi semakin penting bagi para profesional.
Internet adalah jaringan informasi komputer mancanegara yang berkembang sangat pesat
dan pada saat ini dapat dikatakan sebagai jaringan informasi terbesar di dunia, sehingga
sudah seharusnya para profesional mengenal manfaat apa yang dapat diperoleh melalui
jaringan ini.

Latar Belakang Internet


Cikal bakal dari Internet adalah ARPANET, sebuah jaringan eksperimen milik
pemerintah Amerika Serikat berbasis komunikasi data paket yang didirikan di tahun
1969. Tujuannya untuk menghubungkan para periset ke pusat-pusat komputer, sehingga
mereka bisa bersama-sama memanfaatkan sarana kompuer seperti disk space, data base
dan lain-lain. Kegiatan ini disponsori oleh Departemen Pertahanan Amerika Serikat,
bersama lembaga yang dinamakan Advanced Research Projects Agency (ARPA) . Diawal
1980-an, ARPANET terpecah menjadi dua jaringan, yaitu ARPANET dan Milnet (sebuah
jaringan militer), akan tetapi keduanya mempunyai hubungan sehingga komunikasi
antaar jaringan tetap dapat dilakukan. Pada mulanya jaringan interkoneksi ini disebut
DARPA Internet, tapi lama-kelamaan disebut sebagai Internet saja. Di tahun 1986 lahir
National Science Foundation Network (NSFNET), yang menghubungkan para periset di
seluruh negeri dengan 5 buah pusat super komputer. Jaringan ini kemudian berkembang
untuk menghubungkan berbagai jaringan akademis lainnya yang terdiri atas universitas
dan konsorsium-konsorsium riset. NSFNET mulai menggantikan ARPANET sebagai
jaringan riset utama di Amerika. Pada bulan Maret 1990 ARPANET secara resmi
dibubarkan. Pada saat NSFNET dibangun, berbagai jaringan internasional didirikan dan
dihubungkan ke NSFNET. Australia, negara-negara Skandinavia, Inggris, Perancis,
jerman, Kanada dan Jepang segera bergabung. Pada saat ini Internet terdiri atas lebih dari
15.000 jaringan yang mengelilingi dunia (70 negara di 7 benua). Sekitar 25 juta orang
dapat saling mengirimkan pesan melalui Internet dan jaringan-jaringan lain terhubung
dengannya. Pemakaiannya sudah bukan murni untuk riset saja, tetapi mencakup kegiatan
sosial, komersial (melalui jaringan antar komersial bernama CIX), budaya dan lain-lain.
Fasilitas yang terdapat di Internet
Seluruh komputer yang terhubung dalam Internet saling berkomunikasi menggunakan
protokol TCP/IP (Transmision Control Protocol/Internet Protocol), yang dikembangkan
oleh DARPA. Tiga fasilitas/aplikasi utama dari TCP/IP adalah :

Electronic Mail/Email/Messaging

Electronic mail atau surat elektronik adalah fasilitas yang paling sering digunakan
di Internet. Dengan fasilitas ini seseorang dapat membuat dan mengirimkan pesan
tertulis kepada seorang atau sekelompok orang lain yang juga terdaftar di
Internet .

Remote Login

Dengan fasilitas ini seorang dapat mengakses program/aplikasi di komputer lain.


Misalnya seorang mahasiswa di universitas A dapat menjalankan aplikasi
komputer yang terdapat di universitas B tanpa harus datang ke kampus universitas
B apabila komputer di universitas A dan B saling berhubungan menggunakan
TCP/IP.

File Transfer
Fasilitas ini memungkinkan terjadinya pengiriman file dari satu komputer ke
komputer lain. Sebuah file dapat berisi dokumen, grafik, program komputer,
bahkan video maupun suara yang terekam secara digital.

Pelayanan yang terdapat dalam Internet didasarkan pada tiga fasilitas di atas.
Berbagai komputer yang tergabung dalam Internet akan menyalurkan surat-surat
elektronik yang dikirimkan oleh para pemakainya, beberapa memberikan
program/aplikasi komputer untuk dipakai bersama (misalnya Archie : Program
pencarian arsip/dokumen, Gopher : Sistem menu untuk memudahkan pencarian
informasi di Internet, WAIS(wide Area Information Servers, game interaktif dan
lain-lain), dan banyak yang menyediakan file untuk di transfer seperti informasi
cuaca, harga komoditas pertanian, program-program komputer, abstrak dokumen,
berita-berita mancanegara dan lain-lain. Untuk mengetahui topik-topik apa saja
yang tersedia, beberapa perusahaan telah menerbitkan Internet Yellow Pages,
yang berfungsi seperti Buku telepon.

Akses ke Internet
Untuk dapat mengakses informasi yang tersedia di Internet, seseorang harus memiliki
komputer (IBM PC/Kompatibel, Macintosh, UNIX), modem (suatu alat yang mengubah
sinyal digital sari komputer menjadi analog untuk ditransmisikan ke jaringan telepon) dan
saluran telepon. Ia harus juga mendaftarkan diri ke salah satu Internet Access Provider.
Pada saat ini di Indonesia baru terdapat satu provider yaitu PT IndoInternet (ph.
4702889/fax 4702965). Diharapkan di tahun-tahun mendatang jumlahnya dapat
bertambah, mengingat jumlah penduduk Indonesia yang sangat besar sehingga potensi
pasarnya cukup menarik.
Pada prinsipnya, seseorang yang akan mengakses informasi di Internet harus
menghubungkan komputernya dengan jaringan Internet melalui modem dan telepon.
Yang harus dilakukan ialah memerintahkan komputernya untuk menelpon suatu nomor
tertentu (akan diberikan oleh Internet Access Provider). Apabila hubungan telah terjadi,
komputernya akan menyatu dengan jaringan Internet , sehingga ia dapat mengirim surat
elektronik, masuk ke komputer lain di Internet, atau mengambil informasi yang
diperlukan dari jaringan Internet.

PT IndoInternet mengenakan biaya pendaftaran Rp 50.000,- dan biaya bulanan sebesar


Rp 40.000,- untuk hubungan selama 15 jam/bulan. Seandainya hubungan ke Internet
pada bulan tertentu melebihi 15 jam, untuk setiap jam kelebihannya dikenakan biaya Rp
2.000,-. Selain biaya pendaftaran dan bulanan, pelanggan harus juga memperhitungkan
biaya telepon (cukup dengan pulsa lokal meskipun data yang di akses berada di luar
negeri).

Manfaat Internet
Ada banyak manfaat yang dapat diperoleh apabila seseorang mempunyai akses ke
Internet. Berikut ini hanyalah sebagian dari apa yang tersedia di Internet :

*Informasi untuk kehidupan pribadi :

Kesehatan, Rekreasi, Hobby, Pengembangan Pribadi, Rohani, Sosial.


*Informasi untuk kehidupan profesional/Pekerja :
Sains, Teknologi, Perdagangan, Saham. Komoditas, Berita Bisnis, Asosiasi
Profesi, Asosiasi Bisnis, Berbagai Forum Komunikasi.
Satu hal yang paling menarik ialah keanggotaan Internet tidak mengenal batas negara,
ras, kelas ekonomi, ideologi atau faktor-faktor lain yang biasanya dapat menghambat
pertukaran pikiran. Internet adalah suatu komunitas dunia yang sifatnya sangat
demokratis serta memiliki kode etik yang dihormati segenap anggotanya. Manfaat
Internet terutama diperoleh melalui kerjasama antar pribadi atau kelompok tanpa
mengenal batas jarak dan waktu.

Untuk lebih meningkatkan kualitas sumber daya manusia di Indonesia, sudah waktunya
para profesional Indonesia memanfaatkan jaringan Internet dan menjadi bagian dari
masyarakat informasi dunia

Realitas empirik selama ini di tingkat persekolahan memperlihatkan, dalam proses


pembelajaran IPS, guru IPS kurang optimal baik di dalam memanfaatkan maupun
memberdayakan sumber pembelajaran, karena dalam proses pembelajaran IPS cenderung
masih berpusat pada guru (teacher centered), textbook centered, dan monomedia.
Adalah tidak dapat dipersalahkan apabila banyak siswa mengganggap proses
pembelajaran IPS sebagai sesuatu yang membosankan, monoton, kurang menyenangkan,
terlalu banyak hafalan, kurang variatif, dan pelbagai keluhan lainnya.
Padahal pendidikan IPS merupakan synthetic science, karena konsep, generalisasi, dan
temuan-temuan penelitian ditentukan atau diobservasi setelah fakta terjadi. Informasi
faktual tentang kehidupan sosial atau masalah-masalah kontemporer yang terjadi di
masyarakat dapat ditemukan dalam liputan (exposure) media massa, karena media massa
diyakini dapat menggambarkan realitas sosial dalam berbagai aspek kehidupan.
Meskipun untuk itu, informasi atau pesan (message) yang
ditampilkannya¡Xsebagaimana dapat dibaca di surat kabar atau majalah,
didengarkan di radio, dilihat di televisi atau internet¡Xtelah melalui suatu
saringan (filter) dan seleksi dari pengelola media itu untuk berbagai kepentingannya,
misalnya : untuk kepentingan bisnis atau ekonomi, kekuasaan atau politik, pembentukan
opini publik, hiburan (entertainment) hingga pendidikan.

Terlepas dari berbagai kepentingan yang melatarbelakangi pemunculan suatu informasi


atau pesan yang disajikan oleh media massa, kiranya tidak dapat dipungkiri lagi bahwa
pada masa kini pertemuan orang dengan media massa sudah tidak dapat dielakkan lagi.
Tidaklah berlebihan kiranya apabila abad ke-21 disebut sebagai abad komunikasi massa,
bahkan dalam pembabakan sejarah umat manusia, McLuhan (1964) menyatakannya
sebagai babak neo-tribal (sesudah babak tribal dan babak Gutenberg), yakni masa di
mana alat-alat elektronis memungkinkan manusia menggunakan beberapa macam alat
indera dalam komunikasi. Adapun Alvin Toffler (1981) menamakannya sebagai The
Third Wave.

Sementara itu, seiring dengan pesatnya perkembangan media informasi dan komunikasi,
baik perangkat keras (hardware) maupun perangkat lunak (software), akan membawa
perubahan bergesernya peranan guru¡Xtermasuk guru IPS¡Xsebagai
penyampai pesan/informasi. Ia tidak bisa lagi berperan sebagai satu-satunya sumber
informasi bagi kegiatan pembelajaran para siswanya. Siswa dapat memperoleh informasi
dari berbagai sumber¡Xterutama dari media massa, apakah dari siaran televisi
dan radio (media elektronik), surat kabar dan majalah (media cetak), komputer pribadi,
atau bahkan dari internet.

Adalah tidak berlebihan kiranya apabila disebutkan bahwa media massa sangat
berpengaruh di dalam pendidikan IPS. Hal ini didasarkan pada berbagai temuan
penelitian yang menyiratkan, antara lain, bahwa :

1. Media massa, khususnya televisi, telah begitu memasyarakat;


2. Media massa berpengaruh terhadap proses sosialisasi;
3. Orang-orang lebih mengandalkan informasi yang berasal dari media massa daripada
dari orang lain;
4. Para guru IPS perlu memberdayakan media massa sebagai sumber pembelajarannya;
dan
5. Para orang tua dan pendidik, baik secara sendiri-sendiri maupun secara bersama-sama,
dapat meminimalisasikan pengaruh negatif media massa dan mengoptimalkan dampak
positifnya. (Adiwikarta, 1988; Nielsen Media, 1989; Dominguez and Rincon, 1992;
Prisloo and Criticos, 1994)
Lain daripada itu, massa dapat menunjang keberhasilan proses pembelajaran IPS melalui
tiga cara :
1. Media massa dapat memperbaiki bagian content dari kurikulum IPS;
2. Media massa dapat dijadikan alat pembelajaran yang penting bagi IPS; dan
3. Media massa dapat digunakan untuk menolong siswa mempelajari metodologi ilmu-
ilmu sosial, khususnya di dalam menentukan dan menginterpretasi fakta-fakta sosial
(Clark, 1965 : 46-54).

Tulisan ini mencoba memberikan salah satu solusi alternatif untuk mengatasi
problematika sebagaimana dipaparkan di awal tulisan, yakni dengan memanfaatkan salah
satu media massa kontemporer¡Xinternet sebagai sumber pembelajaran IPS.

Internet, singkatan dari ¡§internatonal


network¡¨, adalah jaringan informasi global, yakni
¡§the largest global network of computers, that enables people
throughout the world to connect with each other¡¨. Internet
dicetuskan pertama kali ide pembuatannya oleh J.C.R. Licklider dari MIT (Massachusetts
Institute Technology) pada bulan Agustus 1962. Di Indonesia, internet mulai meluas
sekitar tahun 1995, sejak berdirinya indointernet (Purbo, 2000).

Untuk dapat menggunakan internet diperlukan sebuah komputer (memory minimal 4


mega), harddisk yang cukup, modem (berkecepatan minimal 14.400), sambungan telepon
(multifungsi : telepon, faksimile, dan internet), ada program Windows, dan sedikit
banyak tahu cara mengoperasikannya. Selanjutnya hubungi provider terdekat. Andaikan
semua prasyarat tadi tidak dimiliki, cukup mendatangi warnet (warung internet) terdekat
yang banyak terdapat di kota-kota besar¡Xmaka kita dapat mengakses situs-
situs apa saja sesuai dengan kebutuhan kita.

Internet disebut juga media massa kontemporer, karena memenuhi syarat-syarat sebagai
sebuah media massa, seperti antara lain : ditujukan kepada sejumlah khalayak yang
tersebar, heterogen, dan anonim serta melewati media cetak atau elektronik, sehingga
pesan informasi yang sama dapat diterima secara serentak dan sesaat oleh khalayaknya.

Pemanfaatan internet sebagai sumber pembelajaran IPS mengkondisikan siswa untuk


belajar secara mandiri. ¡§Through independent study, students
become doers, as well as thinkers¡¨ (Cobine, 1997). Para siswa
dapat mengakses secara online dari berbagai perpustakaan, museum, database, dan
mendapatkan sumber primer tentang berbagai peristiwa sejarah, biografi, rekaman,
laporan, data statistik, atau kutipan yang berkaitan dengan IPS (Gordin et. al., 1995).
Informasi yang diberikan server-computers itu dapat berasal dari
¡§commercial businesses (.com), goverment services (.gov),
nonprofit organizations (.org), educational institutions (.edu), atau artistic and cultural
groups (.arts)¡¨

Siswa dapat berperan sebagai seorang peneliti, menjadi seorang analis, tidak hanya
konsumen informasi saja. Mereka menganalisis informasi yang relevan dengan
pembelajaran IPS dan melakukan pencarian yang sesuai dengan kehidupan nyatanya (real
life).
Siswa dan guru tidak perlu hadir secara fisik di kelas (classroom meeting), karena siswa
dapat mempelajari bahan ajar dan mengerjakan tugas-tugas pembelajaran serta ujian
dengan cara mengakses jaringan komputer yang telah ditetapkan secara online.

Siswa juga dapat belajar bekerjasama (collaborative) satu sama lain. Mereka dapat saling
berkirim e-mail (electronic mail) untuk mendiskusikan bahan ajar IPS. Kemudian, selain
mengerjakan tugas-tugas pembelajaran dan menjawab pertanyaan-pertanyaan yang
diberikan guru IPS, siswa dapat berkomunikasi dengan teman sekelasnya (classmates).

Pemanfaatan internet sebagai sistem e-learning memiliki beberapa kelebihan sebagai


berikut :

1. Dimungkinkan terjadinya distribusi pendidikan ke semua penjuru tanah air dan


kapasitas daya tampung yang tidak terbatas karena tidak memerlukan ruang kelas;
2. Proses pembelajaran tidak terbatas oleh waktu seperti halnya tatap muka biasa;
3. Pembelajaran dapat memilih topik atau bahan ajar yang sesuai dengan keinginan dan
kebutuhan masing-masing;
4. Lama waktu belajar juga tergantung pada kemampuan masing-masing
pembelajar/siswa;
5. Adanya keakuratan dan kekinian materi pembelajaran;
6. Pembelajaran dapat dilakukan secara interaktif, sehingga menarik pembelajar/siswa;
dan 7. Memungkinkan pihak berkepentingan (orang tua siswa maupun guru) dapat turut
serta menyukseskan proses pembelajaran, dengan cara mengecek tugas-tugas yang
dikerjakan siswa secara on-line.

Selain beberapa kelebihan di atas, ada kelemahan yang mungkin timbul dalam sistem e-
learning ini, yaitu tingginya kemungkinan gangguan belajar; sebab sistem tersebut
mengkondisikan siswa untuk belajar mandiri, sehingga faktor motivasi belajar menjadi
lebih signifikan terhadap keberhasilan belajar siswa. Untuk itu diperlukan adanya
semacam penasehat (counsellor) yang memantau dan memotivasi belajar siswa agar
prestasi belajarnya tidak menurun, dengan cara mengerjakan tugas-tugas belajar sebaik-
baiknya dan secara tepat waktu. Di samping itu juga agar siswa tidak mengakses hal-hal
yang tidak ada kaitannya sama sekali dengan pelajaran atau hal-hal yang bersifat negatif
(misalnya membuka situs-situs porno, atau membobol rekening bank dan rahasia
perusahaan).

Meskipun begitu, pemanfaatan internet (sistem e-learning) sebagai sumber pembelajaran


IPS merupakan sebuah keniscayaan, karena beberapa alasan berikut :

1. Mengingat penduduk Indonesia yang sangat besar dan tersebar di berbagai wilayah,
serta terbatasnya daya tampung sekolah dan lembaga pendidikan lainnya, sehingga tidak
mungkin dapat menampung mereka yang ingin belajar, maka prospek pemanfaatan
internet sebagai suatu pendidikan alternatif cukup cerah;
2. Mendukung pencapaian pembelajaran IPS yang multicultural;
3. Mendorong kemampuan bagaimana belajar untuk belajar (learning to learn);
4. Membawa dampak ikutan yang positif, umpamanya meningkatnya kemampuan
berbahasa Inggris; dan
5. Secara psikologis, akses terhadap internet juga menumbuhkan rasa percaya diri karena
memungkinkan kita untuk tidak lagi terasing dari informasi sampai yang paling mutakhir.